Podcast Sejarah

Perang Poland-Muscovite, 1609-1619

Perang Poland-Muscovite, 1609-1619


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perang Poland-Muscovite, 1609-1619

Perang Poland-Muscovite tahun 1609-1619 adalah salah satu akibat dari Masa Masalah Rusia (1604-1613). Pada tahun 1598 Fedor I, anak lelaki Ivan IV (Yang Mengerikan) telah meninggal dunia. Dia adalah anggota terakhir Rurik, atau dinasti Rus yang telah memerintah di beberapa bahagian Rusia sejak abad kesembilan. Fedor diikuti oleh Tsar sebagai Boris Godunov, tetapi di sebalik kemampuan peribadinya, Godunov tidak memiliki kesahihan. Pada tahun 1604 pemerintahannya dicabar oleh Dmitry Palsu pertama, salah satu dari sekumpulan lelaki yang mengaku sebagai anak Fedor, Dmitry, yang sebenarnya telah meninggal pada tahun 1591. Godunov meninggal (1605) sebelum dia dapat mengalahkan Dmitry Palsu, yang secara ringkas memegang Takhta Rusia, sebelum dibunuh pada tahun 1606. Perang Saudara menyusul. Vasilii Shuiskii diisytiharkan sebagai Tsar, tetapi dia tidak popular di Rusia.

Sejumlah penyokong Dmitry adalah orang Poland, dan pembantaian mereka pada tahun 1606 mencetuskan tempoh campur tangan Poland dalam perang saudara. Akhirnya, pada tahun 1609 Sigismund III menjadikan perang rasmi, menuntut takhta Rusia sendiri. Usaha utamanya ditujukan terhadap Smolensk, yang dikepung dari 1609-1611. Kota ini dibela oleh Michael Borisovich Shein, yang kemudiannya akan berusaha untuk merebut kota itu (pengepungan Smolensk, 1632-34).

Campur tangan Poland di Rusia mencetuskan pakatan antara Sweden dan Moscow. Tentera gabungan, di bawah saudara Tsar, Dmitrii Shuiskii, dihantar untuk melegakan pengepungan Smolensk, tetapi pasukan itu kalah teruk dalam pertempuran Klushino (4 Julai 1610). Tiga bulan kemudian, pada 8 Oktober 1610 tentera Poland menduduki Moscow. Tsar Vasilii digulingkan, dan diseret ke Warsawa. Anak lelaki Sigismund, Wladyslaw, sebenarnya ditawarkan takhta Rusia, tetapi dia tidak dapat memanfaatkan peluangnya. Perang di Rusia tidak popular di Poland, dan Sigismund lebih menarik dalam penangkapan Smolensk dan wilayah perbatasan yang berkaitan. Walaupun demikian, pasukan pengawal Poland menduduki Kremlin dari 1610 hingga 1612. Smolensk akhirnya jatuh pada musim panas tahun 1611.

Pada tahun yang sama menyaksikan permulaan pemberontakan anti-Poland di Rusia. Orang Polandia terpaksa menarik diri dari sebagian besar Rusia pada tahun 1612, sementara pasukan pengawal di Kremlin terpaksa menyerah dan kemudian dibantai. Pada tahun 1613 Michael Romanov, putera Patriark Filaret, terpilih sebagai Tsar, dan beberapa kestabilan kembali.

Perikatan Sweden-Rusia kini runtuh dan digantikan oleh Perang Sweden-Rusia yang diperbaharui (1613-1617). Pada tahun 1617 Wladyslaw memanfaatkan perang ini untuk membuat usaha lain untuk mendapatkan apa yang sekarang dilihatnya sebagai takhta "miliknya". Pada tahun 1617-18 dia membuat upaya bertekad untuk menawan Rusia, tetapi Michael berdamai dengan orang Swedia, dan menahan serangan Polandia yang baru.

Kedua-dua pihak kini bersedia untuk gencatan senjata. Pada Januari 1619, Gencatan senjata Deulino menangguhkan permusuhan selama empat belas setengah tahun (gencatan senjata itu akan dipecahkan lebih awal oleh orang Rusia dalam Perang Smolensk pada tahun 1632-34). Orang Rusia terpaksa mengakui pendudukan Poland di Smolensk, Seversk, Chernihiv dan kawasan sekitarnya. Sebagai balasan tahanan Rusia yang ditahan di Warsawa, termasuk Patriark Filaret, dibebaskan.


Pertempuran Klushino

Terdapat beberapa pertempuran lapangan berskala besar dan tegas dalam perang teater Baltik (Orsza, Klushino, Dirschau, Warsaw, Kliszow, dll.), Tetapi mereka tidak memberikan ujian yang jelas mengenai kelebihan taktik garis Mauritsian-ini adalah benar walaupun banyak pertempuran Gustav II Adolf-sebahagian kerana medan sering terlalu rosak untuk memudahkan taktik barisan, pasukan tidak mempunyai latihan untuk menguasai lebih banyak daripada sistem tembakan paling asas, dan kerana komander masih lebih suka mempercayai tindakan kavaleri untuk menentukan keputusan akhir. Di Kirchholm dan di Klushino, tentera berkuda Husarz Poland mengarahkan pasukan musketeer dan pikemen Sweden dan Scots yang jauh lebih besar. Kecuali di pasukan Sweden dan tentera upahan, pike tidak banyak digunakan - janissary, haiduk, dan infanteri strelets kebanyakannya tidak digunakan. Untuk menggantikan perlindungan pike musketeers sering dikerahkan di belakang kubu kubu atau di wagenburg.

Pertempuran Kokenhausen dan Kircholm menggambarkan kesan buruk yang dapat dilakukan oleh serangan Husaria yang tepat pada waktunya dan tepat terhadap musuh yang jauh lebih besar. Kedua-dua pertunangan itu juga menggambarkan keunggulan nyata yang ditanggung oleh pasukan berkuda berat selama ini berbanding pasukan berkuda Barat yang masih dilatih di karacole. Namun, penting untuk dicatat bahawa kemenangan tidak akan dicapai jika bukan karena koordinasi dekat infanteri, artileri, dan berkuda yang diperlukan untuk mewujudkan keadaan yang sempurna agar Husaria menyerang dengan berkesan. Beruntung bagi Husaria, pada awal abad ke-17 tentera Poland bernasib baik kerana dipimpin oleh serangkaian taktik medan perang yang benar-benar cemerlang. Sebenarnya, hanya empat tahun setelah Kircholm pada Pertempuran Klushino pada tahun 1610, Stanislaw Zolkiewski, walaupun kalah lima hingga satu, dengan mahir menggunakan Husaria untuk mengalahkan tentera Muscovite yang berjumlah 30,000 di bawah komando saudara tsar & # 8217s.

Bagi Husaria, peranan penting mereka dalam kemenangan spektakuler seperti Kircholm, Klushino, dan Chocim memantapkan kepentingan mereka sebagai tentera elit tentera Poland. Pertempuran terakhir khususnya, yang menjadikan mereka orang-orang benteng kadang-kadang di samping infanteri, menjadikan mereka reputasi sebagai askar sejagat yang dapat mengisi peranan medan perang ketika diperlukan. Tidak menghairankan, kejayaan dan prestij Husaria, ditambah dengan silsilah mulia mereka dan hakikat bahawa mereka adalah satu-satunya unit Poland (dan Lithuania) semata-mata dalam tentera, segera memupuk budaya dan tradisi rejimen yang sangat berbeza dengan unit lain di Komanwel atau memang di Eropah.

Pengepungan lebih biasa daripada pertempuran di lapangan dan hingga awal abad ke-18 penangkapan kubu kuat musuh dianggap sebagai objektif kempen yang lebih penting daripada menyerang atau memusnahkan tentera musuh. Sehingga pertengahan abad ke-17, ketika beberapa kota pesisir Baltik diubah suai dengan karya jejak italienne, kebanyakan untuk tresses adalah kubu batu dinding tirai lama dan tidak terlalu besar (dengan pengecualian Ivangorod dan Smolensk), atau, seperti di Muscovy dan Lithuania , kubu kayu gaya palisade atau ostrog dengan menara tinggi. Seseorang akan menganggap kedua-dua jenis ini lebih rentan terhadap pengeboman daripada jejak italienne, kecuali bahawa hujan lebat dan pembekuan awal tanah menyukarkan penggalian parit untuk membawa senjata pengepungan cukup dekat ke dinding. Senjata lebih kerap digerakkan dan diposisikan di belakang pergeseran garis gabion daripada melalui pendekatan parit dan di belakang keraguan yang diperkuat. 2 Hujan dan fros juga melengkapkan perlombongan. Kemahiran menembak sebelum pertengahan abad ketujuh belas tampaknya rendah mungkin ada penembak yang baik yang tahu dari pengalaman atau intuisi bagaimana menunjuk sesuatu, tetapi ada sedikit bukti bahawa pengetahuan tentang prinsip-prinsip senjata api ilmiah telah menyebar jauh ke Eropah Timur. Walaupun Muscovites mengikuti praktik Uthmaniyyah untuk memperoleh sejumlah besar senjata gaya bomber (Russ. Stenobitnye pushki, Turk. Balyemez), ini nampaknya tidak berjaya menjamin pengepungan istana dan kubu musuh, sehingga orang Muscov biasanya dipaksa untuk kembali melemparkan tembakan pembakar ke arah tembok benteng untuk memulakan kebakaran di dalam dan kemudian mengambil tembok dengan serangan ribut.

Contoh pengkhianatan yang spektakuler dan tegas oleh tentera upahan yang berpihak pada pertengahan pertempuran berlaku di Klushino pada tahun 1610 ketika Vasilii Shuiskii dikhianati oleh De la Gardie & # 8217s Sweden, yang gajinya tertunggak. Ini membuka jalan ke Moscow ke Kutub.

Pada saat persemakmuran memberi Charles IX alasan untuk mempertanyakan pencerobohannya ke Livonia, segalanya mulai berantakan di perbatasan timur sekali lagi. Ivan the Terrible mungkin merupakan mimpi buruk dalam hidup, tetapi dalam kematian dia adalah bencana, kenyataan bahawa perbatasan panjang Muscovy dengan komanwel berubah menjadi perang yang lain.

Ivan IV, dalam salah satu kesukaannya, didakwa memukul anak sulungnya dengan seorang kakitangan semasa perbalahan sengit, membunuhnya. Apa pun penyebab sebenar kematian Ivan Ivanovitch, ia menjadikan anak lelaki tsar yang hanya satu-satunya pewaris. Fedor I mengambil takhta pada tahun 1584, mengantarkan satu periode kekacauan yang kemudian dikenal sebagai Masa Bermasalah.

Fedor yang sakit terus berlanjut dengan bantuan ketua menterinya, Boris Godunov, yang diisytiharkan sebagai tsar setelah kematian Fedor pada tahun 1598. Tetapi tanpa kesahihan yang tidak dapat ditangguhkan, dan menghadapi keadaan yang telah merosot sejak Perang Livonia, Godunov berjuang menentang penentangan terhadap peraturannya. Ironisnya, ancaman terbesarnya datang dari mayat: serangkaian tiga orang yang berpura-pura mengaku sebagai Dmitry, anak lelaki Ivan the Terrible yang seharusnya meninggal pada tahun 1591, yang merosakkan kestabilan Muscovy.

Ketika Godunov meninggal pada tahun 1605, dia gagal mengalahkan "Dmitry pertama," yang pengikutnya meletakkannya di takhta dan kemudian membunuhnya pada tahun 1606 kerana menikahi seorang Kutub dan mengisi ibukota dengan pengaruh asing yang tidak menyenangkan. Vasilii Shuiskii, seorang boyar, atau bangsawan Rusia, dinaikkan menjadi tsar, urutan perniagaan pertamanya adalah penghancuran tidak kurang dari dua orang Dmitry lain dan pengikut mereka yang bersemangat. Bedlam memerintah di Muscovy.

Dari perspektif Sigismund III, keadaannya sangat halus. Komanwel sudah berperang dengan Sweden. Tetapi masalah di Moscow melanda orang Polandia dan Lithuania yang telah mengabdikan diri kepada satu atau yang lain dari Dmitrys dan yang sekarang, berkat peningkatan kekhawatiran dan xenofobia Rusia, terbunuh dalam kekacauan. Dmitry yang pertama adalah seorang Katolik dan oleh itu dilihat oleh orang-orang Rusia Ortodoks sebagai penyerang yang disokong oleh Poland, sebuah negara yang kebanyakannya Katolik. Perkara di Muscovy mengambil arah sektarian yang jelek.

Didorong oleh ini, serta menandatangani perikatan Rusia-Sweden baru, Sigismund memilih untuk berperang melawan Muscovy pada tahun 1609. Terutama dalam senarai keutamaannya adalah Smolensk, kubu kuat dekat perbatasan Muscovy dengan Lithuania, penaklukan yang akan berlaku Komanwel dalam kedudukan tawar-menawar yang ideal. Dia memulakan operasi pengepungan terhadapnya pada tahun 1609, tahun sebelum penjahatnya Stanislaw Zolkiewski meraih kemenangannya yang luar biasa di Klushino dengan kemungkinan besar. Perkara-perkara penting apabila sekumpulan boyar di Moscow, setelah mengalahkan Vasilii Shuiskii, memilih putra Sigismund Wladyslaw sebagai tsar.

Smolensk, bersama dengan Danzig, bandar terbesar di Poland, adalah salah satu tempat yang paling kuat di Eropah. Antara tahun 1595 dan 1602, orang-orang Rusia telah melakukan pemodenan pertahanan kota, dengan memulakan salah satu projek pembinaan terhebat dalam sejarah Eropah. Hasilnya adalah kubu kuat yang tidak dapat ditempuh oleh Sigismund, dengan 22.000 orang dan tiga puluh senapang berat dalam waktu kurang dari dua tahun.

Tapi tahan, dia membuka semua Muscovy untuk menyerang. Dalam salah satu bab paling terkenal dalam sejarah Rusia, sebuah pasukan pengawal Poles menduduki Moscow hingga tahun 1612. Walaupun mereka akhirnya kelaparan karena diserahkan oleh penduduk yang marah, peristiwa itu berfungsi sebagai tanda perairan perjuangan Poland yang terus-menerus melawan Muscovy.

