Podcast Sejarah

Seberapa luar biasa salut tentera laut yang tidak dijawab dengan 150 senjata?

Seberapa luar biasa salut tentera laut yang tidak dijawab dengan 150 senjata?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dalam tradisi angkatan laut, kapal dan pelabuhan dapat mengeluarkan mesiu untuk saling memberi salam, sehingga membuktikan rasa hormat dan tidak agresif mereka. Rasa hormat yang ditunjukkan kelihatan lebih besar apabila lebih banyak senjata ditembak. Pola umum adalah bahawa satu pihak melepaskan 7, 14, atau 21 senjata, yang dijawab sama oleh pihak lain.

Selama tempoh pengasingan Jepun, Belanda dibatasi ke pulau kecil Deshima dan dengan hati-hati tunduk kepada tuan rumah mereka. Menurut George Lensen's Dorongan Rusia Ke Jepun (hlm.148):

... Kapal Belanda dijangka meninggalkan pelabuhan mereka dan, seperti kebiasaan mereka, akan memberi salam kepada kubu kekaisaran ... Ketika kapal Belanda berangkat dari Deshima pada keesokan harinya, mereka masing-masing memberi salam dengan seratus lima puluh senjata ... Jepun tidak mengembalikan memberi salam.

150 senapang tanpa tindak balas sangat berbeza dengan corak yang lain, mungkin mencerminkan hubungan yang tidak biasa di mana kedua-dua kekuatan itu ada. Adakah penghormatan yang sama juga berlaku di tempat lain?


Untuk menjawab soalan tajuk anda, salut senapang 150 adalah sangat luar biasa, bukan hanya kerana jumlahnya yang besar tetapi kerana memberi salam biasanya dilakukan dengan sebilangan besar senjata.

  1. Menembak salut senjata adalah kebiasaan lama yang nampaknya berasal dari awal berlayar. Kapal, ketika melakukan lawatan muhibah ke pelabuhan asing, melepaskan semua senjata mereka ke arah laut semasa tiba sehingga menunjukkan kepada pihak berkuasa di darat bahawa senjata mereka kosong dan lawatan mereka damai.
  2. Gun Salutes selalu terdiri daripada jumlah pusingan yang ganjil; penembakan bilangan pusingan genap di masa lalu selalu dikhaskan untuk berkabung. Salut disebut sebagai, sebagai contoh, 'hormat 21 senapang' atau 'hormat 21 senjata' walaupun pada masa ini hanya 2 atau 3 senjata api yang benar-benar melepaskan 21 tuduhan tersebut.

Salut senjata - NMRN Portsmouth

Seiring berjalannya waktu, jumlah senjata yang ditembak menjadi lebih banyak dan ditentukan oleh status relatif pihak yang menerima tabik. Sebagai contoh, sebuah kapal yang membawa utusan pemerintah asing melewati istana raja boleh menembak salut 21 senapang dan menerima salut 5 senjata sebagai balasannya. Sekiranya kapal itu tidak membawa status tertentu, maka ia tidak akan mengharapkan penghormatan.

Jumlah senapang yang tepat ditembak akan berbeza-beza menurut negara dan jangka waktu. Jumlah terbesar yang diformalkan, menurut wikipedia, merupakan salut 101 senjata yang diperuntukkan untuk "H.I.M Raja-Maharaja India".

Jadi salut 150 senapang yang tidak dijawab akan menyatakan ketidakseimbangan status antara kedua-dua pihak. Setaraf berlutut dengan dahi di tanah di hadapan seorang raja dengan mereka yang tidak mengakui bahawa anda berada di sana.


Masa itu Angkatan Laut memutuskan untuk membina meriam terbang

Dalam pelanggaran prinsip kapitalis Amerika, Angkatan Laut A.S. menubuhkan kemudahan pengeluaran pesawatnya sendiri - Kilang Pesawat Tentera Laut - di Philadelphia pada bulan Oktober 1917.

Produk pertamanya adalah kapal terbang Curtiss H-16, 150 daripadanya dihasilkan di bawah lesen. Pada akhir bulan Mac 1918, H-16 buatan NAF telah melakukan rondaan anti-kapal selam di perairan Eropah.

Selain daripada Liberty Engine de Havilland DH-4 yang dihasilkan lesen, H-16 adalah satu-satunya pesawat buatan Amerika yang berkhidmat dalam Angkatan Ekspedisi Amerika di Eropah semasa Perang Dunia I.

Namun, tidak lama sebelum NAF memulakan pengembangan reka bentuk pesawat yang asli.

Pekerja wanita menyolder mata kabel pada 17 Februari 1919 di Naval Aircraft Factory di Philadelphia. (Komando Sejarah dan Warisan Tentera Laut A.S.)

Ditetapkan sebagai N-1, itu adalah pesawat Angkatan Laut pertama yang dirancang khusus untuk peranan serangan, dan juga salah satu pesawat paling luar biasa yang pernah dikembangkan untuk perkhidmatan itu.

Untuk memahami mengapa ia kelihatan seperti memerlukan pemahaman mengenai senjata yang dirancang untuk digunakan.

Davis Gun, meriam recoilless pertama yang berjaya di dunia, melepaskan tembakan dari moncongnya sambil melepaskan tembakan bola plumbum dan minyak di bahagian belakang pistol untuk membatalkan mundur. Direka oleh Navy Cmdr. Cleland Davis pada tahun 1910, masing-masing memiliki lubang 40mm, 62mm dan 76.2mm, menembakkan cangkang 2, 6 dan 12 paun.

Daftar untuk Roundup Berita Harian Navy Times

Jangan terlepas kisah teratas Navy yang disampaikan setiap petang

Terima kasih kerana mendaftar!


Perhatikan bagaimana Tentera AS menenggelamkan kapal

Dihantar pada 29 April 2020 15:41:13

Sudah beberapa dekad sejak Tentera Amerika Syarikat menyerang kapal di laut lepas. Kali terakhir ia berlaku adalah ketika AH-6 & # 8220Little Bird & # 8221 dengan apa yang akhirnya menjadi Rejimen Penerbangan Operasi Khas ke-160 (lebih dikenali sebagai & # 8220the Nightstalkers & # 8221) menangkap kapal Iran, Iran Ajr, meletakkan periuk api di Teluk Parsi pada tahun 1987.

Nah, Angkatan Darat kini telah menenggelamkan kapal lain - dengan bantuan Pasukan Pertahanan Diri Jepun. Ini berlaku semasa RIMPAC 2018, ketika kedua-dua pasukan menembakkan peluru berpandu anti-kapal darat selama SINKEX, latihan di mana kapal yang tidak berfungsi ditarik ke lokasi yang ditentukan dan kemudian terkena peluru berpandu anti-kapal, tembakan, dan torpedo langsung .

Pada bulan Februari 2018, Angkatan Darat mengumumkan rancangan mereka untuk menggunakan peluru berpandu Kongsberg & # 8217s Naval Strike Missile, juga dikenali sebagai NSM, yang dipasang di trak. Beberapa bulan kemudian, pada bulan Jun, Tentera Laut Amerika Syarikat memilih NSM sebagai peluru berpandu anti-kapal jarak jauh yang baru.

Tentera menembak versi NSM Kongsberg yang dipasang di trak.

(Foto Tentera Laut A.S. oleh Pakar Komunikasi Massa Kelas 2 Zachary D. Bell)

Pasukan Pertahanan Diri Jepun & # 8217s juga telah menggunakan peluru berpandu anti-kapal yang dipasang di trak untuk sementara waktu. Kedudukan utama mereka di jabatan ini adalah Type 88, juga dikenal sebagai SSM-1. Versi peluru berpandu yang sedikit diubah suai ini digunakan secara meluas oleh kapal Jepun, yang disebut Type 90.

Jenis 88 mempunyai jarak kurang dari 112 batu. Julat Type 90 & # 8217s adalah lebih dari 93 batu. Perkhidmatan itu tidak lama lagi akan memperkenalkan peluru berpandu lori jenis 12 baru, yang akan menggantikan kedua jenis 88 dan jenis 90 dan mempunyai jarak 124 batu.

Peluru berpandu anti-kapal yang dipasang di trak terbaru Jepun & # 8217 adalah Jenis 12, dengan jarak 124 batu.

(Pasukan Pertahanan Diri Jepun)

Semasa RIMPAC 2018, tentera ini menguji peluru berpandu mereka di kapal pendaratan kelas Newport yang dinyahaktifkan. Sasaran mereka, USS Racine (LST 1191), dapat membawa 29 tank dan 400 pasukan, sepanjang 522 kaki, dan mengusir hampir 8,800 tan. Sebanyak 20 kapal kelas Newport dibina, semuanya berkhidmat sekurang-kurangnya 20 tahun dengan Angkatan Laut Amerika Syarikat.

Tonton Tentera A.S. dan Pasukan Pertahanan Diri Jepun melancarkan peluru berpandu mereka dalam video di bawah!

Lebih lanjut mengenai Kami adalah Yang Perkasa

Lebih banyak pautan yang kami suka

BUDAYA MUNGKIN

Helang Laut

Pembongkaran USS Perlembagaan pada 23 Julai 2017, momen hebat dalam pemulihan 2015 & # 8211 2017, melancarkan ulang tahun penting dalam sejarah kapal & # 8217. Dalam catatan ini, kami mengunjungi semula kapal layar bersejarah & # 8220Old Ironsides '& # 8221 pada 21 Julai 1997. Pada hari itulah kapal itu berlayar untuk pertama kalinya dalam 116 tahun, untuk meraikan ulang tahun ke-200 pelancarannya pada tahun 1797.

Idea untuk berlayar Perlembagaan pertama kali dibincangkan pada akhir 1980-an, tetapi tidak sampai kekuatan struktur kapal dikembalikan kepadanya melalui pemulihan 1992 & # 8211 1996 bahawa Angkatan Laut memulakan, dengan sungguh-sungguh, untuk merancang kapal bersejarah. CDR Michael C. Beck adalah kapten & # 8220Old Ironsides & # 8221 dan dia mengetuai kumpulan penasihat yang menyiasat kemungkinan membawa kapal ke laut, di bawah kapal, untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu abad.

Oleh kerana tidak ada yang hidup pada tahun 1997 yang tahu bagaimana Perlembagaan akan bertindak balas di bawah layar, Howard Chatterton, Pengarah Bahagian Hidrodinamik Komando Sistem Laut Laut, membuat model skala 12:25 & # 8220Old Ironsides & # 8221 untuk menguji bagaimana kapal akan bertindak balas di bawah angin dan gelombang yang berbeza syarat. Jauh sebelum terdapat percetakan 3-D, model kapal berasaskan komputer Chatterton & # 8217 dihubungkan dengan mesin penggilingan yang mengukir kapal dari busa berketumpatan tinggi. Model itu kemudian disiapkan dengan tangan, ditutup dengan lapisan kain gentian kaca, dan dilengkapi dengan tiang gentian kaca dan halaman. Model & # 8217 layar dibuat dari nilon. Pada masa Chatterton menyatakan, & # 8220Kami tidak akan biasanya membuat model kapal untuk mengujinya. Pada kapal berlabuh besi moden hari ini & # 8217, kami mempunyai data yang sangat tepat, yang dapat kami gunakan untuk mengira prestasi. Perlembagaan sungguh unik, namun, kami tidak selesa menggunakan pengiraan yang biasa. & # 8221

Perlembagaan& # 8216 konfigurasi layar dua jib di busur, tiga topsails pada tiga tiang, dan spanker di buritan dipilih kerana ia mewakili layar penggerak sebenar pelantar. Mereka juga menyediakan kawasan layar yang cukup besar untuk angin tanpa perlu memasang layar yang terlalu banyak. Dan mereka juga meniru & # 8220boat sail & # 8221 & # 8211 layar penting yang digunakan dalam pertunangannya dengan HMS Guerriere pada 19 Ogos 1812. Walaupun dengan hanya enam layar ini, Perlembagaan membawa 12.225 kaki persegi lebih dari 44.000 kaki persegi layar yang dapat dia pasangkan pada tahun 1812.

Model ini diuji di tangki tunda sepanjang 380 kaki di Makmal Hydromechanics di Akademi Tentera Laut Amerika Syarikat, yang dipilih sebagai anggukan kepada Perlembagaan& # 8216s sejarah sebagai kapal latihan Akademi semasa Perang Saudara Amerika. Dengan sasaran reflektif pada tiang dan lambung atasnya untuk mengesan pergerakannya, miniatur & # 8220Old Ironsides & # 8221 disokong oleh angin dengan kelajuan antara 17 hingga 42 knot (kira-kira 20 hingga 50 mph) dan di bawah kedua tiang telanjang (tanpa layar) dan pelbagai konfigurasi layar.

