Podcast Sejarah

Apa Yang Dunia Hilang Dan Perolehi dari Kemenangan Kristian

Apa Yang Dunia Hilang Dan Perolehi dari Kemenangan Kristian


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Apa yang Hilang dan Perolehi Dunia dari Kemenangan Kristian - Sejarah

Pelayaran awal ke Dunia Baru oleh Columbus memacu era penjelajahan dan pencerobohan oleh kerajaan Eropah yang lain.

Objektif Pembelajaran

Kaji sebab dan akibat penerokaan dan pengembangan Eropah

Pengambilan Utama

Perkara utama

  • Penjelajahan Sepanyol ke Dunia Baru dipimpin oleh Christopher Columbus dan Juan Ponce de Leon, yang menyerang dan menjajah sebahagian besar dari apa yang akan menjadi Amerika Selatan, Tengah, dan Utara.
  • Empayar Perancis, yang diketuai oleh Jacques Cartier dan Giovanni da Verrazano, memusatkan perhatian terutama pada Amerika Utara.
  • Belanda di New Netherland membatasi operasi mereka ke Pulau Manhattan, Long Island, Lembah Sungai Hudson, dan yang kemudian menjadi New Jersey.
  • Penjelajahan Inggeris di Dunia Baru dipimpin oleh John Cabot dan Sir Walter Raleigh. Syarikat perdagangan, seperti syarikat Plymouth dan London, diberi penyewa untuk mengembangkan dan memperluas penempatan British.
  • Perjalanan penjelajahan Dunia Baru sangat dipengaruhi oleh interaksi peneroka & # 8217 dengan kumpulan orang asli - interaksi yang, melalui gabungan keganasan dan penyakit, mengakibatkan penurunan besar dalam penduduk asli.

Syarat Utama

  • empayar British: Inggeris, bersama dengan wilayah kekuasaannya, koloni, pergantungan, wilayah kepercayaan, dan protektorat menjadi Komanwel Bangsa setelah kemerdekaan banyak negara penyusunnya.
  • Dunia baru: Benua Amerika Utara dan Amerika Selatan digabungkan.

Pada tahun 1492, Christopher Columbus, yang disokong oleh pemerintah Sepanyol, melakukan pelayaran untuk mencari jalan baru ke Asia dan secara tidak sengaja menemui & # 8220 baru & # 8221 tanah di Amerika yang penuh dengan komuniti dan budaya yang telah lama wujud. Negara-negara Eropah yang lain dengan cepat mengikuti dan mula menjelajah dan menyerang Dunia Baru. Jacques Cartier melakukan pelayaran ke Kanada sekarang untuk pemerintah Perancis, di mana mereka memulakan penempatan New France, mengembangkan industri bulu dan memupuk hubungan yang lebih hormat dengan banyak penduduk. Penjajah Sepanyol menyerang kawasan Amerika Tengah dan Selatan mencari kekayaan, akhirnya memusnahkan budaya Aztec dan Inca yang kuat. Perjalanan penjelajahan Dunia Baru sangat dipengaruhi oleh interaksi penjajah & # 8217 dengan kumpulan orang asli - interaksi yang, melalui gabungan keganasan dan penyakit, mengakibatkan penurunan besar-besaran dalam populasi orang asli.

Christopher Columbus di Santa Maria pada tahun 1492: Lukisan oleh Emanuel Leutze. Pada petang 3 Ogos 1492, Columbus berangkat dari Palos de la Frontera dengan tiga kapal: karrack yang lebih besar, Santa María ex-Gallega (& # 8220Galician & # 8221) dan dua karavel yang lebih kecil, Pinta (& # 8220Paint & # 8221 ) dan Santa Clara, dijuluki Niña (& # 8220Girl & # 8221) setelah pemiliknya Juan Niño dari Moguer.

Empayar Sepanyol

Pengembangan kolonial di bawah Kerajaan Sepanyol dimulakan oleh penakluk Sepanyol dan dikembangkan oleh Monarki Sepanyol melalui pentadbir dan mubalighnya. Motivasi untuk pengembangan kolonial adalah perdagangan dan penyebaran kepercayaan Kristian melalui penukaran orang asli.

Penjajah Sepanyol Juan Ponce de Leon adalah penceroboh awal Amerika, melakukan perjalanan ke Dunia Baru di Columbus & # 8217 pelayaran kedua. Dia menjadi gabenor pertama Puerto Rico pada tahun 1509. Setelah kematian Christopher Columbus, orang Sepanyol tidak membenarkan anak lelaki Christopher & # 8217, yang seperti bapanya telah melakukan kekejaman ke atas penduduk pribumi Caribbean, untuk menggantikannya. Sebaliknya, gabenor digantikan dengan pengganti dari Sepanyol. Leon menjumpai semenanjung di pantai Amerika Utara dan memanggil tanah baru Florida, menyewa ekspedisi menjajah. Kehadirannya di sana singkat, namun, ketika dia diserang oleh tentera India Amerika dan kemudiannya mati di Cuba yang berdekatan.

Menjelang tahun 1565, pasukan Sepanyol berusaha untuk memperluas pengaruh mereka dan agama Katolik di Dunia Baru dengan menyerang penempatan Perancis di Fort Caroline. Tentera laut Sepanyol membanjiri 200 peneroka Huguenot Perancis dan membantai mereka, walaupun mereka menyerah kepada tentera unggul Sepanyol. Sepanyol membentuk penempatan St Augustine sebagai pos untuk memastikan bahawa Huguenot Perancis tidak lagi diterima di kawasan itu. St. Augustine adalah bandar tertua yang terus diduduki Eropah di Amerika Utara.

Empayar Perancis

Penjelajahan utama Perancis di Amerika Utara bermula di bawah pemerintahan Francis I, Raja Perancis. Pada tahun 1524, Francis menghantar Giovanni da Verrazano kelahiran Itali untuk menjelajahi wilayah antara Florida dan Newfoundland untuk laluan ke Lautan Pasifik. Verrazano memberikan nama Francesca dan Nova Gallia di tanah antara New Spain dan English Newfoundland, sehingga mempromosikan kepentingan Perancis.

Dari pertengahan abad ke-16 ke depan, Perancis berusaha mendirikan beberapa jajahan di seluruh Amerika Utara yang gagal kerana cuaca, penyakit, atau konflik dengan kekuatan Eropah yang lain. Sebuah penempatan utama Perancis terletak di pulau Hispaniola, di mana Perancis mendirikan jajahan Saint-Domingue di ketiga barat pulau itu pada tahun 1664. Dijuluki sebagai & # 8220Pearl of the Antilles, & # 8221 Saint-Domingue menjadi koloni terkaya di Caribbean pada masa itu. Era penjajahan ini diakhiri dengan pemberontakan hamba pada tahun 1791, yang memulakan Revolusi Haiti dan membawa kepada kebebasan untuk hamba jajahan pada tahun 1794 dan kemerdekaan sepenuhnya untuk negara ini satu dekad kemudian. Perancis juga secara ringkas memerintah bahagian timur pulau itu, yang sekarang menjadi Republik Dominika.

Penduduk Perancis, atau petani-peneroka, mengeluarkan kewujudan di sepanjang Sungai St Lawrence. Bagaimanapun, para peniaga dan mubaligh bulu Perancis menjangkau kawasan pedalaman Amerika Utara, menjelajahi wilayah Great Lakes dan Sungai Mississippi. Para perintis ini memberi Perancis tuntutan-tuntutan imperialis yang melambung tinggi ke tanah-tanah yang tetap tetap berada di bawah kekuasaan orang-orang asli.

Empayar Belanda

Jajahan Perancis dan Belanda abad ketujuh belas di Amerika Utara adalah sederhana dibandingkan dengan kerajaan global kolosal Sepanyol. New France dan New Netherland tetap menjadi operasi komersial kecil yang tertumpu pada perdagangan bulu dan tidak menarik kemasukan pendatang. Belanda di New Netherland membatasi operasi mereka ke Pulau Manhattan, Long Island, Lembah Sungai Hudson, dan yang kemudian menjadi New Jersey. Barang perdagangan Belanda tersebar luas di kalangan penduduk asli di daerah-daerah ini dan juga melakukan perjalanan dengan baik ke pedalaman benua di sepanjang jalan perdagangan asli yang sudah ada.

Empayar Inggeris

Tidak lama selepas Columbus & # 8217 pelayaran pertama ke Dunia Baru, Kerajaan Britain membiayai misi eksplorasi sendiri yang diketuai oleh John Cabot. Cabot menjelajah benua Amerika Utara, dengan tepat menyimpulkan bahawa bentuk bola bumi menjadikan utara - di mana garis bujur jauh lebih pendek - laluan yang lebih cepat ke Dunia Baru daripada perjalanan ke Kepulauan Selatan di mana Columbus meneroka. Dengan semangat, dia meminta monarki Inggeris untuk ekspedisi yang lebih besar untuk meneroka lebih jauh dan menyelesaikan tanah. Dia berjaya mendapatkan ekspedisi dan kapal-kapal itu berangkat, tidak pernah dapat dilihat lagi.

Inggeris juga mengambil alih jajahan Belanda di New Netherland (termasuk penempatan New Amsterdam), yang diubah namanya menjadi Provinsi New York pada tahun 1664. Dengan New Netherland, Inggeris juga menguasai New Sweden (sekarang Delaware), yang dimiliki oleh Belanda ditakluk lebih awal. Di utara, Syarikat Teluk Hudson secara aktif memperdagangkan bulu dengan penduduk asli, menjadikan mereka bersaing dengan pedagang bulu Perancis, Orang Asli, dan Metis. Syarikat itu datang untuk mengawal seluruh lembangan saliran di Teluk Hudson, yang mereka namakan sebagai Rupert & # 8217s Land.

Pada awal abad ke-17, orang Inggeris belum mendirikan penempatan tetap di Amerika. Namun, pada abad berikutnya, mereka mengatasi saingan mereka. Orang Inggeris mendorong penghijrahan jauh lebih banyak daripada orang Sepanyol, Perancis, atau Belanda. Mereka mendirikan hampir selusin jajahan, mengirimkan sekumpulan pendatang untuk mendiami tanah tersebut. England telah mengalami peningkatan populasi yang dramatik pada abad ke-16, dan tanah jajahan muncul sebagai tempat yang baik bagi mereka yang menghadapi kesesakan dan pengurangan kemiskinan di rumah. Ribuan pendatang Inggeris tiba di jajahan Chesapeake Bay di Virginia dan Maryland untuk bekerja di ladang tembakau. Aliran lain, keluarga Puritan yang saleh ini, berusaha untuk hidup kerana mereka percaya bahawa tuntutan kitab suci dan mendirikan koloni Plymouth, Massachusetts Bay, New Haven, Connecticut, dan Rhode Island di New England.

Peta Awal Lautan Atlantik: Peta ini menggambarkan konsep awal geografi Lautan Atlantik, yang secara langsung mempengaruhi rancangan Columbus & # 8217s.


Ulasan Selamat Datang Kemenangan Kristian

Adalah menjadi impian setiap pengarang untuk mempunyai buku yang dikaji semula dalam Sunday Book New Review. Saya tidak pernah berlaku seperti itu sebelumnya. Sehingga sekarang. Minggu ini Kemenangan Kristian akan dikaji oleh Tom Bissell, yang tulisannya mungkin anda ketahui.

Sebilangan besar ulasan di NYT memaparkan ciri-ciri luar biasa dan kekurangan buku yang dipertimbangkan. Ulasan yang memalukan boleh menghancurkan. Jarang adalah ulasan semua pujian. Saya akan mengatakan bahawa ini sangat murah hati dan sangat memuaskan, ditulis oleh seorang sarjana berpengetahuan yang & # 8220 mendapat & # 8221 buku.

Anda boleh melihatnya di sini, dengan grafik: https://www.nytimes.com/2018/02/13/books/review/bart-d-ehrman-the-triumph-of-christianity.html?rref=collection%2Fsectioncollection % 2Fbook-review & ampaction = click & ampcontentCollection = review & ampregion = rank & ampmodule = package & ampversion = highlight & ampcontentPlacement = 6 & amppgtype = bahagian depan

Tetapi inilah teks ulasan itu sendiri:

KEJOHANAN KRISTIAN
Bagaimana Agama Terlarang Menyapu Dunia
Oleh Bart D. Ehrman
335 hlm Simon & amp Schuster. $ 28.

"Saya dulu mempercayai semua yang baru saja dibentangkan oleh Bill," kata sarjana Bart D. Ehrman ketika berdebat tahun 2006 dengan ahli teologi konservatif William Lane Craig. “Dia dan saya pergi ke kolej Kristian evangelis yang sama, Wheaton, di mana perkara-perkara ini diajarkan. ... Saya dulu mempercayai mereka dengan sepenuh hati dan jiwa saya. Saya biasa mengkhotbahkan mereka dan berusaha meyakinkan orang lain bahawa mereka benar. Tetapi kemudian saya mula… melihat mereka sendiri. ”

Dengan kata lain, Ehrman bukan lagi seorang evangelis, atau bahkan seorang Kristian. Walaupun dia menulis sejumlah buku berharga mengenai kekurangan pembacaan Kitab Suci fundamentalis, tidak semua musuh fundamentalisme menyetujui. Di blog popularnya, Ehrman kadang-kadang bertindak balas terhadap serangan peribadi oleh orang-orang ateis, yang tidak berkongsi ketenangannya. Dalam 32 tahun, dia berjaya menulis atau menyunting lebih dari 30 buku, sementara juga berhenti untuk membahaskan Christology dengan Stephen Colbert.

Bidang kajian Perjanjian Baru tidak pernah menjadi titik permulaan yang boleh dipercayai bagi para sarjana yang mencari penerbitan superstardom. Salah satu penjelasan untuk perkara ini adalah perkara pokok itu sendiri. Pemahaman yang benar tentang kekuatan yang membentuk agama Kristian - nampaknya biasa tetapi sebenarnya sangat murni - memerlukan kemampuan untuk mensintesis dan mengekspresikan pembelajaran mendalam dalam selusin mata pelajaran yang saling berkaitan. Ehrman, yang menganggap dirinya seorang sejarawan tetapi telah melakukan banyak pekerjaan dalam kritik teks, telah berjaya mencapai reputasinya yang luar biasa dengan menulis rentetan buku terlaris yang menjadi mahir untuk saya dan mempermudah karyanya yang lebih ilmiah.

Itu mungkin terdengar pejoratif, tetapi tidak. Jangkauan Ehrman kepada penonton yang popular - di antaranya saya termasuk dengan senang hati - benar-benar baik, jika hanya kerana sepanjang sejarah rata-rata orang Kristian telah terbukti tidak mau menggali keistimewaan iman mereka, selain membiasakan diri dengan beberapa doktrin inti. Mereka berkongsi keengganan ini dengan salah satu penganut agama Kristian yang paling hebat, maharaja Rom, Constantine, yang memberikan kemenangannya di Jambatan Milvian pada tahun 312 Masehi kepada naungan ketuhanan Kristian, walaupun tidak mengetahui banyak tentang agama Kristian, termasuk sejauh mana ia berada dipengaruhi oleh perbezaan pendapat mazhab. Pada tahun berikutnya, Constantine menerbitkan Edict of Milan, memberikan hak kepada orang Kristian untuk mempraktikkan iman mereka tanpa gangguan.

Dalam "The Triumph of Christianity", Ehrman menggambarkan Edict of Milan (yang bukan merupakan dekrit atau ditulis di Milan) sebagai dokumen pemerintah pertama yang terkenal di dunia Barat yang menyatakan kebebasan berkeyakinan. Pada masa itu, Ehrman mencatat, "Kekristenan mungkin terdiri dari 7 hingga 10 persen populasi Empayar Rom." Seratus tahun kemudian, separuh dari 60 juta penduduk kerajaan mengaku setia kepada tradisi Kristian. Ehrman menyatakan, tanpa hiperbola, "Itu sangat luar biasa."

Selama berabad-abad, banyak buku telah ditulis untuk menjelaskan hal ini, banyak dari mereka oleh penulis dan sarjana Kristian yang berpandangan Konstantinian: Kemenangan iman mereka yang tidak mungkin adalah (dan merupakan) bukti nikmat ilahi. Menariknya, penasihat kafir berpendapat dengan sia-sia kepada maharaja Rom Kristian pertama bahawa kepercayaan pagan adalah yang memenangkan kerajaan. Ketika maharaja Valentinian II mengeluarkan mezbah dewi Kemenangan dari rumah Senat Rom pada tahun 382 M, misalnya, seorang negarawan kafir bernama Symmachus mengingatkannya, "Ibadah ini menaklukkan dunia."

Sangat sedikit mengenai kejayaan sejarah agama Kristian yang masuk akal. Ketika Konstantinus bertobat, Perjanjian Baru tidak ada secara formal dan orang Kristian tidak bersetuju dengan konsep asas teologi, di antaranya bagaimana Yesus dan Tuhan berhubungan. Bagi mereka yang hidup pada masa itu, Ehrman menulis, "hampir mustahil untuk membayangkan bahawa orang Kristian ini akhirnya akan memusnahkan agama-agama lain di Roma." Namun, ada yang melihat bahaya. Seorang ahli falsafah kafir yang tidak dikenali bernama Celsus menulis sebuah traktat yang disebut "On the True Doctrine" yang menyerang kecenderungan orang Kristian untuk kerahsiaan, penolakan untuk mengambil bahagian dalam penyembahan umum dan rayuan telanjang kepada "budak, wanita dan anak kecil."

