Selain itu

Taktik Suffragette

Taktik Suffragette

Mary Richardson adalah Suffragette yang ditarik ke lebih banyak taktik yang melampau (mengikut piawaian hari) kerana kegagalan Parlimen untuk mendengar apa yang Suffragettes mahu. Taktik bervariasi dari pasif - seperti mengejar diri anda ke pagar di Istana Buckingham - yang lebih merosakkan - seperti pemusnahan karya seni berharga. Mary Richardson menggunakan taktik yang terakhir. Sama ada taktik seperti itu mendapat Suffragettes lagi sokongan dan simpati adalah soalan yang sukar untuk dijawab.

"Undang-undang dan permohonannya mencerminkan pendapat umum. Nilai ditekankan dari sudut pandang kewangan dan bukan manusia. Saya rasa saya mesti membuat protes saya dari sudut pandangan kewangan, oleh itu, dan membiarkannya dilihat sebagai perbuatan simbolik. Saya terpaksa menarik selari antara ketidakpedulian orang ramai terhadap kemusnahan Puan Pankhurst yang lambat dan pemusnahan beberapa objek yang bernilai kewangan.

Satu lukisan datang ke fikiran. Ya, ya - Venus Velasquez telah dicat, tergantung di Galeri Nasional. Ia sangat berharga untuk wang tunainya. Sekiranya saya dapat merosakkannya, saya berazam, saya dapat menarik selari saya. Hakikat bahawa saya tidak menyukai lukisan itu akan memudahkan saya melakukan apa yang ada dalam fikiran saya.

Saya membuat perancangan saya dengan teliti dan menghantar satu salinan mereka kepada Christabel, menyatakan alasan saya untuk tindakan sedemikian. Hari-hari, ketika saya menunggu jawapannya, nampaknya tidak berkesudahan. Tetapi akhirnya mesej datang, "Laksanakan rancangan anda".

Tetapi lebih mudah membuat rancangan daripada melaksanakannya. Sebagai hari yang menghampiri ketika saya harus bertindak, saya semakin gugup. Ia seolah-olah tugas yang saya telah menetapkan diri saya adalah lebih besar daripada yang saya boleh lakukan. Saya teragak-agak, dilindung dengan diri saya sendiri, cuba mengatakan bahawa orang lain akan lebih mampu melakukan pekerjaan seperti itu daripada saya. Sukar untuk sesiapa yang tidak mengetahui perkhidmatan dengan tujuan yang besar untuk memahami penderitaan saya.

Jam teragak-agak telah dibawa ke hujungnya dengan pengumuman di akhbar malam. "Puan. Pankhurst diambil dari platform di pertemuan Kensington (Glasgow). "Ini membuat saya bertindak. Terlepas dari risiko segera saya keluar untuk menghabiskan syiling terakhir saya di kapak. Saya menyebut bahawa ini adalah shillings terakhir saya untuk menunjukkan bahawa saya, seperti militan lain, hidup dalam pendapatan kecil kita sendiri dan tidak dapat menarik sejumlah besar wang dari ibu pejabat kami, seperti yang sering dilaporkan. Apa yang telah kami berikan kepada kami adalah menjaga kesakitan, hospitaliti semasa pemulihan, dan pakaian untuk menggantikan apa yang koyak dari belakang atau hilang.

Keesokan harinya saya menolak sarapan tetapi duduk seketika dan menikmati Puan Lyons membaca dengan lantang dari akhbar-akhbar. Saya beritahu dia saya harus pergi selama dua minggu atau mungkin lebih lama. Dia kelihatan bermasalah. Tekanan tangannya pada saya apabila saya mengucapkan selamat tinggal kepada dia setengah jam kemudian memberitahu saya dia telah menebak sebab saya tidak hadir.

Dia terkejut dengan berkata; "Bilik kecil anda akan menunggu anda apabila anda kembali. Saya tidak akan membiarkannya semula. "

Itulah kebaikan yang tulus, untuk Puan Lyons tidak dapat menemuinya dengan mudah untuk menghasilkan wang dari para asrama, yang dia dikenakan satu pon seminggu untuk papan penuh dan penginapan mereka. Dan saya fikir saya hanya membayar lima belas syiling.

"Anda sangat baik, Puan Lyons," kata saya; dan saya mahu menciumnya, tetapi tidak berani.

"Jagalah diri sendiri, Polly Dick," katanya.

