Podcast Sejarah

Henry VII

Henry VII


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

  • Pengenalan
  • Tahun Awal Henry Tudor
  • Kehidupan di Brittany
  • Pertempuran Bosworth
  • Raja Henry VII
  • Tuntutan Lambert Simnel untuk takhta
  • Berurusan dengan Perkin Warbeck
  • Putera Arthur & Catherine dari Aragon
  • Richard Empson & Edmund Dudley
  • Putera Henry & Catherine dari Aragon
  • Aktiviti Pelajar
  • Rujukan

Henry VII

Apabila orang ramai ditanya mengenai Tudor, mereka selalu boleh dipercayai untuk bercakap mengenai Henry VIII, Elizabeth dan peristiwa hebat pada masa itu Armada mungkin, atau yang banyak isteri. Namun, jarang sekali kita dapat mencari sesiapa yang akan menyebut pengasas dinasti itu, Henry VII. Adalah kepercayaan saya bahawa Henry Tudor adalah sama menariknya dan boleh dikatakan lebih penting daripada dinasti yang mengikutinya.

Henry Tudor menaiki takhta dalam keadaan dramatis, mengambilnya secara paksa dan melalui kematian raja yang berkuasa, Richard III, di medan perang. Sebagai anak berusia empat belas tahun, dia telah melarikan diri dari England untuk keselamatan Burgundy, kerana bimbang kedudukannya sebagai penuntut Lancastrian terkuat atas takhta Inggeris menjadikannya terlalu berbahaya untuk dia tinggal. Semasa pengasingannya, pergolakan Perang Mawar berlanjutan, tetapi sokongan masih ada bagi seorang Lancastrian untuk mengambil takhta dari Yorkis Edward IV dan Richard III.

Berharap mendapat sokongan ini, pada musim panas tahun 1485 Henry meninggalkan Burgundy dengan kapal pasukannya menuju Kepulauan Britain. Dia menuju ke Wales, tanah airnya dan kubu kuat sokongan untuknya dan pasukannya. Dia dan tenteranya mendarat di Mill Bay di pesisir Pembrokeshire pada 7 Ogos dan bergerak ke pedalaman, mengumpulkan sokongan ketika mereka pergi lebih jauh ke London.

Henry VII dinobatkan di medan perang di Bosworth

Pada 22 Ogos 1485 kedua belah pihak bertemu di Bosworth, sebuah bandar pasar kecil di Leicestershire, dan kemenangan yang menentukan telah dilakukan oleh Henry. Dia dinobatkan di medan perang sebagai raja baru, Henry VII. Setelah pertempuran Henry berjalan menuju London, pada masa itu Vergil menerangkan keseluruhan kemajuan, menyatakan bahawa Henry meneruskan 'seperti jeneral kemenangan' dan bahawa:

"Jauh sekali orang-orang bergegas berkumpul di pinggir jalan, memberi hormat kepadanya sebagai Raja dan mengisi sepanjang perjalanannya dengan meja sarat dan piala yang meluap, sehingga para pemenang yang letih dapat menyegarkan diri."

Henry akan memerintah selama 24 tahun dan pada masa itu, banyak perubahan dalam lanskap politik Inggeris. Walaupun tidak pernah ada masa keamanan untuk Henry, ada kemungkinan dikatakan ada ukuran kestabilan dibandingkan dengan periode yang sebelumnya. Dia melihat pemura-pura dan ancaman dari kuasa asing melalui manuver politik yang berhati-hati dan tindakan ketenteraan yang menentukan, memenangi pertempuran terakhir Perang Mawar, Pertempuran Stoke, pada tahun 1487.

Henry telah memperoleh takhta secara paksa tetapi bertekad untuk dapat menyerahkan mahkota kepada pewaris yang sah dan tidak dapat ditembus melalui pewarisan. Dalam tujuan ini dia berhasil, seperti ketika kematiannya pada tahun 1509 putra dan pewarisnya, Henry VIII, naik takhta. Walau bagaimanapun, fakta-fakta seputar Pertempuran Bosworth dan kepesatan dan kemudahan yang jelas yang dapat dilakukan oleh Henry untuk berperanan sebagai Raja England tidak memberikan gambaran lengkap mengenai ketidakstabilan yang ada di dunia ini tepat sebelum dan semasa pemerintahannya, dan juga pekerjaan yang dilakukan oleh Henry dan pemerintahnya untuk mencapai penggantian 'lancar' ini.

Henry VII dan Henry VIII

Tuntutan Henry untuk takhta itu 'sangat memalukan' dan menderita kelemahan kedudukan yang mendasar. Ridley menggambarkannya sebagai 'begitu tidak memuaskan sehingga dia dan penyokongnya tidak pernah menyatakan dengan jelas apa itu'. Tuntutannya datang melalui kedua-dua belah keluarganya: ayahnya adalah keturunan Owen Tudor dan Ratu Catherine, janda Henry V, dan sementara datuknya lahir mulia, tuntutan di pihak ini sama sekali tidak kuat. Di sisi ibunya, perkara menjadi lebih rumit, kerana Margaret Beaufort adalah cucu dari John dari Gaunt dan Katherine Swynford, dan sementara keturunan mereka telah disahkan oleh Parlimen, mereka telah dilarang untuk berjaya menjadi mahkota dan oleh itu ini bermasalah . Ketika dia diisytiharkan sebagai Raja namun masalah-masalah ini tampaknya telah diabaikan sampai batas tertentu, dengan alasan dia adalah raja yang sah dan kemenangannya telah menunjukkan dia dihakimi oleh Tuhan.

Seperti yang dijelaskan oleh Loades, 'kematian Richard menjadikan pertempuran Bosworth menentukan' kematiannya tanpa anak meninggalkan pewarisnya sebagai keponakannya, Earl of Lincoln yang tuntutannya sedikit lebih kuat daripada Henry. Agar takhta menjadi aman, Gunn menerangkan bagaimana Henry tahu 'Tadbir urus yang baik diperlukan: keadilan yang berkesan, kehati-hatian fiskal, pertahanan nasional, kehebatan kerajaan dan promosi kebiasaan bersama'.

Kebijaksanaan fiskal itulah yang mungkin paling terkenal oleh Henry, memberi inspirasi kepada sajak kanak-kanak ‘Sing a Song of Sixpence’. Dia terkenal (atau seharusnya terkenal) karena avaricenya yang dikomentari oleh orang-orang sezaman: 'Tetapi pada masa-masa kemudiannya, semua kebajikan ini dikaburkan oleh avarice, dari mana dia menderita.'

Henry juga terkenal dengan sifatnya yang suram dan ketajaman politiknya hingga akhir-akhir ini reputasi ini menyebabkan dia dilihat dengan beberapa catatan penghinaan. Beasiswa baru berusaha untuk mengubah reputasi Raja dari membosankan menjadi titik perubahan yang menarik dan penting dalam sejarah British. Walaupun tidak akan pernah ada kesepakatan mengenai tahap kepentingan ini, seperti sejarah dan hujahnya, inilah yang menjadikannya lebih menarik dan menaikkan profil raja dan individu yang sering dilupakan tetapi sangat penting ini.


Fakta Pantas: Henry VII

  • Dilahirkan: 28 Januari 1457, Istana Pembroke, Pembroke, United Kingdom
  • Juga dikenali sebagai: Henry Tudor
  • Dikenali dengan: Raja Inggeris dan Lord of Ireland
  • Pemerintahan: 22 Ogos 1485 - 21 April 1509
  • Pertabalan: 30 Oktober 1485
  • Pendahulu: Richard III
  • Pengganti:Henry VIII
  • Ibu bapa: Bapa & # 8211 Edmund Tudor, Earl of Richmond Pertama, Ibu & # 8211 Lady Margaret Beaufort
  • Rumah: Tudor
  • Agama: Katolik
  • Pasangan:Elizabeth of York, (m. 1486 meninggal 1503)
  • Meninggal dunia: 21 April 1509 (berumur 52), Richmond Palace, Surrey, England
  • Pengebumian: 11 Mei 1509, Biara Westminster, London

Henry VII: panduan anda untuk raja Tudor pertama

Kebangkitan Henry VII adalah salah satu yang paling menarik dalam sejarah kerajaan Inggeris. Bagaimana dan mengapa dia menjadi raja, dan seperti apa dia sebagai penguasa? Di sini, Nathen Amin mendedahkan lebih banyak mengenai pemenang Bosworth Field yang kemudian menemui dinasti Tudor

Pertandingan ini kini ditutup

Diterbitkan: 18 Februari 2021 jam 9:10 pagi

Henry VII (1457-1509) adalah raja pertama House of Tudor, memerintah sebagai raja Inggeris selama 24 tahun dari 1485 hingga 1509. Dia sering dikreditkan dengan mengakhiri Perang Mawar dan menjadi salah satu dinasti kerajaan yang paling terkenal dalam sejarah. Kebangkitannya dan takhta yang berjaya setelah itu untuk mempertahankan mahkotanya di tengah-tengah ancaman dan pemberontakan, adalah salah satu kisah paling menarik, dan tidak mungkin, dalam sejarah kerajaan Inggeris. Ketahui lebih lanjut mengenai bapa kepada para Tudor

Ikuti pautan di bawah untuk melompat ke setiap bahagian:

  • Apa latar belakang Henry VII?
  • Apa tuntutan Henry VII untuk takhta?
  • Bagaimana Henry VII menjadi raja?
  • Siapa yang dikahwini Henry VII?
  • Seperti apa Henry VII sebagai seorang?
  • Bilakah dan bagaimana Henry VII mati?
  • Apakah warisan Henry VII?

Henry VII: tarikh & fakta penting

Dilahirkan: 28 Januari 1457 (Pembroke)

Meninggal dunia: 21 April 1509 (Richmond)

Diperintah: Raja England dan Lord of Ireland selama 24 tahun, dari 22 Ogos 1485 hingga kematiannya. Raja pertama House of Tudor

Pertabalan: 30 Oktober 1485, Biara Westminster

Ibu bapa: Edmund Tudor, Earl of Richmond, dan Margaret Beaufort

Pasangan: Elizabeth dari York

Kanak-kanak: Sekurang-kurangnya 7 termasuk Henry VIII, Raja England, Margaret Tudor, Ratu Scotland, dan Mary Tudor, Ratu Perancis

Berjaya oleh: Henry VIII

Apa latar belakang Henry VII?

Henry Tudor dilahirkan di Pembroke Castle di West Wales pada 28 Januari 1457. Ibunya adalah Margaret Beaufort, pewaris dinasti Inggeris yang hebat dan cucu cicit Edward III, sementara ayahnya adalah Edmund Tudor, Earl of Richmond. Earl adalah anak lelaki Welsh bernama Owen Tudor dan ratu janda Perancis dari England, Katherine de Valois (yang perkahwinannya sebelumnya dengan Henry V dari England). Ini menjadikan bapa saudara sepupu Henry, Henry VI dari House of Lancaster, yang memerintah Inggeris dari 1422–61 dan 1470–1.

Nenek moyang Henry VII merangkumi kerabat diraja Inggeris, Welsh, Perancis dan Bavaria.

Apa tuntutan Henry VII untuk takhta?

Ini adalah komen yang adil bahawa Henry VII tidak mempunyai tuntutan terkuat atas takhta Inggeris, tetapi tuntutan itu tetap ada. Melalui ibunya, Henry adalah cucu cicit Edward III, dan walaupun Beauforts (keturunan John of Gaunt, Duke of Lancaster pertama dan anak ketiga Edward III, dan perempuan simpanannya Katherine Swynford) telah dilahirkan di luar nikah, mereka bagaimanapun kemudian disahkan oleh paus dan parlimen pada tahun 1397. Sesuai dengan akta asalnya, keturunan mereka diizinkan untuk mewarisi semua dan mana-mana pejabat di negeri itu seolah-olah mereka dilahirkan dalam perkahwinan yang sah.