Model 12-kaki USS Perlembagaan di tangki tunda di US Naval Academy & # 8217s Hydromechanics Laboratory, Januari, 1997. Titik cahaya terang pada tiang dan lambung atas adalah sasaran reflektif, digunakan untuk membantu merakam pergerakan model & # 8217s dengan angin dan ombak. [Courtesy Naval History & amp; Command Command Detachment Boston] Miniatur & # 8220Old Ironsides & # 8221 tampil dengan cantik, mengukuhkan bakat pereka, Joshua Humphreys, yang pertama kali menarik kapal & # 8217s pada tahun 1794. Setelah ujian model selesai, CDR Beck menetapkan bahawa USS PerlembagaanLayar yang dicadangkan akan menjadi arah angin kencang dengan angin antara 5 dan 15 knot dan dengan gelombang laut tidak lebih dari dua kaki. Data cuaca dari pelampung National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) di Massachusetts Bay membantu menentukan bahawa tingkap pelayaran untuk kapal itu akan 20-25 Julai 1997.

Selain tiang kapal baru, kapal layar, dan tali pusat kapal, kedua-dua awak kapal Perlembagaan dan kakitangan Detachment Pusat Sejarah Naval Boston (hari ini Sejarah Tentera Laut & Detasmen Komando Warisan Boston) terpaksa menjadi pelayar yang tidak berpengalaman. Latihan belayar dilakukan di kapal latihan Pengawal Pantai A.S. & # 8217, Helang, replika HMS Kurniaan, dan Brig Niagara.

Tiang kayu cemara Douglas yang dilaminasi & # 8220 buatan & # 8221 dihasilkan untuk Perlembagaan USS pada tahun 1992 & # 8211 1996 pemulihan. Di sini jalur tiang persegi, yang telah dipanaskan dalam tempa mudah alih diletakkan pada tiang baru. Jalur tiang yang sangat panas menyebabkan tiang terbakar, yang cepat disiram dengan rumah bomba. Semasa sejuk, jalur tiang menyusut dan mengetatkan tiang. [Courtesy Naval History & amp; Command Command Detachment Boston] Layar, dibuat dari kain Oceanus moden, beratnya lebih ringan dan lebih tahan busuk daripada layar flax asli tahun 1798. Nathaniel Wilson dari East Boothbay, Maine, seorang pakar dalam layar persegi untuk kapal bersejarah dan dicabut sejarah, membuat tiga puncak besar yang dibawa di halaman mendatar kedua di setiap tiang. Kerana kapal layar pada awalnya tidak dirancang sebagai tujuan pemulihan 1992 & # 8211 1996, tidak ada anggaran untuk kapal layar. Masukkan CDR Robert L. Gillen, bekas Perlembagaan pegawai pimpinan, untuk memimpin kempen & # 8220pennies & # 8221 baru dengan tujuan mengumpulkan wang yang cukup untuk membayar belayar dan penambahan penjerangan yang diperlukan untuk menangani layar. Kempen ini berjaya dan mengumpulkan bukan hanya cukup wang untuk enam layar awal untuk tahun 1997, tetapi telah membiayai lima lagi layar, untuk sebelas dari 11 kapal yang lengkap dengan 48 layar.

Topsail utama yang dilambung tinggi. Walaupun terbuat dari bahan Oceanus yang lebih ringan, layar masih berat 1020 paun. [Courtesy Naval History & amp; Command Command Detachment Boston] Bahagian atas USS Perlembagaan & # 8217s dikeluarkan di halaman atas. Layar ini adalah yang terbesar dari enam layar yang dibuat untuk acara pelayaran 1997. [Courtesy Naval History & amp; Command Command Detachment Boston] Kakitangan NHHC Detachment Boston dan krew Constitution tinggi, merangkumi bahagian atas utama. Ini adalah layar moden terbesar yang dibuat untuk kapal. Ukurannya: 56 kaki lebar di kepala, 50 kaki tinggi di sisinya (disebut lintah), dan selebar 74 kaki di kaki. Perhatikan berapa banyak orang yang diperlukan untuk menjauhkan layar. [Courtesy Naval History & amp; Command Command Detachment Boston]

Dua dari enam layar dibuat oleh pemukul NHHC Detachment Boston. Sebahagian dari loteng lantai tiga di Bangunan 24 di Charlestown Navy Yard diketepikan sebagai & # 8220sail loft & # 8221 dan di sana terbang jib (lihat foto di bawah) dan spanker (kapal layar depan dan belakang di belakang dari tiang mizzen) dibuat.

USS Constitution & # 8217s terbang jib dikibarkan semasa latihan belayar, 24 Jun 1997. Rasa skala disediakan oleh NHHC Detachment Boston riggers yang berdiri di atas tali jib boom terbang di sebelah layar besar, segi tiga. [Courtesy Naval History & amp; Command Command Detachment Boston] Latihan pelayaran untuk kru Constitution dan kakitangan NHHC Detachment Boston diadakan hampir setiap pagi pada minggu-minggu menjelang 21 Julai 1997. Foto ini dari 26 Jun tidak hanya merakam latar tiga topsails dan jib terbang, tetapi asap yang menghilang dari warna pagi 8 pagi memberi salam kepada senapang di dek kapal & # 8217s. [Courtesy Naval History & amp; Command Command Detachment Boston]

Kepentingan dalam PerlembagaanPelayaran bersejarah & # 8216 tersebar luas dan kapal serta kru pelayarannya mula muncul di majalah dan surat khabar di seluruh negara.

All Hands, majalah Tentera Laut A.S., mempromosikan USS Constitution & # 8217s sail dalam edisi Jun, 1997 dengan tiga artikel berasingan mengenai latihan berlayar, kapal & # 8217s kapal, dan & # 8220Old Ironsides '& # 8221 sejarah. [Hormat Koleksi Sejarah Tentera Laut & Koleksi Perintah Warisan Boston]

Setelah berbulan-bulan merancang dan berlatih, acara yang dinanti-nantikan akhirnya tiba. USS Perlembagaan meninggalkan Charlestown Navy Yard dan Boston Harbour pada hari Ahad, 20 Julai 1997, untuk pergi ke Marblehead, Massachusetts, di mana dia akan berlabuh semalam, untuk & # 8220sail abad ini & # 8221 pada keesokan harinya. Pemergiannya dari Boston Harbour sangat penting, kerana kali terakhir dia meninggalkan pelabuhan adalah pada 2 Julai 1931, ketika dia memulakan Pelayaran Nasional tiga tahun tiga pantai tahun 1931 & # 8211 1934.

Pagi Isnin, 21 Julai 1997, dimulakan dengan fajar yang mendung. Tanpa cahaya matahari dan sedikit angin, keputusannya adalah untuk meneruskan layar. USS Perlembagaan ditarik keluar dari Pelabuhan Marblehead ke zon pelayaran yang ditentukan, kira-kira tiga batu ke Teluk Massachusetts. Dia dikawal oleh USS fregat moden Halyburton dan USS pemusnah Ramage. Mendekati 12noon, kru seramai 150 orang, termasuk kakitangan NHHC Detachment Boston, & kru & # 8220Old Ironsides & # 8221, dan tentera tengah Akademi Tentera Laut AS yang telah dilatih dalam pengendalian garis di geladak kapal, mula memasang enam layar . Ketika tengah hari tiba, PerlembagaanGarisan tunda & # 8216 dijatuhkan dan dia mula berlayar tanpa bantuan buat kali pertama sejak 1881. Pada pukul 12.30, Perlembagaan& # 8216 pistol memberi salam meraung, memberikan hormat 21 senapang ketika Tentera Laut A.S. & # 8217 & # 8220Blue Angels & # 8221 menjerit ke atas dengan kecepatan 350 batu sejam. Dalam layar angin satu jam, & # 8220Old Ironsides & # 8221 membuat 4.5 knot dalam angin 7 knot, yang merupakan bukti lebih lanjut kepada reka bentuk lambung bawah laut Humphrey & # 8217 yang indah dan rig pelayaran yang besar.

Pada jam 12:30 pada 21 Julai 1997, Perlembagaan USS mulai memberi hormat dengan senjata 21 ketika dia berlayar untuk pertama kalinya, di bawah kekuasaannya sendiri, dalam 116 tahun. Dia dikawal oleh frigat USS Halyburton (FFG 40) (tengah) dan kapal pemusnah USS Ramage (DDG 61) (kanan), sementara Skuadron Demonstrasi Penerbangan "Blue Angels" Angkatan Laut melintas di atas kepala. [A.S. Tentera Laut Foto / Wartawan Kelas 2 Todd Stevens]

Perlembagaan USS berlayar pada 21 Julai 1997, di Marblehead, Massachusetts. Ratusan kapal layar dan kapal terbang membentuk armada penonton. [Courtesy Foto Tentera Laut A.S. / Wartawan Kelas 2 Todd Stevens] USS Constitution masih menjadi bintang sampul majalah enam bulan kemudian, seperti yang dapat dilihat pada edisi November / Disember 1997 majalah Wooden Boat ini. [Courtesy Naval History & amp; Heritage Command Detachment Boston koleksi]

Dalam minggu-minggu sebelum berlayar, CDR Michael Beck telah mengatakan ini mengenai USS Perlembagaan, dinamakan untuk dokumen tersebut, Perlembagaan Amerika Syarikat:

& # 8220 Kapal itu harta negara. Dengan sebarang ukuran, [USS] Perlembagaan sama kuatnya dengan 200 tahun yang lalu, begitu juga dengan nilai dan cita-cita Amerika yang diwakili oleh kapal. Pelayaran [Perlembagaan] adalah cara kami mengucapkan terima kasih kepada orang Amerika kerana mengekalkan kapal dan kerana menghargai nilai dan cita-cita yang diwakilinya ketika kita memasuki alaf berikutnya. & # 8221 [Seperti dipetik dalam & # 8220Huzzah! USS Perlembagaan Sails Again & # 8221, Semua Tangan, Jun 1997]

Nota: Buletin Muzium Perlembagaan USS & # 8217s Kronik Perlembagaan untuk mendapatkan maklumat dalam artikel ini.

Aktiviti yang menjadi subjek artikel blog ini telah dibiayai sebahagiannya dengan dana Persekutuan dari program Geran Warisan Maritim Nasional, yang ditadbir oleh National Park Service, Jabatan Dalam Negeri AS, melalui Suruhanjaya Sejarah Massachusetts, Setiausaha Komanwel William Francis Galvin, Pengerusi.Walau bagaimanapun, kandungan dan pendapat tidak semestinya mencerminkan pandangan atau dasar Jabatan Dalam Negeri, atau Suruhanjaya Sejarah Massachusetts, dan juga penyebutan nama dagang atau produk komersial bukan merupakan sokongan atau cadangan oleh Jabatan Dalam Negeri, atau Suruhanjaya Sejarah Massachusetts.

Penulis)

Margherita M. Desy
Ahli sejarah, Sejarah Tentera Laut & Perintah Warisan

Margherita M. Desy adalah Ahli Sejarah USS Perlembagaan di Naval History and Heritage Command Detachment Boston.


Galangan kapal Karlskrona - pelaburan terbesar era Sweden & # 39; s sebagai kekuatan yang hebat

Pengeluaran kapal dan kapal selam Saab Kockums & rsquo berlaku di galangan kapal Karlskrona. Di sini terdapat tradisi untuk mengembangkan penyelesaian untuk keselamatan maritim yang berlaku lebih dari 300 tahun. Karlskrona ditubuhkan sebagai ibu pejabat armada Sweden pada akhir abad ke-17 dan merupakan pelaburan terbesar dan paling mahal pada masa itu. Sejak tahun 1998, bandar tentera laut Karlskrona telah dimasukkan dalam senarai Tapak Warisan Dunia UNESCO bersama dengan Versailles, Venice dan Tembok Besar China.

Pada pertengahan tahun 1600-an, Kerajaan Sweden berkembang dengan ketara ke wilayah Laut Baltik dan setelah Peace of Roskilde pada tahun 1658, Sk & aringne, Blekinge dan Halland menjadi sebahagian dari Sweden. Sangat penting bagi orang Sweden untuk mendirikan pelbagai kubu di wilayah yang baru diperoleh untuk memastikan penguasaannya. Pada tahun 1679 Carl XI dari Sweden memutuskan untuk mendirikan pangkalan tentera laut di kepulauan Blekinge dan pada tahun berikutnya kota baru Karlskrona ditubuhkan secara rasmi.

Ini adalah asal-usul demonstrasi kekuatan terbesar dalam tempohnya sebagai kekuatan besar & penempatan semula kapal, bekalan, bengkel, kemudahan, belum lagi beberapa ribu orang dari berbagai bahagian Sweden, ke pulau-pulau berbatu yang jarang penduduknya.

Pada tahun 1681 dan 1682 lebih dari seribu pelaut dipindahkan dari Finland ke Kalmar dan Karlskrona dan pada tahun 1680-an penempatan semula kru tambahan dan saudara-mara pelaut berlanjutan. Dikira bahawa 3,000 orang dari Finland sahaja dipindahkan ke Blekinge dengan cara ini.

Pembinaan pangkalan Karlskrona dan galangan kapal yang berkaitan dimulakan sepenuhnya dari awal, pada mulanya di H & aumlst & ouml dan V & aumlmo, dan kemudian di Tross & ouml dan Lindholmen. Sebilangan besar pekerja juga berasal dari Finland, misalnya tukang kayu dari Ostrobothnia. Tetapi tukang bergabung dan pengrajin lain juga berasal dari Stockholm dan galangan kapal di Skeppsholmen.

