Podcast Sejarah

Raja mana ini?

Raja mana ini?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya percaya dia adalah raja Perancis yang memerintah sebelum Zaman Renaissance, tetapi saya mungkin salah.

Kisahnya seperti ini:

Seorang pengadilan yang berpengetahuan melaporkan kepada raja bahwa ada di kerajaannya seorang lelaki yang dapat memberitahu masa depan: tidak cukup oracle, atau penyihir: hanya seorang yang bertakwa kepada Tuhan yang memiliki karunia istimewa ini dan yang terkenalnya semakin bertambah.

Raja menuntut agar pelihat itu dibawa kepadanya.

Tidak lama sebelum lelaki itu tiba di istana, Raja mengumpulkan pengawalnya dan menyuruh mereka menunggu di luar ruang di mana wawancara itu akan berlangsung dan, setelah keluar dari pelihat, ambil dan potong tekaknya.

Ketika pengawal berdiri menunggu di luar, pelihat memasuki bilik. Setelah bertukar salam sebentar, Raja bertanya:

"Bilakah saya akan mati?"

Pelihat itu adalah seorang yang berwawasan. Dia dengan cepat menyedari apa yang harus diikuti dan, setelah beberapa renungan, menjawab:

"Minggu selepas kematian saya, Paduka."

Setelah menyusun dirinya dengan sebaik mungkin, Raja mengucapkan terima kasih kepada pelihat itu. Ketika pelihat itu dalam perjalanan keluar, Raja mengikutinya dengan erat, dan, saat pintu terbuka, memberi isyarat putus asa kepada pengawal dari belakang punggung pelihat bahawa mereka harus menahannya. Pengawal mendapat perhatian, dan berjaya.

Siapa raja ini, dan siapa pelihatnya? Ada idea?


Anekdot ini berasal dari novel Walter Scott, Quentin Durward. Rajanya ialah Louis XI. Lelaki yang meramalkan masa depan adalah Martius (Marti) Galeotti, ahli astrologi Itali. Pengawal yang seharusnya membunuhnya di pintu keluar kamar raja adalah Oliver, tukang gunting rambut dan pelayan Louis.

Saya fikir Scott membuatnya. Tetapi mungkin dia membaca ini adalah beberapa sumber sejarah. Martius Galeotti (1442-1494) adalah orang yang sebenar (lihat Wikipedia), begitu juga Oliver dan Louis XI.


Raja (syarikat)

King.com Terhad, berdagang sebagai Raja dan juga dikenali sebagai Hiburan Digital King, adalah pembangun permainan video yang berpusat di St. Julian's, Malta yang pakar dalam permainan sosial. King mendapat kemasyhuran setelah melepaskan gelaran merentas platform Candy Crush Saga pada tahun 2012, dianggap sebagai salah satu permainan yang paling berjaya dari segi kewangan menggunakan model freemium. King diakuisisi oleh Activision Blizzard pada Februari 2016 dengan harga AS $ 5.9 bilion, dan beroperasi sebagai entiti sendiri dalam syarikat tersebut. King dipimpin oleh Riccardo Zacconi, yang telah berkhidmat sebagai ketua pegawai eksekutif sejak penubuhan syarikat itu pada tahun 2003. [1] Gerhard Florin mengambil alih peranan Melvyn Morris sebagai ketua pada November 2014. Sehingga 2017, King mempekerjakan 2,000 orang . [2]


Latar belakang

Pemerintahan Ratu Elizabeth I (1558-1603) berjaya mengenakan keseragaman yang tinggi pada Gereja England. Protestantisme dikembalikan sebagai agama rasmi Inggeris setelah pemerintahan Mary I yang pendek (1553–58), yang telah berusaha untuk mengembalikan agama Katolik Roma di negara ini. Pada tahun 1604, tidak lama setelah penobatan James sebagai raja Inggeris, sebuah persidangan ahli gereja meminta agar Bible Inggeris disemak semula kerana terjemahan yang ada "adalah korup dan tidak dapat dipertanggungjawabkan terhadap kebenaran yang asli." Alkitab Besar yang telah disahkan oleh Henry VIII (1538) menikmati populariti, tetapi edisi berturut-turutnya mengandungi beberapa ketidakkonsistenan. The Bishops ’Bible (1568) dianggap baik oleh para paderi tetapi gagal mendapat penerimaan luas atau kebenaran rasmi Elizabeth. Terjemahan bahasa Inggeris yang paling popular adalah Geneva Bible (1557 pertama kali diterbitkan di England pada tahun 1576), yang telah dibuat di Geneva oleh Protestan Inggeris yang hidup dalam pengasingan semasa penganiayaan Mary. Tidak pernah diberi kuasa oleh mahkota, ia sangat popular di kalangan orang Puritan tetapi tidak di kalangan para paderi yang lebih konservatif.