Daya tarik besar pendekatan Ehrman terhadap sejarah Kristiani selalu menjadi dorongan kemanusiaan yang teguh. Dalam bukunya yang luar biasa, "The Orthodox Corruption of Scripture," yang menyangkut varian teks dalam teks Kristiani awal yang didorong oleh agenda teologi, Ehrman berpendapat bahawa kerosakan ini biasanya bukan hasil dari penyamaran yang disengaja, melainkan karya para penulis yang berhati-hati berusaha memahami bahasa, citra dan tradisi yang sering membingungkan. Ehrman selalu bersungguh-sungguh memikirkan kemenangan dan kalah sejarah tanpa menghargai yang kalah atau memfitnah pemenang. Yang kalah di sini, tentu saja, adalah orang kafir.

Ehrman menolak idea bahawa pertobatan Konstantin membuat perbezaan besar kerajaan, tulisnya, kemungkinan besar akan menjadikan Kristian pada waktunya tanpa dia. Oleh itu, bagaimana agama Kristian berjaya? Secara sederhana, agama Kristian adalah sesuatu yang baru di muka bumi ini. Itu tidak ditutup untuk wanita. Ia begitu peduli dengan persoalan kesejahteraan sosial (menyembuhkan orang sakit, merawat orang miskin) sehingga ia memasukkannya ke dalam doktrinnya. Dan walaupun terdapat banyak kafir henotheist (iaitu, orang yang menyembah satu tuhan sambil tidak menafikan kesahihan yang lain), agama Kristian jauh melampaui tuntutan ragu-ragu henoteisme atas kebenaran hakiki. Itu adalah kepercayaan eksklusif yang dirampas - dirancang untuk menyita - pengabdian kepada semua dewa lain. Namun ia berbeza dengan agama Yahudi, yang sama eksklusif tetapi sangat tidak mempunyai dorongan mubaligh.

Ehrman, meringkaskan hujah sejarawan sosial Ramsay MacMullen (pengarang Kristianisasi Kerajaan Rom), membayangkan sekumpulan 100 orang kafir menyaksikan perbahasan Kristian yang meyakinkan sebagai penganut dewa penyembuhan Asclepius yang sama persuasif: "Apa yang berlaku pada hubungan keseluruhan ( inklusif) paganisme dan (eksklusif) agama Kristian? … Paganisme telah kehilangan 50 penyembah dan tidak mendapat seorang pun, sedangkan agama Kristian telah memperoleh 50 orang penyembah dan tidak kehilangan seorang pun. ” Oleh itu, penganut Kristian meningkat dari kira-kira 1.000 pada tahun 60 A.D., menjadi 40.000 pada tahun 150 A.D., hingga 2.5 juta pada tahun 300 M. Ehrman membenarkan bahawa bilangan mentah ini mungkin kelihatan “luar biasa. Tetapi sebenarnya ia hanyalah hasil dari keluk eksponensial. " Pada tahap tertentu, matematik mengambil alih. (Mormonisme, yang telah berlangsung kurang dari 200 tahun, telah menyaksikan kadar pertumbuhan yang setara.)

Ehrman mengutip surat berharga dan bergerak dari seorang kafir taat bernama Maximus, yang ditulis kepada Augustine menjelang akhir abad keempat: “Tuhan adalah nama yang umum bagi semua agama. ... Walaupun kita menghormati bahagian-bahagiannya (boleh dikatakan) secara terpisah ... kita jelas memujanya secara keseluruhan. " Tetapi ketika cendekiawan kafir memutuskan untuk menghadapi agama Kristian dengan syarat eksklusif - "Kami juga percaya kepada satu Tuhan!" - mereka dengan berkesan melabuhkan diri di barisan 20-halaman mereka sendiri. Ketidakmampuan pagan yang memikat hati untuk mengantisipasi penghapusan sepenuhnya kepercayaan mereka memberi Kristian satu jalan yang jelas menuju kemenangan.

Namun, ketika caliga berada di sisi lain, orang Kristian mempunyai pendapat yang berbeza mengenai penindasan dan paksaan agama. Sebilangan besar penasihat agama Kristian terawal menulis tentang kerinduan mereka untuk ditinggalkan sendirian oleh negara Rom. Inilah Tertullian: "Ini adalah hak asasi manusia, hak istimewa alam, bahwa setiap orang harus menyembah sesuai dengan keyakinannya sendiri." Orang-orang Kristiani ini "merancang," tulis Ehrman, agak lemah lembut, "gagasan pemisahan gereja dan negara." Tetapi ketika orang-orang Kristian menguasai kerajaan, pemisahan yang telah lama mereka pertikaikan hilang. Tuduhan yang pernah dilemparkan terhadap orang Kristian - ateisme, khurafat - ditolak terhadap orang kafir.

Ehrman berhati-hati untuk memperhatikan bahawa, untuk sebagian besar, tidak ada polisi rahasia Kristian yang memaksa orang kafir untuk masuk agama: Kerajaan itu terlalu besar dan diperintah secara tersebar untuk membuat usaha semacam itu dapat dilaksanakan. Selain itu, "tidak ada satu pun saat dunia berhenti menjadi kafir untuk menjadi Kristian." Sebaliknya, ia berlaku mengikut teori teori kemuflisan Hemingway: secara beransur-ansur, kemudian tiba-tiba. Membaca tentang bagaimana seluruh ajaran dan tradisi budaya dapat dijatuhkan tanpa ada yang dapat menghalangnya mungkin tidak menggembirakan pada masa bersejarah ini. Lebih-lebih lagi alasan untuk meluangkan masa bersama syarikat sejarawan yang berperikemanusiaan, bijaksana dan cerdas.

Buku Tom Bissell terbaru adalah "Apostle." Koleksi karangannya "Magic Hours" diterbitkan semula dalam paperback pada bulan Mac.


Perapian Hellenisme: Pembunuhan beramai-ramai dan & ldquo Triumph & rdquo agama Kristian

Bart Ehrman adalah sarjana Perjanjian Baru kegemaran saya. Ketika saya melihat dia menerbitkan sebuah buku mengenai kebangkitan agama Kristian, saya sangat teruja dan ingin tahu bagaimana dia akan menangani masalah ini. Seperti semua karya sebelumnya, Kemenangan Kristian: Bagaimana Agama Terlarang Menyapu Dunia, adalah kemasukan yang tidak dapat dicerna ke dalam perkara tersebut. Saya cadangkan anda membacanya jika anda ingin mengetahui mengenai topik ini.

Entri Hearth of Hellenism ini hanyalah refleksi mengenai topik Kristianisasi di dunia Rom yang didorong oleh berdasarkan beberapa bahan yang saya baca dari Kemenangan Kristian. Matlamat utama saya untuk membaca Kemenangan Kristian adalah untuk melihat sejauh mana Bart pergi dalam menyedari betapa ngerinya kebangkitan agama Kristian. Saya mengatakan ngeri kerana apa yang berlaku pada & ldquopagans, & rdquo orang yang mengikuti agama leluhur mereka tidak kurang daripada etnosida / genosida. Kekristianan, dengan sokongan negara, berusaha menghilangkan penentangan mereka dengan cara yang diperlukan. Pemimpin Kristian membenci orang Yunani dan percaya bahawa kerajaan harus dibersihkan daripada agama dan budaya palsu mereka.

Bagaimana Bart menangani keganasan Kristian ini yang menimpa Empayar Rom? Bart menyentuh perkara ini sedikit dalam pendahuluan dan mendedikasikan satu bab menjelang akhir buku yang dijuluki & ldquoPenukaran dan Pemaksaan. & Rdquo Pada akhir penjumlahan bab ini, Bart mengatakan & ldquoPaganisme tidak harus dihancurkan oleh tindakan ganas orang Kristian sikap tidak bertoleransi. Ia boleh, dan memang, mati secara semula jadi yang terputus dari sumber dan ditinggalkan oleh pendapat orang ramai. & Rdquo Saya dapati kesimpulan ini sangat lembut dan terlalu berkecuali. Saya mengharapkan, sejauh mana seorang sarjana Perjanjian Baru akan berpihak kepada politeisme? Akademia, pada pendapat saya, mempunyai kesukaran secara keseluruhan untuk memberikan simpati sebenar kepada orang-orang kafir. Nampaknya apa yang berlaku hanyalah semacam perubahan semula jadi dan kita seharusnya tidak merasa terlalu buruk atau menyalahkan orang Kristian atau Kaisar pada akhirnya.

Apabila Ehrman mengatakan & ldquodie kematian semula jadi yang terputus dari sumber dan ditinggalkan oleh pendapat popular & rdquo adalah cara yang baik untuk mengatakan paganisme mati kelaparan. Ini dapat menjelaskan mengapa Kristian memerlukan banyak abad untuk menghilangkan musuh mereka. Kelaparan dalam konteks ini bukanlah kematian yang wajar oleh khayalan sekalipun. Menjelaskannya dalam istilah hambar yang digunakan Ehrman mengabaikan apa yang berlaku dengan kebangkitan agama Kristian. Saya rasa banyak isu mengenai subjek ini berpunca daripada tidak mengarahkan diri kita dengan betul ke arah sifat merosakkan yang menggantikan agama tradisional. Kerana bukan hanya agama yang diganti, tetapi juga identiti kumpulan etnik & rsquos dihapuskan dalam prosesnya. Fakta ini nampaknya tidak mendapat perhatian yang cukup atau tidak cukup tertekan.

Penukaran kepada agama Kristian membunuh identiti asal anda secara ringkas. Ini mungkin tidak berlaku pada abad pertama atau kedua tetapi setelah agama Kristian naik ke puncak struktur pemerintahan dan pemerintah itu memberikan sokongan hanya kepada satu agama dan melarang yang lain, menurut anda apa yang akan berlaku?

Patung yang ditahbiskan di Eleusis, gambar oleh Mankey.

Mengapa saya mengatakan Kristianisasi empayar itu adalah pembunuhan beramai-ramai? Di bawah Artikel II Konvensyen mengenai Pencegahan dan Hukuman Kejahatan Genosida & untuk memusnahkan, secara keseluruhan atau sebahagian, kumpulan kebangsaan, etnik, kaum atau agama, kerana & rdquo adalah unsur & ldquomental & rdquo genosida. Untuk menjadi Kristian bermaksud melepaskan identiti etnik dan warisan anda. Bagi orang Yunani, menjadi Kristian bermaksud melepaskan Hellenisme, cara hidup etnik Yunani & rsquos, dan identiti budaya. Dewa-dewa mereka tidak diizinkan untuk disembah, kuil-kuil dimusnahkan, buku-buku dibakar, dan penutupan pusat-pusat pembelajaran semuanya merupakan serangan terhadap orang yang berniat untuk memusnahkan. Maksudnya jelas seperti hari dalam catatan sejarah. Orang bukan Kristian memang dipilih dan dibunuh, tetapi apa yang lebih memudaratkan ialah kebinasaan budaya Hellenisme yang diserang dan diganti dengan Christinaity.

Saya juga ingin merujuk Artikel 7 draf Deklarasi PBB mengenai Hak Orang Asli tahun 1994 yang menyatakan bahawa Orang Asli mempunyai hak kolektif dan individu untuk tidak dikenakan genosida etnosida dan budaya:

(a) Apa-apa tindakan yang mempunyai tujuan atau kesan untuk merampas integriti mereka sebagai orang yang berbeza, atau nilai budaya atau identiti etnik mereka

(b) Apa-apa tindakan yang mempunyai tujuan atau kesan untuk membuang tanah, wilayah atau sumber daya mereka

(c) Segala bentuk pemindahan penduduk yang mempunyai tujuan atau kesan melanggar atau merosakkan hak mereka

(d) Segala bentuk asimilasi atau penyatuan oleh budaya atau cara hidup lain yang dikenakan kepada mereka dengan langkah perundangan, pentadbiran atau tindakan lain

(e) Segala bentuk propaganda yang ditujukan terhadap mereka.

Banyak kriteria ini berlaku ketika kita membincangkan mengenai Kristianisasi dunia Rom. Agama dan cara hidup orang-orang di dunia Rom adalah agama-agama asli penduduk empayar. Saya akan membincangkan hanya dua yang pertama untuk tidak menjadikan blog ini terlalu panjang.

1. Segala tindakan yang mempunyai tujuan atau kesan untuk merampas integriti mereka sebagai bangsa yang berbeza, atau nilai budaya atau identiti etnik mereka.

Banyak undang-undang Imperial yang melarang agama etnik dan mengecualikan orang bukan Kristian dari kedudukan tinggi dalam pentadbiran, ketenteraan dan pendidikan kekaisaran memenuhi ini. Berikut adalah senarai beberapa undang-undang yang menunjukkan & tidak boleh memusnahkan, secara keseluruhan atau sebahagian, sebuah kumpulan kebangsaan, etnik, kaum atau agama, seperti itu. & Rdquo Orang bukan Kristian tidak dapat mewarisi harta pusaka kepada anak-anak mereka dan boleh kehilangan harta benda kerana melanggar undang-undang ini.

Berikut adalah senarai pendek undang-undang imperialis menentang Hellenisme yang terdapat dalam The Passion of the Greeks: Christianity and the Rape of the Hellenes oleh Evaggelos Vallianatos.

320: Pengorbanan domestik dilarang
(Maharaja Constantine, 17 Disember 320, Kod Theodosian [ThC], 16.10.1)

346: Menutup kuil dan pengorbanan
Kuil akan ditutup & ldquoin semua tempat dan semua bandar. & Rdquo Semua lelaki & ldquoshall menjauhkan diri dari pengorbanan. & Rdquo Sesiapa yang melakukan kejahatan mempersembahkan korban kepada dewa, & ldquohe akan dihancurkan dengan pedang pembalasan. & Rdquo (Maharaja Constantius dan Constans, Disember 1, 346, ThC., 16.10.4)

380: Kekristianan Agama Empayar Rom
Semua orang di Empayar Rom & ldquoshall mengamalkan agama yang diturunkan oleh rasul Petrus yang ilahi kepada orang Rom. & Rdquo Kami menganggap orang bukan Kristian & gila dan gila. & Rdquo 28, 380, ThC., 16.1.2)

381: Pengorbanan Dilarang
Pengorbanan dilarang pada waktu siang atau malam. Tidak & ldquomadman & rdquo atau & ldquosacrilegious person & rdquo tidak boleh mencuba, atau memikirkan, mendekati kuil atau kuil mana pun untuk melakukan pengorbanan jenayah. (Kaisar Gratian, Valentinian dan Theodosius, 21 Disember 381, ThC., 16.10.7)

392: Tidak ada lagi penyembahan dewa-dewa rumah tangga
Tidak ada seorangpun yang akan, & akan lebih banyak lagi kejahatan rahsia, memuliakan larinya dengan api, kejeniusannya dengan wain, zakarnya dengan bau wangi, dia tidak akan membakar lampu kepada mereka, meletakkan dupa di hadapan mereka, atau menangguhkan karangan bunga untuk mereka. & Rdquo Mereka yang bersalah melanggar Kekristianan, akan dihukum dengan penyitaan rumah atau tanah mereka di mana mereka mempraktikkan tahyul & ldquopagan mereka. & Rdquo (Kaisar Theodosios, Arcadius dan Honorius, 8 November 392, ThC., 16.10.12)

396: Akhir Misteri Eleusinian
Semua keistimewaan yang pernah diberikan kepada imam sipil, menteri, pengawas, atau hierofan misteri suci Eleusinian & ltelah dihapuskan sepenuhnya & rdquo & ndash undang-undang kini mengecam profesion mereka. (Maharaja Arcadius dan Honorius, 7 Disember 396, ThC 16.10.14)

416: Tidak ada orang kafir yang perlu melamar pekerjaan kerajaan
Tidak ada orang kafir yang boleh menyertai perkhidmatan pemerintahan kerajaan atau & ldquobe yang dihormati dengan pangkat pentadbir atau hakim. & Rdquo (Maharaja Honorius dan Theodosius II, 7 Disember 416, ThC 16.10.21)

484: Membunuh Hellenisme
Uskup dan ejen kerajaan harus mencari dan menghukum guru kajian Hellenic. Mereka tidak boleh dibenarkan mengajar, sekurang-kurangnya mereka merosakkan pelajar mereka. Uskup dan ejen kerajaan harus meletakkan guru Yunani keluar dari perniagaan, menjadikan & ldquoimpieties & rdquo Hellenism berakhir. Tidak ada yang akan meninggalkan hadiah atau mewariskan apa-apa kepada orang Yunani atau sekolah, dan institusi lain yang menyokong & ldquoimpiety & rdquo Hellenisme. Semua perundangan sebelumnya terhadap & ldquoerror & rdquo orang Yunani yang saya tegaskan semula. (Maharaja Zeno, C 482-484, Codex Iustinianus 1.11.9-10)

Undang-undang ini sebagian besar telah ditolak, karena dorongan diberlakukan dan penegasan berterusan menunjukkan ketidakberkesanannya. Terlepas dari keberkesanannya, undang-undang ini menunjukkan tindakan anti-Hellenic yang disponsori oleh negara dengan niat untuk merugikan orang bukan Kristian. Saya rasa kebanyakannya tidak dapat memahami tahap keparahannya kerana ia dinyatakan sebagai menyerang & ldquopagans & rdquo & ndash istilah yang saya rasa tidak sesuai dengan simpati dengan pembaca moden. Apabila anda melabel dan bercakap mengenai orang-orang Empayar Rom, orang bukan Kristian sebagai & ldquopagan & rdquo & ndash mereka menjadi tidak berwajah, apa maksudnya dengan orang biasa? Pagan sebahagian besarnya tidak mempunyai makna bagi kebanyakan orang. Namun, apabila anda membaca kod undang-undang secara langsung, mereka tidak mengatakan kafir, mereka mengatakan bahasa Yunani. Undang-undang ini menyerang orang Yunani (Hellenes) dan sesiapa sahaja yang mengambil bahagian dalam cara hidup Yunani (Hellenism).