Kapal pertama

Tidak lama kemudian pembinaan kapal berskala besar bermula di Tross & ouml. Dari 1686 hingga 1690 dua kapal, Karlskrona dan Lejonet, dan kapal layar, Victoria, dilancarkan. Sebahagian besar pekerjaan galangan kapal & rsquos juga melibatkan perbaikan armada Sweden yang ada, yang mengalami kerusakan besar dalam perang dengan Denmark.

Kegilaan pembinaan yang besar juga bermula di kawasan galangan kapal. Semasa tahun 1690-an, dua landasan kereta api, bengkel, pelukis & rsquo, bengkel tukang gabung & rsquo dan pengukir & rsquo, kapal layar & halaman rsquo, gudang artileri, sebuah ropewalk sepanjang 300 meter dan sebuah gerbang dibina.

Kapal terbesar yang dibina semasa era Caroline Sweden (1654-1718) adalah kapal berprestij Konung Karl, yang dilancarkan pada 6 Oktober 1694. Ia adalah peristiwa terbesar sejauh ini dalam sejarah galangan kapal dan disambut dengan memberi salam. Dua belas senapang 24 paun ditembakkan dari kedua Sverige dan G & oumlta untuk meraikan acara tersebut.

Pengukir Henrik Sch & uumltz ditugaskan untuk menghiasi kapal induk baru. Tokoh besar itu mewakili raja sendiri, Carl XI, dengan menunggang kuda. Konung Karl mempunyai kru 700 pelaut dan 150 tentera dan membawa 108 senjata. Ia adalah kapal paling kuat yang pernah berlayar di armada Sweden. Tetapi kapal induk sejati ini hanya digunakan untuk tiga ekspedisi tentera laut dan tidak digunakan sebanyak yang diharapkan. Pada tahun 1771 ia dipotong, 77 tahun setelah dilancarkan.

Titik rendah selepas perang besar

Selepas kematian Carl XII dan berakhirnya Perang Utara Besar, galangan kapal Karlskrona mengalami kemerosotan. Bahkan ada perbincangan mengenai sama ada memindahkan pangkalan kapal dan pangkalan tentera laut ke Stockholm. Tetapi realiti kewangan dan organisasi menentangnya.

Kedudukan di Karlskrona disampaikan dengan jelas oleh Laksamana Claes Sparre dalam laporan kepada Frederick I pada musim bunga 1724. Hanya kapal terbaru Drottning Ulrica Eleonora yang layak laut & ndash memerlukan masa sekurang-kurangnya sepuluh tahun untuk memperbaiki armada yang lain. Menurut keputusan Riksdag, tidak ada kapal baru yang akan dibangun di Karlskrona sehingga pemberitahuan lebih lanjut & ndash bahawa mereka harus puas dengan pembaikan dan penyelenggaraan. Baru pada tahun 1728 pembinaan kapal pengganti dimulakan dengan sungguh-sungguh.

Aktiviti bergerak berulang-alik dalam beberapa dekad akan datang. Sebilangan besar kapal dibina di Karlskrona, tetapi kadang-kadang operasi meletakkan pembakar belakang. Baru pada awal 1770-an, ketika Gustav III menjadi raja, ada reformasi perniagaan. Galangan kapal kemudian diberi struktur perusahaan yang jelas dengan pengurus galangan kapal dan misi yang jelas. Di masa depan galangan kapal Karlskrona akan menjadi pembekal utama kapal perang besar untuk armada Sweden.

Armada Sweden pada masa itu sangat ketinggalan zaman. Dari 22 kapal yang beroperasi dalam 1772, enam kapal berasal dari era Caroline Sweden dengan G & oumlta dari 1686 menjadi yang tertua. Kapal-kapal itu mempunyai dasar yang khas dan tidak dapat beroperasi di perairan yang lebih dalam. Mereka juga memiliki kemampuan yang lebih lemah untuk berlayar dekat dengan angin. Namun, menjelang akhir tahun 1740-an Sweden telah mula membangun kapal-kapal yang sesuai dengan prinsip-prinsip Perancis. Mereka lebih tajam dan lebih dalam dari sebelumnya dan dengan kemampuan yang lebih baik untuk berlayar ke arah angin.

Masa kejayaan di bawah Chapman

Galangan kapal Karlskrona menghadapi bab baru dan gemilang dalam sejarahnya. Gustav III dari Sweden yang mendorong serangkaian keputusan pada tahun 1780-81 yang secara radikal mengubah organisasi dan komposisi armada garis. Kini Fredrik Henrik af Chapman dilantik sebagai pengurus galangan kapal dan program pembinaan utama sedang dijalankan.

Chapman mempunyai latar belakang yang tidak biasa pada masanya. Ibu bapanya telah berpindah dari England ke Gothenburg, di mana dia dilahirkan pada tahun 1721. Dia mempunyai latar belakang kajian teori dan praktikal di Sweden dan luar negeri dan telah menjadi perancang kapal dan pembuat kapal, tetapi juga seorang saintis. Dia menerbitkan pemerhatiannya tentang pembuatan kapal dalam buku-buku yang keluar dalam beberapa bahasa yang berbeza dan Chapman menjadi pihak berkuasa antarabangsa mengenai perkara ini. Luas dan kepakarannya tidak ada bandingannya.

Terdapat aktiviti yang sibuk di Karlskrona di bawah pengurusan Chapman & rsquos. Dalam kurun waktu 1782 hingga 1785 saja, tidak kurang dari sepuluh kapal darat dan seberapa banyak kapal frigat dan sejumlah kapal kecil dari berbagai jenis selesai. Semuanya dibina dari lukisan Chapman & rsquos sendiri dan berada di bawah kawalan peribadinya. Biasanya dikatakan bahawa Chapman adalah orang pertama di dunia yang memasukkan kapal ke dalam siri produksi.

Dia juga merupakan pelopor ketika menentukan hubungan matematik untuk ciri kapal & rsquos seperti rigging, anjakan, kapasiti muatan, pusat graviti, kestabilan dan rintangan aliran. Eksperimen dilakukan di kolam 100 meter yang telah dibangunnya di kediamannya Sk & aumlrva di luar Karlskrona, di mana dia menguji berbagai jenis lambung kapal model skala. Metodologi ini mengantisipasi cara di mana percubaan dilakukan di zaman moden untuk memetakan sifat hidrodinamik kapal, atau bagaimana ciri bahagian dan pesawat udara diuji dalam terowong angin.

Chapman bersara dari galangan kapal pada tahun 1793, tetapi meneruskan lukisan kapal dan aktif di mejanya sehingga hanya beberapa hari sebelum kematiannya pada tahun 1808. Karya utama terakhirnya: & ldquoEsei teori untuk menentukan ukuran dan bentuk kapal yang tepat line, begitu juga kapal frigat dan kapal bersenjata yang lebih kecil & rdquo keluar dari akhbar pada tahun 1806. Namun, dia terkenal dengan koleksi cetakannya Architectura Navalis Mercatoria (1768).

Kapal wap dan besi melahirkan persaingan baru

Pengkhususan galangan kapal Karlskrona dalam kapal layar menghasilkan persaingan yang semakin serius dari galangan kapal berasaskan bengkel industri dari pertengahan tahun 1880-an. Steam telah membuat jalan masuk ke dalam perkapalan.

Di Denmark dan Norway, kapal tentera laut yang terikat dengan tradisi dengan cepat disesuaikan untuk membina kapal dengan lambung besi. Tetapi ia tidak berlaku pada mulanya di Karlskrona. Sebaliknya itu adalah bengkel mekanik swasta, Motala Verkstad, yang sejak sekitar tahun 1840 telah mulai mengembangkan keterampilan baru yang diperlukan oleh armada Sweden. Galangan kapal swasta yang lain juga mulai muncul yang berpindah dari kayu ke besi dan keluli. Salah satu contohnya ialah galangan kapal Kockums di Malm & ouml, yang didirikan pada tahun 1870.

Halaman Karlskrona nampaknya ditinggalkan sepenuhnya dan sebahagiannya ditinggalkan oleh para ahli politik. Tetapi pemodenan akhirnya berjalan sesuai dengan rancangan yang disusun oleh pengurus bengkel GW Svensson pada tahun 1871. Ketika pemodenan akhirnya selesai pada akhir tahun 1870-an, perbincangan mengenai pengubahsuaian galangan kapal telah berlangsung selama lebih dari sepuluh tahun. Satu penjelasan untuk ini adalah bahawa operasi bergantung sepenuhnya pada keputusan politik.

Permulaan baru di Karlskrona

Pada tahun 1890-an, pembinaan benar-benar bermula dengan pengeluaran siri kapal torpedo. Bengkel mekanikal baru dibina bersama dengan dermaga pemasangan batu yang panjang. Di samping itu, dermaga Oscar II dibina pada tahun 1899 hingga 1903.

Galangan kapal Karlskrona sekarang bukan lagi pembekal kapal perang yang dominan untuk armada Sweden dan persaingan yang semakin meningkat memerlukan kemahiran yang lebih baik. Kawasan kapal sekarang harus menyesuaikan teknologi dan kepakarannya dengan apa yang pelanggan mahukan.

Ini menjadi sangat jelas pada separuh pertama tahun 1900-an, yang dicirikan oleh perubahan dramatik di seluruh dunia. Pengubahsuaian, perang dunia, perlucutan senjata, pembaikan semula dan perang dunia lain mengakibatkan keadaan operasi sentiasa berubah di pekarangan Karlskrona. Namun, tugas utamanya tetap menjadi pembaikan dan penyelenggaraan kapal-kapal di armada Sweden. Pembinaan baru mesti menduduki tempat kedua. Tetapi di sini juga halaman Karlskrona memainkan peranan yang tidak signifikan & ndash 14 daripada sejumlah 30 kapal selam baru Sweden dibina di sini dalam tempoh 1910 hingga 1945.

Limbungan kapal menjadi syarikat berhad

Sehingga awal tahun 1960-an halaman Karlskrona milik Angkatan Laut Sweden dan dikenali sebagai Marinverkst & aumlder (bengkel Marinir). Pada tahun 1961 perniagaan ini dibahagikan dan operasi galangan kapal dipisahkan menjadi syarikat milik kerajaan dengan nama Karlskronavarvet AB. Dari awal 1970-an syarikat ini menjadi sebahagian daripada Statsf & oumlretag AB. Walau bagaimanapun, perniagaan terus fokus terutamanya pada penyelenggaraan dan pembinaan kapal tentera.

Pada tahun 1989 Karlskronavarvet AB bergabung dengan Kockums AB di Malm & ouml. Syarikat baru itu dikenali dengan nama Kockums. Pembinaan berpusat di Karlskrona pada tahun 1996, sehingga memastikan kelanjutan era lebih dari 300 tahun di kota yang diciptakan untuk keselamatan perkapalan dan maritim. Kini kapal permukaan dan bawah laut dengan kemampuan siluman dirancang dan dibina di halaman Karlskrona untuk Tentera Laut Sweden.


Dengan memberikan e-mel kepada kami, anda memilih untuk menyertai Roundup Berita Harian Navy Times.

Mendekati Pearl Harbor, empat Bearcats F8F-1 menggegarkan kapal. Wally sudah bersedia untuk penerbangan, dan pertunjukan udara yang tidak stabil itu terbukti menjadi titik tolak.

"Emosi yang saya rasakan ketika melihat lebah biru kecil itu hampir merendahkan kebanggaan saya dalam kapal perang yang anggun dan memulakan peralihan saya dari 'blackshoe' ke 'brownshoe," "katanya.

Pada awal tahun 1947, Wally memantul Stearman N2S-5 di Grand Prairie, Texas.

Pengkritiknya yang paling teruk ialah Jo, pengantin perempuannya selama satu tahun. Tetapi akhirnya kepercayaan dan kegigihan Wally berjaya menyelesaikannya: syarikat penerbangan yang memenuhi syarat di kapal terbang Wright di Corpus Christi, kemudian peralihan pejuang di Florida.

Selepas itu, kapal itu menuju ke armada - dan Bearcats.

Pengangkut pesawat Laut Filipina dari Sicily pada 29 Januari 1949. Mereka adalah pejuang Grumman F8F-1 "Bearcat" ke depan, Gunung Aetna di latar belakang. (Arkib Negara)

Pada musim panas 1948, Schirras tiba di Naval Air Station Quonset Point, Rhode Island, di mana Wally melaporkan kepada Fighter Squadron 7 dengan 300 jam di buku lognya.

Semasa bertemu dengan CO, Letnan Cmdr. Armistead B. Smith III, di kelab pegawai, ace berkembar dan lelaki Selatan menghirup martini - sambil berdiri di kepalanya.

Bertahun-tahun kemudian Wally memetik aksi graviti negatif Chick Smith kepada pakar perubatan yang skeptikal yang meminum minuman keras di titik sifar G.

Wally menyelami hubungan cinta yang penuh semangat dengan Bearcat.

"Itu adalah hal yang paling dekat dengan mengikat sepasang sayap malaikat," katanya. “Kokpit itu sesuai dengan sarung tangan yang disesuaikan dengan rel kanopi menggosok bahu anda. Ia memiliki semua yang diinginkan oleh kapal tempur - kepantasan, kemampuan manuver dan kadar pendakian yang menarik. Setahu saya, ini adalah kereta sport terakhir. "

Air Group Seven berlayar ke Atlantik Utara dan Mediterranean, dan Schirra mendapatkan kapal induk Laut FilipinaKek pendaratan ke-15,000.