Raja (n.)

penguncian Bahasa Inggeris Lama yang cyning & quotking, penguasa & quot (juga digunakan sebagai tajuk), dari Proto-Germanic * kuningaz (sumber juga koning Belanda, konung Norse Lama, kong Denmark, Old Saxon dan Old High German kuning, künic Jerman Tengah Tinggi , König Jerman).

Ini adalah asal tidak pasti. Ia mungkin berkaitan dengan bahasa Inggeris Kuno yang cynn & quotfamily, race & quot (lihat saudara), menjadikan raja pada asalnya sebagai & quot; pemimpin rakyat & quot; Atau mungkin ia berasal dari perkataan Jermanik prasejarah yang bererti & quot; kelahiran, & quot; menjadikan raja secara etimologi & quotone yang berasal dari kelahiran mulia & quot (atau & quot; keturunan dari keturunan ilahi & quot). Implikasi sosiologi dan ideologi menjadikan ini sebagai topik perbahasan yang banyak. & quot; Hubungan taksara raja dengan kerabat tidak dapat ditentukan, tetapi hubungan etimologi sukar diragukan & quot [Kamus Abad].

Umum Jermanik, tetapi tidak dibuktikan dalam bahasa Gothic, di mana þiudans (berkomunikasi dengan Old English þeoden & quotchief dari suku, penguasa, putera, raja & quot) digunakan. Kuning Finlandia & quotking, & quot Old Church Slavonic kunegu & quotprince & quot (Russian knyaz, Bohemian knez), kunigas Lithuania & quotclergyman & quot adalah bentuk perkataan ini yang diambil dari Germanic. Makna & quotone yang mempunyai kelebihan dalam bidang atau kelas tertentu & quot adalah dari akhir 14c.

Dalam Bahasa Inggeris Lama, digunakan untuk ketua suku atau klan Anglian dan Saxon, ketua negara yang mereka bina, dan ketua Inggeris dan Denmark yang mereka perjuangkan. Perkataan itu memperoleh kualiti yang lebih hebat dengan munculnya negara bangsa Eropah, tetapi kemudian diterapkan pada kepala suku di Afrika, Asia, Amerika Utara. Bahagian catur dipanggil dari c. 1400 kad permainan dari tahun 1560-an penggunaan dalam kotak-kotak / draf pertama kali direkodkan pada tahun 1820. Tiga Raja bagi Orang-orang Bijaksana Alkitab adalah dari c. 1200.


Kehidupan awal

Henry adalah putra sulung Henry, yang merupakan pendengar Derby (selepas itu Henry IV), oleh Mary de Bohun. Pada pengasingan ayahnya pada tahun 1398, Richard II mengambil anak lelaki itu dengan tuduhannya sendiri, memperlakukannya dengan baik, dan memerankannya pada tahun 1399. Paman Henry, Henry Beaufort, uskup Winchester, tampaknya bertanggung jawab atas latihannya, dan, walaupun awal memasuki kehidupan awam, dia terpelajar dengan baik pada zamannya. Dia dibesarkan dengan gemar muzik dan membaca dan menjadi raja Inggeris pertama yang dapat membaca dan menulis dengan mudah dalam bahasa vernakular. Pada 15 Oktober 1399, setelah ayahnya menjadi raja, Henry diciptakan sebagai ketua Chester, duke of Cornwall, dan putera Wales, dan tidak lama kemudian, duke Aquitaine dan Lancaster. Dari Oktober 1400, pentadbiran Wales dilakukan atas namanya, dan pada tahun 1403 dia mengambil alih komando perang yang sebenarnya melawan pemberontak Welsh, sebuah perjuangan yang menyerap banyak kegelisahannya hingga 1408. Setelah itu dia mulai menuntut suara dalam pemerintahan dan tempat di dewan, bertentangan dengan ayahnya yang sakit dan Thomas Arundel, uskup agung Canterbury. Kisah-kisah pemuda Putera Henry yang ceroboh dan tidak bermaya, diabadikan oleh Shakespeare, dan perubahan mendadak yang menimpanya ketika dia menjadi raja, telah ditelusuri kembali dalam 20 tahun kematiannya dan tidak dapat disangkal sebagai palsu. Ini tidak termasuk menerimanya dalam versi penulis drama Elizabethan yang dibesar-besarkan, yang mana fakta-fakta yang diketahui mengenai tingkah lakunya dalam perang dan dewan memberikan pertentangan umum. Mungkin mereka mewakili tidak lebih dari kegembiraan semula jadi seorang pemuda yang tenaganya mendapati jalan keluar yang tidak mencukupi. Kejadian yang paling terkenal, pertengkarannya dengan ketua hakim, Sir William Gascoigne, adalah penemuan Tudor, yang pertama kali berkaitan pada tahun 1531.

