Podcast Sejarah

Pemberontakan Hungary

Pemberontakan Hungary


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dengan ribuan yang lain, saya ditangkap oleh polis rahsia Hungaria (AVO) pada musim panas 1949. Ia adalah masa ketika Stalin dan orang-orangnya mulai membunuh ribuan pengikut mereka sebagai sebahagian daripada usaha propaganda yang menggelikan terhadap Tito. Itu juga masanya di Hungaria, mereka mulai menangkap kepemimpinan Sosial Demokrat dan Komunis bukan Muscovite yang luar biasa.

Saya percaya bahawa kita akan dapat membuktikan bahawa kita tidak bersalah. Tetapi saya segera mengetahui bahawa nasib kita lebih buruk daripada jika kita bersalah, kerana kita tidak ada apa-apa untuk diserahkan di ruang penyiksaan. Saya dilemparkan ke dalam bilik bawah tanah sejuk yang berais tiga ela empat. Terdapat papan kayu untuk tempat tidur, dan cahaya elektrik telanjang yang terang memancar di wajah saya siang dan malam. Kemudian, berasa lega apabila kembali ke tempat yang suram ini.

Sekarang saya akan mengetahui rahsia percubaan yang curang itu, saya fikir, ketika mereka membawa saya untuk pendengaran pertama saya. Dua pegawai AVO menyoal saya secara bergilir dari jam 9 pagi hingga 9 malam. Kemudian saya terpaksa menuliskan kisah hidup saya hingga jam 4 pagi. Selebihnya 24 jam saya terpaksa menghabiskan berjalan di atas bilik kerana saya tidak dibenarkan tidur. Ini berterusan selama tiga minggu. Satu-satunya tidur yang saya dapat ialah beberapa minit ketika pengawalnya kendur. "Perbicaraan" segera menjadi penyeksaan. Pegawai AVO mahu kami mencipta jenayah untuk diri sendiri kerana mereka tahu bahawa kami tidak bersalah. Saya tidak akan menggambarkan penderitaan. Terdapat banyak cara untuk menyebabkan sakit menusuk pada tubuh manusia. Ada hari-hari ketika kami dilemparkan di lautan kesakitan yang ribut. Siksaan sahaja tidak membuat kita "mengaku." Tidak dapat tidur, lapar, merosot sepenuhnya, penghinaan kotor terhadap martabat manusia, pengetahuan bahawa kita benar-benar berada di bawah belas kasihan AVO - semua ini tidak mencukupi. Kemudian mereka memberitahu kami bahawa mereka akan menangkap isteri dan anak-anak kami dan menyeksa mereka di hadapan kami. Kami mendengar wanita dan kanak-kanak menjerit di bilik bersebelahan. Adakah ini pekerjaan yang disukai untuk kita? Saya masih tidak tahu.

Selepas tempoh penyiksaan pertama, kami dihantar kembali ke bilik bawah tanah selama beberapa minggu untuk "membazir sebentar." Sekarang kami terseksa oleh kesejukan yang sangat kuat, oleh lampu yang menyilaukan dan empat dinding yang mengancam akan runtuh pada kami. Kita mesti terjaga 18 jam sehari. Tidak ada buku, rokok, hanya ribuan minit kosong. Ketakutan kita sekarang adalah kegilaan. Kepala kami berpusing, kami membayangkan suara dan warna. Sebilangan daripada kita mempunyai perasaan mimpi ngeri kerana lemas. Tubuh kita yang kurus dan otak yang demam menghasilkan penglihatan dan halusinasi yang menakutkan. Adakah hairan bahawa banyak dari kita tidak mempunyai pertimbangan yang baik, tidak ada kemahuan untuk menentang penyeksa kita? Penyeksaan ini membuat pengakuan. Yang lain menjadi gila, atau mati dipukul. Sebilangan kecil bersungguh-sungguh. Saya tidak boleh "mengaku" - bahawa UNO dan Persekutuan Dunia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu adalah organisasi perisik dan sabotaj imperialis; bahawa UNA Hungary, yang mana mendiang Michael Karolyi adalah presiden dan saya sebagai setiausaha jeneral, bersekongkol untuk menjatuhkan "demokrasi rakyat."

Selepas tempoh "membusuk", tempoh penderitaan baru bermula. Oleh itu, ia berterusan selama 13 bulan.

Ketika akhirnya saya menandatangani pernyataan yang tidak masuk akal yang disiapkan oleh penyiksa saya, saya kerap jatuh tiga atau empat kali sehari dan telah kehilangan lebih dari tiga puluh pound. Saya harus mengaku bahawa John F. Ennals, setiausaha jeneral WFUNA, adalah "ketua perisik" saya dan bahawa saya menyerahkannya laporan perisik di Budapest setiap hari dari 1947 hingga masa penangkapan saya pada tahun 1949. Dalam tempoh ini Ennals hanya menghabiskan tiga hari di Budapest. Dia berada di ibu pejabat Geneva atau melakukan lawatan ke lima benua. Ketika saya berulang kali menunjukkan hal ini kepada AVO, mereka berkata: "Sudahlah. Tidak ada perkataan yang akan bocor. Percubaan anda akan dirahsiakan."

Krisis Suez pertama kali muncul ketika Amerika dan Inggeris menolak untuk membiayai Empangan Tinggi Aswan di Mesir pada bulan Julai 1956. Presiden Mesir, Kolonel Nasser, setelah itu menasionalisasi Terusan Suez ....

Dengan kemungkinan campur tangan bersenjata tidak lama lagi, Jawatankuasa Kecemasan Suez menempah Dataran Trafalgar untuk tunjuk perasaan anti-perang pada hari Ahad 4 November. Saya berhubung dengan Peggy Rushton, setiausaha agung MCF, melalui telefon dengan tujuan membantu menggerakkan sokongan. Pada hari Khamis 1 November, ketika saya menelefon, dia memberitahu saya bahawa Parti Buruh telah bersedia untuk mengambil pesanan sebenarnya, bagi pihak Majlis Tenaga Kerja Nasional, yang mewakili TUC dan gerakan koperasi juga. Saya gembira kerana dia sudah setuju dan meneruskan rancangan saya untuk mengumpulkan demonstran. Di samping itu, dengan menggunakan duplikator Epping CLP, saya menyalin 6,000 risalah yang dirangka oleh saya dan rakan-rakan Kajian Sosialis saya, menyeru pekerja untuk menyerang campur tangan Suez.

Perhimpunan Trafalgar Square ternyata menjadi acara penting dalam sejarah British Labor. 6,000 risalah saya, yang banyak ditolong oleh pengembara kapal terbang untuk kami sebarkan, hilang dalam sekejap. Semua orang tengah hari masuk ke alun-alun sehingga tidak mungkin bergerak. Pada puncak prosiding, nyanyian hebat naik di sudut barat laut alun-alun ketika tiang penunjuk perasaan pelajar mula masuk dan terus berjalan tanpa henti ...

Di Trafalgar Square Mike Kidron, rakan sekerja Kajian Sosialis penyokong, memberitahu saya (kerana dia telah meninggalkan rumah lebih lama kemudian) bahawa orang-orang Rusia nampaknya akan menghancurkan pemberontakan di Hungary, yang telah terjadi pada akhir bulan Oktober. Parti Komunis Britain sudah berada dalam krisis yang mendalam. Sejak Nikita Krushchev, pemimpin Soviet yang baru, telah menolak perubahan Soviet yang dilakukan di bawah Stalin terhadap Tito di Yugoslavia, yang telah disokong oleh para pemimpin CPGB, ada kegelisahan yang meluas. Sejak itu telah ada ucapan rahsia Krushchev kepada Kongres CPSU ke-20 pada 25 Februari, yang telah diterbitkan oleh Observer sepenuhnya pada 10 Jun. Perdana Menteri Hungary, Matyas Rakosi, telah mengaku bahawa perbicaraan Laszlo Rajk, seorang pemimpin Komunis Hungaria yang telah dieksekusi, telah dicabul. Di Poland, Gomulka telah mengambil alih kekuasaan yang bertentangan dengan keinginan Soviet setelah rusuhan di Poznan pada bulan Jun. Pemberontakan Hungaria merupakan jalan terakhir, terutama ketika kes Edith Bone, seorang Komunis Britain yang diseksa dan dianiaya di penjara Hungaria, mendapat berita. Sebilangan besar anggota Parti Komunis memberontak terhadap sokongan yang tidak putus-putus yang diberikan oleh pemimpin mereka terhadap dasar Soviet di bawah Stalin.

Peter Fryer, yang Pekerja Harian wartawan di Hungary, menghantar laporan yang ditolak oleh akhbar tersebut. Ia menemui seorang wartawan lain, Charlie Coutts, yang bersedia mempertahankan tindakan Soviet. Peter Fryer mengundurkan diri dari Parti Komunis, menulis sebuah buku Tragedi Hungary dalam masa rekod dan bergabung dengan Gerry Healy dan kumpulannya.

Edward Thompson dan John Saville sedang menerbitkan Penyebabnya, majalah pendua, yang mereka enggan tutup. Sepertiga wartawan Pekerja Harian pergi. Ahli kesatuan sekerja utama seperti John Homer, setiausaha agung Kesatuan Bomba, Jack Grahl, Leo Keely, Laurence Daly (pelombong Scotland yang terkemuka), Les Cannon dari ETU dan ramai yang lain meninggalkan parti itu. Sejarawan Edward Thompson dan John Saville berhenti. Christopher Hill, sejarawan lain, yang bersama Peter Cadogan dan lain-lain menghasilkan laporan minoriti mengenai demokrasi parti dalaman, pergi setelah itu. Selain ini dan tokoh terkenal lain, ribuan anggota lain turut melakukan pemberontakan.

Lihatlah neraka yang dibuat Rákosi dari Hungaria dan anda akan melihat dakwaan, bukan Marxisme, bukan Komunisme, tetapi Stalinisme. Munafik tanpa had; kekejaman abad pertengahan; dogma dan slogan yang tidak mempunyai kehidupan atau makna; kebanggaan negara marah; kemiskinan bagi semua orang kecuali segelintir pemimpin kecil yang hidup mewah, dengan rumah-rumah besar di Rózsadomb, Bukit Mawar yang menyenangkan di Budapest (dijuluki oleh 'Bukit Kader'), sekolah khas untuk anak-anak mereka, kedai khas untuk isteri mereka - malah pantai mandi khas di Danau Balaton, ditutup dari orang biasa dengan kawat berduri. Dan untuk melindungi kuasa dan keistimewaan bangsawan Komunis ini, A.V.H. - dan di belakang mereka adalah sekatan tertinggi, kereta kebal Tentera Soviet. Menentang karikatur Sosialisme yang menjijikkan ini, Stalinis Inggeris kita tidak akan, tidak boleh, tidak berani memprotes; mereka juga tidak menghulurkan kata-kata keselesaan atau solidariti atau kasihan kepada orang-orang gagah yang akhirnya bangkit untuk menghapuskan kejahatan, yang menghulurkan tangan mereka untuk kebebasan, dan yang membayar dengan harga yang sangat berat.

Hungary adalah penjelmaan Stalinisme. Di sini, di sebuah negara kecil, terseksa adalah gambaran, lengkap dalam setiap perincian: pengabaian humanisme, keterikatan kepentingan utama bukan untuk hidup, bernafas, menderita, berharap manusia tetapi dengan mesin, sasaran, statistik, traktor, kilang besi, angka pemenuhan rancangan ... dan, tentu saja, kereta kebal. Terkejut oleh Stalinisme, kita sendiri secara diam-diam memutarbelitkan prinsip solidariti antarabangsa Sosialis yang baik dengan membuat kritikan terhadap ketidakadilan atau tidak berperikemanusiaan semasa dalam pantang larang negara yang dipimpin oleh Komunis. Stalinisme melumpuhkan kita dengan memburukkan semangat moral kita, membutakan kita kepada kesalahan yang dilakukan terhadap lelaki sekiranya kesalahan itu dilakukan atas nama Komunisme. Kami Komunis telah marah terhadap kesalahan yang dilakukan oleh imperialisme: kesalahan itu banyak dan keji; tetapi kemarahan satu pihak kita tidak benar. Ini meninggalkan rasa masam di mulut pekerja Britain, yang cepat mengesan dan mengutuk kemunafikan.

Rakan-rakan seperjuangan saya sering menyebut dalam dua tahun kebelakangan bahawa saya tidak sering mengunjungi kilang seperti yang pernah saya lakukan pada masa lalu. Mereka betul, satu-satunya perkara yang mereka tidak tahu adalah bahawa ini disebabkan oleh keadaan kesihatan saya yang merosot. Keadaan kesihatan saya mula memberitahu mengenai kualiti dan jumlah pekerjaan yang dapat saya laksanakan, suatu fakta yang pasti akan mendatangkan bahaya kepada Parti dalam jawatan yang begitu penting. Begitu banyak mengenai keadaan kesihatan saya.

Mengenai kesalahan yang saya lakukan dalam bidang "kultus keperibadian" dan pelanggaran legalitas sosialis, saya mengakuinya dalam mesyuarat Jawatankuasa Pusat pada bulan Jun 1953, dan sejak itu saya telah membuat pengakuan yang sama. Saya juga telah melakukan kritikan diri secara terbuka.

Selepas pidato Kongres ke-20 CPSU dan Komrad Khrushchev menjadi jelas bagi saya bahawa berat dan kesan kesilapan ini lebih besar daripada yang saya sangka dan bahawa keburukan yang dilakukan terhadap Parti kita, melalui kesilapan ini jauh lebih serius daripada yang saya alami sebelumnya dipercayai.

Kesalahan ini telah menjadikan kerja Parti kita lebih sukar, mereka mengurangkan kekuatan daya tarikan Parti dan Demokrasi Rakyat, mereka menghalang perkembangan norma kehidupan Parti Leninis, kepemimpinan kolektif, kritikan konstruktif, dan kritikan diri, demokrasi dalam kehidupan Parti dan negara, dan inisiatif dan kekuatan kreatif dari sekumpulan besar kelas pekerja.

Akhirnya, kesalahan ini memberikan musuh peluang yang sangat luas untuk menyerang. Secara keseluruhannya, kesalahan yang saya lakukan dalam jawatan Parti yang paling penting telah menyebabkan bahaya serius terhadap perkembangan sosialis kita secara keseluruhan.

Terserah saya untuk memimpin dalam memperbaiki kesilapan ini. Sekiranya pemulihan kadang-kadang berjalan dengan perlahan dan dengan rehat sekejap-sekejap, jika kekambuhan tertentu diperhatikan tahun lalu dalam pembubaran kultus keperibadian, jika kritikan

dan kritikan diri bersama-sama dengan kepemimpinan kolektif berkembang dengan perlahan, jika pandangan sektarian dan dogmatik tidak dapat ditangani dengan cukup tegas - maka untuk semua ini, tidak diragukan lagi, pertanggungjawaban serius membebankan saya, setelah menjawat jawatan Setiausaha Pertama Pesta.

Revolusi yang meletus pada 23 Oktober di Joseph-Bem-Square bermula sebagai manifestasi damai. Tuntutan pelajar, disimpulkan dalam enam belas poin dan diedarkan di jalan-jalan di Budapest dalam bentuk risalah, adalah tuntutan pemuda revolusi yang tidak sabar.

Beberapa pemerhati menekankan pada ciri-ciri nasionalistik yang terdapat pada manifestasi. Tidak diragukan lagi kehadiran Tentera Soviet di wilayah Hungaria, tanda-tanda luar dari penjajahan asing (tidak ada perbezaan praktis antara pakaian seragam Soviet dan Hungaria), menghidupkan kembali api nasionalisme Hungaria yang tidak pernah padam. Tetapi itu bukan hanya soal nasionalisme; pelajar Budapest juga mahukan sosialisme sejati.

Sosialisme bebas bebas adalah bahawa orang-orang muda Hungari memulakan perjuangan menentang satu-satunya fasis bersenjata yang pada malam 23 Oktober masih ingin menyelamatkan pemerintahan mereka: fasis merah polis politik, yang dilantik untuk melindungi sisa-sisa terakhir pemerintahan Stalinis .

Sejumlah saksi mata telah menegaskan bahawa pada awal revolusi para pemberontak tidak memiliki senjata. Hanya setelah ucapan Gero yang mengancam dan memburuk-burukkan ketika dia kembali dari Belgrade, Polis Negeri (yang tidak boleh dikelirukan dengan "AVO", atau polis politik) bergabung dengan para pelajar dan membagikan senjata kepada mereka di hadapan rumah penyiaran radio Hungaria di Sandor-Brody Street. Keesokan paginya, seluruh anggota pasukan pengawal Budapest, pegawai dan tentera yang tidak ditugaskan, bergabung dengan pelajar dan membuka depot persenjataan kepada mereka.

Pegawai yang bertanggungjawab hampir semuanya Komunis dan bukan "ejen fasis atau pegawai Horthyist." Pemberontakan Tentera Darat adalah hasil pergantian peristiwa yang berlaku pada waktu malam di tebing Danube di bangunan neo-Gothic yang menghadap Pariiament.

Di tingkat dua, mesyuarat luar biasa Jawatankuasa Pusat Parti Pekerja, yang dipengerusikan oleh Gero, berlangsung pada 22.50. Terima kasih kepada laporan peribadi salah seorang peserta, adalah mungkin untuk memberikan penjelasan terperinci mengenai pertemuan bersejarah ini. Menilai keadaan itu, Gero mulai dengan meyakinkan rakan-rakannya tentang perlunya campur tangan Soviet, kerana "kekuatan popular" sedang dibanjiri dan pemerintah dalam bahaya. Janos Kadar dan kemudian Gyula Kallai (Titois lain yang baru saja dibebaskan dari penjara) menjawab bahawa satu-satunya cara untuk mengelakkan malapetaka ialah Gero mengundurkan diri dengan segera. Istvan Hidas (Naib Presiden) dan Laszlo Piros (Setiausaha Dalam Negeri) menentang keras cadangan ini. Piros menyebut Imre Nagy dan rakan-rakannya sebagai "rakan sekutu fasis yang saat ini menyapu ibu kota."

Saya telah menjadi saksi hari ini salah satu peristiwa besar dalam sejarah yang saya saksikan orang-orang Budapest menyalakan api di Poznan dan Warsaw dan keluar ke jalan-jalan dalam pemberontakan terbuka terhadap tuan-tuan Soviet mereka. Saya telah berbaris dengan mereka dan hampir menangis kegembiraan bersama mereka ketika lambang Soviet di bendera Hungaria dirobek oleh orang ramai yang marah dan ditinggikan. Dan titik hebat mengenai pemberontakan adalah bahawa ia kelihatan seperti berjaya.

Semasa saya menelefon pengiriman ini, saya dapat mendengar suara gemuruh orang ramai yang terdiri daripada pelajar perempuan dan budak lelaki, dari tentera Hungaria yang masih memakai pakaian seragam jenis Rusia mereka, dan pekerja kilang secara keseluruhan berjalan ke Budapest dan menjerit menentang menentang Rusia. "Hantar Tentera Merah pulang," mereka mengaum. "Kami mahu pilihan raya bebas dan rahsia." Dan kemudian datang laungan yang tidak menyenangkan yang selalu terdengar pada kesempatan ini: "Kematian kepada Rakosi." Kematian kepada bekas diktator boneka Soviet - sekarang mengambil 'penawar' di Riviera Laut Hitam Rusia - yang disalahkan oleh orang banyak atas semua penyakit yang menimpa negara mereka dalam sebelas tahun pemerintahan boneka Soviet.

Risalah yang menuntut pengunduran Tentera Merah segera dan pemecatan Kerajaan sekarang sedang dihujani orang ramai dari tram. Risalah itu dicetak secara rahsia oleh pelajar yang "berhasil mendapatkan akses", seperti yang mereka katakan, ke sebuah kedai percetakan ketika surat khabar menolak untuk menerbitkan program politik mereka. Di dinding rumah di seluruh kota lembaran stensil primitif telah ditampal yang menyenaraikan enam belas tuntutan pemberontak.

Tetapi ciri yang luar biasa dan, menurut saya, yang sangat hebat dari bangsa ini yang menentang Hammer and Sickle, adalah bahawa ia terus dilakukan di bawah pelindung merah ortodoksi Komunis yang berpura-pura. Potret raksasa Lenin dibawa ke hadapan para perarakan. Bekas Perdana Menteri yang dibersihkan, Imre Nagy, yang hanya dalam beberapa minggu terakhir telah diterima kembali ke Parti Komunis Hungaria, adalah juara terpilih pemberontak dan pemimpin yang mereka tuntut harus diberi tanggungjawab untuk mengalahkan Hungaria yang baru dan bebas. Sesungguhnya, Sosialisme bekas Perdana Menteri ini dan - ini adalah pertaruhan saya - Perdana Menteri-segera-akan-lagi, sudah pasti cukup tulen. Namun, menurut saya, para belia di khalayak ramai berada di sebilangan besar anti-Komunis seperti mereka anti-Soviet - iaitu, jika anda bersetuju dengan saya bahawa menyeru untuk menyingkirkan Tentera Merah adalah anti-Soviet.

Menjelang petang 23 Oktober organisasi reaksioner bawah tanah berusaha untuk memulakan pemberontakan kontra-revolusi terhadap rejim rakyat di Budapest.

Pengembaraan musuh ini jelas telah disiapkan untuk beberapa waktu. Kekuatan reaksi asing secara sistematik menghasut unsur-unsur anti-demokratik untuk bertindak menentang kuasa yang sah.

Unsur-unsur musuh memanfaatkan demonstrasi pelajar yang berlaku pada 23 Oktober untuk membawa keluar kumpulan jalan-jalan yang sebelumnya disiapkan oleh mereka, untuk membentuk inti pemberontakan. Mereka menghantar para penghasut ke dalam tindakan yang menimbulkan kekeliruan dan berusaha memprovokasi gangguan massa.

Sejumlah bangunan kerajaan dan perusahaan awam diserang. Samseng fasis yang melepaskan diri mula menjarah kedai, memecahkan tingkap di rumah dan institusi, dan cuba memusnahkan peralatan perusahaan perindustrian. Kumpulan pemberontak yang berjaya mendapatkan senjata menyebabkan pertumpahan darah di beberapa tempat.

Kekuatan orde revolusioner mula mengusir pemberontak. Atas perintah darurat militer Imre Nagy yang dilantik semula diisytiharkan di kota.

Kerajaan Hungary meminta bantuan Kerajaan USSR. Sesuai dengan permintaan ini, unit-unit ketenteraan Soviet, yang berada di Hungaria berdasarkan syarat-syarat perjanjian Warsaw, membantu pasukan Republik Hungaria untuk memulihkan ketenteraman di Budapest. Di banyak perusahaan perindustrian pekerja menawarkan perlawanan bersenjata kepada penyamun yang berusaha merosakkan dan memusnahkan peralatan dan memasang pengawal bersenjata.