Pertempuran Klushino, sebahagian dari Perang Muscovite Poland 1609–1619, berfungsi untuk menonjolkan kekuatan taktik Poland-Lithuania. Tetapi sama dramatisnya dengan kemenangan Zolkiewski, tidak banyak yang dapat membantu membentuk peristiwa dengan cara yang menentukan di bahagian dunia di mana perang telah menjadi endemik.

Ini adalah bahagian dunia di mana perang yang berterusan tidak dapat dielakkan. Sebagai permulaan, Komanwel Poland-Lithuania, yang diciptakan untuk memastikan keselamatan warganya di wilayah yang tidak stabil, berada di dekat pusat pertandingan dendam empat arah untuk menguasai dunia Baltik. Lebih-lebih lagi, kerumitan dinasti dan persaingan yang selalu mereka timbulkan mengunci komanwel dalam perebutan kuasa yang tidak memperhatikan perbatasan. Agama, isu yang meradang di Eropah Moden Awal, juga berperanan dalam memicu konflik, kerana Poland Katolik yang didominasi oleh dirinya sendiri dikelilingi oleh kekuatan Ortodoks dan Protestan.

Kemudian terdapat sifat Eropah Timur itu sendiri, sebuah wilayah yang luas dan berpenduduk jarang yang menghilangkan usaha terbaik dari penjajah, memastikan bahawa perang jarang, jika pernah, berakhir dengan tegas. Akhirnya, ada Muscovy — tsar yang paling berbahaya bagi Poland kerana keinginan mereka yang kuat untuk mendapatkan akses ke Baltik dan menguasai perbatasan yang luas dan hampir lancar yang memisahkan kedua-dua negara. Penguasaannya memastikan bahagian atas dunia yang penuh gejolak ini.

Berkuda memainkan peranan penting dalam pertempuran dan berkempen. Orang Polandia memperoleh kemenangan berkuda ke atas pasukan Swedia di Kokenhausen (23 Juni 1601), Reval (Juni 1602), Kirchholm (27 September 1605) dan, atas tentera Rusia-Sweden yang jauh lebih besar, di Klushino (4 Julai 1610), walaupun di Klushino senjata api infanteri dan artileri Poland juga memainkan peranan utama. Di Kirchholm dan Klushino, mobiliti dan kekuatan pasukan berkuda Polandia, yang menyerang dengan ombak dan bergantung pada tuduhan kejutan, membatalkan keunggulan numerik lawannya dan orang Poland dapat menghancurkan pasukan berkuda Sweden sebelum mengaktifkan infanteri mereka. Terkenal setelah pasukan berkuda diusir, infanteri Swedia menderita dengan teruk. Di Kircholm, mereka kehilangan lebih dari 70 peratus kekuatan mereka. Ini adalah peringatan kuat tentang perlunya mengelakkan perkembangan pembangunan ketenteraan Eropah semata-mata dari segi peningkatan kekuatan senjata api infanteri. Begitu juga, pada 8 Julai 1659 di Konotop, pasukan berkuda Rusia dikalahkan dengan hebat oleh pasukan berkuda stepa: Tatar Krimea bersekutu dengan Hetman Vyhovsky dari Ukraine dan Cossack. Orang-orang Rusia kehilangan banyak kerana pengintaian dan pemerintahan umum yang buruk: mereka membiarkan korps utama mereka terpikat ke rawa.

Taktik berkuda Poland mempengaruhi mereka yang lebih jauh ke barat, terima kasih juga kepada komandan seperti Pappenheim yang pernah berkhidmat di Poland. Selain memberikan peringatan tentang penekanan adat pada infanteri, pertempuran ini juga menunjukkan bahawa teknik ketenteraan novel yang dipegang untuk pujian tertentu, hanya bernilai terbatas. Di Klushino, pasukan Sweden sebagian besar terdiri dari tentara bayaran yang biasa dengan konflik di Eropah Barat, sementara salah seorang komandan, Jakob de la Gardie, telah bertugas di bawah pemerintahan Maurice of Nassau.

Kemampuan tentera Poland-Lithuania untuk mengalahkan pasukan barat, ketika Zolkiewski memimpin pasukan kecil dengan jumlah 5,556 hussar, 679 kuda cossack, 290 petyhorcy (setara Lithuania), 200 infanteri dan dua senjata kecil untuk kemenangan di Klushino pada 4 Julai 1610 melawan gabungan tentera Muscovite-Sweden dengan kelebihan berangka yang besar. Żółkiewski membawa pasukan kecilnya dalam perarakan paksa pada waktu malam melalui kawasan berhutan yang sukar untuk tiba sebelum subuh di perkemahan Muscovite-Sweden. The Muscovites, yang dipimpin oleh Vasilii Shuiskii, berjumlah sekitar 30,000 jika banyak pembantu petani termasuk di dalamnya, mungkin 16.000 adalah pasukan berkuda, pasukan berkuda dan penunggang senjata. Orang Sweden, yang dipimpin oleh Christoph Horn dan Jakob de la Gardie, yang telah menghabiskan dua tahun di Belanda mempelajari seni perang dari Maurice of Nassau sendiri, sebahagian besarnya terdiri dari tentera upahan Perancis, Jerman dan Britain, sekitar 5-7.000 orang: semuanya mereka sendiri yang mungkin melebihi Polandia Żółkiewski menikmati kelebihan kejutan, tetapi rancangannya untuk menyerang segera ke dua kubu musuh sebelum mereka terjaga digagalkan. Ketika Kutub keluar dari hutan, mereka harus merundingkan sebuah palisade dan sebuah desa kecil sebelum sampai ke kem musuh. Pada mulanya, ketika orang-orang Żółkiewski menghancurkan jurang di palisade dan membakar desa, orang-orang Muscovites dan Sweden mulai mengerahkan. Pertempuran yang diikuti adalah demonstrasi dramatik mengenai keberkesanan dan daya tahan pasukan berkuda Poland. Żółkiewski mengarahkan serangan pertamanya terhadap kuda Muscovite di sebelah kanannya. Dengan tidak ada kemungkinan serangan serentak, dia mengirim resimen hussar Zborowski, tidak lebih dari 2.000-kuat, dalam serangan langsung terhadap gerombolan kuda Muscovite. Samuel Maskiewicz, yang mengambil bagian, menjelaskan bagaimana:

Musuh yang panik itu ... mulai mengalir keluar dari perkemahan mereka dalam keadaan kacau-bilau ... Jerman pertama kali terbentuk, berdiri di ladang biasa mereka, di tanah yang sempit di tepi palisade. Mereka membuat kami kerosakan, dengan jumlah infanteri mereka yang bersenjatakan pike dan musket. Muscovite, yang tidak mempercayai dirinya sendiri, menempatkan reiters di tengah-tengah pembentukannya, dan mengumpulkan orang-orang biasa, gerombolan yang tak terhitung jumlahnya begitu hebat sehingga sangat menakutkan untuk diperhatikan, mengingat jumlah tentera kita yang kecil.

Beberapa unit dibebankan ke dalam massa kuda Muscovite lapan atau sepuluh kali:

kerana senjata dan perisai kita sudah rosak dan kekuatan kita berkurang dari sekumpulan dan serangan yang kerap terhadap musuh ... kuda kita hampir pengsan di medan perang, kerana kita bertempur dari awal hari musim panas hingga waktu makan malam, sekurang-kurangnya lima jam tanpa rehat - kita hanya boleh mempercayai rahmat Tuhan, keberuntungan dan kekuatan lengan kita.

Hussar terhambat oleh palisade, yang hanya sebagian dirobohkan: jurang hanya cukup besar sehingga sepuluh ekor kuda dapat dilalui dalam jarak dekat sehingga ini mencegah mereka menyerang dalam formasi lanjutan mereka yang biasa dan api infanteri asing yang stabil, dilindungi oleh palisade, menyebabkan korban jiwa. Kuda Muscovite, bagaimanapun, mulai retak. Vasilii Shuiskii meminta de la Gardie untuk menyokongnya dengan pasukan berkuda. Namun, ketika para reiters maju, para hussar memperlihatkan karacole sebagai manuver parade-ground yang tidak berguna:

mereka memberikan kemenangan kepada kami, kerana ketika mereka datang, kami berada dalam keadaan tidak stabil, dan segera, setelah melepaskan karbin mereka, mereka melaju ke belakang dengan cara biasa untuk memuat semula, dan peringkat berikutnya menembak maju. Kami tidak menunggu, tetapi pada masa ini semua telah mengosongkan kepingan mereka, dan melihat bahawa mereka mula menarik diri, kami menuduh mereka hanya dengan pedang kami di tangan mereka, mereka gagal memuat semula, sementara pangkat berikutnya belum melepaskan tembakan, naik ke tumit mereka. Kami menabrak seluruh pasukan Muscovite, masih bersiap-siap dalam pertempuran di pintu masuk kem mereka, menyebabkan mereka terganggu.

Ketika pasukan berkuda Muscovite melarikan diri, Żółkiewski menyalakan pasukan Sweden. Hussarnya, yang sebagian besar tombaknya hancur, tidak berpeluang mengalahkan ‘Jerman’ yang tidak disokong. Akan tetapi, pada saat ini, pasukan kecil infanteri Żółkiewski dan kedua senjata itu, yang telah tersumbat di hutan, tiba untuk menyelamatkan keadaan. Ketika infanteri dan meriam celah di palisade dan menimbulkan korban pada orang asing, Żółkiewski mengirim syarikat Jüdrzej Firlej, yang tombaknya masih utuh, melawan 'seluruh infanteri asing ... berdiri dalam keadaan pertempuran, dilindungi oleh tiang-tiang, di samping mereka kem… Firlej memecahkan infanteri ini, setelah menyerang dengan berani.Kami ... menyokongnya ... setelah mematahkan tombak kami, kami hanya dapat bergabung dengan serangan dengan pedang kami di tangan kami. "Ketika pasukan berkuda asing yang lain dihalau dari lapangan, disertai oleh de la Gardie dan Horn, infanteri berlindung di kem mereka. Ditinggalkan oleh komandan mereka dan oleh Muscovites, individu dan kumpulan mula meluncur ke kutub. Pada saat Horn dan de la Gardie kembali ke medan perang, sudah terlambat mereka terpaksa merundingkan penyerahan yang terhormat. Sebilangan besar tentera upahan asing memasuki perkhidmatan Poland de la Gardie memimpin orang Sweden dan Finland ke Novgorod.

Sejarawan Rusia sering menjelaskan hasil Klushino sebagai hasil pengkhianatan asing. Ini adalah kebodohan dari apa yang berlaku. Akaun Poland dan asing bersetuju bahawa kuda Muscovite yang pertama kali meninggalkan medan perang, dan orang asing yang merasa ditinggalkan. Sekiranya Klushino menunjukkan apa-apa, selain dari kekurangan pasukan berkuda pomest'e, kaedah barat bukanlah ubat mujarab. Tentara bayaran asing telah terlibat dalam Muscovy sejak awal Time of Troubles. De la Gardie telah memerintahkan pasukan Muscovite dalam kaedah barat, terutama taktik pike, dan ada unit Muscovite asli dari arquebusiers gaya barat yang dipasang, yang dikendalikan oleh orang asing, di Klushino. Tetapi jika taktik gaya barat tentu meningkatkan kemampuan pertahanan infanteri Muscovite, mereka tidak akan dapat memenangkan perang. Untuk itu, pasukan berkuda masih menjadi penentu di Eropah timur. Pike dan tembakan sahaja tidak dapat menghasilkan revolusi ketenteraan di timur.


Fakta Memeriksa Projek 1619 dan Pengkritiknya

The New York Times ’ 1619 Projek memasuki fasa penilaian sejarah baru ketika makalah itu menerbitkan kritikan yang memalukan oleh lima sejarawan terkenal era Revolusi Amerika dan Perang Saudara. Kumpulan itu termasuk pengkritik sebelumnya James McPherson, Gordon Wood, Victoria Bynum, dan James Oakes, bersama tanda tangan baru dari Sean Wilentz. Ketua pengarang akhbar itu Jake Silverstein kemudian memberi reaksi dengan bantahan demi pandangan para sejarawan, mempertahankan projek tersebut.

Masing-masing layak untuk dipandang serius, kerana mereka menjadi bagian dari perbahasan yang lebih besar mengenai kebaikan Proyek 1619 sebagai karya sejarah dan penggunaannya yang dimaksudkan dalam kurikulum kelas K-12. Walaupun projek itu sendiri merangkumi sekitar empat abad, memberikan perhatian yang besar terhadap diskriminasi kaum terhadap Afrika-Amerika pada masa kini, kritikan para sejarawan hampir sepenuhnya menumpukan pada dua artikel yang paling berkaitan langsung dengan bidang kepakaran mereka sendiri. Yang pertama adalah karangan pengantar panjang lebar oleh Nikole Hannah-Jones, the Masa wartawan yang menyunting projek itu. Yang kedua adalah karangan yang diperdebatkan mengenai hubungan antara perbudakan dan kapitalisme Amerika oleh ahli sosiologi Universiti Princeton, Matthew Desmond.

Bagaimana pembaca harus menilai tuntutan bersaing dari setiap kumpulan, kerana mereka nampaknya berselisih? Soalan itu tertakluk kepada banyak masalah penafsiran yang dibangkitkan oleh tujuan politik projek yang dinyatakan, serta objektif para sejarawan itu sendiri sebagai tokoh terkenal - ada yang mungkin mengatakan penjaga pintu - di akhir akademik profesion.

Tetapi perdebatan itu juga boleh dibuat berdasarkan tuntutan fakta yang banyak dipertikaikan. Untuk memajukan perbincangan itu, saya dengan sewajarnya memberikan penilaian untuk masing-masing poin utama pertikaian seperti yang dibangkitkan oleh surat sejarawan dan tanggapan Silverstein.

