Totila


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Totila (nama lahir, Baduila-Badua tahun 541-552 M) adalah raja terakhir Ostrogoth di Itali. 541 CE). Orang-orang Goth di Itali merasakan bahawa Eraric adalah raja yang miskin yang mengejar kepentingannya sendiri dengan perbelanjaan mereka, dan ini adalah pandangan sejarah yang diterima seperti yang dicontohkan oleh pemerhatian sejarawan Thomas Hodgkin bahawa "Eraric memerintah hanya lima bulan, selama itu dia tidak melakukan satu tindakan yang patut diperhatikan "(4). Dia digulingkan dan dibunuh oleh konspirator yang ingin melihat Totila mengambil takhta.

Setelah berkuasa, Totila membuktikan dirinya sebagai negarawan yang berkebolehan dan komandan tentera yang cemerlang. Dia memimpin Goth melawan pasukan Empayar Rom Timur dalam sejumlah pertunangan yang berjaya sebelum kekalahan dan kematiannya pada Pertempuran Taginae pada tahun 552 CE. Dia sering disebut sebagai raja Gothic yang terakhir dan sering dibandingkan dengan Theodoric the Great (493-526 M). Setelah kekalahan Totila di Taginae, orang-orang Goth meneruskan perlawanan mereka terhadap pemerintahan Rom tetapi akhirnya dihancurkan dan Rom kembali menegaskan penguasaan Itali sehingga pencerobohan Lombard pada tahun 568 CE.

Naik Kuasa

Setelah kematian Theodoric pada 526 M, negeri ini diperintah oleh pengganti raja-raja yang tidak kompeten, dari Theodahad perampas hingga Witigis yang tidak efektif (r. 536-540 CE) dan seterusnya ke Eraric yang memusatkan diri. Kerajaan Rom Timur, yang telah menyokong pemerintahan Theodoric, juga memperoleh keuntungan melalui pajak. Cukai ini meningkat setelah kematian Theodoric dan diawasi dan dikendalikan oleh golongan pegawai khas yang dikenali sebagai Logothetes. Hodgkin menulis, "Baik keadilan dan kemanfaatan diabaikan oleh Logothetes yang baru dilantik, dan terutama oleh ketua jabatan baru" (2). Ketua ini dikenali sebagai "Alexander the gunting" kerana dia sangat tamak sehingga disangka dia dapat dengan mahir menjepit duit syiling emas untuk keuntungannya sendiri dan mengembalikannya ke perbendaharaan "masih dalam keadaan sempurna" tanpa dapat dikesan.

Alexander bertanggungjawab untuk menguatkuasakan undang-undang cukai dan mengawasi pencen veteran. Dengan kemampuannya sebagai pengawas tentera, dia terkenal kerana menjaga veteran dalam gaji pencen, walaupun setelah mereka meninggal dunia; dengan demikian dia dapat mengambil pencen mereka untuk dirinya sendiri. Penyalahgunaannya jauh dari rahsia, tetapi tidak ada yang dilakukan untuk mengatasinya, kerana Logothetes lain juga berjaya dari mereka.

Totila adalah "tentera yang gagah berani dan negarawan yang mampu" yang menebus kesalahan rakyatnya & mempertahankan Itali daripada serangan Kerajaan Rom Timur.

Bersama dengan beban cukai yang menindas, orang-orang merasa mereka dianiaya oleh pemerintah mereka sendiri dengan gaji rendah untuk perkhidmatan di tentera, kurangnya kenaikan pangkat kecuali dengan bantuan khas atau nepotisme, dan penangguhan pencen yang sewajarnya.

Alexander selanjutnya mengasingkan orang Rom Itali dengan memaksa siapa pun yang pernah berurusan dengan Theodoric dalam kemampuan kewangan apa pun untuk menghasilkan resit dan memperhitungkan semua transaksi kewangan yang mereka lakukan selama pemerintahan Theodoric. Semua yang dilakukan Alexander nampaknya hanya memperkaya Alexander dan orang-orang di sekitarnya dengan mengorbankan rakyat, sementara raja tidak melakukan apa-apa untuk menghentikannya. Hodgkin menulis, "Dengan semua penyebab ini, bara api Gothic yang membara segera menyala menjadi api" (3-4).