Bagaimana Henry VII menjadi raja?

The Wars of the Roses, siri perang saudara berdarah antara keturunan Yorkis dan Lancastrian dari Edward III yang bersaing untuk mahkota, telah robek walaupun England dan Wales sejak pertengahan abad ke-15. Walaupun Henry Tudor adalah Lancastrian dengan tuntutan kuat takhta, dia berjaya menyelamatkan Brittany ketika masih remaja, jauh dari konflik. Laluannya menuju takhta bermula pada musim panas 1483 dengan hilangnya Pangeran di Menara dan kontroversi kenaikan paman mereka, Richard III. Kejatuhan keretakan ini dalam House of York mencetuskan serangkaian konspirasi untuk menjatuhkan raja New York, yang dituduh membunuh anak saudaranya. Di barisan hadapan konspirasi ini adalah ibu Henry, Margaret Beaufort, yang mencadangkan anaknya mengahwini kakak putera Elizabeth of York untuk menyatukan dua rumah perang itu secara simbolik.

Menjelang musim panas tahun 1485, Henry telah mengumpulkan tentara sederhana yang merupakan gabungan veteran Lancastrian, pembangkang York dan tentara bayaran Perancis. Datang dari Perancis, mereka mendarat di Pembrokeshire asal Henry pada 7 Ogos dan berjalan melalui jantung Wales dan menuju ke tengah England sehingga mereka dipintas oleh pasukan kerajaan Richard III yang lebih besar. Pada 22 Ogos 1485, di Lapangan Bosworth di Leicestershire, tentera Henry mengatasi tentera Richard, yang pada saat-saat akhir ditarik dari kudanya dan dibunuh. Di tempat raja yang jatuh berdiri, menurut satu sumber asing, seorang lelaki "tanpa kuasa, tanpa wang, tanpa hak atas mahkota England, dan tanpa reputasi apa pun yang diperoleh orang dan pengusirannya untuknya". Dia sekarang menjadi Henry VII, raja Tudor pertama.

Apa pun kelebihan tuntutan darah Henry, akhirnya, dia menjadi raja atas prinsip penaklukan, yang ditafsirkan oleh orang-orang sezaman sebagai penghakiman Tuhan. Semasa pertabalannya pada 30 Oktober 1485, uskup agung Canterbury mengisytiharkan Henry sebagai 'waris yang sah dan tidak diragukan oleh undang-undang Tuhan dan manusia' kepada mahkota Inggeris, sementara tiga kawasan di dunia, Commons, Lords, dan Gereja, meluluskan aksinya satu minggu kemudian semasa parlimen pertama pemerintahan itu. Henry adalah raja, cukup sederhana, kerana dia adalah raja.

Siapa yang dikahwini Henry VII?

Untuk menarik sokongan Yorkis dia perlu membangun tentera, setelah menjadi raja Henry VII menghormati janji untuk menikahi Elizabeth dari York, puteri sulung raja York Edward IV. Pernikahan itu berlangsung di Westminster Abbey pada 18 Januari 1486 dan walaupun sedikit yang dicatat mengenai upacara yang sebenarnya, seorang penyair istana menyatakan "kegembiraan besar memenuhi seluruh kerajaan" untuk melihat rumah-rumah yang berperang itu bersatu.

Sejauh perkahwinan diraja, kesatuan Henry dan Elizabeth menjadi salah satu yang lebih berjaya. Bersama-sama mereka mempunyai sekurang-kurangnya tujuh anak (Arthur, Margaret, Henry, Mary, Elizabeth, Edmund, dan Katherine), dan ada bukti perkahwinan itu sangat mencintai. Ketika pewaris mereka Arthur meninggal pada usia 15 tahun 1502, ratu menenangkan suaminya yang patah hati dengan "kata-kata yang selesa, penuh, dan selesa yang berterusan", menyatakan bahawa mereka cukup muda untuk lebih banyak anak. Namun, ketika kesedihan Elizabeth melanda ketika dia kembali ke kamarnya, giliran Henry, "cinta sejati, lembut, dan setia", untuk memberikan keselesaan.

Walaupun Elizabeth memang hamil tidak lama kemudian, pada 11 Februari 1503, permaisuri itu meninggal dunia akibat komplikasi yang timbul akibat kelahiran anak. Sekiranya Henry VII terguncang oleh kematian Arthur, maka kematian ratunya secara tiba-tiba benar-benar melumpuhkan raja, yang untuk pertama kalinya dalam pemerintahannya runtuh secara fizikal dan mental. Berita kematiannya "berat dan tidak berwarna" kepada raja, yang "secara berangkat pergi ke tempat bersendirian untuk melewati kesedihannya dan tidak ada seorang pun yang harus pergi kepadanya". Ketika Henry akhirnya meninggalkan kamarnya, itu adalah lelaki yang benar-benar lebih dingin dan terpencil yang muncul, yang "mulai memperlakukan orang-orangnya dengan lebih keras dan berat daripada kebiasaannya". Dia tidak pernah pulih.

Seperti apa Henry VII sebagai seorang?

Henry VII sering dipandang sebagai raja yang masam dan muram tanpa kehangatan, tetapi ini adalah penilaian yang tidak adil berdasarkan catatan sejarah. Tentunya benar dia kemudian jatuh ke dalam keangkuhan ketika pemerintahannya mulai (keputusan sedar untuk melindungi dinasti menggunakan kekayaan), tetapi dia juga bebas belanja. Hanya dua projek luar biasa mewah yang berasal dari Henry VII adalah Kapel Wanita di Westminster Abbey dan istana canggih di Richmond. Dia melabur dengan banyak barang kemas dan emas untuk keluarganya, dan catatan kewangan yang masih hidup menggambarkan seorang raja senang menghabiskan duitnya untuk segala sesuatu dari pemuzik hingga mead.

Dari segi peribadinya, Henry ramah dan ramah, secara luas dianggap cerdas dan berwawasan. Bagi keluarganya, dia tampak penyayang, dan pada ibunya khususnya dia merasa rendah diri, walaupun tidak cukup patuh seperti yang biasa dipercayai. Tekadnya dalam menghadapi bahaya tidak tergoyahkan, dan keinginannya untuk berjaya tidak pernah meninggalkannya. Sebagai raja, Henry diketahui waspada terhadap orang-orang di sekitarnya, suatu hal yang kadang-kadang dianggap sebagai paranoia. Ketika mempertimbangkan masa mudanya dihabiskan untuk menghindari pembunuhan dalam pengasingan, pemerintahannya dipenuhi dengan ancaman terhadap keluarganya, hati-hati dalam dunia yang bergolak ini mungkin dapat dimengerti.

Secara fizikal, Henry tinggi dan langsing, walaupun dianggap kuat. Matanya kecil dan biru, wajahnya ceria, dan di kemudian hari, sekurang-kurangnya, rambut putihnya menipis dan giginya sedikit dan hitam. Walaupun demikian, dia dianggap sangat menarik ketika berbicara, tingkat karisma semula jadi yang mungkin telah menarik sokongan selama dia naik takhta. Pendek kata, Henry muncul watak yang jauh lebih hangat, jika kompleks, yang jauh dari sejarah raja-akauntan dua dimensi yang secara tidak adil menilai dirinya.

Bilakah dan bagaimana Henry VII mati?

Henry meninggal pada 21 April 1509 di Richmond Palace. Dia berumur 52 tahun. Tahun-tahun terakhir pemerintahan Henry ditandai dengan penyakit yang berterusan, dan dia sering tidak mampu sakit. Punca kematian kemungkinan adalah tuberkulosis. Dia dikebumikan di Kapel Lady mewah yang telah dia bina di Westminster Abbey, untuk dikebumikan di sebelah isterinya Elizabeth of York.

Apakah warisan Henry VII?

Memang benar bahawa anak lelaki dan cucu Henry VII, Henry VIII dan Elizabeth I lebih senang dikenang dalam kesedaran Inggeris moden, tetapi itu tidak boleh mengurangkan kesan besar raja Tudor yang pertama. Warisan utama Henry VII adalah tidak diragukan lagi pemberian kuasa secara damai kepada putranya Henry VIII yang berusia 17 tahun, bersenjata dengan pemulihan kekuasaan kerajaan, perbendaharaan yang diisi semula, dan pemulihan reputasi benua Inggeris.

Walaupun William Shakespeare dan generasi sejarawan telah menggambarkan kemenangan Henry yang mustahil dalam pertempuran Bosworth ketika Perang Mawar berakhir, mungkin tepat untuk menganggap kematian raja Tudor pertama pada tahun 1509 sebagai saat nyala api konflik benar-benar dipadamkan. Dengan bertahan hingga usia pertengahan dan menekan penentangan terhadap pemerintahannya, Henry adalah raja pertama dalam 87 tahun (sejak Henry V pada tahun 1422) untuk mengawasi suksesi yang berjaya dan berkekalan, pewarisnya berasal dari kedua rumah York dan Lancaster dan sangat terkenal.

Dalam jangka masa panjang, dengan menikahi puterinya, Margaret dengan raja Scotland, James IV, terutama yang menentang nasihat rakyatnya, mungkin diduga Henry VII tidak hanya bertanggung jawab atas penambahan Stewart ke takhta Inggeris pada tahun 1603, tetapi juga kemudiannya pembangunan Great Britain. Keturunan langsungnya masih duduk di takhta hari ini - Ratu Elizabeth II.

Nathen Amin adalah pengarang Welsh yang mengkhususkan diri dalam kajian Henry VII and the Wars of the Roses. Buku pertamanya Tudor Wales dikeluarkan pada tahun 2014, diikuti dengan penjualan terlaris Rumah Beaufort pada tahun 2017. Buku beliau yang akan datang adalah Henry VII dan Tudor Pretenders.


Sekiranya anda & # 8217 di sini mencari jawapan untuk itu soalan: tidak. Tidak, dia tidak & # 8217t. Kami tentu saja tidak tahu, tetapi tidak. Ia sangat, sangat tidak mungkin dia melakukannya memandangkan menurut standard masa Henry VII dan Elizabeth of York mengadakan perkahwinan yang penuh kasih sayang dan penuh kasih sayang.

Seperti yang dikatakan oleh blogger lain dengan lebih fasih daripada yang saya dapat

"Beberapa pengagum Richard III telah berusaha untuk mengaitkan segala tindakan pengecut dan keji kepada Henry Tudor termasuk memaksa Elizabeth ke tempat tidurnya sebelum menikah untuk" menguji "jika dia masih perawan atau merogol pertunangannya untuk melihat apakah dia subur. Untuk menuduh Richard III mencemarkan keponakannya sendiri atau Henry Tudor merogol pertunangannya perlu dipertimbangkan hanya dengan penghinaan yang pantas dilakukannya. "

Dengan cara itu, mempersembahkan: kisah cinta yang merupakan Henry dan Elizabeth.

& # 8216A Pasangan Tergempar & # 8217

Ketika Elizabeth dari York, anak sulung Raja Edward IV, berusia lima tahun, lelaki yang akan menjadi suaminya itu sudah menuju ke pengasingan kerana ayahnya telah kembali takhta. Henry Tudor, Earl of Richmond (atau tidak bergantung pada warna mana yang naik di takhta) dikhuatiri akan dihukum mati oleh raja York dan menghabiskan empat belas tahun di Brittany untuk mengelaknya.Walaupun Edward IV melakukan beberapa usaha agar dia kembali dan dieksekusi, dia juga pada suatu ketika memberikan pengampunan untuknya dan bersiap untuk mengundangnya kembali ke England. Di sana, York York Edward akan berdamai dengan Henry Lancastrian dan kemungkinan perkahwinan antara Elizabeth dan Henry dianggap sebagai alat untuk menyatukan rumah-rumah perang. Namun, kemungkinan itu tidak berguna ketika Elizabeth kemudian bertunang dengan Dauphin dari Perancis, sebuah pertunangan yang dipecahkan oleh pihak lain pada tahun 1482.