2. Segala tindakan yang mempunyai tujuan atau kesan untuk membuang tanah, wilayah atau sumber daya mereka

Sistem agraria / keagamaan orang Yunani terus diserang oleh agama Kristian. Saya berharap saya mempunyai masa untuk menerangkan sistem pertanian di Yunani dan kepentingannya dari segi ekonomi / politik / agama. Ini memerlukan analisis dari Yunani klasik hingga Byzantium, dan saya tidak mempunyai ruang untuk itu di sini. Secara sederhana, identiti dan rasa kebebasan Yunani sangat terikat dengan tanah mereka. Tanah itu mempunyai kepentingan ekonomi, politik, dan agama. Ketika Rom menakluki Yunani, seiring berjalannya waktu, pemilikan tanah disatukan & akhirnya mewujudkan pemilik tanah yang besar. Analogi yang agak baik adalah apa yang dilakukan Walmart terhadap kedai ibu dan pop ketika mereka memasuki komuniti luar bandar.

Melompat sedikit ke hadapan, trend pemilikan tanah besar berterusan. Dengan meningkatnya agama Kristian dan maju, gereja-gereja menguasai tanah, menggantikan kuil-kuil ketika mereka dimusnahkan. Kawasan kerajaan akan dijual kepada Gereja atau golongan bangsawan, yang kemudian mengeksploitasi orang miskin. Di Barat, Paus Gregory the Great, memperbudak para petani kepada pemilik perkebunan, menyiapkan Eropah Barat untuk feodalisme, dunia & sistem agraria, sosial, dan politik yang paling menindas.

Uskup menuntut orang Yunani berhenti merayakan perayaan mereka. Perayaan untuk Dionysus yang menghubungkan orang-orang ke tanah mereka, pembingkaian, dan penuaian. Butuh berabad-abad untuk mencapai ini, Dionysus disembah pada akhir abad kedua belas! Menghapus Dionysus sangat penting untuk mematahkan semangat dan kebahagiaan petani Yunani & rsquos (kehadiran teater juga dilarang / dikutuk, serangan lain terhadap Dionysus).

George Gemistos Plethon (1355-1452) ahli falsafah Platonis di Konstantinopel mendorong Kaisar untuk mengakhiri perkebunan di Peloponnese dan memperkenalkan semula sebuah republik agraria (berdasarkan model Yunani), mengakhiri pemilikan tanah yang besar dan masalah petani tanpa tanah. Lebih radikal, Plethon menganjurkan untuk mewujudkan semula tuhan dan budaya Yunani.

Kaisar tidak melakukan apa-apa, hantu Hellenisme, sebuah republik agraria, dan para Dewa terlalu banyak untuk dipertimbangkan. Cara hidup orang Yunani terlalu asing ketika ini untuk sesiapa sahaja yang berkuasa untuk menganggapnya sebagai realiti yang layak. Identiti etnik Yunani awam hilang kerana berabad-abad penganiayaan dan pemusnahan budaya. Apa yang menjadi orang-orang itu adalah orang Kristian Rom. Apa yang disebut Empayar Byzantine, yang dicirikan sebagai & ldquoGreek, & rdquo jauh dari bahasa Yunani, orang-orang menyebut diri mereka Romaioi. Bahasa Yunani bukanlah identiti diri yang sesuai. & Ldquotriumph & rdquo dijamin berkat pemusnahan yang disengajakan oleh orang Yunani. Kematian & rdquoatural tidak & tidak.


Senarai dengan Buku Ini


Kandungan

Sejarawan umumnya melihat sebab-sebab yang mendasari Revolusi Perancis sebagai akibat dari Ancien Régime's kegagalan menguruskan ketaksamaan sosial dan ekonomi. Pertumbuhan penduduk yang cepat dan ketidakmampuan membiayai hutang kerajaan dengan secukupnya mengakibatkan kemelesetan ekonomi, pengangguran dan harga makanan yang tinggi. [6] Ini digabungkan dengan sistem pajak regresif dan perlawanan terhadap reformasi oleh elit pemerintah untuk menghasilkan krisis yang Louis XVI terbukti tidak dapat menguruskannya. [7] [8]

Sejak akhir abad ke-17, perbahasan politik dan budaya menjadi sebahagian daripada masyarakat Eropah yang lebih luas, daripada hanya terbatas pada golongan elit kecil. Ini mengambil berbagai bentuk, seperti 'budaya kedai kopi' Inggeris, dan meluas ke kawasan yang dijajah oleh orang Eropah, khususnya Amerika Utara Britain. Hubungan antara pelbagai kumpulan di Edinburgh, Geneva, Boston, Amsterdam, Paris, London atau Vienna jauh lebih baik daripada yang sering dihargai. [9]

Elit transnasional yang berkongsi idea dan gaya bukanlah perkara baru yang berubah adalah sejauh mana dan jumlah yang terlibat. [10] Di bawah Louis XIV, Mahkamah di Versailles adalah pusat kekuatan budaya, fesyen dan politik. Peningkatan dalam pendidikan dan literasi sepanjang abad ke-18 bermaksud penonton yang lebih besar untuk surat khabar dan jurnal, dengan pondok Masonik, rumah kopi dan kelab membaca menyediakan kawasan di mana orang boleh berdebat dan membincangkan idea. Munculnya "ruang publik" yang disebut ini menyebabkan Paris menggantikan Versailles sebagai pusat kebudayaan dan intelektual, membiarkan Mahkamah terpencil dan kurang dapat mempengaruhi pendapat. [11]

Sebagai tambahan kepada perubahan sosial ini, populasi Perancis meningkat dari 18 juta pada tahun 1700 menjadi 26 juta pada tahun 1789, menjadikannya negara yang paling ramai penduduk di Eropah di Paris yang mempunyai lebih dari 600.000 penduduk, di mana kira-kira satu pertiga adalah pengangguran atau tidak bekerja. [12] Kaedah pertanian yang tidak cekap berarti petani dalam negeri tidak dapat mendukung jumlah ini, sementara jaringan transportasi primitif menyukarkan penyelenggaraan bekalan walaupun ada cukup. Akibatnya, harga makanan meningkat 65% antara 1770 dan 1790, namun upah sebenar meningkat hanya 22%. [13] Kekurangan makanan sangat merugikan rejim, kerana banyak yang menyalahkan kenaikan harga kerana kegagalan pemerintah untuk mencegah keuntungan. [14] Menjelang musim bunga tahun 1789, hasil panen yang buruk diikuti musim dingin yang parah telah membuat petani luar bandar yang tidak dapat dijual, dan proletariat bandar yang daya beli mereka telah runtuh. [15]

Serangan utama ekonomi yang lain adalah hutang negara. Pandangan tradisional mengenai Revolusi Perancis sering mengaitkan krisis kewangan dengan kos Perang Anglo-Perancis 1778–1783, tetapi kajian ekonomi moden menunjukkan bahawa ini hanyalah penjelasan separa. Pada tahun 1788, nisbah hutang dengan pendapatan negara kasar di Perancis adalah 55.6%, berbanding 181.8% di Britain, dan walaupun kos pinjaman Perancis lebih tinggi, peratusan pendapatan yang dikhaskan untuk pembayaran faedah kira-kira sama di kedua negara. [16] Seorang sejarawan menyimpulkan "baik tingkat hutang negara Perancis pada tahun 1788, atau sejarah sebelumnya, dapat dianggap sebagai penjelasan untuk pecahnya revolusi pada tahun 1789". [17]

Masalahnya ialah cukai Perancis didominasi oleh golongan miskin bandar dan luar bandar, sementara usaha untuk membebankan beban lebih banyak disekat oleh wilayah ruang tamu yang mengawal dasar kewangan. [18] Kebuntuan yang dihasilkan dalam menghadapi kesulitan ekonomi yang meluas menyebabkan pemanggilan Estat-Jenderal, yang menjadi radikal oleh perjuangan untuk mengawal kewangan awam. [19]

Walaupun tidak peduli dengan krisis, ketika berhadapan dengan pembangkang Louis cenderung mundur. [20] Mahkamah menjadi sasaran kemarahan rakyat, terutama Ratu Marie-Antoinette, yang dipandang sebagai perisik Austria yang menghabiskan banyak waktu, dan dipersalahkan atas pemecatan menteri 'progresif' seperti Jacques Necker. Bagi lawan mereka, idea Pencerahan mengenai kesetaraan dan demokrasi memberikan kerangka intelektual untuk menangani isu-isu ini, sementara Revolusi Amerika dilihat sebagai pengesahan penerapan praktikal mereka. [21]

Krisis kewangan

Negara Perancis menghadapi beberapa krisis anggaran pada abad ke-18, yang disebabkan terutamanya oleh kekurangan struktur dan bukannya kekurangan sumber. Tidak seperti Britain, di mana Parlimen menentukan perbelanjaan dan cukai, di Perancis, Mahkota mengawal perbelanjaan, tetapi bukan pendapatan. [22] Pajak nasional hanya dapat disetujui oleh Estet-Jenderal, yang tidak duduk sejak tahun 1614, fungsi pendapatannya telah diambil alih oleh daerah ruang tamu, yang paling berkuasa adalah Parlement de Paris '(lihat Peta). [23]

Walaupun bersedia untuk mengizinkan cukai satu kali, badan-badan ini enggan untuk mengambil langkah-langkah jangka panjang, sementara pungutan dilakukan kepada pihak swasta. Ini secara signifikan mengurangkan hasil dari yang disetujui dan sebagai hasilnya, Perancis berjuang untuk membayar hutang walaupun lebih besar dan lebih kaya daripada Britain. [22] Setelah gagal bayar sebagian pada tahun 1770, reformasi dilakukan oleh Turgot, Menteri Keuangan, yang pada 1776 telah mengimbangkan anggaran dan menurunkan biaya pinjaman pemerintah dari 12% per tahun menjadi di bawah 6%. Walaupun berjaya, dia diberhentikan pada Mei 1776 setelah berpendapat bahawa Perancis tidak dapat campur tangan di Amerika Utara. [24]

Dia digantikan oleh Protestan Swiss Jacques Necker, yang digantikan pada tahun 1781 oleh Charles de Calonne. [25] Perang ini dibiayai oleh hutang negara, menjadikannya besar penyewa kelas yang mengikut minat, terutamanya anggota kelas bangsawan Perancis atau komersial. Menjelang tahun 1785, pemerintah sedang berjuang untuk menutup pembayaran ini dan kerana ingkar akan merosakkan sebahagian besar masyarakat Perancis, ini berarti meningkatkan cukai. Apabila ruang tamu enggan mematuhi, Calonne memujuk Louis untuk memanggil Majlis Pimpinan, sebuah majlis penasihat yang dikuasai oleh golongan bangsawan atasan. Majlis menolak, dengan alasan ini hanya dapat disetujui oleh Estates, dan pada bulan Mei 1787 Calonne digantikan oleh orang yang bertanggungjawab, de Brienne, mantan uskup agung Toulouse. [26] [a] Menjelang tahun 1788, hutang yang dimilik oleh Mahkota Perancis berjumlah 4,5 milyar nyawa yang belum pernah terjadi sebelumnya, sementara penurunan nilai mata wang menyebabkan inflasi yang melarikan diri. [28] Dalam usaha menyelesaikan krisis, Necker dilantik semula sebagai Menteri Kewangan pada bulan Ogos 1788 tetapi tidak dapat mencapai kesepakatan tentang bagaimana meningkatkan pendapatan dan pada bulan Mei 1789 Louis memanggil Estat-Jenderal untuk pertama kalinya dalam ratus lima puluh tahun. [29]

Estet-Jeneral 1789

Estet-Jeneral dibahagikan kepada tiga bahagian yang pertama untuk anggota paderi, Kedua untuk golongan bangsawan, dan ketiga untuk "commons". [30] Masing-masing duduk secara berasingan, memungkinkan Estet Pertama dan Kedua mengalahkan Ketiga, walaupun mewakili kurang dari 5% penduduk, sementara kedua-duanya sebahagian besarnya dikecualikan dari cukai. [31]

Dalam pilihan raya 1789, First Estate mengembalikan 303 timbalan, yang mewakili 100,000 paderi Katolik, hampir 10% tanah Perancis dimiliki langsung oleh uskup dan biara, selain persepuluhan yang dibayar oleh petani. [32] Lebih daripada dua pertiga dari golongan paderi hidup dengan kurang dari 500 hidup per tahun, dan sering lebih dekat dengan penduduk miskin bandar dan luar bandar daripada mereka yang terpilih untuk Kawasan Ketiga, di mana pengundian terhad kepada pembayar cukai lelaki Perancis, berusia 25 atau berakhir. [33] Akibatnya, separuh daripada 610 timbalan yang dipilih ke Estet Ketiga pada tahun 1789 adalah peguam atau pegawai tempatan, hampir sepertiga pengusaha, sementara lima puluh satu adalah pemilik tanah yang kaya. [34]

Estet Kedua memilih 291 timbalan, mewakili kira-kira 400,000 lelaki dan wanita, yang memiliki sekitar 25% tanah dan mengumpulkan pungutan sewaan dan sewa dari penyewa mereka. Seperti paderi, ini bukan badan yang seragam, dan dibahagikan kepada noblesse d'épée, atau bangsawan tradisional, dan noblesse de jubah. Yang terakhir berasal dari jabatan kehakiman atau pentadbiran dan cenderung profesional profesional, yang menguasai wilayah ruang tamu dan sering konservatif secara sosial. [35]

Untuk membantu perwakilan, setiap wilayah menyelesaikan senarai rungutan, yang dikenali sebagai Cahiers de doléances. [36] Walaupun mengandung ide-ide yang kelihatan radikal hanya beberapa bulan sebelumnya, kebanyakan menyokong monarki, dan menganggap Estet-Jeneral akan bersetuju dengan pembaharuan kewangan, dan bukannya perubahan perlembagaan yang mendasar. [37] Pengangkatan penapisan akhbar membolehkan penyebaran tulisan politik secara meluas, kebanyakannya ditulis oleh anggota liberal golongan bangsawan dan kelas menengah atas. [38] Abbé Sieyès, seorang ahli teori politik dan imam yang dipilih untuk Kawasan Ketiga, berpendapat bahawa ia harus diutamakan daripada dua yang lain kerana mewakili 95% penduduk. [39]

Jeneral Estat yang bersidang di Menus-Plaisirs du Roi pada 5 Mei 1789, berhampiran Istana Versailles dan bukannya di Paris, pilihan lokasi ditafsirkan sebagai usaha untuk mengawal perbahasan mereka. Seperti kebiasaan, setiap Estet berkumpul di bilik berasingan, yang perabot dan upacara pembukaannya sengaja menekankan keunggulan Estet Pertama dan Kedua. Mereka juga bersikeras menegakkan peraturan bahawa hanya mereka yang memiliki tanah yang dapat duduk sebagai timbalan untuk Kawasan Kedua, dan dengan demikian mengecualikan Comte de Mirabeau yang sangat terkenal. [40]

Oleh kerana perhimpunan yang berasingan bermaksud Kawasan Ketiga selalu dapat diungguli oleh dua yang lain, Sieyès berusaha untuk menggabungkan ketiga-tiganya. Kaedahnya adalah untuk meminta semua timbalan menteri disetujui oleh Estet-Jenderal secara keseluruhan, dan bukannya setiap Estet mengesahkan anggotanya sendiri. Oleh kerana ini bermaksud kesahihan timbalan yang berasal dari Estet-Jenderal, mereka harus terus duduk sebagai satu badan. [41] Setelah kebuntuan diperpanjang, pada 10 Jun Estet Ketiga melanjutkan untuk mengesahkan timbalannya sendiri, proses yang diselesaikan pada 17 Jun dua hari kemudian, mereka disertai oleh lebih dari 100 anggota Estet Pertama, dan menyatakan diri mereka sebagai Majelis Nasional. Selebihnya timbalan dari dua Estet lain diundang untuk bergabung, tetapi Majelis menjelaskan bahawa mereka bermaksud untuk membuat undang-undang dengan atau tanpa sokongan mereka. [42]

Dalam usaha untuk menghalang Majlis tidak bersidang, Louis XVI memerintahkan Salle des États ditutup, mendakwa ia perlu dipersiapkan untuk ucapan raja. Pada 20 Jun, Majlis bertemu di sebuah gelanggang tenis di luar Versailles dan bersumpah untuk tidak bersurai sehingga perlembagaan baru dipersetujui. Mesej sokongan disalurkan dari Paris dan bandar-bandar lain pada 27 Jun, mereka telah disertai oleh sebahagian besar Estet Pertama, ditambah empat puluh tujuh anggota Kedua, dan Louis mundur. [43]