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Orang-orang Goth tidak memiliki pemimpin, bagaimanapun, sampai pilihan raya diterangi Totila. Sejarawan Herwig Wolfram mengulas nama Totila yang memetik "bukti dari prasasti koin dan beberapa sumber sastera" dan memerhatikan bahawa "kita tidak tahu apa yang dimaksudkan 'Totila' [tetapi] nama asalnya [Baduila-Badua] bermaksud 'pejuang' atau 'yang pejuang '"(353). Mengapa dia menukar namanya (atau mengapa ia ditukar) tidak diketahui. Komen Hodgkin mengenai penulisan ini:

Kesaksian sebulat suara syiling Raja baru membuktikan bahawa Baduila adalah bentuk namanya yang mana dia sendiri memilih untuk dikenali. Dari beberapa sebab, bagaimanapun, yang belum dijelaskan, dia juga dikenal sebagai orang Goth sebagai Totila, dan nama ini adalah satu-satunya yang nampaknya sampai ke telinga para sejarawan Yunani. (5)

Setelah Eraric dibunuh, Totila "dibesarkan di perisai sebagai Raja" dan memerintah selama sebelas tahun berikutnya. Dengan semua catatan, bahkan musuh-musuhnya, dia adalah "tentera yang gagah berani dan negarawan yang mampu" yang menebus kesalahan rakyatnya dan mempertahankan Itali daripada serangan Kerajaan Rom Timur. Setelah kematian Theodoric dan kekacauan yang diganti oleh penggantinya di Itali, Kaisar Justinian menginginkan wilayah itu kembali langsung di bawah kawalannya. Umumnya Belisarius (l. 505-565 CE) telah melakukan ini untuknya, tetapi Justinian cemburu dengan popularitas Belisarius dan memanggilnya kembali ke Konstantinopel. Keputusan ini memberi wilayah itu kembali kepada orang-orang Goth yang, di bawah Totila sekarang, memperjuangkan kemerdekaan mereka dari kerajaan.

Pemerintahan Totila dan Penglibatan Tentera

Berita tentang kebangkitan raja muda itu sampai ke Konstantinopel, dan Kaisar Justinian memerintahkan jeneralnya di Ravenna untuk berbaris menentang Totila. Wolfram menerangkan permulaan perang:

Dua belas ribu tentera, seluruh tentera di Itali, meninggalkan daerah sekitar Ravenna dan bergerak ke utara menentang Verona ... Sementara jeneral sudah membahagi barang rampasan sebelum mereka memenangkannya, kempen berhenti dengan cara yang sesuai untuk rancangan komedi. Tentera imperialis mundur ke wilayah antara sungai Reno dan Faventia-Faenza, di barat daya Ravenna. Totila memanggil seluruh pasukannya yang terdiri dari lima ribu orang dan pergi mengejar. (354)

Aspek "pertunjukan komedi" dari kempen yang dimaksudkan oleh Wolfram disebabkan oleh sebelas jeneral yang memimpin tentera dan keserakahan mereka yang tidak puas hati. Hodgkin menulis:

Dengan sebahagian kecil keupayaan ketenteraan, kota Verona yang penting sekarang akan berjaya dipulihkan untuk Kaisar. Tetapi sebelas jeneral, setelah memulai sejumlah besar tentara pada waktu yang ditentukan, mulai, ketika mereka masih lima batu jauhnya, bertengkar mengenai pembagian barang rampasan. (6)

Ini memberi Totila, dengan kekuatannya yang jauh lebih kecil, waktu untuk mengatur tenteranya dengan mahir untuk melakukan gerakan penjepit, yang akan mengelilingi pasukan kekaisaran dan kemudian menutupnya. Dia menghantar 300 orang dengan lengkungan lebar di sekitar imperialis untuk jatuh di belakang mereka dan kemudian melancarkan serangan frontal. Tentera imperialis sudah mengalami kerugian besar ketika 300 Goth menyerang dari belakang. Kaum imperialis, yang menganggap orang-orang ini adalah barisan hadapan pasukan tentera yang lain, lebih besar, memecah pangkat dan mula berlari dari ladang dalam keadaan penuh. Para imperialis yang tidak terbunuh ditangkap bersama dengan semua standard tentera.