Henry menggantikan ayahnya pada 21 Mac 1413. Pada tahun-tahun awal pemerintahannya, kedudukannya diancam oleh Lollard yang hilang (Januari 1414) dan oleh konspirasi (Juli 1415) Richard of York, telinga Cambridge, dan Henry, Lord Scrope of Masham, memihak kepada Edmund Mortimer, awal bulan Mac. Pada setiap kesempatan Henry diperingatkan dan penentangan ditindas tanpa belas kasihan. Tidak ada kejadian yang mengalihkan perhatiannya dari perhatian utamanya: kebijakannya yang bercita-cita tinggi terhadap Perancis. Tidak puas dengan permintaan kepemilikan Aquitaine dan tanah lain yang diserahkan oleh Perancis pada Perjanjian Calais (1360), dia juga menuntut Normandy, Touraine, dan Maine (bekas pegangan Angevin) dan ke bahagian Perancis yang tidak pernah berada di tangan Inggeris. Walaupun tuntutan seperti itu tidak mungkin disetujui oleh pemerintah Perancis yang terganggu di bawah Raja Charles VI, Henry nampaknya telah meyakinkan dirinya sendiri bahawa tuntutannya adalah adil dan bukan sekadar penutup sinis untuk serangan yang dihitung. Tetapi jika "jalan keadilan" gagal, dia siap untuk beralih ke "jalan kekuatan", dan persiapan berperang telah berjalan jauh sebelum rundingan dengan Charles, yang dimulai pada masa pemerintahan Richard II, akhirnya dihentikan pada bulan Juni 1415.


Martin Luther King Jr.

M artin Luther King, Jr, (15 Januari 1929-4 April 1968) dilahirkan Michael Luther King, Jr., tetapi kemudian namanya ditukar menjadi Martin. Datuknya memulakan tempoh keluarga sebagai pendeta Gereja Baptis Ebenezer di Atlanta, berkhidmat dari tahun 1914 hingga 1931 ayahnya telah berkhidmat sejak itu hingga sekarang, dan dari tahun 1960 hingga kematiannya Martin Luther bertindak sebagai pendeta bersama. Martin Luther bersekolah di sekolah awam yang terpisah di Georgia, lulus dari sekolah menengah pada usia lima belas dan dia mendapat ijazah B. A. pada tahun 1948 dari Morehouse College, sebuah institusi Negro yang terkenal di Atlanta dari mana ayah dan datuknya lulus. Setelah tiga tahun belajar teologi di Seminari Teologi Crozer di Pennsylvania di mana dia terpilih sebagai presiden kelas senior yang berkulit putih, dia dianugerahkan B.D. pada tahun 1951. Dengan persekutuan yang dimenangi di Crozer, dia mendaftar dalam pengajian siswazah di Boston University, menyelesaikan kediamannya untuk doktor falsafah pada tahun 1953 dan menerima ijazah pada tahun 1955. Di Boston dia bertemu dan berkahwin dengan Coretta Scott, seorang wanita muda intelektual dan pencapaian seni. Dua anak lelaki dan dua anak perempuan dilahirkan dalam keluarga.

Pada tahun 1954, Martin Luther King menjadi pastor Gereja Baptis Dexter Avenue di Montgomery, Alabama. Selalu pekerja yang kuat untuk hak-hak sivil bagi anggota kaumnya, King, pada masa ini, adalah anggota jawatankuasa eksekutif Persatuan Nasional untuk Kemajuan Orang Berwarna, organisasi terkemuka seumpamanya di negara ini. Oleh itu, dia bersedia, pada awal Disember 1955, untuk menerima kepemimpinan demonstrasi besar tanpa kekerasan Negro pada masa kontemporari di Amerika Syarikat, boikot bas yang dijelaskan oleh Gunnar Jahn dalam ucapan pembentangannya untuk menghormati pemenang. Boikot berlangsung selama 382 hari. Pada 21 Disember 1956, setelah Mahkamah Agung Amerika Serikat menyatakan tidak berperlembagaan undang-undang yang mengharuskan pemisahan bas, orang-orang Negro dan orang kulit putih menunggang bas sebagai sama. Selama hari-hari boikot, King ditangkap, kediamannya dibom, dia mengalami penderaan peribadi, tetapi pada masa yang sama dia muncul sebagai pemimpin Negro dari peringkat pertama.