Tetapi itu adalah masa yang sukar bagi Angkatan Laut, kerana berat sebelah Tentera pentadbiran Truman.

Skuadron Wally, yang direka bentuk semula VF-71, dikurangkan menjadi bahan bakar mooking dari skuadron P2V Neptune Quonset Point.

Tetapi keadaan bertambah baik. Pada tahun 1949 Wally mendaftar masuk dengan jet, meminjam Angkatan Udara P-80, dan akhirnya VF-71 menerima F9F-2 Panthers.

Air Group Seven kembali ke Med pada Jun 1950, ketika perkara menarik berlaku di Korea. Tiba-tiba Sistem Senjata Tentera Laut Schirra berada di tempat yang salah pada waktu yang tepat.

Kembali di Quonset Point, Wally menghadirkan dirinya sebagai penerbang berkelayakan jet yang tersedia untuk tugas pertukaran Tentera Udara.

Pada Januari 1951, dia bergabung dengan Skuadron Fighter-Bomber 154 di Pangkalan Tentera Udara Langley, di mana dia mengetahui bahawa dia adalah satu-satunya juruterbang dengan jet waktu satu tempat duduk.

/> Lt. Walter M. Schirra, Jr., juruterbang Tentera Laut yang bertugas pertukaran dengan Sayap Fighter-Bomber Wing ke-136 Tentera Udara Kelima, ditunjukkan di kokpit Angkatan Udara F-84 "Thunderjet" setelah kembali dari salah satu pertempuran udara terbesar Perang Korea. Dia diberi kepercayaan mungkin memusnahkan satu dan merosakkan satu jet pejuang MiG-15 musuh di Korea Utara. (Muzium Nasional Tentera Laut Amerika Syarikat)

Pengawal Udara kemudian memperdagangkan P-51D mereka untuk F-84E, dan pada bulan Jun unit itu siap tempur di Jepun.

Itu adalah perang yang pelik bagi Wally Schirra - terbang Thunderjets yang terlalu banyak keluar dari Itazuke pada siang hari, berpesta dengan rakan-rakannya dan ayahnya pada waktu malam.

Penatua Schirra, seorang jurutera awam Tentera Udara Kelima, mengembalikan semangat muda dengan kisah Perang Besar. Seronok semasa ia berlangsung, tetapi yang ke-154 beralih ke K-2 di Taegu, Korea Selatan, dan perang menjadi serius.

Sebilangan besar misi Wally adalah larangan dan sokongan udara yang dekat, walaupun selalu ada ancaman - atau janji - pertunangan MiG.

Terbang ke selatan Sungai Yalu, jok F-84 dapat melihat lapangan terbang China dan sering kali berlaku di mana "kereta api penyamun" terbentuk. Penerbangan Wally dilambung beberapa kali dan menjadi bersih - Navy Thach Weave bekerjasama dengan jet Angkatan Udara.

Semasa misi pengiring B-29 Oktober 1951, ketika dianggarkan 150 penyamun terikat dengan 89 pejuang Tentera Udara, pertempuran berjalan selama 20 minit di mana tiga pengebom dijatuhkan dan mungkin enam MiG.

Salah satu MiG tersebut dikreditkan kepada Schirra.

Semasa bersama Angkatan Udara, Wally merumuskan Peraturan Perang Schirra: No. 1, gunakan senjata yang lebih besar, lebih baik 20mm No. 2, pasang peraturan pertunangan No. 3, kembangkan peluru berpandu udara ke udara No. 4, jangan selalu memerlukan radar jika anda tahu bagaimana menggunakan mata anda.

Selepas Korea, Wally merindui sekolah juruterbang ujian, tetapi dia mendapat tawaran yang sama.

Ditugaskan ke stesen senjata di China Lake, California, dia mendapat kesempatan untuk memenuhi peraturan No. 3 sendiri ketika Project Sidewinder membuahkan hasil di bawah Bill McLean.

"Kami melepaskan Sidewinders dari AD-4 dan kemudian F3D-1, dan berhasil," teringat Wally pada tahun 1993.

"Empat puluh tahun kemudian, masih merupakan senjata udara-udara terbaik yang pernah dikembangkan, membuktikan bahawa kesederhanaan mengalahkan kecanggihan setiap masa."

Setelah dua tahun di Tasik China, Wally membuat pesanan ke Naval Air Station Miramar. Dia menjual Model A Ford yang diletupkan pasirnya kepada pegawai junior yang lain, dan Schirras pergi ke San Diego.

/> Seorang pejuang Douglas F4D-1 "Skyray" mendarat di atas kapal induk Bon Homme Richard pada 30 Ogos 1957. (Komando Sejarah dan Warisan Tentera Laut A.S.)

Project Cutlass melibatkan pasukan kecil juruterbang dan juruteknik yang menilai sama ada F7U-3 futuristik Vought sesuai untuk penggunaan armada.

"Organisasi itu tidak biasa, tetapi kemudian Cutlass adalah mesin terbang yang tidak biasa," kata Wally.

"Itu adalah pesawat supersonik pertama Angkatan Laut dan pertama dengan mesin yang terbakar. Itu adalah burung tanpa senjata yang membungkus meriam 20mm dan, wee whiz, peluru berpandu radar Sparrow yang disebut-sebut. "

Pasukan projek kemudian menjadi sebahagian daripada unit latihan di Naval Air Station Moffett Field.

Keluarga Schirra yang semakin meningkat berpindah ke Bay Area, di mana Wally bergabung dengan Cmdr. James D. "Jig Dog" Skuadron Komposit Ramage 3.

Unit peralihan jet Pantai Barat banyak ditawarkan, termasuk FJ-3 Furies, F2H Banshees dan Cutlasses.

"Panggilan radio," Diablo 35, "bermaksud seseorang masuk ke Gunung Diablo pada ketinggian 35.000 kaki (plus atau minus sepuluh grand)," kenang Wally.

“Bola bulu raksasa adalah kebiasaan - memang begitu indah tugas. "

Dia mengakui bahawa sesiapa yang terbang dengan cara itu hari ini akan pergi ke Leavenworth untuk semua peraturan yang dilanggar, dilanggar, disalahgunakan dan sebaliknya berputar, dilipat atau dimutilasi.

Di Moffett, Wally mengembangkan hubungan cinta aeronautik lain, kali ini dengan Douglas F4D-1 Skyray yang sporty. Ini sesuai dengan keperibadiannya yang memerangi anjing, seperti yang dilakukan Bearcat sedekad sebelumnya.

/> Seorang Iblis F3H-2N ditugaskan untuk Fighter Squadron 124 yang digambarkan dalam penerbangan di California Selatan. (Koleksi Gambar Robert L. Lawson, Muzium Penerbangan Tentera Laut)

Pada tahun 1956 Wally dipaksa untuk menebus semua tugasnya yang baik, mengambil McDonnell F3H-2N berkaki pendek.

Skuadron Demon adalah VF-124, dan setelah kapal pengangkut pesawat selesai LexingtonPelayaran 1957, Wally menjebak perangkap terakhirnya.

Dia tidak menyedarinya pada waktu itu, kerana pesanan yang dihargai ke Patuxent River sedang menunggu.

Menyertai Test Pilot School Class 20, Wally tahu keseronokan sudah berakhir.

"Selain kurikulum, pertandingan ini mematikan," katanya. "Jim Lovell pertama di kelas kami, dan saya mengikat Pete Conrad untuk kedua. Pete dan saya mungkin terlalu banyak bermain ski air sementara Jim bekerja lebih keras. "

Tetapi persahabatan mereka membawa dividen yang tidak dijangka lima tahun kemudian.

Wally adalah penerbang angkatan laut ke-13 untuk menerbangkan F4H-1 Phantom - pengenalannya dengan penerbangan Mach 2 - dan ditugaskan untuk Service Test di Pax River.

Tetapi dia segera diperintahkan untuk taklimat rahsia di Pentagon, di mana dia belajar tentang sesuatu yang disebut Project Mercury.

"Pada mulanya saya tidak berminat dengan program luar angkasa," kata Schirra. "Saya terlibat dengan F4H dan fikir saya dapat membantu menjadikannya senjata berguna, walaupun tanpa senjata. Selain itu, saya enggan mengetepikan karier Tentera Laut saya. "

Tetapi dia meminta nasihat mantan kapten Bob Elder dan Don Shelton, dan memutuskan untuk mencuba NASA.

"Dengan sikap saya, saya lebih dari setengah angkuh," Wally bergurau.

Dia memindahkan keluarganya Pangkalan Tentera Udara Langley pada tahun 1959, dan pengembaraan hebat bermula.

NASA memperkenalkan angkasawan Project Mercury ke dunia pada 9 April 1959, hanya enam bulan setelah agensi ini ditubuhkan. Dikenali sebagai Mercury Seven atau Original Seven, mereka (barisan depan, kiri ke kanan) Walter M. "Wally" Schirra Jr., Donald K. "Deke" Slayton, John H. Glenn Jr., M. Scott Carpenter, ( barisan belakang) Alan B. Shepard Jr., Virgil I. "Gus" Grissom dan L. Gordon Cooper, Jr.

Oleh kerana semua tujuh angkasawan Mercury adalah juruterbang ujian ketenteraan, setiap orang mempunyai "cara yang lebih baik" untuk melakukan sesuatu.

Sebagai contoh, seorang jurutera mencipta alat kawalan tiga paksi untuk kapsul ruang, tetapi tabiat lama mati dengan teruk.

"Saya tidak akan lupa Deke Slayton mengatakan bahawa dia tidak akan melepaskan pedal kemudi," kata Wally sambil tersengih.

Juruterbang menghabiskan beratus-ratus jam di simulator, bereksperimen dengan rasa dan teknik yang betul untuk mengendalikan kapal angkasa.

Wally meringkaskan, "Bertahun-tahun kemudian pergelangan tangan kanan saya masih lebih besar daripada kiri saya."

Sigma 7 turun dari Cape Canaveral pada 3 Oktober 1962, penerbangan Mercury berawak kelima dan misi orbit ketiga.

Lt. Cmdr. Schirra dibersihkan sejauh enam orbit 176 batu di atas Bumi.

Ketika Alan Shepard memberi kata, Wally melepaskan roket retro dan membuat pendaratan "tiga wayar" hanya 4½ batu dari kapal induk Kearsarge.

Penerbangan selama 10 jam hampir sempurna.

/> Projek "Sigma 7" "Mercury" Kapsul Ruang Penerangan: Foto #: NH 97404 Sigma 7 Pada 16 Oktober 1962, kapsul ruang Projek Mercury ditarik ke arah kapal induk Kearsarge setelah penerbangan orbitnya dengan Cmdr. Walter Schirra menaiki kapal terbang, 16 Oktober 1962. Perhatikan penyelamat perenang di kolar pengapungan kapsul, dan sebuah kapal ikan motor Kearsarge 26-kaki yang berdiri di sebelahnya. (Komando Sejarah dan Warisan Tentera Laut A.S.)

Seterusnya datang Gemini, program dua orang yang lebih bercita-cita tinggi yang mula terbang pada tahun 1965.

Pada bulan Disember, Schirra dan Tom Stafford's Gemini 6 bertemu dengan Frank Borman dan Jim Lovell's Gemini 7.

GASA NASA sebelumnya semestinya terhad di Bumi, yang menampilkan kereta laju, penyekat boa haiwan peliharaan dan "mongoose" ekor musang setan yang Wally terus masukkan ke dalam kotak.

Tetapi sekarang persaingan Angkatan Darat-Angkatan Laut menjadi orbit - Schirra, Stafford dan Lovell adalah lulusan "Canoe U", meninggalkan Borman satu-satunya West Pointer.

Bersantai bersama Gemini 7, Wally bersiap-siap untuk memancarkan tanda "Beat Army" ke Borman.

"Tetapi Frank cepat," akui Wally. "Sebelum pesan saya dapat dibaca ke dunia, katanya," Schirra mendapat tanda. Ia mengatakan Beat Navy! ’”

/> Astronaut Virgil I. "Gus" Grissom, juruterbang misi MR-4, bersama Walter M. Schirra, di tempat angkasawan NASA di hangar S di Cape Canaveral Florida pada 19 Julai 1961, sebelum sub-awak kedua yang direncanakan usaha ruang orbit. Penerbangan kemudian ditangguhkan. (Komando Sejarah dan Warisan Tentera Laut A.S.)

Apollo adalah jalan menuju bulan, dan dua kenderaan "blok satu" pertama diperintahkan oleh Gus Grissom dan Schirra.

Tetapi program itu hancur pada awal tahun 1967 ketika Grissom, Ed White dan Roger Chaffee mati dalam tembakan peluncur.

Jadual penerbangan mengalami masalah, dan Apollo 7 - penerbangan berawak pertama dalam program - tidak berjalan sehingga 11 Oktober 1968.

Wally, Don Eisele dan Walt Cunningham menghabiskan 11 hari yang membosankan di orbit, memantau sistem dan memotret Bumi. Secara keseluruhannya adalah misi yang tidak membosankan untuk Wally.

