Sejarah Waktu

Alexander Haig

Alexander Haig

Al Haig, Setiausaha Negara Amerika, mengetuai rundingan yang disebut 'perundingan damai' yang berlaku sebelum Perang Falklands berlaku pada bulan Mei 1982. Haig mengembara beribu-ribu batu dalam usaha untuk mendapatkan keamanan - dari London ke Buenos Aires - tetapi semua sia-sia. Usaha yang dibuat oleh rundingan ini oleh Al Haig adalah di luar kritikan. Tetapi dia terpaksa mengimbangi kesukaran besar untuk menyokong Britain dan Margaret Thatcher, kawan rapat Presiden Ronald Reagan, dan mengekalkan pengaruh Amerika di Amerika Selatan, yang mungkin telah menjejaskan jika Haig dilihat menyokong Britain dan apa yang dianggap imperialistik niat oleh banyak negara Amerika Selatan.

Alexander Haig dilahirkan pada tahun 1924 di Philadelphia. Dia berpendidikan di Akademi Tentera West Point dan Universiti Georgetown. Haig telah ditugaskan ke Angkatan Darat Amerika Syarikat pada tahun 1947. Pada tahun 1969, beliau dinaikkan pangkat menjadi brigadier jeneral dan pada tahun 1972, jeneral utama. Haig berkhidmat dalam Perang Vietnam antara tahun 1966 dan 1967 di mana dia memerintahkan pasukan. Dia menjadi timbalan komander West Point sebelum dilantik sebagai penasihat tentera Presiden Richard Nixon - jawatan yang diadakan antara tahun 1969 dan 1973.

Dari 1974 hingga 1979, Haig adalah ketua komander tentera Amerika di Eropah. Dia juga menjadi Panglima Tertinggi NATO.

Selepas bertahun-tahun di Angkatan Darat AS, Haig bersara dalam kehidupan politik. Pada bulan Januari 1981, Presiden Ronald Reagan telah melantik Haig Setiausaha Negara. Pada tahun 1982, Haig terlibat sepenuhnya dalam rundingan damai untuk menghalang Perang Falklands. Perjalanan antara Washington DC, London dan Buenos Aries sedemikian rupa sehingga karyanya digelar sebagai 'pengangkutan damai' oleh media.

Pada bulan Jun 1982, selepas jelas bahawa falsafahnya mengenai hal ehwal luar Amerika tidak sepenuhnya sesuai dengan Reagan, Haig meletak jawatan dari pemerintah.


Tonton video itu: Alexander Haig dies at 85 (Mungkin 2021).