Sejarah Podcast

Gereja Rusia

Gereja Rusia

Gereja Rusia adalah simen sosial autokrasi di Rusia. Walau bagaimanapun, walaupun sebuah badan yang berkuasa seperti gereja tidak dipengaruhi oleh Revolusi 1905 dan terdapat beberapa di dalam gereja yang mahukan program pemodenan. Ini terutamanya ditemui dalam seminar dan akademi agama. Ia adalah ahli akademik agama Rusia yang melihat perlunya perubahan. Kepercayaan semacam itu jarang ditemui di paras paroki.

Hierarki gereja itu sendiri berpecah. Pemimpin rohani St Petersburg dilihat sebagai separuh reformer manakala badan-badan yang sama di Kiev dan Moscow dilihat sebagai reaksioner. Pada bulan Disember 1904, Witte menjemput mereka yang mengetuai gereja di St Petersburg untuk menyatakan pandangan mereka mengenai arah gereja yang harus dilalui. Akibatnya, Witte mencadangkan kepada Nicholas II bahawa sebuah perhimpunan (seorang Sobor) kaum kerabat dipanggil supaya isu-isu dapat dibangkitkan dalam perdebatan umum. Witte juga mencadangkan bahawa paderi di peringkat paroki harus menerima gaji tetap dan para anggota paroki harus dibenarkan memilih imam mereka dan mereka sepatutnya mengatakan sesuatu dalam menjalankan paroki. Witte juga mencadangkan agar mata pelajaran yang diajar di sekolah gereja diperluas. Sekolah-sekolah gereja masih mengajar pandangan tentang alam semesta seperti yang dinyatakan oleh Aristotle dan Geografi seperti yang dinyatakan oleh Ptolemy.

Pobedonestsev, Procurator of the Holy Synod, menentang perubahan ini, kerana dia percaya tidak ada keperluan untuk mereka. Apabila Witte berjaya memujuk Nicholas untuk bersetuju dengan persidangan sebelum Sobor (Nicholas belum bersetuju dengan Sobor kerana dia merasakan bahawa ia akan membawa kepada sebuah gereja yang diperintah oleh sebuah perhimpunan), Pobedonestsev meletak jawatan, sehingga berakhir dominasi Rusia Gereja dari 1881 hingga 1906. Pobedonestsev telah menjadi penyokong Russification - jadi kehilangannya agak ketara untuk Nicholas.

Pada tahun 1906, satu persidangan pra-Sobor bertemu. 10 uskup dan 25 profesor teologi hadir. Tidak ada wakil dari golongan ulama yang lebih rendah sekarang. Penasihat Synod Suci, Putera Obolenski, mengetuai prosiding. Dia terbukti menjadi pilihan yang tercerahkan sebagai Procurator kerana ia adalah Obolenski yang mendorong pra-Sobor untuk mencadangkan bahawa Sobor harus menjadi badan penguasa gereja secara keseluruhan. Obolenski bahkan menyokong idea bahawa Procurator seharusnya menjadi pemerhati persidangan.

Sobor masa depan terdiri daripada seorang imam dan seorang awam dari setiap keuskupan yang dipilih oleh seorang uskup dari senarai orang yang dipilih dari persidangan keuskupan. Hanya uskup yang berhak memilih di Sobor. Uskup sendiri akan dipilih oleh majlis yang diadakan di metropolinates yang terdapat di St Petersburg, Kiev, Moscow dan lain-lain. Obolenski merancang untuk meningkatkan jumlah metropolinates dari 4 hingga 7. Gereja itu mempunyai seorang bapa yang akan mempengerusikan mesyuarat dari Sobor dan Synod Suci. Synod Suci adalah untuk menjadi penghubung utama antara gereja dan kerajaan.

Sebenarnya, Sobor tidak pernah dipanggil dan yang dirancang untuk pembaharuan tidak pernah terwujud sepenuhnya. Pada tahun 1912, satu lagi pre-Sobor telah dirancang. Ini tidak pernah berlaku. Pada tahun 1913, ulang tahun ke-300 Romanov berkuasa, ia dijangka sebagai sebahagian daripada perayaan, yang Sobor akan diumumkan. Ia tidak pernah berlaku.