Pekerja, rakan seperjuangan! Demonstrasi pemuda universiti, yang dimulai dengan perumusan, secara keseluruhan, tuntutan yang dapat diterima, dengan cepat merosot menjadi demonstrasi menentang perintah demokratik kita; dan di bawah penutup demonstrasi ini serangan bersenjata telah meletus. Hanya dengan kemarahan yang membara kita dapat berbicara mengenai serangan ini oleh unsur-unsur reaksioner kontra-revolusioner terhadap ibukota negara kita, terhadap perintah demokratik rakyat kita dan kekuatan kelas pekerja.Ke arah para pemberontak yang bangkit dengan tangan menentang perintah undang-undang Republik Rakyat kita, Jawatankuasa Pusat Parti kita dan Kerajaan kita telah mengambil satu-satunya sikap yang betul: hanya penyerahan atau kekalahan sepenuhnya yang dapat menanti mereka yang dengan gigih meneruskan pembunuhan mereka, dan pada masa yang sama benar-benar putus asa, melawan perintah pekerja kita.

Pada saat yang sama kita menyedari bahawa para provokator, yang pergi ke dalam pertempuran secara diam-diam, telah digunakan sebagai penutup bagi banyak orang yang tersesat pada saat-saat kekacauan, dan terutama banyak orang muda yang tidak dapat kita anggap sebagai musuh sedar rejim kita. Oleh karena itu, sekarang kita telah mencapai tahap likuidasi serangan bermusuhan, dan dengan tujuan untuk menghindari pertumpahan darah lebih lanjut, kita telah menawarkan dan menawarkan kepada individu-individu yang sesat yang bersedia menyerah pada permintaan, kesempatan untuk menyelamatkan nyawa dan mereka masa depan, dan kembali ke kem orang jujur.

Rakan-rakan yang dikasihi, Rakan-rakan yang dikasihi, Orang-orang Bekerja dari Hungary! Sudah tentu kita mahukan demokrasi sosialis dan bukan demokrasi borjuasi. Sesuai dengan Parti kami dan keyakinan kami, kelas pekerja dan orang-orang kami dengan cermat menjaga pencapaian demokrasi rakyat kami, dan mereka tidak akan membiarkan sesiapa pun menyentuh mereka. Kami akan mempertahankan pencapaian ini dalam semua keadaan dari suku mana pun yang mungkin diancam. Hari ini tujuan utama musuh rakyat kita adalah untuk menggegarkan kekuatan kelas pekerja, melonggarkan pakatan petani-pekerja, untuk melemahkan kepemimpinan kelas pekerja di negara kita dan mengganggu kepercayaan mereka terhadap partinya, dalam Parti Pekerja Hungary. Mereka berusaha untuk melonggarkan hubungan persahabatan erat antara negara kita, Republik Rakyat Hungaria, dan negara-negara lain yang membangun sosialisme, terutama antara negara kita dan Kesatuan Soviet yang sosialis. Mereka berusaha melonggarkan hubungan antara parti kita dan Parti Komunis Soviet yang mulia, parti Lenin, parti Kongres ke-20.

Mereka memfitnah Kesatuan Soviet. Mereka menegaskan bahawa kita berdagang dengan Kesatuan Soviet dengan dasar yang tidak setara, bahawa hubungan kita dengan Kesatuan Soviet tidak didasarkan pada persamaan, dan menyatakan bahawa kemerdekaan kita harus dipertahankan, bukan melawan imperialis, tetapi menentang Kesatuan Soviet. Semua ini adalah pembohongan tanpa kebenaran - fitnah bermusuhan yang tidak mengandungi sebutir kebenaran. Kebenarannya adalah bahawa Kesatuan Soviet bukan sahaja membebaskan rakyat kita dari kuk fasisme Horthy dan imperialisme Jerman, tetapi bahkan pada akhir perang, ketika negara kita bersujud, dia berdiri di samping kita dan membuat perjanjian dengan kita pada asas persamaan penuh; sejak itu, dia mengikuti polisi ini.

5,000 pelajar yang bertemu di hadapan Monumen Petofi di Budapest disertai tidak lama selepas senja oleh ribuan pekerja dan yang lain. Orang ramai kemudian menuju ke tugu Stalin. Tali dililit di leher patung, dan, untuk bersorak, orang ramai berusaha menjatuhkan patung itu. Tetapi ia tidak akan berubah. Mereka akhirnya berjaya mencairkan lutut Stalin dengan menggunakan obor kimpalan.

Warga Budapest, saya mengumumkan bahawa semua orang yang berhenti berperang sebelum jam 14.00 hari ini, dan meletakkan senjata untuk mengelakkan pertumpahan darah, akan dikecualikan dari undang-undang tentera. Pada masa yang sama saya menyatakan bahawa secepat mungkin dan dengan segala cara yang kita miliki, kita akan menyedari, berdasarkan program Pemerintah Jun 1953 yang saya jelaskan di Parlimen pada masa itu, demokrasi sistematik negara kita di setiap bidang kehidupan Parti, Negara, politik dan ekonomi. Perhatikan rayuan kita. Hentikan pertempuran, dan selamatkan 'pemulihan ketenangan dan ketenteraman demi kepentingan masa depan rakyat dan negara kita. Kembali ke karya yang damai dan kreatif!

Warga Hungaria, Rakan-rakan, rakan-rakan saya! Saya bercakap dengan anda dalam masa yang penuh dengan tanggungjawab. Seperti yang anda ketahui, berdasarkan keyakinan Jawatankuasa Pusat Parti Pekerja Hungaria dan Majlis Presiden, saya telah mengambil alih kepemimpinan Kerajaan sebagai Ketua Majlis Menteri. Setiap kemungkinan ada bagi Kerajaan untuk merealisasikan program politik saya dengan bergantung pada rakyat Hungaria di bawah pimpinan Komunis. Inti dari program ini, seperti yang anda ketahui, adalah pendemokrasian kehidupan awam Hungaria yang meluas, merealisasikan jalan menuju sosialisme Hungary sesuai dengan ciri kebangsaan kita sendiri, dan mewujudkan tujuan nasional kita yang tinggi: peningkatan radikal keadaan hidup pekerja.

Walau bagaimanapun, untuk memulakan kerja ini - bersama anda - keperluan pertama adalah mewujudkan ketertiban, disiplin dan ketenangan. Unsur-unsur bermusuhan yang bergabung dengan barisan pemuda Hungaria yang berdemonstrasi secara aman, menyesatkan banyak pekerja yang baik dan menentang demokrasi rakyat, menentang kekuatan rakyat. Tugas terpenting yang dihadapi semua orang sekarang adalah penyatuan kedudukan kita yang mendesak. Selepas itu, kita akan dapat membincangkan setiap persoalan, kerana Kerajaan dan majoriti rakyat Hungary menginginkan perkara yang sama. Dengan merujuk kepada tanggungjawab bersama kita yang besar untuk kewujudan negara kita, saya memohon kepada anda, setiap lelaki, wanita, pemuda, pekerja, petani, dan intelektual untuk berdiri teguh dan tetap tenang; menentang provokasi, membantu memulihkan ketenteraman, dan membantu pasukan kita dalam menjaga ketenteraman. Bersama kita mesti mencegah pertumpahan darah, dan kita tidak boleh membiarkan program nasional suci ini dicemari oleh darah.

Pasukan di Budapest, seperti kemudian di wilayah-wilayah itu, mempunyai dua pemikiran: ada pasukan yang berkecuali dan ada yang bersedia untuk bergabung dengan orang-orang dan berperang di samping mereka. Orang-orang berkecuali (mungkin minoriti) bersedia menyerahkan tangan mereka kepada pekerja dan pelajar supaya mereka dapat berperang melawan A.V.H. dengan mereka. Yang lain membawa senjata ketika mereka bergabung dalam revolusi. Tambahan lagi, banyak senapang sukan diambil oleh pekerja dari kilang kilang Pertubuhan Pertahanan Sukarela Hungary. "Misteri" bagaimana orang itu bersenjata sama sekali tidak menjadi misteri. Belum ada yang dapat menghasilkan senjata tunggal yang dihasilkan di Barat.

Stalinis Hungaria, setelah melakukan dua kesalahan malapetaka, sekarang membuat yang ketiga - atau lebih tepatnya, akan menjadi amal untuk mengatakan, jika ia ditujukan kepada mereka oleh Kesatuan Soviet. Ini adalah keputusan untuk memanggil klausa Perjanjian Warsaw yang tidak ada dan memanggil pasukan Soviet. Campur tangan Soviet pertama ini memberi gerakan tepat kepada gerakan rakyat untuk menjadikannya bersatu, ganas dan seluruh negara. Tampaknya ada kemungkinan, berdasarkan bukti, bahawa tentera Soviet sudah beraksi tiga atau empat jam sebelum banding, dibuat atas nama Imre Nagy sebagai tindakan pertamanya menjadi Perdana Menteri. Itu boleh diperdebatkan, tetapi apa yang tidak dapat diperdebatkan adalah bahawa rayuan itu sebenarnya dibuat oleh Gero dan Hegedus; bukti ini kemudian dijumpai dan disebarkan kepada umum. Nagy menjadi Perdana Menteri tepat dua puluh empat jam terlambat, dan mereka yang melemparkan lumpur kepadanya kerana membuat konsesi kepada Kanan dalam sepuluh hari dia memegang jawatan harus mempertimbangkan kekacauan yang mengerikan yang ditempatkan di tangannya oleh Stalinis ketika, dalam keadaan putus asa , mereka secara rasmi keluar dari panggung.

Dengan Nagy yang berkuasa, masih mungkin untuk mengelakkan tragedi utama jika dua tuntutan rakyat segera dipenuhi - jika tentera Soviet menarik diri tanpa penangguhan, dan jika polisi keamanan telah dibubarkan. Tetapi Nagy bukan ejen bebas selama beberapa hari pertama pemerintahannya. Di Budapest diketahui bahawa siaran pertamanya dibuat - secara kiasan, jika tidak secara harfiah - dengan tommy-gun di punggungnya.

Malam ini Budapest adalah kota berkabung. Bendera hitam tergantung dari setiap tingkap. Selama empat hari terakhir ribuan warganya berjuang untuk melepaskan kuk Rusia telah terbunuh atau cedera. Budapest adalah bandar yang perlahan-lahan sekarat. Jalan-jalan dan datarannya yang indah adalah serpihan kaca pecah, kereta dan tangki yang terbakar, dan runtuhan. Makanan hampir habis, petrol hampir habis.

Tetapi pertempuran masih berterusan. Selama lima jam pagi ini sehingga subuh berkabus di Budapest, saya berada di tengah-tengah salah satu pertempuran. Itu antara pasukan Soviet dan pemberontak yang berusaha memaksa laluan melintasi Danube.

Dua dari pemberontak yang berada dalam barisan saya benar-benar mengembara mati dalam pertempuran, salah satunya di pelukan saya. Beberapa cedera. Malam ini, ketika saya menulis pengiriman ini, tembakan berat menggegarkan kota, yang masih ditutup dari seluruh dunia.

Untuk sampai ke sini, saya melalui pusat pemeriksaan Rusia yang tidak berkesudahan dan pertempuran yang kini telah mengorbankan ribuan orang awam. Di mana dahulu kereta api berjalan, para pemberontak telah merobek rel untuk digunakan sebagai senjata anti-tank. Sekurang-kurangnya 70 tangki telah dihancurkan setakat ini, banyak dengan koktel Molotov. Tengkorak mereka yang terbakar kelihatan di mana-mana, tersebar di kedua-dua sisi Danube. Malah pokok telah digali sebagai barikade anti-tangki. Kereta terbakar digunakan oleh pemberontak di setiap sudut jalan, tetapi masih kereta kebal Soviet menggegarkan kota. Terdapat sekurang-kurangnya 50 yang masih dalam aksi, bersama dengan kereta perisai dan kapal pengangkut pasukan. Mereka menembak apa sahaja, hampir kelihatan.

Pada masa ini saya dapat mendengar, seperti guruh yang bergelora di kejauhan, suara 85 mm mereka. senapang. Mereka berjuang untuk objektif yang terdengar sekitar seperempat batu jauhnya. Jambatan Rantai mungkin. Pemberontak mempunyai banyak peluru, disimpan di tempat pembuangan sampah, tetapi semuanya untuk senjata automatik dan pembuatan Molotov Cocktails.

Mengembara di sekitar bandar adalah mimpi buruk, kerana tidak ada yang tahu siapa kawan atau musuh, dan semua menembak setiap orang. Tidak syak lagi bahawa pemberontakan ini jauh lebih berdarah daripada laporan radio rasmi yang disarankan. Jumlah korban berjumlah ribuan. Orang Rusia hanya melepaskan pembunuhan di setiap sudut jalan .... Saya berhutang hidup dengan seorang pemberontak gadis muda yang, berbahasa Inggeris sedikit, menolong saya dengan selamat setelah orang Rusia melepaskan tembakan ke atas kereta saya.

Saya mengambil masa tiga jam untuk memandu dari sempadan ke pinggiran Buda, bahagian berbukit di Budapest. Dua kali dalam perjalanan saya dihentikan oleh tentera Soviet. Tetapi setiap kali saya memujuk mereka untuk membiarkan saya melalui. Saya buat untuk Jambatan Rantai yang merangkumi Danube. Di hadapan jambatan itu berdiri sekatan kereta api yang terbakar, sebuah bas, kereta lama, dan landasan yang tercabut. Sekurang-kurangnya merupakan barikade ke-50 yang pernah saya lihat sejak saya memasuki bandar. Semasa saya melaju ke arahnya, lampu penuh dan Jambatan Rantai di sebelah kiri saya, Bawa berat bermula dari tengah jambatan. Peluru senapang mesin bersiul melintas kereta. Kemudian, ketika beberapa barang yang lebih berat mulai jatuh saya mematikan lampu, melompat keluar dan merangkak ke sisi.

Kelam kabut. Selama sepuluh minit, penembakan, dengan cara yang tidak baik, berterusan. Kemudian saya mendengar suara berbisik - seorang wanita. Dia bercakap terlebih dahulu dalam bahasa Jerman, merangkak ke tempat saya berjongkok, kemudian dengan berhenti berbahasa Inggeris memberitahu saya untuk kembali ke dalam kereta saya. Dia sendiri, berjalan, berjongkok dengan kereta, menuntun saya ke pinggir jalan. Kemudian, bersama-sama, kami kembali ke sekatan jalan raya.

Saya menjumpai sembilan kanak-kanak lelaki di sana, usia rata-rata mereka sekitar 18 tahun. Tiga mengenakan pakaian seragam Hungary, tetapi Red Star yang dibenci itu terkoyak. Yang lain memakai baju besi merah, hijau, dan putih, warna kebangsaan Hungary. Semua mempunyai senapang kecil. Poket mereka dipenuhi dengan peluru. Gadis itu, yang namanya saya temui adalah Paula, juga mempunyai pistol.

Separuh jalan melintasi jambatan saya dapat melihat garis besar dua kereta kebal Soviet. Selama satu jam mereka menembak kami. Tetapi tidak pernah terkena tembakan langsung - sebuah cangkang meletup terus ke dalam bas. Salah seorang budak lelaki terbunuh serta-merta. Saya cuba menolong anak lelaki kedua yang terluka, tetapi dia meninggal lima minit kemudian. Peluru berterusan. Kami berjongkok di bawah penutup dan hanya serpihan yang memukul kami. Pemberontak terus melepaskan tembakan senapang mesin sepanjang masa. Paula cedera di lengan, tetapi tidak serius. Saya membantunya menggayakannya dengan salah satu sapu tangan saya.

"Sekarang kamu lihat apa yang kita lawan," kata Paula. Dia memakai seluar pendek, kasut biru terang, dan mantel hijau.

"Kami tidak akan menyerah - tidak pernah", katanya.

"Jangan sampai Rusia keluar dari Hungary dan AVH (dia menyatakannya sebagai Avo) dibubarkan".

Kelihatannya hari Rabu seolah-olah campur tangan tentera Soviet, yang dipanggil pada pukul 4.30 pagi itu, telah menghentikan pemberontakan. Pasukan Soviet mempunyai lapan puluh tangki, artileri, kereta perisai dan peralatan lain dari pelbagai yang biasanya dimiliki hanya oleh bahagian mekanik Soviet yang lengkap. Pelajar dan pekerja Hungaria yang memberontak tidak pernah mempunyai senjata kecil yang disediakan oleh tentera askar Hungaria yang bersimpati.

Apa yang menghidupkan kembali pemberontakan itu adalah pembunuhan beramai-ramai. Oleh kerana hanya beberapa minit lebih awal, kru kapal tangki Soviet bersaudara dengan pemberontak, ada kemungkinan pembunuhan itu adalah kesalahan yang tragis. Versi yang paling dipercayai adalah bahawa polis politik melepaskan tembakan ke arah para demonstran dan panik kru tangki Soviet dengan kepercayaan bahawa mereka sedang diserang.

Tetapi dalam keadaan apa pun ketika tembakan reda, Dataran Parlimen dipenuhi dengan lelaki dan wanita yang mati dan mati. Jumlah korban telah dianggarkan sebanyak 170. Wartawan ini dapat memberi keterangan bahawa dia melihat selusin mayat.

Jauh dari menghalangi demonstrasi, tembakan itu membakar dan membakar rakyat Hungaria. Beberapa minit kemudian dan hanya beberapa blok dari tempat pembunuhan beramai-ramai, para demonstran yang masih hidup berkumpul kembali di Dataran Szabadsag (kata itu bermaksud kebebasan). Ketika trak yang dipenuhi dengan tentera Hungaria melaju dan memberi amaran kepada para demonstran bahawa mereka bersenjata, pemimpin demonstran mengibarkan bendera Hungaria dan menjawab: "Kami hanya bersenjata dengan ini, tetapi sudah cukup".

Di balkoni di atas muncul seorang warga tua Hungaria yang mengenakan piyama dan gaun berpakaian dan memegang bendera besar. Dia melemparkannya ke demonstran.

Seorang lelaki lain menaiki tangga untuk meruntuhkan lambang Soviet dari monumen "Liberty" di dataran "Liberty". Ia didirikan pada tahun 1945 oleh orang Rusia dengan kerja paksa Hungaria.

Orang ramai berkumpul di hadapan legasi Amerika Syarikat di alun-alun dan berteriak: "Para pekerja dibunuh, kami menginginkan pertolongan." Akhirnya Spencer Bames, Charge d'Affaires, memberitahu mereka bahawa kes mereka adalah untuk keputusan Kerajaan dan PBB, bukan untuk kakitangan tempatan. Menteri Britain telah menerima perwakilan dan memberikan pesan yang sama.

Di antara mereka yang menonton demonstrasi ini adalah sosok yang berpakaian mantel kulit. Tiba-tiba seseorang mengenalinya dengan betul atau salah sebagai anggota AVO yang dibenci, polis politik Hungary. Seperti harimau, orang ramai berpaling kepadanya, mula memukulnya dan membawanya ke halaman. Beberapa minit kemudian mereka muncul sambil menggosok tangan dengan puas. Tokoh bersalut kulit tidak kelihatan lagi.

Selama semua aktiviti ini dan sementara kereta kebal Soviet terus berlari melalui jalan-jalan yang berdekatan dengan menembak fusillade mereka, orang ramai tidak pernah berhenti berteriak: "Turun dengan Gerol" Kurang dari satu jam kemudian radio mengumumkan bahawa Mr. Gero telah digantikan oleh Janos Kadar, bekas Menteri Dalam Negeri dan setiausaha kedua parti itu.

The Pekerja Harian, Akhbar Komunis New York, menyebut penggunaan tentera Soviet di Hungaria "menyedihkan" hari ini dan menyeru agar berakhirnya pertempuran di negara itu ... Editor itu mengatakan, "kelewatan Komunis Hungaria dalam mengembangkan jalan mereka sendiri yang dimainkan tangan para kontra-revolusioner ". Setelah menegaskan tentera Soviet di Hungaria telah digunakan atas permintaan Kerajaan Hungaria, editorial tersebut menambahkan satu-satunya catatan protesnya - "yang, bagaimanapun, pada pandangan kami, tidak membuat penggunaan tentera Soviet di Hungaria menjadi lebih menyedihkan . "

Saya menganggap sangat penting bahawa sebuah Kerajaan telah dibentuk mewakili setiap warna dan lapisan rakyat Hungaria yang menginginkan kemajuan dan sosialisme. Ini adalah kesalahan besar dari rejim sebelumnya untuk mengasingkan diri daripada unsur-unsur kreatif yang dengan pertolongan jalan menuju sosialisme Hungaria dapat berjaya. Tugas utama Kerajaan baru adalah untuk membuat penembusan yang paling radikal dengan pemikiran yang sempit dan kecil, dan memanfaatkan setiap inisiatif yang popular, sehingga setiap orang Hongaria yang sejati dapat melihat tanah air sosialis sebagai miliknya. Tugas Kementerian Kebudayaan Rakyat adalah mewujudkan tujuan utama ini dalam bidang budaya. Orang-orang Hungary mempunyai tradisi yang sangat kaya di hampir semua bidang budaya. Kita tidak mahu membina sosialisme di luar udara; kami tidak mahu membawanya ke Hungary sebagai artikel yang diimport. Apa yang kita mahukan adalah bahawa orang-orang Hungarian berjaya, secara organik, dan dengan kerja yang panjang, mulia dan berjaya, budaya sosialis yang layak untuk pencapaian besar dan kuno rakyat Hungaria, dan yang, sebagai budaya sosialis, dapat menempatkan budaya Hungaria lebih luas lagi asas dengan akar yang lebih dalam.

Kerajaan telah mengarahkan Menteri Pendidikan tanpa penangguhan untuk menarik diri dari edaran semua buku teks sejarah. Dalam buku teks lain, semua petikan yang disirami dengan semangat keperibadian harus diperbaiki oleh guru dalam menjalani pengajaran.

Pekerja, tentera, petani dan intelektual Hungary. Skop gerakan revolusi yang terus berkembang di negara kita, kekuatan gerakan demokratik yang luar biasa telah membawa negara kita ke persimpangan. Kerajaan Nasional, dengan persetujuan penuh dengan Presidium Parti Pekerja Hungaria, telah memutuskan untuk mengambil langkah penting untuk masa depan seluruh negara, dan yang mana saya ingin memberitahu orang-orang pekerja Hungaria.

Demi kepentingan pendemokrasian lebih lanjut dalam kehidupan negara, kabinet menghapuskan sistem satu parti dan meletakkan Kerajaan negara itu atas dasar kerjasama demokratik antara parti-parti gabungan seperti yang ada pada tahun 1945. Sesuai dengan keputusan ini, pemerintah nasional baru - dengan kabinet dalaman kecil - telah dibentuk pada masa ini dengan hanya kuasa terhad.

Anggota Kabinet baru ialah Imre Nagy, Zoltan Tildy, Bela Kovacs, Ferenc Erdei, Janos Kadar, Geza Losonczy dan orang yang akan dilantik oleh Parti Demokratik Sosial kemudian.

Pemerintah akan mengemukakan cadangannya kepada Majlis Presiden Republik Rakyat untuk melantik Janos Kadar dan Geza Losonczy sebagai Menteri Negara.

Pemerintah Sementara ini telah meminta Komando Umum Soviet untuk segera memulai dengan penarikan pasukan Soviet dari wilayah Budapest. Pada masa yang sama, kami ingin memberitahu rakyat Hungaria bahawa kami akan meminta Pemerintah Kesatuan Soviet untuk menarik tentera Soviet sepenuhnya dari seluruh wilayah Republik Hungaria.