1. Adakah Revolusi Amerika diperjuangkan untuk mempertahankan perbudakan?

Salah satu tuntutan yang paling hangat diperjuangkan dari Projek 1619 muncul dalam karangan pengantarnya oleh Nikole Hannah-Jones, yang menulis "salah satu sebab utama penjajah memutuskan untuk menyatakan kemerdekaan mereka dari Britain adalah kerana mereka ingin melindungi institusi perbudakan. "

Hannah-Jones memetik tuntutan ini kepada dua peristiwa bersejarah. Yang pertama adalah kes undang-undang Inggeris 1772 dari Somerset lwn Stewart, yang beralasan dari undang-undang umum Inggeris bahawa hamba yang diambil oleh pemiliknya dari jajahan ke Britain tidak boleh ditahan secara sah terhadap kehendaknya. Inggeris tidak pernah menetapkan perbudakan dengan undang-undang positif, oleh itu Somerset bebas untuk pergi.

Acara kedua yang dia daftarkan adalah pengisytiharan akhir tahun 1775 oleh Lord Dunmore, gabenor kolonial Virginia, di mana dia menawarkan kebebasan kepada budak-budak yang akan mengambil senjata untuk tujuan setia menentang pemberontakan yang membangkitkan. Langkah tersebut menyatakan bahawa ia & # 8220 hanya berlaku untuk Pemberontak & # 8221, dengan itu mengecualikan mana-mana hamba yang dimiliki oleh orang-orang yang setia.

Hannah-Jones berpendapat bahawa kedua-dua peristiwa ini menunjukkan bahawa pemerintahan kolonial Inggeris menimbulkan ancaman yang muncul terhadap berlanjutannya perbudakan, sehingga memberikan dorongan bagi orang Amerika yang memiliki hamba untuk menyokong kemerdekaan. Revolusi Amerika, menurutnya, sebagian besar termotivasi untuk "memastikan perbudakan akan berlanjutan." Lima sejarawan dengan tegas mempertikaikan kausalitas yang diklaim ini, menunjukkan bahawa ia melebih-lebihkan pengaruh peristiwa-peristiwa ini terhadap objek kemarahan kolonial yang lebih terkenal, seperti yang dinyatakan dalam Deklarasi Kemerdekaan.

Terdapat inti kebenaran dalam penafsiran Hannah-Jones mengenai peristiwa ini. Kes Somerset secara tradisional dilihat sebagai titik awal perjuangan Britain untuk membebaskan diri, dan proklamasi Dunmore tentunya menimbulkan kemarahan pemilik hamba di jajahan selatan - walaupun mereka lebih cenderung menafsirkannya sebagai usaha untuk mendorong ancaman pemberontakan hamba sebagai strategi kontra-revolusi daripada tanda bahawa Britain sendiri akan menerapkan pembebasan dalam masa terdekat.

Secara tidak sengaja, yang tidak disebutkan dalam pertikaian ini adalah kes yang lebih jelas mengenai bagaimana penyebab loyalis menyelaraskan dirinya dengan pembebasan, walaupun dalam pengertian yang terbatas. Sebagai sebahagian dari pengungsiannya dari New York City pada tahun 1783, komandan Britain Sir Guy Carleton menjamin pemindahan lebih dari 3.000 hamba untuk penempatan semula di Nova Scotia. Tindakan ini membebaskan lebih dari sepuluh kali lebih banyak budak daripada proklamasi Dunmore, tindakan sebelumnya telah ditawarkan sebagai sebahagian daripada usaha yang semakin terdesak untuk mempertahankan kekuasaan lama setelah pendapat kolonial menentangnya. Penyingkiran Carleton juga menjadi sumber ketegangan berulang bagi hubungan A.S.-Britain selepas penyelesaian perang. Alexander Hamilton, yang mewakili New York, bahkan mengemukakan resolusi di hadapan Kongres Konfederasi yang menuntut pengembalian "harta benda" manusia ini kepada bekas pemiliknya.

Yang banyak diperhatikan, hujah Hannah-Jones mesti dinilai berdasarkan konteks pembebasan Inggeris yang lebih luas. Di sinilah lima sejarawan mendapat kes yang lebih kuat. Pertama, walaupun pentingnya simbolik dan kemudian digunakan sebagai preseden kes, keputusan Somerset hanya diterapkan secara sempit sebagai masalah undang-undang. Itu tidak menggambarkan pembebasan yang akan berlaku di seluruh kerajaan, dan juga jangkauannya tidak sampai ke jajahan Amerika atau jiran India Barat mereka di mana ekonomi perkebunan yang jauh lebih besar masih berkembang.

Sama sekali tidak realistik untuk membuat spekulasi bahawa Britain akan menerapkan pembebasan di jajahan Amerika sekiranya perang kemerdekaan berjalan sebaliknya. Kami mengetahui ini kerana jalan Britain untuk penghapusan di jajahannya yang tersisa memerlukan pertempuran setengah abad untuk menentang tentangan parlimen yang kuat setelah Somerset.

Dengan hanya melarang larangan perdagangan hamba menjadi projek seumur hidup William Wilberforce, yang mengusulkan gagasan itu pada tahun 1787, dan pemimpin Whig liberal Charles James Fox, yang membawanya pada 1791, hanya untuk melihatnya turun di menyala sebagai kepentingan pedagang dan pekebun India Barat diatur untuk memelihara perdagangan hamba. Mana-mana pelajar Revolusi Amerika akan mengenali anggota Parlimen dari Liverpool yang berjaya memimpin pedagang hamba dalam penentangan, kerana itu adalah Banastre Tarleton, pegawai tentera berkuda yang terkenal di bawah Jeneral Cornwallis di pihak British dalam perang.

Ayah dan datuk Tarleton & # 8217 mempunyai firma saudagar di Liverpool, dan mendapat keuntungan langsung dari perdagangan hamba. Ketika larangan perdagangan hamba Fox dan Wilberforce mendapat undi, dia memimpin pembangkang dalam perbahasan. Ukuran gagal dengan 163 menentang dan hanya 88 memihak.

Setelah lebih dari satu dekad percubaan gagal Fox akhirnya bertahan, mengarahkan rang undang-undang yang membenarkan larangan perdagangan hamba melalui House of Commons sebagai salah satu tindakan terakhirnya sebelum dia meninggal pada tahun 1806. Ia memerlukan generasi lain untuk Wilberforce dan Thomas Clarkson, melabur dalam kempen awam selama puluhan tahun yang menyoroti kengerian institusi dan dibantu oleh pemberontakan hamba besar di Jamaica, sebelum Akta Penghapusan Perbudakan sepenuhnya akan membersihkan Parlimen pada tahun 1833.

Tarleton juga satu-satunya penyokong setia dari perang revolusi dengan kepentingan sebagai hamba sebagai institusi. Lord Dunmore, yang pengisytiharannya pada tahun 1775 menjadi dasar argumen Projek 1619 & # 8217, muncul sebagai oportunis politik yang putus asa dan bukannya pelakon yang berprinsip setelah dia diperiksa berdasarkan kariernya yang kemudian. Dari tahun 1787 hingga 1796, dia berkhidmat sebagai gabenor kolonial Bahama, di mana dia memulakan projek bangunan besar dan kontroversial untuk membentengi kota Nassau daripada ketakutan yang tidak rasional terhadap pencerobohan asing. Dunmore menggunakan lebih daripada 600 buruh yang diperbudak untuk membina rangkaian kubu pertahanan, termasuk tangga 66 tangga yang terkenal yang mereka tangani diukir dari batu padat di bawah ancaman sebatan dan penyiksaan. Menjawab pertanyaan parlimen mengenai keadaan hamba jajahan & # 8217 pada 1789, Dunmore secara tidak masuk akal menggambarkan mereka juga dijaga dan puas dengan keadaan mereka.

Anehnya, kemenangan Inggeris dalam Revolusi Amerika hampir pasti akan melambatkan politik proses ini lebih jauh lagi. Dengan jajahan Amerika yang masih utuh, pekebun dari Virginia, Carolinas, dan Georgia kemungkinan akan bergabung dengan rakan-rakan India Barat mereka untuk menghalang apa-apa langkah yang melemahkan perbudakan daripada maju melalui Parlimen. Tertakluk pada pengawasan yang lebih besar dari London, tanah jajahan utara akan memiliki pilihan langsung yang lebih sedikit untuk menghilangkan institusi itu sendiri.

Langkah-langkah yang diprakarsai oleh negara ini terjadi melalui tindakan perundangan dan proses hukum, termasuk segelintir "kasus kebebasan" yang berhasil menggunakan alasan yang serupa dengan Somerset untuk menentang kehadiran perbudakan di New England. Contoh yang paling terkenal berlaku di Massachusetts, di mana seorang hamba yang dilarikan bernama Quock Walker berjaya menggunakan perlembagaan negara baru pasca kemerdekaan tahun 1780 untuk mencabar kesahihan menegakkan perbudakan di dalam sempadannya.

Walaupun mereka mempunyai populasi budak yang jauh lebih kecil daripada negara-negara selatan, beberapa negeri utara lain menggunakan kesempatan kemerdekaan untuk menentang institusi tersebut. Kerajaan negeri yang baru dibentuk di Pennsylvania (1780), New Hampshire (1783), Connecticut (1784), Rhode Island (1784), dan New York (1799) mengadopsi langkah-langkah untuk pembebasan secara beransur-ansur tetapi tertentu, biasanya bertahap dalam jangka waktu tertentu masa atau berlaku kerana orang yang di bawah umur diperbudak mencapai majoriti undang-undang. Vermont menghapuskan perbudakan di bawah perlembagaannya sebagai sebuah republik bebas yang bersekutu dengan revolusi pada tahun 1777, dan secara rasmi bergabung dengan Amerika Syarikat sebagai negara bebas pada tahun 1791. Perwakilan Antislavery ke Kongres Gabungan juga dapat memperoleh larangan terhadap peluasan institusi di bawah Northwest Ordinan tahun 1787, memastikan bahawa negara-negara moden Ohio, Michigan, Illinois, Wisconsin, dan Indiana memasuki Kesatuan sebagai negara bebas.

Walaupun contoh-contoh ini tidak menafikan kesan buruk dari perbudakan terhadap lintasan politik bekas jajahan selatan, mereka menunjukkan keadaan yang jelas di mana penyebab pembebasan dibantu - dan bukannya dihalangi - oleh revolusi Amerika. Kursus penjajahan Britain sendiri untuk membebaskan juga menafikan premis asas penggambaran mahkota Hannah-Jones sebagai ancaman eksistensial terhadap perbudakan Amerika sendiri pada tahun 1776. Memang, keengganan koloni India Barat yang memegang hamba untuk bergabung dengan mereka di benua dalam pemberontakan walaupun pendedahan berulang kali dari Amerika menunjukkan sebaliknya. Penanam di Jamaica, Barbados dan pulau-pulau Caribbean lain menganggap institusi mereka aman di bawah mahkota - dan mereka akan kekal selama setengah abad lagi.

Keputusan: Para sejarawan memiliki tangan yang jelas dalam mempertikaikan gambaran Revolusi Amerika sebagai usaha untuk melindungi perbudakan dari penghapusan yang dihasut oleh Inggeris. Britain sendiri masih tinggal beberapa dekad dari penghapusan pada masa revolusi. Hujah Hannah-Jones tetap mengandungi inti kebenaran yang menyukarkan penilaian para sejarawan, tanpa membatalkannya. Termasuk di antaranya adalah contoh di mana Britain terlibat dalam pembebasan budak semasa perang. Peristiwa-peristiwa ini juga harus seimbang dengan kenyataan bahawa kemerdekaan Amerika mencipta peluang baru bagi negara-negara utara untuk menghapuskan perbudakan di dalam sempadan mereka. Pada akhirnya, hubungan perbudakan dengan Revolusi Amerika dipenuhi dengan kerumitan yang melintasi dimensi politik kedua-dua belah pihak.

2. Adakah Abraham Lincoln seorang penjajah perkauman atau egaliter yang dibesar-besarkan?

Dalam karangan utamanya, Nikole Hannah-Jones menunjukkan beberapa kerumitan dalam kepercayaan politik Abraham Lincoln untuk berpendapat bahawa reputasinya sebagai egaliter perkauman telah dibesar-besarkan. Dia secara khusus menunjukkan sokongan Lincoln untuk penjajahan budak yang dibebaskan di luar negeri sebagai ciri wajar untuk mengakhiri perbudakan, termasuk pertemuan Ogos 1862 yang terkenal di Gedung Putih di mana presiden menekan skema ini kepada delegasi Afrika-Amerika yang bebas.

Di tempat lain, dia menunjukkan pernyataan yang tidak menyenangkan dari Lincoln yang mempersoalkan kemungkinan mencapai persamaan kaum di Amerika Syarikat, dan reaksi suaminya terhadap cadangan kewarganegaraan kulit hitam pada akhir Perang Saudara. Penilaian akhir Hannah-Jones tidak terlalu keras, tetapi ia meredam beberapa mitologi "Great Emancipator" mengenai persepsi popular sambil juga mempersoalkan sejauh mana Lincoln dapat dilihat sebagai egaliter falsafah, yang berbeza dengan lelaki anti-hamba abdi.

Surat sejarawan menentang penggambaran ini, menjawab bahawa Lincoln berkembang ke arah yang egaliter dan menunjuk ke arah penerimaannya terhadap perlembagaan anti-perbudakan yang juga dikongsi oleh Frederick Douglass. Hannah-Jones, menurut mereka, pada dasarnya mempunyai petikan pilihan dan contoh lain mengenai kekurangan Lincoln mengenai masalah perkauman dan memaparkannya di luar konteks dari kehidupannya dan prinsip-prinsip falsafah yang lebih luas.

Walaupun surat sejarawan kepada Masa hanya secara ringkas membincangkan perincian tertentu karangan Hannah-Jones, beberapa penandatangan telah secara terperinci mengulas tuntutan ini. McPherson, Oakes, dan Wilentz memiliki semua tafsiran yang maju yang memberi kesan kepada Lincoln dengan sentimen yang lebih radikal - termasuk mengenai persamaan kaum & # 8211 daripada kata-kata dan tindakannya yang muncul di permukaan.