Kemenangan besar ini pada tahun 542 CE membawa sejumlah rekrutan ke panji Totila, membengkak barisannya kepada lebih dari 20.000 orang, yang kebanyakannya pernah berjuang untuk kerajaan. Dengan kekuatan ini dia berjalan melintasi Apennines dan mengepung Florence. Sebuah pasukan kerajaan dihantar untuk meredakan kota dan menghalau Goth ke lembah Mugello yang berdekatan. Totila, bagaimanapun, tahu wilayah itu dengan baik dan menempatkan tenteranya di titik tinggi di lembah dari mana, setelah tentera kekaisaran berkumpul di bawah, dia jatuh ke atas mereka dengan kekuatan sehingga garis mereka putus segera dan pertempuran menjadi kebiasaan lain .

Mereka yang ditawan diperlakukan dengan baik dan dijemput untuk menyertai tentera Totila. Mereka yang melarikan diri, menurut Hodgkin, pergi "berlari selama berhari-hari melalui Itali, dikejar oleh tidak ada orang, tetapi membawa berita kemusnahan dan kehancuran yang sama di mana-mana, dan berehat tidak sampai mereka berada di belakang tembok beberapa kubu yang jauh, di mana mereka mungkin setidaknya untuk sesaat bernafas dengan aman dari rasa takut akan Totila "(7-8). Jeneral kekaisaran mengharapkan Totila sekarang kembali ke pengepungannya di Florence tetapi, sebaliknya, dia berjalan dari Mugello ke selatan Itali dan mengambil kota Beneventum, kemudian kota Cumae, dan seterusnya sehingga selatan Itali berada di bawah penguasaannya sepenuhnya .

Pengepungan Napoli dan Rom

Totila kemudian mengepung Naples yang akhirnya jatuh pada tahun 543 CE. Perlakuannya terhadap garnisun dan penduduk awam sangat sopan dan baik sehingga lebih banyak tentera berpusu-pusu untuk tujuannya. Tentera kekaisaran Rom hancur di Itali, semakin lama semakin meninggalkan standard kekaisaran untuk Totila. Hodgkin menulis, "Penindasan orang-orang Logothetes telah mengungkapkan kepada semua orang bahawa satu motif besar untuk penaklukan semula Imperial Itali adalah pendapatan; dan Totila, dengan menjangkakan kunjungan pengutip cukai, menikam pemerintahan Justinian dalam bagian penting" (8 ). Kota-kota yang ditaklukinya sudah tentu tidak lagi membayar cukai mereka kepada maharaja tetapi kepada Totila.

Apa yang disebut "pembantu barbar" tentera kekaisaran tidak dapat dibayar dan ditinggalkan secara beramai-ramai kepada Totila bersama dengan banyak tentera tetap tentera imperialis. Rentetan kemenangan tentera Totila berlanjutan sehingga, pada bulan Disember 545 M, dia berdiri di hadapan tembok Rom itu sendiri dan mengepung kota itu. Sebahagian dari kejayaannya adalah kerana kemahiran ketenteraannya, sebahagian dari jeneral tentera imperialis yang tidak kompeten, dan sebagian besar dari kemampuan diplomatik Totila yang mengagumkan. Wolfram menulis:

Kejayaan Gothic pada tahun 545, yang bahkan dilampaui oleh orang-orang pada tahun 546, mungkin terjadi secara besar-besaran kerana diplomasi Totila telah menghilangkan ancaman Frank ... Peneutralan yang ramah terhadap raja Frank yang paling penting bermaksud bahawa bahagian belakang Gothic aman. (355-356)

Raja Theudebert dari kaum Frank sangat dihargai oleh Totila atas sikap netralnya dalam konflik dan menolak permintaan kekaisaran agar dia membiarkan pasukan memanfaatkan rute daratnya untuk menyerang Totila.