Bagi pihak Kerajaan Nasional saya ingin menyatakan bahawa ia mengiktiraf semua autonomi, demokratik, pihak berkuasa tempatan yang dibentuk oleh revolusi; kami akan bergantung pada mereka dan kami meminta sokongan penuh mereka.

Saudara-saudara Hungary, warganegara patriotik dari Hungary! Lindungi pencapaian revolusi! Kita mesti menetapkan semula pesanan terlebih dahulu! Kita harus memulihkan keadaan yang aman! Tidak ada darah yang harus ditumpahkan oleh anak-anak di negara kita! Cegah segala gangguan selanjutnya! Jamin keselamatan nyawa dan harta benda dengan sekuat tenaga!

Saudara-saudara, pekerja dan petani dari Hungaria: Bersatu di belakang pemerintah pada masa yang penuh nasib ini! Hidup Hungary yang bebas, demokratik dan bebas.

Rakan sekerja saya, saudara yang bekerja, rakan seperjuangan! Digerakkan oleh rasa tanggungjawab yang mendalam untuk menyelamatkan negara dan rakyat kita yang semakin banyak pertumpahan darah, saya menyatakan bahawa setiap anggota Presidium Parti Pekerja Hungaria bersetuju dengan keputusan Majlis Menteri hari ini. Bagi saya, saya boleh menambah bahawa saya setuju dengan mereka yang bercakap sebelum saya, Imre Nagy, Zoltan Tildy dan Ferenc Erdei. Mereka adalah kenalan dan rakan saya, rakan senegara saya yang dihormati dan dihormati.

Saya mengarahkan diri saya kepada Komunis, kepada Komunis yang didorong untuk bergabung dengan Parti oleh idea progresif umat manusia dan sosialisme, dan bukan oleh kepentingan peribadi yang mementingkan diri sendiri - marilah kita mewakili idea-idea kita yang murni dan adil dengan cara yang murni dan adil.

Rakan sekerja saya, rakan sekerja! Kepemimpinan yang buruk selama bertahun-tahun telah menjadikan Parti kita bayangan beban yang besar dan berat. Kita harus sepenuhnya melepaskan diri dari beban ini, dari semua tuduhan terhadap Parti. Ini mesti dilakukan dengan hati nurani yang jelas, dengan keberanian dan ketetapan langsung. Pangkat Parti akan semakin lemah, tetapi saya tidak takut bahawa Komunis yang murni, jujur ​​dan berakhlak baik akan tidak taat pada cita-cita mereka. Mereka yang bergabung dengan kami kerana alasan peribadi yang mementingkan diri sendiri, untuk kerjaya atau motif lain akan menjadi orang yang harus ditinggalkan. Tetapi, setelah menyingkirkan pemberat ini dan beban kejahatan masa lalu oleh orang-orang tertentu dalam kepemimpinan kita, kita akan berjuang, walaupun dari tahap tertentu, di bawah keadaan yang lebih baik dan lebih jelas untuk kepentingan idea kita, orang kita, kita rakan senegara dan negara.

Saya meminta setiap Komunis secara individu untuk memberikan contoh, dengan perbuatan dan tanpa kepura-puraan, contoh nyata yang layak bagi seorang lelaki dan Komunis, dalam memulihkan ketertiban, memulakan kehidupan normal, menyambung semula pekerjaan dan pengeluaran, dan dalam meletakkan asas-asas kehidupan yang teratur . Hanya dengan penghormatan yang diperoleh maka kita dapat menghormati rakan senegara kita yang lain juga.

Bahkan kanak-kanak, beratus-ratus dari mereka, turut serta dalam pertempuran itu, dan saya bercakap dengan gadis-gadis kecil yang telah menuangkan petrol di jalan kereta kebal Soviet dan menyalakannya. Saya mendengar tentang kanak-kanak berusia 14 tahun yang mati ke tangki dengan botol petrol yang menyala di tangan mereka. Anak-anak kecil yang berusia dua belas tahun, bersenjata, membanggakan saya tentang peranan mereka dalam perjuangan. Sebuah kota berpelukan, orang-orang yang berpelukan, yang telah berdiri dan melepaskan rantai perhambaan dengan satu usaha raksasa, yang telah menambah seruan militan kota - Paris, Petrograd, Canton, Madrid, Warsaw - nama abadi lain . Budapest! Bangunannya mungkin hancur dan parut, troli bus dan telefonnya jatuh, trotoarnya dipenuhi kaca dan berlumuran darah. Tetapi semangat warganya tidak dapat dipadamkan.

Berikut adalah pengumuman penting: Kerajaan Negara Hungary ingin menyatakan bahawa prosiding yang dimulakan pada tahun 1948 terhadap Jozsef Mindszenty, Kardinal Primate, tidak mempunyai semua asas undang-undang dan bahawa tuduhan yang dilemparkan terhadapnya oleh rejim pada hari itu adalah tidak wajar. Akibatnya, Pemerintah Nasional Hungari mengumumkan bahawa tindakan-tindakan yang mencabut hak-hak Kardinal Primate Jozsef Mindszenty tidak sah dan bahawa Kardinal bebas untuk melakukan tanpa sekatan semua hak sipil dan gerejanya.

Dalam pemberontakan mereka yang gemilang, rakyat kita telah melepaskan rejim Rakosi. Mereka telah mencapai kebebasan untuk rakyat dan kemerdekaan untuk negara. Tanpa ini tidak akan ada sosialisme. Kami dapat mengatakan bahawa pemimpin ideologi dan organisasi yang menyiapkan pemberontakan ini direkrut dari kalangan anda. Penulis Komunis Hungaria, wartawan, pelajar universiti, pemuda Lingkaran Petofi, ribuan pekerja dan petani, dan pejuang veteran yang telah dipenjarakan atas tuduhan palsu, bertempur di barisan depan untuk menentang despotisme Rakosiite dan hooliganisme politik.

Pada masa-masa yang sangat penting ini, Komunis yang berperang melawan kekuasaan Rakosi telah memutuskan, sesuai dengan keinginan banyak patriot dan sosialis sejati, untuk membentuk Parti baru. Parti baru akan melepaskan diri dari kejahatan masa lalu untuk sekali dan selama-lamanya. Ia akan mempertahankan kehormatan dan kemerdekaan negara kita terhadap sesiapa sahaja. Atas dasar ini, dasar kemerdekaan nasional, ia akan membina hubungan persaudaraan dengan gerakan dan partai sosialis progresif di dunia.

Dalam masa-masa penting dalam sejarah kita, kita menyeru setiap pekerja Hungaria yang dipimpin oleh kesetiaan kepada rakyat dan negara untuk bergabung dengan Parti kita, yang namanya adalah Parti Pekerja Sosialis Hungaria. Parti bergantung pada sokongan setiap pekerja yang jujur ​​yang menyatakan dirinya menyokong objektif sosialis kelas pekerja. Parti ini mengajak setiap pekerja Hungaria yang mengadopsi prinsip-prinsip ini dan yang tidak bertanggungjawab terhadap dasar jenayah dan kesalahan Rakosi-clique. Kami mengharapkan semua orang untuk bergabung yang, pada masa lalu, dihalang dari layanan kepada sosialisme oleh dasar anti-nasional dan perbuatan jenayah Rakosi dan pengikutnya.

Pada masa kini sering ditekankan bahawa penutur yang melepaskan diri dari amalan masa lalu adalah bercakap dengan ikhlas. Saya tidak boleh mengatakannya sedemikian rupa. Saya tidak perlu berpisah dengan masa lalu saya; dengan rahmat Tuhan saya sama seperti sebelum saya dipenjarakan. Saya berpegang teguh pada keyakinan saya secara fizikal dan rohani, sama seperti saya lapan tahun yang lalu, walaupun hukuman penjara telah meninggalkan saya. Saya juga tidak boleh mengatakan bahawa sekarang saya akan bercakap dengan lebih ikhlas, kerana saya selalu bercakap dengan ikhlas.

Sekarang adalah contoh pertama dalam sejarah bahawa Hungary menikmati simpati dari semua negara yang bertamadun. Kami sangat terharu dengan perkara ini. Sebuah negara kecil sangat gembira kerana kerana cinta akan kebebasan, bangsa-bangsa lain telah mencapai tujuannya. Kami melihat Providence dalam hal ini, yang dinyatakan oleh solidariti bangsa asing seperti yang tertulis dalam lagu kebangsaan kita: "Tuhan memberkati orang Hungaria - menghulurkan tangan pelindung-Mu kepadanya." Kemudian lagu kebangsaan kita diteruskan; "ketika dia berperang melawan musuhnya." Tetapi kita, walaupun dalam keadaan yang sangat teruk, berharap kita tidak mempunyai musuh! Kerana kita bukan musuh sesiapa pun. Kami ingin hidup dalam persahabatan dengan setiap orang dan dengan setiap negara.

Kami, bangsa kecil, ingin hidup dalam persahabatan dan saling menghormati dengan Amerika Syarikat yang hebat dan dengan Kerajaan Rusia yang kuat, dalam hubungan baik dengan Prague, Bucharest, Warsaw, dan Belgrade. Sehubungan dengan itu, saya harus menyebutkan bahawa untuk pemahaman persaudaraan dalam penderitaan kita sekarang ini, setiap orang Hungary telah merangkul Austria.

Dan sekarang, seluruh kedudukan kita diputuskan oleh apa yang hendak dilakukan oleh Kerajaan Rusia berjumlah 200 juta dengan kekuatan tentera yang berada di sempadan kita. Pengumuman radio mengatakan bahawa kekuatan ketenteraan ini semakin bertambah. Kami bersikap berkecuali, kami tidak memberikan pertumpahan darah kepada Kerajaan Rusia. Tetapi adakah gagasan tidak muncul kepada pemimpin Empayar Rusia bahawa kita akan lebih menghormati rakyat Rusia jika tidak menindas kita. Hanya musuh yang diserang oleh negara lain. Kami belum menyerang Rusia dan sangat berharap penarikan pasukan tentera Rusia dari negara kita akan segera berlaku.

Ini adalah perjuangan kebebasan yang tidak ada tandingannya di dunia, dengan generasi muda sebagai pemimpin negara. Perjuangan untuk kebebasan itu diperjuangkan kerana negara ingin memutuskan secara bebas bagaimana seharusnya hidup. Ia ingin bebas membuat keputusan mengenai pengurusan negeri dan penggunaan tenaga kerjanya. Orang-orang itu sendiri tidak akan membiarkan fakta ini diputarbelitkan untuk kelebihan beberapa kuasa atau motif tersembunyi yang tidak dibenarkan. Kita memerlukan pilihan raya baru - tanpa penyalahgunaan - di mana setiap parti boleh mencalonkan.

Sudah subuh. pada hari orang Rusia menyerang lagi. Kami tersedar dengan suara senjata yang kuat. Radio itu berantakan. Yang kita dapat hanyalah lagu kebangsaan, dimainkan berulang kali, dan pengulangan pengumuman Perdana Nagy yang berterusan bahawa setelah mendapat tentangan, kita mesti berhenti bertengkar dan memohon bantuan kepada dunia bebas.

Selepas perang kebebasan sepuluh hari kami; selepas tempoh 'kemenangan' kita yang menyedihkan, ini adalah satu tamparan yang dahsyat. Tetapi tidak ada masa untuk duduk lumpuh dalam keputusasaan. Orang-orang Rusia telah menangkap Jeneral Maleter, ketua Majlis Angkatan Bersenjata Revolusi Pusat. Tentera telah menerima perintah gencatan senjata. Tetapi bagaimana dengan kumpulan pekerja dan pelajar yang berjuang?

Unit-unit awam yang berani ini sekarang harus diberitahu untuk memberikan tentangan hanya untuk menyelamatkan pertumpahan darah. Mereka telah diarahkan untuk tidak mulai menembak.

Saya memanggil kumpulan terbesar, 'Rejimen Corvin.' Seorang timbalan komander menjawab telefon. Suaranya ingin tahu dengan tenang: "Ya, kami sedar kami tidak boleh melepaskan tembakan. Tetapi orang Rusia melakukannya. Mereka mengambil kedudukan di sekitar blok kami dan melepaskan tembakan dengan semua yang mereka ada. Bilik-bilik bawah tanah dipenuhi dengan 200 orang yang cedera dan mati. Tetapi kami akan bertarung dengan orang terakhir. Tidak ada pilihan. Tetapi maklumkan kepada Perdana Menteri Nagy bahawa kami tidak memulakan pertarungan. "

Ini tepat sebelum pukul tujuh pagi. Perdana Menteri Nagy, sayangnya, tidak dapat diberitahu lagi. Dia tidak dapat dijumpai.

Keadaannya sama di mana-mana. Tank Soviet meluncur masuk dan mula menembak di setiap pusat perlawanan yang telah menentang mereka semasa pertempuran kebebasan pertama kami. Kali ini, orang-orang Rusia menembak bangunan itu menjadi lebih kecil. Pejuang kemerdekaan terperangkap di berbagai barak, bangunan awam dan blok rumah pangsa. Orang Rusia akan membunuh mereka hingga orang terakhir. Dan mereka mengetahuinya. Mereka bertarung hingga mati mendakwa mereka.

Pembantaian Rusia yang tidak masuk akal ini menimbulkan fasa kedua perlawanan bersenjata. Pemasangan kerajaan boneka Radar hanya menggunakan minyak. Selepas hari-hari pertempuran kita, setelah jangka masa kebebasan dan demokrasi kita yang singkat. Slogan jahat Radar dan pembohongan bodoh, yang disusun dalam istilah Stalinite yang dibenci, membuat darah semua orang mendidih. Walaupun sepuluh juta saksi tahu sebaliknya, pemerintah boneka mengemukakan pembohongan yang menggelikan bahawa perang kebebasan kita adalah pemberontakan kontra-revolusi yang diilhami oleh segelintir fasis.

Jawapannya adalah pertempuran sengit dan mogok umum di seluruh negara. Di pusat-pusat revolusi lama - pinggiran industri Csepel, Ujpest dan yang lain - para pekerja menyerang dan berperang mati-matian melawan kereta kebal Rusia.

Poster-poster di dinding menantang pembohongan Kerajaan boneka: "40,000 antifasis bangsawan Csepel menyerang!" kata salah seorang daripada mereka.

"Serangan umum adalah senjata yang dapat digunakan hanya ketika seluruh kelas pekerja sebulat suara - jadi jangan panggil kami Fasis," kata yang lain.

Rintangan bersenjata berhenti terlebih dahulu. Orang-orang Rusia membombardir puing-puing setiap rumah dari mana satu tembakan dilepaskan. Kumpulan pertempuran menyedari bahawa pertempuran selanjutnya akan memusnahkan ibu kota. Oleh itu, mereka berhenti berperang.

Tetapi mogok itu berterusan.

Menjelang petang Ahad, 4 November - malam keganasan di Budapest yang tidak akan dilupakan oleh siapa pun yang melaluinya - saya bertemu Bela Kovacs, salah seorang pemimpin pemerintah revolusi jangka pendek Hungary, di sebuah bilik bawah tanah di bandar pusat.

Kovacs, sebagai Menteri Negara rejim Nagy, telah sering memulai Bangunan Parlimen awal pagi itu, tetapi dia tidak pernah mencapainya. Kereta kebal Soviet ada di hadapannya. Sekarang dia berjongkok di lantai di seberang saya, seorang buronan dari pasukan pencarian Soviet.

Seorang lelaki yang bongkok, berkopiah, dengan kumis tipis dan mata separuh tertutup, Bela Kovacs hanyalah bayangan sosok yang kuat yang pernah dia alami. Sekarang pada awal tahun lima puluhan, dia telah menjadi terkenal setelah perang sebagai salah satu pemimpin tertinggi Parti Pekebun Kecil Bebas Hungaria. Kembali pada tahun 1947, ketika Matyas Rakosi mula mengambil alih pemerintahan dengan sokongan pasukan penjajah Soviet, Kovacs telah mencapai kemasyhuran dengan menjadi satu-satunya pemimpin Hungaria anti-Komunis yang luar biasa yang menentang Rakosi dan terus menentang. Prestijnya menjadi hebat di kalangan petani sehingga pada awalnya Komunis tidak mencabulnya. Tetapi kemudian Soviet sendiri melangkah masuk, menangkapnya dengan tuduhan terpalit merancang untuk menentang pasukan penjajah dan menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup. Setelah lapan tahun di Siberia, Kovacs dikembalikan ke Hungary dan dipindahkan ke penjara Hungaria, dari mana dia dibebaskan pada musim bunga 1956, patah badan tetapi tidak bertenaga oleh penderitaannya yang panjang. Setelah disebut "pemulihan", Kovacs dikunjungi oleh musuh lamanya Rakosi, yang memanggil untuk memberi penghormatan. Rakosi ditemui di depan pintu oleh pesanan ini dari Kovacs: "Saya tidak menerima pembunuh di rumah saya."

Selagi pemerintahan Nagy masih berada di bawah jempolan Politburo Komunis, Kovacs enggan mempunyai kaitan dengan rejim baru. Hanya dalam kebangkitan pemberontakan pada akhir Oktober, ketika Nagy berjaya membebaskan dirinya dari bekas rakan sekerjanya dan melancarkan pemerintahan koalisi, Kovacs bersetuju untuk meminjamkan namanya dan popularitasnya.

Saya bertanya kepada Kovacs apakah dia merasakan pengisytiharan berkecuali pemerintah Nagy telah mendorong para pemimpin Soviet untuk bertindak. Tidak, dia berpendapat bahawa keputusan untuk menghancurkan revolusi Hungaria telah diambil lebih awal dan bebas dari itu. Jelas orang Rusia tidak akan bersukacita dengan Hungaria yang berkecuali, tetapi selagi kerjasama ekonomi antara negeri-negeri di kawasan itu terjamin, Rusia dan satelit mereka seharusnya tidak terlalu gembira.

Sehubungan itu, Kovacs meyakinkan saya, tidak pernah ada pemikiran dalam pemerintahan Nagy untuk mengganggu kerjasama ekonomi negara-negara Danubia. "Sudah tentu kita bunuh diri untuk mencuba taktik yang memusuhi blok itu. Apa yang kita mahukan hanyalah hak untuk menjual produk kita untuk keuntungan terbaik orang kita dan membeli barang keperluan kita di mana kita dapat melakukannya dengan paling menguntungkan."

"Kalau begitu, menurut perkiraan anda, tidak ada alasan mengapa Rusia seharusnya datang lagi dan menghancurkan revolusi?"

"Tidak ada kecuali mereka berusaha untuk kembali ke zaman Stalinis lama. Tetapi jika itu yang mereka benar-benar cuba - dan pada masa ini sepertinya - mereka akan gagal, bahkan lebih menyedihkan daripada sebelumnya. Tragedi semua ini adalah bahawa mereka membakar semua jambatan yang dapat menghasilkan jalan keluar yang damai. "

Berapa banyak kebenaran dalam penegasan Rusia bahawa revolusi telah menjadi kontra-revolusi dan oleh itu campur tangan Rusia dibenarkan?

"Saya memberitahu anda," kata Kovacs, "ini adalah revolusi dari dalam, yang dipimpin oleh Komunis. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa sebaliknya. Komunis yang marah dengan perbuatan mereka sendiri menyiapkan alasan untuk itu dan memperjuangkannya selama beberapa hari pertama. Ini membolehkan kami bekas pemimpin parti bukan Komunis tampil ke hadapan dan menuntut bahagian di masa depan Hungary. Selepas itu, ini diberikan oleh Nagy, dan parti-parti Sosial Demokratik, Pekebun Kecil Bebas, dan Petani Hungary dibentuk semula. Betul, ada pinggiran kecil pelampau di jalanan dan terdapat juga bukti pergerakan yang nampaknya mempunyai hubungan dengan Nazi dan Nyilas yang diasingkan pada zaman dahulu. Tetapi tidak ada kekuatan mereka yang menimbulkan kebimbangan. mereka yang melarikan diri ke Barat setelah rejim pengganas mereka yang korup selesai - dan kemudian mendapat pembiayaan mereka dari Barat. Seandainya ada usaha untuk menjadikan mereka berkuasa, seluruh Hungaria pasti akan meningkat seketika ... "

"Bagaimana dengan masa depan?" Saya bertanya. Setelah ragu-ragu, Kovacs berkata: "Semuanya tidak hilang, kerana mustahil bagi Rusia dan boneka mereka untuk mempertahankan diri menentang penentangan orang-orang Hungari yang ditentukan. Hari akan tiba ketika pilihan yang menentukan harus dibuat: Memusnahkan keseluruhan penduduk dengan kelaparan yang perlahan dan keganasan polis atau menerima permintaan yang tidak dapat ditolak - penarikan pasukan Soviet dari negara kita. "

Rakan tentera dan pelaut, sarjan dan pegawai kecil! Pegawai komander, jeneral dan laksamana! Orang yang bekerja di Kesatuan Soviet! Tetamu asing yang kami sayangi saya mengucapkan selamat dan mengucapkan selamat menyambut ulang tahun ke-39 Revolusi Sosialis Oktober Besar! ... Berkumpul di belakang Parti dan Pemerintah, yang dengan tegas melaksanakan perintah Lenin, orang-orang Soviet tidak akan berusaha atau tenaga kreatif dalam perjuangan untuk terus berkembangnya tanah air sosialis kita.

Dalam dasar luarnya, Uni Soviet selalu berpindah dari prinsip hidup bersama yang damai dengan sistem sosial yang berbeza, dari tujuan besar untuk memelihara keamanan dunia.

Namun, musuh-musuh sosialisme, musuh-musuh hidup bersama dan persahabatan yang damai, meneruskan tindakan mereka yang dirancang untuk merosakkan hubungan persahabatan antara bangsa-bangsa Kesatuan Soviet dan orang-orang dari negara-negara lain, untuk menggagalkan tujuan mulia wujudnya kedamaian atas dasar kedaulatan dan persamaan yang lengkap. Ini disahkan oleh pencerobohan bersenjata oleh Britain, Perancis dan Israel terhadap Negara Mesir yang merdeka dan oleh tindakan pasukan kontra-revolusi di Hungary yang bertujuan untuk menjatuhkan sistem demokrasi rakyat dan memulihkan fasisme di negara itu. Para patriot rakyat Hungaria, bersama-sama dengan unit-unit Tentera Soviet yang dipanggil untuk membantu Kerajaan pekerja dan petani revolusioner, dengan tegas melarang jalan menuju reaksi dan fasisme di Hungary ...

Hidup lama Tanah Air Soviet kita yang hebat! Hiduplah rakyat Soviet yang gagah berani dan angkatan bersenjatanya! Hidup Kerajaan Soviet kita! Kemuliaan kepada Parti Komunis Kesatuan Soviet, inspirasi dan penganjur semua pelawat kami!

Pertempuran di Budapest sudah berakhir. Jalan-jalan sesak. Ia sekaligus menjadi kota yang damai dan kota yang sedang berperang. Orang ramai di jalanan, pekerja kilang, tidak memikirkan untuk menyambung kerja. Orang-orang yang memenuhi jalan raya utama kota ini adalah sebahagian daripada demonstrasi tunjuk perasaan secara senyap-senyap. Dalam garis yang tidak putus-putus, mereka melewati rumah-rumah yang rusak dan hancur, diam-diam menunjuk ke lubang cangkang dan timbunan puing-puing yang dulunya dinding, dan terus berlalu.