Sekiranya Edward merancang untuk meninjau kembali idea untuk menikahinya dengan Henry Tudor, dia tidak akan mendapat kesempatan, karena dalam setahun dia mati dan Elizabeth dibawa ke tempat perlindungan oleh ibunya. Anak lelaki Edward, juga Edward, menjadi Edward V, tetapi pemerintahannya tidak lama kerana dia dan adiknya hilang dari rumah mereka di Menara, dan bapa saudara mereka menjadi Richard III. Di bawah Richard, Elizabeth dan adik-beradiknya dinyatakan tidak sah oleh Undang-Undang Parlimen, dan ibunya Elizabeth Woodville bersekongkol dengan ibu Henry Tudor & 8217 agar mereka bertunang.

Portraits keduanya jarang berlaku dan malangnya, tidak ada potret keduanya bersama

Henry berjanji akan menikahi Elizabeth pada hari Krismas 1483 dan tidak lama kemudian melakukan percubaan yang gagal untuk menyerang Inggeris. Percubaan kedua pada tahun 1485 terbukti lebih berjaya dan dengan Richard mati, Henry diisytiharkan sebagai Raja Henry VII dari England. Henry dinobatkan sebelum perkahwinannya dan ada beberapa kelewatan sebelum dia benar-benar menunaikan janjinya untuk menikahi Elizabeth. Selama ini dia tinggal di rumah ibunya, Margaret Beaufort, dan jadi dia pasti akan sering melihatnya bertunangan. Salah satu Akta Parlimen Henry & # 8217 yang pertama adalah menegaskan kesahihan Elizabeth & # 8217 yang perlu dibuat sebelum mereka berkahwin. Juga perlu adalah dispensasi kepausan untuk menjelaskan hubungan darah antara dua dan dua hari setelah dispensasi tiba Henry dan Elizabeth menikah di Westminster Abbey.

Elizabeth of York terkenal kerana kecantikannya, dengan rambutnya yang cantik dan kulit pucat model & # 8216an bunga Inggeris & # 8217. Walaupun Henry VII tidak terkenal karena penampilannya, pada saat perkahwinannya, dia digambarkan sebagai seorang yang cukup menarik, dan keduanya dianggap membuat & # 8216a pasangan yang mencolok. & # 8217 Walaupun dia telah menikahinya, ia tetap berlaku lebih dari setahun sebelum Henry meminta agar dia dinobatkan sebagai Ratu, dengan peristiwa yang ditangguhkan oleh kehamilan dan kemudian, pemberontakan.

Terdapat beberapa pertikaian mengenai ketika Elizabeth hamil. Anak pertama mereka, Arthur, dilahirkan pada 20 September 1486, hampir lapan bulan hingga hari perkahwinan mereka. Elizabeth mungkin telah hamil pada masa perkahwinannya, atau Arthur mungkin terlalu awal (seperti yang akan dilakukan oleh beberapa adik-beradiknya nanti). Bagaimanapun, ini menunjukkan bahawa Elizabeth telah hamil dengan cepat, suatu pertanda yang menjanjikan bagi seorang Ratu. Tidak diketahui berapa jumlah kehamilan yang dialami Elizabeth, tetapi dia mempunyai sekurang-kurangnya tujuh orang anak, walaupun hanya empat yang dapat bertahan hidup ketika bayi.

& # 8216A Cinta Setia & # 8217

Di samping kehamilan, Henry dan Elizabeth nampaknya mempunyai hubungan yang penuh kasih sayang. Mereka tidak pernah jauh antara satu sama lain, pengecualian adalah ketika Henry memberontak sementara Elizabeth sedang memerangi Arthur. Henry merujuk kepada Elizabeth dengan senang hati dengan huruf dan sementara sangat sedikit surat Elizabeth & # 8217 yang bertahan di salah satu daripadanya dia memanggil Henry dia, "tuan yang paling tenang, raja, suami kita. " Sebagai pengganti surat, kami memiliki puisi yang ditulis oleh Elizabeth, di mana kebahagiaannya pada situasinya terlihat pada setiap contoh, di mana kegembiraan peribadinya membentuk tema setiap puisi. Di tempat lain terdapat catatan kasih sayang mengenai perselisihan antara kedua-duanya di mana Henry meminta dia mungkin mempunyai salinan surat dari Catherine of Aragon dan ibu bapanya, yang ditolak oleh Elizabeth, dengan mendakwa bahawa satu salinan adalah untuk anak lelaki mereka Arthur dan dia cukup senang menyimpannya salinan yang lain untuk dirinya sendiri. Mungkin kerana contoh kasih sayang yang diberikan kepada mereka oleh ibu bapa mereka bahawa anak-anak Tudor yang masih hidup akan mengambil pendekatan perkahwinan yang agak baru, dengan ketiga-tiga mereka menentang protokol untuk berkahwin kerana cinta pada pelbagai titik.

Henry VIII menugaskan mural ini di Whitehall Palace. Di sini, istrinya & # 8216 benar & # 8217 Jane ditunjukkan di sebelah ibunya.

Terdapat spekulasi bahawa Elizabeth bertentangan dengan ibu Henry & # 8217, Margaret Beaufort, yang (selain Ratu sendiri) wanita pertama di mahkamah. Alasannya adalah spekulasi adalah bahawa jika dia bersaing dengan ibu mertuanya, itu bukan bukti yang jelas dan ada lebih banyak bukti yang menunjukkan keduanya harmoni daripada bertentangan. Saya menyebutkan bahawa Elizabeth tinggal bersama Margaret sebelum perkahwinannya dan kedua-duanya akan terus berada dalam jarak dekat (mungkin kerana keperluan dan bukannya kasih sayang). Ketika Elizabeth membantah cadangan Henry untuk perkahwinan anak perempuan mereka, Margaret & # 8217, ibunya meminta dia, dan mereka bersama-sama dengan Henry.

Walaupun Henry mempunyai gambaran sebagai penderitaan yang suram, ini adalah sesuatu yang diperburuk oleh kematian Elizabeth & # 8217s. Sebelumnya catatan dompetnya menunjukkan bahawa dia murah hati dengan hadiah kepada isterinya, pada satu ketika membeli singa untuk hiburannya. Ia juga menyatakan bahwa dia membuat Elizabeth miskin dan dia harus terus-menerus memperbaiki gaunnya, tetapi sekali lagi perbelanjaannya menunjukkan sebaliknya. Dia memang menyimpan penjahit untuk memperbaiki gaunnya, tetapi dia juga memberikan yang baru. Ketika dia mendapati dirinya berhutang (kerana sifatnya yang murah hati dan bersedekah daripada kebiasaan berbelanja yang berlebihan), tentu saja, dia membayarnya, dan mungkin harus diperhatikan bahawa bagi seorang raja yang begitu peduli dengan pertunjukan untuk membuktikan kesahihannya dinasti, untuk menjaga permaisurinya dalam kain buruk dan kemiskinan pasti sangat merosakkan.

& # 8216 Kesedihan yang Menyakitkan & # 8217

Pada 4 April 1502 Henry dikejutkan pada awal pagi oleh pengakuannya, dengan berita bahawa anak sulungnya Arthur telah meninggal dua hari sebelumnya. Selain dari kesedihan yang nyata atas kehilangan anaknya, ini juga memberi implikasi kepada warisan Henry & # 8217. Arthur baru-baru ini menikah dengan Catherine of Aragon untuk mempererat hubungan Anglo-Sepanyol, sesuatu yang jelas akan dipengaruhi oleh kehilangannya. Kemudian ada kenyataan bahawa Henry hanya memiliki satu putra yang lain, Henry, yang pada waktu itu baru berusia sepuluh tahun dan sama sekali tidak bersedia menghadapi kemungkinan menjadi raja.

Reaksi pertama Henry & # 8217 terhadap berita tersebut adalah dengan segera mengirim kepada Elizabeth agar mereka dapat menyampaikan berita tersebut. Saya rasa ini menarik untuk dipertimbangkan bahawa dia tidak & # 8217t mempunyai untuk menyampaikan berita kepadanya secara peribadi dan dia tidak melakukannya hanya untuk memaklumkannya, tetapi mereka boleh bertindak balas dan saling selesa. Pertukaran menunjukkan begitu sahaja. Tanpa diberitahu sebanyak-banyaknya, Elizabeth menyedari bahawa kesedihan Henry & # 8217 adalah sama dengan implikasi terhadap warisan mereka daripada anak lelaki mereka yang hilang, dan dia menenangkannya mengenai hal itu. Setelah dia kembali ke biliknya dan merobohkan dirinya, Henry datang kepadanya dan menenangkannya dengan cara yang hampir sama.

"Ketika Rahmatnya memahami kabar gembira yang menyedihkan itu, dia meminta Ratu, dengan mengatakan bahawa dia dan Ratu akan menanggung penderitaan yang menyakitkan itu. Setelah itu dia datang dan melihat Raja tuannya, dan penderitaan yang alami dan menyakitkan, seperti yang pernah saya dengar mengatakan, dia, dengan kata-kata nyaman yang hebat dan terus-menerus meminta Rahmatnya bahawa dia akan pertama setelah Tuhan mengingati kehebatan bangsanya sendiri orang, keselesaan alamnya, dan dirinya. Dia kemudian berkata, bahawa wanita saya, ibunya, tidak pernah mempunyai anak lagi kecuali dia sahaja, dan bahawa Tuhan dengan rahmatnya pernah memeliharanya, dan membawanya ke mana dia berada. Lebih dari itu, bagaimana Tuhan telah meninggalkannya sebagai pangeran yang adil, dua puteri yang adil dan Tuhan itu berada di mana dia berada, dan kita berdua cukup muda dan bahawa kehati-hatian dan kebijaksanaan Rahmat-Nya muncul di seluruh Susunan Kristen, sehingga harus menyenangkan dia mengambil ini mengikutnya. Kemudian Raja mengucapkan terima kasih atas keselesaannya yang baik. Setelah itu dia ditinggalkan dan datang ke kamarnya sendiri, kenangan semula jadi dan keibuan atas kehilangan besar itu membuatnya sedih di hati, sehingga orang-orang yang berada di sekitarnya samar-samar meminta Raja menghiburnya. Kemudian Rahmat-Nya, dengan cinta sejati, lembut, dan setia, dengan tergesa-gesa datang dan melegakannya, dan menunjukkan kepadanya bagaimana nasihat yang bijaksana yang dia berikan sebelumnya dan dia, dari pihaknya, akan berterima kasih kepada Tuhan untuk anaknya, dan apakah dia seharusnya buat seperti bijak ”

Terdapat banyak lagi pertukaran ini daripada sekadar tugas antara suami dan isteri, atau hubungan baik antara pasangan kerajaan. Sudah tiga tahun (sejauh yang kita ketahui) sejak Elizabeth mengasuh anak, (Edmund - yang meninggal pada usia satu tahun) dan komennya bahawa mereka & # 8216dua cukup muda & # 8217 menunjukkan bahawa mereka mungkin telah memutuskan untuk tidak untuk mencuba lebih banyak anak. Dengan masa depan dinasti yang bersangkutan, Elizabeth telah hamil dalam beberapa bulan kematian Arthur & # 8217s. Pada awal tahun 1503 dia masuk penjara di Menara London, tetapi bayinya datang sebelum waktunya. Beberapa minggu sebelum dijangka Elizabeth bekerja, yang ternyata sukar dan Ratu demam. Tidak biasa, kami mendapati Henry tidak menunggu berita di salah satu istananya, tetapi sebenarnya mondar-mandir di luar bilik. Ketika dia mendengar bahawa Ratu sakit, dia segera mengirim panggilan ke doktor pakar di London untuk menghadirinya. Bayi itu dilahirkan sebagai gadis pada 2 Februari 1503, bernama Katherine untuk kakak iparnya yang janda tetapi malangnya, meninggal dunia lapan hari kemudian pada 10hb. Demam Elizabeth & # 8217s semakin teruk setelah kelahirannya dan dia meninggal sehari selepas Katherine pada 11 Februari, hari ulang tahunnya yang ke tiga puluh tujuh.