Pada tahun 1957 dia terpilih sebagai presiden Southern Christian Leadership Conference, sebuah organisasi yang dibentuk untuk menyediakan kepemimpinan baru untuk gerakan hak-hak sipil yang sedang berkembang. Cita-cita untuk organisasi ini dia ambil dari agama Kristian teknik operasinya dari Gandhi. Dalam tempoh sebelas tahun antara 1957 dan 1968, King menempuh perjalanan lebih dari enam juta batu dan berbicara lebih dari dua puluh lima ratus kali, muncul di mana sahaja terdapat ketidakadilan, protes, dan tindakan dan sementara itu dia menulis lima buku serta banyak artikel. Selama bertahun-tahun, dia memimpin protes besar-besaran di Birmingham, Alabama, yang menarik perhatian seluruh dunia, memberikan apa yang disebutnya sebagai gabungan hati nurani. dan memberi inspirasi kepada & # 8220Letor dari Penjara Birmingham & # 8221, sebuah manifesto revolusi Negro dia merancang perjalanan di Alabama untuk pendaftaran Negro sebagai pemilih yang dia mengarahkan perarakan damai di Washington, DC, sebanyak 250,000 orang yang dia sampaikan alamat, & # 8220l Have a Dream & # 8221, dia berunding dengan Presiden John F. Kennedy dan berkempen untuk Presiden Lyndon B. Johnson dia ditangkap sehingga dua puluh kali dan menyerang sekurang-kurangnya empat kali dia dianugerahkan lima gelaran kehormatan bernama Man of Tahun oleh Masa majalah pada tahun 1963 dan menjadi bukan sahaja pemimpin simbolik orang kulit hitam Amerika tetapi juga tokoh dunia.

Pada usia tiga puluh lima tahun, Martin Luther King, Jr., adalah lelaki termuda yang telah menerima Hadiah Nobel Keamanan. Apabila diberitahu mengenai pemilihannya, dia mengumumkan bahawa dia akan menyerahkan wang hadiah sebanyak $ 54,123 untuk memajukan gerakan hak sivil.

Pada petang 4 April 1968, ketika berdiri di balkoni bilik motelnya di Memphis, Tennessee, di mana dia akan memimpin demonstrasi tunjuk perasaan bersimpati dengan pekerja sampah di bandar itu, dia dibunuh.

Pustaka terpilih

Adams, Russell, Negro Hebat Dahulu dan Sekarang, ms 106-107. Chicago, Afro-Am Publishing Co., 1963.

Bennett, Lerone, Jr., What Manner of Man: Biografi Martin Luther King, Jr. Chicago, Johnson, 1964.

Saya Mempunyai Mimpi: Kisah Martin Luther King dalam Teks dan Gambar. New York, Buku Kehidupan Masa, 1968.

King, Martin Luther, Jr., Langkah Seorang Lelaki. Philadelphia. The Christian Education Press, 1959. Dua alamat kebaktian.

King, Martin Luther, Jr., Kekuatan untuk Menyayangi. New York, Harper & amp Row, 1963. Enam belas khutbah dan satu karangan yang bertajuk & # 8220Penziarah ke Bukan Kekerasan. & # 8221

King, Martin Luther, Jr., Melangkah ke arah Kebebasan: Kisah Montgomery. New York, Harper, 1958.

King, Martin Luther, Jr., Sangkakala Kesadaran. New York, Harper & amp Row, 1968.

King, Martin Luther, Jr., Dari mana Kami Pergi dari sini: Kekacauan atau Komuniti? New York, Harper & amp Row, 1967.

King, Martin Luther, Jr., Kenapa Kita Tidak & # 8217tunggu. New York, Harper & amp Row, 1963.

& # 8220Manakala & # 8221, Masa, 83 (3 Januari 1964) 13-16 25-27.

& # 8220Martin Luther King, Jr. & # 8221, dalam Buku Tahunan Biografi Semasa 1965, ed. oleh Charles Moritz, hlm. 220-223. New York, H.W. Wilson.

Reddick, Lawrence D., Tentera Salib tanpa Kekerasan: Biografi Martin Luther King, Jr. New York, Harper, 1959.

Dari Kuliah Nobel, Damai 1951-1970, Editor Frederick W. Haberman, Elsevier Publishing Company, Amsterdam, 1972

Autobiografi / biografi ini ditulis pada masa penghargaan dan pertama kali diterbitkan dalam siri buku Les Prix Nobel. Ia kemudian diedit dan diterbitkan semula di Kuliah Nobel. Untuk memetik dokumen ini, selalu nyatakan sumbernya seperti gambar di atas.

* Catatan dari Nobelprize.org: Biografi ini menggunakan perkataan & # 8220Negro & # 8221. Walaupun perkataan ini hari ini dianggap tidak sesuai, biografi ini diterbitkan dalam versi asalnya dengan tujuan menjadikannya sebagai dokumen bersejarah.