Duma mempersoalkan Procurator baru mengenai perkara ini pada tahun 1913 dan 1914. Sabler, yang dilantik pada tahun 1911, memberikan jawapan yang mengelirukan dan tidak komit. Sabler mengakui pembaharuan keuskupan itu diperlukan tetapi memberitahu Duma bahawa dia tidak tahu bagaimana untuk melakukannya.

Kurikulum akademik agama tetap sama. Pada tahun 1909, Sinode Kudus menghapuskan keputusan bahawa hanya 10% murid dalam akademi agama boleh datang dari keluarga bukan imam. Ini gagal menarik lebih ramai lagi rekrut.

Walaupun banyak yang dibicarakan mengenai pembaharuan gereja, jelas ada kekurangan komitmen terhadap sebarang pembaharuan tulen yang akan mengubah gereja menjadi lebih baik.

Selepas peristiwa Revolusi 1905, Synod Suci mengucapkan terima kasih kepada uskup dan imam untuk meminta keamanan dan ketaatan awam terhadap tsar. Ini bukan panggilan yang menghubungkan Synod Suci ke satu pihak atau yang lain. Ia adalah panggilan hanya untuk keamanan. Apabila pada bulan Oktober 1905, Metropolitan Vladimir menyeru rakyatnya untuk menghancurkan revolusioner, beliau secara rasmi ditegur oleh Synod Suci. Abbas Arseni dari Yaroslavl dibuang pada tahun 1906 untuk keganasan anti-Semitik di kalangan rakyatnya. Dia juga dikatakan memanggil Bishop Yaroslavl liberal, Yakob, seorang "Yahudi berbau kotor".

Walau bagaimanapun, contoh-contoh sememangnya jarang berlaku. Ketika Peter Stolypin berkuasa, dasar-dasar Synod Suci jatuh seiring dengan pemerintah, yang memberikan sokongan penuh kepada Russifikasi. Yakob dihantar ke Simbirsk, kira-kira 800 batu dari Yaroslavl. Uskup liberal lain juga dihantar ke tempat terpencil di Rusia - cukup jauh untuk tidak menimbulkan masalah. Biara di Pochavskaya di Volhynia menjadi terkenal kerana kertas anti-Semit yang dipanggil 'Listok'. Pada bulan Ogos 1907, Sinode Kudus menyatakan bahawa rakyat Rusia terpaksa mematuhi peraturan Gereja Ortodoks.

Dengan tekanan dari kerajaan, hierarki gereja dipaksa untuk menyesuaikan diri dengan menyokong status quo. Pembaharuan Obolenski yang dicadangkan adalah perkara masa lalu. The Synod Suci kembali seperti yang telah di bawah Pobedonestsev antara 1881 dan 1906 - pendukung yang ketat Russification dan kerajaan.

Terdapat sedikit bukti tentang apa yang dirasakan oleh golongan ulama yang lebih rendah ini. Kedudukan mereka di gereja bergantung pada mereka yang berkuasa tinggi. Jika orang-orang di atas anda prihatin bahawa anda mungkin liberal, anda boleh dibuang ke paroki jauh dari Rusia Eropah. Ancaman semacam itu biasanya cukup untuk meyakinkan para imam untuk menyesuaikan diri. Walau bagaimanapun, panggilan untuk pembaharuan di kawasan pedalaman terpaksa diketuai oleh orang berpendidikan - dan hanya imam paroki yang sesuai dengan keterangan ini. Oleh itu, nampaknya terdapat imam-imam liberal yang tidak bergerak mengikut cara yang dikehendaki oleh Synod Holy, tetapi mereka sukar untuk berpolitik di sebuah negara yang luas di mana pengangkutan dan komunikasi adalah miskin.

Kebanyakan bukti menunjukkan hakikat bahawa hierarki Gereja Rusia tidak mempunyai keinginan untuk membuat perubahan jauh dan bahawa pembaharuan Obolenski yang dicadangkan adalah tidak lebih daripada cadangan yang dibuat dalam pengetahuan penuh bahawa mereka tidak akan dilaksanakan. Ironinya, di kalangan konservatisme yang seolah-olah ini adalah Keputusan 1905 yang memberi semua orang Rusia hak untuk meninggalkan Gereja Ortodoks dan bergabung dengan gereja lain tanpa penalti atau kehilangan hak-hak sivil.


Tonton video itu: IMS - 3 Gereja katedral terindah di dunia (Oktober 2021).