& # 8216A Tempat Bersendirian & # 8217

Makam Henry VII dan Elizabeth of York & # 8217 di Westminster Abbey

Ini adalah reaksi Henry VII & # 8217s atas kematian Elizabeth & # 8217 yang merupakan kes terkuat untuk menunjukkan kedalaman kasih sayang yang mereka kongsi. Dia memerintahkan pengebumian yang mewah untuk isterinya dan meninggalkan pengaturan di tangan ibunya, dia berangkat ke Istana Richmond dan setelah dia sampai di kamarnya, dia jatuh dan runtuh dengan kesedihan. Henry terkenal sebagai peribadi dan pendiam, jarang diberikan kepada orang ramai untuk menunjukkan emosi dan jadi mengejutkan para pembantunya bahawa dia harus menunjukkan kesedihannya secara terbuka. Mereka tidak mendapat kesempatan untuk mengagumi lama, karena dia segera memberhentikan mereka dan berniat untuk berduka secara tertutup. Dengan cepat menjadi sakit sendiri, tetapi sehingga semakin mengejutkan pengadilannya, dia tidak akan membiarkan doktor melihatnya dan dia terus menolak bantuan. Pada akhirnya, ibunya yang merawatnya dari ambang satu-satunya orang yang dia akan mengakui kehadirannya.

Sekiranya ini adalah reaksi terhadap tamparan yang melanda dinasti Tudor, anda akan menganggap Henry akan bersusah payah menikah semula dengan cepat sehingga dia dapat melahirkan lebih banyak anak. Henry, yang nampaknya setia kepada Elizabeth selama perkahwinan mereka, tidak menikah lagi, dan juga tidak melakukan perundingan perkahwinan dengan semangat tertentu. Yang paling dekat dengan perkahwinan kedua adalah pertanyaannya kepada Joanna dari Naples dan kemudian, Joanna dari Castille. Pada mulanya, dia sepertinya mempunyai rancangan untuk mengahwini janda puteranya, Katherine, dan pemberhentian kepausan yang akan membolehkannya menikahi putranya yang masih hidup telah diubah untuk membolehkannya menikah dengannya. Ini mungkin reaksi daripada kesedihan, kerana dia tidak mengejarnya dengan semangat dan kemudian menggunakannya untuk memajukan rundingan dengan kakaknya, Joanna dari Castille.

Setelah kematian Elizabeth, reputasi pengadilan untuk amal berkurang dengan banyak, bersama dengan hadiah Henry & # 8217 untuk anak-anaknya dan sikap raja. Jika sebelumnya dia memiliki reputasi avarice, sekarang dia bersikap jahat. Elizabeth merasa sangat dukacita oleh keluarganya dan Henry telah meninggalkan Menara London sebagai kediaman kerajaan yang dia tidak tinggal di sana seumur hidupnya. Dia mengingati isterinya setiap tahun dan pada 11 Februari loceng dibunyikan, massa dinyanyikan dan seratus lilin dinyalakan dalam ingatannya.

Henry selamat tinggal Elizabeth selama enam tahun, tetapi kehilangannya telah menua dia. Dia menderita penyakit berulang setelah keruntuhan awal ketika kehilangan isterinya, dan pada awal tahun 1509 dia jatuh sakit untuk kali terakhir. Sekali lagi dia berundur ke Richmond yang memungkinkan sangat sedikit orang di dekatnya, walaupun dia mematahkan kecenderungannya untuk berjimat cermat dengan menyumbangkan sejumlah wang kepada & # 8216 wanita di tempat tidur anak & # 8217, warisan yang agak rawak tetapi pedih kerana cara kematian Elizabeth & # 8217 . Penderita tuberkulosis Henry merosot dengan cepat dan meninggal pada 21 April 1509. Sudah tentu dia dikebumikan di sebelah Elizabeth.


Henry VII

Henry VII juga dikenali sebagai Henry Tudor. Dia adalah raja Tudor pertama setelah mengalahkan Richard III pada Pertempuran Bosworth pada bulan Ogos 1485. Pertempuran ini menyaksikan berakhirnya Perang Mawar yang telah membawa ketidakstabilan ke England. Henry VII adalah raja Inggeris dari tahun 1485 hingga 1509. Anak keduanya, yang juga dipanggil Henry, mewarisi takhta dan menjadi Henry VIII. Henry VIII dan Elizabeth I cenderung menguasai sejarah Tudor dan kehidupan mereka membayangi kepentingan pemerintahan Henry VII.

The Wars of the Roses telah menjadi pertempuran berterusan antara dua keluarga paling kuat di England - keluarga York dan Lancaster. Henry adalah ahli keluarga Lancaster dan untuk mendekatkan keluarga, dia berkahwin dengan Elizabeth dari York sejurus dinobatkan sebagai raja.

Namun, keluarga York yang kuat tetap menjadi ancaman kepadanya selama bertahun-tahun yang akan datang kerana mereka tidak pernah menyedari kekalahan mereka dalam Perang Mawar dan mereka juga tidak mahu ahli keluarga Lancaster sebagai raja Inggeris.

Namun, Henry adalah lawan yang sangat sukar. Dia adalah orang pintar yang bertekad untuk tidak kehilangan takhta. Dia dengan cepat mengenal pasti masalah utama yang dihadapinya - baron Inggeris yang kuat. Mereka kaya dan mempunyai tentera peribadi mereka sendiri. Semasa Perang Mawar, mereka tidak setia kepada kedua belah pihak - menyewakan tentera peribadi mereka kepada keluarga yang paling banyak membayar. Henry terpaksa mengawal mereka.

Henry mempunyai rancangan tiga arah untuk mengawal baron.

Pertama, dia melarang semua tentera swasta. Mana-mana baron yang tidak mematuhi perintah kerajaan ini akan melakukan pengkhianatan yang membawa hukuman mati.

Kedua, dia memberi cukai yang besar kepada baron untuk mengurangkan kekayaan mereka. Wang yang dikumpulkan dapat digunakan oleh Henry untuk mengembangkan tentera kerajaannya sendiri. Tentera kerajaan yang kuat merupakan ancaman yang jelas bagi baron.

Cara ketiga untuk mengawal baron adalah menggunakan Court of Star Chamber. Ini adalah pengadilan yang dikendalikan oleh orang-orang yang setia kepada Henry VII dan mereka dapat diandalkan untuk menghukum keras setiap baron yang membuat marah raja.

Dengan tiga hukuman yang berpotensi terhadap mereka, baron, walaupun merupakan ancaman kepada Henry VII, dijaga olehnya dengan baik.

Tidak seperti banyak raja sebelumnya, Henry sangat berminat dalam hal kewangan kerana dia tahu bahawa raja yang kaya adalah raja yang kuat dan raja yang lemah adalah yang lemah. Dia juga tahu bahawa wang akan mengembangkan tenteranya dan semakin besar tenteranya, semakin kuat dia di mata baron. Ini sahaja, dia yakin akan menjadikan mereka setia.

Walaupun dia sangat berhati-hati dengan wang, dia juga menikmati dirinya sendiri. Dia berminat bermain kad. Pada 8 Januari 1492, dia menyisihkan sejumlah besar £ 5 untuk malam perjudian. Kami tahu bahawa dia kehilangan kad bermain £ 40 pada 30 Jun 1492. Dia secara teratur memberi petunjuk kepada mereka yang menghiburkannya - terutama pemuzik - jumlah 33p - tidak banyak mengikut standard kami, tetapi sejumlah wang yang baik untuk seorang penghibur di Tudor. Dia juga sangat berminat bermain Real Tennis.

Untuk mengembangkan hubungan yang lebih baik di luar negeri, dan untuk mengelakkan perang asing yang mahal, dia telah mengatur agar anak sulungnya - Arthur - menikahi seorang puteri Sepanyol yang bernama Catherine of Aragon. Aragon berada di timur laut Sepanyol. Perkahwinan politik seperti itu biasa berlaku di kalangan anak-anak keluarga diraja. Baik Arthur maupun Catherine tidak akan memiliki kesempatan untuk mengatakan tidak pada pernikahan itu.

Perkahwinan itu berlangsung hanya lima bulan ketika Arthur meninggal dunia. Untuk mengekalkan persahabatan dengan Sepanyol, Henry mengatur agar Catherine mengahwini anak keduanya, Henry, raja masa depan Inggeris. Henry VII meninggal dunia sebelum perkahwinan itu berlangsung.

Ketika dia meninggal pada tahun 1509, negara ini pada masa lalu kaya raya dan kedudukan raja baik. Baron pada tahun 1509 telah dijinakkan. Banyak baron percaya bahawa lebih baik bekerjasama dengan raja daripada melawan orang kuat seperti itu.

Henry VIII mewarisi banyak kelebihan dari pemerintahan ayahnya sebagai raja. Pemerintahan keluarga Tudor - 1485 hingga 1603 - terkenal dengan banyak kejadian dan dua raja menonjol (Henry VIII dan Elizabeth I), tetapi 118 tahun Tudor England sangat berterima kasih kepada Henry VII kerana dia mendapat Tudor keluarga menuju permulaan yang stabil dan kuat.


Henry VII

Buku baru mengenai Henry VII adalah peristiwa besar. Kajian panjang lebar raja dan pemerintahannya, oleh S. B. Chrimes, ditulis pada tahun 1972, di dunia historiografi yang sangat berbeza. Pada masa itu, ledakan minat dalam sejarah abad pertengahan masih di awal, dan dekad-dekad setelah 1485 dilihat terutama melalui lensa 'Revolusi Tudor dalam Pemerintahan'. Sejak itu, banyak perkara telah berlaku untuk mengubah pemahaman kita mengenai kehidupan dan masa Henry VII. Abad kelima belas telah menjadi salah satu periode sejarah abad pertengahan yang paling banyak dikaji dan teliti, dan asumsi yang tertanam mengenai kerentanan otoritas Plantagenet telah terhakis pandangan Elton tentang Tudor awal telah banyak dipukul dan dibentuk semula dan abad pertengahan telah menerobos benteng moden moden untuk mengulas kritikal mengenai pencapaian Henry VII. Sementara itu, jika yang pertama dari Tudor tetap menjadi raja yang tidak disukai dan tidak bergaya, dia baru saja dicantumkan pada kesadaran nasional sebagai penjaga silibus peringkat AS (hampir tidak dapat dihindari, mana pun Dewan yang anda pilih). Trend ini telah menghasilkan pengembangan minat yang besar dalam pemerintahan Henry, yang dimulai dengan sungguh-sungguh pada tahun 1990-an. Sejauh ini, ini telah menghasilkan banyak maklumat baru dan banyak perspektif baru, tetapi tidak ada sintesis baru yang besar. Sean Cunningham, yang telah mempelajari pemerintahan selama satu dekade setengah, idealnya ditempatkan untuk menyatukan sesuatu dalam sebuah karya yang dibentuk oleh penyelidikannya yang luas. Bukunya yang dinanti-nantikan tanpa ragu-ragu menggerakkan perkara ke hadapan.