Hak cipta & salinan The Nobel Foundation 1964

Untuk memetik bahagian ini
Gaya MLA: Martin Luther King Jr. & # 8211 Biografi. NobelPrize.org. Jangkauan Hadiah Nobel AB 2021. Thu. 17 Jun 2021. & lps: //www.nobelprize.org/prizes/peace/1964/king/biographical/>

Ketahui lebih lanjut

Hadiah Nobel 2020

Dua belas pemenang dianugerahkan Hadiah Nobel pada tahun 2020, untuk pencapaian yang telah memberikan manfaat terbesar bagi umat manusia.

Hasil kerja dan penemuan mereka bermula dari pembentukan lubang hitam dan gunting genetik hingga usaha memerangi rasa lapar dan mengembangkan format lelong baru.


Menjadi pemimpin hak sivil

Pada tahun 1954, ketika berusia 25 tahun, Dr. King menjadi pastor Gereja Baptis Dexter Avenue di Montgomery, Alabama. Pada bulan Mac 1955, Claudette Colvin - seorang pelajar sekolah kulit hitam berusia 15 tahun di Montgomery - menolak untuk menyerahkan tempat duduk basnya kepada seorang lelaki kulit putih, yang merupakan pelanggaran undang-undang Jim Crow, undang-undang tempatan di selatan Amerika Syarikat yang menegakkan pemisahan kaum. . Dr. King berada dalam jawatankuasa komuniti Afrika-Amerika Birmingham yang meneliti kes tersebut. Bab tempatan Persatuan Nasional untuk Kemajuan Orang Berwarna (NAACP) sebentar mempertimbangkan menggunakan kes Colvin untuk mencabar undang-undang pemisahan, tetapi memutuskan bahawa kerana dia masih muda — dan telah hamil — kesnya akan menarik banyak perhatian negatif.

Sembilan bulan kemudian pada 1 Disember 1955, kejadian serupa berlaku ketika seorang jahitan bernama Rosa Parks ditangkap kerana enggan melepaskan tempat duduknya dengan bas bandar. Kedua-dua insiden itu menyebabkan boikot bas Montgomery, yang didesak dan dirancang oleh Presiden Bab Alabama NAACP, E.D. Nixon, dan diketuai oleh Dr. King. Boikot berlangsung selama 385 hari.

Peranan Dr. King yang terkenal dan terang-terangan dalam boikot menyebabkan banyak ancaman terhadap nyawanya, dan rumahnya dibakar. Dia ditangkap semasa kempen, yang berakhir dengan keputusan Mahkamah Daerah Amerika Syarikat di Browder lwn Gayle (di mana Colvin adalah penggugat) yang mengakhiri pemisahan kaum di semua bas awam Montgomery. Peranan Dr. King dalam boikot bas mengubahnya menjadi tokoh nasional dan jurucakap gerakan hak sivil yang terkenal.


Tujuan Versi King James

King James bermaksud untuk Versi yang Diberi Kuasa untuk menggantikan terjemahan Geneva yang popular, namun pengaruhnya menyebar.

Dalam pendahuluan edisi pertama, para penterjemah menyatakan bahawa bukan tujuan mereka untuk membuat terjemahan baru tetapi untuk menjadikannya lebih baik. Mereka ingin menjadikan Firman Tuhan semakin dikenali oleh orang-orang. Sebelum KJV, Alkitab tidak tersedia di gereja. Alkitab bercetak besar dan mahal, dan banyak di antara kelas sosial yang lebih tinggi mahu bahasa itu tetap kompleks dan hanya tersedia untuk orang-orang yang berpendidikan dalam masyarakat.


Konteks Sejarah untuk King Lear oleh William Shakespeare

Henry VIII oleh Hans Holbein the Younger, c. 1537-1547 (Wikimedia Commons)

Abad keenam belas dan ketujuh belas adalah masa pergolakan dan pergolakan sosial yang hebat, baik di England dan di Eropah secara keseluruhan. Kira-kira lima puluh tahun sebelum kelahiran Shakespeare, Reformasi telah melanda benua, mencabar amalan dan institusi keagamaan yang lama, dan mengakibatkan terbentuknya beberapa alternatif untuk Gereja Katolik Roma, termasuk Lutheranisme dan Calvinisme. Walaupun gerakan ini awalnya ditentang di Inggris, keputusan Henry VIII untuk menceraikan isteri pertamanya Catherine dari Aragon yang memihak kepada Anne Boleyn pada tahun 1527, dan penolakan paus berikutnya untuk mengizinkannya, menyebabkan perpecahan dari Gereja Roma dan akhirnya penubuhannya dari Gereja Protestan England pada tahun 1536, dengan raja sebagai ketua. Mahkota merampas harta dan kekayaan biara-biara, dan Inggeris dilemparkan ke dalam semacam krisis identiti agama selama beberapa dekad berikutnya, ketika raja-raja berturut-turut memindahkan negara itu berulang-ulang dari Katolik ke Protestan beberapa kali. Setiap pergeseran ini disertai dengan bahaya, penganiayaan, dan kematian.