Pekerja itu kembali ke kilang tetapi hanya untuk mengumpulkan gaji mereka - dalam kebanyakan kes, 50 peratus daripada gaji mereka - dan kemudian pulang. Kadang-kadang mereka berkumpul untuk mengadakan perjumpaan besar-besaran di kilang mereka, di mana resolusi diluluskan menuntut penarikan segera tentera Soviet, pembentukan Kerajaan di bawah Imre Nagy, kemasukan pemerhati Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu ke negara ini, penubuhan Hungaria yang neutral, dan bebas pilihan raya - walaupun titik terakhir ini dihilangkan dalam beberapa resolusi. Tidak ada pekerjaan yang akan dilakukan kecuali dengan kemudahan awam dan perkhidmatan makanan, kata resolusi itu, sehingga tuntutan pekerja diterima.

Risalah, beberapa di antaranya dicetak, beberapa bergaya siklo, menyebarkan teks resolusi ini ke seluruh kota. Poster pemerintah yang meminta untuk kembali bekerja ditampal dengan selebaran ini dan dengan poster tulisan tangan yang lebih kecil meminta agar berlanjutan mogok umum.

Pertempuran di Budapest sudah berakhir tetapi pertarungan masih berterusan. Dan ini adalah pertarungan yang lebih mengerikan daripada pada hari-hari ketika cengkerang menyerang dan budak lelaki dan perempuan dengan koktel Molotov melemparkan diri ke kereta kebal Soviet.

Kerana, walaupun bekalan makanan terhad tersedia, penolakan bapa untuk bekerja bermaksud kelaparan bagi orang tua dan muda dan juga kematian bagi yang paling lemah. Sesungguhnya, yang termuda dan tertua dan yang lemah, kekurangan makanan minimum yang mereka perlukan dan dari rawatan perubatan yang pertama kali diberikan kepada pejuang kebebasan yang cedera, mati dalam jumlah yang lebih banyak daripada pada masa-masa yang lebih normal. Kematian ini, seperti kematian akibat pertempuran yang sebenarnya, adalah akibat logik dari keputusan yang diambil oleh seluruh negara untuk meneruskan perjuangan.

Serangan umum yang melancarkan pergaduhan ini sekarang adalah senjata pembunuh baik bagi mereka yang menggunakannya dan bagi mereka yang menentangnya. Bagi Pemerintah Kadar, yang hanya disokong oleh kereta kebal Soviet, dibunuh seakan-akan setiap anggotanya digantung dari tiang lampu. Orang-orang yang mengambil bahagian dalam mogok ini menyedari sepenuhnya bahawa apa yang mereka lakukan adalah kegilaan, bahawa mereka tidak mencederakan orang Rusia dengan mogok mereka tetapi hanya mereka sendiri. Namun ada kaedah dalam kegilaan mereka. Mereka tidak percaya bahawa Barat akan bertahan dan menyaksikan secara perlahan pasif bunuh diri seluruh bangsa.

Segalanya sudah berjalan jauh, lebih jauh dari yang kita tahu, dan lawatan Gero ke Yugoslavia dan pengisytiharan bersama kita tidak lagi dapat membantu. Orang-orang di Hungary sama sekali menentang unsur-unsur Stalinis yang masih berkuasa; mereka meminta penyingkiran mereka dan jalan ke arah pendemokrasian. Ketika delegasi Hungary yang diketuai oleh Gero kembali ke negara mereka, Gero mendapati dirinya dalam keadaan sukar dan sekali lagi menunjukkan wajahnya yang sebelumnya. Dia memanggil ratusan ribu penunjuk perasaan, yang pada masa itu masih berdemonstrasi, geng dan menghina hampir seluruh negara. Bayangkan betapa buta dia, pemimpin seperti apa dia! Pada saat genting seperti itu, ketika segalanya menggelegak dan ketika seluruh bangsa tidak puas hati, dia berani memanggil negara itu sebagai geng, di antaranya sebilangan besar, dan mungkin sebahagian besarnya adalah komunis dan orang muda. Ini cukup untuk meletupkan tong serbuk. Konflik berlaku.

Intinya sekarang bukanlah untuk memeriksa siapa yang melepaskan tembakan paling jauh. Gero memanggil tentera. Itu adalah kesalahan fatal untuk memanggil tentera Soviet ketika demonstrasi masih berlangsung. Meminta pasukan dari negara lain untuk memberi pelajaran kepada rakyat negara sendiri, walaupun penembakan berlaku, adalah satu kesalahan besar. Ini membuat orang semakin marah dan inilah bagaimana timbulnya pemberontakan secara spontan.

Pengalaman Yugoslavia nampaknya memberi kesaksian bahawa Komunisme nasional tidak mampu melampaui batas-batas Komunisme seperti itu, yakni, untuk melaksanakan jenis pembaharuan yang secara beransur-ansur akan mengubah dan memimpin Komunisme menjadi kebebasan. Pengalaman itu seolah-olah menunjukkan bahawa Komunisme nasional hanya dapat melepaskan diri dari Moscow dan, dengan tempo dan caranya sendiri, membina sistem Komunis yang serupa. Namun, tidak ada yang lebih salah daripada mempertimbangkan pengalaman Yugoslavia ini berlaku untuk semua negara di Eropa Timur.

Penentangan para pemimpin mendorong dan mendorong penentangan massa. Oleh itu, di Yugoslavia, keseluruhan proses dipimpin dan dikendalikan dengan teliti dari atas, dan kecenderungan untuk melangkah lebih jauh - menuju demokrasi - agak lemah. Sekiranya masa lalu revolusionernya menjadi aset bagi Yugoslavia ketika dia memperjuangkan kemerdekaan dari Moskow, itu menjadi halangan sebaik diperlukan untuk maju - menuju kebebasan politik.

Yugoslavia menyokong ketidakpuasan ini selagi ia dilakukan oleh pemimpin Komunis, tetapi menentangnya - seperti di Hungaria - sebaik sahaja melangkah lebih jauh. Oleh itu, Yugoslavia berkecuali di Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu atas persoalan campur tangan Soviet di Hungary. Ini menunjukkan bahawa Komunisme nasional Yugoslavia tidak dapat dalam kebijakan luar negaranya untuk melepaskan diri dari kepentingan kelas ideologi dan birokrasi yang sempit, dan bahawa, lebih jauh lagi, ia siap untuk menghasilkan prinsip-prinsip persamaan dan tidak campur tangan dalam urusan dalaman di mana semua kejayaannya dalam perjuangan dengan Moscow telah didasarkan.

Rejim Komunis dari negara-negara Eropah Timur mesti mula melepaskan diri dari Moscow, atau mereka akan menjadi lebih bergantung. Tiada satu pun negara - bahkan Yugoslavia - tidak dapat mengelakkan pilihan ini. Dalam keadaan apa pun gerakan massa tidak dapat dihentikan, sama ada jika mengikut corak Yugoslav-Poland, dari Hungaria, atau beberapa corak baru yang menggabungkan keduanya.

Walaupun terdapat penindasan Soviet di Hungary, Moscow hanya dapat melambatkan proses perubahan; ia tidak dapat menghentikan mereka dalam jangka masa panjang. Krisis itu bukan sahaja antara USSR dan jiran tetangga, tetapi di dalam komunis.

Terdapat keadaan dalam kehidupan politik ketika ungkapan yang tidak bijaksana menjadi tidak dapat ditoleransi. Seseorang merasakan keperluan untuk mengatakan bahawa semua orang harus mengatakan, atau lebih tepatnya untuk menjerit perasaan dan pemikiran seseorang. Jauh dari merasa malu dengan emosi yang mempengaruhi kita, kita akan marah kepada diri sendiri untuk tidak merasakannya. Walaupun, jika ada waktu yang berlalu, kita dapat melihat sesuatu dengan kepala yang lebih jelas dan kita meletakkan kebaikan dan kesalahan pada bahu yang lain, kita tidak akan menyesal bahawa penghakiman hari ini telah ditentukan dengan jelas.

Dalam beberapa hari pertama bulan November, kita mencapai tahap keputusasaan politik. Fakta bahawa Perancis dan Inggeris dituduh oleh semua negara di dunia sementara kereta kebal Soviet membantai orang-orang yang menuntut hak untuk hidup dalam kebebasan, dan bahawa protes Eropah setengah dibendung dan separuh dibatalkan oleh pendaratan di Mesir, merupakan bencana sejarah , di mana kita akan merasa menyesal untuk masa yang akan datang.

Mari kita tumpul: segala yang kita pelajari sejak itu tidak menimbulkan keraguan dalam pemikiran kita mengenai kemunafikan orang Rusia ketika mereka bertekad untuk menekan kebangkitan. Pengungsian Budapest hanyalah strategi perang dan kereta kebal yang pergi kemudian menempati kedudukan strategik. Pergerakan pasukan Rusia telah dimulakan sebelum ultimatum Franco-Britain ... Ya, tetapi orang Hungari yang datang dari Budapest memberitahu saya: "Ketika kami mengetahui ultimatum Franco-British, kami tahu bahawa kami tersesat." Di seluruh dunia, berjuta-juta orang terus bertanya kepada diri sendiri: "Adakah mereka berani jika ..." Soalan ini, walaupun kita tidak ragu-ragu atas jawapannya, akan menyiksa hati nurani kita. Saya mengagumi mereka yang tidak terganggu olehnya.

Orang-orang yang bertandatangan di bawah ini yang tidak pernah memendam perasaan tidak ramah terhadap Uni Soviet dan sosialisme, hari ini menganggap diri mereka dibenarkan untuk melakukan tunjuk perasaan kepada Kerajaan Soviet terhadap penggunaan senjata dan kereta kebal untuk menekan pemberontakan rakyat Hungaria dan perjuangannya untuk mencapai kemerdekaan, bahkan dengan mengambil kira kenyataan tersebut bahawa beberapa unsur reaksi, yang membuat rayuan di radio pemberontak, terlibat.

Kami menganggap dan akan selalu mempertimbangkan bahawa sosialisme, seperti kebebasan, tidak dapat dibawa pada titik bayonet. Kami takut bahawa pemerintah, yang dipaksakan secara paksa, akan segera dipaksa, untuk bertahan, untuk menggunakan kekuatan dan ketidakadilan terhadap rakyatnya sendiri yang timbul dari ini.

Ucapan rahsia Khrushchev di Kongres Parti Ke-XX menimbulkan kejutan politik dan psikologi di seluruh negara. Di jawatankuasa krai Parti, saya berkesempatan membaca buletin maklumat Jawatankuasa Pusat, yang secara praktiknya merupakan laporan kata-kata Khrushchev. Saya menyokong penuh langkah berani Khrushchev. Saya tidak menyembunyikan pandangan saya dan mempertahankannya secara terbuka. Tetapi saya perhatikan bahawa reaksi radas terhadap laporan itu bercampur-campur; malah ada yang kelihatan keliru.

Saya yakin bahawa sejarah tidak akan melupakan penafian Khrushchev terhadap pemujaan keperibadian Stalin. Sudah tentu, benar bahawa laporan rahsianya ke Kongres Parti Ke-XX mengandung sedikit analisis dan terlalu subjektif. Untuk mengaitkan masalah totaliterisme yang kompleks hanya dengan faktor luaran dan watak jahat seorang diktator adalah taktik yang mudah dan keras - tetapi itu tidak menunjukkan akar mendalam dari tragedi ini. Tujuan politik peribadi Khrushchev juga telus: dengan menjadi yang pertama mengecam kultus keperibadian, dia dengan cerdik mengasingkan saingan dan antagonis terdekatnya, Molotov, Malenkov, Kaganovich dan Voroshilov - yang, bersama-sama dengan Khrushchev, adalah rakan karib Stalin.

Cukup benar. Tetapi dari segi sejarah dan 'pemerintahan yang lebih luas', kesan sebenar tindakan politik Khrushchev sangat penting. Kritikan terhadap Stalin, yang mempersonifikasikan rejim, tidak hanya berfungsi untuk memperlihatkan betapa seriusnya situasi dalam masyarakat kita dan watak sesat dari perjuangan politik yang sedang terjadi di dalamnya - ini juga menunjukkan kurangnya legitimasi dasar. Kritikan itu secara moral merendahkan totaliterisme, membangkitkan harapan untuk reformasi sistem dan berfungsi sebagai dorongan kuat untuk proses baru dalam bidang politik dan ekonomi serta dalam kehidupan rohani negara kita. Khrushchev dan penyokongnya mesti diberi penghargaan penuh untuk ini. Khrushchev juga harus diberi penghargaan untuk pemulihan ribuan orang, dan pemulihan nama baik ratusan ribu rakyat yang tidak bersalah yang tewas di penjara dan kem Stalimst.

Khrushchev tidak berniat menganalisis akar-akar totaliterisme secara sistematik. Dia mungkin tidak mampu melakukannya. Dan atas sebab inilah kritikan terhadap pemujaan keperibadian, walaupun secara retorik keras, pada dasarnya tidak lengkap dan terbatas dari awal hingga batas yang ditentukan dengan baik. Proses pendemokrasian sejati telah berjalan lancar.

Dasar luar Khrushchev dicirikan oleh ketidakkonsistenan yang sama. Kehadirannya yang aktif di arena politik antarabangsa, cadangannya untuk berdampingan secara damai dan percubaan awalnya untuk menormalkan hubungan dengan negara-negara terkemuka di dunia kapitalis; hubungan yang baru ditentukan dengan India, Mesir dan negara-negara Dunia Ketiga yang lain; dan akhirnya, percubaannya untuk mendemokrasikan hubungan dengan sekutu sosialis - termasuk keputusannya untuk memperbaiki masalah dengan Yugoslavia - semua ini diterima dengan baik di negara kita dan di seluruh dunia dan, tidak diragukan lagi, membantu memperbaiki keadaan antarabangsa.

Tetapi pada masa yang sama berlaku penghancuran brutal pemberontakan Hungaria pada tahun 1956; petualangan yang memuncak dalam krisis Cuba tahun 1962, ketika dunia berada di ambang bencana nuklear; dan pertengkaran dengan China, yang mengakibatkan periode antagonisme dan permusuhan yang berlarutan.

Semua keputusan dasar domestik dan luar negeri yang dibuat pada waktu itu tidak hanya mencerminkan pemahaman peribadi Khrushchev mengenai masalah dan moodnya, tetapi juga kekuatan politik yang berbeza yang harus dia pertimbangkan. Tekanan struktur Parti dan pemerintahan sangat kuat, memaksanya untuk melakukan manuver dan menyampaikan ukuran atau ukuran ini dalam bentuk yang dapat diterima oleh kelompok-kelompok berpengaruh tersebut.

Hubungan antara keputusan Rusia untuk menghancurkan revolusi Hungaria dan serangan Anglo-Perancis di Timur Tengah, dan akan diperdebatkan secara mendalam. Apa kesan serangan Anglo-Perancis di Suez terhadap sikap Soviet terhadap Hungary? Adakah Hungaria akan hancur jika serangan Israel ke Mesir datang, katakanlah, sebulan kemudian?

Jawapan saya sendiri adalah bahawa serangan Anglo-Perancis sebenarnya memainkan peranan besar dalam meyakinkan Rusia untuk campur tangan di Hungary dan saya percaya sekiranya ultimatum Anglo-Perancis dikirim ke Mesir sebulan kemudian, Hungaria akan menjadi Poland kedua hari ini.

Pendapat dunia selalu dihitung dengan Rusia walaupun semua penampilannya bertentangan. Mereka tidak ingin tampil sebagai penyerang yang kejam dan mencerca wewenang PBB dan diberitahu oleh Barat dari mimbar tinggi.

Bekas bangsawan, kardinal, jeneral dan penyokong lain rejim lama, yang menyamar sebagai pekerja kilang dan petani, membuat propaganda menentang Kerajaan yang patriotik dan menentang rakan-rakan kita dari Rusia.

Dikehendaki: Perdana untuk Hungary. Kelayakan: tidak ada keyakinan yang tulus, tidak ada tulang belakang; kemampuan membaca dan menulis tidak diperlukan, tetapi mesti dapat menandatangani dokumen yang dibuat oleh orang lain. Permohonan harus ditujukan kepada Tetuan Khrushchev dan Bulganin. "

Sepuluh juta kontra-revolusioner banyak terdapat di negara ini.

Hilang - keyakinan rakyat. Pencari jujur ​​diminta untuk mengembalikannya ke Janos Kadar, Perdana Menteri Hungary, di 10,000 Soviet Tanks Street.

Kami tidak bercakap mengenai Revolusi Hungary. Kami bercakap mengenai penderitaan Hungary. Dari saat rejim Komunis di Budapest menembak kerumunan yang tidak bersenjata dan mengubah pertengkarannya dengan rakyat Hungaria dari pertengkaran politik yang jika tidak dapat menang menjadi pemberontakan bersenjata yang, dengan bantuan Soviet, ia tidak akan kalah, penindasan terhadap Perlawanan Hungary tidak dapat dielakkan. Dunia seolah-olah merasa tidak memiliki pilihan, kekurangan perang atom, tetapi untuk duduk dan menonton, dalam keadaan ngeri dan jijik, pemusnahan yang kejam dan metodis terhadap orang-orang yang marah dengan kekuatan yang luar biasa dan pengkhianatan tanpa perasaan.

Sudah tentu dapat difahami bahawa kita di Amerika Syarikat harus merasa malu dengan ketidakmampuan kita untuk bertindak dalam mimpi buruk ini. Walaupun begitu, kita tidak boleh lupa, dalam semua penderitaan dan keperitan, bahawa kita berhutang lebih banyak kepada rakyat Hungaria daripada rasa kasihan kita. Kami berhutang budi dan memuji mereka. Kerana kekalahan mereka telah menjadi kemenangan. Pelajar dan pekerja Hungaria itu serta wanita dan anak-anak yang berperang telah melakukan lebih banyak hal untuk menutup masa depan Komunisme daripada tentera atau diplomat yang dilakukan sebelumnya. Mereka telah memberi lebih banyak dan melakukan lebih banyak lagi. Kerana apa yang telah mereka lakukan adalah dengan memperlihatkan kemunafikan Komunisme yang kejam bagi seluruh Asia, seluruh Afrika, dan seluruh dunia. Selagi lelaki tinggal di mana-mana negara yang mengingati pembunuhan Hungaria, Rusia Soviet tidak akan lagi dapat tampil di hadapan dunia sebagai dermawan umat manusia. Orang Hungary yang mati telah merobek topeng itu. Jari-jari mereka memegang pedang di kubur mereka.

Salah seorang budak lelaki (pelarian Hungary) yang saya ajak bual di Vienna, menggunakan perumpamaan yang sangat imaginatif: "Orang mengatakan bahawa kita tinggal di belakang Tirai Besi," katanya. "Ini tidak benar. Kami tinggal di dalam timah. Selagi timah ditutup secara hermetik, tidak mengapa. Tetapi ketika Imper Nagy pertama kali, mereka menembusi timah dan melepaskan sedikit udara segar. Anda tahu apa berlaku pada timah apabila sedikit udara segar masuk ke dalamnya? ... Semua yang ada di dalamnya busuk. " Ini adalah benar. Ini juga merupakan sejarah lengkap indoktrinasi Komunis.

Kami, anggota bawah Parti Buruh Parlimen Britain yang bertandatangan di bawah ini, yang pada masa lalu selalu bekerja untuk persefahaman yang lebih baik antara kedua negara kita, sangat tertekan dengan penggunaan angkatan bersenjata Soviet di Hungary. Oleh itu, kami meminta peluang ini untuk menyatakan pandangan kami kepada pembaca Soviet dan mengemukakan soalan-soalan tertentu kepada anda mengenai peristiwa di Hungary.

Pertama sekali, akhbar anda menggambarkan pemberontakan Hungaria sebagai "kontra-revolusi." Bolehkah kita bertanya apa yang anda faham dengan ungkapan ini? Apakah termasuk semua sistem pemerintahan yang mengizinkan parti politik yang programnya bertentangan dengan sistem Parti Komunis? Sekiranya, misalnya, rakyat Hungaria memilih sistem parlimen yang serupa dengan yang ada di Finland dan Sweden, adakah anda akan menganggapnya sebagai revolusioner?

Kedua, anda mengatakan pada 4 November bahawa Pemerintah Imre Nagy "sebenarnya telah hancur." Adakah anda bermaksud bahawa ia mengundurkan diri atau digulingkan? Sekiranya ia digulingkan dengan bantuan senjata Soviet, apakah ini tidak sama dengan campur tangan Soviet dalam urusan dalaman Hungary?

Ketiga, adakah anda menganggap bahawa Kerajaan Janos Kadar sekarang mendapat sokongan majoriti rakyat Hungary? Adakah jika ada perbezaan dengan sikap anda jika tidak? Kami mengajukan soalan ini kerana pada 15 November, menurut radio Budapest, Janos Kadar mengatakan bahawa Pemerintahnya berharap dapat mendapatkan kembali kepercayaan rakyat tetapi kita harus mempertimbangkan kemungkinan kita mungkin akan tewas sepenuhnya pada pilihan raya. "

Keempat, kita ingat bahawa Kesatuan Soviet telah berulang kali, menyokong hak semua negara untuk tetap berada di luar blok ketenteraan. Adakah hak memilih berkecuali ini, menurut pandangan anda kepada anggota pakatan Warsaw?

Akhirnya, anda telah mengatakan bahawa pemberontakan Hungaria telah dirancang jauh oleh Barat dan anda secara khusus telah menyalahkan Radio Free Europe. Adakah anda secara serius menunjukkan bahawa massa pekerja dan petani Hungaria dipimpin oleh cara ini untuk mengatur mogok massa yang bertujuan untuk mengembalikan kekuatan tuan tanah dan kapitalis feodal?


Revolusi Hungary tahun 1848

The Revolusi Hungary tahun 1848 atau sepenuhnya Revolusi Sivik Hungaria dan Perang Kemerdekaan 1848-1849 (Bahasa Hungary: 1848–49-es polgári forradalom és szabadságharc) adalah salah satu daripada banyak Revolusi Eropah tahun 1848 dan berkait rapat dengan revolusi lain tahun 1848 di kawasan Habsburg. Walaupun revolusi gagal, ini adalah salah satu peristiwa paling penting dalam sejarah moden Hungary, yang menjadi tonggak identiti nasional Hungaria moden.

Revolusi kemenangan Austro-Rusia ditekan

  • Hungary diletakkan di bawah undang-undang tentera
  • Hungary diletakkan di bawah pemerintahan diktator tentera sehingga kompromi Austro-Hungaria.
  • Kossuth dan sekutu-sekutunya pergi ke pengasingan di Amerika Syarikat
  • Empayar Austria memperkenalkan dasar Jermanisasi
Negara Hungary Empayar Austria

Setelah Perancis (1791) dan Belgia (1831), Hungaria menjadi negara ketiga Benua Eropah yang mengadakan pilihan raya demokratik (Jun, 1848), dan setelah itu, menubuhkan perwakilan jenis parlimen yang menggantikan sistem parlimen berdasarkan feudal.