Rom jatuh ketika tentera Isauria yang menjaga pintu gerbang secara diam-diam mengajak Totila untuk mengambil kota. Seperti banyak tentera imperialis, mereka tidak dibayar dalam beberapa bulan dan tidak menganggap bijak mempertaruhkan nyawa mereka terhadap seorang jenderal yang sejauh ini memenangkan setiap pertempuran yang dilakukannya. Seperti kota-kota lain yang ditaklukkan, Totila memperlakukan orang Rom dengan kebaikan dan rasa hormat yang tinggi dan, setelah menaklukkan tempat simbolik kekuasaan Rom di Itali, dia membuka komunikasi dengan Konstantinopel untuk menawarkan kedamaian.

Namun, maharaja tidak berminat untuk berbicara dengannya, dan kabar itu kembali bahawa dia harus berurusan dengan Jenderal Belisarius yang baru saja tiba di negara itu untuk memerintah pasukan imperialis. Totila kemudian mengirim utusannya ke Belisarius dengan pesan bahawa, jika pasukan kekaisaran tidak ditarik dari Itali dan jika dia tidak diakui sebagai raja yang sah oleh kerajaan, dia akan menghancurkan Rom dan mengeksekusi senator sebelum berbaris untuk merobohkan kota-kota lain masih setia kepada empayar.

Pada titik ini, keterampilan Belisarius dalam diplomasi menimbulkan kekalahan serius kepada Totila - yang pertama dialami raja Gothic - hanya dengan menulis surat kepadanya. Belisarius menjelaskan bahawa kerajaan tidak mungkin mengakui Totila sebagai penguasa yang sah dari Itali kerana Itali benar-benar menjadi milik kerajaan itu dan Justinian tidak berminat menyerah. Mengenai ancaman Totila untuk menghancurkan Roma dan membunuh para senator, Belisarius mengimbau kehormatan dan kehormatan Totila. Dia memperhatikan kebaikan Totila secara berkala menunjukkan kepada tahanan dan menekankan sejarah panjang kota Rom dan betapa besarnya kesalahan yang dilakukan oleh Totila untuk menghancurkannya.

Belisarius menulis bahawa, jika Totila menghancurkan Rom, tidak ada kebaikan yang dapat terjadi; jika Totila memenangkan perang ini, dia harus membina semula kota yang telah dia hancurkan dengan perbelanjaan yang besar, sementara jika dia kalah, kerajaan tidak akan menunjukkan belas kasihan kepada seseorang yang merobohkan Rom. Lebih jauh lagi, kemasyhuran kota ini akan melekat pada nama Totila; jika dia menunjukkan belas kasihan dan membiarkannya utuh, dia akan dikenang dengan baik oleh sejarah, dan jika tidak, namanya akan disanjung oleh generasi akan datang.

Wolfram memberi komen mengenai apa yang terjadi selanjutnya, menulis, "Dan sekarang Totila berkomitmen - atau apakah dia terpaksa melakukan? - kesalahan penting menyerahkan Roma" (356). Dia tidak hanya dapat menahan pasukannya di Rom sementara masih ada perang yang harus diperjuangkan, dan dia juga tidak boleh meninggalkan pasukan pengawalnya kerana dia merasa dia akan memerlukan setiap orang dalam beberapa bulan mendatang untuk mengalahkan kerajaan. Sebilangan sejarawan telah mendakwa bahawa Totila berjalan keluar dari Rom, sementara yang lain, dengan menyebut sumber yang sama, berpendapat bahawa dia berusaha untuk menyelamatkan kota itu dan, ketika itu gagal, dia menyerahkannya kepada orang Rom. Wolfram, misalnya, menulis:

Tidak benar bahawa Totila meninggalkan bandar dengan ceroboh; semua percubaan untuk mengamankan dan menahannya pasti gagal kerana ukuran Rom yang begitu besar ... Oleh itu Totila kalah dalam 'pertempuran untuk Rom' pertamanya dan dengan itu banyak prestijnya. Pada akhir 549/550, sebelum penangkapan kedua kota itu, samannya untuk tangan salah seorang puteri raja Frank ditolak dengan merujuk kepada bencana ini. (356)