Setelah kematian puteri Henry, Mary, seorang Katolik yang setia seperti ibunya Catherine, saudara tirinya Elizabeth, seorang Protestan, menjadi ratu pada tahun 1558, penggantian sama sekali tidak dijamin memandangkan implikasi politik hubungan perkahwinan Henry. Elizabeth I, yang terakhir dari raja Tudor, memerintah hingga tahun 1603, memimpin kenaikan luar biasa dalam kekayaan Inggeris. Setelah kekalahan Armada Sepanyol pada tahun 1588, negara tersebut (bersama dengan agama Protestan) telah memantapkan dirinya sebagai kekuatan politik di Eropah, dan memulai proses pengembangan kerajaan. Pada masa yang sama, terdapat banyak bunga dalam sastera, kajian klasik, historiografi, geografi dan falsafah, yang menjadikan era Elizabeth secara praktikal identik dengan Renaissance Inggeris. Segala keraguan - dan mereka sering dinyatakan - mengenai kemampuan raja wanita untuk memerintah secara berkesan, jika tidak ditangguhkan, setidaknya terkena tidak berdasar oleh banyak pencapaian pemerintahannya yang panjang.

Elizabeth, yang dikenali sebagai Perawan Ratu, mati tanpa masalah, setelah menghabiskan masa pemerintahannya dengan mahir bermain pelbagai pengganti dan puak satu sama lain untuk kepentingan politik sambil tetap tidak menikah sepanjang masa — di tempat kematiannya pada tahun 1603, dia melantik James VI dari Scotland sebagai penggantinya, dan dia dinobatkan sebagai James I dari England, raja Inggeris pertama dari dinasti Stuart, yang memerintah sehingga kematiannya pada tahun 1625. Era Jacobean menyaksikan negara itu terus muncul sebagai kuasa penjajah dan perdagangan, baik ke arah barat di Ireland dan Amerika Utara, dan ke timur di Asia. Apa yang disebut sebagai 'Zaman Emas' penulisan Renaisans Inggeris berlanjutan — Versi Alkitab King James yang Diizinkan diterbitkan pada tahun 1611, dan James sendiri dikenal sebagai penulis, dan menyusun karya-karya puisi, sihir, dan teori politik dan pemerintahan raja. Dalam teks-teks terakhir, ia menyatakan kepercayaannya pada teori monarki absolut dan hak ketuhanan raja, yang ingin memerintahkan tidak hanya kepatuhan sepenuhnya tetapi juga ketaatan yang lengkap, yang akan menyebabkan kesulitan dalam hubungannya dengan Parlimen. Kesukaran ini akhirnya akan membawa kepada Perang Saudara Inggeris (1642–1651), dan akhirnya pelaksanaan putra dan pewaris James I pada tahun 1649.

Sir Francis Walsingham oleh John de Critz, c. 1585. (Wikimedia Commons) Sebagai penyiar Elizabeth, Walsingham mengungkap beberapa tipu muslihat terhadap kehidupan Elizabeth, termasuk yang menyebabkan kematian sepupunya Mary, Queen of Scots. Perang saudara itu meletus kurang dari tiga puluh tahun setelah kematian Shakespeare menunjukkan sejauh mana England, walaupun terdapat kemajuan dan kemenangan pada zaman Tudor-Stuart, masih merupakan masyarakat yang bermasalah. Walaupun kedua raja itu terkenal dan mengilhami ketaatan rakyatnya, perubahan yang digerakkan oleh Henry VIII terus memberikan kesan yang jauh. Walaupun penyertaan Elizabeth mungkin telah mengesahkan England sebagai sebuah negara Protestan, dekad-dekad berikutnya terus ditandai oleh ketegangan agama, tidak hanya antara Inggeris dan Eropah Katolik, tetapi juga di dalam masyarakat yang kepercayaan dan identiti agama telah menjadi hidup-mati masalah - Umat Katolik dianiaya dan ditoleransi dengan berbagai tahap bergantung pada iklim politik dan kehendak monarki, dan perpecahan dalam Protestantisme Inggeris juga berkembang. Pada masa yang sama, tekanan politik terus berlangsung dari luar dan dalam, dengan kerisauan mengenai pengintipan dan pengembangan asing, dan pengkhianatan dalaman dan permainan kuasa. Struktur sosial dan geografi negara secara keseluruhan disusun kembali, dan kemungkinan kemajuan sosial dibuka, melalui kombinasi faktor, termasuk pembubaran biara dan pemilikan tanah mereka, bersama dengan peningkatan peluang akibat pengembangan perdagangan dan penerokaan, dan kebangkitan London sebagai pusat komersial.