Ketika dia terperosok, pengunduran dirinya dari NASA dan Angkatan Laut sudah ada secara tertulis.

Sebilangan orang menyangka Wally mempunyai dua keperibadian. Ketika kanopi ditutup atau penutupnya ditutup, dia berubah dari Wally yang ceria, ekstrovert ke Cmdr profesional yang serius. Schirra.

Sebenarnya peribadi dan profesionalnya adalah sisi berlawanan dengan duit syiling yang sama.

Yang membezakannya ialah dia tetap anak yang baik dari New Jersey yang akan melakukan apa sahaja untuk rakannya.

Tetapi dia selalu mencari gotcha seterusnya.

Op-ed: Apa yang boleh dilakukan oleh Amerika Neil Armstrong

Filem "First Man," yang dibintangi oleh Ryan Gosling sebagai Neil Armstrong, dapat meningkatkan pengakuan orang ramai terhadap nama dan karier Armstrong. Tetapi nasibnya setelah "lompatan raksasa untuk semua umat manusia" mencerminkan kepentingan masyarakat terhadap pendaratan bulan dan, lebih luas lagi, kepercayaan terhadap pemerintah, yang terus terhakis sejak awal tahun 1970-an.

Kisah ini pada mulanya muncul dalam edisi Mac 2013 Sejarah Penerbangan, majalah saudari dari Navy Times. Untuk melanggan, klik di sini.


6. Lebih banyak Marinir mati pada Perang Dunia I & # x2019s Belleau Wood daripada sepanjang sejarah mereka hingga saat itu.

Serangan Marine Corps di Belleau Woods.

Marinir bertugas dalam setiap perang Amerika pada abad ke-18 dan ke-19, tetapi peranan asalnya sebagai tentera laut dan pengawal kapal bermaksud bahawa mereka jarang diuji dalam pertempuran darat. Itu berubah pada bulan Juni 1918, ketika Marinir di bawah Jenderal James Harbord bertempur dengan pasukan Jerman yang ditempatkan di sebuah tempat perlindungan berburu Perancis yang dikenal sebagai Belleau Wood. Mengabaikan panggilan untuk menarik diri & # x2014seseorang kapten terkenal berkata, & # x201Creatreat? Neraka, kami baru sampai di sini & # x201D & # x2014Perang Marinir bertempur menentang serangan Jerman dan kemudian menerajui serangan balas Sekutu pada 6 Jun. Selama tiga minggu berikutnya, tentera Marinir dan Tentera membuat setengah lusin cubaan merampas hutan. Mereka berani melepaskan tembakan senapan mesin dan gas racun, dan sering dipaksa untuk bertempur dengan bayonet. Akhirnya, pada 26 Jun, Marinir berjaya mengusir pasukan Jerman yang terakhir dari Belleau Wood. Liputan media mengenai kemenangan tersebut memainkan peranan utama dalam membangun reputasi Kor & # x2019 sebagai pasukan pertempuran elit, tetapi hal itu menimbulkan biaya serius. Lebih dari 5,000 Marinir terkorban atau cedera dalam pertempuran & # x2014 lebih daripada semua gabungan mereka pada abad ke-18 dan ke-19.


The Caribbean Outpost Angkatan Laut Soviet

Krisis Peluru berpandu Kuba sering dikenang dalam konteks pasukan tentera laut A.S. yang melakukan karantina untuk mengelakkan peluru berpandu strategik Soviet dibawa ke negara pulau itu. Faktor kritikal semasa sekatan adalah kehadiran di kawasan beberapa kapal selam dieselelektrik Soviet Foxtrot (Projek 641).

Mantan Peguam Negara Robert F. Kennedy kemudian menulis tentang kekhawatiran yang dimiliki oleh saudaranya Presiden John F. Kennedy untuk kapal selam itu ketika krisis yang menegangkan: "Kemudian muncul laporan Tentera Laut yang mengganggu bahawa kapal selam Rusia telah bergerak ke posisi di antara kedua kapal itu. . . . Saya rasa beberapa minit ini adalah masa yang paling membimbangkan Presiden. . . . Saya mendengar [dia] berkata: ‘Bukankah ada cara untuk kita mengelakkan pertukaran pertama kita dengan kapal selam Rusia — hampir apa-apa selain itu?’ ”1

Beberapa kapal itu menjadi pendahulu kekuatan tentera laut besar yang dirancang oleh Soviet untuk bertapak di Cuba. Operasi Anadyr - nama kode Soviet untuk pergerakan peluru berpandu strategik dan tentera udara, darat, dan tentera laut pelindung hampir 8.000 batu dari USSR ke Cuba - adalah salah satu usaha yang paling luar biasa dari keseluruhan Perang Dingin. Sebelumnya, Britania Raya, Jepun, dan Amerika Serikat telah berkali-kali mengangkut ratusan ribu tentera dan senjata mereka ke lautan dan laut, tetapi mereka adalah kekuatan laut tradisional dengan angkatan laut dan armada dagang.

Uni Soviet tidak memiliki armada darat besar atau laut dagang besar pada tahun 1962. Sesungguhnya, angkatan lautnya tidak memiliki satu kapal amfibi atau kapal pendaratan. Lebih jauh lagi, selain penasihat ketenteraan, USSR tidak pernah mengirim pasukan jarak jauh melalui laut. Di bawah batasan yang teruk ini, Kesatuan Soviet telah memulakan pergerakan tentera dan senjata secara besar-besaran dari pelabuhan asalnya ke Cuba. Walaupun kepimpinan Soviet menyedari bahawa penghantaran itu tidak dapat disembunyikan dari mata prihatin perkhidmatan perisik A.S. dan negara-negara NATO yang lain, pegawai Kremlin percaya bahawa kandungannya yang tepat dapat dirahsiakan. Malah, walaupun senjata dan tentera tiba di Cuba, usaha khas akan dilakukan untuk merahsiakan nombor dan pengenalan mereka dari orang Kuba dan juga orang Amerika.

Anadyr, dalam tradisi Soviet, merupakan operasi gabungan senjata dengan komponen semua perkhidmatan yang disatukan ke dalam struktur komando. Perancangan awal meminta kontinjen angkatan laut yang besar untuk berpartisipasi, dengan kapal darat dan kapal selam akan berpusat di pelabuhan Kuba. Kapal selam itu beroperasi di pesisir Atlantik A.S., sementara kapal perang permukaan dan kapal selam bertujuan untuk mencegah kapal A.S. mendekati Cuba untuk melakukan pendaratan dan bersiap untuk melakukan sekatan laut pangkalan A.S. di Teluk Guantánamo.

Komponen tentera laut, di bawah Wakil Laksamana Georgi S. Abashvili, 52 tahun, timbalan komander Armada Baltik, terdiri daripada:

• Pejuang permukaan
• Kapal selam dan kapal sokongan
• Rejimen pesawat torpedo lombong
• Rejimen peluru berpandu pertahanan pantai
• Kira-kira 6,000 kakitangan di darat di Cuba dan mengapung.

Dua Sverdlov- kapal penjelajah senjata api, dua kapal pemusnah senjata berpandu, dan dua kapal pemusnah bersenjata senjata untuk membentuk komponen permukaan. Walaupun kapal perang moden, anggun, Sverdlovs mempunyai bateri senjata utama 5,9 inci, menjadikannya lebih rendah daripada kapal penjelajah 8 inci Angkatan Laut A.S. Baik kapal penjelajah maupun kapal pemusnah tidak memiliki senjata antipesawat moden, sehingga mereka diharapkan menjadi mangsa mudah kapal terbang A.S. (Kedua kapal pemusnah peluru berpandu itu dilengkapi dengan peluru berpandu antipesies.) Sebuah kapal tangki tentera laut akan menemani enam pejuang permukaan.

Selusin kapal peluru berpandu Komar telah dihantar ke Cuba bermula pada bulan Ogos 1962, nampaknya untuk pasukan Kuba (bersama penasihat Soviet). Kekuatan Soviet yang akan berpusat di negara ini juga termasuk Komar. Yang penting, kapal masing-masing akan mempunyai dua peluru berpandu antiksi SS-N-2 Styx. Lima tahun kemudian, peluru berpandu Styx yang ditembakkan oleh kru Komar Mesir dari dalam sebuah pelabuhan menenggelamkan kapal pemusnah Israel Eilat- penggunaan peluru berpandu permukaan-ke-permukaan pertama dalam pertempuran. Dengan jarak tempuh hingga 25 mil, Styx adalah senjata melawan kapal perang A.S. yang tidak memiliki pertahanan yang efektif pada tahun 1962. Bergantung pada keadaan taktikal, kapal perang itu sangat berkesan terhadap pengangkutan A.S. dan kapal pendaratan yang menghampiri pencerobohan ke Cuba.

Kapal selam itu akan merangkumi tujuh kapal selam diesel-elektrik Golf (Project 629) (SSB), masing-masing dipersenjatai dengan tiga peluru berpandu balistik jarak pendek yang dilengkapi dengan hulu ledak nuklear satu megaton. Terdapat juga empat kapal selam kelas Foxtrot yang dilengkapi dengan torpedo. Mungkin satu torpedo di setiap kapal selam akan mempunyai hulu ledak nuklear. Empat kapal selam Foxtrot — yang akan berada di kawasan Caribbean semasa krisis peluru berpandu — berangkat dari Teluk Sayda, dekat Murmansk, pada 1 Oktober dan akan berpangkalan di pelabuhan Mariel Kuba. Dua tender kapal selam akan dikerahkan ke Cuba untuk memberikan sokongan untuk 11 kapal selam.

Tidak ada kapal selam yang didorong oleh nuklear Soviet yang dikirim ke Cuba pada tahun 1962, walaupun USSR memiliki 22 kapal nuklear yang sedang beroperasi pada waktu itu. Laksamana Igor Kasatonov kemudian menulis bahawa Laksamana S. G. Gorshkov, panglima tentera laut Soviet, dan Laksamana V. A. Kasatonov, komander Armada Utara, "sebulat suara menyatakan bahawa mustahil untuk mengirim ke Cuba kapal selam nuklear kami kerana keadaan teknikalnya yang tidak dapat dipercayai. Pelayaran kapal selam nuklear Soviet yang agak panjang hanya dimulakan pada tahun 1962. [Tidak ada jaminan kebolehpercayaan loji nuklear mereka. " 2

Menariknya, ketika rencana Operasi Anadyr awal sedang dibahas, proposal untuk mengangkut hulu ledak nuklear untuk peluru berpandu balistik darat ke Kuba dengan kapal selam atau pesawat tentera ditolak. Pengangkutan kapal selam terlalu canggung, dan pengangkutan udara terlalu rentan. Oleh itu, 158 hulu ledak nuklear yang sampai ke Cuba diangkut di kapal dagang Soviet Indigirka dan Alexandrovsk.

Tentera laut Soviet juga akan menyediakan rejimen penerbangan torpedo ranjau 33 pesawat Il-28 (Beagle), untuk bergabung dengan kontinjen besar pesawat udara Soviet. Pengebom tentera laut akan dibekalkan dengan 150 torpedo antipesal RAT-52 dan 150 periuk api yang dijatuhkan dari udara. Unit udara tentera laut akan melakukan rondaan luar pesisir dan menyerang kapal A.S. sekiranya berlaku pencerobohan ke Cuba.

Akhirnya, tentera laut merancang untuk menghantar rejimen peluru berpandu darat darat Sopka (SSC-2b Samlet) untuk pertahanan pantai. Empat peluncur (12 peluru berpandu) akan dipasang berhampiran Havana, dua peluncur (6 peluru berpandu) di Banes, dan dua peluncur (6 peluru berpandu) di pantai selatan, di Cienfuegos. Samlets mempunyai jarak sekitar 50 batu.

Satu senjata tentera laut yang lain dipertimbangkan dalam perbincangan awal Anadyr. Tentera laut pada satu ketika merancang untuk menghantar empat ranjau nuklear ke Cuba. Ini akan ditanam di luar pesisir, untuk menghentikan kapal selam Amerika menyerang kapal Soviet di pelabuhan mereka. Yang penting, USSR adalah satu-satunya negara yang mengembangkan ranjau nuklear semasa Perang Dingin. 3 Cadangan lombong tidak dikemukakan.

Rancangan Soviet yang bercita-cita tinggi untuk Operasi Anadyr mulai serba salah ketika pesawat pengintip U-2 yang dipandu oleh CIA dan Tentera Udara kemudian mengesan tanda-tanda bahawa peluru berpandu strategik (balistik) muncul di Cuba. Penerbangan di ketinggian itu segera diikuti juruterbang Angkatan Laut dan Marinir di RF-8A Tentara Salib dan juruterbang Tentera Udara di RF-101 Voodoos misi pengintipan foto tingkat puncak.

USSR menghentikan penghantaran senjata ke Cuba setelah Presiden Kennedy mendedahkan penumpukan dan penipuan Soviet pada 22 Oktober. Tidak ada kapal dagang dengan bendera Soviet yang akan menjalankan sekatan A.S. yang seterusnya, dan penempatan kapal selam peluru berpandu balistik dan kapal perang permukaan ke Cuba dibatalkan. Satu-satunya kapal perang Soviet yang sampai ke kawasan Caribbean adalah empat kapal selam Foxtrot, dan mereka tidak mengganggu sekatan.