Belisarius menggerakkan pasukannya ke Rom, memperbaiki tembok, dan membentengi kota untuk melawan serangan di masa depan. Sementara itu, Totila meneruskan perang melawan kerajaan di seluruh Itali. Dia membebaskan hamba-hamba elit Rom di negara itu dan berusaha keras untuk memastikan keselamatan orang biasa dan tanah mereka. Wolfram menyatakan bahawa taktik ini telah disebut "revolusioner" tetapi berpendapat bahawa "apa yang dilakukan Totila tidak revolusioner; melainkan itu adalah cara yang berkesan dan berkesan untuk melancarkan perang" (356-357). Kerajaan ini mempunyai sumber daya yang tidak habis-habisnya, sementara Totila hanya terbatas pada negara Itali. Oleh itu, masuk akal untuk melindungi tanah dan rakyatnya sebisa mungkin. Tidak seperti pasukan imperialis, Totila tidak dapat mengharapkan bekalan dari negeri lain; dia harus memastikan dia dapat memberi makan pasukannya dari hasil Itali.

Kejayaan Totila dan Kedatangan Narses

Bukan hanya pasukannya diberi makan dengan senang hati oleh petani petani tetapi banyak yang bergabung dengan tenteranya. Di antara tahun 547-548 M, dia mengalami sejumlah kemenangan tetapi juga serangkaian kekalahan, namun, walaupun begitu, para pengganas dari tentera kekaisaran terus membengkak barisannya, bersama dengan petani dan orang awam lain yang mengharapkan sebuah negara Gothic yang bebas di bawah pemerintahan Totila peraturan. Pada musim panas tahun 549 M, dia kembali mengepung Rom.

Pengepungan berlangsung hingga 16 Januari 550 CE ketika, seperti sebelumnya, tentera Isauria yang menjaga pintu gerbang, yang sekali lagi tidak dibayar dalam beberapa bulan, membuka jalan bagi pasukan Totila. Namun, kali ini, pasukan pengawal Romawi tidak akan menyerah begitu saja dan berjuang untuk kota mereka dengan kehilangan nyawa yang besar. Mereka yang terselamat dalam pertempuran di jalanan dibenarkan meninggalkan kota dengan damai jika mereka memilih; sebaliknya, banyak yang menyertai tentera Totila.

Dengan Rom kembali dikuasai dan bahkan lebih banyak negara ditaklukkan, Totila sekali lagi mengirim utusan ke Konstantinopel meminta perdamaian dengan kerajaan. Sekiranya tawarannya ditolak, dia memimpin sebahagian tenteranya ke Sisilia dan menaklukkannya pada 550 M, sehingga memotong sumber bekalan dan perdagangan yang penting kepada kerajaan. Diperkirakan bahawa mungkin Totila merasakan kemenangan ini akan meningkatkan kekuatan tawar-menawarnya dengan maharaja. Sebelum Justinian pernah mendengar tentang kempen Sisilia, dia memberikan jawapannya: utusan Totila ditolak masuk ke hadapannya dan kemudian ditangkap.

Justinian memanggil Belisarius kembali dari Itali dan melantik sepupunya Germanus sebagai komandan tinggi. Germanus adalah suami kedua Allahyarham Amalasuntha (sekitar 495-535 M), puteri Theodoric the Great, dan sangat dipuji oleh orang-orang Goth. Strategi Justinian adalah untuk mengembalikan pasukan yang telah meninggalkan Totila dengan mengirim anggota keluarga Theodoric sebagai ketua pasukan imperialis. Germanus, bagaimanapun, meninggal dunia akibat penyakit pada musim panas 550 CE sebelum sampai ke Itali dan digantikan oleh jeneral lain bernama Narses (l. 480-573 CE).