Titik awal Cunningham adalah reputasi bayangan raja, yang dibayang-bayang dalam dua pengertian. Di satu pihak, ini misterius, dan kurang dieksplorasi, kerana Henry VII sering dilihat melalui media impersonal tindakan pentadbiran dan fiskalnya. Di sisi lain, ini tidak sepenuhnya bereputasi, kerana Henry juga dikenang sebagai penderita berwajah keras yang aturannya hampir sama dengan kezaliman sehingga kematiannya membawa perbincangan mengenai Magna Carta dan penangkapan menteri-menteri utamanya. Tujuan Cunningham adalah melihat di luar catatan institusi, baik positif maupun negatif, kepada lelaki itu sendiri.Dia berusaha memahami dan menjelaskan kebijakan otoriter dan pemusatan raja, dan meletakkan langkah kontroversialnya dalam konteks keperibadian dan pengalamannya. Oleh itu, buku ini bergerak cepat ke kisah empat bab mengenai kehidupan dan pemerintahan Henry, sebelum membahas pemerintahan Henry di dunia dengan lebih bertema dalam tujuh bab selanjutnya. Kesimpulan, termasuk sketsa penyelidikan hari ini mengenai pemerintahan, melengkapkan jilid.

Naratif Cunningham bermula dengan kisah awal kehidupan Henry hingga Bosworth, yang mengandungi sedikit kejutan, tetapi khas menjadikannya juara dinasti Lancastrian sejak kematian Henry VI dan anaknya Edward pada Mei 1471. Semasa dia melihat Perampasan Richard III sebagai penentu dalam menciptakan peluang baru untuk Henry, Cunningham juga mencatat ketegangan yang timbul dari dasar sokongan campurannya: persekutuan antara Henry dan jaringan Edwardians yang tidak berpuas hati adalah perkahwinan yang selesa, dan mungkin diancam oleh penambahan dari pendengaran Lancastrian yang kuat dari Oxford ke pesta raja pada akhir 1484. Retakan ini di rombongan Tudor membentuk tema yang berlaku sepanjang naratif berikutnya: Henry, lelaki yang benar-benar tidak ada orang selain ibu dan pamannya yang tahu, adalah disokong oleh pakatan yang tidak selesa dari bekas Lancastria dan Yorkists pra-1483. Dari saat kemenangan hebat di Bosworth memenangi takhta Henry, kumpulan yang tidak stabil ini semakin rumit dengan penambahan bekas Ricardian, kedua-dua pentadbir yang hebat seperti menteri Edward yang tetap memegang jawatan setelah rampasan Richard, dan tuan-tuan dan puan-puan, yang bersekutu dengan raja York yang terakhir kembali agak jauh. Keajaiban kecil, menurut pandangan Cunningham, bahawa raja terbukti sangat rentan terhadap orang York yang bersekongkol pada tahun-tahun mendatang.

Naratif pemerintahan ini disusun dalam tiga bab, dan ini merupakan salah satu pencapaian utama buku ini. Buat pertama kalinya, Henry bersikap pura-pura, hubungannya dengan penguasa asing, dan irama dasar domestik dan reformasi pemerintahan diperlakukan secara panjang lebar, semuanya bersama dan dalam format kronologi. Pembahagian pemerintahan Cunningham menjadi tiga bahagian memang berfungsi dengan baik. Pertama ada tahun-tahun penubuhannya, 1485-9, di mana raja mengatur rezimnya, beroperasi dengan cara tradisional yang luas, bergantung sebisa mungkin pada penyokongnya yang paling dicuba, tetapi menawarkan seperempat kepada siapa saja yang akan bekerja dengannya. Dia bertindak balas secara dinamis terhadap kenaikan besar tahun 1487, dan menunjukkan belas kasihan kepada banyak peserta (bahkan kepada salah satu tokoh utamanya - Lambert Simnel). Menjelang 1489, dia telah menjalin hubungan dengan duke Brittany dan Raja Katolik Sepanyol, dia memiliki seorang isteri York dan seorang putra yang sah, dan dapat membersihkan pemberontakan Yorkshire pada bulan April itu tanpa kesulitan. Tahun-tahun awal raja, adalah kejayaan.

Tetapi gambaran itu akan berubah, dan bab berikutnya Cunningham membahas tahun 1490-an dan kesan kuat dari konspirasi Warbeck terhadap pemerintahan Henry. Konspirasi ini terbukti timbul dari tiga kekuatan utama: reka bentuk John Taylor, bekas hamba duke of Clarence keinginan pengganti pemerintah asing untuk menimbulkan masalah bagi Henry (bermula dengan orang Perancis, yang menanggapi campur tangan raja atas nama Brittany) dan keterasingan bekas orang York, kerana ejen Henry yang lebih dipercayai mula mengembangkan operasi dengan perbelanjaan mereka. Dalam naratif yang menarik, jika agak rumit, Cunningham menunjukkan betapa seriusnya ancaman dari Warbeck, mengingatkan kita bahawa identitinya tidak pasti, dan menunjukkan bahawa hanya cuaca buruk yang menghalang pendaratan yang besar di East Anglia pada musim panas 1495. Tidak. sehingga akhir tahun 1496, Henry mula yakin dengan keadaannya, dan hanya beberapa bulan kemudian dia menghadapi pemberontakan besar-besaran di Barat Daya sementara pasukan utamanya sedang bersiap di perbatasan Scotland. Sepanjang tahun 1490-an, nampaknya raja mendapat dukungan yang cukup kuat untuk menghadap orang-orang yang mengkhianatinya dan mengurus orang-orang yang goyah sementara pergantungannya pada lingkaran yang menyempit mungkin mengasingkan orang-orang di luar, sepertinya telah memberikannya sokongan dia perlukan. Hanya dengan bertahan hidup, dia muncul dari tahun 1490-an yang sangat kuat, dan ia mengatakan bahawa hanya pada tahun 1499, setelah penangkapan Warbeck, orang Sepanyol akhirnya menyetujui perkahwinan Catherine dengan Pangeran Arthur yang telah lama dirancang, masa depan rezim Henry tampak aman dengan cara yang tidak pernah berlaku sebelumnya.

Namun, sebenarnya, 1499 membuktikan fajar palsu, seperti yang ditunjukkan oleh bab naratif terakhir. Antara tahun 1499 dan 1504, Henry mengalami satu lagi bencana yang mendorongnya ke arah politik dan fiskal yang lebih terdesak, dan membuatnya kelihatan lebih rentan daripada sebelumnya. Menjelang musim bunga tahun 1503, dua dari tiga puteranya dan isterinya telah mati, dia sendiri telah mula menunjukkan tanda-tanda sakit, dan telinga Suffolk yang baru memberontak telah melarikan diri dengan selamat di istana Kaisar. Tinggal tahun pemerintahan memang terasa tegang, ketika raja mengumpulkan sejumlah besar uang untuk membeli Maximilian, dan kewibawaan moral pemerintahannya berkurang. Keberuntungan membawa Suffolk ke tangannya pada tahun 1506, tetapi adik-beradik earl, juga penuntut York, tetap berada di luar negeri, dan penyakit raja yang semakin meningkat itu bermaksud diplomasi kurang diurus dengan baik dan ejen kerajaan kurang diawasi. Situasi di London mencapai titik didih pada tahun 1509, ketika kematian Henry, dan penggantian pewaris mudanya, akhirnya membawa kelegaan. Dalam serangkaian gerakan, yang mungkin dikatakan sedikit oleh Cunningham, Henry VIII dan penasihatnya melepaskan tekanan yang telah meningkat selama dekade sebelumnya sambil menjaga jaringan kerajaan dan pencapaian penting lain dari pemerintahan Henry VII.

Buku yang selebihnya, sedikit lebih dari separuh, melihat peraturan Henry di dunia. Bab panjang meneliti ideologi, praktik, dan kerangka pemerintahan kerajaan. Bab-bab berikutnya membincangkan pelbagai masalah dan masalah: struktur kekuatan wilayah Inggeris yang diraja oleh jaringan kerajaan memberi tumpuan kepada mahkamah dan majlis dasar keselamatan yang mana raja begitu terkenal - ikatan dan pengiktirafan, langkah-langkah menentang mengekalkan hubungan dengan gereja dan bandar London peraturan Wales dan Ireland ekonomi, perdagangan, dan angkatan bersenjata. Bab-bab ini dipenuhi dengan maklumat, sebahagiannya baru dan kebanyakannya berguna. Untuk pengulas ini, sorotan sebenarnya ialah perbincangan politik tempatan di Kent, North West dan East Anglia, yang dilakukan dengan mahir dan sangat meyakinkan: kita tahu terlalu sedikit tentang peraturan daerah di bawah Henry VII, tetapi ini adalah bidang penting, dan bab Cunningham, yang bergantung pada penyelidikannya sendiri, membuat tambahan yang sangat baik untuk apa yang dapat dipelajari dari karya Christine Carpenter, Tony Pollard, Dominic Luckett, dan lain-lain. Menjelang akhir buku ini, logik perlakuan menjadi agak misteri - tidak begitu jelas mengapa gereja, perdagangan, dan London adalah penyusun utama 'The King's Nation', atau mengapa 'Projecting Tudor Influence' menjadi tuan rumah tentera, Wales, dan Ireland-tetapi, secara keseluruhan, babak kedua menambah gambaran politik, pemerintahan, dan masyarakat politik yang cukup komprehensif pada masa pemerintahan.

Sekiranya terdapat tema utama bahagian ini, mungkin - seperti yang dicadangkan oleh Margaret Condon dalam karangan terkenal (1) - peranan penting dewan dan dewan dalam pemerintahan Henry VII. Dalam pandangan Cunningham yang meyakinkan, sekumpulan anggota dewan Henry yang bertubuh kecil memberikannya rangkaian pentadbir berkemahiran tinggi, yang dapat menjana dasar baru dan menguruskan pelaksanaannya tanpa pengawasan kerajaan yang intensif. Keakraban mereka dengan seorang raja yang semakin jauh dari awal tahun 1490-an menjadikan mereka tokoh penting dalam perantaraan kekuasaan kerajaan, yang memungkinkan mereka untuk memperkaya diri mereka sendiri dan mengarahkan urusan semua pihak yang meminta bantuan kerajaan. Gabungan peranan mereka - bukan hanya go-betweens, winks polisi, dan penjaga rekod, tetapi hakim dan pengurus kewangan-memberi mereka penguasaan politik, dan mereka dengan cepat mengembangkan mekanisme baru dan terhubung untuk mengurus wilayah yang lebih luas: keadilan yang cepat dan fleksibel majlis dan peluang penggunaan ikatan untuk menegakkan kepatuhan dan tingkah laku yang baik rangkaian pegawai kerajaan, yang diketahui oleh ahli majlis dan terikat untuk memenuhi peranan mereka dengan cekap, untuk memerintah daerah melalui pelindung berlesen dan pihak berkuasa yang berasal dari hubungan dengan pusat. Kecenderungan menindas struktur ini mengikat para pesertanya bersama hingga akhir pemerintahan, ketika, Cunningham mencadangkan, sekumpulan yang terdiri dari Surrey, Fox, Lovell, dan Warham mula menjauhkan diri dari kegiatan Empson, Dudley, dan Majlis yang dipelajari di Undang-undang itu. Henry telah berjaya membuat struktur kekuatan yang efektif dan rapi-diri yang kekal-tanpa biaya, seperti penolakan berulang orang-orang di bawah dan di luar yang ditunjukkannya, tetapi cukup kuat untuk menang, dan menyediakan landasan negara Tudor.