Drama moden awal & amp; ‘Shakespearean tragedi’

Walaupun Shakespeare memang merupakan salah satu penulis kanun Barat yang hebat - dan salah satu yang paling terkenal - penting untuk mengelakkan penggambaran yang tidak kritikal yang menjadikannya sebagai jenis genius sejagat yang hampir mitos, tanpa mempertimbangkan konteks sejarah tertentu bukan sahaja tempoh di mana dia tinggal dan bekerja, tetapi hampir 400 tahun selepas kematiannya. Dia sudah pasti produk zamannya: bukan sahaja dari dunia sastera yang berkembang pesat di England moden awal bersama dengan penulis seperti Edmund Spenser, Mary Sidney Herbert dan John Donne, tetapi juga dunia teater yang bersemangat bersama dengan penulis drama seperti Christopher Marlowe, Ben Jonson, Thomas Heywood dan John Webster. Dunia terakhir ini, walaupun menampilkan penulis dengan aspirasi sastera, jelas terpisah dari dunia sastera: teater adalah usaha komersial yang berusaha untuk menghiburkan sebanyak mungkin orang, dan memberi keuntungan bagi para pesertanya. Transformasi penting dari tradisi teater Inggeris yang kaya menjadi teater komersial pada akhir tahun 1500an berkait rapat dengan transformasi London menjadi pusat komersial, dan ledakan penduduk yang hadir (dari sekitar 50.000 pada tahun 1530 hingga sekitar 225.000 pada tahun 1605) . Shakespeare sangat terlibat dalam dunia teater ini, sebagai penulis drama, sebagai pelakon dan akhirnya sebagai pemegang saham di salah satu syarikat pentas utama pada masa itu, Lord Chamberlain's (kemudian dikenal sebagai Raja).

Sekiranya Shakespeare dianggap sebagai salah seorang penulis terhebat, maka Raja Lear sering dianggap sebagai karya terhebatnya. Bersama dengan permainan seperti Dusun, Julius Caesar, Othello, dan Macbeth, Belajar telah menjadikan penciptanya bukan hanya sebagai salah satu tragedi besar, diukur bersama orang-orang Yunani kuno, tetapi juga sebagai wakil utama tragedi zaman yang hebat, setanding lagi dengan Athens abad kelima. Sekali lagi, pandangan seperti itu perlu dipertimbangkan dengan teliti - bukan untuk mengurangkan kekuatan dan kesenian karya-karya ini untuk mengakui perbezaan mereka baik dari tragedi Athena dan dari konsep kita tentang tragedi kemudian.

Tiga Anak Perempuan Raja Lear oleh Gustav Pope, c. 1875. (Wikimedia Commons) Drama-drama ini tidak dihasilkan bersamaan dengan perayaan keagamaan, dan mereka bersaing satu sama lain hanya sejauh syarikat-syarikat yang mementaskan mereka berusaha untuk memaksimumkan bahagian penonton teater mereka. Teater London moden moden bagaimanapun serupa dengan yang ada di Athens kuno dalam hal hubungan antara penulis drama yang menyusun sebagai sebahagian daripada komuniti dramatis yang wujud baik secara sinkronik dan diakronik. Shakespeare bukan seorang yang genius, menyusun drama secara terpisah, tetapi kedua-duanya dipengaruhi dan dipengaruhi oleh penulis drama lain seperti Kyd, Marlowe, Jonson, Middleton, dan Webster, kadang-kadang bekerja untuk syarikat yang sama, kadang-kadang untuk syarikat pesaing, kadang-kadang bekerjasama di permainan yang sama, amalan biasa pada masa itu.

Dalam lingkungan kaya seperti ini, di mana permintaan untuk hiburan menyebabkan pertunjukan yang semakin meningkat, di mana selera penonton dapat beralih dari satu minggu ke minggu berikutnya, dan di mana syarikat teater harus tetap fleksibel untuk mempertahankan keunggulannya, dramatis genre seperti tragedi atau komedi tidak pernah diperbaiki atau disatukan seperti yang akan mereka jadikan kelak. Pelbagai pengaruh pada tragedi moden awal merangkumi teori dan teks tragis klasik di samping drama abad pertengahan dan falsafah moral, dan segala gagasan tentang tragedi apa yang terdiri daripada genre cukup banyak dipraktikkan dalam praktik di atas panggung, dan bukannya dalam teori.