Narses adalah seorang kasim di pengadilan yang memimpin perbendaharaan tetapi, sebelum ini, telah memerintahkan pasukan di bawah Belisarius. Dia adalah seorang yang sangat beragama dan sangat dihormati oleh pasukannya. Dia mendarat di Salona pada musim panas tahun 551 CE dan, dengan segera, mengubah arus perang memihak kepada kerajaan. Semangat Gothic rendah. Para utusan yang telah dikirim ke Konstantinopel akhirnya dibebaskan dan kembali dengan pesan dari Justinian bahawa tidak akan ada perdamaian dan perang akan berlanjutan.

Tentera Gothic baru-baru ini mengalami kekalahan lain, dan armada mereka yang baru dibangun telah dipukuli teruk oleh tentera laut kekaisaran dalam serangan di daratan Yunani. Totila merebut Sardinia dan Corsica pada tahun 551 CE dan, dengan kawasan pedalaman Itali dengan aman di bawah kawalannya, merasa dia masih akan memenangkan perang tidak kira apa pun kekuatan yang dihantar oleh Justinian terhadapnya. Kawasan pedalaman Itali adalah miliknya, perikatannya dengan orang Frank masih berlaku, dan dia sekarang menjadikan Sicily, Sardinia, dan Corsica sebagai sumber penting untuk bekalan; dia akan segera menguasai seluruh Itali, dan Justinian tidak akan mempunyai pilihan selain menuntut perdamaian.

Dia mungkin akan benar dalam hal ini jika dia tidak menghadapi jeneral seperti Narses. Narses dengan cepat menilai keadaan di Itali, menyedari bahawa tidak ada gunanya terlibat dalam pertempuran kota ke kota melintasi medan bermusuhan untuk mencapai bala tentera kekaisaran yang tersisa di Ravenna, dan dengan demikian membuat rancangan yang tidak dapat diramalkan oleh siapa pun. Wolfram menerangkan keadaan:

Baik orang Frank maupun orang-orang Goth tidak memperhatikan garis pantai, kerana mereka berdua menganggapnya tanpa jejak kerana muara dan rawa-rawa yang banyak. Namun yang tidak dapat dibayangkan berlaku: dipimpin oleh pemandu hebat, Narses bergerak dengan pasukan raksasa yang hampir tiga puluh ribu orang di sepanjang pantai menuju Ravenna. Laluan air melintasi jambatan ponton yang mudah alih; dengan cara ini, semua pertahanan Gothik di kawasan pedalaman telah dielakkan. (359)

Ahli sejarah J.F.C. Fuller menambah bahawa armada kekaisaran mengikuti pasukan di darat dan "mengangkut mereka melintasi muara dari banyak sungai dan lagun Venesia" (323). Semua ini dapat dicapai tanpa memberi tahu orang-orang Goth. Narses memasuki Ravenna pada bulan Juni 552 M, mengembalikan pasukannya, dan kemudian berjalan menuju Rom. Dia membawa Rimini dengan mudah dan terus menuju Fano, mengarahkan apa sahaja perlawanan Gothic yang ditemuinya.

Pertempuran Taginae

Pada akhir bulan Jun atau awal bulan Julai, Narses berada di dekat pasukan Totila yang berarak dari Rom untuk menemuinya. Dia berkemah di suatu tempat antara Scheggia dan Tadino di permatang Apennine, memilih tanah tinggi dengan hati-hati sehingga dia dapat mengatur tenteranya di atas dataran sempit yang harus dilalui pasukan Totila untuk menemuinya. Sementara itu, Totila telah berkemah sejauh 13 batu di kampung Taginae. Narses mengirim utusan untuk bertanya kepada raja Gothic kapan dia akan bersedia untuk ikut berperang. Totila menjawab bahawa dia akan bersedia dalam masa lapan hari, tetapi sebenarnya merancang untuk menyerang tentera keesokan harinya.

Narses menerima jawapan itu tetapi menolaknya sebagai tipu daya dan dengan tepat meneka niat sebenar Totila. Oleh itu, dia menggerakkan tenteranya ke posisi tinggi di dataran tinggi Busta Gallorum dan menunggu kemajuan lawannya. Narses "menyusun tidak kurang dari lapan ribu pemanah dalam formasi bulan sabit yang disesuaikan dengan tanah yang patah" (Wolfram, 360). Di belakang pemanah dia meletakkan askar kakinya dalam formasi phalanx dan meletakkan pasukan berkuda di sayap.