Sebagai karya sintesis, buku ini mempunyai banyak kekuatan - ia dipelajari, sederhana, dan menghormati karya sejarawan lain: raja yang paling kontroversial ini diperlakukan dengan cara yang sangat tidak kontroversial. Namun, pada waktu yang sama, ia terasa sedikit tidak berbentuk, dan saya tertanya-tanya apakah keinginan penulis untuk mengelakkan hujah adalah sebahagian daripada masalahnya. Cunningham melangkah dengan sangat hati-hati: pertempuran Bosworth mungkin ada di sini, atau mungkin di sana Perkin Warbeck mungkin orang yang disebut dalam pengakuannya, atau dia mungkin orang lain, atau dia mungkin juga Richard of York Henry VII mungkin telah berusaha untuk melemahkan kuasa tuan, atau dia mungkin hanya berusaha untuk menguruskannya dengan lebih baik nasib malangnya mungkin timbul dari penentangan dinasti, atau dari campur tangan asing, atau dari hasil mempertahankan kebijakannya sendiri mungkin merupakan ancaman, atau mungkin sesuatu yang diperlukan raja untuk memelihara raja yang diperintah dengan sekumpulan anggota dewan yang berpikiran sama, tetapi 'sepenuhnya keperibadian Henry VII yang membentuk dan mengarahkan perjalanan pemerintahan' (hlm. 285). Kadang-kadang perdebatan ini tidak menjadi masalah, tetapi, jika demikian, kita mungkin boleh mengatakannya. Lebih sering, keadaan benar-benar rumit-di satu pihak, ini di sisi lain, itu-dan kemudian sintesis kedudukan yang bertentangan akan membantu kita memahami. Untuk mengambil contoh Warbeck, apa yang sebenarnya perlu diketahui oleh pembaca adalah bahawa hampir tidak ada orang sezamannya yang dapat memastikan bahawa dia bukan Richard of York dan, akibatnya, Henry, rejimnya, dan lawannya harus bersikap seolah-olah mereka berurusan dengan putera raja Inggeris yang terakhir yang sepenuhnya efektif dan sah: ini tersirat dalam perlakuan Cunningham, tetapi tidak eksplisit. Begitu juga, akan sangat berguna bagi sejarawan akademik untuk melihat respons yang bernas terhadap kritikan Christine Carpenter terhadap Henry VII, sebagai raja yang memerintah pemerintahan yang masih abad pertengahan yang keperluannya sebagian besar gagal dia fahami (2). Seseorang merasakan bahawa Cunningham tidak setuju dengan pandangan ini, tetapi alangkah baiknya melihat dia membuat kes terhadapnya. Adakah Henry salah menilai struktur-kekuatan wilayahnya? Sekiranya dia melakukannya, mengapa dia melakukannya? Apa hasil dari salah sangka ini, dan berapa banyak yang penting? Apakah dunia ini masih 'abad pertengahan', dalam arti dimaksudkan untuk dikuasai oleh jaringan pemerintahan bangsawan? Cunningham dapat menjawab semua pertanyaan ini, dan ada indikasi pandangannya di seluruh buku ini, tetapi, kerana soalan seperti ini tidak diajukan, atau ditangani secara sistematik, ada kekurangan kejelasan dan kesimpulan tertentu dalam perlakuannya. Sebilangan besar ini, tidak diragukan lagi, adalah disebabkan oleh tuntutan siri di mana buku itu muncul. Kekaburan untuk Routledge Historical Biographies menjanjikan 'biografi yang menarik, boleh dibaca dan boleh dipercayai secara akademik', 'akaun yang boleh diakses [yang] akan menghidupkan tokoh sejarah penting'. Ini sepertinya bermaksud had yang ketat pada nota kaki, yang merupakan kerugian nyata kerana pengetahuan Cunningham yang luas mengenai sumber-sumber dan sejumlah besar bahan segar yang dibentangkannya. Ini juga bermaksud penekanan pada pribadi, karena motivasi dan pengalaman raja harus ditempatkan di tengah-tengah buku ini dan itu mungkin berarti kurang terlibat dengan konteks sejarah dan historiografi pemerintahan Henry, kerana 'pembaca umum' tidak semestinya mendapati ini menarik.

Terdapat dua kritikan lain yang akan saya buat. Yang pertama menyangkut latar belakang pemerintahan Henry VII. Walaupun Cunningham memberikan catatan yang baik tentang peristiwa politik sebelum tahun 1485, sekurang-kurangnya ketika menanggung Henry Tudor, pengendaliannya mengenai konteks yang lebih luas pada abad kelima belas-cara kerja pemerintahan abad pertengahan, dinamika perang saudara, Situasi Eropah, bahkan corak dan peristiwa pemerintahan Edward IV - tidak jelas dan sering dicabar. Cunningham berbicara terlalu mudah tentang 'abad [sebelum 1485] pertengkaran mulia di atas mahkota' (hlm.4), dan bangsawan dalam catatannya umumnya agak mengganggu, bertengkar atas perlindungan kerajaan dan berkelakuan dengan cara yang luar biasa. Walaupun kesan negatif ini dihilangkan oleh pengingat sesekali bahawa 'kuasa mulia mendukung begitu banyak kekuasaan kerajaan' (hlm. 165), dan / atau dengan memperhatikan bahawa bangsawan dapat bergabung bersama untuk mengembalikan ketertiban, ada sedikit pengakuan bahawa -1485 Tertib politik dapat berjalan dengan baik, dan tidak ada penjelasan yang simpatik mengapa ia disusun seperti dulu. Ini sangat disayangkan, kerana justru buta ini di antara sejarawan abad ke-15 dan keenam belas yang mendorong kritikan abad pertengahan terhadap Henry VII pada tahun 1990-an, dan ini tidak sesuai dengan cara para sejarawan yang lain abad kelima belas berfikir tentang pemerintahan (pernyataan Cunningham, hal. 121, bahawa sejarawan hari ini menganggap karya-karya Fortescue sebagai titik permulaan kajian idea-idea politik dan perlembagaan abad pertengahan adalah sangat menyesatkan-keduanya secara historiografi, kerana kebanyakan abad pertengahan menganggap Fortescue sebagai saksi bermasalah, dan secara historis, kerana karya-karyanya jauh dari berkecuali dan ditulis dalam konteks krisis politik yang berpanjangan). Pada pandangan saya, Cunningham tidak cukup memperhatikan mengapa sistem politik hancur pada tahun 1450-an, atau bagaimana ia berkembang pada tahun 1460-an dan 70-an. Yang terakhir ini adalah peninggalan yang mengejutkan, mengingat seberapa sering pemerintahan Edward IV dan Henry VII dibandingkan antara satu sama lain, tetapi juga penting, kerana pemerintahan yang diwarisi Henry telah dibentuk secara signifikan oleh perang saudara yang berulang dan dengan cara-cara di mana rejim berturut-turut telah bertindak balas terhadapnya. Cunningham membuat pelbagai rujukan tentang bagaimana Henry VII membangun pencapaian Edward IV, dan / atau menghindari beberapa kesalahannya, tetapi dia tidak memberikan pertimbangan yang fokus terhadap perubahan pemerintahan kerajaan dan kekuasaan mulia yang terjadi pada zaman Yorkis, dan yang mana membantu menjelaskan bukan sahaja kekuatan dan kelemahan keadaan Henry, tetapi juga penyelesaian yang dia dan menterinya gunakan. Adalah tidak masuk akal untuk memanggil pemerintahan Henry 'peralihan penting antara kekacauan politik Perang Mawar dan monarki Tudor yang teguh dan yakin yang mengikutinya' (hlm. 285) tanpa mempertimbangkan apa itu gangguan politik, dan apa peralihan telah berlaku sebelum Henry memerintah.

Menjelaskan gangguan dan peralihan ini bermaksud terlibat dengan struktur yang mendasari, dan itulah kritikan terakhir saya terhadap buku ini: ia lebih memusatkan perhatian pada keperibadian, motivasi sedar, dan peristiwa daripada corak dan kerangka asas yang membentuknya. Sekali lagi, tidak diragukan lagi, ini adalah konsekuensi dari format biografi, dan-untuk bersikap adil-Cunningham hampir tidak mengendahkan corak sebab dan akibat, dan menulis dengan cerdik mengenai kedua-dua perkara seperti sebab dan akibat dari lingkaran kawan Henry yang semakin sempit, atau dilema mentadbir daerah tanpa mengambil jalan kepada calon tempatan yang tidak boleh dipercayai. Tetapi menurut saya banyak idea ini dapat diambil lebih jauh, dan perhatian yang tidak cukup diberikan kepada faktor struktur. Saya akan memilih tiga daripadanya: interpenetrasi kepulauan, 'British', dan politik Eropah bertentangan dengan pengikisan keyakinan politik oleh ketidakstabilan politik berulang interaksi seluruh perintah politik-elit dan elit bandar serta pemilik tanah yang lebih besar dan lebih rendah- dengan dinamika perang saudara dan dasar yang berkaitan dengan 'monarki baru'.

Seperti yang telah ditunjukkan oleh Cliff Davies (3), perjuangan yang mempengaruhi England pada abad ke-15 adalah, sebahagiannya, hasil dari proses pembuatan negara di negara-negara Eropah Barat-Barat yang tumpang tindih. Walaupun bahagian peta politik sudah pasti kukuh pada 1485, bahagian lain tidak, dan kedudukan Brittany, Ireland, Scotland dan banyak kawasan antara Normandia dan Belanda sangat tidak pasti. Perkembangan mesin negara yang kuat membuat campur tangan di peringkat tertinggi - melalui kaunselor berpencen, pencabar dinasti, perjanjian diplomatik, duta tetap - lebih penting daripada sebelumnya kuasa wilayah para pembesar daerah, yang kadang-kadang seperti negara, bermaksud bahawa ia bukan sahaja raja yang menjadi sebahagian daripada permainan hebat ini. Konteks yang lebih besar ini mesti menjelaskan masalah Henry VII sama seperti perpecahan dinasti tempatan atau kebijakan raja sendiri dan hasilnya: Kildare dan tuan-tuan Anglo-Ireland yang lain, leftenan Calais dan penubuhannya, Lincoln dan de la Poles yang lain, Warwick, Bergavenny, dan pewaris Northumberland dan Buckingham adalah bagian dari politik yang kompleks yang melampaui batas negara, dan kesetiaan dan perhitungan mereka pasti ditempa dengan kanvas yang lebih luas itu. Cunningham jauh dari buta terhadap konteks antarabangsa, secara persepsi menganggap urusan Simnel sebagai 'pencerobohan Ireland', misalnya, dan memperlakukan kebijakan Henry terhadap Wales, Ireland, dan kuasa asing pada beberapa lama, tetapi, pada pandangan saya, dia dapat dilakukan lebih banyak lagi untuk meneroka interaksi kerangka kerja Inggeris, Britain, dan Eropah dan kebolehtelapan sempadan di antara mereka: ada penjelasan mendasar untuk ketidakamanan rejim Henrician di sini, dan itu tidak benar-benar diakui dalam buku ini.