Hujah-hujah ini biasanya menggambarkan unsur kecerdasan politik yang berlaku di mana Lincoln terpaksa mengaburkan niat sebenarnya dari pemilih rasis sehingga pembebasan dijamin atau Perang Saudara dimenangkan. Ketika Hannah-Jones menunjukkan dasar-dasar seperti penjajahan, atau pidato-pidato yang bermasalah oleh Lincoln yang menunjukkan pandangan Afrika-Amerika yang kurang setara, para sejarawan menjawab bahawa tuduhan-tuduhan ini melewatkan konteks politik yang lebih mendalam. Dan dalam penuturan mereka, konteks itu sebahagian besarnya melayani tujuan eksoneratif.

Perlakuan sejarawan penjajahan mungkin merupakan contoh utama bagaimana mereka menyebarkan hujah ini di sekitar Lincoln. McPherson adalah salah satu pencetus utama dari apa yang telah dikenali sebagai "tullaby thesis" (istilah yang saya bantu syiling dalam pemeriksaan historiografi sastera penjajahan). Menurut tesis ini, Lincoln hanya mengadopsi dasar-dasar yang dikenakan ras seperti penjajahan untuk membiarkan orang yang enggan menerima "pil kuat" pembebasan. Setelah emansipasi dicapai, McPherson dan ahli teori pengantar tidur yang lain berpendapat, Lincoln segera mundur dari kedudukan tambahan yang penuh perkauman ini - tuntutan yang kononnya dibuktikan oleh penghapusan bahasa penjajah Lincoln dari versi akhir Proklamasi Emansipasi pada 1 Januari 1863. Oleh itu, penjajahan dikurangkan menjadi stratagem politik, dengan tulus maju untuk membersihkan jalan untuk pembebasan.

Wilentz menyetujui McPherson mengenai tuntutan ini, dan kadang-kadang menekannya lebih jauh. Pada tahun 2009, dia menerbitkan serangan keji dan keji terhadap Henry Louis Gates, Jr., setelah cendekiawan Afrika-Amerika yang terkenal meminta para sejarawan untuk memperbarui pertimbangan mereka mengenai kebijakan penjajahan Lincoln dan mempertimbangkan kemungkinan mereka mencerminkan kepercayaannya dengan tulus.

Tafsiran Gates jauh dari radikal atau meremehkan Lincoln. Dia dengan betul menyatakan bahawa catatan pembuktian mengenai program penjajahan Lincoln telah berkembang secara besar-besaran sejak masa McPherson dan yang lain mengemukakan tesis penenang pada separuh kedua abad ke-20 (saya adalah salah seorang penemu bersama utama bahan baru, termasuk beberapa cache besar catatan diplomatik dari usaha Lincoln untuk mendapatkan laman web untuk tanah jajahan bebas di Hindia Barat yang kini ditempatkan di Great Britain, Belize, Belanda, dan Jamaica). Tuduhan balas Wilentz tidak banyak menyajikan bukti baru, sebaliknya bergantung pada pemanggilan wewenang dari para sarjana terkemuka termasuk dirinya.

Jika dilihat berdasarkan penemuan arkib ini dan penemuan arkib baru-baru ini, tesis pengantar tidur dan varian serupa yang disokong oleh penandatangan surat tersebut dapat ditolak secara meyakinkan.

Kepercayaan tulus Lincoln dalam penjajahan mungkin didokumentasikan sejak awal karier politiknya sebagai Henry Clay Whig di Illinois hingga berturut-turut percubaan yang gagal untuk melancarkan projek penjajahan semasa presidennya. Tambahan pula, dakwaan bahawa Lincoln meninggalkan penjajahan setelah Proklamasi Pembebasan pada Januari 1863 ditolak secara langsung oleh satu tahun lagi rundingan diplomatik yang berterusan dengan pemerintah Britain dan Belanda ketika Lincoln berusaha mendapatkan tempat yang sesuai di jajahan Caribbean mereka.

Sokongan proaktif Lincoln untuk penjajahan menjadikannya tetap hidup hingga paling tidak pada tahun 1864 ketika serangkaian kemunduran politik mendorong Kongres untuk mencabut dana program yang bertentangan dengan keinginan presiden. Sejumlah bukti menunjukkan bahawa Lincoln bermaksud untuk menghidupkan semula projek itu pada penggal kedua, dan penemuan baru yang berkaitan dengan catatan penjajahan yang telah lama hilang dari presiden Lincoln terus dilakukan.

Saya tidak akan mengulas lebih lanjut, kecuali untuk diperhatikan bahawa bukti sokongan tulus Lincoln untuk penjajahan sangat banyak (ringkasan ringkas yang terdapat di sini).

Penemuan ini membawa peringatan besar bahawa Lincoln tidak mengikuti kursus ini kerana permusuhan perkauman peribadi. Sebaliknya, pernyataan awam dan peribadinya secara konsisten mengaitkan kebijakan tersebut dengan ketakutan peribadinya bahawa bekas pemilik hamba akan terus menindas Afrika-Amerika selepas Perang Saudara. Komponen penjajahan dalam penyelesaiannya adalah refleksi perkauman dan refleksi paternalistik pada masanya, tetapi ia juga menunjukkan kesedaran Lincoln mengenai cabaran yang akan datang dalam penggal kedua. Memandangkan kepresidenan dan kehidupan Lincoln dipotong, kita tidak akan tahu apa istilah itu. Dan sementara ada petunjuk halus mengenai penghijrahan Lincoln ke arah inklusiviti perkauman yang lebih besar di kawasan lain - misalnya, perpanjangan hak pilih kepada tentera hitam & # 8211 catatan mengenai penjajahan berada dalam ketegangan yang jelas dengan hujah yang dikemukakan oleh pengkritik Projek 1619.

Keputusan: Nikole Hannah-Jones mempunyai kelebihan di sini. Panggilannya untuk menilai rekod Lincoln melalui dasar perkauman yang bermasalah seperti penjajahan mencerminkan nuansa sejarah yang lebih besar dan perhatian yang lebih mendalam terhadap catatan pembuktian, termasuk perkembangan baru dalam bidang biasiswa Lincoln. Hujah-hujah para sejarawan mencerminkan gabungan bukti-bukti yang ketinggalan zaman dan pembinaan naratif eksoneratif apokrif seperti tesis pengembaraan sekitar penjajahan.

3. Adakah perhambaan mendorong pertumbuhan ekonomi Amerika dan kemunculan Kapitalisme Amerika?

Sumbangan Projek Matthew Desmond 1619 telah menjadi pusat ribut sejak hari ia diterbitkan. Inti utama artikel ini menyatakan bahawa perbudakan merupakan pemacu utama pertumbuhan ekonomi Amerika pada abad ke-19, dan bahawa ia menjadikan kekejaman ke dalam kapitalisme Amerika hari ini. Tesis yang dihasilkan secara terang-terangan bersifat ideologi dan terang-terangan anti kapitalis, berusaha menjadikan perbudakan sebagai mekanisme penjelasan untuk senarai panjang rungutan yang dia miliki terhadap kedudukan Parti Republik mengenai penjagaan kesihatan, percukaian, dan peraturan buruh pada masa sekarang.

Lima sejarawan secara langsung mencabar ketepatan sejarah tesis Desmond. Dengan mengemukakan "hubungan langsung yang seharusnya dilakukan antara perbudakan dan amalan korporat moden," mereka mencatat, penyunting Projek 1619 "sejauh ini gagal membuktikan kebenaran atau kebolehpercayaan empirikal" tuntutan ini "dan telah ditentang serius oleh sejarawan lain." Surat sejarawan lebih jauh mengecam Masa kerana memperluas "imprimatur dan kredibilitinya" terhadap tuntutan ini.

Setiap kritikan ini benar.

Tesis Desmond bergantung sepenuhnya kepada biasiswa dari sekolah pemikiran yang dipertandingkan yang dikenali sebagai Sejarah Baru Kapitalisme (NHC). Walaupun para sarjana NHC sering mengemukakan karya mereka sebagai penjelajahan terkini mengenai hubungan antara kapitalisme dan perbudakan, mereka tidak berjaya diteliti dari luar barisan mereka sendiri.

Bagi mereka yang ingin mengkaji perinciannya, saya telah menulis secara terperinci mengenai perbahasan historiografi mengenai literatur NHC. Cendekiawan lain, termasuk beberapa sejarawan ekonomi terkemuka, telah mencapai kesimpulan yang serupa, mendapati sangat sedikit kelebihan dalam karya ini. Kem NHC sering bergelut dengan konsep dan statistik ekonomi asas, mempunyai catatan yang jelas mengenai penyalahgunaan bukti sejarah untuk menyokong hujah-hujahnya, dan telah mengamalkan praktik pelik dan aneh untuk menolak untuk menjawab kritikan ilmiah dari para sarjana bukan NHC & # 8211 termasuk dari hujung spektrum politik yang bertentangan.

Walaupun kebanyakan kritikan terhadap tesis Desmond memusatkan perhatian pada masalah yang lebih luas dalam literatur NHC, the Masa tidak melakukan apa-apa untuk menangani masalah yang terlibat. Hannah-Jones sendiri mengakui tidak menyedari kontroversi mengenai bahan NHC sehingga saya menunjukkannya kepadanya sejurus selepas Projek 1619 muncul dalam bentuk cetak. Sejak masa itu hingga sekarang, Projek 1619 hampir dengan sengaja melepaskan diri dari masalah dengan karangan Desmond - dan oleh itu ia masih dalam tindak balas Silverstein.

walaupun Masa editor berusaha untuk menjawab sebahagian besar kritikan lain dari para sejarawan, dia secara diam-diam diam mengenai subjek tesis Desmond. Hannah-Jones juga menunjukkan sedikit minat untuk melihat semula karya ini atau menjawab kritikan khusus terhadap literatur NHC. Sementara itu, Masa terus memperluas badan akademik yang cacat ini sebagai imprimatur dan kredibilitinya, tepat seperti yang dituduhkan oleh surat sejarawan.

Keputusan: Yang ini berlaku secara muktamad kepada lima sejarawan. Di sebalik pengkritik lain, para sejarawan menunjukkan kecacatan serius dan substantif dengan tesis Matthew Desmond mengenai ekonomi perbudakan, dan dengan ketergantungan projek itu terhadap sastera Sejarah Baru Kapitalisme yang dipertandingkan. Sebaliknya, Masa sama sekali gagal memberikan respons yang meyakinkan terhadap kritikan ini - atau benar-benar ada tindak balas sama sekali.

4. Adakah Projek 1619 mendapatkan bimbingan ilmiah yang mencukupi dalam menyiapkan kerjanya?

Melampaui kandungan projek itu sendiri, surat sejarawan menimbulkan kritikan yang lebih luas terhadap pemeriksaan ilmiah di sebalik Projek 1619. Mereka menuduh bahawa Masa menggunakan proses pemeriksaan fakta "buram", dicemari oleh "ketelusan selektif" mengenai nama dan kelayakan sarjana yang terlibat. Mereka seterusnya mencadangkan bahawa Hannah-Jones dan lain-lain Masa editor tidak meminta input yang mencukupi dari pakar mengenai subjek yang mereka bahas - satu perkara yang diulang oleh beberapa penandatangan dalam wawancara individu mereka.

Silverstein membidas kritikan ini, mencatat bahwa mereka "berunding dengan banyak sarjana sejarah Afrika-Amerika dan bidang-bidang yang berkaitan" dan membuat artikel-artikel yang dihasilkan menjadi pemeriksaan fakta yang ketat. Dia juga secara khusus mengenal pasti lima sarjana yang terlibat dalam perundingan ini yang masing-masing menyumbangkan bahagian dalam Projek 1619. Mereka adalah Mehrsa Baradaran, Matthew Desmond, Kevin Kruse, Tiya Miles, dan Khalil G. Muhammed.

Setiap sarjana ini membawa bidang kepakaran yang berkaitan dengan aspek projek yang lebih besar. Akan tetapi, nama-nama yang disenaraikan ini terasa ringan ketika datang kepada para sejarawan dari bidang-bidang yang digambarkan oleh pengkritik sebagai kekurangan, iaitu tempoh dari Revolusi Amerika hingga Perang Saudara atau sekitar tahun 1775 hingga 1865.

Dari lima perunding akademik yang bernama, hanya Miles yang memiliki kepakaran ilmiah yang jelas dalam tempoh sejarah ini. Sumbangannya untuk projek itu - tiga sketsa pendek mengenai perbudakan, perniagaan, dan penghijrahan - tidak dipertikaikan oleh lima pengkritik sejarah, dan sepertinya tidak menimbulkan kritikan yang signifikan. Sebaliknya, mereka diterima dengan baik sebagai singkatan karya ilmiahnya untuk khalayak yang popular.

Keanehan sebenar kumpulan itu tetap menjadi Matthew Desmond, seorang ahli sosiologi yang pakar dalam hubungan perlumbaan masa kini. Walaupun Desmond diberi tugas untuk menulis artikel utama Proyek 1619 mengenai ekonomi perbudakan, dia nampaknya tidak memiliki kepakaran ilmiah dalam bidang ekonomi atau sejarah perbudakan. Tidak ada penerbitan ilmiahnya mengenai subjek yang berkaitan dengan tempoh antara 1775 dan 1865. Sesungguhnya sebahagian besar karyanya tertumpu pada abad ke-20 atau lebih baru. Akibatnya, Desmond mendekati karangan 1619 Projeknya sepenuhnya sebagai penyebar terpakai dari tuntutan yang disebutkan di atas dari sastera Sejarah Baru Kapitalisme yang bermasalah.

Tiga lagi perunding bernama - Kruse, Baradaran, dan Muhammad - semuanya pakar dalam bidang sejarah atau sains sosial yang lebih baru, sehingga tidak seorang pun dari mereka dapat menuntut kepakaran dalam jangka masa yang mana lima ahli sejarah itu memfokuskan kritikan mereka.

Melarang penyataan nama-nama tambahan, nampaknya Projek 1619 diabaikan untuk memeriksa bahannya dengan secukupnya yang meliputi perbudakan selama tempoh antara Revolusi Amerika dan Perang Saudara. Penyuntingnya juga sepertinya telah memberikan artikel utama pada masa ini kepada seorang penulis yang mungkin memiliki kepakaran dalam bidang sains sosial lain yang melibatkan bangsa, tetapi yang tidak memenuhi syarat untuk tugas khusus untuk menilai dimensi ekonomi perbudakan.