Fuller, memetik sarjana Sir Charles Oman, menyatakan bahawa formasi khusus ini "nampaknya merupakan penemuannya sendiri", dan bahawa Narses berhati-hati untuk meletakkan pusat barisannya jauh dari pemanah yang mengapit "sehingga musuh maju melawan pusat akan mendapati dirinya di tempat kosong, separuh dikelilingi oleh pemanah dan terkena hujan anak panah dari kedua belah pihak "(325-326). Narses memerintahkan agar tidak ada orang yang harus memecah pangkat dan makanan akan diambil pada posisi yang lengkap, hingga pertempuran dimenangkan.

Totila menggerakkan tenteranya ke hadapan dari Taginae dan mengatur mereka di seberang dataran. Dia meletakkan pasukan berkuda di depan, seperti biasa, dan infanteri di belakang. Fuller menyatakan bahawa "idenya adalah untuk memenangi pertempuran dengan satu tuduhan yang akan mematahkan pusat musuhnya. Menurut Procopius, dia memerintahkan seluruh tenteranya 'untuk tidak menggunakan busur atau senjata lain ... kecuali tombak'. Sekiranya ini benar, mungkin ditanya apa tujuan yang ingin dicapai dengan infanteri? " (324-325). Anak lelaki Totila, Teias, memimpin 2.000 pasukan berkuda, yang dipisahkan dari tentara utama, dan Totila perlu bertahan lama.

Dia memakai baju besi yang paling indah dan menunggang ke kawasan di antara kedua pasukan itu, di mana dia melakukan "djerid", sebuah tarian / tarian menaiki tombak, yang digambarkan oleh Procopius sebagai dikagumi oleh rakan dan musuh. Setelah selesai, dia kembali ke barisan di mana dia mendapati Teias telah tiba dengan pasukan berkuda. Dia melepaskan perisai perbarisannya dan berubah menjadi perisai pertempurannya sehingga tampil sebagai anggota pasukan berkuda lain dan tidak menarik perhatian dirinya sebagai raja Goth.

Tidak lama selepas pertengahan hari, pertempuran dimulakan dengan pertengkaran di mana 50 tentera kekaisaran mengambil dan memegang bukit berhampiran dan menggerakkan pasukan Goth kembali ke barisan mereka. Totila berharap dia dapat menyerang secara tiba-tiba di seberang dataran dan menangkap lelaki Narses ketika makan tengah hari, tetapi dia tidak akan berjaya. Fuller memberikan kisah pertempuran berdasarkan keterangan Procopius:

Orang-orang Goth tidak memperhatikan sayap haluan dari garis musuh mereka dan menyerang terus ke arah phalanx barbar yang turun [di tengah] dengan hasil yang tidak dapat dielakkan bahawa, sementara skuadron pusat mereka gagal menembus lindung tombaknya, mereka yang berada di sayap dipukul oleh pemanah Rom. Ratusan Goth pasti jatuh serta-merta dan sejumlah kuda tanpa penunggang telah berlari pergi, terjun dan berkerjaya di medan perang untuk menambahkan kekeliruan kepada skuadron tengah yang, mungkin, tidak terkena tembakan. Nampaknya pertuduhan awal adalah satu-satunya yang diatur, dan bahawa yang ditindaklanjuti diimprovisasi oleh pemimpin individu, kerana tidak disebutkan tentang kuda Goth yang bersara di belakang infanteri mereka untuk menyusun semula. Menjelang malam orang Rom mulai maju, dan pasukan berkuda Goth, tidak lagi mampu memberikan tentangan, memberi landasan dan akhirnya mematahkan infanteri mereka, bukan, seperti yang ditulis Procopius, "dengan tujuan untuk memulihkan nafas mereka dan memperbaharui pertarungan dengan mereka pertolongan, seperti biasa tetapi melarikan diri. Akibatnya, infanteri tidak membuka selang waktu untuk menerimanya atau berdiri tegak untuk menyelamatkan mereka tetapi mereka semua mulai melarikan diri dengan cepat dengan pasukan berkuda, dan dalam kebiasaan mereka terus saling membunuh sama seperti dalam pertempuran di malam hari '. (326-327)