Penghapusan Régime Ancien

Walaupun pembaharuan terhad ini berlaku terlalu jauh untuk golongan reaksi seperti Marie Antoinette dan adik Louis Comte d'Artois atas nasihat mereka, Louis memecat Necker sekali lagi sebagai ketua menteri pada 11 Julai. [44] Pada 12 Julai, Majelis memasuki sesi tanpa henti setelah desas-desus beredar bahawa dia berencana untuk menggunakan Pengawal Swiss untuk memaksanya ditutup. Berita itu membawa ramai penunjuk perasaan ke jalanan, dan tentera elit Gardes Françaises rejimen enggan menyebarkan mereka. [45]

Pada tanggal 14, banyak tentera ini bergabung dengan gerombolan menyerang Bastille, sebuah kubu kerajaan dengan banyak senjata dan peluru. Gabenor de Launay menyerah setelah beberapa jam pertempuran yang mengorbankan nyawa 83 penyerang. Diambil ke Hôtel de Ville, dia dieksekusi, kepalanya diletakkan di atas pike dan diarak di sekitar kota benteng itu kemudian dirobohkan dalam waktu yang sangat singkat. Walaupun dikhabarkan akan menahan banyak tahanan, Bastille hanya menahan tujuh: empat pemalsu, dua bangsawan menahan "tingkah laku tidak bermoral", dan seorang suspek pembunuhan. Walaupun demikian, sebagai simbol kuat dari Ancien Régime, kehancurannya dipandang sebagai kemenangan dan Hari Bastille masih disambut setiap tahun. [46]

Khuatir dengan prospek kehilangan kawalan ibu kota, Louis melantik komandan Pengawal Nasional Lafayette, dengan Jean-Sylvain Bailly sebagai ketua struktur pentadbiran baru yang dikenali sebagai Komune. Pada 17 Julai, dia mengunjungi Paris dengan ditemani oleh 100 orang timbalan, di mana dia disambut oleh Bailly dan menerima barisan tricolore untuk sorakan yang kuat. Namun, jelas bahawa kekuasaan telah beralih dari istananya, dia disambut sebagai 'Louis XVI, ayah orang Perancis dan raja orang bebas.' [47]

Perpaduan jangka pendek yang ditegakkan di Dewan oleh ancaman bersama cepat hilang. Wakil berhujah mengenai bentuk perlembagaan, sementara pihak berkuasa sipil dengan cepat merosot. Pada 22 Julai, mantan Menteri Kewangan Joseph Foullon dan puteranya dijarah oleh massa Paris, dan Bailly dan Lafayette tidak dapat mencegahnya. Di kawasan luar bandar, khabar angin liar dan paranoia mengakibatkan pembentukan milisi dan pemberontakan agraria yang dikenal sebagai la Grande Peur. [48] ​​Keruntuhan undang-undang dan ketertiban dan serangan yang kerap ke atas harta bangsawan menyebabkan banyak bangsawan melarikan diri ke luar negara. Ini orang-orang berhijrah membiayai pasukan reaksioner di Perancis dan mendesak raja asing untuk menyokong revolusi balas. [49]

Sebagai tindak balas, Majelis menerbitkan Keputusan Ogos yang menghilangkan feudalisme dan hak istimewa lain yang dimiliki oleh golongan bangsawan, terutama pengecualian dari cukai. Keputusan lain termasuk persamaan di hadapan undang-undang, pembukaan pejabat publik untuk semua orang, kebebasan beribadah, dan pembatalan hak istimewa yang dimiliki oleh wilayah dan kota. [50] Lebih 25% tanah pertanian Perancis dikenakan iuran feudal, yang memberikan sebahagian besar pendapatan bagi pemilik tanah besar yang sekarang dibatalkan, bersama dengan persepuluhan kerana gereja. Tujuannya adalah agar penyewa membayar ganti rugi atas kerugian ini tetapi majoriti enggan mematuhi dan kewajipan itu dibatalkan pada tahun 1793. [51]

Dengan penggantungan 13 wilayah ruang tamu pada bulan November, tonggak institusi utama rejim lama telah dihapuskan dalam masa kurang dari empat bulan. Dari peringkat awalnya, Revolusi menunjukkan tanda-tanda sifat radikalnya yang tetap tidak jelas adalah mekanisme perlembagaan untuk mengubah niat menjadi aplikasi praktikal. [52]

Membuat perlembagaan baru

Dibantu oleh Thomas Jefferson, Lafayette menyiapkan draf perlembagaan yang dikenal sebagai Deklarasi Hak Manusia dan Warganegara, yang menggemakan beberapa peruntukan dalam Deklarasi Kemerdekaan. Namun Perancis tidak mencapai konsensus mengenai peranan Mahkota, dan sehingga persoalan ini diselesaikan, mustahil untuk mewujudkan institusi politik. Ketika dibentangkan kepada jawatankuasa perundangan pada 11 Juli, ia ditolak oleh pragmatis seperti Jean Joseph Mounier, Presiden Majlis, yang takut menimbulkan harapan yang tidak dapat dipenuhi. [53]

Setelah diedit oleh Mirabeau, ia diterbitkan pada 26 Ogos sebagai pernyataan prinsip. [54] Ini berisi ketentuan yang dianggap radikal dalam mana-mana masyarakat Eropah, apalagi 1789 Perancis, dan sementara para sejarawan terus memperdebatkan tanggungjawab untuk kata-katanya, kebanyakan setuju kenyataannya adalah campuran. Walaupun Jefferson memberikan sumbangan besar untuk rancangan Lafayette, dia sendiri mengakui hutang intelektual kepada Montesquieu, dan versi terakhirnya jauh berbeza. [55] Sejarawan Perancis Georges Lefebvre berpendapat bahawa digabungkan dengan penghapusan hak istimewa dan feudalisme, ia "menyoroti persamaan dengan cara yang (Deklarasi Kemerdekaan Amerika) tidak". [56]

Lebih penting lagi, kedua-duanya berbeza maksud Jefferson melihat Perlembagaan AS dan Rang Undang-Undang Hak memperbaiki sistem politik pada satu titik waktu tertentu, dengan menyatakan mereka tidak mengandung pemikiran yang asli. tetapi menyatakan fikiran Amerika 'pada tahap itu. [57] Perlembagaan Perancis 1791 dipandang sebagai titik awal, Deklarasi memberikan visi aspirasi, perbezaan utama antara kedua Revolusi. Dilampirkan sebagai mukadimah kepada Perlembagaan Perancis pada tahun 1791, dan yang pada tahun 1870 hingga 1940 Republik Ketiga Perancis, ia dimasukkan ke dalam Perlembagaan Perancis pada tahun 1958. [58]

Perbincangan diteruskan. Mounier, yang disokong oleh golongan konservatif seperti Gérard de Lally-Tollendal, mahukan sistem bicameral, dengan majelis tinggi yang dilantik oleh raja, yang akan memiliki hak veto. Pada 10 September, mayoritas yang dipimpin oleh Sieyès dan Talleyrand menolak ini untuk memilih satu majelis, sementara Louis hanya mempertahankan "veto suspensif" ini berarti dia dapat menunda pelaksanaan undang-undang, tetapi tidak menghalangnya. Atas dasar ini, sebuah jawatankuasa baru dipanggil untuk menyetujui perlembagaan yang paling kontroversial adalah kewarganegaraan, yang terkait dengan perdebatan mengenai keseimbangan antara hak dan kewajiban individu. Pada akhirnya, Perlembagaan 1791 membezakan antara 'warganegara aktif' yang memegang hak politik, yang ditakrifkan sebagai lelaki Perancis yang berusia lebih dari 25 tahun, yang membayar cukai langsung sama dengan buruh tiga hari, dan 'warganegara pasif', yang dibatasi kepada 'hak sivil '. Akibatnya, ia tidak pernah diterima sepenuhnya oleh radikal di kelab Jacobin. [59]

Kekurangan makanan dan ekonomi yang memburuk menyebabkan kekecewaan terhadap kurangnya kemajuan, dan kelas pekerja Paris, atau sans culottes, menjadi semakin resah. Ini menjadi kenyataan pada akhir September, ketika Rejimen Flanders tiba di Versailles untuk mengambil alih sebagai pengawal kerajaan dan sesuai dengan praktik biasa disambut dengan jamuan istiadat. Kemarahan yang popular didorong oleh pernyataan akhbar mengenai ini sebagai 'pesta pelahap', dan mendakwa konkrit tricolor telah disalahgunakan. Kedatangan pasukan ini juga dilihat sebagai usaha untuk menakut-nakutkan Majlis. [60]

Pada 5 Oktober 1789, sekumpulan wanita berkumpul di luar Hôtel de Ville, mendesak tindakan untuk mengurangkan harga dan memperbaiki bekalan roti. [61] Protes ini dengan cepat berubah menjadi politik, dan setelah merampas senjata yang tersimpan di Hôtel de Ville, sekitar 7.000 orang berbaris di Versailles, di mana mereka memasuki Majlis untuk mengemukakan tuntutan mereka. Mereka diikuti oleh 15,000 anggota Pengawal Nasional di bawah Lafayette, yang berusaha untuk menghalangi mereka, tetapi mengambil perintah ketika menjadi jelas mereka akan meninggalkan jika dia tidak mengabulkan permintaan mereka. [62]

Ketika Pengawal Nasional tiba pada petang itu, Lafayette meyakinkan Louis keselamatan keluarganya yang memerlukan penempatan semula ke Paris. Keesokan paginya, beberapa penunjuk perasaan masuk ke pangsapuri Diraja, mencari Marie Antoinette, yang melarikan diri. Mereka menggeledah istana, membunuh beberapa pengawal. Walaupun keadaan tetap tegang, perintah akhirnya dipulihkan, dan keluarga dan Perhimpunan Diraja berangkat ke Paris, diiringi oleh Pengawal Nasional. [63] Mengumumkan penerimaannya pada Keputusan Ogos dan Deklarasi, Louis berkomitmen untuk raja berperlembagaan, dan gelaran rasminya diubah dari 'Raja Perancis' menjadi 'Raja Perancis'. [64]

Revolusi dan gereja

Sejarawan John McManners berpendapat "di Perancis abad ke-18, takhta dan mezbah biasa disebut sebagai perikatan erat mereka runtuh serentak. Suatu hari nanti akan memberikan bukti akhir saling ketergantungan mereka." Satu cadangan adalah bahawa setelah satu abad penganiayaan, beberapa Protestan Perancis secara aktif mendukung rejim anti-Katolik, kebencian yang dipicu oleh pemikir Pencerahan seperti Voltaire. [65] Ahli falsafah Jean-Jacques Rousseau menulis bahawa "secara terang-terangan bertentangan dengan undang-undang alam. Bahawa segelintir orang harus memikat diri mereka dengan kelebihan sementara orang yang lapar memerlukan keperluan." [66]

Revolusi menyebabkan peralihan kuasa secara besar-besaran dari Gereja Katolik ke negara ini walaupun sejauh mana kepercayaan agama telah dipersoalkan, penghapusan toleransi terhadap minoriti agama yang dimaksudkan pada tahun 1789 sebagai orang Perancis juga bermaksud menjadi Katolik. [67] Gereja adalah pemilik tanah individu terbesar di Perancis, menguasai hampir 10% dari semua ladang dan memungut persepuluhan, dengan berkesan cukai 10% atas pendapatan, yang dikumpulkan dari petani petani dalam bentuk tanaman. Sebagai balasan, ia memberikan tahap sokongan sosial yang minimum. [68]

Keputusan Ogos dihapuskan perpuluhan, dan pada 2 November Majlis merampas semua harta gereja, yang nilainya digunakan untuk menyokong mata wang kertas baru yang dikenali sebagai tugasan. Sebagai balasannya, negara memikul tanggungjawab seperti membayar pendeta dan menjaga orang miskin, orang sakit dan anak yatim. [69] Pada 13 Februari 1790, perintah agama dan biara dibubarkan, sementara para bhikkhu dan biarawati didorong untuk kembali ke kehidupan pribadi. [70]

Perlembagaan Sipil Paderi 12 Julai 1790 menjadikan mereka pegawai negeri, serta menetapkan kadar gaji dan sistem pemilihan imam dan uskup. Paus Pius VI dan banyak orang Katolik Perancis membantah hal ini kerana ia menolak kewibawaan Paus atas Gereja Perancis. Pada bulan Oktober, tiga puluh uskup menulis sebuah deklarasi yang mengecam undang-undang tersebut, yang semakin mendorong penentangan. [71]

Ketika para paderi diminta untuk bersumpah setia kepada Perlembagaan Sipil pada bulan November 1790, ia memecah belah gereja antara 24% yang mematuhinya, dan mayoritas yang menolak. [72] Ini menguatkan penentangan rakyat terhadap campur tangan negara, terutama di kawasan tradisional Katolik seperti Normandy, Brittany dan Vendée, di mana hanya beberapa imam yang mengangkat sumpah dan penduduk awam menentang revolusi. [71] Hasilnya adalah penganiayaan yang dipimpin oleh negara terhadap "pendeta tahan api", yang sebagian besar dipaksa diasingkan, dideportasi, atau dieksekusi. [73]

Perpecahan politik

Jangka waktu dari Oktober 1789 hingga musim semi 1791 biasanya dianggap sebagai ketenangan relatif, ketika beberapa pembaharuan perundangan yang paling penting diberlakukan. Walaupun benar, banyak wilayah yang mengalami konflik mengenai sumber kuasa yang sah, di mana para pegawai Régime Ancien telah dihanyutkan, tetapi struktur baru belum ada. Perkara ini kurang jelas di Paris, kerana pembentukan Pengawal Nasional menjadikannya kota berpolisi terbaik di Eropah, tetapi kekacauan yang semakin meningkat di wilayah-wilayah itu pasti mempengaruhi anggota Dewan. [74]

Centrist yang dipimpin oleh Sieyès, Lafayette, Mirabeau dan Bailly mencipta majoriti dengan menjalinkan persetujuan dengan monarki seperti Mounier, dan bebas termasuk Adrien Duport, Barnave dan Alexandre Lameth. Pada satu hujung spektrum politik, golongan reaksioner seperti Cazalès dan Maury mengecam Revolusi dalam semua bentuknya, dengan pihak ekstremis seperti Maximilien Robespierre. Dia dan Jean-Paul Marat mendapat dukungan yang semakin meningkat untuk menentang kriteria 'warga aktif', yang telah melepaskan banyak proletariat Paris. Pada Januari 1790, Pengawal Nasional berusaha menangkap Marat kerana mengecam Lafayette dan Bailly sebagai 'musuh rakyat'. [75]

Pada 14 Julai 1790, perayaan diadakan di seluruh Perancis untuk memperingati kejatuhan Bastille, dengan para peserta mengucapkan sumpah setia kepada 'bangsa, undang-undang dan raja.' The Féte de la Fédération di Paris dihadiri oleh Louis XVI dan keluarganya, dengan Talleyrand melakukan misa. Di sebalik pertunjukan perpaduan ini, Majlis semakin berpecah belah, sementara pemain luar seperti Komune Paris dan Pengawal Nasional bertanding merebut kuasa. Salah satu yang paling penting ialah kelab Jacobin yang pada asalnya merupakan forum untuk perbahasan umum, menjelang Ogos 1790 ia mempunyai lebih dari 150 ahli, berpecah menjadi beberapa faksi. [76]

Majlis terus mengembangkan institusi baru pada bulan September 1790, daerah Parlements dihapuskan dan fungsi undang-undang mereka digantikan oleh badan kehakiman bebas yang baru, dengan perbicaraan juri untuk kes jenayah. Namun, timbalan moderat tidak senang dengan tuntutan popular untuk hak pilih universal, serikat buruh dan roti murah, dan selama musim dingin tahun 1790 dan 1791, mereka mengambil serangkaian langkah-langkah yang bertujuan untuk melucuti radikalisme popular. Ini termasuk pengecualian warga miskin dari Pengawal Nasional, batasan penggunaan petisyen dan poster, dan Undang-undang Le Chapelier 1791 Juni yang menekan sekumpulan perdagangan dan bentuk organisasi pekerja apa pun. [77]

Kekuatan tradisional untuk menjaga ketertiban dan ketertiban adalah tentera, yang semakin terbagi antara pegawai, yang sebagian besar berasal dari golongan bangsawan, dan tentera biasa. Pada bulan Ogos 1790, Jenderal Bouillé yang setia menekan pemberontakan serius di Nancy walaupun diberi tahniah oleh Majelis, dia dikritik oleh radikal Jacobin atas keperitan tindakannya. Kekacauan yang semakin meningkat bermaksud banyak pegawai profesional baik yang meninggalkan atau menjadi orang-orang yang berhijrah, seterusnya mengguncang institusi ini. [78]