Walaupun Silverstein berusaha meredakan sudut kritikan para sejarawan ini, dia akhirnya hanya mengesahkan kesahihannya. Oleh kerana tempoh tersebut merangkumi beberapa peristiwa yang paling penting dalam sejarah perbudakan, pengawasan ini membahayakan kredibiliti projek di bidang di mana kelima-lima sejarawan tersebut adalah pakar yang sangat disegani.

Keputusan: Para sejarawan mempunyai keluhan yang sah tentang kekurangan panduan ilmiah untuk rawatan Projek 1619 mengenai tempoh antara Revolusi Amerika dan Perang Saudara. Kekurangan perbandingan input ilmiah selama ini antara tahun 1775 dan 1865 berbeza dengan Kali ’ penggunaan banyak sarjana yang pakar dalam dimensi perlumbaan yang lebih baru di Amerika Syarikat. Perlu diperhatikan bahawa Projek 1619 telah menerima lebih sedikit penekanan terhadap bahan-bahannya sekitar abad ke-20 dan masa kini - bidang yang lebih jelas dalam kompetensi ilmiah para perunding yang dinamakan.


Perang Poland-Muscovite, 1609-1619 - Sejarah

Academia.edu tidak lagi menyokong Internet Explorer.

Untuk melayari Academia.edu dan internet yang lebih luas dengan lebih pantas dan selamat, luangkan masa beberapa saat untuk menaik taraf penyemak imbas anda.

Berdasarkan sejarah, pertikaian mengenai harta pusaka ahli keluarga yang meninggal sering memakan masa dan sumber. Lebih dari segi sejarah, pertikaian mengenai harta pusaka ahli keluarga yang meninggal sering memakan masa dan sumber waris mereka di Poland. Ini juga berlaku bagi saudara-mara Jan Karol Chodkiewicz, Voivode dari Vilnius dan Grand Hetman dari Lithuania. Menurut warisan yang dibuat sebelum kematiannya, harta turun-temurunnya harus diberikan sebagai pegangan hidup kepada isteri keduanya, Anna Alojza née Ostrogska. Ini bermaksud bahawa untuk beberapa waktu atau mungkin secara kekal harta pusaka dari mendiang bapanya akan ditolak kepada anak perempuan Chodkiewicz dari perkahwinan pertamanya, Anna Scholastyka Sapieha, yang kepentingannya diwakili oleh suaminya, Jan Stanisław Sapieha, Marsekal Besar Lithuania.

Konflik antara janda dan anak tiri, dan antara keluarga yang menyokong mereka mempunyai dasar yang cukup standard, tetapi yang membezakannya adalah skala. Ia memerlukan dana yang besar, mobilisasi pelanggan dan kemenangan sekutu yang berpengaruh. Ia meluncur di beberapa pesawat secara serentak: di majelis tempatan, di hadapan Tribunal dan di istana raja, dan meminta angkatan bersenjata untuk melakukan serangan ke kawasan yang dipertikaikan atau untuk mempertahankannya.

Momen penting dalam memperjuangkan harta pusaka yang ditinggalkan oleh Chodkiewicz - dimenangi oleh Sapiehas pada akhirnya - adalah pengebumian Voivode Vilnius. Penerbitan ini mengandungi edisi sumber dari akaun pada kesempatan ini. Dalam ulasan sebelumnya penulis berusaha untuk meletakkan pengebumian dalam konteks konflik harta benda dan menunjukkan akibat dari peristiwa tersebut. Dia juga mengajukan pertanyaan mengenai keunikan pengebumian dan menilai kemewahannya.


POLITIK

Kertas kerja mengenai perbudakan membuat kesilapan yang dapat dielakkan. Tetapi serangan dari pengkritiknya jauh lebih berbahaya.

Pada 19 Ogos tahun lalu, saya mendengarkan dengan senyap seperti Nikole Hannah-Jones, seorang wartawan untuk New York Times, mengulangi idea yang saya telah kuatkan dengan pemeriksa fakta: bahawa para patriot memerangi Revolusi Amerika sebahagian besarnya untuk memelihara perbudakan di Amerika Utara.

Hannah-Jones dan saya berada di Georgia Public Radio untuk membincangkan jalan keluar New York Times Projek 1619, ciri utama mengenai kesan perbudakan terhadap sejarah Amerika, yang dipelopori olehnya. The Masa baru sahaja menerbitkan edisi 1619 khas majalahnya, yang mengambil namanya sejak 20 orang Afrika tiba di jajahan Virginia — sebuah kumpulan yang dipercayai sebagai orang Afrika pertama yang diperbudak tiba di Amerika Utara Britain.

Beberapa minggu sebelumnya, saya telah menerima e-mel dari New York Times penyunting penyelidikan. Kerana saya adalah seorang sejarawan kehidupan dan perhambaan Afrika Amerika, khususnya di New York, dan era pra-Perang Saudara secara umum, dia mahu saya mengesahkan beberapa pernyataan untuk projek tersebut. Pada satu ketika, dia mengirimkan pernyataan ini kepada saya: “Satu alasan kritikal bahawa penjajah menyatakan kemerdekaan mereka dari Britain adalah kerana mereka ingin melindungi institusi perbudakan di jajahan, yang telah menghasilkan kekayaan yang luar biasa. Pada masa itu terdapat seruan untuk menghapuskan perbudakan di seluruh Kerajaan Inggeris, yang akan merosakkan ekonomi koloni di Utara dan Selatan. "

Saya dengan keras mempertikaikan tuntutan tersebut. Walaupun perbudakan tentu menjadi masalah dalam Revolusi Amerika, perlindungan perbudakan bukanlah salah satu sebab utama 13 Jajahan berperang.

Saya bimbang pengkritik akan menggunakan tuntutan yang terlalu tinggi untuk memburukkan keseluruhan usaha.

Penyunting itu menindaklanjuti beberapa pertanyaan yang menyelidiki sifat perbudakan di era Kolonial, seperti apakah orang-orang yang diperbudak dibolehkan membaca, boleh menikah secara sah, dapat berkumpul dalam kumpulan lebih dari empat orang, dan dapat memiliki, akan atau mewarisi harta benda - yang jawapan yang berbeza-beza bergantung pada era dan jajahan. Saya menerangkan sejarah ini dengan sebaik mungkin — dengan merujuk kepada contoh-contoh tertentu — tetapi tidak pernah mendengarnya tentang bagaimana maklumat itu akan digunakan.

Walaupun ada nasihat saya, Masa bagaimanapun, menerbitkan pernyataan yang tidak betul mengenai Revolusi Amerika, dalam karangan pengenalan Hannah-Jones. Selain itu, penulisan surat khabar tentang perbudakan di Amerika awal mencerminkan undang-undang dan praktik yang lebih umum pada era antebellum daripada pada zaman Kolonial, dan tidak menggambarkan dengan tepat pengalaman yang pelbagai dari generasi pertama orang yang diperbudak yang tiba di Virginia pada tahun 1619.

Kedua-dua set ketidaktepatan itu membimbangkan saya, tetapi kenyataan Perang Revolusi membuat saya sangat cemas. Secara keseluruhan, Projek 1619 adalah pembetulan yang sangat diperlukan terhadap sejarah perayaan yang membuta tuli yang pernah menguasai pemahaman kita tentang masa lalu - sejarah yang salah menyarankan perkauman dan perbudakan bukan merupakan bahagian penting dalam sejarah A.S. Saya khuatir pengkritik akan menggunakan tuntutan yang terlalu tinggi untuk memburukkan keseluruhan usaha. Setakat ini, itulah yang telah berlaku.

Projek 1619 menjadi salah satu pencapaian kewartawanan yang paling banyak dibicarakan tahun ini - seperti yang diharapkan. The Masa menghasilkan bukan hanya majalah, tetapi podcast, bahagian surat khabar, dan bahkan kurikulum yang dirancang untuk menyuntikkan versi baru sejarah Amerika ke sekolah. Sekarang kembali beredar Masa mempromosikannya lagi semasa musim penghargaan jurnalistik, dan sudah menjadi finalis untuk Anugerah Majalah Nasional dan dikhabarkan menjadi pesaing Pulitzer yang kuat.

Tetapi itu juga menjadi tongkat petir bagi pengkritik, dan satu kalimat mengenai peranan perbudakan dalam penubuhan Amerika Syarikat telah berakhir di tengah-tengah perdebatan mengenai keseluruhan projek. Surat yang ditandatangani oleh lima sejarawan akademik mendakwa bahawa Projek 1619 salah beberapa unsur penting dalam sejarah, termasuk tuntutan bahawa Perang Revolusi diperjuangkan untuk memelihara perbudakan. Mereka telah menuntut agar New York Times mengeluarkan pembetulan mengenai perkara-perkara ini, yang selama ini ditolak oleh makalah tersebut. Bagi pihaknya, Hannah-Jones telah mengakui bahawa dia melebih-lebihkan hujahnya mengenai perbudakan dan Revolusi dalam karangannya, dan bahawa dia berencana untuk mengubah argumen ini untuk versi buku dari proyek tersebut, di bawah kontrak dengan Random House.

Hujah di kalangan sejarawan, walaupun nyata, hampir hitam dan putih.

Kritikan terhadap Masa telah memberanikan beberapa konservatif untuk menegaskan bahawa "sejarah revisionis" seperti itu tidak berubah-keluar tidak sah. Penerbitan sayap kanan The Federalist memperluas pertarungan dengan "Proyek 1620" yang dirancang mengenai ulang tahun Mayflower Landing di Plymouth Rock. (Rencana ini sudah mengundang permintaan pembetulannya sendiri, kerana Plymouth Rock sebenarnya bukan tempat pendaratan pertama Jemaah Haji.) Projek ini bahkan dikritik di lantai Senat AS ketika, semasa perbicaraan pemakaman, peguam Presiden Donald Trump memetik surat sejarawan untuk membanting projek itu. Beberapa pemerhati, termasuk kadang-kadang Hannah-Jones sendiri, telah membantah hujah tersebut sebagai bukti adanya jurang antara sarjana kulit hitam dan putih (para sejarawan yang menandatangani surat itu semuanya berkulit putih), memaparkan sejarah progresif yang berpusat pada perbudakan dan perkauman terhadap seorang konservatif. sejarah yang merendahkan mereka.

Tetapi perdebatan yang dimainkan sekarang di media sosial dan perbincangan antara penyokong dan pengkritik Projek 1619 salah menggambarkan catatan sejarah dan profesion sejarah. Amerika Syarikat, sebenarnya, tidak didirikan untuk melindungi perbudakan — melainkan Masa betul bahawa perbudakan adalah inti dari ceritanya. Dan hujah di kalangan sejarawan, walaupun nyata, hampir hitam dan putih. Selama setengah abad yang lalu, kerja asas penting mengenai sejarah dan warisan perbudakan telah dilakukan oleh sekumpulan sarjana pelbagai kaum yang berkomitmen untuk memahami sejarah AS yang luas - yang berpusat pada bangsa tanpa menafikan peranan pengaruh lain atau menghapuskan sumbangan golongan elit putih. Pemahaman yang tepat mengenai sejarah kita mesti menunjukkan gambaran yang komprehensif, dan dengan memperhatikan para sarjana inilah kita akan sampai di sana.

Inilah gambaran yang rumit era Revolusi bahawa New York Times tidak terjawab: Orang-orang kulit putih mungkin ingin memelihara perbudakan di wilayah mereka, tetapi orang-orang kulit putih berkonflik, dengan banyak pihak yang menentang pemilikan orang-orang yang diperbudak di Utara walaupun mereka terus mendapat keuntungan dari pelaburan dalam perdagangan hamba dan jajahan hamba. Lebih penting lagi untuk hujah Hannah-Jones, perbudakan di Jajahan tidak menghadapi ancaman langsung dari Britain, jadi penjajah tidak perlu melepaskan diri untuk melindunginya. Memang benar bahawa pada tahun 1772, kes Somerset yang terkenal mengakhiri perbudakan di England dan Wales, tetapi tidak memberi kesan kepada koloni Caribbean Britain, di mana sebilangan besar orang kulit hitam yang diperbudak oleh British bekerja dan mati, atau di Jajahan Amerika Utara. Memerlukan 60 tahun lagi bagi kerajaan Inggeris untuk akhirnya mengakhiri perbudakan di jajahan Karibia, dan ketika ia berlaku, ini sebahagiannya kerana serangkaian pemberontakan hamba di Caribbean Inggeris pada awal abad ke-19 menjadikan melindungi perbudakan di sana menjadi cadangan yang semakin mahal .

Jauh dari berjuang untuk mempertahankan perbudakan, Perang Revolusi menjadi yang utama pengacau perhambaan di Jajahan Amerika Utara. Proklamasi Lord Dunmore, strategi ketenteraan Inggeris yang dirancang untuk menggerogoti Tanah Jajahan Selatan dengan mengundang orang-orang yang diperbudak untuk melarikan diri ke garis Inggeris, mendorong ratusan orang yang diperbudak dari perkebunan dan mengubah beberapa orang Selatan ke sisi patriot.Ini juga menyebabkan sebahagian besar 13 Jajahan mempersenjatai dan mempekerjakan orang kulit hitam bebas dan diperbudak, dengan janji kebebasan kepada mereka yang berkhidmat dalam tentera mereka. Walaupun kedua-dua pihak tidak menepati janjinya, ribuan orang yang diperbudak dibebaskan akibat dari dasar ini.

Minggu ini dari Majalah Politico

Oleh Mark Ostow dan David Giambusso

Oleh Capricia Penavic Marshall

Oleh Mary Ziegler dan Robert L. Tsai

Cita-cita yang mendapat kekuatan selama era Revolusi juga mengilhami negara-negara Utara dari Vermont ke Pennsylvania untuk meluluskan undang-undang yang secara beransur-ansur mengakhiri perbudakan. Undang-undang ini tidak menetapkan pembebasan sepenuhnya dan segera: Mereka membebaskan anak-anak ibu yang diperbudak hanya setelah anak-anak melayani hamba ibu mereka sejak awal 20-an. Mereka juga tidak menjanjikan persamaan kaum atau kewarganegaraan penuh bagi orang Afrika Amerika - jauh dari itu. Tetapi aktivisme hitam semasa Perang Revolusi dan era pembebasan ini menyebabkan berakhirnya perbudakan lebih awal daripada yang ditetapkan dalam undang-undang tersebut. Orang kulit hitam yang diperbudak berunding dengan pemiliknya untuk membeli kebebasan mereka, atau hanya melarikan diri setelah perang yang keliru. Dan kebanyakan budak utara membebaskan hamba lebih awal dari waktu yang diperintahkan oleh undang-undang.

