Sejarah Waktu

Nikita Khrushchev

Nikita Khrushchev

Nikita Khrushchev adalah pemimpin Kesatuan Soviet semasa Krisis Peluru Berpandu Cuba tahun 1963. Ketika Khrushchev mundur dan menyingkirkan peluru berpandu nuklir Soviet dari Cuba, kredibilitasnya berada di dalam hierarki politik Uni Soviet dan hanya masalah waktu sebelum dia telah keluar dari pejabat.

Nikita Khrushchev dilahirkan pada tahun 1894 di Kalinovka berhampiran sempadan Ukraine. Dia adalah anak seorang pekerja tambang. Seperti latar belakang yang mempolitikkan Khrushchev dan dia berjuang untuk Tentera Merah semasa Perang Saudara Rusia. Selepas kejayaan Bolshevik ini dan dengan perang berakhir, Khrushchev menjadi penambang. Semasa bekerja sebagai pelombong, beliau meneruskan pendidikan dengan mengikuti sekolah menengah. Khrushchev bekerja untuk Parti Komunis di Kiev dan kemudian di Moscow. Semasa di ibu negara, beliau mendapat reputasi untuk kecekapan dan pada tahun 1935 Khrushchev dilantik sebagai Setiausaha Jawatankuasa Wilayah Moscow. Dia akan memerlukan sokongan pemimpin Soviet Joseph Stalin untuk memegang jawatan itu. Khrushchev meningkatkan lagi reputasinya dengan sangat berkait rapat dengan pembinaan Underground Moscow - pembinaan yang dianggap sebagai kejayaan kejuruteraan dan tanda kepada dunia kemahiran Soviet yang lebih dekat dikaitkan dengan Barat. Walaupun jurutera yang benar-benar dikreditkan dengan kejayaan projek ini, kemahiran pengurusan Khrushchev dalam projek yang berprestij itu juga diiktiraf.

Antara 1938 dan 1947, Khrushchev terutama terlibat dalam hal ehwal yang mempengaruhi Ukraine. Semasa Perang Dunia Kedua, Khrushchev dibantu komander tentera yang berjuang di sana, terutama di Kursk Salient. Khrushchev adalah Perdana Menteri Republik Soviet Ukraine sejak zaman Nazi diusir hingga tahun 1947.

Pada tahun 1947, Stalin memilih Khrushchev untuk menyusun semula pengeluaran pertanian Soviet Union. Tidak dapat diragukan lagi bahawa Stalin mempercayai kemampuannya dan ketika kematian Stalin pada tahun 1953, Khrushchev adalah anggota Presidium Partai Komunis. Pada 12 Septemberth 1953, beliau dilantik Setiausaha Pertama Parti. Kedudukan seperti itu membolehkan Khrushchev membina penyokong di seluruh jentera pentadbiran Parti dan untuk mengembangkan pangkalannya. Dia menggunakan pengaruhnya untuk mendapatkan Bulganin, penama beliau, dipilih sebagai Perdana Menteri pada bulan Februari 1955. Beberapa keraguan bahawa walaupun Bulganin adalah tokoh politik dari USSR, lelaki yang mempunyai kuasa sebenar adalah Khrushchev.

Pada bulan Januari 1956, Khrushchev membuat langkah paling berani untuk berkuasa. Pada 20th Kongres Parti dia menyerang Stalin dan 'kultus keperibadian' yang telah dikembangkannya. The 1956 Suez Crisis dialihkan perhatian Barat dari USSR untuk masa yang singkat sementara cengkaman USSR pada Warsaw Pact meningkat apabila Hungary diserang dan pemberontakan yang singkat ditindas secara brutal.

Pada 27 Macth 1958, Khrushchev menjadi Perdana Menteri USSR sementara beliau terus memegang jawatan Setiausaha Pertama selepas Bulganin berjaya ditolak ke satu pihak. Khrushchev memberikan rupa yang ingin memperkenalkan pencair dalam Perang Dingin dan pelantikannya disambut dengan keyakinan berhati-hati di Barat, terutama selepas pemerintahan Stalin yang keras. Bagaimanapun, perasaannya yang dirasakannya untuk kedamaian bercampur dengan pernyataan yang lebih bermusuhan dan Khrushchev menjadi lelaki yang keras untuk meramalkan - sama ada ia telah melepaskan kasutnya dan memukulnya di atas meja seperti yang dilakukannya di PBB untuk menekankan satu titik yang dia buat atau menyerang daripada mesyuarat antarabangsa di Geneva meninggalkan orang lain yang duduk di sana tanpa pemimpin negara yang paling berkuasa kedua di dunia. Namun ini juga lelaki yang berada di dalam negaranya sendiri untuk berjumpa dengan rakyat - sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh Stalin. Sama ada kedudukannya di pentas antarabangsa itu tidak begitu jelas, bagaimanapun, ia adalah sesuatu yang tidak biasa pada zaman ketika kerja diplomatik dilakukan secara tidak sengaja dan 'oleh buku'.

Sama ada Khrushchev adalah 'hawk' atau 'dove' juga sukar untuk dimaklumkan. Selepas Krisis Peluru Berpandu Cuba paling, jika tidak semua, mengandaikan dia adalah 'elang'. Walau bagaimanapun, ini mungkin bukan penilaian tepat. Khrushchev, bersama dengan ahli politik lain, berasa marah bahawa Amerika telah meletakkan peralatan ketenteraan, termasuk pengebom B52, di Turki. Walau bagaimanapun, kerana Turki adalah ahli NATO, dari sudut pandangan Barat, ini sepenuhnya sah dan boleh diterima. Kepada Kesatuan Soviet, tingkah laku provokatif sebagai Turki berkongsi sempadan dengan USSR. Apabila Khrushchev berpeluang mengatasi hal ini dengan menempatkan peluru berpandu nuklear jarak sederhana di Cuba, ia mengambilnya. Dia berhujah bahawa mereka memberi perlindungan Komunis Caribbean pulau yang lebih besar terhadap insiden Bay of Pigs yang lain.

Semasa krisis, Khrushchev tidak memberi petunjuk mendaki terhadap J F Kennedy. Apabila dia melakukannya, ia sangat melemahkan kedudukan politiknya di rumah walaupun dia berpendapat bahawa dia telah mendapat Amerika untuk berjanji tidak akan menyerang Cuba. Rakan-rakannya di Moscow juga sangat prihatin bahawa hubungan positif tradisional antara USSR dan Komunis China juga merosot dan isu sempadan mungkin memicu perang Sino-Soviet. Khrushchev diletakkan di luar pejabat pada bulan Oktober 1964 dan digantikan oleh Alexei Kosygin, sebagai Perdana Menteri, dan Leonid Brezhnez sebagai Pemimpin Parti. Khrushchev menghabiskan sisa tahun beliau bersara dan meninggal dunia pada tahun 1971.


Tonton video itu: Nikita Khrushchev The Man Behind the Missile Crisis (Jun 2021).