Varennes dan selepasnya

Diadakan di Istana Tuileries di bawah tahanan rumah maya, Louis XVI didesak oleh saudara dan isterinya untuk menegaskan kembali kebebasannya dengan berlindung dengan Bouillé, yang berpusat di Montmédy dengan 10,000 tentera yang dianggap setia kepada Mahkota. [79] Keluarga kerajaan meninggalkan istana menyamar pada malam 20 Jun 1791 pada keesokan harinya, Louis dikenali ketika dia melewati Varennes, ditangkap dan dibawa kembali ke Paris. Percubaan melarikan diri memberi kesan yang besar pada pendapat masyarakat kerana jelas Louis telah berlindung di Austria, Majelis sekarang menuntut sumpah setia kepada rejim, dan mulai bersiap untuk berperang, sementara ketakutan terhadap 'mata-mata dan pengkhianat' menyebar. [80]

Walaupun ada gesaan untuk mengganti monarki dengan sebuah republik, Louis tetap memegang jawatannya tetapi secara umum dianggap dengan kecurigaan akut dan terpaksa bersumpah setia kepada perlembagaan. Keputusan baru yang dinyatakan mencabut sumpah ini, membuat perang terhadap negara, atau mengizinkan siapa pun untuk melakukannya atas namanya akan dianggap penolakan.Namun, radikal yang diketuai oleh Jacques Pierre Brissot menyiapkan petisyen menuntut penggulingannya, dan pada 17 Julai, banyak orang berkumpul di Champ de Mars untuk menandatangani. Dipimpin oleh Lafayette, Pengawal Nasional diperintahkan untuk "menjaga ketenteraman awam" dan bertindak balas terhadap sekumpulan batu dengan menembak ke arah orang ramai, membunuh antara 13 dan 50 orang. [81]

Pembantaian itu merosakkan reputasi Lafayette dengan teruk oleh pihak berkuasa dengan menutup kelab dan surat khabar radikal, sementara pemimpin mereka pergi ke pengasingan atau bersembunyi, termasuk Marat. [82] Pada 27 Ogos, Kaisar Leopold II dan Frederick William II dari Prusia mengeluarkan Deklarasi Pillnitz yang menyatakan sokongan mereka terhadap Louis, dan mengisyaratkan pencerobohan ke atas Perancis atas namanya. Pada kenyataannya, Leopold dan Frederick telah bertemu untuk membincangkan Partition of Poland, dan Deklarasi ini dibuat terutamanya untuk memuaskan Comte d'Artois dan orang-orang lain. Walaupun begitu, ancaman tersebut mendapat sokongan rakyat di belakang rejim. [83]

Berdasarkan usul yang diusulkan oleh Robespierre, timbalan yang ada dilarang dari pemilihan yang diadakan pada awal September untuk Dewan Perundangan Perancis. Walaupun Robespierre sendiri adalah salah satu dari mereka yang dikecualikan, sokongannya di kelab-kelab memberikannya kekuatan politik yang tidak tersedia untuk Lafayette dan Bailly, yang masing-masing mengundurkan diri sebagai ketua Pengawal Nasional dan Komune Paris. Undang-undang baru dikumpulkan bersama dalam Perlembagaan 1791, dan diserahkan kepada Louis XVI, yang berjanji untuk mempertahankannya "dari musuh di dalam dan luar negeri". Pada 30 September, Majlis Konstituen dibubarkan, dan Majlis Perundangan bersidang pada keesokan harinya. [84]

Kejatuhan pemerintahan beraja

Dewan Perundangan sering diberhentikan sebagai badan yang tidak efektif, dikompromikan oleh perpecahan mengenai peranan monarki dan diperburuk oleh penentangan Louis terhadap pembatasan kuasa dan percubaannya untuk membalikkannya dengan sokongan luaran. Isu-isu ini digabungkan dengan inflasi dan kenaikan harga yang memberi kesan terutamanya kepada kelas pekerja bandar. [85] Mengehadkan francais kepada mereka yang membayar jumlah minimum cukai bermaksud hanya 4 dari 6 juta orang Perancis yang berusia lebih dari 25 tahun yang dapat memilihnya, sebahagian besarnya tidak termasuk sans culottes, yang semakin melihat rejim baru gagal memenuhi tuntutan roti dan pekerjaan mereka. [86]

Ini bermaksud perlembagaan baru ditentang oleh unsur-unsur penting di dalam dan di luar Dewan, yang terbahagi kepada tiga kumpulan utama. 245 ahli bergabung dengan Barnave's Feuillants, monarki perlembagaan yang menganggap Revolusi telah berjalan cukup jauh, sementara 136 lagi adalah golongan kiri Jacobin yang menyokong sebuah republik, yang dipimpin oleh Brissot dan biasanya disebut sebagai Brissotin. [87] Selebihnya 345 milik La Plaine, puak pusat yang menukar suara bergantung pada isu yang banyak dikongsi oleh mereka Brissotin kecurigaan mengenai komitmen Louis terhadap Revolusi. [87] Setelah Louis secara rasmi menerima Perlembagaan baru, satu tanggapan dicatat sebagai "Vive le roi, s'il est de bon foi!", atau" Hidup raja - jika dia menepati firmannya ". [88]

Walaupun minoriti, yang Brissotin kawalan jawatankuasa utama membolehkan mereka memusatkan perhatian kepada dua isu, keduanya bertujuan untuk menggambarkan Louis sebagai musuh Musuh dengan memprovokasi dia menggunakan hak veto. Yang pertama membabitkan orang yang berhijrah antara Oktober dan November, Majlis meluluskan tindakan merampas harta benda mereka dan mengancam mereka dengan hukuman mati. [89] Yang kedua adalah pendeta yang tidak bersemangat, yang menentang Perlembagaan Sipil menyebabkan keadaan perang saudara yang hampir di Perancis selatan, yang cuba dilenyapkan oleh Bernave dengan meredakan ketentuan yang lebih menghukum. Pada 29 November, Majelis meluluskan keputusan yang memberikan paderi tahanan selama lapan hari untuk mematuhi, atau menghadapi tuduhan 'konspirasi terhadap negara', yang bahkan Robespierre menganggap terlalu jauh. Seperti yang dijangkakan, Louis memveto kedua-duanya. [90]

Mengiringi ini adalah kampanye perang melawan Austria dan Prusia, yang juga dipimpin oleh Brissot, yang tujuannya ditafsirkan sebagai campuran perhitungan sinis dan idealisme revolusioner. Sambil mengeksploitasi anti-Austria yang popular, ini mencerminkan kepercayaan yang tulen dalam mengeksport nilai-nilai kebebasan politik dan kedaulatan rakyat. [91] Ironisnya, Marie Antoinette mengetuai sebuah faksi di dalam mahkamah yang juga memilih perang, memandangnya sebagai cara untuk memenangkan kawalan tentera, dan memulihkan kekuasaan kerajaan. Pada bulan Disember 1791, Louis membuat pidato di Majelis yang memberi kuasa asing selama sebulan untuk membubarkan para emigr atau menghadapi perang, yang disambut dengan semangat oleh penyokong dan kecurigaan dari pihak lawan. [92]

Ketidakmampuan Bernave untuk membangun kata sepakat dalam Perhimpunan mengakibatkan pelantikan pemerintah baru, yang terutama terdiri dari Brissotin. Pada 20 April 1792 Perang Revolusi Perancis bermula ketika tentera Perancis menyerang pasukan Austria dan Prusia di sepanjang sempadan mereka, sebelum mengalami serangkaian kekalahan yang dahsyat. Dalam usaha untuk menggerakkan sokongan rakyat, pemerintah memerintahkan para imam yang tidak juri untuk mengangkat sumpah atau dihantar pulang, membubarkan Pengawal Konstitusi dan menggantinya dengan 20.000 fédérés Louis bersetuju untuk membubarkan Pengawal, tetapi memveto dua cadangan lain, sementara Lafayette meminta Majelis untuk menekan kelab. [93]

Kemarahan popular meningkat apabila perincian Manifesto Brunswick sampai di Paris pada 1 Ogos, mengancam 'pembalasan yang tidak dapat dilupakan' sekiranya ada yang menentang Sekutu dalam usaha mengembalikan kekuasaan monarki. Pada pagi hari 10 Ogos, pasukan gabungan Pengawal Nasional Paris dan pegawai wilayah menyerang Istana Tuileries, membunuh banyak Pengawal Swiss yang melindunginya. [94] Louis dan keluarganya berlindung dengan Majelis dan tidak lama setelah 11:00 pagi, timbalan yang hadir memilih untuk 'sementara menenangkan raja', dengan berkesan menangguhkan monarki. [95]

Pengisytiharan Republik Pertama

Pada akhir bulan Ogos, pilihan raya diadakan untuk sekatan pemilih Konvensyen Nasional yang menyebabkan para pengundi turun menjadi 3.3 juta, berbanding 4 juta pada tahun 1791, sementara intimidasi semakin meluas. [96] Yang pertama Brissotin kini berpecah menjadi sederhana Girondin dipimpin oleh Brissot, dan radikal Montagnard, diketuai oleh Maximilien Robespierre, Georges Danton dan Jean-Paul Marat. Walaupun kesetiaan terus berubah, sekitar 160 dari 749 timbalannya adalah Girondists, 200 Montagnards dan 389 anggota La Plaine. Diketuai oleh Bertrand Barère, Pierre Joseph Cambon dan Lazare Carnot, seperti sebelumnya puak pusat ini bertindak sebagai undian swing. [97]

Dalam Pembantaian September, antara 1.100 hingga 1.600 tahanan yang ditahan di penjara Paris dieksekusi secara ringkas, yang kebanyakannya adalah penjenayah biasa. [98] Sambutan terhadap penangkapan Longwy dan Verdun oleh Prussia, pelakunya sebahagian besarnya adalah anggota Pengawal Nasional dan fédérés dalam perjalanan ke hadapan. Tanggungjawab dipertikaikan, tetapi bahkan moderat menyatakan simpati terhadap tindakan itu, yang segera menyebar ke wilayah-wilayah pembunuhan itu mencerminkan keprihatinan meluas terhadap gangguan sosial [99]

Pada 20 September, tentera Perancis memperoleh kemenangan yang menakjubkan ke atas Prusia di Valmy. Dengan semangat ini, pada 22 September Konvensyen menggantikan monarki dengan Republik Pertama Perancis dan memperkenalkan kalendar baru, dengan 1792 menjadi "Tahun Satu". [100] Beberapa bulan berikutnya dilanjutkan dengan perbicaraan Capit Citoyen Louis, dahulunya Louis XVI. Walaupun Konvensyen dibahagikan secara merata atas persoalan kesalahannya, para anggota semakin dipengaruhi oleh radikal yang berpusat di kelab Jacobin dan Paris Commune. Manifesto Brunswick dengan mudah menggambarkan Louis sebagai ancaman bagi Revolusi, nampaknya disahkan ketika petikan dari surat-menyurat pribadinya diterbitkan menunjukkan dia bersekongkol dengan pengasingan Royalis yang bertugas di tentera Prusia dan Austria. [101]

Pada 17 Januari 1793, Majelis mengecam Louis mati kerana "bersekongkol menentang kebebasan awam dan keselamatan umum", oleh 361 hingga 288 72 anggota lain memilih untuk menjatuhkannya dengan pelbagai syarat kelewatan. Hukuman itu dijatuhkan pada 21 Januari pada Tempatkan de la Révolution, kini Place de la Concorde. [102] Konservatif yang ngeri di seluruh Eropah meminta penghancuran Perancis yang revolusioner pada bulan Februari. Konvensyen menjangkakan ini dengan menyatakan perang terhadap Britain dan Republik Belanda negara-negara ini kemudiannya disatukan oleh Sepanyol, Portugal, Naples dan Tuscany dalam Perang Gabungan Pertama . [103]

Krisis politik dan kejatuhan Girondin

Girondin berharap perang akan menyatukan orang-orang di belakang pemerintah dan memberikan alasan untuk kenaikan harga dan kekurangan makanan, tetapi mendapati diri mereka menjadi sasaran kemarahan rakyat. Banyak yang pergi ke wilayah. Langkah wajib pertama atau levée secara beramai-ramai pada 24 Februari mencetuskan rusuhan di Paris dan pusat wilayah lain. Sudah tidak tenteram dengan perubahan yang dikenakan ke atas gereja, pada bulan Mac, Vendée secara tradisional konservatif dan royalis bangkit memberontak. Pada 18hb, Dumouriez dikalahkan di Neerwinden dan berpaling tadah kepada orang Austria. Pemberontakan diikuti di Bordeaux, Lyon, Toulon, Marseilles dan Caen. Republik kelihatan berada di ambang kehancuran. [104]

Krisis ini menyebabkan terbentuknya Jawatankuasa Keselamatan Awam pada 6 April 1793, sebuah jawatankuasa eksekutif yang bertanggungjawab terhadap konvensyen tersebut. [105] Girondin membuat kesalahan politik yang fatal dengan mendakwa Marat di hadapan Tribunal Revolusi kerana didakwa mengarahkan pembunuhan beramai-ramai September yang dia dibebaskan dengan cepat, seterusnya mengasingkan Girondin dari sans-culottes. Ketika Jacques Hébert menyerukan pemberontakan popular terhadap "antek Louis Capet" pada 24 Mei, dia ditangkap oleh Suruhanjaya Dua Belas, sebuah pengadilan yang didominasi Girondin yang ditubuhkan untuk mengekspos 'plot'. Sebagai tindak balas terhadap tunjuk perasaan oleh Komune, Suruhanjaya memberi amaran "jika oleh pemberontakan anda yang berterusan, sesuatu akan menimpa wakil-wakil negara. Paris akan dihapuskan". [104]

Ketidakpuasan yang semakin meningkat membolehkan kelab-kelab bergerak untuk menentang Girondin. Disokong oleh Komune dan unsur-unsur Pengawal Nasional, pada 31 Mei mereka berusaha untuk merebut kekuasaan dalam rampasan kuasa. Walaupun rampasan kuasa gagal, pada 2 Jun konvensyen dikelilingi oleh kerumunan hingga 80,000 orang, menuntut roti murah, gaji pengangguran dan reformasi politik, termasuk pembatasan suara untuk sans-culottes, dan hak untuk membuang timbalan sesuka hati. [106] Sepuluh anggota komisi dan dua puluh sembilan anggota puak Girondin ditangkap, dan pada 10 Jun, Montagnards mengambil alih Jawatankuasa Keselamatan Awam. [107]

Sementara itu, sebuah jawatankuasa yang diketuai oleh sekutu dekat Robespierre, Saint-Just ditugaskan untuk menyiapkan Perlembagaan baru. Selesai hanya dalam lapan hari, perjanjian tersebut disahkan oleh konvensyen pada 24 Jun, dan memuat reformasi radikal, termasuk hak pilih lelaki sejagat dan penghapusan perbudakan di jajahan Perancis. Namun, proses undang-undang yang normal ditangguhkan berikutan pembunuhan Marat pada 13 Julai oleh Girondist Charlotte Corday, yang digunakan oleh Jawatankuasa Keselamatan Awam sebagai alasan untuk mengawalnya. Perlembagaan 1793 itu sendiri digantung selama-lamanya pada bulan Oktober. [108]

Bidang fokus utama bagi pemerintah baru termasuk mewujudkan ideologi negara baru, peraturan ekonomi dan memenangkan perang. [109] Tugas mendesak untuk menekan perbezaan pendapat dibantu oleh perpecahan di antara lawan mereka sementara kawasan seperti Vendée dan Brittany ingin mengembalikan monarki, yang paling banyak menyokong Republik tetapi menentang rejim di Paris. Pada 17 Ogos, Konvensyen memilih kedua levée secara beramai-ramai walaupun ada masalah awal dalam melengkapkan dan memasok sejumlah besar, pada pertengahan Oktober pasukan Republik telah merebut kembali Lyon, Marseilles dan Bordeaux, sambil mengalahkan pasukan Koalisi di Hondschoote dan Wattignies. [110]

Pemerintahan Teror

Pemerintahan Teror dimulakan sebagai cara untuk memanfaatkan semangat revolusioner, tetapi dengan cepat merosot ke dalam penyelesaian rungutan peribadi. Pada akhir bulan Julai, Konvensi menetapkan kawalan harga ke atas berbagai barang, dengan hukuman mati bagi penimbun, dan pada 9 September 'kumpulan revolusi' dibentuk untuk menegakkannya. Pada 17hb, Undang-Undang Suspek memerintahkan penangkapan "musuh kebebasan" yang disyaki, memulai apa yang dikenali sebagai "Teror". Menurut catatan arsip, dari September 1793 hingga Juli 1794 sekitar 16.600 orang dieksekusi atas tuduhan melakukan kegiatan kontra-revolusi, 40.000 orang mungkin telah dihukum mati atau mati sementara menunggu perbicaraan. [111]

Harga tetap, kematian bagi 'penimbun' atau 'untung', dan penyitaan stok bijirin oleh sekumpulan pekerja bersenjata bermaksud bahawa pada awal September Paris mengalami kekurangan makanan. Namun, cabaran terbesar Perancis adalah membayar hutang awam yang besar yang diwarisi dari bekas rejim, yang terus berkembang akibat perang. Pada mulanya hutang dibiayai oleh penjualan harta benda yang dirampas, tetapi ini sangat tidak cekap kerana hanya sedikit yang akan membeli aset yang mungkin diambil alih, kestabilan fiskal hanya dapat dicapai dengan meneruskan perang hingga para revolusioner Perancis dikalahkan. Ketika ancaman dalaman dan luaran terhadap Republik meningkat, kedudukannya bertambah buruk ketika berurusan dengan ini tugasan menyebabkan inflasi dan harga lebih tinggi. [112]