Kesetiaan juga ditentang dari arah lain: kesan pengikisan ketidakstabilan politik selama beberapa dekad (pencapaian Edward IV telah digagalkan oleh kematian awalnya). Cunningham cenderung menganggap bahawa identiti dinasti kuat dan tulus. Dalam pembacaannya, Henry pada dasarnya adalah seorang Lancastrian dan hanya dapat menarik kesetiaan rapuh dari mantan Yorkis, terutama mantan Ricardian ketika alternatif Yorkis muncul-Lincoln / Simnel, Warbeck, Warwick, bahkan Suffolk-orang-orang ini dengan senang hati kembali kepada kesetiaan semula jadi mereka.Saya rasa ini adalah tahap yang terlalu sederhana. Pergaulan dinasti pastinya tidak bermakna, kerana mereka terjalin ke dalam jaringan sosial dan kenangan keluarga, tetapi mereka mesti memenuhi syarat kebiasaan kepatuhan kepada mahkota (dan struktur kekuasaan dan wewenang yang secara umum menjadikan ketaatan itu bijaksana), dengan menjalin hubungan baru, dan dengan mengubah keadaan politik. Batu kosong yang dipersembahkan Henry VII kepada kerajaan barunya pada tahun 1485 adalah aset yang luar biasa, seperti (dengan cara yang lebih terhad) bagi Edward IV yang berusia sembilan belas tahun pada tahun 1461 pengadilan campurannya, dari orang Lancastria lama, bekas Edward , dan pengampunan Ricardians, adalah kekuatan asas yang normal dan berpotensi berkesan. Sekiranya Henry menghadapi pengkhianatan oleh pengganti mantan Yorkis, ini bukan kerana mereka menganggap orang lain adalah raja yang sebenarnya, tetapi kerana mereka lebih cenderung didekati oleh perancang, kerana mereka takut akan ketidakpercayaan Henry, dan / atau kerana mereka menyangka rejimnya mungkin runtuh dan harus mengimbangi bahaya menentang bekas rakan sekerja mereka dengan bahaya mengkhianati tuan mereka yang rentan. Subjek Henry telah hidup selama beberapa dekad di mana kemampuan menyesuaikan diri sangat penting, dan kesetiaan yang sangat berkualiti ini - bukan kesetiaan yang mendalam - yang menjadikan mereka begitu sukar untuk dikendalikan pada tahun 1480-an dan 90-an. Hanya apabila dispensasi baru membuktikan dirinya tidak tergoyahkan, dan generasi baru tumbuh di bawahnya, kesetiaan yang lebih kuat akan berkembang - dan kemudian mereka cenderung untuk fokus pada raja, seperti yang terjadi sebelum perang saudara.

Masalah umum ketiga yang dihadapi oleh rejim Henry terletak pada dialog yang kompleks antara pemerintah dan masyarakat politik dalam apa yang jelas merupakan era perubahan bagi keduanya. Pada separuh kedua abad kelima belas, struktur yang menyokong pemerintahan 'bangsat feodal' telah dirobohkan: keturunan bangsawan dan jaringan bangsawan berkali-kali mengganggu mahkota menjadi lebih mampu menarik dan mengurus kesetiaan lelaki yang diperintahkan oleh perintah kehakiman. Perkembangan ini timbul dan merangsang kebijakan kerajaan, dan kesan umum dari semua perubahan ini adalah untuk meningkatkan kekacauan dan ketidakpastian: bukan hanya kerana dia adalah perampas, tetapi hanya kerana dia menjadi raja pada masa ini, Henry VII tidak dapat dan tidak mau menggunakan kaedah tradisional peraturan tempatan, dan oleh itu harus membayar harga penggunaan dan pengembangan yang bukan tradisional. Sementara itu, sistem percukaian dan perwakilan yang dibuat antara c.1215 dan c.1370 tidak lagi mudah dilaksanakan. Sekali lagi, ini adalah hasil yang rumit dari tindakan kerajaan dan perubahan keadaan sekali lagi, ini mendorong atau memaksa raja menjadi alat yang mengacaukan hubungan fiskal dan politik dengan massa rakyatnya. Dari semua perubahan sosial dan politik yang radikal ini muncullah ketidakpuasan sumur yang tidak hanya terlihat pada kebangkitan popular tahun 1489 dan 1497, tetapi juga dalam politik pemberontakan kelas atas dan inisiatif dasar pemerintah dan pengkritiknya. Henry VII tidak boleh dipuji atau disalahkan kerana perannya dalam proses ini: dia bukan perancang genius orde baru dan juga orang bodoh yang gagal memahami bahawa dia memerintah pemerintahan yang masih abad pertengahan. Sebaliknya, raja dan menterinya-kerana mari kita ingat bahawa ini adalah usaha bersama-adalah lelaki yang hidup dalam masa perubahan diskursif, ideologi, institusi, dan sosial-politik yang cepat dan umum, dan dinamika yang mendasari ini harus memainkan peranan penting dalam menerangkan kejayaan dan kegagalan mereka.

Sebagai kesimpulan, saya berpendapat bahawa analisis yang lebih terkumpul mengenai struktur dan dinamika yang lebih luas mungkin telah meningkatkan nilai buku ini, tetapi pastinya salah untuk memandang rendah kepentingannya. Sean Cunningham telah memberi kita narasi yang luar biasa mengenai pemerintahan Henry VII, dia telah membawa banyak bukti baru untuk menerangkan bukunya yang penuh dengan pandangan dan idea yang memancing pemikiran dan dia mempunyai banyak hal menarik untuk diperkatakan mengenai kawasan, ikatan dan pengiktirafan, dan politik London. Henry VII-nya adalah pencapaian yang besar, dan tambang emas bagi sesiapa sahaja yang berminat pada abad kelima belas dan keenam belas.


Berikut adalah tujuh perkara yang mungkin tidak anda ketahui mengenai raja Tudor pertama:

Orang Wales percaya bahawa dia akan memenuhi ramalan

'Ketika lembu itu datang dari tanah yang jauh untuk bertarung dengan tombak pucatnya yang besar,
Untuk menjadi pendengar lagi di negeri Llewelyn,
Biarkan tombak yang berpecah-belah itu menumpahkan darah orang Saxon di ranting. . .
Ketika musim panas kuning yang panjang datang dan kemenangan datang kepada kita
Dan penyebaran layar Brittany,
Dan ketika panas datang dan ketika demam menyala,
Terdapat bukti bahawa kemenangan akan diberikan kepada kita. . . '

Oleh itu, menyanyikan bard Welsh pada tahun 1485, yang merindukan Henry Tudor untuk kembali ke 'tanah ayahnya' sebagai pahlawan yang telah lama dijanjikan yang akan memenuhi ramalan Myrddin (Merlin) dan membebaskan orang Welsh dari penindas Saxon mereka. Walaupun dia dilahirkan di Pembroke Castle dalam keluarga Welsh Tudor, Henry's Welshness sering dibesar-besarkan, tetapi Henry sendiri menyedari kelebihan politik menggilap citranya sebagai keturunan 'Raja-raja kuno Brytaine dan Princes of Wales' .

Tuntutannya untuk takhta itu lemah

Henry menjadi Raja England kerana mengalahkan Richard III pada Pertempuran Bosworth Field dan mengisytiharkan dirinya sebagai raja. Tuntutannya untuk takhta Inggeris dengan darah lemah.

Henry adalah keponakan raja Lancastrian sebelumnya, Henry VI, tetapi mereka tidak berkaitan dengan garis keturunan Henry V, tetapi oleh perkahwinan kedua Catherine dari Valois dengan Owen Tudor. Catherine dari Valois pernah menjadi permaisuri Ratu England sebagai isteri Henry V, tetapi setelah kematian Henry hubungan sulitnya dengan Owen Tudor, yang mungkin dilantik sebagai penjaga rumah tangga atau almari pakaian Catherine, menyebabkan kelahiran ayah Henry VII, Edmund Tudor, 1 Earl of Richmond. Tidak ada bukti bahawa Owen dan Catherine pernah berkahwin, menjadikan tuntutan Henry VII atas takhta sebagai pewaris yang sah bahkan lebih lemah.

Melalui ibunya, Lady Margaret Beaufort, yang berusia 13 tahun dan tujuh bulan mengandung Henry ketika suaminya, Edmund Tudor, meninggal, Henry juga keturunan Edward III. The Beauforts berasal dari John of Gaunt, anak Edward III dan pengasas House of Lancaster, dan perkahwinan ketiganya dengan perempuan simpanannya yang lama, Katherine Swynford. Sebenarnya Beauforts dilahirkan di luar nikah, dan kemudian disahkan oleh Richard II dan Gereja tetapi dilarang mewarisi takhta.

Pada akhirnya, Henry memahami pentingnya pewaris yang sah.

Dia menggunakan bendera Welsh seperti yang kita kenal sekarang untuk pertama kalinya

Henry menerbangkan naga merah Cadwaladr semasa menyerang Inggeris, menggunakan keturunan Welshnya untuk mengumpulkan sokongan dan mendapat jalan selamat melalui Wales dalam perjalanannya untuk bertemu Richard III di Bosworth. Naga sebelumnya telah digunakan oleh Owain Glyndŵr semasa pemberontakannya melawan mahkota Inggeris, dan Henry berkaitan dengan Glyndŵr: nenek moyangnya, Marged ferch Tomas, adalah saudara perempuan ibu Glyndŵr, Elen ferch Tomas.

Setelah Bosworth Henry membawa standard naga merah di negeri itu ke Katedral St Paul. Kemudian, warna Tudor berwarna hijau dan putih, masih ada hingga hari ini, ditambahkan pada bendera.

Perkahwinannya sungguh bahagia

Tidak seperti pewarisnya yang terkenal, Henry VIII, Henry VII hanya mempunyai satu perkahwinan yang berkembang menjadi perkahwinan cinta sejati. Elizabeth of York adalah permaisuri Ratu yang ideal untuk Henry, bergabung dengan House of Lancaster dan York dan memastikan mana-mana waris mereka secara langsung, sah dari keturunan Plantagenet.

Sayangnya kita tidak banyak mengetahui tentang Elizabeth of York berbanding dengan permaisuri Tudor yang lain - kita tidak akan pernah tahu bagaimana perasaannya mengahwini lelaki yang mengalahkan pamannya sendiri dalam pertempuran, atau bagaimana perasaannya ketika Perkin Warbeck dan Lambert Simnel mengaku sebagai saudara kandungnya yang hilang - tetapi tidak ada catatan Henry pernah mengambil perempuan simpanan, dan keduanya mempunyai tujuh anak sepanjang 17 tahun perkahwinan mereka. Ketika Elizabeth meninggal pada tahun 1503, Henry, yang biasanya menahan diri untuk tidak menunjukkan emosi kerana takut kelihatan lemah, tidak dapat ditoleransi dan menolak untuk membiarkan orang lain kecuali ibunya yang berada di dekatnya.

Dia bukan raja yang lapar perang

Walaupun memenangi mahkota di medan perang, Henry adalah raja yang bijak dan merancang dan bukannya merotan. Sepanjang hidupnya adalah pendidikan dalam politik dan memahami perbezaan di sebalik apa yang orang katakan dan apa yang mereka maksudkan. Setelah memulakan dinasti baru dan mengetahui asasnya yang lemah, tujuan Henry ditetapkan untuk membentuk pakatan yang menguntungkan dengan rumah-rumah kerajaan Eropah yang lain, mengatur perkahwinan Pangeran Arthur dengan Catherine of Aragon dan menjalin persekutuan dengan utara ketika dia menikahi puterinya, Margaret Tudor, kepada James IV dari Scotland.

Dia sebahagiannya harus disalahkan atas kezaliman Henry VIII

Henry VII dikenang sebagai raja yang serius dan sengsara yang paranoid tentang kelangsungan dinasti Tudor, terutama ketika putera dan pewaris pertamanya, Pangeran Arthur, meninggal pada tahun 1502 pada usia 15 tahun. Pewarisnya yang masih ada, Henry VIII masa depan, kemudian terus diawasi oleh Henry sendiri atau Margaret Beaufort. Oleh itu, tidak hairanlah bahawa ketika Henry VII meninggal pada bulan April 1509 dan Henry VIII naik takhta ketika berusia 18 tahun yang berwajah segar bahawa dia menghabiskan tahun-tahun awalnya membuang semua kekangan dengan niat untuk menikmati dirinya menggunakan ayahnya wang.