Di antara orang-orang kulit putih Utara dan bahkan Selatan-Selatan, dorongan untuk mengakhiri perbudakan selama ini adalah nyata. Negara baru hampir goyah sejauh mana Perlembagaan menyokong institusi tersebut. Pada akhirnya, Koloni Utara mengakui sejumlah poin untuk melindungi perbudakan di peringkat persekutuan, bahkan ketika Perlembagaan juga berjanji untuk mengakhiri perdagangan budak trans-Atlantik pada tahun 1807 — semuanya tanpa sekali-kali menggunakan kata "hamba." Sejauh mana dokumen itu dimaksudkan untuk memberikan perlindungan atau penghancuran hamba diperdebatkan pada era antebellum. Walaupun Frederick Douglass mungkin telah melihat Perlembagaan sebagai dokumen anti-perbudakan, kedua-dua ahli pemansuhan radikal William Lloyd Garrison dan ideolog pro-perbudakan John C. Calhoun melihatnya sebagai ditulis untuk menyokong perbudakan. Abraham Lincoln tidak dapat menggunakan Perlembagaan seperti yang ditulis untuk mengakhiri perbudakan, baik ketika berada di Kongres atau setelah pemilihannya menjadi presiden. Hujah itu diselesaikan melalui Perang Saudara, dan dengan menulis semula Perlembagaan dengan pindaan ke-13, ke-14 dan ke-15.

Frederick Douglass, kanan, mungkin telah melihat Perlembagaan sebagai dokumen anti perbudakan, sementara rakan pemansuhan William Lloyd Garrison, kiri, melihatnya sebagai ditulis untuk menyokong perbudakan. | Galeri Potret Nasional, Institusi Smithsonian Muzium Nasional Sejarah dan Kebudayaan Afrika Amerika

Projek 1619, dalam dakwaannya bahawa Revolusi diperjuangkan terutamanya untuk memelihara perbudakan, tidak berlaku adil terhadap sejarah ini. Bagaimanapun, surat kritis lima sejarawan itu juga tidak. Sebenarnya, para sejarawan sama sekali mengelirukan dengan hanya menegaskan bahawa Lincoln dan Douglass bersetuju bahawa Perlembagaan adalah "dokumen kebebasan yang mulia" tanpa membahaskan betapa sedikit orang Amerika lain yang bersetuju bahawa perlindungan Perlembagaan harus dikongsi dengan orang Amerika Afrika. Undang-undang pembebasan secara beransur-ansur, serta berbagai undang-undang negara dan tempatan di seluruh negara antebellum yang membatasi hak pilih hitam, pemilikan harta, akses ke pendidikan dan bahkan tempat tinggal di tempat-tempat seperti Ohio, Washington dan California, bersama-sama menunjukkan bahawa secara sah, perjuangan untuk kesetaraan kulit hitam hampir selalu duduk di belakang untuk menindas kehebatan ketuanan putih. Dan keganasan perkauman terhadap orang kulit hitam dan beberapa orang kulit putih yang menyokong mengakhiri perbudakan dan menyokong kewarganegaraan kulit hitam mendasari ketidaksamaan ini - corak yang berterusan hingga abad ke-20.

Surat lima sejarawan itu mengatakan bahawa ia "memuji semua usaha untuk mengatasi sentra perbudakan dan perkauman yang berterusan dalam sejarah kita." Namun, yang paling terkenal dari para penulis surat itu, membangun karier mereka berdasarkan gaya sejarah Amerika yang lebih tua — yang sebahagian besarnya mengabaikan arus baru yang mulai bergelora di kalangan sezaman mereka. Pada saat Gordon Wood dan Sean Wilentz menerbitkan buku pertama mereka yang sangat terkenal mengenai Perang Saudara Amerika, pada awal 1970-an dan pertengahan 1980-an, masing-masing, sejarawan akademik telah mulai, akhirnya, mengakui sejarah Afrika Amerika dan perbudakan sebagai tema kritikal dalam sejarah Amerika. Tetapi Wood dan Wilentz kurang memperhatikan perkara-perkara seperti itu dalam karya pertama mereka di awal Amerika.

In Wood lengkap dan asas Penciptaan Republik Amerika (1969), yang memperincikan pengembangan ideologi republik di negara baru, hanya ada satu senarai indeks untuk "Negro," dan tidak ada untuk perbudakan. Dalam buku pertamanya, Chants Demokratik (1984), Wilentz berusaha untuk menjelaskan bagaimana kelas pekerja era antebellum New York mengambil cita-cita republik, yang telah digunakan oleh beberapa Bapa Pengasas untuk membatasi kewarganegaraan, dan menulis ulang prinsip untuk memasukkan diri mereka sebagai warganegara penuh. Namun karya Wilentz sebahagian besarnya mengabaikan isu pekerja ras dan kulit hitam, walaupun New York mempunyai populasi orang kulit hitam terbesar di Kolonial Utara, populasi orang kulit hitam bebas kedua terbesar di bandar antebellum Utara, dan merupakan laman web rusuhan kaum paling ganas abad ke-19. Seperti yang saya tulis dalam buku saya sendiri pada tahun 2003, Wilentz mencipta "hegemoni putih yang lebih hebat daripada yang ada" semasa era dia belajar.

Dalam karya-karya mereka yang seterusnya, Wilentz dan Wood terus menjadi mangsa sama ada / atau tafsiran sejarah negara: Sama ada bangsa itu adalah penghasut kebebasan dan kebebasan radikal, atau tidak. (Yang sebenarnya, ada di antara keduanya.) Radikalisme Revolusi Amerika (1991), Wood mengakui kegagalan negara baru untuk mengakhiri perbudakan, dan bahkan kekejaman beberapa Bapa Pengasas yang menganggap orang sebagai harta benda. Tetapi fakta pemilikan hamba tidak disajikan sebagai pusat pada masa itu. Semasa dia membincangkan kemampuan Pengasas untuk menghilangkan bentuk hierarki lain, Wood tidak mempunyai penjelasan mengapa mereka tidak dapat menghilangkan perbudakan dan dia juga tidak membincangkan bagaimana atau mengapa negara-negara Utara melakukannya. Lebih jauh lagi, orang kulit hitam sebagai pelaku sejarah yang membentuk idea dan kehidupan para Pengasas tidak mendapat tempat dalam karyanya.

Wilentz telah berjuang secara terbuka mengenai bagaimana memahami sentral perbudakan ke era pendirian negara. Dalam edisi 2015, dan lebih lengkap dalam bukunya 2018 Tiada Harta Tanah di Manusia, dia berpendapat bahawa Konvensyen Perlembagaan secara khusus menyimpan sokongan untuk perbudakan yang ditakrifkan sebagai "hak milik manusia" di luar Perlembagaan, perbezaan utama yang dipercayai oleh para Pengasas untuk akhirnya mengakhiri perbudakan di negara ini. Hujah semacam itu mengaburkan sejauh mana banyak Bapa Pengasas kembali kepada sokongan perbudakan Selatan ketika semangat revolusi merosot pada awal abad ke-19, sebagai satu-satunya contoh, Thomas Jefferson menubuhkan sebahagian University of Virginia sebagai benteng pro-perbudakan terhadap Ideologi anti-perhambaan utara.

Nasib baik, karya Wood dan Wilentz dan lain-lain yang memperlihatkan sentral perhambaan dan orang Afrika Amerika terhadap sejarah Amerika hanyalah satu helai keilmuan yang kuat pada awal Amerika. Bermula pada suku terakhir abad ke-20, sejarawan seperti Gary Nash, Ira Berlin dan Alfred Young membina karya terdahulu Carter G. Woodson, Benjamin Quarles, John Hope Franklin dan lain-lain, menulis sejarah era Kolonial dan Revolusi yang merangkumi Orang Amerika Afrika, perhambaan dan bangsa. Yang menonjol dari masa ini adalah Edmund Morgan's Perhambaan Amerika, Kebebasan Amerika, yang membahas secara jelas bagaimana sejarah berkaitan penduduk Asli Amerika, Afrika Amerika dan Inggeris di Virginia menjadi asas untuk memahami idea-idea kebebasan yang masih kita perjuangkan hari ini. Karya-karya ini banyak mengajar kita tentang sejarah, dan bagaimana mempelajari dan mempersembahkannya dengan cara yang merangkumi kepelbagaian sejarah dan masa kini kita sebagai sebuah negara. Sama pentingnya, para cendekiawan ini dan banyak lagi yang lain menumbuhkan biasiswa baru dengan memberi bimbingan kepada kumpulan pemikir yang beragam di dalam dan di luar akademik.


Perang Poland-Muscovite, 1609-1619 - Sejarah


A.) Kursus Acara Ketenteraan

Pada tahun 1609 Raja Sigismund III. Vasa, yang menuntut takhta Rusia untuk dirinya sendiri, mengisytiharkan perang terhadap Rusia. Selepas kemenangan dalam Pertempuran Kluskino 1610, orang Polandia menduduki Moscow. Orang Rusia menawarkan mahkota Rusia kepada putera Sigismund, Wladislaw (Ladislas) Raja Sigismund, dengan alasan mahkota itu sendiri menolaknya. Selanjutnya pihak Rusia menegaskan bahawa Czar masa depan harus masuk Kristian Ortodoks dan tinggal di Moscow, dengan syarat Sigismund tidak bersedia menerima.
Pemberontakan Rusia pada tahun 1612 menyebabkan orang Poland menarik diri dari Moscow perang berlanjutan sebagai konflik sempadan. Pada tahun 1617, TRUCE OF DEULINO ditandatangani, yang mana Poland berpegang kepada bandar-bandar dan daerah-daerah Rusia yang sebelumnya bernama Smolensk, Chernigov dan Severia dan Raja Sigismund, de facto, mengiktiraf Dinasti Romanov yang baru di Moscow, secara praktikal menolak tuntutannya kepada Rusia takhta.

Perang Rusia-Poland 1609-1618 harus dilihat dalam konteks Persaingan Sweden-Poland. Sigismund telah terpilih sebagai Raja Poland pada tahun 1587, telah menggantikan takhta Sweden pada tahun 1592, digulingkan pada tahun 1600, tetapi tidak pernah melepaskan tuntutannya untuk takhta Sweden. Poland dan Sweden berperang - perang yang kebanyakannya berlaku di Livonia - 1600-1611 dari 1611 hingga 1617 Sweden berperang dengan Rusia. Sebenarnya, ada puak bangsawan Rusia yang berpihak pada Sweden dan Poland masing-masing, dalam satu periode sejarah Rusia yang umumnya disebut sebagai "Masa Bermasalah".


EDITORIAL: Projek & # 391619 & # 39 adalah sejarah buruk yang didorong oleh motif buruk

Setiap dekad atau lebih, mode revisionis baru akan memikat sebahagian kecil - dan selalu kuat - subseksyen Amerika & # 8220historians. & # 8221 Ia berlaku, paling tidak dapat dilupakan, pada tahun 1960-an dan & # 821670s ketika kebangkitan profesor Marxis melanda kami universiti. Perlahan tetapi pasti grift dilihat untuk apa - sejarah buruk berdasarkan motif buruk. Tetapi banyak kerosakan telah dilakukan, kerana ribuan pelajar universiti diarahkan untuk menafsirkan sejarah Amerika sebagai drama konflik kelas yang berterusan dan tidak lebih dari itu. Kami melihat kesan pendidikan ini semakin hari ini.

Baiklah, para penyokong semakan semula. Grift yang serupa, sejarah buruk yang serupa dan motif buruk yang serupa. Tetapi kali ini lebih teruk lagi, kesan jangka panjang lebih merosakkan.

Awal bulan ini, Nikole Hannah-Jones dari The New York Times dianugerahkan Hadiah Pulitzer untuk memberi komen & # 8220Untuk karangan menyapu, provokatif dan peribadi untuk Projek 1619 yang baru, yang bertujuan untuk menempatkan perbudakan orang Afrika di pusat Kisah Amerika & # 8217, yang mendorong perbualan orang ramai mengenai penubuhan dan evolusi bangsa & # 8217. & # 8221

Di tengah-tengah projek Puan Hannah-Jones & # 8217 adalah tuntutan eksplisit bahawa sejarah sebenar Amerika tidak bermula pada tahun 1776, tetapi pada tahun 1619, tahun ketika hamba-hamba pertama tiba ke jajahan. Daripada mengambil pertimbangan kita dari kebenaran abadi yang termaktub dalam Deklarasi (& # 8220 semua lelaki diciptakan sama, bahawa mereka dikurniakan oleh Pencipta mereka dengan Hak-hak tertentu yang tidak dapat dilupakan & # 8221), dia berpendapat bahawa perbudakan adalah lensa di mana seluruh Amerika & # Kejayaan dan kegagalan tahun 8217, setiap perkara yang menentukan kita, baik dan buruk, mesti difahami.

Puan Hannah-Jones menggunakan hujahnya untuk Revolusi, dengan menyatakan bahawa penjajah memperjuangkan kemerdekaan dengan alasan bahawa Amerika yang tidak terikat dari Britain akan membiarkan institusi perbudakan berkembang. Penegasan ini sangat salah, sehingga tidak tepat pada kenyataannya, sehingga sejarawan terkemuka (Puan Hannah-Jones adalah wartawan) dari persepsi konservatif dan liberal, secara sistematik menjalani penyelidikannya dan tidak menemui bukti yang menyokong pendapatnya. (Namun, mereka menemui banyak ketidaktepatan dan penyimpangan sejarah.)