Hubungan Tentera Laut Pasca Krisis

Selepas itu, peluru berpandu darat tentera laut Soviet dan pesawat Il-28 - tidak ada satupun yang dipasang - dikeluarkan dari Cuba. Tetapi kehadiran tentera laut yang ketara terus berlaku di sana. Seawal tahun 1962 Soviet telah mendirikan sebuah kemudahan risikan isyarat (SIGINT) seluas 28 batu persegi di Lourdes, dekat Havana. Dikelola oleh lebih daripada 2,000 juruteknik tentera, tentera laut, dan awam, Lourdes menjadi stesen SIGINT terbesar dan terpenting di luar Kesatuan Soviet ketika pemerintah AS secara terbuka mengungkapkan kehadirannya pada bulan Mac 1985, ia dipanggil "pangkalan perisik" Soviet yang paling canggih di luar Blok Timur. Kemudahan itu dikreditkan kerana dapat memantau perbualan telefon di kawasan luar angkasa Amerika Syarikat di Cape Canaveral, Florida dan penghantaran oleh satelit komersial dan ketenteraan A.S.

Selain stesen Lourdes, setelah penyingkiran peluru berpandu dan pengebom strategik (balistik), Soviet menyimpan brigade tempur sebanyak 2,800 tentera di Cuba serta beberapa ribu penasihat dan juruteknik tentera dan awam. Pesawat pejuang, senjata anti-pesawat dan peluru berpandu, dan kapal peluru berpandu 12 Komar juga kekal.

Para pemimpin Kremlin yang menggantikan Nikita Khrushchev - penghasut Krisis Peluru berpandu Kuba - ingin menunjukkan sokongan mereka terhadap Cuba dan mengagumkan Barat dengan kemampuan ketenteraan-politik mereka yang semakin meningkat. Pasukan tentera laut dapat melakukan kedua pekerjaan. Pada bulan Julai 1969, ketika perhatian dunia tertumpu pada angkasawan Amerika Neil Armstrong yang melangkah ke bulan, satu pasukan petugas Soviet dengan delapan kapal tiba di Cuba. Kapal penjelajah peluru berpandu, kapal pemusnah, dan pembantu mengunjungi pelabuhan tempatan dan melayan pegawai dan pengunjung awam. Juga ada dua kapal selam Foxtrot dan sub-serangan serangan nuklear kelas (Projek 627) (SSN) November. Walaupun bulan November tidak melakukan kunjungan ke pelabuhan, seperti juga dua kapal selam konvensional, dia adalah "nuke" Soviet pertama yang memasuki Caribbean.

Demonstrasi Soviet-Kuba yang lebih jauh datang pada 18 April 1970, ketika dua pesawat pengintai / peluru berpandu Tu-20 Bear-D tentera laut mendarat di Lapangan Terbang José Martí Havana. Acara ini menandakan kali pertama pesawat enjin empat raksasa itu mendarat di luar Blok Soviet. Menurut penilaian CIA terhadap pesawat pengintaian yang luar biasa:

Bear D mewakili gabungan keupayaan prestasi yang cekap. . . sensor yang ada. . . dan fleksibiliti operasi yang unik di antara platform pengintaian Soviet. The Bear D adalah pesawat multimisi yang sangat mudah disesuaikan dikonfigurasi untuk melakukan misi pengawasan lautan damai, pengumpulan intelijen, bantuan dalam pencarian dan penyelamatan, dan menyokong program angkasa Soviet. 4

Dengan radius tempur lebih dari 3.000 batu nautika ditambah kemampuan untuk melayang di daerah sasaran selama tiga jam, pesawat Bear yang beroperasi dari Cuba dapat membawa seluruh Caribbean dan juga sebahagian besar Atlantik Selatan di bawah berbagai bentuk pengawasan Soviet.

Pasangan Bear-Ds akan terus terbang ke Cuba secara berkala, pesawat tentera laut berlepas dari Semenanjung Kola dengan penerbangan langsung, atau berhenti dalam perjalanan di Ghana (atau, setelah 1977, Angola). Mereka kemudian disertai oleh sepasang pesawat antisubin kapal Tu-142 Bear-F. Setelah tiba, Bears biasanya melakukan misi latihan / pengawasan tempatan selama dua hingga empat minggu. Dan pesawat ini sering terbang di sepanjang pantai Atlantik A.S. dalam perjalanan ke dan dari Cuba. Kemudahan khas untuk menyokong lapan pasukan -D dan -F didirikan di sebuah kemudahan ketenteraan, San Antonio de los Baños Airfield.

Sementara itu, lawatan kapal tentera laut Soviet ke Cuba diteruskan. Yang kedua, pada bulan Mei 1970, termasuk dua kapal selam Foxtrot dan, sekali lagi, kapal selam yang didorong oleh nuklear - sebuah Echo II (Projek 675) - kapal selam peluru berpandu kelas (SSGN). Walaupun torpedo nuklear dibawa sebagian besar jika tidak semua kapal selam tempur Soviet, SSGN memiliki peluru berpandu nuklear dan konvensional.

Ketiga-tiga kapal selam dan sub tender yang disertakan dimasukkan ke pelabuhan Cienfuegos. Kedatangan kapal selam nuklear dengan kapal selam nuklear di pelabuhan Kuba adalah peningkatan ketara kehadiran tentera laut Soviet.Tetapi hanya tiga bulan kemudian, lawatan tentera laut Soviet ketiga ke perairan Kuba berlaku di Cienfuegos. Ini termasuk tender kapal selam, kapal pengangkut minyak, dan, dengan ketara, kapal pendaratan yang membawa dua tongkang yang dikenal sebagai kapal penyokong kapal selam bertenaga nuklear. Tender itu berlangsung selama dua minggu dan kemudian berlayar ke pelabuhan Mariel, 25 batu di sebelah barat Havana. Tongkang itu tinggal di Cienfuegos, di mana pembinaan kemudahan pantai untuk perkhidmatan kapal tentera laut berlanjutan.

Setelah beberapa anggota Kongres mulai mempertanyakan pemerintahan Nixon tentang peningkatan kehadiran Soviet 90 batu di selatan Amerika Syarikat, Gedung Putih mengeluarkan "amaran awam" pada akhir September. Menurut pernyataan itu, pemerintah A.S. memerhatikan situasi "dengan sangat teliti," dan sedang dilihat dengan "keseriusan yang sangat." Tidak ada reaksi rasmi A.S.

Pasukan petugas berikutnya yang mengunjungi Cuba, pada bulan Februari 1971, termasuk SSN kelas November yang diserahkan di Cienfuegos oleh tender yang menyertainya. Pada bulan Mei, Echo II SSGN dilayani oleh tender kapal selam di pelabuhan Nipe di pantai timur laut. Setahun kemudian, Golf II SSB - dengan tiga peluru berpandu balistik nuklear - memasuki Nipe, disertai dengan kapal perusak dan tender kapal selam. Oleh itu, peluru berpandu strategik Soviet telah kembali ke Cuba. SSB / SSBN Soviet tidak pernah dipanggil di mana-mana pelabuhan di luar Kesatuan Soviet. Ketara, ketibaan kapal selam peluru berpandu itu berlaku ketika Presiden Richard Nixon terbang ke Moscow untuk lawatan negara dan konflik Vietnam menjadi tajuk utama akhbar Amerika. Sekali lagi, peningkatan aktiviti Soviet di Cuba datang ketika perhatian Amerika tertumpu di tempat lain.

Kerajaan A.S. tidak menyuarakan bantahan terhadap lawatan Golf SSB, tetapi seorang pegawai Jabatan Pertahanan menyatakan: “Ini kelihatan seperti peningkatan berterusan. Yang tinggal sekarang ialah mereka membawa kapal selam nuklear dengan peluru berpandu balistik dan mereka akan mengumpulkan apa yang disebut 'persefahaman' antara kita. " 5 Dalam sebuah artikel mengenai penumpukan, Pengawal Pantai A.S. Christopher Abel dengan tegas mengamati, "Sejak saat itu, kisah Tentera Laut Soviet di Caribbean menjadi kisah keuntungan yang konsisten yang dibuat dalam langkah-langkah kecil dan sistematik dengan persetujuan A.S." 6

Lawatan tambahan Echo II SSGN dan Golf SSB pelabuhan diikuti, begitu juga kunjungan kapal selam serangan diesel dan pejuang permukaan. Pengerahan Soviet tahun 1984 ke Caribbean termasuk kapal pengangkut helikopter – kapal peluru berpandu peluru berpandu Leningrad, pada masa itu salah satu daripada dua kapal perang terbesar di tentera laut Soviet. Dia juga melawat Cuba. Kunjungan kapal perang Soviet hingga akhir Perang Dingin rata-rata lebih dari satu per tahun dengan lebih banyak lawatan kapal ke pulau Caribbean daripada ke negara lain di luar Blok Soviet. Untuk sebahagian besar tempoh ini, rata-rata kunjungan pasukan petugas sekitar 45 hari.

Di luar operasi kapal dan pesawat terbang, rejim Soviet mendukung Kuba dengan senjata moden — pesawat tempur canggih, peluru berpandu pertahanan udara, peralatan komando dan kawalan, kereta kebal, dan kapal perang. Bermula pada akhir 1970-an, tentera laut Kuba menerima

3 kapal selam kelas Foxtrot
2 fregat ringan kelas Koni
11 kapal peluru berpandu kelas Osa (masing-masing dengan empat peluru berpandu Styx canggih)
9 kapal torpedo hidrofoil kelas Turya
Kapal pendaratan dan utiliti.

Sebagai tambahan kepada peralatan ketenteraan, Cuba bergantung kepada Kesatuan Soviet untuk latihan ketenteraan, sokongan kewangan, dan terutama minyak bumi. Ketika Kesatuan Soviet mulai meletup pada tahun 1990 dan 1991, pelbagai bentuk bantuan ini mulai kering, dan lawatan kapal dan pesawat berhenti. Dengan pengurangan pengiriman bahan bakar, latihan dan operasi ketenteraan Kuba berkurang secara drastik, dan ekonomi keseluruhan negara mulai menderita. Tetapi beberapa kehadiran tentera Soviet tetap ada di Cuba. Pada tahun 1990 CIA menyatakan:

Kemudahan [Lourdes] menyediakan Moscow pelbagai keupayaan pengumpulan maklumat, yang kebanyakannya tidak dapat digandakan. Soviet terus meningkatkan kemampuan pengumpulan mereka di kemudahan ini, menunjukkan sekurang-kurangnya bahawa perancang ketenteraan tertinggi ketika ini tidak mempunyai rancangan untuk mengurangkan komitmen mereka di sana. 7

Perjanjian Havana-Moscow yang khusus menjadikan stesen Lourdes beroperasi untuk kepentingan perkhidmatan perisikan Rusia. Tetapi kebanyakan aktiviti Soviet lain di Cuba dengan cepat menjadi kenangan.

Menjalin semula Ikatan Lama

Kemudian, dalam lawatan kapal perang bukan Barat pertama yang penting ke Caribbean sejak kematian Soviet Union pada Disember 1991, skuadron tentera laut Rusia termasuk kapal penjelajah peluru berpandu nuklear Petr Veliky, tiba untuk lawatan rasmi ke Venezuela pada 25 November 2008. Pada masa itu, Presiden Rusia Dmitry Medvedev sedang melakukan lawatan negara ke negara Amerika Selatan. Kapal penjelajah itu adalah yang terakhir dari empat Kirov- kapal penjelajah kelas dengan perpindahan 28,000 tan, ini adalah kapal perang terbesar di dunia kecuali kapal induk. Skuadron Rusia melakukan latihan gabungan dengan angkatan laut Venezuela pada 1-2 Disember, selepas itu kapal pemusnah antisubin besar Laksamana Chabanenko membuat panggilan pelabuhan ringkas di Panama dan Nikaragua sebelum mengunjungi Havana dari 19-23 Disember.

Seperti di era Soviet, kapal pemusnah, bersama dengan kapal tunda, disambut dengan banyak upacara: Salut 21 senapang dilepaskan dari kubu lama San Carlos de la Caba di Sepanyol, dan lagu kebangsaan Cuba dan Rusia bergema di seberang Teluk. Naib Laksamana Vladimir I. Koraliov, pemangku komando Armada Utara Rusia, dimasukkan ke dalam Laksamana Chabanenko.

Lawatan kapal Caribbean ini dilakukan dalam tempoh perbincangan peringkat tinggi di Moscow dan Havana, ketika pemimpin Rusia dan Cuba mencari perjanjian baru untuk sokongan ekonomi dan ketenteraan negara pulau itu. "Segitiga strategik" sedang dibentuk, dengan Venezuela sekarang menyediakan minyak ke Cuba. Walaupun tempo aktiviti kapal laut dan udara Rusia di Caribbean belum mencapai tahap Perang Dingin, penyambungannya sangat ketara. Laksamana Eduard Baltin, bekas komandan Armada Laut Hitam Rusia, baru-baru ini mengatakan bahawa operasi Caribbean bermaksud "Rusia kembali ke negara ini dalam kekuasaan dan hubungan antarabangsa yang, sayangnya, hilang pada akhir abad yang lalu."