Titik perubahan penting ialah berlakunya undang-undang bulan April yang telah disahkan oleh Raja Ferdinand I, tetapi kemudian raja muda Austria yang baru, Franz Joseph I dengan sewenang-wenangnya membatalkannya tanpa kompetensi undang-undang. Tindakan tidak berperlembagaan ini secara tidak langsung meningkatkan konflik antara parlimen Hungaria dan Franz Joseph. Perlembagaan Stadion terkawal yang baru di Austria, pembatalan undang-undang April, dan kempen ketenteraan Austria menentang Kerajaan Hungary mengakibatkan jatuhnya pemerintahan Batthyány yang pasif (yang meminta persetujuan dengan mahkamah) dan menyebabkan kemunculan Lajos secara tiba-tiba Pengikut Kossuth di parlimen, yang menuntut kebebasan penuh Hungary. Campur tangan ketenteraan Austria di Kerajaan Hungary menghasilkan sentimen anti-Habsburg yang kuat di kalangan warga Hungaria, sehingga peristiwa di Hungaria berkembang menjadi perang untuk kemerdekaan total dari dinasti Habsburg.Kira-kira 40% askar swasta di Tentera Revolusi Hungaria terdiri daripada etnik minoriti di negara ini. [4]

Selepas satu siri kekalahan Austria yang serius pada tahun 1849, Empayar Austria hampir ke ambang kehancuran. Maharaja muda Franz Joseph saya terpaksa meminta pertolongan Rusia atas nama Perikatan Suci. [5] Tsar Nicholas saya menjawab, dan menghantar 200,000 tentera yang kuat dengan 80,000 pasukan pembantu. Akhirnya, tentera gabungan pasukan Rusia dan Austria berjaya mengalahkan pasukan Hungary. Setelah pemulihan kuasa Habsburg, Hungaria diletakkan di bawah undang-undang tentera. [6]

Ulang tahun pecahnya Revolusi, 15 Mac, adalah salah satu daripada tiga cuti kebangsaan Hungary.


Pemberontakan Hungary 1956

Hungary pada tahun 1956 nampaknya merangkum semua yang diperjuangkan oleh Perang Dingin. Rakyat Hungaria dan seluruh Eropah Timur diperintah dengan tongkat besi oleh Komunis Rusia dan siapa sahaja yang mencabar pemerintahan Stalin dan Rusia membayar harganya. Kematian Stalin pada tahun 1953 tidak melemahkan cengkaman yang dimiliki Moscow terhadap rakyat Eropah Timur dan Hungaria, dengan mencabar pemerintahan Moscow, membayar harga seperti itu pada tahun 1956.

Dari tahun 1945 orang Hungaria berada di bawah kawalan Moscow. Segala kekayaan yang ada diambil dari Hungary oleh orang Rusia yang menunjukkan kekuatan mereka dengan menempatkan ribuan tentera Rusia dan ratusan kereta kebal di Hungary. Pemimpin Hungaria, Rakosi, dilantik oleh Stalin dari Rusia. Ketika Stalin meninggal pada tahun 1953, semua orang di Eropah Timur diberi harapan bahawa mereka mungkin bebas dari pemerintahan Soviet (Rusia).

Pada Februari 1956, pemimpin Rusia yang baru, Khruschev membuat serangan pahit ke atas Stalin yang mati dan polisinya dan pada bulan Julai 1956 sebagai isyarat kepada orang-orang Hungaria, Rakosi terpaksa mengundurkan diri. Sebenarnya, orang-orang Hongaria mengharapkan lebih banyak tetapi mereka tidak berjaya. Keadaan ini, digabungkan dengan 1) penuaian yang buruk 2) kekurangan bahan bakar 3) musim luruh yang sejuk dan basah semuanya mewujudkan keadaan yang tidak menentu.

Pada 23 Oktober 1956, pelajar dan pekerja turun ke jalan-jalan di Budapest (ibu kota Hungary) dan mengeluarkan Enam Belas Mata mereka yang merangkumi kebebasan peribadi, lebih banyak makanan, penyingkiran polis rahsia, penghapusan kawalan Rusia dan lain-lain. Poland sudah diberikan hak pada tahun 1956 yang telah diperolehi oleh protes jalanan dan demonstrasi pemberontakan. Hungary juga mengikutinya.

Patung Stalin yang hancur di Budapest

Imre Nagy dilantik sebagai perdana menteri dan Janos Kadar menteri luar. Mereka dianggap liberal dan di Moskow ini dianggap sebagai cara terbaik untuk membahagiakan para "hooligan" ketika media Moscow merujuk kepada para penunjuk perasaan. Sebagai isyarat, Tentera Merah menarik diri dan Nagy membiarkan parti politik bermula semula. Orang yang paling terkenal untuk mengkritik orang Rusia dibebaskan dari penjara - Cardinal Mindszenty.

Pada 31 Oktober 1956, Nagy menyiarkan bahawa Hungary akan menarik diri dari Pakta Warsaw. Ini mendorong Rusia terlalu jauh dan Kadar meninggalkan pemerintah dengan rasa jijik dan menubuhkan pemerintah saingan di timur Hungary yang disokong oleh tank Soviet. Pada 4 November, kereta kebal Soviet masuk ke Budapest untuk memulihkan ketenteraman dan mereka bertindak dengan kejam bahkan membunuh orang yang cedera. Kereta kebal menyeret bulat ke jalan-jalan di Budapest sebagai peringatan kepada orang lain yang masih melakukan tunjuk perasaan.

Kereta kebal Rusia di Budapest

Ratusan kereta kebal masuk ke Budapest dan mungkin 30,000 orang terbunuh. Untuk melarikan diri dari pembalasan Soviet yang diharapkan, mungkin 200,000 melarikan diri ke barat meninggalkan semua yang mereka miliki di Hungary. Nagy diadili dan dieksekusi dan dikebumikan di kubur tanpa tanda. Menjelang 14 November, pesanan telah dipulihkan. Kadar ditugaskan. Pemerintahan Soviet ditubuhkan semula.

Presiden Eisenhower dari AS berkata, "Saya merasa dengan orang-orang Hungary." J F Dulles, Setiausaha Negara Amerika, mengatakan "Kepada semua orang yang menderita di bawah perbudakan komunis, katakanlah anda boleh mengandalkan kita." Tetapi Amerika tidak melakukan apa-apa lagi.

Jadi mengapa Eropah dan Amerika tidak melakukan apa-apa kecuali menawarkan sokongan moral dan mengutuk Rusia?

1) Kerana lokasi geografi Hungary, bagaimana anda benar-benar dapat membantu tanpa perlu berperang? Kedua-dua pihak dalam Perang Dingin adalah kekuatan nuklear dan risikonya terlalu besar. Segala boikot ekonomi Uni Soviet tidak ada gunanya kerana Rusia mengambil apa yang diperlukannya dari negara-negara yang didudukinya.

2) Krisis Suez, yang terjadi pada waktu yang sama, dianggap jauh lebih penting dan lebih relevan dengan barat daripada penderitaan orang Hungari. Oleh itu mengapa Britain, Perancis dan Amerika memusatkan sumber daya mereka pada krisis ini.


Pemberontakan Hungaria - Sejarah

Kekecewaan serantau dengan penguasaan Soviet diungkapkan oleh kira-kira 15,000 pekerja baja Poland di Poznan ketika mereka turun ke jalan untuk menunjukkan pelbagai rungutan mereka pada bulan Julai 1956. Pertembungan yang terjadi dengan tentera Soviet mengakibatkan kematian 38 pekerja. Namun, rusuhan itu juga mendorong kelonggaran kawalan Parti berpusat di Poland pada Oktober berikutnya.

Pengalaman Poland memberi inspirasi kepada orang Hungary untuk bertindak. Pada petang 23 Oktober, kira-kira 50,000 orang berkumpul di pusat Budapest untuk menghormati seorang pahlawan Hungary. Proklamasi yang menyatakan kemerdekaan dan menuntut penarikan pasukan Soviet dibacakan. Pada jam 8:00 malam itu, orang ramai telah bertambah menjadi lebih dari 200,000 orang dan bergerak ke Bangunan Parlimen untuk menyatakan permintaan mereka. Ditegur oleh pemimpin Parti Komunis, yang melabelkan para penunjuk perasaan sebagai "massa reaksi", orang ramai mengepung ibu pejabat stesen radio negeri dengan harapan dapat menyiarkan tuntutan mereka kepada negara. Orang ramai dihadapkan oleh Polis Rahsia Hungary yang telah mengurung diri mereka di dalam. Dengan bertambah marah, orang ramai menggegarkan stesen radio dan segera ditembak.

Revolusi Hungary telah bermula. Tentera Hungary bergabung dengan warga. Pertempuran berkecamuk selama lima hari yang memuncak pengusiran tentera Soviet dari bandar. Nampaknya pemberontakan mungkin berjaya.

Pemimpin Soviet di Moscow mempunyai idea lain. Pada awal pagi 4 November, pasukan infanteri yang disertai artileri dan 1000 kereta kebal menyerang pasukan itu. Menjelang 7 November pemberontakan telah dihancurkan.

Permulaan: & quot; Saya telah menjadi saksi hari ini salah satu peristiwa hebat dalam sejarah. & Quot

Wartawan D. Sefton Delmer mengemukakan akaun saksi mata ini mengenai permulaan pemberontakan dengan London Daily Express:

& quotSaya telah menjadi saksi hari ini salah satu peristiwa besar dalam sejarah, saya telah melihat orang-orang Budapest menangkap api yang menyala di Poznan dan Warsaw dan keluar ke jalan-jalan dalam pemberontakan terbuka terhadap ketua Soviet mereka. Saya telah berbaris dengan mereka dan hampir bersukacita dengan mereka kerana lambang Soviet di Hungaria dirobek oleh orang banyak yang marah dan ditinggikan. Dan intinya mengenai pemberontakan adalah bahawa ia kelihatan seperti berjaya.

Semasa saya menelefon pengiriman ini, saya dapat mendengar suara gemuruh orang ramai yang terdiri daripada pelajar perempuan dan budak lelaki, dari tentera Hungaria yang masih memakai pakaian seragam jenis Rusia mereka, dan pekerja kilang secara keseluruhan berjalan ke Budapest dan menjerit menentang menentang Rusia. 'Hantar Tentera Merah pulang,' mereka mengaum. "Kami mahu pilihan raya bebas dan rahsia." Dan kemudian datang laungan yang tidak menyenangkan yang selalu terdengar pada kesempatan ini: 'Kematian kepada Rakosi.' Kematian kepada bekas diktator boneka Soviet - sekarang mengambil 'penawar' di Riviera Laut Hitam Rusia - yang disalahkan oleh orang banyak atas semua penyakit yang menimpa negara mereka dalam sebelas tahun pemerintahan boneka Soviet.

Tentera Soviet

Risalah yang menuntut pengunduran Tentera Merah segera dan pemecatan Kerajaan sekarang sedang dihujani orang ramai dari tram. Risalah tersebut telah dicetak secara rahsia oleh pelajar yang 'berhasil mendapatkan akses', seperti yang mereka katakan, ke sebuah kedai percetakan ketika surat khabar menolak untuk menerbitkan program politik mereka. Di dinding rumah di seluruh kota lembaran stensil primitif telah ditampal yang menyenaraikan enam belas tuntutan pemberontak.

Tetapi ciri yang luar biasa dan, menurut saya, yang sangat hebat dari bangsa ini yang menentang Hammer and Sickle, adalah bahawa ia terus dilakukan di bawah pelindung merah ortodoksi Komunis yang berpura-pura. Potret raksasa Lenin dibawa ke hadapan para perarakan. Bekas Perdana Menteri yang dibersihkan, Imre Nagy, yang hanya dalam beberapa minggu terakhir telah diterima kembali ke Parti Komunis Hungaria, adalah juara terpilih pemberontak dan pemimpin yang mereka tuntut harus diberi tanggungjawab untuk mengalahkan Hungaria yang baru dan bebas. Sesungguhnya, Sosialisme bekas Perdana Menteri ini dan - ini adalah pertaruhan saya sebagai Perdana Menteri - tidak lama lagi, sudah pasti cukup tulen. Namun, menurut saya, para belia di khalayak ramai berada di sebilangan besar anti-Komunis seperti mereka anti-Soviet - iaitu, jika anda bersetuju dengan saya bahawa menyeru untuk menyingkirkan Tentera Merah adalah anti-Soviet.

Sebenarnya ada satu saat yang sukar ketika mereka hampir meletus ketika ini. Badan utama pelajar dan penunjuk perasaan telah berkumpul di luar universiti mereka di hadapan monumen penyair-patriot Petofi yang mengetuai pemberontakan tahun 1848 terhadap orang Austria. Tiba-tiba sekumpulan pelajar baru yang membawa sepanduk merah menghampiri dari tepi jalan. Sepanduk tersebut menunjukkan bahawa mereka adalah pelajar Institut Leninis-Marxis, yang melatih guru-guru muda ideologi Komunis dan menyediakan pegawai awam pemerintah boneka.

Tindak balas langsung dari badan utama, saya perhatikan adalah menjerit menentang dan tidak setuju dengan ideologi yang akan datang Tetapi mereka dengan cepat terdiam dan para ideologi bergabung dalam perarakan dengan yang lain, dengan gembira menyanyikan Marseillaise. & quot

Reaksi Soviet: & quot; Mereka mengambil kedudukan di sekitar blok kami dan melepaskan tembakan dengan semua yang mereka ada. & Quot

Wartawan Hungary George Paloczi-Horvath memfailkan laporan ini kepada London Daily Herald:

& quot; Itu subuh. pada hari orang Rusia menyerang lagi.

Kami tersedar dengan suara senjata yang kuat. Radio itu berantakan. Yang kita dapat hanyalah lagu kebangsaan, dimainkan berulang kali, dan pengulangan pengumuman Perdana Nagy yang berterusan bahawa setelah mendapat tentangan, kita mesti berhenti bertengkar dan memohon bantuan kepada dunia bebas. . .

Orang ramai menyerang patung Stalin

Selepas perang kemerdekaan sepuluh hari kami setelah 'kemenangan' kami yang singkat, ini adalah satu tamparan yang dahsyat. Tetapi tidak ada masa untuk duduk lumpuh dalam keputusasaan. Orang Rusia telah menangkap Jeneral Maleter, ketua Majlis Angkatan Bersenjata Revolusi Pusat. Tentera telah menerima perintah gencatan senjata. Tetapi bagaimana dengan kumpulan pekerja dan pelajar yang berjuang?

Unit-unit awam yang berani ini sekarang harus diberitahu untuk memberikan tentangan hanya untuk menyelamatkan pertumpahan darah. Mereka telah diarahkan untuk tidak mulai menembak.

Saya memanggil kumpulan terbesar, 'Rejimen Corvin.' Seorang timbalan komander menjawab telefon. Suaranya dengan tenang ingin tahu: 'Ya, kami menyedari bahawa kami tidak boleh melepaskan tembakan. Tetapi orang Rusia berjaya. Mereka mengambil kedudukan di sekitar blok kami dan melepaskan tembakan dengan semua yang mereka ada. Bilik bawah tanah dipenuhi dengan 200 yang cedera dan mati. Tetapi kita akan bertarung dengan orang terakhir. Tidak ada pilihan. Tetapi maklumkan kepada Perdana Menteri Nagy bahawa kami tidak memulakan pertarungan. '

Ini tepat sebelum pukul tujuh pagi. Perdana Menteri Nagy, sayangnya, tidak dapat diberitahu lagi. Dia tidak dapat dijumpai.

Keadaannya sama di mana-mana. Tank Soviet meluncur masuk dan mula menembak di setiap pusat perlawanan yang telah menentang mereka semasa pertempuran kebebasan pertama kami.

Kali ini, orang-orang Rusia menembak bangunan itu menjadi lebih kecil. Pejuang kemerdekaan terperangkap di berbagai barak, bangunan awam dan blok rumah pangsa. Orang Rusia akan membunuh mereka hingga orang terakhir. Dan mereka mengetahuinya. Mereka bertarung hingga mati mendakwa mereka.

Sebuah keluarga melintasi
sempadan Hungary

Pembantaian Rusia yang tidak masuk akal ini menimbulkan fasa kedua perlawanan bersenjata. Pemasangan pemerintahan boneka Kadar hanyalah minyak yang terbakar. Selepas hari-hari pertempuran kita, setelah jangka pendek kebebasan dan demokrasi kita, slogan-slogan dan kebohongan bodoh Kadar, yang disusun dalam istilah Stalinite yang dibenci, membuat darah semua orang mendidih. Walaupun sepuluh juta saksi tahu sebaliknya, pemerintah boneka mengemukakan pembohongan yang menggelikan bahawa perang kebebasan kita adalah pemberontakan kontra-revolusi yang diilhami oleh segelintir fasis.

Jawapannya adalah pertempuran sengit dan mogok umum di seluruh negara. Di pusat-pusat revolusi lama - pinggiran industri Csepel, Ujpest dan yang lain - para pekerja menyerang dan berperang mati-matian melawan kereta kebal Rusia. . .

Rintangan bersenjata berhenti terlebih dahulu. Orang-orang Rusia membombardir puing-puing setiap rumah dari mana satu tembakan dilepaskan. Kumpulan pertempuran menyedari bahawa pertempuran selanjutnya akan memusnahkan ibu kota. Oleh itu, mereka berhenti berperang.

Majlis Pekerja, Persatuan Penulis dan Majlis Revolusi Mahasiswa memutuskan akhirnya bahawa mogok umum mesti ditangguhkan sekiranya Hungary tidak membunuh diri di negara ini. . . & quot

Rujukan:
Akaun D. Sefton Delmer muncul di London Daily Express, 23 Oktober 1956 Akaun George Paloczi-Horvath muncul di London Daily Herald, 4 Nov 1956 Sebestyen, Victor, Dua Belas Hari: Kisah Revolusi Hongaria 1956 (1996).


1956 Pemberontakan Hungary

Pemberontakan Hungaria 1956, yang sering disebut sebagai Revolusi Hungaria 1956, dianggap oleh banyak orang sebagai tragedi terbesar negara. Pemberontakan adalah pemberontakan hampir secara spontan oleh rakyat Hungaria terhadap Parti Komunis yang berkuasa pada masa itu dan dasar-dasar Soviet yang melumpuhkan Hungaria selepas perang. Ini terdiri daripada beberapa peristiwa besar, bermula dengan tunjuk perasaan pelajar pada 23 Oktober di Budapest dan diakhiri dengan pengisytiharan oleh Janos Kadar yang disokong oleh Soviet pada 11 November bahawa dia telah menghancurkan pemberontakan. Kira-kira 2,500 orang Hungaria mati dalam masa Revolusi. 200,000 melarikan diri ke Barat selepas perjuangan.

Selepas Perang Hungary. Menyemai Benih Dissent

Selepas Perang Dunia II, tentera Rusia masih menduduki Hungaria dan mereka tidak mempunyai rancangan untuk pergi ke mana-mana kerana Stalin berusaha untuk memperluas wilayah pengaruhnya sejauh mungkin. Pada tahun 1949, orang-orang Hungarian dipaksa menandatangani perjanjian gotong-royong dengan Uni Soviet, memberikan mereka hak untuk kehadiran ketenteraan yang berterusan dan dengan demikian menjamin kawalan politik mutlak. Secara beransur-ansur kuasa dipindahkan dari Parti Pemegang Kecil Bebas pemerintah Hungaria yang dipilih secara bebas ke Parti Pekerja Sosialis Hungaria yang disokong oleh Soviet yang dipimpin oleh Matyas Rakosi yang jahat.

Seorang lelaki sejenis Stalin, Rakosi memulakan rejim otoriter ke atas Hungaria dan mulai mengkomunikasikan negara ini dan membersihkan negara pembangkang, menangkap atau mengeksekusi lawan politiknya. Sementara itu, salah urus ekonomi menyebabkan penurunan kualiti hidup secara drastik bagi hampir setiap warga Hongaria.

Keadaan menjadi lebih baik pada tahun 1953 dengan kematian Stalin, ketika Imre Nagy yang jauh lebih liberal mengambil alih jawatan perdana menteri. Malangnya Rakosi dapat memegang kuasa politik yang baik sebagai Setiausaha Umum Parti Pekerja Hungaria. Ketika Nagy mulai membebaskan anti-Komunis dari penjara dan menghapus kawalan media terhadap negara, Rakosi berkempen menentangnya, akhirnya berjaya mendiskreditkannya dan meminta dia turun dari jawatannya. Rakosi sekali lagi menjadi ahli politik terkemuka negara yang hanya dipaksa untuk berkuasa ketika Nikita Khrushchev (yang menggantikan Stalin di Kremlin di Moscow) membuat pidato mengecam Stalin dan pengikutnya. Sebelum dia mengundurkan diri namun Rakosi telah memastikan pelantikan rakan karibnya Erno Gero sebagai Setiausaha Umum yang baru. Tempat kejadian masih matang untuk kerusuhan.

Ternyata peristiwa di Poland adalah pencetus Revolusi Hungaria. Setelah pekerja di Poznan melakukan tunjuk perasaan besar-besaran pada awal bulan Jun 1956 (yang walaupun mereka ditolak oleh pasukan pemerintah dengan ganas, bimbang Soviet di Moscow), Wladyslaw Gomulka telah berjaya merundingkan autonomi dan liberalisasi yang lebih luas untuk Poland. [Tahun sebelum Austria berjaya menyatakan dirinya berkecuali dan mengelakkan diri daripada menyertai Perjanjian Warsaw]. Terdapat harapan oleh banyak orang Hungaria bahawa sesuatu yang serupa dapat dicapai untuk Hungaria, dan ketika pelajar Universiti Teknikal (yang telah menjadi suara politik yang kuat) mendengar bahawa Kesatuan Penulis Hungaria merancang untuk meletakkan karangan bunga di patung Jeneral kelahiran Poland. Kerana menyatakan solidariti dengan gerakan pro-reformasi di Poland, mereka memutuskan untuk bergabung dengan mereka.


Protes Menemui Keganasan

Jadi pada petang 23 Oktober 1956 lima puluh ribu orang berkumpul di patung Jeneral Bem. Bagi mereka yang berkumpul, Peter Veres dari Hungarian Writers Union membacakan proklamasi kemerdekaan, yang mana pihak Techies menambahkan resolusi enam belas poin yang menuntut segalanya dari penarikan tentera Soviet dari negara itu ke kanan untuk menjual simpanan uranium mereka di pasaran bebas. Lagu dan mantra kebangsaan dinyanyikan, dan lambang komunis terkoyak dari bendera Hungaria.

Selepas ini, orang ramai berarak melintasi Danube untuk berdemonstrasi di luar Parlimen Hungary. Menjelang jam 6 petang, 200,000 orang telah berkumpul dan suasana hati semakin tenang. Namun, pada pukul 8 malam Erno Gero menyiarkan ucapan yang menolak tuntutan Kesatuan Penulis dan para pelajar dan melabel orang ramai sebagai 'massa reaksioner'. Sikap tanpa kompromi ini mendorong orang-orang Hungaria untuk mengambil barang-barang ke tangan mereka sendiri dan oleh itu mereka melaksanakan salah satu tuntutan resolusi enam belas titik, meruntuhkan patung Stalin yang telah didirikan pada tahun 1951.