Totila cedera parah dalam pertempuran itu, baik awal atau lambat (ada dua kisah berbeda) dan dibawa oleh anak buahnya ke Caprae-Caprara, di mana dia meninggal dan dikebumikan dengan cepat. Menurut Procopius, dia sama ada terbunuh pada awal pertempuran di hujan es dengan panah atau terkena tombak ketika melarikan diri dari lapangan setelah kegagalan pertuduhan pertama. Bagaimanapun, Procopius menyatakan, "kematiannya tidak setimpal dengan perbuatannya yang lalu" (7.40.9).

Procopius, yang memperlihatkan Totila sebagai lelaki, jenderal, dan raja yang terpuji sepanjang kerjanya, nampaknya kecewa dengan tingkah lakunya di Taginae dan menyatakan bahawa tidak ada alasan yang baik untuk memimpin tenteranya melawan musuh yang diperkuat dan diposisikan dengan baik, dan juga tidak masuk akal untuk menyekat mereka hanya menggunakan tombak dalam pertempuran ketika mereka mempunyai pemanah di barisan mereka. Enam ribu Goth tewas dalam pertempuran itu, dan lebih lama lagi setelah luka mereka. Kerugian tentera kekaisaran sangat kecil sehingga tidak dicatat. Pertempuran Taginae, dan kematian Totila, mengakhiri harapan untuk ketuanan Gothic ke atas kekuatan kekaisaran maharaja Justinian.

Aftermath dan Warisan

Orang-orang Goth segera menobatkan Teias sebagai raja mereka dan melarikan diri ke Sarno sementara Narses, setelah melunaskan tentera upahannya dan menghantar mereka pulang, menduduki Rom. Setelah memasok kembali pasukannya, dia mengejar Teias di Sarno, yang mundur ke posisi di Mons Lactarius di mana pertempuran berskala terakhir perang Gothik dilancarkan pada bulan Oktober tahun 552 CE. Teias terbunuh, dan selebihnya tentera Goth menyerah. Mereka diizinkan mengumpulkan kekayaan dan harta benda yang mereka tuntut dan meninggalkan negara ini.

Beberapa komandan Gothic meneruskan perlawanan dan terus berjuang hingga tahun 555 CE dengan bantuan orang-orang Frank. Narses, bagaimanapun, tidak akan bertolak ansur dengan situasi seperti itu dan menghancurkan tentera Frank di Capua pada tahun 554 CE dengan menggunakan taktik yang sama yang dia gunakan di Taginae. Dia kemudian memburu pemimpin Goth yang tersisa dalam perlawanan itu dan mengeksekusi mereka. Itali sekali lagi berada di bawah pemerintahan Empayar Rom Timur, dan orang Logothetes kembali menjadi mangsa rakyat sehingga pencerobohan Lombard pada tahun 568 CE.

Walaupun Totila kalah dalam Pertempuran Taginae, perang, dan nyawanya, dia dikenang sebagai raja besar Ostrogoth yang terakhir, yang berusaha membebaskan tanah orang-orang Goth dari cengkaman Rom. Procopius selalu menyebutnya sebagai "terhormat", "adil", "penyayang", dan "berani", walaupun Procopius menulis dari sudut pandang Rom dan, biasanya, penulis Rom tidak mengangkat watak musuh negara . Sejarawan berspekulasi bahawa, sekiranya Totila hidup, dia mungkin akan menjadi penguasa yang lebih hebat daripada Theodoric; bagaimanapun, ia dikenang sebagai juara bangsawan bangsanya yang berjuang, dan mati, untuk bangsanya.



Komen:

  1. Akigal

    Mesej ini tidak dapat dibandingkan))), sangat menarik bagi saya :)

  2. Tedal

    Ibu saya memberitahu saya: "Pergi ke pakar sakit puan - tangan anda akan menjadi hangat sepanjang hidup anda." Ungkapan "menyenangkan mata" difikirkan oleh Cyclops.



Tulis mesej