8 Bahagian Gelap Bulan

Pada tahun 1959, kapal angkasa Soviet Luna 3 mengambil gambar pertama dari sisi gelap misteri Bulan. Yang mengejutkan, permukaan bulan yang sebelumnya tidak terlihat hampir tidak ada kawasan gelap yang besar, yang dikenali sebagai maria lunar atau & ldquoseas, & rdquo yang menguasai sisi Bulan yang biasa. Sebenarnya, maria hanya membentuk sekitar 2 peratus dari sisi gelap Bulan. Dan misteri dilahirkan.

Maria sebenarnya dataran basaltik besar yang dibentuk oleh aktiviti gunung berapi. Konsensus akhirnya terbentuk bahawa kerak yang lebih tebal menghalang maria terbentuk di sisi gelap. Tetapi itu tidak benar-benar menyelesaikan misteri pusat & mdash mengapa sisi gelap Bulan berbeza dari sisi yang menghadap kita? Mengapa kerak begitu tebal di sana? Soalan itu masih belum dijawab selama lebih dari 50 tahun, tetapi ahli astrofizik Jason Wright kini mengaku telah membongkar kes itu.

Ada teori yang ada bahawa Bulan terbentuk dari puing-puing yang tersebar ketika objek berukuran Mars bertabrakan dengan Bumi. Pertembungan itu juga akan menimbulkan banyak kepanasan. Oleh kerana ia jauh lebih kecil daripada Bumi, Bulan akan lebih cepat menyejuk & mdash tetapi sisi Bulan yang menghadap Bumi akan dihangatkan oleh panas yang memancar keluar dari planet cair. Proses penyejukan yang lebih pantas di sisi Bulan & rsquos membuat kerak tebal yang menjadikan lava tidak sampai ke permukaan. Ahli astronomi biasanya tidak menyukai istilah & ldquodark sisi Bulan & rdquo kerana kedua-dua belah pihak menerima jumlah cahaya yang sama dari Matahari & mdash tetapi nampaknya sisi jauh benar-benar gelap, berkat terlindung dari Bumi yang membara.


The Caribbean Outpost Angkatan Laut Soviet

Krisis Peluru berpandu Kuba sering dikenang dalam konteks pasukan tentera laut A.S. yang melakukan karantina untuk mengelakkan peluru berpandu strategik Soviet dibawa ke negara pulau itu. Faktor kritikal semasa sekatan adalah kehadiran di kawasan beberapa kapal selam dieselelektrik Soviet Foxtrot (Projek 641).

Mantan Peguam Negara Robert F. Kennedy kemudian menulis tentang kekhawatiran yang dimiliki oleh saudaranya Presiden John F. Kennedy untuk kapal selam itu ketika krisis yang menegangkan: "Kemudian muncul laporan Tentera Laut yang mengganggu bahawa kapal selam Rusia telah bergerak ke posisi di antara kedua kapal itu. . . . Saya rasa beberapa minit ini adalah masa yang paling membimbangkan Presiden. . . . Saya mendengar [dia] berkata: ‘Bukankah ada cara untuk kita mengelakkan pertukaran pertama kita dengan kapal selam Rusia — hampir apa-apa selain itu?’ ”1

Beberapa kapal itu menjadi pendahulu kekuatan tentera laut besar yang dirancang oleh Soviet untuk bertapak di Cuba. Operasi Anadyr - nama kode Soviet untuk pergerakan peluru berpandu strategik dan tentera udara, darat, dan tentera laut pelindung hampir 8.000 batu dari USSR ke Cuba - adalah salah satu usaha yang paling luar biasa dari keseluruhan Perang Dingin. Sebelumnya, Britania Raya, Jepun, dan Amerika Serikat telah berkali-kali mengangkut ratusan ribu tentera dan senjata mereka ke lautan dan laut, tetapi mereka adalah kekuatan laut tradisional dengan angkatan laut dan armada dagang.

Uni Soviet tidak memiliki armada darat besar atau laut dagang besar pada tahun 1962. Sesungguhnya, angkatan lautnya tidak memiliki satu kapal amfibi atau kapal pendaratan. Lebih jauh lagi, selain penasihat ketenteraan, USSR tidak pernah mengirim pasukan jarak jauh melalui laut. Di bawah batasan yang teruk ini, Kesatuan Soviet telah memulakan pergerakan tentera dan senjata secara besar-besaran dari pelabuhan asalnya ke Cuba. Walaupun kepimpinan Soviet menyedari bahawa penghantaran itu tidak dapat disembunyikan dari mata prihatin perkhidmatan perisik A.S. dan negara-negara NATO yang lain, pegawai Kremlin percaya bahawa kandungannya yang tepat dapat dirahsiakan. Malah, walaupun senjata dan tentera tiba di Cuba, usaha khas akan dilakukan untuk merahsiakan nombor dan pengenalan mereka dari orang Kuba dan juga orang Amerika.

Anadyr, dalam tradisi Soviet, merupakan operasi gabungan senjata dengan komponen semua perkhidmatan yang disatukan ke dalam struktur komando. Perancangan awal meminta kontinjen angkatan laut yang besar untuk berpartisipasi, dengan kapal darat dan kapal selam akan berpusat di pelabuhan Kuba. Kapal selam itu beroperasi di pesisir Atlantik A.S., sementara kapal perang permukaan dan kapal selam bertujuan untuk mencegah kapal A.S. mendekati Cuba untuk melakukan pendaratan dan bersiap untuk melakukan sekatan laut pangkalan A.S. di Teluk Guantánamo.

Komponen tentera laut, di bawah Wakil Laksamana Georgi S. Abashvili, 52 tahun, timbalan komander Armada Baltik, terdiri daripada:

  • Pejuang permukaan
  • Kapal selam dan kapal sokongan
  • Rejimen pesawat torpedo lombong
  • Rejimen peluru berpandu pertahanan pantai
  • Kira-kira 6,000 kakitangan di darat di Cuba dan mengapung.

Dua Sverdlov - kapal penjelajah senjata api, dua kapal pemusnah senjata berpandu, dan dua kapal pemusnah bersenjata senjata untuk membentuk komponen permukaan. Walaupun kapal perang moden, anggun, Sverdlovs mempunyai bateri senjata utama 5,9 inci, menjadikannya lebih rendah daripada kapal penjelajah 8 inci Angkatan Laut A.S. Baik kapal penjelajah maupun kapal pemusnah tidak memiliki senjata antipesawat moden, sehingga mereka diharapkan menjadi mangsa mudah kapal terbang A.S. (Kedua kapal pemusnah peluru berpandu itu dilengkapi dengan peluru berpandu antipesies.) Sebuah kapal tangki tentera laut akan menemani enam pejuang permukaan.
Selusin kapal peluru berpandu Komar telah dihantar ke Cuba bermula pada bulan Ogos 1962, nampaknya untuk pasukan Kuba (bersama penasihat Soviet). Kekuatan Soviet yang akan berpusat di negara ini juga termasuk Komar. Yang penting, kapal masing-masing akan mempunyai dua peluru berpandu antiksi SS-N-2 Styx. Lima tahun kemudian, peluru berpandu Styx yang ditembakkan oleh kru Komar Mesir dari dalam sebuah pelabuhan menenggelamkan kapal pemusnah Israel Eilat - penggunaan peluru berpandu permukaan-ke-permukaan pertama dalam pertempuran. Dengan jarak tempuh hingga 25 mil, Styx adalah senjata melawan kapal perang A.S. yang tidak memiliki pertahanan yang efektif pada tahun 1962. Bergantung pada keadaan taktikal, kapal perang itu sangat berkesan terhadap pengangkutan A.S. dan kapal pendaratan yang menghampiri pencerobohan ke Cuba.

Kapal selam itu akan merangkumi tujuh kapal selam diesel-elektrik Golf (Project 629) (SSB), masing-masing dipersenjatai dengan tiga peluru berpandu balistik jarak pendek yang dilengkapi dengan hulu ledak nuklear satu megaton. Terdapat juga empat kapal selam kelas Foxtrot yang dilengkapi dengan torpedo. Mungkin satu torpedo di setiap kapal selam akan mempunyai hulu ledak nuklear. Empat kapal selam Foxtrot — yang akan berada di kawasan Caribbean semasa krisis peluru berpandu — berangkat dari Teluk Sayda, dekat Murmansk, pada 1 Oktober dan akan berpangkalan di pelabuhan Mariel Kuba. Dua tender kapal selam akan dikerahkan ke Cuba untuk memberikan sokongan untuk 11 kapal selam.
Tidak ada kapal selam yang didorong oleh nuklear Soviet yang dikirim ke Cuba pada tahun 1962, walaupun USSR memiliki 22 kapal nuklear yang sedang beroperasi pada waktu itu. Laksamana Igor Kasatonov kemudian menulis bahawa Laksamana S. G. Gorshkov, panglima tentera laut Soviet, dan Laksamana V. A. Kasatonov, komander Armada Utara, "sebulat suara menyatakan bahawa mustahil untuk mengirim ke Cuba kapal selam nuklear kami kerana keadaan teknikalnya yang tidak dapat dipercayai. Pelayaran kapal selam nuklear Soviet yang agak panjang hanya dimulakan pada tahun 1962. [Tidak ada jaminan kebolehpercayaan loji nuklear mereka. " 2

Menariknya, ketika rencana Operasi Anadyr awal sedang dibahas, proposal untuk mengangkut hulu ledak nuklear untuk peluru berpandu balistik darat ke Kuba dengan kapal selam atau pesawat tentera ditolak. Pengangkutan kapal selam terlalu canggung, dan pengangkutan udara terlalu rentan. Oleh itu, 158 hulu ledak nuklear yang sampai ke Cuba diangkut di kapal dagang Soviet Indigirka dan Alexandrovsk.

Tentera laut Soviet juga akan menyediakan rejimen penerbangan torpedo ranjau 33 pesawat Il-28 (Beagle), untuk bergabung dengan kontinjen besar pesawat udara Soviet. Pengebom tentera laut akan dibekalkan dengan 150 torpedo antipesal RAT-52 dan 150 periuk api yang dijatuhkan dari udara. Unit udara tentera laut akan melakukan rondaan luar pesisir dan menyerang kapal A.S. sekiranya berlaku pencerobohan ke Cuba.
Akhirnya, tentera laut merancang untuk menghantar rejimen peluru berpandu darat darat Sopka (SSC-2b Samlet) untuk pertahanan pantai. Empat peluncur (12 peluru berpandu) akan dipasang berhampiran Havana, dua peluncur (6 peluru berpandu) di Banes, dan dua peluncur (6 peluru berpandu) di pantai selatan, di Cienfuegos. Samlets mempunyai jarak sekitar 50 batu.

Satu senjata tentera laut yang lain dipertimbangkan dalam perbincangan awal Anadyr. Tentera laut pada satu ketika merancang untuk menghantar empat ranjau nuklear ke Cuba. Ini akan ditanam di luar pesisir, untuk menghentikan kapal selam Amerika menyerang kapal Soviet di pelabuhan mereka. Yang penting, USSR adalah satu-satunya negara yang mengembangkan ranjau nuklear semasa Perang Dingin. 3 Cadangan lombong tidak dikemukakan.

Rancangan Soviet yang bercita-cita tinggi untuk Operasi Anadyr mulai serba salah ketika pesawat pengintip U-2 yang dipandu oleh CIA dan Tentera Udara kemudian mengesan tanda-tanda bahawa peluru berpandu strategik (balistik) muncul di Cuba. Penerbangan di ketinggian itu segera diikuti juruterbang Angkatan Laut dan Marinir di RF-8A Tentara Salib dan juruterbang Tentera Udara di RF-101 Voodoos misi pengintipan foto tingkat puncak.
USSR menghentikan penghantaran senjata ke Cuba setelah Presiden Kennedy mendedahkan penumpukan dan penipuan Soviet pada 22 Oktober. Tidak ada kapal dagang dengan bendera Soviet yang akan menjalankan sekatan A.S. yang seterusnya, dan penempatan kapal selam peluru berpandu balistik dan kapal perang permukaan ke Cuba dibatalkan. Satu-satunya kapal perang Soviet yang sampai ke kawasan Caribbean adalah empat kapal selam Foxtrot, dan mereka tidak mengganggu sekatan.

Selepas itu, peluru berpandu darat tentera laut Soviet dan pesawat Il-28 - tidak ada satupun yang dipasang - dikeluarkan dari Cuba. Tetapi kehadiran tentera laut yang ketara terus berlaku di sana. Seawal tahun 1962 Soviet telah mendirikan sebuah kemudahan risikan isyarat (SIGINT) seluas 28 batu persegi di Lourdes, dekat Havana. Dikelola oleh lebih daripada 2,000 juruteknik tentera, tentera laut, dan awam, Lourdes menjadi stesen SIGINT terbesar dan terpenting di luar Kesatuan Soviet ketika pemerintah AS secara terbuka mengungkapkan kehadirannya pada bulan Mac 1985, ia dipanggil "pangkalan perisik" Soviet yang paling canggih di luar Blok Timur. Kemudahan itu dikreditkan kerana dapat memantau perbualan telefon di kawasan luar angkasa Amerika Syarikat di Cape Canaveral, Florida dan penghantaran oleh satelit komersial dan ketenteraan A.S.