Malangnya, Henry tidak pernah berkembang dari pemikirannya untuk membuat kemarahan ketika dia tidak mendapat apa yang dia mahukan. Tidak seperti saudaranya, yang Henry VII telah sekolahi dalam cara menjalankan sebuah kerajaan, Henry VIII telah dibesarkan dengan saudara-saudaranya di bawah jagaan Elizabeth of York - sebenarnya ada cukup persamaan antara tulisan tangan mereka untuk menunjukkan bahawa Elizabeth mengajar Henry untuk menulis sendiri - dan telah menjadi pusat perhatian di sana. Dia berusia 11 tahun ketika ibunya meninggal sembilan hari setelah melahirkan anak terakhirnya, seorang anak perempuan bernama Katherine, dalam usaha untuk menyediakan pewaris lelaki lain. Bukan sahaja Elizabeth mungkin contoh terakhir dari ratu abad pertengahan, seorang wanita yang tidak akan dapat menanggung enam isteri Henry VIII, tetapi kematiannya dan paranoia Henry VII kerana tidak mempunyai pewaris lelaki akan mengagumkan pentingnya pewaris lelaki. pada dirinya dari usia yang sangat muda.

Henry bahkan meniru tingkah laku keibubapaan ayahnya sendiri ketika Jane Seymour akhirnya memberikannya seorang anak lelaki pada tahun 1537, Edward VI masa depan, yang dibodohi dan akhirnya tumbuh menjadi anak yang sakit, seperti Putera Arthur sebelum dia, meninggal pada usia 15 tahun .

Tempat tidur perkahwinannya ditemui semula pada tahun 2010

Pada tahun 2010 'tempat tidur pertama' Henry VII ditemui secara kebetulan di tempat letak kereta sebuah hotel di Chester, setelah dibongkar dan dibuang. Walaupun asal-usul tempat tidur masih menjadi masalah perbahasan akademik, dendrokronologi mengesahkan bahawa kayu itu dipotong di Jerman pada akhir abad ke-15. Dengan papan kepala yang menggambarkan Henry VII dan Elizabeth of York sebagai Adam dan Hawa, yang melambangkan harapan mereka untuk menjadi pewaris, ada bukti yang menunjukkan bahawa ia diciptakan pada masa perkahwinan mereka pada 18 Januari 1486. ​​Jika inilah tempat tidur Pangeran Arthur dan Henry VIII dikandung, nilainya dapat sebanyak £ 20 juta.


Memotret Koboi Rendah, Raja Pahlawan dan Royalti Mesir Purba

Matt Loughrey adalah seniman grafik berusia 41 tahun yang tinggal di Ireland yang mengendalikan studio kreatif dan laman web mycolorfulpast.com, yang mengatakan ia "menjembatani jurang antara sejarah dan seni" menggunakan teknologi penyuntingan digital untuk mencipta semula tokoh-tokoh sejarah.

Tahap pemulihan kepada topeng kematian Raja Henry VII. (Dengan hormat Matt Loughrey / Masa Lalu Berwarna-warni Saya )

Dalam temu ramah eksklusif dengan Asal Kuno, Matt mengatakan pada tahun 2014 dia mulai melihat bagaimana "menggunakan kembali fotografi sejarah menggunakan pewarnaan, dan dia mulai memprogram dan membiasakan dirinya dengan teknik baru. Matt mengatakan halangan utama adalah mencari "realisme dan relatabilitasnya", namun, setelah lima tahun, karyanya menarik perhatian seorang penulis di National Geographic dan My Colorful Past menjadi kenyataan dengan koleksi yang kini ditampilkan di sekolah-sekolah Amerika, serta di muzium dan perpustakaan di seluruh dunia.

Antara rekreasi artis adalah gergasi bersejarah seperti Mary Queen of Scots, Billy the Kid dan Jessie James, tetapi dalam koleksi spektakuler itu terdapat patung Raja Henry VII dari England, yang kelihatan hampir seperti maharaja Rom dengan hidung Rom yang memanjang, miring ke atas , mungkin 'mengatasi' rakyat Inggeris. Dan setelah mencipta kembali wajah Raja Henry VII, seniman merasa cukup yakin untuk menelusuri lebih jauh dalam masa dan memberi perhatian pada wajah mumia kerajaan Mesir.

Kiri: Pemulihan dan kerja warna sedang berlangsung untuk wajah firaun Menmaatre Seti I. yang berusia 3,307 tahun yang mumi: Kanan: Hampir menghidupkan wajah Tutahkhamun yang berusia 3,345 tahun. (Dengan hormat Matt Loughrey / Masa Lalu Berwarna-warni Saya )

Dalam dunia rekreasi sejarah profesional terdapat puak pakar, yang biasanya cemburu dengan artis seperti Matt, yang mungkin berpendapat bahawa pewarnaan wajah dan corak rambut semuanya subjektif, dan mungkin Raja Henry VII mempunyai misai atau janggut. Walau bagaimanapun, Matt memiliki semua ini dan proses menerapkan pewarnaan kulit, gaya rambut atau rambut wajah yang berbeza hanyalah menekan butang kerana semuanya dibina di atas lapisan individu, yang dapat dihidupkan atau dimatikan berdasarkan permintaan.

Artis Matt Loughrey pembinaan semula patung Raja Henry VII dari England. Topeng kematian & nyawa memerlukan kulit yang jernih agar lapisan lilin terbentuk. (Dengan hormat Matt Loughrey / Masa Lalu Berwarna-warni Saya )


Kematian Henry VII

Raja Henry VII mangkat pada 21 April 1509 di Istana Richmond. Dia tidak sihat sejak musim bunga tahun 1507 ketika dikhuatiri akan mati kerana jangkitan tekak yang teruk. Sebenarnya dia telah jatuh sakit sejurus selepas kematian Pangeran Arthur pada tahun 1502 pada ketika itu pasti ada keprihatinan yang nyata terhadap kestabilan penggantian Tudor tetapi dia bertahan cukup lama sehingga putranya yang masih hidup mencapai kematangan. Pada tahun 1508 Starkey menyatakan bahawa Henry VII menderita demam reumatik akut diikuti oleh "kehilangan selera makan dan serangan depresi". Dia sakit lagi pada awal tahun 1509. Diduga menderita tuberkulosis. Gambaran pengebumiannya yang dibuat dari topeng kematiannya menunjukkan seorang lelaki yang sudah tua kerana sakit dan beban pemerintahannya, belum lagi semua tipu daya dan pemberontakan Yorkis itu.

Pada 20 April, Henry VII memanggil pengakuannya untuk melaksanakan upacara terakhir. Dia meninggal pada 21 April dikelilingi oleh para ulama termasuk pengakuannya Richard Fox, Uskup Winchester, para pengantar dan anggota keluarganya serta tiga doktor yang dapat dikenali oleh botol air kencing yang mereka pegang.

Berita mengenai kematian Henry tetap menjadi rahsia hingga 23 April ketika Henry yang berusia tujuh belas tahun diisytiharkan sebagai Raja Henry VIII. Sebab kerahsiaan itu adalah untuk memastikan peralihan pemerintahan yang lancar. Semasa dua saudara de la Pole berada di Menara yang lain, Richard, berada di luar negara untuk merancang plot Yorkis. Terdapat juga Edward Stafford, Duke of Buckingham dan kemungkinan penggugat mahkota.

Seperti yang dikatakan oleh Hutchinson, selama empat puluh empat jam ada banyak aktiviti mulai dari memanggil anggota dewan yang kemudian mulai membuang format yang akan diambil oleh pemerintah untuk bermain memburu harta raja lama. £ 180,000 dijamin dan dipertanggungjawabkan. Raja yang mengambil takhta dan menemui perbendaharaan kosong telah menjadi raja yang sangat kaya: tidak popular tetapi kaya. Mungkin tidak menghairankan bahawa salah satu perkara pertama yang dilakukan oleh Henry VIII adalah dengan meminta Henry VII & # 8217s pemungut cukai Empson dan Dudley mengetahui pengkhianatan yang membina dan dilaksanakan.

Mengenai format pemerintahan Henry VIII, dia berumur tujuh belas tahun. Dia akan berumur ketika dia berusia lapan belas tahun pada bulan Jun. Raja abad pertengahan sebelumnya memerintah dari usia yang lebih muda tetapi zaman telah berubah. Margaret Beaufort, penasihat tidak rasmi dan tetap anaknya, adalah ketua pelaksana kehendak Henry VII. Dia juga merupakan anggota keluarga tertua di kerajaan. Sekiranya anda pilih-pilih, anda juga boleh berpendapat bahawa kerana Inggeris tidak mempunyai undang-undang salik yang melarang wanita dari mahkota, maka dia bukan anaknya yang sepatutnya dinobatkan sebagai yang pertama. Sekarang, dia mulai menasihati cucunya tentang siapa ahli majlisnya. Nampaknya Henry VIII mengambil nasihat neneknya. Margaret meninggal sehari selepas Henry berumur.

Sementara menteri Henry VII masih muncul untuk berbual dengan tuan lama mereka, pengawal masih berdiri di pintu biliknya (dengan alasan yang agak jelas), sangkakala ditiup dan makanan terasa untuk raja yang telah memenuhi syarat untuk memiliki makanannya diperiksa untuk racun. Bagi semua penonton santai, ia adalah perkhidmatan seperti biasa. Setiap kali raja baru muncul, dia masih disebut sebagai Pangeran Henry. Perniagaan rasmi dijalankan atas nama Henry VII.

Walau bagaimanapun, seseorang di suatu tempat pasti kelihatan lebih gementar daripada biasa kerana duta besar Sepanyol tentu mempunyai idea bahawa ada sesuatu yang sedang berlaku dan dia ingin tahu apa maknanya bagi Katherine dari Aragon yang menjalani kehidupan separuh aneh sebagai seorang puteri tanpa wang sementara ayah dan bapa mertuanya berdebat mengenai kewangan dan perkahwinan. Di London pedagang yang panik dilihat keluar-masuk tetapi ketika semua dikatakan dan dilakukan ada pertukaran raja yang lancar - pertama kali peralihan damai telah berlaku sejak Perang Mawar bermula. Menjadi agak sewenang-wenangnya, sejak Mei 1455 (bertarikh Pertempuran Pertama St Albans).

Lukisan pada permulaan catatan ini dibuat oleh Sir Thomas Wriothesley untuk buku pengebumiannya. Ia diadakan oleh Perpustakaan Britain. Klik dua kali pada gambar untuk membuka tetingkap baru dengan lebih banyak maklumat mengenai orang dalam gambar dan mengenai Sir Thomas.

Hutchinson, Robert (2012) Young Henry: Kebangkitan Henry VIII. London: Weidenfeld dan Nicolson

Norton, Elizabeth. (2011) Margaret Beaufort: Ibu Dinasti Tudor. Stroud: Penerbitan Amberley

Starkey, David. (2009) Henry: Putera berbudi pekerti. London: Harper Press



Pendedahan Iklan - Untuk menolong memenuhi kos, kami menyiarkan iklan di seluruh laman web kami, termasuk pautan afiliasi ke peruncit pihak ketiga. Sebilangan kecil sebarang pembelian dari laman web ini secara langsung menuju ke pembiayaan dan menyokong Garis Masa Sepenuhnya.


Tonton videonya: Henry VII: The Winter King (Julai 2022).


Komen:

  1. Baruch

    Topik yang ingin tahu

  2. Donal

    You realize, in told...

  3. Kyrksen

    wonderfully, very helpful thought



Tulis mesej