Mereka adalah bunyi aneh di telinga saya pada ketika itu ketika saya memulakan protes yang begitu serius. Saya rasa tiba-tiba saya seorang yang tidak dikenali dan selain daripada segala-galanya. Kata-kata Puan Lyon terdengar seperti sesuatu dalam bahasa asing yang saya tidak faham.

Saya meninggalkan rumah tanpa mengucapkan selamat tinggal kepada mana-mana orang lain. Kapak saya telah dipasang ke atas lengan kiri jaket saya dan dipegang di kedudukan dengan rantaian pin keselamatan, yang terakhir hanya memerlukan sentuhan untuk membebaskannya.

Saya berjalan dengan pantas dan berjalan di tepi jalan melalui Soho dan Leicester Square, dan kemudian bulat ke belakang galeri dan begitu ke pintu depannya.

Ia adalah hari yang 'bebas' dan terdapat ramai orang yang masuk. Saya terus bersekolah dengan orang ramai. Pada pendaratan pertama tangga di mana tangga dipisahkan di sebelah kiri dan di sebelah kanan saya berhenti dan, dari tempat saya berdiri, saya dapat melihat Venus yang tergantung di dinding utara bilik di sebelah kanan. Sebelum lukisan itu mengamalkannya, duduk dua pengesan luas. Mereka berada di kerusi mewah merah di tengah-tengah bilik dengan punggungku kepada saya dan seolah-olah merenung lurus di hadapan mereka.

Saya berpaling dan berjalan ke bilik di sebelah kiri. Ini dan beberapa orang lain yang saya lalui, belajar beberapa lukisan, sehingga setengah jam selepas itu, saya mendapati diri saya di pintu bilik di mana Venus itu. Untuk mengawal rasa takut saya, saya mengambil sketsa yang saya bawa bersama saya dan cuba membuat lukisan. Masih dengan pad terbuka di tangan saya, saya memasuki bilik dan memilih untuk berdiri di sudut jauh untuk meneruskan lakaran saya. Saya mendapati saya sedang menatap Madona yang bermata almond yang keindahannya jauh melampaui kuasa saya untuk menghasilkan semula. Senyumannya, bagaimanapun, memunculkan diri dengan cukup pada deria saya untuk membawa saya ketenangan pikiran tertentu.

Kedua-dua detektif masih di antara saya dan Venus. Saya akhirnya memutuskan untuk meninggalkan bilik dan menunggu lama.

Saya mengkaji landskap dan menyaksikan orang-orang yang berlalu; dan, seperti yang saya memerhatikan mereka, saya rasa saya akan memberikan apa-apa untuk menjadi salah seorang daripada mereka. Saya menghabiskan masa sejam seperti ini, dalam kesengsaraan yang sama. Ia semakin hampir ke tengah hari, saya tahu. Mengejar diri saya kerana telah membazir dua jam berharga saya kembali ke bilik Venus. Ia kelihatan sangat kosong. Terdapat tangga yang berbaring melawan salah satu tembok, ditinggalkan oleh beberapa pekerja yang telah membaik pulih langit. Saya terpaksa lulus di hadapan para pengesan, yang masih duduk di tempat duduk, untuk menghampiri lukisan Velasquez. Apabila saya cukup dekat dengannya, saya melihat bahawa kaca tebal dan mungkin pecah telah diletakkan di atasnya, tidak syak lagi sebagai perlindungan. Ketika saya berpaling, saya melihat terdapat seorang pelayan galeri berdiri di pintu jauh. Kini ada tiga yang saya mesti elakkan.

Saya mula melakar lagi - kali ini saya lebih dekat dengan matlamat saya. Menjelang pukul dua belas, salah seorang detektif bangkit dari tempat duduk dan keluar dari bilik. Detektif kedua, menyedari, saya rasa, bahawa ia adalah waktu makan tengah hari dan dia boleh berehat, duduk, menyeberangi kakinya, dan membuka akhbar.

Itu membentangkan saya dengan peluang - yang saya cepat merebut. Akhbar itu diadakan sebelum mata lelaki itu akan menyembunyikan saya seketika. Saya berlari ke lukisan itu. Pukulan pertama saya dengan kapak hanya memecahkan kaca pelindung. Tetapi, tentu saja, ia lebih daripada itu, kerana detektif itu meningkat dengan akhbarnya masih di tangannya dan berjalan mengelilingi tempat duduk mewah merah, menatap langit, yang sedang diperbaiki. Bunyi pecah kaca juga menarik perhatian atendan di pintu yang, dalam usaha gigihnya untuk mencapai saya, tergelincir di lantai yang sangat digilap dan jatuh ke bawah ke bawah. Dan saya diberi masa untuk mendapatkan empat pukulan lagi dengan kapak saya sebelum saya, diserang, diserang.