Selain stesen Lourdes, setelah penyingkiran peluru berpandu dan pengebom strategik (balistik), Soviet menyimpan brigade tempur sebanyak 2,800 tentera di Cuba serta beberapa ribu penasihat dan juruteknik tentera dan awam. Pesawat pejuang, senjata anti-pesawat dan peluru berpandu, dan kapal peluru berpandu 12 Komar juga kekal.

Para pemimpin Kremlin yang menggantikan Nikita Khrushchev - penghasut Krisis Peluru berpandu Kuba - ingin menunjukkan sokongan mereka terhadap Cuba dan mengagumkan Barat dengan kemampuan ketenteraan-politik mereka yang semakin meningkat. Pasukan tentera laut dapat melakukan kedua pekerjaan. Pada bulan Julai 1969, ketika perhatian dunia tertumpu pada angkasawan Amerika Neil Armstrong yang melangkah ke bulan, satu pasukan petugas Soviet dengan delapan kapal tiba di Cuba. Kapal penjelajah peluru berpandu, kapal pemusnah, dan pembantu mengunjungi pelabuhan tempatan dan melayan pegawai dan pengunjung awam. Juga ada dua kapal selam Foxtrot dan sub-serangan serangan nuklear kelas (Projek 627) (SSN) November. Walaupun bulan November tidak melakukan kunjungan ke pelabuhan, seperti juga dua kapal selam konvensional, dia adalah "nuke" Soviet pertama yang memasuki Caribbean.
Demonstrasi Soviet-Kuba yang lebih jauh datang pada 18 April 1970, ketika dua pesawat pengintai / peluru berpandu Tu-20 Bear-D tentera laut mendarat di Lapangan Terbang José Martí Havana. Acara ini menandakan kali pertama pesawat enjin empat raksasa itu mendarat di luar Blok Soviet. Menurut penilaian CIA terhadap pesawat pengintaian yang luar biasa:

Bear D mewakili gabungan keupayaan prestasi yang cekap. . . sensor yang ada. . . dan fleksibiliti operasi yang unik di antara platform pengintaian Soviet. The Bear D adalah pesawat multimisi yang sangat mudah disesuaikan dikonfigurasi untuk melakukan misi pengawasan lautan damai, pengumpulan intelijen, bantuan dalam pencarian dan penyelamatan, dan menyokong program angkasa Soviet. 4

Dengan radius tempur lebih dari 3.000 batu nautika ditambah kemampuan untuk melayang di daerah sasaran selama tiga jam, pesawat Bear yang beroperasi dari Cuba dapat membawa seluruh Caribbean dan juga sebahagian besar Atlantik Selatan di bawah berbagai bentuk pengawasan Soviet.

Pasangan Bear-Ds akan terus terbang ke Cuba secara berkala, pesawat tentera laut berlepas dari Semenanjung Kola dengan penerbangan langsung, atau berhenti dalam perjalanan di Ghana (atau, setelah 1977, Angola).Mereka kemudian disertai oleh sepasang pesawat antisubin kapal Tu-142 Bear-F. Setelah tiba, Bears biasanya melakukan misi latihan / pengawasan tempatan selama dua hingga empat minggu. Dan pesawat ini sering terbang di sepanjang pantai Atlantik A.S. dalam perjalanan ke dan dari Cuba. Kemudahan khas untuk menyokong lapan pasukan -D dan -F didirikan di sebuah kemudahan ketenteraan, San Antonio de los Baños Airfield.

Sementara itu, lawatan kapal tentera laut Soviet ke Cuba diteruskan. Yang kedua, pada bulan Mei 1970, termasuk dua kapal selam Foxtrot dan, sekali lagi, kapal selam yang didorong oleh nuklear - sebuah Echo II (Projek 675) - kapal selam peluru berpandu kelas (SSGN). Walaupun torpedo nuklear dibawa sebagian besar jika tidak semua kapal selam tempur Soviet, SSGN memiliki peluru berpandu nuklear dan konvensional.

Ketiga-tiga kapal selam dan sub tender yang disertakan dimasukkan ke pelabuhan Cienfuegos. Kedatangan kapal selam nuklear dengan kapal selam nuklear di pelabuhan Kuba adalah peningkatan ketara kehadiran tentera laut Soviet. Tetapi hanya tiga bulan kemudian, lawatan tentera laut Soviet ketiga ke perairan Kuba berlaku di Cienfuegos. Ini termasuk tender kapal selam, kapal pengangkut minyak, dan, dengan ketara, kapal pendaratan yang membawa dua tongkang yang dikenal sebagai kapal penyokong kapal selam bertenaga nuklear. Tender itu berlangsung selama dua minggu dan kemudian berlayar ke pelabuhan Mariel, 25 batu di sebelah barat Havana. Tongkang itu tinggal di Cienfuegos, di mana pembinaan kemudahan pantai untuk perkhidmatan kapal tentera laut berlanjutan.

Setelah beberapa anggota Kongres mulai mempertanyakan pemerintahan Nixon tentang peningkatan kehadiran Soviet 90 batu di selatan Amerika Syarikat, Gedung Putih mengeluarkan "amaran awam" pada akhir September. Menurut pernyataan itu, pemerintah A.S. memerhatikan situasi "dengan sangat teliti," dan sedang dilihat dengan "keseriusan yang sangat." Tidak ada reaksi rasmi A.S.

Pasukan petugas berikutnya yang mengunjungi Cuba, pada bulan Februari 1971, termasuk SSN kelas November yang diserahkan di Cienfuegos oleh tender yang menyertainya. Pada bulan Mei, Echo II SSGN dilayani oleh tender kapal selam di pelabuhan Nipe di pantai timur laut. Setahun kemudian, Golf II SSB - dengan tiga peluru berpandu balistik nuklear - memasuki Nipe, disertai dengan kapal perusak dan tender kapal selam. Oleh itu, peluru berpandu strategik Soviet telah kembali ke Cuba. SSB / SSBN Soviet tidak pernah dipanggil di mana-mana pelabuhan di luar Kesatuan Soviet. Ketara, ketibaan kapal selam peluru berpandu itu berlaku ketika Presiden Richard Nixon terbang ke Moscow untuk lawatan negara dan konflik Vietnam menjadi tajuk utama akhbar Amerika. Sekali lagi, peningkatan aktiviti Soviet di Cuba datang ketika perhatian Amerika tertumpu di tempat lain.

Kerajaan A.S. tidak menyuarakan bantahan terhadap lawatan Golf SSB, tetapi seorang pegawai Jabatan Pertahanan menyatakan: “Ini kelihatan seperti peningkatan berterusan. Yang tinggal sekarang ialah mereka membawa kapal selam nuklear dengan peluru berpandu balistik dan mereka akan mengumpulkan apa yang disebut 'persefahaman' antara kita. " 5 Dalam sebuah artikel mengenai penumpukan, Pengawal Pantai A.S. Christopher Abel dengan tegas mengamati, "Sejak saat itu, kisah Tentera Laut Soviet di Caribbean menjadi kisah keuntungan yang konsisten yang dibuat dalam langkah-langkah kecil dan sistematik dengan persetujuan A.S." 6

Lawatan tambahan Echo II SSGN dan Golf SSB pelabuhan diikuti, begitu juga kunjungan kapal selam serangan diesel dan pejuang permukaan. Pengerahan Soviet tahun 1984 ke Caribbean termasuk kapal pengangkut helikopter – kapal peluru berpandu peluru berpandu Leningrad , pada masa itu salah satu daripada dua kapal perang terbesar di tentera laut Soviet. Dia juga melawat Cuba. Kunjungan kapal perang Soviet hingga akhir Perang Dingin rata-rata lebih dari satu per tahun dengan lebih banyak lawatan kapal ke pulau Caribbean daripada ke negara lain di luar Blok Soviet. Untuk sebahagian besar tempoh ini, rata-rata kunjungan pasukan petugas sekitar 45 hari.

Di luar operasi kapal dan pesawat terbang, rejim Soviet mendukung Kuba dengan senjata moden — pesawat tempur canggih, peluru berpandu pertahanan udara, peralatan komando dan kawalan, kereta kebal, dan kapal perang. Bermula pada akhir 1970-an, tentera laut Kuba menerima

  • 3 kapal selam kelas Foxtrot
  • 2 fregat ringan kelas Koni
  • 11 kapal peluru berpandu kelas Osa (masing-masing dengan empat peluru berpandu Styx canggih)
  • 9 kapal torpedo hidrofoil kelas Turya
  • Kapal pendaratan dan utiliti

Sebagai tambahan kepada peralatan ketenteraan, Cuba bergantung kepada Kesatuan Soviet untuk latihan ketenteraan, sokongan kewangan, dan terutama minyak bumi. Ketika Kesatuan Soviet mulai meletup pada tahun 1990 dan 1991, pelbagai bentuk bantuan ini mulai kering, dan lawatan kapal dan pesawat berhenti. Dengan pengurangan pengiriman bahan bakar, latihan dan operasi ketenteraan Kuba berkurang secara drastik, dan ekonomi keseluruhan negara mulai menderita. Tetapi beberapa kehadiran tentera Soviet tetap ada di Cuba. Pada tahun 1990 CIA menyatakan:

Kemudahan [Lourdes] menyediakan Moscow pelbagai keupayaan pengumpulan maklumat, yang kebanyakannya tidak dapat digandakan. Soviet terus meningkatkan kemampuan pengumpulan mereka di kemudahan ini, menunjukkan sekurang-kurangnya bahawa perancang ketenteraan tertinggi ketika ini tidak mempunyai rancangan untuk mengurangkan komitmen mereka di sana. 7

Perjanjian Havana-Moscow yang khusus menjadikan stesen Lourdes beroperasi untuk kepentingan perkhidmatan perisikan Rusia. Tetapi kebanyakan aktiviti Soviet lain di Cuba dengan cepat menjadi kenangan.

Kemudian, dalam lawatan kapal perang bukan Barat pertama yang penting ke Caribbean sejak kematian Soviet Union pada Disember 1991, skuadron tentera laut Rusia termasuk kapal penjelajah peluru berpandu nuklear Petr Veliky , tiba untuk lawatan rasmi ke Venezuela pada 25 November 2008. Pada masa itu, Presiden Rusia Dmitry Medvedev sedang melakukan lawatan negara ke negara Amerika Selatan. Kapal penjelajah itu adalah yang terakhir dari empat Kirov - kapal penjelajah kelas dengan perpindahan 28,000 tan, ini adalah kapal perang terbesar di dunia kecuali kapal induk. Skuadron Rusia melakukan latihan gabungan dengan angkatan laut Venezuela pada 1-2 Disember, selepas itu kapal pemusnah antisubin besar Laksamana Chabanenko membuat panggilan pelabuhan ringkas di Panama dan Nikaragua sebelum mengunjungi Havana dari 19-23 Disember.

Seperti di era Soviet, kapal pemusnah, bersama dengan kapal tunda, disambut dengan banyak upacara: Salut 21 senapang dilepaskan dari kubu lama San Carlos de la Caba di Sepanyol, dan lagu kebangsaan Cuba dan Rusia bergema di seberang Teluk. Naib Laksamana Vladimir I. Koraliov, pemangku komando Armada Utara Rusia, dimasukkan ke dalam Laksamana Chabanenko .

Lawatan kapal Caribbean ini dilakukan dalam tempoh perbincangan peringkat tinggi di Moscow dan Havana, ketika pemimpin Rusia dan Cuba mencari perjanjian baru untuk sokongan ekonomi dan ketenteraan negara pulau itu. "Segitiga strategik" sedang dibentuk, dengan Venezuela sekarang menyediakan minyak ke Cuba. Walaupun tempo aktiviti kapal laut dan udara Rusia di Caribbean belum mencapai tahap Perang Dingin, penyambungannya sangat ketara. Laksamana Eduard Baltin, bekas komandan Armada Laut Hitam Rusia, baru-baru ini mengatakan bahawa operasi Caribbean bermaksud "Rusia kembali ke negara ini dalam kekuasaan dan hubungan antarabangsa yang, sayangnya, hilang pada akhir abad yang lalu."


Tonton videonya: Akuisisi Kapal Hidrografi Jerman, Indonesia Hutang Luar Negeri Senilai 150 Juta USD (Julai 2022).


Komen:

  1. Zulkigrel

    maklumat yang luar biasa, sangat berharga

  2. Wamblee

    Saya rasa anda tidak betul. Kami akan berbincang. Tulis di PM.

  3. Dubg

    Saya tidak boleh mengambil bahagian dalam perbincangan sekarang - tiada masa lapang. Saya akan dibebaskan - Saya pasti akan menyatakan pendapat saya mengenai isu ini.

  4. Rafal

    Dan saya berlari ke dalam ini. Mari kita bincangkan isu ini. Di sini atau pada pm.

  5. Moogucage

    Incomparable theme, I really like it :)

  6. Royden

    Saya harap anda mendapat penyelesaian yang betul.



Tulis mesej