Sekarang, Puan Hannah-Jones adalah ideolog. Kebenaran dan kepalsuan & # 8220Projek & # 8221 tidak sedikitpun, yang disyaki, menarik minatnya (atau The New York Times). Dia peduli untuk membuat percikan politik, pencerobohan diri dan memperbaiki kesalahan sejarah dengan syaratnya sendiri. Ini menjijikkan kerana menyedihkan, dan lebih-lebih lagi kerana penderitaan dan kisah orang kulit hitam Amerika pasti perlu diberitahu dengan jujur ​​dan lebih keras.

Hadiah Pulitzer, seperti Hadiah Nobel untuk Perdamaian, jelas merupakan alat dari dogma kiri sehingga menuntut objektif atau standard dari jawatankuasa masing-masing tidak sia-sia. Dan dalam hal ini, Puan Hannah-Jones diberi penghargaan oleh organisasi yang sesuai dengan kesungguhan usahanya. Sekiranya di sinilah keadaan berhenti, kita boleh dengan mudah mengabaikan Projek 1619.

Tetapi ada petunjuk sekarang bahawa & # 8220 sejarah & # 8221 yang tidak jujur ​​ini sekarang akan diajar di sekolah awam K-12, dari Chicago hingga Washington, DC Ini bermaksud kanak-kanak, yang tidak dapat mengetahui fakta dari fiksyen, akan mengalami sejarah palsu yang dipolitikkan negara mereka. Adalah menjadi satu perkara sekiranya Puan Hannah-Jones, The New York Times dan jawatankuasa Pulitzer tidak mengetahui apa yang mereka ciptakan atau sokong. Tetapi mereka tidak, seperti yang dibuktikan oleh fakta bahawa Projek 1619 masih dibiayai dan dipuji - tanpa mengira kritikan dahsyat yang dihadapi oleh sejarawan sejati.

Oleh itu, mari kita sebut Projek 1619 dan penggunaannya di sekolah awam kita seperti apa: Percubaan untuk mencuci otak kanak-kanak agar mempercayai kisah sejarah Puan Hannah-Jones dan The New York Times mahu mereka mempercayai.

Kedua-dua pihak tidak peduli bahawa penyebaran kisah penyimpangan mereka terhadap Amerika akan membawa, seperti ajaran para Marxis pada masa lalu, kepada kelemahan struktur sosial kita yang sama. Tidak ada pihak yang peduli bahawa golongan elit yang mengatakan kesalahan tentang percubaan yang ditanggung oleh orang Afrika-Amerika menjadikan masyarakat ini tidak adil. Dan kedua-dua pihak tidak peduli pada status kebenaran dan kepalsuan, betul dan salah, di dunia.


Perang Poland-Muscovite, 1609-1619 - Sejarah

Perang antara Poland, Grand Duchy of Lithuania dan Teutonic Knights.

Perang Livonia Poland-Muscovite campur tangan di Sweden, pada mulanya muncul sebagai sekutu Moscow. 1568, setelah mengambil takhta oleh Raja Jan III Waza, yang menikahi Catherine Jagiellonka, Sweden menjadi sekutu orang Poland.

Menghantar & # 8220lisowczyks & # 8221 (unit tidak berkuda tentera berkuda Poland-Lithuania) oleh Sigismund III Vasa ke Transylvania untuk membuat pengalihan di sana (1619), Varna dibakar oleh Cossack (1620), dan akhirnya diambil alih oleh orang Poland kekejaman terhadap hospodar Moldovan G. Gratinim menyebabkan tercetusnya perang dengan Turki (1620-1621). Pada tempoh pertama pertempuran orang Turki mengalahkan kapten dan S. S. Zolkiewski Koniecpolski oleh Tutora. Pertahanan tentera Poland yang berkesan di kem Chocimski (1621) berakhir dengan berakhirnya perdamaian, yang berlaku selama setengah abad.

Perang Poland-Cossack-Tartar meletus akibat persaingan yang muncul antara Republik dan Khanate Krimea di Ukraine selama tahun-tahun terakhir Perang Poland-Rusia 1654-1667.

27 April 1792 di St Petersburg konspirasi ditetapkan. Pada 14 Mei, ia menyatakan dirinya sebagai Gabungan.

Perang antara Poland dan Soviet Rusia, Tentera Merah mula bergerak ke Belarus dan Lithuania

Perang Dunia II bermula pada 1 September 1939 - Poland berada di bawah serangan besar Jerman. Kemudian Soviet Soviet juga menyerang Poland. Di Katyn dua puluh satu ribu tiang ditembak. Perang merebak ke seluruh dunia. Ia berakhir pada 2 September 1945.


Perang Poland-Muscovite, 1609-1619 - Sejarah

1577 hingga 1618 (pautan ke peta Poland)

1577-1582 Perang dengan Muscovy
Batory kini berpaling ke Timur, di mana Ivan IV (yang mengerikan) telah memanfaatkan pemberontakan Gdansk dan menyerang Livonia. Menjelang musim luruh tahun 1577 ia telah menangkap sebagian besarnya, kecuali Riga dan Rewel. Walaupun Sweden membantu Poland dalam menawan Weden (Oktober 1578) mereka tidak akan bersetuju dengan pakatan formal, lebih suka menunggu, dan semoga mendapat keuntungan dari hasil apa pun.

Pada tahun 1579 Batory mengisytiharkan perang dan dengan 22,000 lelaki menyasarkan Polock untuk ditangkap. Rancangannya adalah untuk menggerakkan hubungan antara Muscovy dan Livonia. Dia sampai di Polock pada 11 Ogos dan mengambilnya pada akhir bulan. Batory berjaya kembali ke Wilno setelah memperoleh kembali wilayah yang kalah dari Muscovy semasa pemerintahan Zygmunt Ogos.

Pada tahun 1580 pasukan yang lebih besar dikumpulkan (29.000), mensasarkan Wielkie Luki, kubu kuat strategik. Pasukan pengalihan yang lebih kecil dihantar ke Smolensk, sementara tentera utama mencapai Wielkie Luki pada 26 Ogos, menyerang pasukan itu pada 4 September.
Pada tahun berikutnya Batory terpaksa melepaskan rencananya untuk menyerang secara langsung di Moscow kerana kekurangan dana yang diperuntukkan. Sebagai gantinya, dengan 31,000 lelaki dia berjalan menuju Pskov, sebuah kubu yang hampir tidak dapat ditembus dengan pasukan pengawal yang kuat. Kejayaan awal akhirnya ditolak dan pengepungan menjadi sekatan. Pada musim sejuk yang mengerikan tahun 1581-2, tentera akan berkecamuk tanpa kehendak besi Canselor Zamojski. Pada tahun 1582 Ivan menyerahkan seluruh Livonia dan Polock sebagai balasan atas tanah yang diduduki oleh Batory. Dia telah kehilangan sekitar 300,000 orang, dengan orang Polandia menangkap 40,000. Semasa kempen, detasmen Poland yang bebas telah berkeliaran jauh ke wilayah musuh sehingga menyebabkan kekacauan dan secara langsung mengancam Tsar.

Stefan Batory, antara
terhebat dari Raja Poland,
meninggal dunia pada tahun 1586.

1587-1588 Perang dengan Austria
Pada pilihan raya berikutnya berlaku konflik antara keluarga Zborowski yang memberontak dan Canselor yang kuat Jan Zamojski. Usaha Zborowski untuk mengambil masalah ke tangan mereka sendiri dan mendesak Archduke Maximillian untuk mengambil mahkota. Pada bulan September 1587, bersama dengan tentera, Maximillian memasuki Poland tetapi ditolak di Krakow oleh Zamojski. Tahun berikutnya pada bulan Januari, Canselor, dengan 3.700 pasukan berkuda dan 2.300 infanteri, menghancurkan pasukan Austria, dari 2.600 pasukan berkuda, 2.900 infanteri dan 8 meriam, di Byczyna (24 Januari 1588) menangkap Archduke. Dia tidak dibebaskan sehingga Austria meninggalkan semua tuntutan takhta Poland.

Zygmunt (Sigismund) III Vasa terpilih sebagai Raja
pada tahun 1587. Anak lelaki raja Sweden John III
dan Catherine Jagiellonian.

Serangan tartar
Pada bulan Julai 1589 Tartars menyerang Lvov dan Tarnopol, tetapi dihalau dan dikejar oleh pasukan Cossack.

Pada tahun 1593 Zygmunt III pergi ke Stockholm dalam usaha untuk mendapatkan takhta, dalam ketiadaannya, Cossack menggerakkan Korea Selatan dengan menyerang wilayah Turki dan Zamojski dipaksa untuk berbaris melawan tartar Krimea dan mencegah pembalasan Turki.

1595-1600 Perang di Moldavia dan Wallachia
Pada tahun 1595, Canselor memimpin pasukan kecil yang terdiri dari 8,000 veteran ke Moldavia, menjadikan Jeremy Mohila, sebagai pengawal Poland. Ketika gabungan pasukan Turki-Tartar menyerang mereka di Cecora, Zamojski menahan pengepungan selama tiga hari (17-20 Oktober) dan berjaya mendapatkan persetujuan dari Turki Perjanjian Cecora, sehingga mengakui Mohila sebagai Hospodar.

Pada tahun 1596 Raja Zygmunt III memindahkan Ibu Negara Poland
dari Krakow ke Warsaw (Warszawa).

Pada tahun 1599 Hospodar Michael dari Wallachia mengusir Hospodar Mohila dan tahun berikutnya Zamojski kembali, berjalan ke Wallachia dan mengalahkan Michael pada 19 September 1600.

1600-1611 Perang dengan Sweden
Pada tahun 1598 Zygmunt berangkat ke Sweden dengan 5.000 orang, tanpa bantuan rasmi Poland, tetapi dikalahkan di Linkoping oleh Pamannya Charles dari Sudermania. Charles menjadikan dirinya menguasai seluruh Sweden dan memaksa Finland untuk tunduk pada kekuasaannya. Pada tahun 1600 ia memimpin pasukan ke Estonia yang masih mengenali Zygmunt, dan meneruskan perang ke Poland Livonia. Oleh itu, bukannya pemilihan raja Sweden yang membawa kedua negara lebih dekat, ia membawa kepada perang, yang akan berlangsung, sebentar-sebentar, selama enam puluh tahun.

Pada tahun 1601 dan 1602 setelah kejayaan awal, orang Sweden dihalau dari kebanyakan Livonia. Radziwill mencapai kemenangan yang menentukan ke atas pasukan musuh yang lebih besar di Kokenhausen (24 Jun 1601). Walaupun Zygmunt meneruskan tuntutannya untuk Mahkota Sweden, dia tidak memberikan bantuan dalam bentuk pasukan. Dalam kempen 1604, pasukan Chodkiewicz yang jumlahnya lebih banyak mengalahkan pasukan Sweden di Bialy Kamien (25 September 1604). Pada tahun 1605, setelah mengalami kesukaran di rumah, Charles meneruskan perang di Livonia. Pasukan Poland-Lithuania yang lemah di bawah Chodkiewicz mencapai kemenangan yang mengejutkan di Kircholm, (27 September 1605) menghancurkan musuh tiga kali lebih besar. Kelebihan yang ketara tidak dapat diambil oleh pasukan Poland yang belum dibayar dan ketika pemberontakan terhadap Zygmunt muncul di Poland Charles dapat kembali ke Livonia dan mendapatkan kembali banyak kubu kuat. Orang Sweden juga telah belajar dari pengalaman masa lalu mereka dan mereka menghindari pertempuran, tinggal di bandar dan istana. Namun pasukan Poland yang kembali masih dapat memperoleh kembali banyak yang telah hilang dan konflik hilang dengan perhatian kedua-dua peserta beralih ke pergolakan di Muscovy.

1606-1607 Pemberontakan Zebrzydowski.
Sebilangan besar bangsawan memberontak melawan Raja Zygmunt III Vasa, seorang Sweden, yang mereka merasa terlalu prihatin dengan mendapatkan kembali takhta Swedennya. Para bangsawan bersenjata tetapi dikalahkan oleh tentera Diraja yang sangat banyak diketuai oleh dua Hetman Zolkiewski dan Chodkiewicz yang setia di Guzow (6 Julai 1607).

1610-1619 Perang dengan Muscovy
Setelah kematian Ivan, Muscovy Mengerikan itu bergolak dengan kedatangan pelbagai Demetrius palsu '. Sebilangan besar petualang Poland direkrut oleh Demetrius palsu kedua. Namun Komanwel tidak melibatkan dirinya sehingga Putera Vasili Szujski menjadi Tsar. Adalah Szujski yang dalam kudeta 1606 menghasut pembunuhan 500 Poland di Moscow, dia juga menandatangani perikatan dengan Sweden pada Februari 1609 dan 5,000 tentera Sweden bergabung dengan tentera Muscovite. Ini adalah ancaman yang tidak dapat diabaikan oleh Poland dan Hetman Zolkiewski pergi dengan 13,000 tentera yang berniat untuk berarak langsung ke Moscow. Dia bagaimanapun ditolak oleh Zygmunt yang ingin mengepung kubu kuat di Smolensk. Gabungan 30-40,000 tentera Muscovite-Sweden dihantar untuk membebaskan Smolensk, tetapi mereka dikalahkan dengan tegas oleh pasukan Zolkiewski sebanyak 5.000 di Kluszyn (Klushino) (4 Julai 1610) dan Szujski disingkirkan oleh pemberontakan mahkamah dan orang Polandia pindah ke Moscow tanpa bertanding.

Zolkiewski memasuki Moscow dan sikap pendamaiannya membolehkan anak lelaki Zygmunt Wladyslaw terpilih sebagai Tsar. Namun Zygmunt tidak merasa terikat dengan perjanjian Zolkiewski dengan Moscow dan Zolkiewski kembali ke Poland pada Oktober 1610 meninggalkan pasukan pengawal di Moscow. Pandangan orang Muscov bertentangan dengan penceroboh asing dan pada bulan Mac 1611 mereka menyerang garnisun dan membakar tiga perempat kota, memaksa orang Poland untuk berlindung di Kremlin di mana mereka mengalami pengepungan sembilan belas bulan. Pada bulan Jun 1611 Smolensk berpindah ke Poland. Tetapi bantuan Zygmunt yang tidak teratur dari pasukan pengawal Moscow gagal mencapai mereka dan mereka kelaparan menyerah. Keseluruhan kempen adalah kegagalan, walaupun wilayah Smolensk dan Seversk, yang kalah sejak abad ke-16, kembali.