Raja Lear dalam konteks sejarah

Seperti tajuknya menunjukkan, Raja Lear adalah sandiwara mengenai pemerintahan raja, yang ditulis pada masa ketika monarki sangat penting, dan peranan raja berada dalam pengawasan berterusan dan tertakluk kepada teori yang tidak berkesudahan. James VI & amp I, di takhta ketika Belajar ditulis dan dilaksanakan, dia secara teori menganalisis peranan politik raja sebagai pemerintah mutlak dengan hak ilahi. Pemerintahan Elizabeth I sebelum ini sendiri ditandai dengan upaya terus menerus untuk membenarkan pemerintahannya - baik akibat jantina dan tuntutan keluarga yang tidak selesa untuk takhta — termasuk melalui teori 'dua badan raja', di mana orangnya berada difahami boleh dibahagi antara makhluknya badan semula jadi dan yang abadi politik badan dari pemerintahan raja. Teori-teori ini bukan hanya abstraksi, tetapi memberi kesan yang sangat nyata terhadap kehidupan di Shakespeare's England, dan di awal Eropah moden secara keseluruhan. Pada tahun 1600-an, kedua-dua negara dan benua masih merasakan kesan buruk keputusan Henry VIII untuk berpisah dari gereja Katolik hampir satu abad sebelumnya. Akibat politik, rohani dan sosial yang sangat luas dari peristiwa seperti itu menunjukkan sejauh mana keinginan dan tindakan peribadi raja dapat mempengaruhi nasib dan struktur seluruh negara, nampaknya ingin tahu.

Pada tahun 1590-an, Shakespeare sering memikirkan sifat monarki, dan permainan sejarah pada masa itu dapat dibaca bukan hanya sebagai narasi sejarah yang menampilkan raja, tetapi juga sebagai meditasi pada pemerintahan monarki. Kedua-dua Richard permainan meneroka had dan penyalahgunaan peraturan tersebut dan kemungkinan penggulingannya, Henry IV bermain menangani masalah penggantian, sementara Henry V memberi tumpuan kepada peranan raja sebagai tokoh negara. Dalam Belajar, kita melihat Shakespeare menangani masalah monarki patriarki, di mana raja digambarkan sebagai ketua keluarga dan negara sendiri, pokok pemahaman Jacobean mengenai hubungan antara raja dan negara yang melihat di dalamnya analogi terhadap hubungan antara seorang bapa bapa dan keluarganya. Walaupun Lear mungkin merupakan penguasa status hampir mitos dari Britain kuno, Raja Lear mengartikulasikan tekanan kebimbangan kontemporari mengenai kekuatan raja moden awal.

Ditulis oleh Frederick Bengtsson, Department of English & amp Comparative Literature, Columbia University

Kerja yang dirundingkan:

The Norton Shakespeare, ed. Stephen Greenblatt, Walter Cohen, Jean E. Howard, & amp Katherine Eisaman Maus

Sahabat Oxford kepada Shakespeare, ed. Michael Dobson & amp Stanley Wells


Raja Arthur mungkin diilhami oleh beberapa tokoh sejarah yang berbeza

Mungkin kisah tertulis pertama yang menyebut tokoh yang sekarang kita kenal sebagai Raja Arthur disusun pada abad keenam oleh sami Welsh bernama Gildas, dalam sebuah karya mengenai penaklukan Rom ke atas Britain dan selepasnya. Dalam akaunnya, seorang pemimpin tentera Rom-Britain bernama Ambrosius Aurelianus memenangi beberapa siri pertempuran melawan orang-orang Saxon yang menyerang, terutamanya di Bukit Badon.

Kira-kira 200 tahun kemudian, Arthur muncul lagi, kali ini dalam karya sejarawan abad kesembilan, Nennius, yang menyusun serangkaian karya yang disebut Sejarah orang Britain. Menurut Nennius, Arthur memperoleh 12 kemenangan mengejutkan ke atas pasukan Saxon, termasuk di Badon. Tetapi semasa dia seorang pemimpin tentera yang mahir, Nennius tidak mengatakan bahawa dia adalah raja. Sejarawan dan ahli arkeologi juga berjuang untuk mengenal pasti lokasi masa kini di mana Arthur dianggap telah berperang, menyebabkan banyak yang percaya bahawa walaupun pada peringkat awal ini banyak kisah Arthur & # x2019 telah mengambil nada mitos & terima kasih sebahagiannya kepada Nennius & # x2019 mendakwa bahawa Arthur secara sendirian membunuh lebih dari 900 orang Saxon di Pertempuran Badon.



Komen:

  1. Tohn

    Bravo, this very good thought has to be precisely on purpose

  2. Vocage

    It agree, this remarkable message

  3. Yayauhqui

    Saya minta maaf, ini bukan apa yang saya perlukan. Ada pilihan lain?

  4. Shazragore

    Theater Accessories come out

  5. Shakasho

    Maksud saya awak tidak betul. Tulis kepada saya dalam PM, kami akan uruskan.

  6. Masida

    Saya rasa awak salah. Saya pasti. Saya boleh mempertahankan kedudukan saya. Email saya di PM, kita akan bincang.



Tulis mesej