Selepas itu, sebahagian besar orang berarak ke bangunan Radio Budapest untuk menyiarkan permintaan mereka ke udara. Walau bagaimanapun, AVH (Polis Rahsia Hungary) menjaga stesen radio, dan mereka menghalang bangunan tersebut. Ketika keadaan meningkat, orang ramai semakin tidak teratur dan berusaha untuk mengambil stesen dengan ribut, ketika korban pertama Revolusi Hungaria jatuh. AVH melepaskan tembakan ke arah orang ramai.

Pembunuhan berdarah dingin ini menimbulkan kerusuhan skala besar, di mana tentera Hungaria berpihak kepada orang-orang menentang AVH. Kereta polis dibakar, senjata dirampas dan simbol Komunis dirobohkan dan dirusak. Malam itu Erno Gero meminta campur tangan ketenteraan dari Soviet Union untuk menekan pemberontakan.

Tangki Soviet di Budapest

Sekitar jam 2 pagi 24 Oktober kereta kebal Soviet pertama masuk ke Budapest dan mengambil kedudukan di luar bangunan parlimen. Sementara itu pasukan Soviet mengambil posisi penting di kota. Mereka menemui rintangan bersenjata ketika para revolusioner membangun barikade dan keganasan sporadis berlaku. Imre Nagy dilantik kembali sebagai perdana menteri dengan harapan penduduk akan ditenangkan, dan Nagy mengakhiri kekerasan dengan janji-janji untuk mendorong reformasi. Namun, ketika sebuah kapal tangki Soviet menembak demonstran yang tidak bersenjata di Dataran Parlimen pada 25 Oktober pertempuran meningkat.Erno Gero terpaksa mengundurkan diri sebagai Setiausaha Pertama, dengan Janos Kadar menggantikannya.

Pasukan Soviet dan kumpulan AVH mereka terus berperang melawan revolusi hingga 28 Oktober, ketika Soviet mundur dari kota. Nagy menawarkan pengampunan kepada semua yang terlibat dalam keganasan itu, berjanji untuk menghapuskan AVH, membebaskan tahanan politik dan menjelaskan niatnya bahawa Hungaria telah melepaskan diri dari Pakta Warsaw. Suasana itu optimis. Untuk sementara waktu nampaknya Nagy akan dapat mencapai hasrat rakyat Hungaria untuk sebuah negara yang berbilang parti yang berkecuali.

Nasib Hungary ditentukan di Moscow

Pemimpin baru Uni Soviet Khrushchev bukan Joseph Stalin, dan soal kemerdekaan Hungaria banyak diperdebatkan di Moscow, dengan banyak pertimbangan diberikan untuk merundingkan penarikan tentera dari negara itu. Akan tetapi, dengan Perang Dingin dalam keadaan beku penuh, ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan: "Sekiranya kita berangkat dari Hungary, ia akan memberi dorongan yang besar kepada orang Amerika, Inggeris, dan Perancis? Imperialis." Kesatuan Soviet tidak mampu kehilangan landasan dalam perebutan kuasa ideologi. Perintah diberikan untuk menyerang.

Empayar (Soviet) menyerang kembali

Campur tangan Soviet kedua tidak meninggalkan siapa pun yang meneka niat mereka. Pada awal pagi 24, kira-kira 1,000 kereta kebal berpindah ke Budapest, memusnahkan tentangan Hungari yang sengit tetapi tidak terkoordinasi untuk menduduki kedudukan penting di bandar ini. Imre Nagy membuat siaran terakhirnya ke dunia pada pukul 0515 pagi, memohon bantuan antarabangsa (namun kuasa Barat pada masa itu lebih prihatin dengan Krisis Suez). Kurang dari satu jam kemudian dan Janos Kadar, bersama-sama dengan Moscow, mengisytiharkan dirinya sebagai ketua "Pemerintahan Pekerja-Petani Revolusi Hungaria" yang baru. Dia menyatakan bahawa dia meminta bantuan Soviet untuk menjatuhkan kontra-revolusi yang dibiayai oleh kekuatan barat Imperialistik, dan untuk memulihkan ketertiban.

'Pemulihan ketenteraman' ini didukung oleh serangan artileri dan udara ketika Budapest terlibat dalam pertempuran berdarah. Orang awam menanggung beban korban kerana tentera Soviet sering tidak dapat membezakan antara warganegara dan pejuang kebebasan, sering menembak orang dan bangunan tanpa pandang bulu.

Hanya tinggal masa sebelum pasukan Soviet yang jauh lebih teratur dan dilengkapi dengan lebih baik menghancurkan revolusi. Pada 10 November, pertempuran telah berakhir tetapi pada Kadar 11 menyatakan bahawa pemberontakan telah dihancurkan. 2,500 warga Hungaria telah mati, dengan 13,000 yang lain cedera. Lebih tujuh ratus tentera Soviet juga menyerahkan nyawa mereka, beberapa dieksekusi kerana enggan berperang.

Akibatnya

Penderitaan Hungary tidak berakhir dengan penghancuran pemberontakan. Tindak balas dilakukan dengan puluhan ribu warga Hungaria ditangkap, dipenjarakan dan dihantar pulang ke Kesatuan Soviet, selalunya tanpa bukti. Dianggarkan 350 dieksekusi, termasuk Imre Nagy setelah penangkapan akhirnya pada tahun 1958. Sementara 200,000 orang melarikan diri dari Hungary, sama ada takut akan nyawa mereka atau hanya untuk melepaskan diri dari rejim Komunis - kebanyakan dari mereka adalah orang terpelajar terbaik di Hungary.

Namun, walaupun tampaknya menjual kepada Soviet, Kadar terbukti menjadi pemimpin yang lebih baik untuk Hungary daripada yang diharapkan. Setelah penindasan yang berlebihan dari masa pasca-revolusi, dia secara berturut-turut meringankan banyak penindasan yang dirasakan oleh rakyat, dengan terkenal menyatakan "siapa yang tidak menentang kita ada bersama kita". Dia juga merekayasa jenama unik Komunisme yang menggabungkan unsur ekonomi pasar bebas yang kemudian dijuluki "Komunisme Goulash". Memang, Hungaria dianggap sebagai salah satu "Berek paling Happi" dari kubu Soviet hingga tahun 1989 ketika Tirai Besi akhirnya retak - kali ini tidak dapat diperbaiki.

Komen

Terima kasih, ayah saya Istvan Nagy melarikan diri dari Hungary pada tahun 1956 pada usia 19 tahun, begitu berani semua yang melarikan diri untuk kehidupan yang lebih baik. Saya harap saya dapat belajar lebih banyak darinya mengenai perjalanan itu, tetapi seperti orang lain mengatakan bahawa dia tidak suka membicarakannya. Saya kehilangannya tahun lalu, sangat merindui dia. RIP semua orang Hongaria yang hilang di sana hidup semasa pemberontakan.

Di antara mereka yang melarikan diri adalah kanak-kanak, dan ketika kami bermain di pantai di Kent, salah seorang kanak-kanak yang terlantar bermain dengan kami membina istana pasir. Ibu saya hanya akan makan satu gulung dan memberikan yang lain kepada anak yang kami diberitahu berasal dari Hungary. Dia juga mempunyai saudara lelaki tetapi saya nampaknya lebih tua dan harus bersekolah yang saya rasa berada di Dymchurch.

Hai! Artikel hebat mengenai Pemberontakan Hungary. Ayah saya meninggal dunia pada tahun 2016, Di Cambridge UK Dia berasal dari Budapest dan baru berusia 12 tahun ketika dia tiba di UK setelah melarikan diri dari Hungary setelah pemberontakan 1956. Namanya Istvan Borbas. Dia tidak banyak bercakap tentang pemberontakan kerana sukar baginya. Tetapi saya faham dia sangat terkena tembakan peluru pada usia muda. Neneknya tinggal di Budapest sehingga dia meninggal sejauh yang kita tahu. Bapa saya datang ke UK sendiri tetapi dia mempunyai saudara lelaki (lebih tua) yang mungkin juga melarikan diri ke Amerika dan atau Kanada yang saya tidak pasti. Salah seorang saudaranya mungkin dipanggil terjemahan John (Hungarian) Borbas. Saya tahu ia adalah jangka panjang dan rekod mungkin musnah tetapi saya ingin mendengar daripada sesiapa sahaja yang mungkin saudara. Saya mesti mempunyai sepupu dan sepupu ke-2 di luar sana. Bapa saya bercakap mengenai ayahnya yang meninggal semasa Pemberontakan dan dia adalah Arkitek. Saya tidak tahu nama depannya tetapi nama keluarga adalah Borbas. Saya ingin mendengar daripada sesiapa sahaja yang mungkin mengetahui lebih banyak keluarga masa lalu saya di Hungary.


Laporan PBB mengenai pemberontakan Hungary 1956

Laporan jawatankuasa khas PBB mengenai pemberontakan Hungary 1956. Meneliti dewan pekerja revolusioner yang dibentuk oleh pekerja Hungaria, dan menganalisis bahaya yang ditimbulkan kepada birokrasi dan kapitalisme Soviet.

Untuk laporan sebenar yang memeriksa dewan pekerja revolusioner, sila tatal ke bahagian bawah halaman. Ia dilampirkan sebagai PDF.

Laporan PBB ini menyajikan dokumen yang berguna baik untuk menyangkal pembohongan Stalinis yang menggambarkan pemberontakan pekerja sebagai 'fasis-revolusi fasis' dan juga untuk menyangkal propaganda dasar demokrasi kapitalis barat bahawa ia mewakili usaha oleh orang-orang Hongaria untuk mendapatkan kembali kebebasan kapitalis mereka yang terdahulu dan pemilikan harta persendirian. Walaupun ia menunjukkan bukti tahap ideologi nasionalis yang ada di kalangan kelas pekerja Hungaria (tidak diragukan lagi disebabkan oleh kawalan ketat yang dilakukan terhadap rejim Hungaria oleh Soviet Union), ini juga menunjukkan bahawa dalam praktiknya, mereka melancarkan perang revolusi terhadap kedua-dua Soviet Union dan negara Hungaria (walaupun Jawatankuasa Pusat Parti Komunis menyatakan sokongannya terhadap pemberontakan Hungaria), secara paksa melaksanakan kawalan pekerja terhadap pengeluaran barang dan perkhidmatan, dan pengedaran mereka.

Jawatankuasa ini juga menghasilkan banyak dokumen lain mengenai pemberontakan Hungaria, tetapi ini tetap menjadi kepentingan komunis libertarian.

Maklumat latar belakang Jawatankuasa Khas PBB mengenai Masalah Hungary (diambil dari arkib digital rasmi mereka)

Dengan menggunakan Resolusi 1132 / XI. pada 10 Januari 1957, Majlis Umum PBB menubuhkan Jawatankuasa Khas Mengenai Masalah Hungary dengan tujuan menyiasat Revolusi Hungaria 1956, campur tangan ketenteraan Soviet yang seterusnya dan keadaan dan peristiwa yang menyebabkan pemasangan pemerintahan kontra-revolusi di bawah János Kádár. Lima negara diminta untuk mewakilkan anggota ke Jawatankuasa tersebut. Australia diwakili Duta Besarnya ke Filipina, K.C.O. Shann, Denmark menunjuk Alsing Andersen, seorang MP, sementara Ceylon, Tunisia dan Uruguay masing-masing mewakilkan Perwakilan PBB, R.S.S Gunewardene, Mongi Slim, dan Enrique Rodriguez Fabregat. Oleh kerana terdapat lima ahli dalam Jawatankuasa, pengulas kadang-kadang menyebutnya sebagai Jawatankuasa Lima.


Pada sesi pertamanya pada 17 Januari 1957, Jawatankuasa ini memilih Alsing Andersen sebagai Ketua, dan K.C.O. Shann sebagai Pelapor. Setiausaha Jeneral PBB Dag Hammarskjöld melantik William M. Jordan, yang kemudian menjadi ketua Jabatan PBB yang menguruskan hal-hal Majlis Politik dan Keselamatan, sebagai setiausaha utama Jawatankuasa - iaitu ketua operasinya - sambil menamakan diplomat Denmark Povl Bang-Jensen sebagai Timbalan Setiausaha . (Pada tahun 1959 Bang-Jensen bunuh diri dalam keadaan yang mencurigakan.) Claire de Héderváry menjadi penasihat dan ketua pembantu Jawatankuasa, yang menyelaraskan operasinya dan juga mengambil bagian dalam penyusunan Laporan Jawatankuasa.

Melalui Resolusi, Majelis Umum menugaskan Jawatankuasa dengan tugas "memberikan kepada Majelis dan semua Anggota PBB maklumat lengkap dan terbaik mengenai keadaan yang diciptakan oleh campur tangan Kesatuan Republik Sosialis Soviet, melalui penggunaan kekuatan bersenjata dan cara lain, dalam urusan dalaman Hungary, serta mengenai perkembangan yang berkaitan dengan cadangan Majlis mengenai hal ini… ”. Selanjutnya, Resolusi dipanggil Kesatuan Soviet dan Hungary untuk bekerjasama dengan Jawatankuasa di setiap bidang dan, terutamanya, untuk menjamin anggota dan pegawai Jawatankuasa masuk dan kebebasan bergerak di negara ini. Pada masa yang sama, Resolusi tanya setiap Negara Anggota untuk menyampaikan kepada Komite semua maklumat yang berkaitan dengan subjek penyelidikan, termasuk maklumat, akaun saksi mata dan bukti penting yang diperoleh melalui saluran diplomatik, dan juga untuk bekerjasama dalam mendapatkan bukti tersebut.

Latar Belakang Antarabangsa

Resolusi mengenai penubuhan Jawatankuasa Khas bukanlah yang pertama dari "masalah Hungaria" yang muncul dalam agenda Perhimpunan Agung PBB. Atas permintaan bersama Amerika Syarikat, Perancis dan Britain, Majlis Keselamatan PBB telah dipanggil untuk mengadakan perbincangan mengenai situasi Hungaria pada 28 Oktober 1956, sementara Revolusi masih berlangsung. Oleh kerana Kesatuan Soviet mempunyai kuasa veto dalam badan itu, tidak ada banyak kemungkinan untuk membuat keputusan di sana. Untuk memburukkan lagi keadaan, pemerintah Hungaria di bawah pemerintahan Imre Nagy membuat tuntutan bahawa peristiwa yang berlaku selepas 22 Oktober berada di bawah bidang kuasa negara itu dan oleh sebab itu pihaknya sangat memprotes sebarang perbincangan mengenai hal ehwal dalaman Hungary dalam organisasi dunia. Kenyataan ini, didorong oleh tekanan kuat dari Uni Soviet, juga ditulis dengan harapan dapat menghilangkan kecurigaan kepemimpinan Soviet dan membuka jalan untuk penyelesaian damai terhadap situasi mengerikan yang telah berkembang setelah campur tangan Soviet pertama. Namun, pada awal bulan November pernyataan ini bukan satu-satunya halangan untuk menangani masalah Hungaria dengan betul dalam organisasi dunia: satu lagi perkembangan semasa ialah letusan krisis Suez, di mana Britain dan Perancis terlibat secara langsung. Akibatnya, PBB dan kuasa barat gagal menanggapi pengisytiharan berkecuali pemerintah Hungaria pada 1 November atau permintaan seterusnya untuk memulakan rundingan substantif mengenai keadaan Hungaria. Tetapi alasan utama di sebalik sikap pasif kuasa barat adalah kesedaran bahawa mereka tidak memiliki cara politik atau ketenteraan untuk menghentikan Soviet. Oleh itu, mereka tetap diam ketika Tentera Soviet melancarkan serangan penuh ke atas Budapest.

Campur tangan Soviet yang kedua pada 4 November, sekaligus menghancurkan Revolusi dan menjatuhkan pemerintah Hungaria yang sah, mewujudkan keadaan baru di PBB. Atas permintaan Amerika Syarikat dan negara anggota lain, Majlis Umum PBB menambahkan campur tangan Soviet di Hungaria ke dalam agenda pada hari pencerobohan itu berlaku. Soviet memiliki cara untuk mencegah resolusi Dewan Keamanan yang mengecam campur tangan itu, tetapi mereka tidak memiliki kekuatan veto dalam masalah merujuk masalah tersebut ke sesi Perhimpunan Agung yang luar biasa. Pada minggu-minggu pertama bulan November, Perhimpunan Agung menghasilkan sejumlah resolusi dengan suara majoriti, yang meminta pemerintah Soviet untuk berhenti dari tindakan ketenteraan terhadap penduduk Hungaria, menarik tenteranya dan mengembalikan hak rakyat Hungaria untuk menentukan nasib sendiri . Resolusi tersebut juga menuntut agar diadakan pemilihan bebas, agar pengusiran berakhir dan pemerhati PBB dibenarkan masuk ke negara ini.

Resolusi yang diterima sebagai hasil desakan Amerika, yang biasanya mendapat sokongan luar biasa di Majelis Umum pada masa itu, sama sekali tidak berpengaruh pada peristiwa yang sebenarnya, kerana mereka tidak didukung dengan cara apa pun untuk menegakkannya. Tidak mungkin para pencetus sendiri benar-benar percaya sejenak bahawa tentera Soviet akan tunduk pada tuntutan PBB dan meninggalkan Hungaria di satu pihak, atau bahawa pemerintah Kádár akan mengembalikan kekuasaan kepada Imre Nagy di sisi lain. Namun, dari sudut pandang Amerika Syarikat, menjaga masalah Hungaria dalam agenda jauh dari sekadar isyarat kosong: pentadbiran Amerika ingin memberikan tekanan moral dan politik pada Soviet dan pemerintah boneka Hungaria, agak mengaburkan jurang menguap yang wujud antara retorik pembebasan yang digunakannya pada masa awal Perang Dingin dan ruang untuk manuver yang sebenarnya dilupuskan dalam politik luar negeri. AS dapat memeriksa pengembangan pengaruh Soviet yang lebih jauh di arena geopolitik, dan terutama di Dunia Ketiga. Dan akhirnya, sebagai hasil daripada ketetapan ini, pengakuan antarabangsa terhadap pemerintah Kádár ditangguhkan dan keanggotaan PBB Hungary digantung selama bertahun-tahun yang akan datang. Walaupun begitu, justru pengabaian terhadap resolusi PBB yang akhirnya mendorong Majlis Umum untuk menubuhkan Jawatankuasa Khas untuk mengkaji masalah Hungaria pada 10 Januari 1957.

Kita dapat membahagikan aktiviti Jawatankuasa Khas kepada dua tempoh yang berbeza. Pada yang pertama, yang berlangsung dari Januari hingga Jun 1957, Jawatankuasa melengkapkan laporan yang menjelaskan sebab-sebab yang menyebabkan tercetusnya revolusi dan menguraikan peristiwa yang sebenarnya telah berlaku, serta menggambarkan campur tangan ketenteraan Soviet Union dan proses di mana pemerintah Kádár mengambil alih negara ini. Pada sesi 14 September 1957, Majelis Umum menyetujui Laporan dengan mayoritas besar dan segera meluluskan resolusi untuk menguatkuasakan rekomendasi yang termasuk dalam laporan tersebut. Jawatankuasa ini tidak dibubarkan dan kemudian diperintahkan untuk memantau perkembangan politik di Hungaria serta pematuhan kedua-dua negara dengan resolusi sebelumnya. Ia memberikan perhatian khusus pada pengurangan hak politik, pembalasan dan penuntutan politik. Perbicaraan terhadap Imre Nagy dan rakan-rakannya, serta berita mengenai hukuman mati terhadap Perdana Menteri dan dua rakannya, menambahkan perubahan dramatik pada peristiwa-peristiwa pada bulan Jun 1958. Jawatankuasa Khas mengeluarkan pernyataan protes terhadap hukuman mati itu. Setelah itu, ia menyampaikan kepada Majelis Umum laporan pelengkap kedua, yang mengkaji masa pembalasan yang menyusul penghancuran Revolusi.

PBB meletakkan laporan itu, dan dengan demikian masalah Hungaria, kembali ke agenda untuk sesi Musim Gugurnya pada tahun 1958. Dalam resolusi yang disetujui pada 14 Disember 1958, badan antarabangsa itu menerima laporan kedua Jawatankuasa ini, sekali lagi menyensor Hungaria dan Kesatuan Soviet kerana mengabaikan resolusi PBB, dan juga untuk keganasan politik yang berlanjutan di Hungaria, pelanggaran kebebasan manusia dan pelaksanaan Imre Nagy dan rakan-rakannya.

Namun, penerapan resolusi itu juga menandakan berakhirnya kerja Jawatankuasa Khas, sekurang-kurangnya dalam bentuk yang pada asalnya disusun pada Januari 1957. Terdapat beberapa faktor penyumbang dalam keputusan ini. Pertama dan terpenting, setelah kematian Stalin pada tahun 1953, kedua-dua kuasa besar dalam konfrontasi Perang Dingin merasakan - atas pelbagai alasan politik, asing dan domestik - bahawa untuk kepentingan mereka sendiri dapat meredakan hubungan tegang yang telah terjalin semasa Dingin Perang. Walaupun proses pencairan ini, yang bergerak maju dengan kecepatan siput, tentu saja mengalami sejumlah kemunduran, seperti penghancuran Revolusi 1956 atau pelaksanaan Imre Nagy dan rakan-rakannya, proses itu sendiri tidak pernah berhenti sepenuhnya.

Walau bagaimanapun, usaha berterusan untuk memastikan persoalan Hungaria dalam agenda tidak sesuai dengan proses pencairan. Pada akhir tahun 1958, telah menjadi jelas bahawa "masalah Hungarian" semakin penting dalam diplomasi antarabangsa. Setelah pelaksanaan hukuman mati terhadap Imre Nagy dan rakan-rakannya, menjadi jelas bahawa segala harapan untuk memulihkan keadaan yang ada di Hungaria sebelum 4 November 1956 didasarkan pada kekeliruan sepenuhnya. Faktor penyumbang dalam "perpecahan harapan" ini adalah hakikat bahawa Soviet dapat meyakinkan semakin banyak negara - baik melalui tekanan politik atau melalui diplomasi ekonomi - untuk melepaskan diri dari majoriti yang dengan tegas mengutuk campur tangan Soviet. Pada musim luruh tahun 1958 Ceylon, sebagai balasan pakej bantuan ekonomi yang dijanjikan oleh Soviet, menarik wakilnya dari Jawatankuasa Lima, sehingga menjadikannya tidak berfungsi. Dalam keadaan seperti ini, Perhimpunan Agung PBB meluluskan resolusi lain pada bulan Disember 1958, di mana - sambil menegakkan semua keputusan dan tuntutan yang ditentukan dalam resolusi sebelumnya - ia menyatakan pekerjaan Jawatankuasa Khas telah berjaya diselesaikan.