Ia semua mesti berlaku dengan sangat cepat; tetapi hingga ke hari ini saya dapat mengingati dengan jelas segala terperinci mengenai apa yang berlaku.

Dua buku panduan Baedeker, yang benar-benar ditujukan oleh pelancong Jerman, datang retak ke belakang leher saya. Pada masa ini juga, detektif itu, setelah memutuskan bahawa kaca pecah itu tidak mempunyai kaitan dengan cahaya langit, bermunculan pada saya dan menyeret kapak dari tangan saya. Seolah-olah keluar dari dinding sangat marah orang seolah-olah muncul di sekeliling saya. Saya diseret dengan cara ini dan itu. Tetapi, seperti pada masa-masa lain, kemarahan orang ramai membantu saya. Dalam kekecohan yang berlaku, kami semua bercampur bersama dalam sekumpulan yang ketat. Tidak ada yang tahu siapa yang patut atau tidak diserang. Lebih daripada seorang wanita yang tidak bersalah mesti menerima pukulan yang dimaksudkan untuk saya.

Pada akhirnya kami semua melancarkan tumpuan yang tidak selesa dari bilik ke tangga yang luas di luar. Dalam perebutan ketika kami terjatuh ke bawah tangga, saya dibanjiri oleh penyerang yang akan saya lakukan. Polis, pembantu dan detektif sedang menanti kami di kaki tangga, di mana kami semua diselesaikan. Saya telah ditemui di tengah-tengah orang yang bergelut, lebih kurang tidak terluka. Mereka membawa saya cepat di sepanjang koridor, turun beberapa tangga ke ruang bawah tanah yang besar. Di sana, saya didepositkan di sudut dan dibiarkan 'menyejukkan', seperti seorang detektif meletakkannya. Malah, saya seolah-olah menjadi satu-satunya yang tidak perlu menyejukkan diri. Detektif, polis, bahkan pemeriksa polis yang muncul, adalah ungu di muka dan bernafas berat, bergegas ke belakang dan ke depan seperti semut, yang telah terganggu.

Ia beberapa minit sebelum saya ditangani; maka pemeriksa polis datang kepada saya. Dia berbicara dengan terengah-engah, "Apa lagi wanita anda di galeri?" Dia menuntut.

"Oh, saya mengharapkan demikian", saya menjawab, mengetahui dengan baik bahawa tidak ada.

"Tuhanku!" Dia menjerit, dan melemparkan topinya ke lantai batu. Dia sekali gus berpaling dan berlari keluar dari bilik itu, menolak semua orang dari jalannya seperti yang dilakukannya, dengan tergesa-gesa yang begitu besar dia memberi arahan untuk "Hapus galeri".

Saya berasa letih tiba-tiba dan duduk dengan lemah di atas lantai.

"Kamu ada di sana. Berdiri! "Menjerit suara gemuruh; tetapi saya berpura-pura tidak mendengar, dan tetap berada di tempat saya untuk apa yang kelihatan sangat lama. Sebenarnya ia tidak mungkin lebih daripada dua jam sebelum saya dipandu dalam kereta polis. Saya melihat orang ramai masih berdiri di atas tangga dan di trotoar di luar galeri, berdebat bersama, dan memberikan pandangan mereka mengenai kejadian itu.

Sekali lagi saya dibawa kembali ke Holloway.

Kali ini saya tahu akan ada jangka panjang makan paksa untuk menghadapi. Saya berada dalam kesihatan yang agak baik. Saya mempunyai dua hasrat, dua harapan. Satu ialah Puan Pankhurst mungkin mendapat manfaat daripada protes saya, yang lain yang hatiku akan memberi dengan cepat. "

Post Berkaitan

  • Mary Richardson
    Mary Richardson adalah seorang Suffragette yang paling terkenal apabila dia merosakkan lukisan oleh Velasquez di Galeri Nasional di London. Beberapa akan membantah ...

Tonton video itu: tagesthemen 22:15 Uhr, (Ogos 2020).