Pada 10 Oktober, Konvensyen mengiktiraf Jawatankuasa Keselamatan Awam sebagai Pemerintah Revolusi tertinggi, dan menggantung Perlembagaan sehingga keamanan tercapai. [108] Pada pertengahan Oktober, Marie Antoinette didapati bersalah dalam senarai panjang jenayah dan dicuri dua minggu kemudian, pemimpin Girondis yang ditangkap pada bulan Jun juga dieksekusi, bersama dengan Philippe Égalité. Keganasan tidak terhad di Paris lebih daripada 2.000 terbunuh setelah penangkapan semula Lyons. [113]

Di Cholet pada 17 Oktober, tentera Republik memperoleh kemenangan yang menentukan ke atas pemberontak Vendée, dan mereka yang selamat melarikan diri ke Brittany. Kekalahan lain di Le Mans pada 23 Disember mengakhiri pemberontakan sebagai ancaman besar, walaupun pemberontakan berlanjutan hingga tahun 1796. Sejauh mana penindasan kejam yang berlaku telah diperdebatkan oleh sejarawan Perancis sejak pertengahan abad ke-19. [114] Antara November 1793 hingga Februari 1794, lebih dari 4.000 mati lemas di Loire di Nantes di bawah pengawasan Jean-Baptiste Carrier. Sejarawan Reynald Secher mendakwa bahawa sebanyak 117.000 mati antara tahun 1793 dan 1796. Walaupun jumlah itu telah dicabar, François Furet menyimpulkan bahawa "tidak hanya mendedahkan pembunuhan dan pemusnahan pada skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi semangat yang begitu ganas sehingga telah diberikan sebagai warisannya banyak identiti rantau ini. " [115] [b]

Pada puncak Keganasan, sedikit pun pemikiran kontra-revolusi dapat menimbulkan kecurigaan, dan bahkan para penyokongnya tidak kebal. Di bawah tekanan peristiwa, perpecahan muncul di dalam Montagnard puak, dengan perbezaan pendapat yang ganas antara radikal Ahli Hébertists dan moderat yang diketuai oleh Danton. [c] Robespierre melihat perselisihan mereka sebagai de-stabilisasi rezim, dan sebagai deist dia keberatan terhadap kebijakan anti-agama yang disokong oleh ateis Hébert. Dia ditangkap dan dieksekusi pada 24 Mac bersama 19 rakannya, termasuk Carrier. [119] Untuk mengekalkan kesetiaan Hébertists yang masih ada, Danton ditangkap dan dieksekusi pada 5 April bersama Camille Desmoulins, setelah perbicaraan pertunjukan yang boleh dikatakan lebih banyak merosakkan Robespierre daripada tindakan lain dalam tempoh ini. [120]

Undang-undang Prairial 22 (10 Jun) menolak "musuh rakyat" hak untuk mempertahankan diri. Mereka yang ditangkap di wilayah-wilayah itu sekarang dikirim ke Paris untuk dihakimi dari bulan Mac hingga Juli, hukuman mati di Paris meningkat dari lima hingga dua puluh enam sehari. [121] Banyak orang Jacobin mengejek perayaan Kultus Yang Mahatinggi pada 8 Jun, sebuah upacara yang mewah dan mahal yang dipimpin oleh Robespierre, yang juga dituduh mengedar bahawa dia adalah Mesias kedua. Kelonggaran kawalan harga dan inflasi yang merajalela menyebabkan kerusuhan yang semakin meningkat di antara negara-negara tersebut sans-culottes, tetapi keadaan ketenteraan yang semakin baik mengurangkan kebimbangan Republik dalam bahaya. Ramai yang bimbang kelangsungan hidup mereka bergantung pada penyingkiran Robespierre dalam pertemuan pada 29 Jun, tiga anggota Jawatankuasa Keselamatan Awam memanggilnya diktator di wajahnya. [122]

Robespierre bertindak balas dengan tidak menghadiri sesi, yang membolehkan lawannya membina pakatan menentangnya. Dalam ucapan yang dibuat untuk konvensyen pada 26 Julai, dia mendakwa anggota tertentu bersekongkol menentang Republik, hukuman mati yang hampir pasti jika disahkan. Ketika dia enggan memberikan nama, sesi itu bingung. Petang itu dia membuat pidato yang sama di kelab Jacobins, di mana ia disambut dengan tepukan dan tuntutan untuk pelaksanaan 'pengkhianat'. Sudah jelas jika lawan-lawannya tidak bertindak, dia akan melakukan konvensyen pada hari berikutnya, Robespierre dan sekutunya dijerit. Suaranya gagal ketika dia cuba bercakap, seorang wakil menangis "Danton Danton tersedak!" [123]

Konvensyen membenarkan penangkapannya, dia dan penyokongnya berlindung di Hotel de Ville, yang dibela oleh Pengawal Nasional. Petang itu, unit yang setia kepada Konvensyen menyerbu bangunan itu, dan Robespierre ditangkap setelah percubaan bunuh diri yang gagal. Dia dihukum mati pada 28 Julai bersama 19 rakannya, termasuk Saint-Just dan Georges Couthon, diikuti oleh 83 anggota Komune. [124] Undang-undang 22 Prairial dicabut, setiap Girondis yang masih hidup dikembalikan sebagai timbalan, dan Jacobin Club ditutup dan dilarang. [125]

Terdapat pelbagai tafsiran Teror dan keganasan yang dilakukannya, sejarawan Marxis, Albert Soboul, menganggapnya penting untuk mempertahankan Revolusi dari ancaman luaran dan dalaman. François Furet berpendapat komitmen ideologi yang kuat dari para revolusioner dan tujuan utopis mereka memerlukan pemusnahan mana-mana pembangkang. [126] Kedudukan tengah menunjukkan kekerasan tidak dapat dielakkan tetapi merupakan hasil dari serangkaian peristiwa dalaman yang rumit, yang diperburuk oleh perang. [127]

Tindak balas termidorean

Pertumpahan darah itu tidak berakhir dengan kematian Robespierre Southern France menyaksikan gelombang pembunuhan balas dendam, yang ditujukan terhadap dugaan Jacobin, pegawai Republik dan Protestan. Walaupun para pemenang Thermidor menegaskan kawalan terhadap Komune dengan mengeksekusi pemimpin mereka, beberapa "pengganas" terkemuka [ rujukan diperlukan ] mengekalkan jawatan mereka. Mereka termasuk Paul Barras, ketua eksekutif kemudian Direktori Perancis, dan Joseph Fouché, pengarah pembunuhan di Lyon yang bertugas sebagai Menteri Polis di bawah Direktori, Konsulat dan Empayar. Yang lain diasingkan atau diadili, proses yang memakan waktu beberapa bulan. [128]

Perjanjian La Jaunaye pada 1794 Disember mengakhiri Chouannerie di barat Perancis dengan membenarkan kebebasan beribadah dan kepulangan para pendeta yang tidak bersemangat. [129] Ini disertai dengan kejayaan ketenteraan pada Januari 1795, pasukan Perancis membantu Patriot Belanda menubuhkan Republik Batavian, mengamankan perbatasan utara mereka.[130] Perang dengan Prusia diselesaikan memihak kepada Perancis oleh Peace of Basel pada bulan April 1795, sementara Sepanyol membuat perdamaian tidak lama kemudian. [131]

Namun, Republik masih menghadapi krisis di rumah. Kekurangan makanan yang disebabkan oleh penuaian 1794 yang buruk diperburuk di Perancis Utara oleh keperluan untuk membekalkan tentera di Flanders, sementara musim sejuk adalah yang terburuk sejak tahun 1709. [132] Menjelang April 1795, orang kelaparan dan menetapkan hanya bernilai 8% dari nilai muka kerana putus asa, orang miskin Paris bangkit semula. [133] Mereka cepat tersebar dan kesan utamanya adalah satu lagi tangkapan, sementara tahanan Jacobin di Lyon dieksekusi secara ringkas. [134]

Sebuah jawatankuasa merangka perlembagaan baru, yang disetujui oleh pungutan suara pada 23 September 1795 dan disusun pada 27hb. [135] Direka secara besar-besaran oleh Pierre Daunou dan Boissy d'Anglas, ia menubuhkan badan perundangan bicameral, yang bertujuan untuk melambatkan proses perundangan, mengakhiri perubahan kebijakan di bawah sistem unicameral sebelumnya. Majlis 500 bertanggungjawab untuk menggubal undang-undang, yang telah dikaji dan disetujui oleh Majlis Ancien, sebuah dewan atasan yang mengandungi 250 orang lelaki berusia lebih dari 40 tahun. Kuasa eksekutif berada di tangan lima orang Pengarah, yang dipilih oleh Majlis Orang-orang Kuno dari senarai yang disediakan oleh majelis rendah, dengan mandat lima tahun. [136]

Wakil dipilih dengan pilihan raya tidak langsung, total francais sekitar 5 juta pengundian di sekolah dasar untuk 30.000 pemilih, atau 0,5% penduduk. Oleh kerana mereka juga dikenakan kelayakan harta benda yang ketat, ini menjamin kembalinya timbalan konservatif atau sederhana. Sebagai tambahan, daripada membubarkan badan legislatif sebelumnya seperti pada tahun 1791 dan 1792, apa yang disebut 'undang-undang dua pertiga' memerintah hanya 150 timbalan baru yang akan dipilih setiap tahun. Selebihnya 600 Konvensyen menjaga tempat duduk mereka, langkah yang bertujuan untuk memastikan kestabilan. [137]

Direktori mempunyai reputasi yang buruk di kalangan sejarawan untuk simpatisan Jacobin, itu mewakili pengkhianatan Revolusi, sementara Bonapartists menekankan korupsi untuk menggambarkan Napoleon dalam keadaan yang lebih baik. [138] Walaupun kritikan ini benar-benar berlaku, ia juga menghadapi kerusuhan dalaman, ekonomi yang tidak stabil dan perang yang mahal, sementara terhambat oleh ketidaklaksanaan perlembagaan. Oleh kerana Majlis 500 undang-undang dan kewangan terkawal, mereka dapat melumpuhkan pemerintah sesuka hati, dan karena para Pengarah tidak memiliki kekuatan untuk mengadakan pemilihan baru, satu-satunya cara untuk memecahkan kebuntuan adalah memerintah dengan keputusan atau menggunakan kekuatan. Akibatnya, Direktori dicirikan oleh "kekerasan kronik, bentuk keadilan yang tidak jelas, dan pengulangan berulang-ulang kepada penindasan berat." [139]

Pengekalan Konvensyen memastikan Thermidorian mendapat mayoritas di badan perundangan dan tiga dari lima Pengarah, tetapi mereka menghadapi cabaran yang semakin meningkat dari kanan. Pada 5 Oktober, pasukan Konvensyen yang dipimpin oleh Napoleon menurunkan royalti di Paris ketika pilihan raya pertama diadakan dua minggu kemudian, lebih dari 100 dari 150 timbalan baru adalah semacam royalis. [140] Kekuatan orang Paris san culottes telah dipatahkan oleh penindasan pemberontakan Mei 1795 yang dibebaskan dari tekanan dari bawah, orang-orang Jacobin menjadi penyokong semula jadi Direktori terhadap mereka yang ingin mengembalikan monarki. [141]

Penghapusan kawalan harga dan kejatuhan nilai menetapkan menyebabkan inflasi dan harga makanan melambung tinggi. Menjelang April 1796, lebih dari 500.000 warga Paris dilaporkan membutuhkan bantuan, mengakibatkan pemberontakan Mei yang dikenal sebagai Konspirasi Orang Sama. Dipimpin oleh François-Noël Babeuf yang revolusioner, tuntutan mereka termasuk pelaksanaan Perlembagaan 1793 dan pengagihan kekayaan yang lebih adil. Walaupun mendapat sokongan dari bahagian tentera yang terhad, pasukan itu dengan mudah dihancurkan, dengan Babeuf dan pemimpin lain dihukum mati. [142] Walaupun begitu, pada tahun 1799 ekonomi telah stabil dan pembaharuan penting dilakukan yang memungkinkan pengembangan industri Perancis yang berterusan banyak yang tetap berlaku selama hampir abad ke-19. [143]

Sebelum tahun 1797, tiga dari lima Pengarah adalah Barras Republikan, Révellière-Lépeaux dan Jean-François Rewbell, seperti sekitar 40% badan perundangan. Peratusan yang sama secara amnya berpusat atau tidak berafiliasi, bersama dengan dua Pengarah, Étienne-François Letourneur dan Lazare Carnot. Walaupun hanya 20% adalah Royalis yang komited, banyak pusat yang menyokong pemulihan Louis XVIII yang diasingkan dengan kepercayaan bahawa ini akan mengakhiri Perang Gabungan Pertama dengan Britain dan Austria. [144] Pilihan raya Mei 1797 menghasilkan keuntungan yang signifikan bagi hak, dengan Royalists Jean-Charles Pichegru dipilih sebagai Presiden Majlis 500, dan Barthélemy dilantik sebagai Pengarah. [145]

Dengan golongan Royalis yang berada di ambang kekuasaan, Republikan melakukan rampasan kuasa pada 4 September. Dengan menggunakan tentera dari Bonaparte's Army of Italy di bawah Pierre Augereau, Majlis 500 terpaksa menyetujui penangkapan Barthélemy, Pichegru dan Carnot. Keputusan pilihan raya dibatalkan, enam puluh tiga pemimpin kerajaan terdeportasi ke Guyana Perancis dan undang-undang baru disahkan menentang émigrés, Royalists dan ultra-Jacobins. Walaupun kekuatan monarki telah dihancurkan, ia membuka jalan untuk konflik langsung antara Barras dan lawannya di sebelah kiri. [146]

Walaupun keletihan perang umum, pertempuran terus berlanjutan dan pilihan raya 1798 menyaksikan kebangkitan dalam kekuatan Jacobin. Pencerobohan ke Mesir pada bulan Julai 1798 mengesahkan ketakutan Eropah terhadap ekspansi Perancis, dan Perang Gabungan Kedua bermula pada bulan November. Tanpa mayoritas di badan perundangan, para Pengarah bergantung pada tentera untuk menguatkuasakan keputusan dan memperoleh hasil dari wilayah yang ditakluki. Ini menjadikan jeneral seperti Bonaparte dan Joubert pemain politik penting, sementara tentera dan Direktori menjadi terkenal kerana korupsi mereka. [147]

Telah disarankan bahawa Direktori tidak runtuh kerana alasan ekonomi atau ketenteraan, tetapi kerana pada tahun 1799, banyak 'memilih ketidakpastian pemerintahan otoriter daripada kesamaran politik parlimen yang terus berlanjutan'. [148] Arkitek pada akhirnya adalah Sieyès, yang ketika ditanya apa yang telah dia lakukan semasa Teror diduga menjawab "Saya selamat". Dicalonkan ke Direktori, tindakan pertamanya adalah menyingkirkan Barras, menggunakan gabungan yang termasuk Talleyrand dan bekas Jacobin Lucien Bonaparte, saudara Napoleon dan presiden Majlis 500. [149] Pada 9 November 1799, Rombongan 18 Brumaire menggantikan lima Para pengarah dengan Konsulat Perancis, yang terdiri daripada tiga anggota, Bonaparte, Sieyès, dan Roger Ducos kebanyakan sejarawan menganggap ini sebagai titik akhir Revolusi Perancis. [150]

Revolusi memulakan satu siri konflik yang bermula pada tahun 1792 dan berakhir hanya dengan kekalahan Napoleon di Waterloo pada tahun 1815. Pada peringkat awalnya, ini sepertinya tidak mungkin Perlembagaan 1791 secara khusus menolak "perang untuk tujuan penaklukan", dan walaupun ketegangan tradisional antara Perancis dan Austria muncul kembali pada tahun 1780-an, Kaisar Joseph dengan berhati-hati menyambut baik pembaharuan. Austria berperang dengan Uthmaniyyah, seperti juga Rusia, sementara kedua-duanya sedang berunding dengan Prusia untuk memisahkan Poland. Yang paling penting, Britain lebih memilih perdamaian, dan seperti yang dinyatakan oleh Kaisar Leopold setelah Deklarasi Pillnitz, "tanpa England, tidak ada kes". [151]

Pada akhir 1791, puak-puak di dalam Majelis datang untuk melihat perang sebagai cara untuk menyatukan negara dan mengamankan Revolusi dengan menghilangkan kekuatan-kekuatan yang bermusuhan di perbatasannya dan mewujudkan "sempadan semula jadi". [152] Perancis mengisytiharkan perang terhadap Austria pada bulan April 1792 dan mengeluarkan perintah wajib pertama, dengan rekrut berkhidmat selama dua belas bulan. Pada saat perdamaian akhirnya muncul pada tahun 1815, konflik telah melibatkan setiap kuasa besar Eropah dan juga Amerika Syarikat, menggambar semula peta Eropah dan meluas ke Amerika, Timur Tengah dan Lautan Hindi. [153]