Namun, ini tidak bermaksud bahawa masalah Hungary secara automatik dikeluarkan dari agenda. Perhimpunan Agung melantik Sir Leslie Munro, Duta Besar PBB Selandia Baru, yang merupakan antara pengkritik paling kuat terhadap campur tangan Kesatuan Soviet di Hungaria, sebagai "wakil khas Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu" untuk persoalan Hungaria, yang memberikannya tugas untuk menjaga mengawasi perkembangan selanjutnya di Hungary, memang dengan mandat yang jauh lebih terhad daripada Jawatankuasa.

Kedua-dua kuasa besar itu terus membuat tentatif langkah untuk mencairkan hubungan sepanjang tahun 1959. Dalam permainan ini, "persoalan Hungarian" terus menjadi satu, walaupun kadangkala tidak berkesan, kad truf di tangan diplomasi AS. Penyatuan secara beransur-ansur rejim Kádár - amnesti separa pertama di Hungary diumumkan pada tahun 1960 - nampaknya merupakan petunjuk yang jelas bahawa hanya masalah waktu sebelum penutup ditutup atas persoalan Hungaria. Dalam beberapa laporannya yang diterbitkan dalam dua tahun ke depan, Sir Leslie memerhatikan bahawa pemerintah Soviet dan Hungaria terus mengabaikan resolusi PBB yang ada. Sementara itu, jumlah negara yang mendukung perjuangan Hungaria terus menurun dalam Perhimpunan Agung, yang dengan jelas ditunjukkan oleh perubahan angka pemungutan suara.Selain itu, dengan adanya laporan Munro, terdapat rundingan yang dilakukan di latar belakang mengenai keadaan di mana rejim Kádár dapat memperoleh kembali keahlian penuh dalam masyarakat antarabangsa dan organisasi dunia. Pada akhir tahun 1962, sebuah perjanjian diam-diam mulai muncul di mana rejim Hungaria - setidaknya dalam pengertian diplomatik - mungkin diberi pengampunan sebagai balasan untuk pengampunan penuh dan pembebasan tahanan politik yang dihantar ke penjara setelah Revolusi. Di bawah perjanjian ini, dan setelah inisiatif Amerika, Majlis Umum PBB meluluskan resolusi lain pada 20 Disember 1962, dengan berkesan meninggalkan persoalan Hungaria. Kata-kata resolusi itu tidak akan menjadi tidak wajar dalam oracle yang diucapkan oleh salah seorang imam Dodona: di satu pihak, pihaknya menyatakan rasa tidak puas hati atas kegagalan pemerintah Kesatuan Soviet dan Hungaria untuk bekerjasama dengan wakil PBB dan mengulangi tujuan semua resolusi sebelumnya yang menyalahkan kedua-dua pemerintah (pemulihan penentuan nasib sendiri nasional, pilihan raya bebas, penarikan tentera Soviet, dll.), sementara di sisi lain, ia mencabut mandat Sir Leslie (setelah menghargai karyanya sepenuhnya ) dan meminta Setiausaha Jeneral PBB untuk "memulai tindakan apa pun yang dianggapnya bermanfaat dalam masalah Hungaria." Dengan cara tersembunyi ini, Perhimpunan Agung memberi kuasa kepada Setiausaha Jeneral U Thant untuk menyingkirkan, sekali-sekali, persoalan Hungaria dari agenda PBB dengan sepenuhnya mematuhi perjanjian latar belakang. Resolusi tersebut berjalan melalui Perhimpunan Agung dengan 50 perwakilan memilihnya, 13 mengundi dan 40 menolak. Pada 21 Mac 1963, János Kádár mengumumkan amnesti umum, yang, bertentangan dengan apa yang telah dijanjikannya, tidak mengakibatkan pembebasan setiap tahanan yang disabitkan untuk tahun 1956. Ratusan tahanan tetap berada di belakang penjara kerana apa yang disebut sebagai "kejahatan yang diperburuk". Tetapi tidak ada yang mahu membuat masalah besar lagi.

Aktiviti Jawatankuasa

Catatan ringkas yang dinyatakan di atas harus membuktikan bahawa Jawatankuasa Lima menjalankan tugasnya dalam persekitaran yang kontroversial. Dengan pandangan belakang, sukar untuk menghindari tanggapan bahawa Jawatankuasa ini hanyalah bidak dalam permainan catur besar dan politik kekuasaan antara kedua-dua kuasa besar. Walaupun begitu, keadaan ini sepertinya tidak mempengaruhi kerja Jawatankuasa atau dokumen akhir yang dihasilkannya. Dari dokumen-dokumen dan laporan-laporan yang diterbitkan nampak jelas bahawa dalam keadaan seperti itu, Komite menjalankan tugasnya dengan sangat serius dan menjalankan tugasnya dengan teliti dan pada tahap yang tinggi. Walaupun terdapat kesilapan fakta yang kadang-kadang dibuat dalam laporan yang diterbitkan pada musim panas 1957 - Imre Nagy tidak pernah menjadi tahanan Polis Keselamatan Negara semasa Revolusi János Kádár tidak muncul di Parlimen pada 2 November dan tidak pernah melakukan rundingan dengan wakil jawatankuasa revolusi, kerana dia sudah tiba di Moscow pada masa itu - laporan Jawatankuasa memberikan catatan sejarah yang sangat tepat dan terperinci mengenai peristiwa Revolusi 1956. Walaupun karya mereka hampir tidak berpengaruh pada politik kekuasaan negara-negara adidaya, laporan mereka, yang diterbitkan dalam beberapa bahasa dunia dan juga dalam banyak edisi Hungaria, terima kasih kepada akhbar émigré Hungaria, memberikan perkhidmatan yang sangat berharga kepada masyarakat antarabangsa dengan memberitahu pendapat umum di seluruh dunia demokrasi. Ini adalah ringkasan terperinci dan sahih pertama dari apa yang sebenarnya berlaku di Hungary pada tahun 1956.

Pencapaian Jawatankuasa nampaknya sangat mengagumkan memandangkan anggotanya mempunyai masa kurang dari enam bulan untuk menghasilkan laporan pertama mereka dan tidak mempunyai akses kepada sumber maklumat yang sahih di Hungary. Dalam beberapa kesempatan, Komite meminta pemerintah Kádár untuk memberikan izin bagi perwakilannya untuk memasuki negara ini untuk melakukan pertanyaan, sebagaimana dituntut oleh resolusi PBB yang ada. Mereka juga meminta izin untuk melakukan hubungan dengan Imre Nagy dan ahli politik Revolusi terkemuka lainnya (pada masa itu kumpulan Imre Nagy telah dihantar pulang ke Romania). Sememangnya, pemerintah Hungaria dan Romania menolak permintaan ini. Oleh itu, Jawatankuasa harus membuat kaitan dengan dokumen awam yang dikeluarkan semasa Revolusi (bahan akhbar, deklarasi politik, pernyataan) dan maklumat yang diterima oleh pelbagai negara melalui saluran diplomatik atau lain-lain dan diserahkan kepada Jawatankuasa (dalam hal ini, rakan kongsi yang paling bersedia adalah pemerintah Inggeris, Belanda, Itali, Perancis dan Amerika), bersama dengan komuniti rasmi Hungaria yang diterbitkan setelah penindasan Revolusi dan laporan saksi mata orang-orang yang berpartisipasi dalam Revolusi dan dipaksa untuk berhijrah selepas itu. Organisasi kesatuan sekerja antarabangsa yang berhubung rapat dengan dewan pekerja Hungary semasa dan selepas revolusi juga memberikan banyak maklumat dan sumber mengenai keadaan Hungaria. Dalam tempoh yang sama, Mahkamah Internasional di Den Haag juga melakukan penyelidikan terhadap peristiwa Revolusi 1956. Hasil siasatan itu disampaikan kepada Jawatankuasa Khas pada sidang Geneva terhadap Hartley William Shawcross, yang merupakan anggota Mahkamah.

Pekerjaan Jawatankuasa ini dibantu oleh kakitangan kecil yang terdiri daripada pakar-pakar di Kesatuan Soviet dan Eropah Tengah, jurubahasa dan pakar Hungary yang berhijrah yang mengetahui keadaan setempat. Mereka mengumpulkan bahan tersebut, menerjemahkan sumber-sumber bertulis, laporan saksi mata dan analisis, menyiapkan bahan latar untuk laporan dan menyusun teks dan struktur dokumen akhir. Draf dan laporan yang dicadangkan itu dibahas di berbagai tingkatan, sehingga Komite secara keseluruhan akhirnya menyetujui versi terakhir dan membentangkannya ke Majelis Umum. Dokumen yang disimpan oleh Claire de Héderváry memberikan gambaran ringkas mengenai perincian proses ini.

Selari dengan pengumpulan sumber dan analisis bahan, Jawatankuasa menetapkan untuk menemubual saksi seawal Mac 1957. Berdasarkan pelbagai kriteria - yang paling penting ialah sesiapa sahaja yang telah meninggalkan negara ini sebelum 23 Oktober 1956 adalah hilang kelayakan - mereka memilih 111 saksi Hungary. Tiga pelakon politik terkemuka Revolusi Hungaria - Anna Kéthly, menteri kabinet sosial-demokrat dalam pemerintahan Imre Nagy, Béla Király, Panglima Panglima Pengawal Nasional dan József Kővágó, walikota Budapest yang merupakan anggota Kecil Pesta Pemegang - ditemuramah dalam pendengaran awam, sementara wawancara selebihnya dilakukan di belakang pintu tertutup. Seperti yang diingat oleh Béla Király kemudian, soalan-soalan dari kebanyakan ahli Jawatankuasa mengungkapkan sikap ramah dan solidariti mereka terhadap perjuangan Hungaria. Satu-satunya pengecualian dalam hal ini adalah wakil Ceylon, yang berusaha menyudutkan saksi melalui pemeriksaan balas yang agresif. Kemudian Duta Besar Gunewardene memberitahu Király bahawa perwakilan Ceylon hanya bertindak sebagai penyokong syaitan, untuk memastikan bahawa wawancara dan laporan itu kelihatan tidak berat sebelah dan autentik mungkin.

Secara keseluruhan, Jawatankuasa menemubual 111 saksi dalam pelbagai perbicaraan di New York, Rome, Vienna, Geneva dan London. Lapan puluh satu daripadanya memberikan bukti tanpa nama atas permintaan mereka sendiri, untuk melindungi saudara-mara yang masih tinggal di Hungaria dari kemungkinan pembalasan. Setelah mandat Jawatankuasa berakhir, Soviet menuntut untuk melihat senarai saksi. Bang-Jensen, ketua setiausaha Jawatankuasa, enggan memaksa. Di mata banyak pihak, kejadian ini, bersama dengan gangguan yang menyertainya, mungkin berperanan dalam kematian misteri diplomat Denmark, yang dianggap oleh beberapa pemerhati sebagai mangsa pembunuhan politik.

Jawatankuasa ini membuat laporannya mengenai Revolusi Hungaria tersedia untuk Perhimpunan Agung pada bulan Julai 1957. Sebenarnya, laporan itu adalah catatan sejarah yang agak terperinci, yang berusaha untuk menyampaikan penemuan Jawatankuasa dalam kerangka undang-undang antarabangsa, membuat proposal politik sesuai. . Untuk kepentingan objektiviti yang lebih besar, laporan tersebut mendedikasikan satu bab yang terpisah untuk kedua-dua laporan rasmi Soviet mengenai peristiwa 1956 dan penilaian Revolusi rejim Kádár sendiri mengenai Revolusi, yang menolak versi mereka dari peristiwa demi peristiwa. Dalam pengertian ini, laporan tersebut dapat dianggap sebagai pendahulu Kebenaran mengenai Nagy Affair, sebuah buku yang diterbitkan oleh bulatan émigré setelah pelaksanaan Imre Nagy dan rakan-rakannya.

Laporan itu menganggap campur tangan Soviet sebagai kes pencerobohan ketenteraan luar terhadap pemerintah Hungaria yang sah, suatu tindakan yang jelas melanggar Piagam PBB dan undang-undang antarabangsa yang didasarkan pada kedaulatan negara. Ini menyimpulkan bahawa, bukannya pemberontakan yang dicetuskan sebagai hasil konspirasi yang teratur, 1956 adalah "pemberontakan nasional secara naluriah", yang disebabkan oleh rungutan bangsa yang telah lama ditanggung. Tujuan pemberontakan adalah untuk mengembalikan kedaulatan negara dan kebebasan manusia yang demokratik. Sejak awal, pemberontakan itu dipimpin oleh para pelajar, pekerja, tentera dan intelektual, bukan oleh apa yang disebut "lingkaran reaksi" dan imperialis barat. Revolusi berjaya, pemerintah Imre Nagy menikmati kepercayaan rakyat, dan ada setiap peluang untuk menormalkan keadaan. Dalam resolusi yang disahkan pada 14 September 1957, Majlis Umum PBB meluluskan penilaian dan cadangan Jawatankuasa.

Pada tahap berikutnya, ketika menganalisis periode setelah penghancuran Revolusi, Komite tidak lagi dapat bergantung pada laporan saksi mata, sementara pengumpulan dan analisis laporan dan artikel berita Hungaria dan asing terus berlanjut. Akibatnya, ia dapat mendokumentasikan dan menyusun semula proses pembalasan yang berlaku setelah Revolusi, untuk membuktikan bahawa penjajah Soviet dan rejim boneka di bawah Kádár bersalah atas pelanggaran hak asasi manusia dan kebebasan sivil yang berterusan dan parah. . Mereka menerbitkan pernyataan kesimpulan mereka pada musim panas 1958. Setelah itu mandat Suruhanjaya ditamatkan dan misinya diambil alih oleh Sir Leslie Munro, yang meneruskan pekerjaan hingga Disember 1962, ketika masalah Hungaria terakhir dibahas di Majlis Umum Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu.

Sejarah Koleksi Héderváry

Pada tahun 1981 Claire de Héderváry mengundurkan diri dari jawatannya sebagai salah seorang pengarah Jabatan Hal Ehwal Politik Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, walaupun dia terus menerima tugas dari PBB dan pemerintah Belgia bahkan pada akhir tahun 1990-an: antara tahun 1990 dan 1992 dia adalah utusan khas Setiausaha Agung ke Jepun, dan selama empat tahun sebelum itu dia telah menjadi perwakilan PBB yang mewakili pemerintah Belgia. Pada tahun 1950, langsung dari Harvard dan Columbia tempat dia belajar ekonomi, dia mendapat pekerjaan di PBB, bekerja di jabatan yang mengkhususkan diri dalam bantuan teknikal ke negara-negara membangun di Timur Tengah. Sebaik sahaja keputusan dibuat untuk menubuhkan Jawatankuasa Khas PBB untuk meneliti masalah Hungaria pada tahun 1957, Claire de Héderváry, berketurunan Belgia-Hungaria, menawarkan khidmatnya kepada Sekretariat yang ditugaskan kepada Jawatankuasa tersebut. Selama empat tahun Jawatankuasa ini beroperasi, Claire mengambil bahagian dalam semua fasa utama pekerjaan. Tugasnya meliputi pengumpulan dan analisis maklumat yang berkaitan dengan situasi Hungaria, dan penilaian sumber. Dia adalah jurubahasa semasa perbicaraan saksi dan pemeriksaan awal terhadap saksi yang mungkin, dan turut serta dalam penyusunan pelbagai bab Laporan yang akan diserahkan ke Majelis Umum PBB.

PBB memperluas mandat Jawatankuasa Khas di luar tahun 1957, melantik seorang Utusan Khas untuk orang yang bernama Sir Leslie Munro, yang tugasnya adalah untuk terus memantau keadaan Hungaria dan memberi sokongan kepada kerja Jawatankuasa tersebut sehingga tahun 1962. Dengan kapasiti sebagai penasihat Sir Leslie, Claire de Héderváry menyumbang kepada usaha untuk menjaga persoalan Hungaria dalam agenda PBB.

Menurut jadual penyimpanan rekod PBB, dokumentasi Jawatankuasa Khas seharusnya musnah setelah tiga tahun, dan nasib yang sama akan berlaku untuk rancangan yang dihasilkan dalam penyediaan laporan, rakaman audio perbicaraan saksi, bahan latar yang dikumpulkan, dan juga salinan sekunder dari dokumen rasmi PBB. Sejak Claire de Héderváry meneruskan kariernya di PBB setelah tahun 1962, dia memiliki kesempatan untuk menyelamatkan sejumlah besar dokumen dan rakaman audio, yang sebaliknya akan musnah. Setelah bersara pada tahun 1981, dia meminta kebenaran bosnya untuk membuang koleksi itu, yang mengisi 22 kes wiski, dari PBB. Setelah flatnya di New York, tempat dia menyimpan koleksi itu, dia menyimpannya di Hoover Institution of Stanford University di California atas alasan keselamatan. Pada tahun 1998, setelah peralihan Hungaria ke demokrasi, Claire de Héderváry memutuskan untuk menyumbangkan koleksi itu ke Jabatan Manuskrip Perpustakaan Széchényi Nasional (Arkib OSA dapat memberikan bantuan kewangan untuk membawa pulang dokumen-dokumen itu), kerana dia merasakan koleksi ini sangat berharga milik bangsa Hungary.

Senarai dokumen tersebut disusun oleh sejarawan Mihály Zichy, yang bekerja di Jabatan Manuskrip di Perpustakaan Széchényi. Selari dengan ini, Perpustakaan mendigitalkan 77 jam rakaman audio, kaset dan cakera, untuk tujuan pemeliharaan. Kerja pengarkiban menjadi sangat penting kerana keadaan dokumen bertulis mulai merosot dengan cepat dan penyediaan katalog bahasa Inggeris memerlukan kerjasama yang lebih luas. Juga telah diusulkan agar versi digital dari koleksi lengkap diterbitkan dalam talian di laman web OSA Archives, sebagai sebahagian daripada Arkib Digital 1956. Dari tahun 2008 hingga 2009 OSA menyelesaikan pendigitan 30,000 halaman dokumen bertulis dan dalam fasa pengarkiban sekarang koleksi dalam talian secara beransur-ansur tersedia.

Pada peringkat pertama, orang ramai akan mendapat akses kepada transkrip berbahasa Inggeris (atau kadang-kadang Perancis) dari 111 perbicaraan saksi, bersama dengan ringkasan dari kaset yang disertakan, yang diadakan oleh Jawatankuasa Khas. Bahan yang akan diterbitkan dalam talian pada tahap berikutnya akan berisi Laporan yang diserahkan kepada Perhimpunan Agung PBB, bersama dengan berbagai rancangan dan termasuk korespondensi Komite dengan pemerintah, badan diplomatik dan organisasi bukan pemerintah.

Ringkasan, laporan dan keratan akhbar antarabangsa dan Hungaria, yang merupakan bahan latar belakang kerja Jawatankuasa, akan diterbitkan dalam talian pada peringkat kemudian, walaupun mereka sudah dapat diakses oleh penyelidik di Perpustakaan Jabatan Manuskrip Perpustakaan Széchényi dan Bilik Penyelidikan OSA .


1956: Revolusi Hungary

Sejarah revolusi pekerja Hungary menentang kediktatoran Komunis. Mogok umum diumumkan, dan dewan pekerja muncul di seluruh negeri.

Di bandar-bandar, para pekerja mempersenjatai diri dan bersaudara dengan pasukan, tetapi akhirnya dihancurkan oleh kereta kebal Soviet.

Bukan kerana cinta akan nostalgia kita memperingati pemberontakan Hungaria 1956: Hungaria '56 adalah contoh utama kelas pekerja sendiri yang meraih kekuasaan. Secara signifikan, ia berlaku di salah satu 'negara pekerja' mitos.

Ini menunjukkan bagi banyak orang, di seluruh dunia, alternatif baru untuk kapitalisme dan komunisme Soviet - baca kapitalisme negara - dan ia mendorong gerakan menuju politik revolusi yang tulen.

"Fasis"
Ketika Tentera Soviet melanda Eropah Timur menjelang akhir Perang Dunia Kedua, mereka sebenarnya tidak membebaskan pekerja dan petani. Sistem yang sama seperti sebelumnya terus ada, dengan Stalin memberikan sokongan kepada pemerintah yang reaksioner.

Antara tahun 1919 dan akhir Perang Dunia Kedua, orang Hungaria menderita rejim fasis Laksamana Horthy, yang membunuh ribuan dan mengusir lebih dari 400,000 orang Yahudi ke kubu konsentrasi Nazi. Pada tahun 1944 negara itu 'dibebaskan' oleh tentera Soviet dan pemerintah Hungaria baru dipasang, yang diketuai oleh Panglima Tentera Darat Hongaria, Bela Miklos - seorang lelaki yang dihiasi dengan Salib Besi oleh Adolf Hitler. Kerajaan baru ini sekali lagi menyokong Horthy sebagai pemerintah Hungary.

Parti Komunis segera mulai menyusup pemerintah, dengan mengambilnya Kementerian Dalam Negeri dan kawalan polis rahsia Hungary, AVO. AVO ditakuti dan dibenci oleh kelas pekerja Hungaria kerana rekod penyiksaan dan pembunuhan mereka dan kerana kedudukan istimewa yang mereka pegang dalam masyarakat Hungaria, menerima antara tiga hingga dua belas kali ganda gaji pekerja.

Sementara itu, Tentera Soviet mengambil banyak barang rampasan dengan mereka dari Hungary dan meminta sejumlah besar biji-bijian, daging, sayur-sayuran dan produk tenusu. Mereka membebankan tuntutan ganti rugi yang besar terhadap Hungaria yang bermaksud kelas pekerja Hungaria harus membayar, kekurangan makanan dan gaji rendah. Kremlin akhirnya membatalkan separuh daripada pembayaran balik yang masih berlaku pada tahun 1948 kerana mereka takut akan pemberontakan.

Moscow terus mengeksploitasi Hungaria dengan cara lain: mereka menjual ke Hungary dengan harga di atas dunia dan membeli eksportnya dengan harga di bawah harga dunia. Menjelang tahun 1950, Hungaria disatukan secara menyeluruh ke dalam sistem politik dan ekonomi Uni Soviet, dengan kolektivisasi pertanian dan nasionalisasi industri yang ditentukan oleh negara.

Tetapi perasaan tidak enak dan kerusuhan mulai meningkat: pekerja bereaksi terhadap sistem yang baru diperkenalkan dengan kelambatan, kerja berkualiti rendah dan ketidakhadiran. Ketidakpuasan merebak dengan cepat. Ketidakpuasan dalam Parti Komunis juga berkembang, dan pembersihan bermula. Di Hungary, 483,000 anggota Parti diusir dan ratusan dieksekusi.

Harapan
Joseph Stalin meninggal pada 6 Mac 1953. Harapan pekerja meningkat: mereka berpendapat ada peluang untuk mengakhiri pemerintahan diktator atas proletariat. Akhir tahun itu, terdapat kenaikan di Czechoslovakia dan Jerman Timur, yang dengan cepat ditindas. Di USSR gerakan mogok bermula pada 20 Julai yang melibatkan 250,000 budak di kem buruh paksa. Stalinis bertindak balas dengan mengeksekusi 120. Kenaikan di kalangan pekerja negara-negara Tirai Besi memaksa bos Parti mengambil garis yang lebih lembut. Pada Kongres ke-20 Parti Komunis Rusia pada Februari 1956, Khruschev mula mengecam Stalin. Ini diikuti dengan segera pemberontakan Poznan di Poland. Kereta kebal Poland menumpaskan pemberontakan.