Sekembalinya ke Poland, Zygmunt didapati dalam keadaan kacau-bilau, dengan ribuan tentera yang tidak bergaji dan tidak berdisiplin berkeliaran dan merampas tanah, sementara operasi ketenteraannya dikritik hebat. Pada tahun 1613 Tsar Baru Michael Romanov mengirim pasukan untuk mendapatkan kembali Smolensk, sementara Zaporozhian Cossack, yang menarik diri dari pengembaraan di Muscovy, menyerang wilayah Uthmaniyyah yang menyebabkan protes dari orang-orang Turki yang tidak menguasai mereka.

Konflik dengan Turki
Pada tahun 1615 Magnet Poland yang kuat berusaha memasang calon mereka di Moldavia. Kejayaan awal mereka menyebabkan Uthmaniyyah bergegas, menghantar pasukan untuk bertemu tentera swasta para pembesar. Setelah mengalahkan mereka, mereka mendekati Poland tetapi bertemu dengan tentera Poland Zolkiewski yang berkubu di Busza. Kedua-dua pihak tidak mahu perang dan perjanjian sebelumnya ditegaskan semula pada tahun 1617.

Kesinambungan Konflik dengan Muscovy
Setelah perdamaian disahkan dengan Turki, Wladyslaw menyerang Rusia dalam usaha untuk mendapatkan kembali Tsardomnya, tetapi dia tidak mencapai apa-apa. Pada Januari 1619 perjanjian Deulina disimpulkan yang meninggalkan Smolensk, Siewiersk dan Czernihow ke Poland.


Fokus Sesat pada tahun 1619 sebagai Permulaan Perhambaan di A.S. merosakkan Pemahaman Kita tentang Sejarah Amerika

Pada tahun 1619, & # 822020. dan orang-orang Negro yang ganjil & # 8221 tiba di pesisir Virginia, di mana mereka & # 8220membeli kemenangan & # 8221 oleh penjajah Inggeris yang lapar buruh. Kisah orang-orang Afrika yang ditawan ini telah menjadi landasan bagi banyak sarjana dan guru yang berminat untuk menceritakan kisah perbudakan di Amerika Utara Inggeris. Sayangnya, tahun 1619 bukanlah tempat terbaik untuk memulakan penyelidikan yang bermakna mengenai sejarah orang Afrika di Amerika. Sudah tentu, ada kisah yang harus diceritakan yang bermula pada tahun 1619, tetapi tidak sesuai untuk membantu kita memahami perbudakan sebagai sebuah institusi atau juga untuk membantu kita memahami tempat orang Afrika yang rumit di dunia Atlantik moden yang lebih awal. Terlalu lama, fokus pada tahun 1619 telah mendorong masyarakat umum dan para sarjana untuk mengabaikan isu-isu yang lebih penting dan, lebih buruk lagi, untuk diam-diam menerima andaian yang tidak dapat dipertikaikan yang terus mempengaruhi kita dengan cara yang sangat beruntung. Sebagai penanda sejarah, 1619 mungkin lebih berbahaya daripada pengajaran.

Kandungan Berkaitan

Kepentingan yang dilebih-lebihkan pada tahun 1619 & # 8212 masih menjadi penanda umum dalam kurikulum sejarah Amerika & # 8212 bermula dengan persoalan yang kebanyakan kita tanyakan secara refleks ketika mempertimbangkan kedatangan pertama yang didokumentasikan dari segelintir orang dari Afrika di suatu tempat yang suatu hari nanti akan menjadi Amerika Syarikat. Amerika. Pertama, apakah status lelaki dan wanita Afrika yang baru tiba? Adakah mereka hamba? Penjawat? Sesuatu yang lain? Dan, kedua, seperti & # 160Winthrop Jordan & # 160bertanya dalam pengantar klasik 1968, & # 160Putih Lebih Hitam, apa yang dilakukan oleh penduduk kulit putih di Virginia & # 160berfikir& # 160 ketika orang-orang berkulit gelap ini darat di darat dan diperdagangkan untuk mendapatkan peruntukan? Adakah mereka terkejut? Adakah mereka takut? Adakah mereka menyedari bahawa orang-orang ini berkulit hitam? Sekiranya demikian, adakah mereka peduli?

Sebenarnya, soalan-soalan ini gagal mendekati subjek orang Afrika di Amerika dengan cara yang bertanggungjawab secara sejarah. Tiada satu pun pertanyaan ini yang menganggap & # 160 orang Afrika yang baru tiba sebagai pelakon mereka sendiri. Pertanyaan-pertanyaan ini juga menganggap bahawa kedatangan orang-orang ini adalah momen sejarah yang luar biasa, dan mereka mencerminkan kebimbangan dan keprihatinan dunia yang kita tinggalkan daripada memberi penerangan mengenai cabaran unik kehidupan pada awal abad ketujuh belas.

Terdapat pembetulan sejarah penting kepada penanda tempat yang salah pada tahun 1619 yang dapat membantu kita mengemukakan soalan yang lebih baik mengenai masa lalu. Paling jelas, tahun 1619 bukan kali pertama orang Afrika ditemui di jajahan Atlantik Inggeris, dan ini pastinya bukan kali pertama orang keturunan Afrika membuat tanda dan memaksa kehendak mereka di tanah yang suatu hari nanti akan menjadi sebahagian dari Amerika Negeri. Pada awal Mei 1616, orang kulit hitam dari Hindia Barat sudah bekerja di Bermuda memberikan pengetahuan pakar mengenai penanaman tembakau. Terdapat juga bukti yang menunjukkan bahawa sejumlah orang Afrika yang dijarah dari Sepanyol berada di atas armada di bawah arahan Sir Francis Drake ketika dia tiba di Pulau Roanoke pada tahun 1586. Pada tahun 1526, orang-orang Afrika yang diperbudak menjadi sebahagian daripada ekspedisi Sepanyol untuk mendirikan pos di Pantai Amerika Utara di Carolina Selatan sekarang. Orang-orang Afrika itu melancarkan pemberontakan pada bulan November tahun itu dan secara efektif menghancurkan kemampuan peneroka Sepanyol untuk mengekalkan penempatan tersebut, yang mereka tinggalkan setahun kemudian. Hampir 100 tahun sebelum Jamestown, pelakon Afrika memungkinkan koloni Amerika bertahan, dan mereka sama-sama dapat memusnahkan usaha penjajah Eropah.

Kisah-kisah ini menyoroti masalah tambahan dengan membesar-besarkan pentingnya tahun 1619. Melakukan hak istimewa pada tarikh itu dan wilayah Chesapeake secara berkesan menghapus ingatan banyak lagi orang Afrika daripada yang diingati. Arkib naratif & # 8220dari-ini-titik-maju & # 8221 dan & # 8220in-ini-tempat & # 8221 membungkam memori lebih dari 500,000 lelaki, wanita, dan kanak-kanak Afrika & # 160 yang telah melintasi Atlantik & # 160menuju kehendak mereka , dibantu dan bersekutu orang Eropah dalam usaha mereka, memberikan kepakaran dan bimbingan dalam pelbagai perusahaan, menderita, mati, dan & # 8211 yang paling penting & # 8211 bertahan. Bahawa Sir John Hawkins berada di belakang empat ekspedisi perdagangan hamba pada tahun 1560-an menunjukkan sejauh mana Inggeris mungkin lebih banyak dilaburkan dalam perbudakan Afrika daripada yang biasa kita ingat. Puluhan ribu lelaki dan wanita Inggeris mempunyai hubungan yang bermakna dengan orang Afrika di seluruh dunia Atlantik sebelum Jamestown. Oleh itu, peristiwa tahun 1619 sedikit lebih mengecewakan daripada yang biasa kita izinkan.

Menceritakan kisah tahun 1619 sebagai kisah & # 8220Bahasa Inggeris & # 8221 juga mengabaikan sepenuhnya & # 160 sifat transnasional & # 160 dari awal dunia Atlantik moden dan cara bersaing kuasa-kuasa Eropah secara kolektif memfasilitasi perbudakan kaum walaupun mereka tidak bersetuju dan berjuang untuk hampir semua perkara lain. Sejak awal tahun 1500-an dan seterusnya, orang-orang Portugis, Sepanyol, Inggeris, Perancis, Belanda dan lain-lain berjuang untuk mengawal sumber-sumber dunia transatlantik yang baru muncul dan bekerjasama untuk memfasilitasi pemindahan penduduk asli Afrika dan Amerika. Seperti yang ditunjukkan oleh sejarawan & # 160John Thornton & # 160, lelaki dan wanita Afrika yang muncul seolah-olah secara kebetulan di Virginia pada tahun 1619 berada di sana kerana rangkaian peristiwa yang melibatkan Portugal, Sepanyol, Belanda dan Inggeris. Virginia adalah sebahagian daripada cerita itu, tetapi ini adalah hiruk pikuk di layar radar.

Keprihatinan ini untuk membuat terlalu banyak 1619 mungkin biasa bagi sebilangan pembaca. Tetapi mereka mungkin bukan masalah terbesar dengan terlalu menekankan momen ini yang sangat spesifik pada waktunya. Aspek terburuk yang terlalu menekankan pada tahun 1619 adalah bagaimana ia membentuk pengalaman hitam dalam hidup di Amerika sejak zaman itu. Ketika kita menjelang ulang tahun ke-400 tahun 1619 dan karya-karya baru muncul yang dijangkakan akan mengingati & # 8220firstness & # 8221 kedatangan beberapa lelaki dan wanita Afrika di Virginia, adalah penting untuk diingat bahawa pembingkaian sejarah membentuk makna sejarah. Bagaimana kita memilih untuk mencirikan masa lalu mempunyai akibat penting untuk bagaimana kita memikirkan hari ini dan apa yang dapat kita bayangkan untuk hari esok.

Oleh itu, konsekuensi paling beracun dari meningkatkan tirai pada tahun 1619 adalah bahawa dengan santai menormalkan orang-orang Eropah Kristian putih sebagai pemalar sejarah dan menjadikan pelakon Afrika sedikit lebih daripada pemboleh ubah bersandar dalam usaha memahami apa artinya menjadi orang Amerika. Meninggikan tahun 1619 mempunyai akibat yang tidak disengajakan untuk menyematkan dalam fikiran kita bahawa orang-orang Eropah yang sama yang hidup dengan sangat cepat dan sangat dekat dengan kematian di pintu Amerika, sebenarnya sudah pulang. Tetapi, tentu saja, mereka tidak. Orang Eropah adalah orang luar. Memori selektif telah menjadikan kita menggunakan istilah seperti & # 160peneroka& # 160dan # 160penjajah& # 160 ketika kita lebih baik dilayan dengan menganggap bahasa Inggeris sebagai & # 160penceroboh& # 160atau & # 160penghuni. Pada tahun 1619, Virginia masih menjadi Tsenacommacah, orang Eropah adalah spesies bukan asli, dan orang Inggeris adalah makhluk asing yang tidak sah. Ketidakpastian masih menjadi pesanan harian.

Apabila kita membuat kesilapan memperbaiki tempat ini pada waktunya sebagai bahasa Inggeris secara semula jadi atau tidak dapat dielakkan, kita mempersiapkan alasan untuk anggapan bahawa Amerika Syarikat sudah wujud dengan cara embrio. Apabila kita membiarkan idea itu menjadi tidak tertandingi, kita diam-diam membenarkan anggapan bahawa tempat ini, dan selalu ada, berkulit putih, Kristian, dan Eropah.

Di manakah yang meninggalkan orang Afrika dan orang keturunan Afrika? Sayangnya, logik menipu yang sama pada tahun 1619 yang menguatkan ilusi kekal putih memerlukan bahawa orang kulit hitam hanya boleh, & # 160ipso facto, tidak normal, tidak kekal, dan hanya boleh diterima sehingga mereka menyesuaikan diri dengan alam semesta fiksyen orang lain. Mengingati tahun 1619 mungkin merupakan cara untuk mengakses ingatan dan memartabatkan kehadiran awal orang kulit hitam di tempat yang akan menjadi Amerika Syarikat, tetapi itu juga mencantumkan dalam fikiran kita, kisah nasional kita, dan buku sejarah kita bahawa orang kulit hitam bukan berasal dari ini bahagian. Ketika kita mengangkat peristiwa 1619, kita menetapkan syarat bagi orang keturunan Afrika untuk tetap, selama-lamanya, orang asing di negeri yang asing.

Tidak semestinya seperti ini. Kita tidak boleh mengabaikan bahawa sesuatu yang patut diingat berlaku pada tahun 1619. Sudah tentu ada kisah yang patut diceritakan dan kehidupan yang perlu diingat, tetapi sejarah juga merupakan latihan dalam membuat naratif yang memberi suara kepada masa lalu untuk terlibat dengan masa kini. Tahun 1619 mungkin kelihatan lama bagi orang yang lebih selaras dengan politik kehidupan pada abad ke-21. Tetapi jika kita dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk meletakkan kisah asas sejarah hitam dan sejarah perbudakan di Amerika Utara dalam konteks yang tepat, maka mungkin kita dapat mengartikulasikan sejarah Amerika yang tidak & # 8217 tidak mengetengahkan konsep & # 8220us & # 8221 dan & # 8220them & # 8221 (seluas mungkin dan pelbagai pemahaman tentang kata-kata itu). Itu akan menjadi langkah pertama yang cukup baik, dan akan menjadikannya lebih mudah untuk menenggelamkan gigi kita ke dalam isu-isu yang kaya dan bervariasi yang terus merosakkan dunia hari ini.

Cerita ini pada asalnya diterbitkan di Black Perspectives, platform dalam talian untuk biasiswa awam mengenai pemikiran, sejarah dan budaya hitam global. & # 160


Tonton videonya: The Winged Hussars (Julai 2022).


Komen:

  1. Zolora

    What an incomparable topic

  2. Nikobar

    Maksud saya awak tidak betul. Saya boleh buktikan. Tulis kepada saya dalam PM.

  3. Kigashura

    Sounds quite seductive

  4. Sahn

    The total lack of taste

  5. Dibar

    melanggar norma

  6. Taidhg

    Tiada topik buruk



Tulis mesej