Dari tahun 1701 hingga 1801, populasi Eropah meningkat dari 118 menjadi 187 juta yang digabungkan dengan teknik pengeluaran besar-besaran, ini memungkinkan para pejuang untuk menyokong tentera besar, yang memerlukan pengerahan sumber-sumber negara. Ini adalah jenis perang yang berbeda, yang diperjuangkan oleh bangsa-bangsa dan bukannya raja, bertujuan untuk menghancurkan kemampuan lawan mereka untuk menentang, tetapi juga untuk menerapkan perubahan sosial yang mendalam. Walaupun semua perang bersifat politik hingga tahap tertentu, periode ini luar biasa untuk penekanan yang diberikan pada pembentukan semula sempadan dan penciptaan negara-negara Eropah yang sama sekali baru. [154]

Pada bulan April 1792, tentera Perancis menyerang Belanda Austria tetapi mengalami serangkaian kemunduran sebelum kemenangan ke atas tentera Austria-Prusia di Valmy pada bulan September. Setelah mengalahkan tentera Austria kedua di Jemappes pada 6 November, mereka menduduki Belanda, kawasan di Rhineland, Nice dan Savoy. Dikuatkan dengan kejayaan ini, pada Februari 1793 Perancis mengisytiharkan perang ke atas Republik Belanda, Sepanyol dan Britain, memulakan Perang Gabungan Pertama. [155] Namun, berakhirnya tempoh 12 bulan untuk 1792 anggota paksa memaksa orang Perancis untuk melepaskan penaklukan mereka. Pada bulan Ogos, langkah-langkah wajib militer baru diluluskan dan menjelang Mei 1794 tentera Perancis mempunyai antara 750,000 dan 800,000 orang. [156] Walaupun tingginya kadar gurun, ini cukup besar untuk mengatasi pelbagai ancaman dalaman dan luaran untuk perbandingan, gabungan tentera Prusia-Austria kurang dari 90.000. [157]

Menjelang Februari 1795, Perancis telah mencaplok Belanda Belanda, mendirikan perbatasan mereka di tebing kiri Rhine dan menggantikan Republik Belanda dengan Republik Batavian, sebuah negara satelit. Kemenangan ini menyebabkan kejatuhan pakatan anti-Perancis Prussia membuat perdamaian pada April 1795, diikuti segera oleh Sepanyol, meninggalkan Britain dan Austria sebagai satu-satunya kekuatan besar yang masih dalam perang. [158] Pada Oktober 1797, serangkaian kekalahan oleh Bonaparte di Itali menyebabkan Austria bersetuju dengan Perjanjian Campo Formio, di mana mereka secara rasmi menyerahkan Belanda dan mengiktiraf Republik Cisalpine. [159]

Pertempuran berlanjutan kerana dua sebab pertama, kewangan negara Perancis bergantung pada ganti rugi yang dikenakan terhadap lawan yang dikalahkan mereka. Kedua, tentera terutama setia kepada jeneral mereka, yang kekayaannya dicapai dengan kemenangan dan status yang diberikannya menjadi objektif dalam diri mereka. Askar-askar terkemuka seperti Hoche, Pichegru dan Carnot menggunakan pengaruh politik yang signifikan dan sering menetapkan polisi Campo Formio telah disetujui oleh Bonaparte, bukan Direktori, yang sangat keberatan dengan syarat-syarat yang dianggapnya terlalu lunak. [159]

Walaupun terdapat keprihatinan ini, Direktori tidak pernah mengembangkan program perdamaian yang realistik, kerana takut akan kesan perdamaian yang tidak stabil dan akibatnya demobilisasi ratusan ribu pemuda. Selagi para jeneral dan tentera mereka menjauh dari Paris, mereka dengan senang hati membiarkan mereka terus berperang, faktor utama di sebalik membenarkan pencerobohan Bonaparte ke Mesir. Ini menghasilkan dasar agresif dan oportunis, yang membawa kepada Perang Gabungan Kedua pada November 1798. [160]

Walaupun Revolusi Perancis mempunyai kesan dramatik di banyak kawasan di Eropah, [161] koloni Perancis merasakan pengaruh tertentu. Seperti yang dinyatakan oleh penulis Martin Aimé Césaire, "ada di setiap koloni Perancis revolusi tertentu, yang terjadi pada kesempatan Revolusi Perancis, selaras dengan itu." [162]

Revolusi di Saint-Domingue adalah contoh pemberontakan hamba yang paling terkenal di tanah jajahan Perancis. Pada tahun 1780-an, Saint-Domingue adalah milik terkaya Perancis, menghasilkan lebih banyak gula daripada gabungan semua pulau Hindia Barat. Pada Februari 1794, Konvensyen Nasional memilih untuk menghapuskan perbudakan, beberapa bulan setelah pemberontak di Saint-Domingue telah menguasai. [163] Namun, keputusan 1794 hanya dilaksanakan di Saint-Domingue, Guadeloupe dan Guyane, dan merupakan surat mati di Senegal, Mauritius, Réunion dan Martinique, yang terakhir ditangkap oleh British, dan dengan demikian tetap tidak terpengaruh oleh undang-undang Perancis. [164]

Surat khabar

Surat khabar dan risalah memainkan peranan penting dalam merangsang dan menentukan Revolusi. Sebelum tahun 1789, ada sebilangan kecil surat kabar yang disensor tinggi yang memerlukan lesen kerajaan untuk beroperasi, tetapi Estat-Jenderal menciptakan permintaan yang sangat besar untuk berita, dan lebih dari 130 surat kabar muncul pada akhir tahun ini. Antara yang paling penting ialah Marat's L'Ami du orang dan Elysée Loustallot Revolutions de Paris [fr] . [165] Selama dekad berikutnya, lebih daripada 2.000 surat khabar didirikan, 500 di Paris sahaja. Sebilangan besar berlangsung hanya beberapa minggu tetapi mereka menjadi media komunikasi utama, digabungkan dengan literatur risalah yang sangat besar. [166]

Surat khabar dibaca dengan kuat di kedai dan kelab, dan diedarkan dari tangan ke tangan. Terdapat anggapan yang meluas bahawa menulis adalah pekerjaan, bukan perniagaan, dan peranan media adalah kemajuan republikanisme sivik. [167] Menjelang tahun 1793, golongan radikal paling aktif tetapi pada awalnya golongan royalis membanjiri negara dengan penerbitan mereka "L'Ami du Roi [fr]" (Sahabat Raja) sehingga mereka ditindas. [168]

Simbol revolusi

Untuk menggambarkan perbezaan antara Republik baru dan rejim lama, para pemimpin perlu menerapkan sekumpulan simbol baru untuk diraikan dan bukannya simbol agama dan monarki lama. Untuk tujuan ini, simbol dipinjam dari budaya bersejarah dan ditakrifkan semula, sementara simbol-simbol rejim lama dihancurkan atau diagihkan semula ciri-ciri yang dapat diterima. Simbol-simbol yang diperbaiki ini digunakan untuk menanamkan rasa tradisi dan penghormatan kepada masyarakat tentang Pencerahan dan Republik. [169]

La Marseillaise

"La Marseillaise" (Pengucapan Bahasa Perancis: [la maʁsɛjɛːz]) menjadi lagu kebangsaan Perancis. Lagu ini ditulis dan digubah pada tahun 1792 oleh Claude Joseph Rouget de Lisle, dan pada asalnya berjudul "Chant de guerre tuangkan l'Armée du Rhin". Konvensyen Nasional Perancis menggunakannya sebagai lagu Republik Pertama pada tahun 1795. Ia memperoleh nama panggilannya setelah dinyanyikan di Paris oleh sukarelawan dari Marseille yang berbaris di ibu kota.

Lagu ini adalah contoh pertama gaya antik "March of European", sementara melodi dan lirik yang menggugah menyebabkan penggunaannya meluas sebagai lagu revolusi dan penyatuan ke dalam banyak karya muzik klasik dan popular. De Lisle diperintahkan untuk 'menghasilkan pujian yang menyampaikan kepada jiwa orang-orang semangat yang ditunjukkan oleh (muzik).' [170]

Guillotine

Guillotine tetap "simbol utama Teror dalam Revolusi Perancis." [171] Dicipta oleh seorang doktor semasa Revolusi sebagai bentuk pelaksanaan yang lebih cepat, lebih efisien dan lebih khas, guillotine menjadi bahagian budaya popular dan memori bersejarah. Ia diraikan di sebelah kiri sebagai pembalasan rakyat, misalnya dalam lagu revolusi La guillotine permanen, [172] dan dikutuk sebagai simbol Keganasan di sebelah kanan. [173]

Pengoperasiannya menjadi hiburan popular yang menarik ramai penonton. Penjual menjual program yang menyenaraikan nama mereka yang dijadualkan mati. Banyak orang datang dari hari ke hari dan berlumba-lumba mencari lokasi terbaik untuk memperhatikan proses mengait wanita (tricoteus) membentuk kader tetap tegar, menghasut orang ramai. Ibu bapa sering membawa anak mereka. Pada akhir Keganasan, orang ramai telah berkurang secara drastik. Pengulangan telah mencuri hiburan yang paling mengerikan ini, dan penonton semakin bosan. [174]

Kokade, tricolore dan cap kebebasan

Cockade dipakai secara meluas oleh para revolusioner mulai tahun 1789. Mereka kini menyisipkan barisan Paris-biru ke merah ke dalam barisan putih Régime Ancien. Camille Desmoulins meminta pengikutnya untuk memakai kokade hijau pada 12 Julai 1789. Milisi Paris, yang dibentuk pada 13 Julai, mengadopsi kokade biru dan merah. Biru dan merah adalah warna tradisional Paris, dan ia digunakan pada lambang kota. Cockades dengan pelbagai skema warna digunakan semasa menyerbu Bastille pada 14 Julai. [175]

Tudung Liberty, juga dikenal sebagai topi Phrygian, atau pileus, adalah topi terasa tanpa brim yang berbentuk kerucut dengan ujungnya ditarik ke depan. Ini mencerminkan republikanisme dan kebebasan Rom, yang menyinggung ritual pemeliharaan Rom, di mana hamba yang dibebaskan menerima bonet sebagai simbol kebebasan barunya. [176]

Peranan wanita dalam Revolusi telah lama menjadi topik perbahasan. Dilucutkan hak politik di bawah Rezim Ancien, Perlembagaan 1791 menggolongkan mereka sebagai warganegara "pasif", yang membawa kepada tuntutan untuk kesetaraan sosial dan politik bagi wanita dan berakhirnya dominasi lelaki. Mereka menyatakan tuntutan ini dengan menggunakan pamflet dan kelab seperti Cercle Sosial, yang sebahagian besarnya anggota lelaki memandang diri mereka sebagai feminis kontemporari. [177] Namun, pada bulan Oktober 1793, Majelis melarang semua kelab wanita dan gerakan itu dihancurkan kerana ini didorong oleh penekanan pada kejantanan dalam situasi perang, antagonisme terhadap "campur tangan" wanita dalam urusan negara kerana Marie Antoinette, dan lelaki tradisional ketuanan. [178] Satu dekad kemudian Kod Napoleon mengesahkan dan mengabadikan status wanita kedua. [179]

Pada awal Revolusi, wanita memanfaatkan peristiwa untuk memaksa masuk ke bidang politik, bersumpah sumpah setia, "pernyataan setia kesetiaan patriotik, [dan] penegasan tanggungjawab politik kewarganegaraan." Aktivis termasuk Girondis seperti Olympe de Gouges, pengarang Deklarasi Hak Wanita dan Warganegara Perempuan, dan Charlotte Corday, pembunuh Marat. Yang lain seperti Théroigne de Méricourt, Pauline Léon dan Persatuan Wanita Republik Revolusi menyokong Jacobin, mengadakan demonstrasi di Majlis Nasional dan mengambil bahagian pada bulan Oktober 1789 Mac ke Versailles. Walaupun demikian, perlembagaan tahun 1791 dan 1793 menafikan mereka hak politik dan kewarganegaraan demokratik. [180]

Pada 20 Jun 1792 sejumlah wanita bersenjata mengambil bagian dalam perarakan yang "melewati lorong-lorong Dewan Perundangan, ke Taman Tuileries, dan kemudian melalui kediaman Raja." [181] Wanita juga berperan khusus dalam pemakaman Marat, setelah pembunuhannya pada 13 Julai 1793 oleh Corday sebagai bagian dari prosesi pengebumian, mereka membawa tab mandi di mana dia meninggal, serta baju yang berlumuran darahnya. [182] Pada 20 Mei 1793 wanita berada di barisan hadapan orang ramai yang menuntut "roti dan Perlembagaan 1793" ketika mereka tidak disedari, mereka mula "memecat kedai, merebut gandum dan menculik pegawai." [183]

Persatuan Wanita Republikan Revolusioner, sebuah kumpulan militan di paling kiri, menuntut undang-undang pada tahun 1793 yang akan memaksa semua wanita untuk memakai tongkat warna tiga warna untuk menunjukkan kesetiaan mereka kepada Republik. Mereka juga menuntut kawalan harga yang kuat agar roti - makanan utama orang miskin - tidak menjadi terlalu mahal.Setelah Konvensyen meluluskan undang-undang pada bulan September 1793, Wanita Republik Revolusi menuntut penegakan yang kuat, tetapi ditentang oleh wanita pasar, bekas pelayan, dan wanita beragama yang dengan tegas menentang kawalan harga (yang akan mendorong mereka keluar dari perniagaan) dan membenci serangan terhadap bangsawan dan mengenai agama. Pergaduhan pergaduhan berlaku di jalan antara dua puak wanita.

Sementara itu, lelaki yang mengawal Jacobin menolak Wanita Republikan Revolusioner sebagai perosak berbahaya. Pada titik ini, orang-orang Jacobin menguasai pemerintahan mereka membubarkan Persatuan Wanita Republikan, dan memutuskan bahawa semua kelab dan persatuan wanita adalah haram. Mereka dengan tegas mengingatkan wanita untuk tinggal di rumah dan menjaga keluarga mereka dengan menyerahkan urusan awam kepada lelaki. Wanita yang teratur ditutup secara kekal dari Revolusi Perancis selepas 30 Oktober 1793. [184]

Wanita terkemuka

Olympe de Gouges menulis sejumlah drama, cerpen, dan novel. Penerbitannya menekankan bahawa wanita dan lelaki berbeza, tetapi ini tidak boleh menghalang kesamarataan di bawah undang-undang. Dalam Deklarasi Hak Wanita dan Warganegara Perempuan, dia menegaskan bahawa wanita berhak mendapat hak, terutama di bidang yang berkaitan dengan mereka secara langsung, seperti perceraian dan pengakuan anak-anak yang tidak sah. [185]

Madame Roland (sebilangan Manon atau Marie Roland) adalah seorang lagi aktivis wanita yang penting. Fokus politiknya tidak secara khusus pada wanita atau pembebasan mereka. Dia memfokuskan diri pada aspek pemerintahan yang lain, tetapi adalah seorang feminis kerana dia adalah wanita yang berusaha mempengaruhi dunia. Surat peribadinya kepada para pemimpin Revolusi mempengaruhi kebijakan di samping itu, dia sering menjadi tuan rumah pertemuan politik Brissotin, sebuah kumpulan politik yang membenarkan wanita untuk bergabung. Ketika dia dibawa ke perancah, Madame Roland berteriak, "Wahai kebebasan! Kejahatan apa yang dilakukan atas namamu!" [186] Banyak aktivis dihukum karena tindakan mereka, sementara beberapa dieksekusi karena "bersekongkol menentang kesatuan dan ketidakpecilan Republik". [187]

Wanita kontra-revolusi

Wanita kontra-revolusioner menentang apa yang mereka lihat sebagai pencerobohan negara yang semakin meningkat ke dalam kehidupan mereka. [188] Salah satu akibat utama adalah penyingkiran Perancis, sebuah gerakan yang ditolak oleh banyak orang yang taat terutama bagi wanita yang tinggal di luar bandar, penutupan gereja-gereja berarti hilangnya normal. [189] Ini memicu gerakan kontra-revolusi yang dipimpin oleh wanita sambil mendukung perubahan politik dan sosial yang lain, mereka menentang pembubaran Gereja Katolik dan kultus revolusi seperti Kultus Makhluk Tertinggi. [190] Olwen Hufton berpendapat ada yang ingin melindungi Gereja dari perubahan sesat yang dilaksanakan oleh para revolusioner, memandang diri mereka sebagai "pembela iman". [191]

Dari segi ekonomi, banyak wanita petani enggan menjual barang-barang mereka untuk tugasan kerana bentuk mata wang ini tidak stabil dan disokong oleh penjualan harta Gereja yang dirampas. Sejauh ini, isu yang paling penting bagi wanita kontra-revolusi adalah perundangan dan penguatkuasaan Perlembagaan Sipil Pendeta pada tahun 1790. Sebagai tindak balas terhadap langkah ini, wanita di banyak kawasan mula mengedarkan risalah anti sumpah dan enggan menghadiri massa yang diadakan oleh imam yang telah bersumpah setia kepada Republik. Wanita-wanita ini terus mematuhi amalan tradisional seperti pengebumian Kristian dan menamakan anak-anak mereka sebagai orang suci walaupun ada keputusan revolusioner yang bertentangan. [192]