Petofi
Kejadian serupa mula berlaku di Hungary.Lingkaran Petofi dibentuk pada April 1956 oleh Komunis Muda: dinamai Sander Petofi, penyair nasional terkenal yang telah memperjuangkan kebebasan Hungaria pada tahun 1848 menentang Empayar Austria, dan disokong oleh Kesatuan Penulis. Tidak lama kemudian, ribuan orang menghadiri perjumpaan Lingkaran, dan artikel yang mereka tulis untuk warta sastera mereka mula beredar di kalangan pekerja. Menjelang bulan Julai, perbincangan mengenai keadaan di Hungary dan khususnya AVO telah berlipat ganda. Beberapa penceramah dalam mesyuarat Circle bahkan menuntut pengunduran diri Imre Nagy, ketua Parti.

Semangat kritis ini menyebar ke pekerja, yang mulai menuntut lebih banyak kawalan ke atas kilang 'mereka'. Mereka mahukan demokrasi kesatuan sekerja, penyertaan pekerja dan perundingan pengurusan dengan jawatankuasa kesatuan mengenai upah dan kesejahteraan. Bulatan Petofi menyokong tuntutan ini. Mereka diserahkan kepada pemerintah dalam permintaan untuk menyerahkan pentadbiran kilang kepada para pekerja.

Semasa Gero, Setiausaha Pertama Parti Komunis Hungaria, bertemu Tito di Belgrade, Lingkaran Petofi memutuskan untuk menuntut demonstrasi dalam solidariti dengan pekerja Poland yang sedang diadili akibat pemberontakan Poznan. Pihak berkuasa, yang ingin mengelakkan konfrontasi, membenarkan tunjuk perasaan itu. Lingkaran Petofi dan kumpulan perbincangan lain bertemu, serta pertubuhan pelajar pembangkang termasuk kumpulan pemuda Parti Komunis yang rasmi dan memutuskan untuk berarak pada 23 Oktober ke patung Josef Bern di Budapest, seorang Kutub yang telah bertempur dengan orang-orang Hongaria menentang monarki Austria dalam revolusi 1848-9.

Demonstrasi
Parti pemerintah panik. Menteri Dalam Negeri mereka melarang perarakan itu, tetapi kerana sudah berlangsung di beberapa bahagian kota, mereka mencabut larangan tersebut. Demonstrasi itu kebanyakannya adalah orang muda, dengan sebilangan kecil pekerja menurunkan alat untuk bergabung. Di luar bangunan Parlimen mereka meminta Imre Nagy, yang telah diusir dari parti itu kerana 'penyelewengan'. Nagy dengan setia menjalankan semua kebijakan Stalin. Akan tetapi, ketika ia digantikan oleh Rakosiis Stalinis, ia telah mendapat banyak simpati. Pada masa ini, Gero telah menyiarkan melalui radio dan mengecam para demonstran sebagai kontroversi.

Ketika hari bertukar menjadi petang, 100,000 orang berkumpul. Orang ramai memutuskan untuk berbaris di stesen radio untuk meminta tuntutan mereka disiarkan, meruntuhkan patung raksasa Stalin ketika mereka pergi. Bangunan radio dijaga ketat oleh AVO, tetapi akhirnya perwakilan masuk ke dalam bangunan. Tetapi dua jam berlalu dan masih belum ada tanda-tanda perwakilan. Orang ramai bertambah gelisah dan mulai menuntut agar rombongan dibebaskan. Tiba-tiba orang ramai melonjak ke hadapan. Lelaki AVO melepaskan tembakan dengan senapang mesin pada massa yang tidak bersenjata. Banyak yang jatuh tetapi orang ramai terus maju dan membanjiri anggota polis, sambil membawa senjata mereka untuk menembak bangunan radio.

Berita mengenai peristiwa di Jalan Sandor tersebar dengan cepat. Pekerja kembali ke kilang senjata di mana mereka bekerja dan dengan pekerja shift malam memuatkan lori dengan senjata. Ini dibawa ke Sandor Street dan diedarkan. Di jalan-jalan sekitar pekerja dan pelajar mula membina blok jalan.

Berbagai manuver sedang dilakukan di dalam Pemerintah dan Parti. Gero mengatur agar Nagy menggantikan Hegedus tanpa warna sebagai Perdana. Pada pukul 8 pagi Rabu pagi diumumkan bahawa Kerajaan telah meminta unit-unit Tentera Darat Rusia yang ditempatkan di Hungary untuk membantu 'memulihkan ketenteraman'.

Bentuk Majlis
Pekerja dan Pelajar di Budapest menubuhkan majlis revolusi - yang tidak kelihatan sejak Revolusi 1918 - pada awal pagi Rabu. Pertempuran sengit mengerumuni bangunan radio, sementara manuver berterusan di dalam Parti Komunis. Gero digantikan sebagai Setiausaha Pertama oleh Janos Kadar. Kadar berasal dari kelas pekerja. Dia pernah menjadi 'Titoist' dan pernah dipenjarakan dan diseksa dengan teruk. Para birokrat menganggap ini sebagai langkah baik - sop sempurna untuk rasa tidak puas hati yang semakin meningkat. Nagy bersiaran pada pukul 9 pagi menyerukan peletakan senjata dan menjanjikan pendemokrasian yang meluas.

Sebagai tindak balas, Majlis Pekerja dan Pelajar Revolusi mengeluarkan risalah menuntut mogok umum. Kereta kebal Rusia meluncur ke bandar pada hari yang sama dan pertempuran sengit meletus. Barikade dibina dari tong. Kemudian ini diperkuat dengan pelatih kereta api dan senjata dari halaman barang. Para pekerja dan pelajar menggunakan koktel Molotov, senjata yang mereka tangkap, dan bahkan senapang kecil yang dengannya mereka mengebom tangki.

Mogok umum
Mogok yang dilakukan oleh Majlis Pekerja dan Pelajar Revolusi merebak ke seluruh Budapest dan masuk ke bandar industri utama - Miskolc, Gyor, Szolnoc, Pecs, Debrecen. Jawatankuasa dan dewan revolusi ditubuhkan di seluruh Hungary. Di mana sahaja pekerja mempersenjatai diri dan di beberapa bandar, stesen radio menyiarkan mesej menentang Stalinis, memberitahu rakyat agar tidak tertipu oleh Kerajaan untuk menyerahkan senjata mereka.

Banyak majlis dengan cepat mengeluarkan program yang menyeru kebebasan politik dan sipil, penarikan tentera Rusia, pengurusan pekerja di tempat kerja dan industri, pengharaman AVO dan kebebasan untuk kesatuan sekerja dan parti. Sebilangan program menginginkan kembalinya 'demokrasi berparlimen' sementara yang lain memberi sokongan kepada Nagy.

Petani dan pekerja ladang mengatur penghantaran makanan kepada pekerja di bandar. Mereka mengusir pengurus kolkhoz (ladang negeri). Di beberapa kawasan mereka mengagihkan semula tanah, sementara di kawasan lain mereka menjadikan kolektif berada di bawah pengurusan mereka sendiri.

The Observer berkata: 'Walaupun mogok umum sedang berlangsung dan tidak ada industri yang diatur secara terpusat, para pekerja tetap mengambil tanggungjawab untuk meneruskan perkhidmatan penting untuk tujuan yang mereka tentukan dan sokong. Majlis pekerja di daerah perindustrian telah melakukan pengagihan barang keperluan dan makanan kepada penduduk, agar mereka tetap hidup. Ini adalah pertolongan diri dalam suasana Anarki. "

Pergaduhan berterusan
Pertempuran antara pemberontak dan Tentera Rusia semakin meningkat. Pada hari Sabtu malam, penjara Budapest ditangkap dan semua tahanan politik dibebaskan. Orang-orang segera mendengar semua kisah keadaan buruk, penyiksaan dan pemukulan yang ditimbulkan. Radio Budapest terus meminta gencatan senjata, menjanjikan kenaikan gaji segera, rundingan untuk kesetaraan politik dan ekonomi Rusia-Hongaria.

Nagy cuba menenangkan keadaan. Dia berjanji bahawa AVO akan dibubarkan, dan bahawa Pemerintah akan disusun semula. Walaupun beberapa kumpulan pemberontak telah menyerah kerana kekurangan peluru, pertempuran terus berlanjut di sekitar Szena Square dan Killian Barracks.

Mesyuarat perwakilan Majlis di Gyor menegaskan kembali tuntutan mereka kepada Nagy. Pada pagi Selasa, Radio Budapest mengumumkan penarikan pasukan Rusia. Nagy meminta ketenangan dari orang-orang ketika penarikan ini berlaku, dan untuk kembali bekerja. Tentera Merah mula menarik diri dari Budapest pada petang itu. Pekerja di Budapest dan di bahagian lain negara tetap bersenjata dan bersedia.

Nasib baik mereka menjaga kewaspadaan mereka kerana Rusia hanya menarik diri untuk mengelilingi ibukota dengan cincin tangki. Dari timur laut, bala bantuan Rusia memasuki negara itu. Majlis tempatan menghantar berita, dan Nagy diberi amaran bahawa kecuali pasukan Tentera Merah menarik diri, Majlis akan berusaha menghentikannya. Mogok di seluruh industri tidak akan berakhir sehingga pasukan ditarik. Menjelang 3 November, detasmen Tentera Merah telah menduduki tempat paling strategik di negara ini, selain dari kota-kota yang dikendalikan oleh pemberontak.

Anggota pemerintah Nagy memberi jaminan kepada rakyat bahawa Rusia tidak akan menyerang lagi. Kelas pekerja tidak mempercayai jaminan mereka - dengan alasan yang baik. Orang Rusia melepaskan tembakan dengan kereta kebal dan meriam di semua bandar utama keesokan harinya. Kereta kebal Rusia berkeliaran ke Budapest, menembakkan peluru konvensional dan pembakar api.

Janos Kadar, anggota pemerintah Nagy, kini membentuk 'Kerajaan Pekerja dan Petani.' Nagy telah mencari perlindungan di Kedutaan Yugoslavia bersama lima belas pegawai lain dan keluarga mereka. Kerajaan baru ini meminta pemerintah Rusia untuk menolong mereka dalam membubarkan pasukan 'kontra-revolusi'.

Pertempuran berterusan selama lebih dari seminggu. Melalui radio, Moscow telah mengumumkan penghentian sepenuhnya 'kontra-revolusi' pada tengah hari 4 November. Penentangan yang teratur dari kelas pekerja Hungaria tetap berlanjutan hingga 14 November.

Tamat
Ketika perang berakhir, AVO keluar dari lubang yang mereka sembunyikan. Mereka mula menggantung pemberontak secara berkumpulan di jambatan di atas Danube dan di jalanan.

Pertempuran berlanjutan di kawasan negara hingga tahun 1957, tetapi ia berlaku secara sporadis dan terpencil. Walaupun banyak yang mulai bekerja, pemogokan berterusan di kebanyakan industri. Kadar berfungsi untuk melemahkan kuasa Majlis Pekerja. Dia menangkap beberapa anggota Jawatankuasa Tindakan Majlis. Ini gagal menakut-nakutkan. Selanjutnya ia berjanji akan penghapusan AVO, penarikan pasukan Rusia, dan pembebasan Stalinis dari Parti. Beberapa pekerja mempercayai ini dan kembali bekerja. Tetapi mogok berterusan di banyak kawasan dan di banyak industri. Pada 16 November, Kadar terpaksa memulakan perbincangan dengan perwakilan Majlis. Mereka menuntut agar Majlis Pekerja Nasional dibentuk, yang ditolak oleh Kadar, dengan mengatakan sudah ada "pemerintah pekerja."

Namun, dia terpaksa menyetujui pengakuan individu dewan dan penubuhan milisi kilang. Kadar mengatakan bahawa jika pekerjaan disambung semula, dia akan berunding untuk penarikan Tentera Rusia. Para perwakilan meminta agar dia menuliskan ini secara bertulis, yang dia tolak. Kadar mencuba kaedah lain. Dia menggunakan Tentera Merah untuk menghentikan penghantaran makanan ke bandar oleh petani. Dia mula mengeluarkan kad catuan - tetapi hanya untuk pekerja yang melapor bekerja. Masih mogok berterusan. Kadar dan tuannya dari Rusia semakin tidak sabar. Sudah tidak puas hati merebak di dalam Tentera Merah. Sebilangan kecil bergabung dengan gerila, sementara masih banyak lagi yang harus dilucuti senjata dan dihantar pulang kerana mereka enggan melaksanakan perintah. Sebagai tindak balas, pemerintah Hungary telah mencuba taktik lain. Penangkapan perwakilan pekerja bermula.

Banyak perwakilan dewan dikumpulkan, begitu juga perwakilan badan pelajar. Ramai yang tampil untuk mengambil tempat. Ketika Negara menyedari hal ini, mereka mulai memenjarakan pangkat dan file juga. Selama beberapa bulan ke depan, perlawanan terus berlanjutan terhadap serangan 'Kerajaan Pekerja'. Demonstrasi besar-besaran berterusan, dan pekerja memerangi AVO dan tentera ketika mereka datang untuk menangkap perwakilan mereka. Sehingga tahun 1957, penangkapan, pemenjaraan dan hukuman mati diteruskan. Anggota Majlis yang tidak ditangkap mula mengundurkan diri, dengan sisa-sisa Majlis terakhir dihapuskan pada 17 November tahun itu.

Tidak ada angka rasmi untuk berapa orang yang meninggal di Hungary pada tahun 56-57. Di antara 20 hingga 50,000 orang Hungary dan 3 hingga 7,000 orang Rusia adalah anggarannya. Jumlah yang cedera jauh lebih tinggi, dan lebih dari 100,000 melarikan diri melintasi sempadan. Mogok dan tunjuk perasaan berterusan hingga tahun 1959, dan perebutan kuasa pekerja berterusan hingga hari ini.

Diadaptasi dari Tambahan Khas Pekerja Anarkis, November 1976: Hungaria 56 oleh Nick Heath
Disunting oleh Rob Ray dan John S


BIBLIOGRAFI

B & # xE9 k & # xE9 s, Csaba. 1996. Revolusi Hungarian 1956 dan Politik Dunia. Kertas Kerja Projek Sejarah Antarabangsa Perang Dingin No. 16. Washington, DC: Pusat Ulama Antarabangsa Woodrow Wilson.

B & # xE9 k & # xE9 s, Csaba, Malcolm Byrne, dan J & # xE1 nos Rainer. 2002. Revolusi Hungaria 1956: Sejarah dalam Dokumen. Budapest: Akhbar Universiti Eropah Tengah.

Borhi, L & # xE1 szl & # xF3. 2004. Hungary dalam Perang Dingin, 1945 & # x2013 1956: Antara Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet. Budapest: Akhbar Universiti Eropah Tengah.

Gati, Charles. 2006. Ilusi Gagal: Moscow, Washington, Budapest dan 1956 Hungarian Revolt. Stanford, CA: Stanford University Press dan Woodrow Wilson Center Press.

Kovrig, Bennett. 1973. Mitos Pembebasan: Eropah Tengah Timur dalam Diplomasi dan Politik A.S. Sejak 1941. Baltimore, MD: Johns Hopkins University Press.

Kovrig, Bennett. 1991. Tembok dan Jambatan: Amerika Syarikat dan Eropah Timur. New York: Akhbar Universiti New York.

Kramer, Mark. 1996. The & # x201C Malin Notes & # x201D mengenai Krisis di Hungary dan Poland, 1956. Buletin Projek Sejarah Antarabangsa Perang Dingin 8/9 (Musim Sejuk): 385 & # x2013 410.

Litv & # xE1 n, Gy & # xF6 rgy, J & # xE1 nos M. Bak, dan Lyman H. Legters, eds. 1996. Revolusi Hungarian 1956: Pembaharuan, Pemberontakan, dan Penindasan, 1953 & # x2013 1963. New York: Longman.

Orekhova, Elena D., Viacheslav T. Sereda, dan Aleksandr S. Stykalin, ed. 1998. Sovietskii Soiuz i Vengerskii Krizis 1956 Goda: Dokumenty [Kesatuan Soviet dan Krisis Hungaria pada tahun 1956: Dokumen]. Moscow: Rossiiskaya Politicheskaya Enciklopedia.

Rainer, J & # xE1 nos. 1996 & # x2013 1999. Nagy Imre: Politikai & # xE9 letrajz [Imre Nagy: Biografi Politik]. 2 jilid. Budapest: 1956-os Int & # xE9 zet.


Revolusi Hungary

Berikutan kematian Josef Stalin pada tahun 1953, banyak negara komunis Eropah mengembangkan puak reformis liberal. Di Hungary, reformis Imre Nagy menjadi Perdana Menteri tetapi percubaannya untuk melakukan pembaharuan digagalkan oleh Setiausaha Umum parti Komunis Rákosi. Rákosi menggunakan setiap peluang untuk mendiskreditkan Nagy dan pada tahun 1955 dia menyingkirkannya dari jawatan. Pada bulan Julai 1956 Rákosi digulingkan dan digantikan oleh Erno Gero.

Di Poland, pemberontakan yang dilakukan pada bulan Jun 1956 telah menghasilkan konsesi reformis yang diberikan oleh Rusia pada 19 Oktober. Berita mengenai konsesi Poland mendorong warga Hungaria yang berharap dapat memenangkan konsesi serupa untuk Hungaria.

Pada petang 23 Oktober 1956, beribu-ribu pelajar Hungary turun ke jalanan memprotes pemerintahan Rusia. 16 tuntutan utama mereka termasuk kembali ke kekuasaan Imre Nagy, pemilihan bebas dan pengosongan semua tentera Soviet.

Menjelang petang, jumlah penunjuk perasaan telah meningkat menjadi 200,000. Pada pukul 8 malam, Erno Gero membuat siaran yang mengecam tuntutan itu sebagai pembohongan dan menyatakan bahawa negara itu tidak mahu memutuskan hubungannya dengan Rusia. Marah dengan siaran tersebut, beberapa demonstran merobohkan patung Stalin sementara yang lain berjalan ke bangunan Radio dan berusaha untuk mendapatkan akses. Polis keselamatan (? VH) melemparkan gas pemedih mata ke arah orang ramai dan melepaskan tembakan membunuh beberapa penunjuk perasaan. Sebagai tindak balas demonstrasi menjadi ganas, simbol komunis dimusnahkan dan kereta polis dibakar.

Erno Gero meminta campur tangan tentera Soviet dan pada pukul 2 pagi 24 Oktober kereta kebal Soviet memasuki Budapest. Namun, demonstrasi tetap diteruskan kerana banyak tentera bersimpati dengan para demonstran. Imre Nagy dilantik semula sebagai Perdana Menteri pada 24 Oktober dan menyeru agar menghentikan keganasan. Namun, ledakan pertempuran sporadis berterusan hingga 28 Oktober ketika tentera Rusia menarik diri dari Budapest.

Kerajaan Hungaria yang baru segera melaksanakan kebijakannya yang meliputi demokrasi, kebebasan bersuara, dan kebebasan beragama. Nagy juga mengumumkan bahawa Hungary akan menarik diri dari Perjanjian Warsaw.

Pada 1 November Nagy menerima laporan bahawa kereta kebal Rusia telah memasuki timur Hungary. Pada 4 November kereta kebal tiba dan mengepung Budapest. Nagy membuat siaran ke dunia bahawa Hungaria diserang oleh pasukan Soviet dengan harapan bahawa bantuan mungkin datang dari Barat. Namun, pada masa itu Britain dan Perancis sibuk dengan Krisis Suez dan Amerika tidak mahu kembali berperang.

Sekitar 4000 warga Hungaria terbunuh antara 4 hingga 10 November ketika Rusia menguasai. Nagy pada mulanya mencari perlindungan di kedutaan Yugoslavia tetapi kemudian ditangkap oleh pihak Rusia. Dia dihukum mati pada bulan Jun 1958.


Pembaharuan dan Tindakan

Pada 18 Mac, Raja Ferdinand V memperluas autonomi Hungary dan melantik Lajos Battyani sebagai Perdana Menteri Hungary yang pertama. Pemerintah juga memasukkan tokoh-tokoh terkemuka gerakan liberal.

Pada 18 Mac 1848, Dewan Negara Hungari meluluskan keseluruhan siri pembaharuan. Kemudian, penghambaan dihapuskan, tanah diserahkan kepada petani, dan pembayaran penebusan kepada pemilik tanah harus dibayar oleh negara. Pelaksanaan reformasi ini menyebabkan penghapusan feodalisme dalam hubungan agraria dan membuka jalan untuk peralihan pertanian Hungaria ke rel kapitalis. Undang-undang tentang pengenalan pajak universal dan perampasan hak-hak istimewa golongan bangsawan dan imam juga diadopsi. Kebebasan akhbar, kebebasan individu dan harta benda, persamaan denominasi Kristian, tanggungjawab pemerintah kepada parlimen diperkenalkan, hak suara diperluas (hingga 7-9% penduduk), dan dewan undangan negeri harus bersidang mulai sekarang. Kesatuan Hungary dan Transylvania diisytiharkan.

Pada 11 April, raja meluluskan pembaharuan revolusi Hungaria. Negara ini menjadi raja berperlembagaan. Ferdinand V mempertahankan hak untuk mengisytiharkan perang dan menyelesaikan perdamaian, serta pelantikan pegawai kanan Kerajaan Hungaria, tetapi kekuasaan sebenarnya diserahkan ke tangan pemerintah nasional yang bertanggung jawab kepada parlimen. Namun, masalah pengagihan kuasa antara Vienna dan Pest dalam masalah hubungan antarabangsa, dasar kewangan dan, yang paling penting, angkatan bersenjata tidak dapat diselesaikan. Juga, dalam pembaharuan dewan undangan negeri dan keputusan pemerintah, persoalan nasional tidak tercermin.

Sementara itu, di wilayah etnik kerajaan Hungaria, revolusi juga dimulai, yang dengan cepat memperoleh warna nasional. Pada 22 Mac 1848, Josip Jelacic menjadi larangan Kroasia, yang melancarkan program untuk pemulihan Kerajaan Triune dan, dengan sokongan maharaja, membuat tenteranya sendiri dan menuntut kemerdekaan dari Hungaria. Di Vojvodina, gerakan nasional Serbia mengakibatkan pengisytiharan otonomi dan pertempuran dengan Hungari. Orang Slovak dan Romawi juga menuntut otonomi nasional, dan keputusan untuk bersatu dengan Hungary mencetuskan konflik antara etnik berdarah di Transylvania.

Vodovozov VV Revolution of 1848 / / Encyclopaedic kamus Brockhaus dan Efron

Averbukh R. A. Revolusi dan Perang Pembebasan Nasional di Hungary pada tahun 1848-49
Revolusi Eropah tahun 1848. & # 8220Prinsip kewarganegaraan & # 8221 dalam politik dan ideologi
Conttler L. Sejarah Hungary: Milenium di Pusat Eropah



Komen:

  1. Millen

    So happens.

  2. Jeremias

    Banyak banyak

  3. Cleve

    Rather amusing piece

  4. Fitz

    Continue as well.



Tulis mesej