Revolusi menghapuskan banyak kekangan ekonomi yang dikenakan oleh Rezim Ancien, termasuk persepuluhan gereja dan bayaran feudal walaupun penyewa sering membayar sewa dan cukai yang lebih tinggi. [193] Semua tanah gereja dinasionalisasi, bersama dengan tanah milik orang buangan Royalist, yang digunakan untuk mendukung mata wang kertas yang dikenal sebagai tugas, dan sistem persatuan feudal dihapuskan. [194] Ini juga menghapuskan sistem pertanian cukai yang sangat tidak efisien, di mana individu swasta akan memungut cukai dengan bayaran yang besar. Pemerintah merampas dasar-dasar yang telah dibangun (mulai abad ke-13) untuk menyediakan aliran pendapatan tahunan untuk rumah sakit, bantuan miskin, dan pendidikan. Negeri ini menjual tanah tersebut tetapi biasanya pihak berkuasa tempatan tidak menggantikan dana tersebut dan oleh itu sebahagian besar sistem amal dan sekolah negara terganggu secara besar-besaran [195]

Antara tahun 1790 hingga 1796, output industri dan pertanian turun, perdagangan luar negeri jatuh, dan harga melambung, memaksa pemerintah membiayai pengeluaran dengan mengeluarkan jumlah yang semakin meningkat tugasan. Ketika ini mengakibatkan meningkatnya inflasi, tanggapan adalah untuk menerapkan kontrol harga dan menganiaya spekulator dan pedagang swasta, menciptakan pasar Hitam. Antara tahun 1789 hingga 1793, defisit tahunan meningkat dari 10% menjadi 64% daripada produk nasional kasar, sementara inflasi tahunan mencapai 3,500% setelah penuaian yang buruk pada tahun 1794 dan penghapusan kawalan harga. Tugasan ditarik pada tahun 1796 tetapi inflasi berterusan sehingga pengenalan berasaskan emas Franc germinal pada tahun 1803. [196]

Revolusi Perancis memberi kesan besar pada sejarah Eropah dan Barat, dengan mengakhiri feodalisme dan menciptakan jalan untuk kemajuan masa depan dalam kebebasan individu yang ditentukan secara luas. [197] [198] [5] Kesannya terhadap nasionalisme Perancis sangat mendalam, dan juga merangsang gerakan nasionalis di seluruh Eropah. [199] Pengaruhnya sangat hebat di ratusan negeri kecil Jerman dan di tempat lain, di mana ia [ penjelasan diperlukan ] sama ada diilhami oleh contoh Perancis atau sebagai reaksi terhadapnya. [200]

Perancis

Kesannya terhadap masyarakat Perancis sangat besar, beberapa di antaranya diterima secara meluas, sementara yang lain terus diperdebatkan. [201] Sistem yang ditubuhkan oleh Louis XIV memusatkan kekuatan politik di Versailles dan dikendalikan oleh raja. Kekuasaannya berasal dari kekayaan pribadi yang sangat besar, kawalan terhadap tentera dan pelantikan paderi, gabenor wilayah, peguam dan hakim. [202] Dalam waktu kurang dari setahun, raja diturunkan menjadi tokoh, bangsawan kehilangan gelaran dan harta tanah dan gereja biara dan harta tanahnya. Paderi, hakim dan hakim dikendalikan oleh negara, dan tentera diketepikan, dengan kekuatan ketenteraan yang dipegang oleh Pengawal Nasional revolusioner. Unsur-unsur utama tahun 1789 adalah slogan "Liberty, Equality and Fraternity" dan "The Declaration of the Rights of Man and the Citizen", yang Lefebvre sebut sebagai "penjelmaan Revolusi secara keseluruhan." [203]

Kesan jangka panjang terhadap Perancis adalah mendalam, membentuk politik, masyarakat, agama dan idea, dan polarisasi politik selama lebih dari satu abad. Ahli sejarah François Aulard menulis:

"Dari sudut pandang sosial, Revolusi terdiri dari penindasan dari apa yang disebut sistem feudal, pembebasan individu, pembahagian harta tanah yang lebih besar, penghapusan hak-hak kelahiran mulia, pembentukan persamaan, penyederhanaan hidup. Revolusi Perancis berbeza dengan revolusi lain kerana tidak hanya bersifat nasional, kerana bertujuan untuk memberi manfaat kepada seluruh umat manusia. " [204] [ tajuk tiada ]

Status gereja Katolik

Salah satu kontroversi yang paling panas semasa Revolusi adalah status Gereja Katolik. [205] Pada tahun 1788, ia memegang posisi dominan dalam masyarakat untuk menjadi orang Perancis yang bermaksud menjadi Katolik. Menjelang tahun 1799, sebahagian besar harta dan institusinya telah dirampas dan pemimpin kanannya mati atau diasingkan. Pengaruh budayanya juga diserang, dengan upaya untuk menghapus seperti hari Minggu, hari suci, orang suci, doa, ritual dan upacara. Akhirnya percubaan ini tidak hanya gagal tetapi menimbulkan reaksi marah di antara penentangan yang saleh terhadap perubahan ini adalah faktor utama di sebalik pemberontakan di Vendée. [206]

Selama berabad-abad, yayasan amal telah dibentuk untuk membiayai rumah sakit, bantuan miskin, dan sekolah-sekolah ketika ini disita dan dijual, dana itu tidak diganti, menyebabkan gangguan besar pada sistem sokongan ini. [207] Di bawah Rezim Ancien, bantuan perubatan untuk golongan miskin di luar bandar sering diberikan oleh para biarawati, yang bertindak sebagai jururawat tetapi juga doktor, pakar bedah, dan apotari Revolusi menghapuskan sebahagian besar perintah ini tanpa menggantikan sokongan jururawat yang teratur. [208] Permintaan tetap kuat dan setelah 1800 biarawati meneruskan pekerjaan mereka di hospital dan di kawasan luar bandar. Mereka ditoleransi oleh pegawai kerana mereka mendapat sokongan meluas dan merupakan penghubung antara doktor lelaki elit dan petani yang tidak percaya yang memerlukan bantuan. [209]

Gereja itu menjadi sasaran utama selama Teror, karena hubungannya dengan unsur-unsur "kontra-revolusioner", yang mengakibatkan penganiayaan terhadap para imam dan pemusnahan gereja dan citra agama di seluruh Perancis. Usaha dilakukan untuk mengganti Gereja Katolik sama sekali dengan Cult of Reason, dan dengan perayaan sivik menggantikan yang keagamaan, yang menyebabkan serangan oleh penduduk tempatan terhadap pegawai negeri. Dasar-dasar ini dipromosikan oleh ateis Hébert dan ditentang oleh Deesp Robespierre, yang mengecam kempen dan menggantikan Cult of Reason dengan Cult of the Supreme Being. [210]

Concordat tahun 1801 menetapkan peraturan untuk hubungan antara Gereja Katolik dan Negara Perancis yang berlangsung sehingga dibatalkan oleh Republik Ketiga Perancis pada 11 Disember 1905. Concordat adalah kompromi yang memulihkan beberapa peranan tradisional Gereja tetapi bukan kuasanya , tanah atau biara para paderi menjadi pegawai awam yang dikendalikan oleh Paris, bukan Rom, sementara Protestan dan Yahudi mendapat hak yang sama. [211] Namun, perdebatan berlanjutan hingga sekarang mengenai peranan agama dalam bidang awam dan isu-isu berkaitan seperti sekolah yang dikendalikan oleh gereja. Argumen baru-baru ini mengenai penggunaan simbol agama Muslim di sekolah, seperti memakai tudung, secara eksplisit dikaitkan dengan konflik mengenai ritual dan simbol Katolik semasa Revolusi. [212]

Ekonomi

Dua pertiga dari Perancis bekerja dalam pertanian, yang diubah oleh Revolusi. Dengan pemecahan harta tanah besar yang dikendalikan oleh Gereja dan golongan bangsawan dan diusahakan oleh orang-orang yang disewa, Perancis luar bandar menjadi lebih banyak tanah ladang kecil yang bebas. Cukai hasil panen telah berakhir, seperti persepuluhan dan bayaran seigneurial, yang banyak membantu para petani. Primogeniture ditamatkan baik untuk bangsawan dan petani, sehingga melemahkan patriark keluarga. Kerana semua anak mempunyai bahagian dalam harta keluarga, ada kadar kelahiran yang menurun. [213] [214] Cobban mengatakan Revolusi mewariskan kepada bangsa "kelas pemilik tanah yang berkuasa." [215]

Di kota-kota, kewirausahaan dalam skala kecil berkembang, ketika monopoli, hak istimewa, halangan, peraturan, pajak dan serikat yang menyekat memberi jalan keluar. Namun, sekatan Inggeris hampir berakhir di luar negeri dan perdagangan kolonial, sehingga merugikan bandar-bandar dan rantaian bekalan mereka. Secara keseluruhan, Revolusi tidak banyak mengubah sistem perniagaan Perancis, dan mungkin membantu membeku di tempat cakrawala pemilik perniagaan kecil. Pengusaha biasa memiliki kedai kecil, kilang atau kedai, dengan bantuan keluarga dan beberapa pekerja berbayar industri berskala besar kurang biasa daripada di negara perindustrian lain. [216]

Kertas Biro Penyelidikan Ekonomi Nasional 2017 mendapati bahawa penghijrahan lebih daripada 100,000 individu (terutamanya penyokong rejim lama) semasa Revolusi mempunyai kesan negatif yang signifikan terhadap pendapatan per kapita pada abad ke-19 (disebabkan oleh pemisahan pegangan pertanian) tetapi menjadi positif pada separuh kedua abad ke-20 dan seterusnya (kerana ini memudahkan kenaikan pelaburan modal insan). [217] Makalah 2017 yang lain mendapati bahawa pengagihan semula tanah mempunyai kesan positif terhadap produktiviti pertanian, tetapi keuntungan ini secara beransur-ansur menurun sepanjang abad ke-19. [218] [219]

Perlembagaan

Revolusi bermaksud mengakhiri pemerintahan kerajaan yang sewenang-wenang dan menepati janji memerintah oleh undang-undang berdasarkan perintah perlembagaan, tetapi tidak mengesampingkan raja. Napoleon sebagai maharaja mengatur sistem perlembagaan (walaupun dia tetap berkuasa penuh), dan Bourbon yang dipulihkan terpaksa berjalan bersama. Setelah peninggalan Napoleon III pada tahun 1871, golongan monarki mungkin mempunyai suara mayoritas, tetapi mereka begitu berfaksional sehingga mereka tidak dapat menyetujui siapa yang harus menjadi raja, dan sebaliknya Republik Ketiga Perancis dilancarkan dengan komitmen mendalam untuk menegakkan cita-cita Revolusi. [220] [221] Musuh Revolusi Katolik yang konservatif berkuasa di Vichy Perancis (1940–44), dan berusaha dengan sedikit kejayaan untuk mengurungkan warisannya, tetapi mereka menjadikannya sebuah republik. Vichy menolak prinsip kesetaraan dan cuba mengganti kata kunci Revolusi "Liberty, Equality, Fraternity" dengan "Work, Family, and Fatherland." Namun, tidak ada usaha oleh Bourbons, Vichy atau orang lain untuk mengembalikan hak istimewa yang telah dilucutkan dari golongan bangsawan pada tahun 1789. Perancis secara kekal menjadi sebuah masyarakat yang setara di bawah undang-undang. [222]

Komunisme

Sebab Jacobin diambil oleh golongan Marxis pada pertengahan abad ke-19 dan menjadi unsur pemikiran komunis di seluruh dunia. Di Kesatuan Soviet, "Gracchus" Babeuf dianggap sebagai pahlawan. [223]

Eropah di luar Perancis

Sejarawan ekonomi Dan Bogart, Mauricio Drelichman, Oscar Gelderblom, dan Jean-Laurent Rosenthal menggambarkan undang-undang yang dikodifikasikan sebagai "eksport paling penting" Revolusi Perancis. Mereka menulis, "Walaupun pemulihan mengembalikan sebagian besar kekuasaan mereka kepada raja-raja mutlak yang telah digulingkan oleh Napoleon, hanya yang paling bertoleransi, seperti Ferdinand VII dari Sepanyol, menghadapi masalah untuk sepenuhnya membalikkan inovasi undang-undang yang dibawa oleh Perancis . " [224] Mereka juga memperhatikan bahawa Revolusi Perancis dan Perang Napoleon menyebabkan Inggeris, Sepanyol, Prusia dan Republik Belanda memusatkan sistem fiskal mereka ke tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membiayai kempen ketenteraan Perang Napoleon. [224]

Menurut Daron Acemoglu, Davide Cantoni, Simon Johnson, dan James A. Robinson Revolusi Perancis mempunyai kesan jangka panjang di Eropah. Mereka menyatakan bahawa "kawasan yang diduduki oleh Perancis dan yang mengalami reformasi institusi radikal mengalami urbanisasi dan pertumbuhan ekonomi yang lebih pesat, terutama setelah tahun 1850. Tidak ada bukti kesan negatif pencerobohan Perancis." [225]

Kajian 2016 di Kajian Ekonomi Eropah mendapati bahawa kawasan-kawasan di Jerman yang diduduki oleh Perancis pada abad ke-19 dan di mana Kod Napoleon digunakan mempunyai tahap kepercayaan dan kerjasama yang lebih tinggi hari ini. [226]

Britain

Pada 16 Julai 1789, dua hari selepas Badai Bastille, John Frederick Sackville, yang bertugas sebagai duta besar ke Perancis, melaporkan kepada Setiausaha Negara Luar Negeri Francis Osborne, Duke of Leeds ke-5, "Oleh itu, Tuanku, revolusi terbesar yang kita tahu apa-apa yang telah berlaku, jika dibandingkan - jika besar peristiwa itu dipertimbangkan - kehilangan nyawa yang sangat sedikit. Dari saat ini kita mungkin menganggap Perancis sebagai negara bebas, Raja sebagai raja yang sangat terhad, dan golongan bangsawan seperti yang dikurangkan ke seluruh negara. [227] "Namun di Britain, majoriti, terutama di kalangan golongan bangsawan, menentang keras Revolusi Perancis. Britain memimpin dan membiayai rangkaian gabungan yang memerangi Perancis dari tahun 1793 hingga 1815, dan kemudian memulihkan Bourbons.

Secara falsafah dan politik, Britain sedang berdebat mengenai hak dan kesalahan revolusi, secara abstrak dan praktikal. Revolusi Kontroversi adalah "perang risalah" yang dimulakan oleh penerbitan Wacana mengenai Cinta Negara Kita, pidato yang diberikan oleh Richard Price kepada Persatuan Revolusi pada 4 November 1789, yang menyokong Revolusi Perancis (seperti yang dilakukannya Revolusi Amerika), dan mengatakan bahawa patriotisme sebenarnya berpusat pada mencintai rakyat dan prinsip-prinsip suatu bangsa, bukan kelas pemerintahnya. Edmund Burke menjawab pada November 1790 dengan risalahnya sendiri, Refleksi mengenai Revolusi di Perancis, menyerang Revolusi Perancis sebagai ancaman kepada bangsawan semua negara. [228] [229] William Coxe menentang premis Price bahawa negara seseorang adalah prinsip dan rakyat, bukan Negara itu sendiri. [230]

Sebaliknya, dua kepingan sejarah sejarah politik ditulis dengan memihak kepada Price, yang menyokong hak umum rakyat Perancis untuk menggantikan Negara mereka. Salah satu "pamflet" pertama yang dicetak adalah Pembenaran Hak-hak Lelaki oleh Mary Wollstonecraft (lebih terkenal dengan risalahnya yang kemudian, kadang-kadang digambarkan sebagai teks feminis pertama, Pembenaran Hak WanitaGelaran Wollstonecraft digemari oleh Thomas Paine's Hak Manusia, diterbitkan beberapa bulan kemudian. Pada tahun 1792 Christopher Wyvill menerbitkan Pertahanan Dr. Price dan Reformers of England, permohonan pembaharuan dan kesederhanaan. [231]

Pertukaran idea ini telah digambarkan sebagai "salah satu perdebatan politik yang hebat dalam sejarah Inggeris". [232] Walaupun di Perancis, terdapat persetujuan yang berbeza-beza dalam perbahasan ini, para peserta Inggeris pada umumnya menentang kekerasan yang bermaksud Revolusi berusaha untuk mencapai tujuannya. [233]

Di Ireland, kesannya adalah untuk mengubah apa yang telah dilakukan oleh para peneroka Protestan untuk mendapatkan beberapa autonomi menjadi gerakan massa yang dipimpin oleh Persatuan Orang-orang Ireland Bersatu yang melibatkan umat Katolik dan Protestan. Ini mendorong permintaan untuk reformasi lebih lanjut di seluruh Ireland, terutama di Ulster. Hasilnya adalah pemberontakan pada tahun 1798, yang dipimpin oleh Wolfe Tone, yang dihancurkan oleh Britain. [234]

Jerman

Reaksi Jerman terhadap Revolusi berubah menjadi antagonis. Pada mulanya ia membawa idea-idea liberal dan demokratik, akhir persatuan, kebebasan dan ghetto Yahudi. Ini membawa kebebasan ekonomi dan pembaharuan agraria dan undang-undang. Di atas semua itu, antagonisme membantu merangsang dan membentuk nasionalisme Jerman. [235]

Switzerland

Orang Perancis menyerang Switzerland dan mengubahnya menjadi "Helvetic Republic" (1798-1803), sebuah negara boneka Perancis. Campur tangan Perancis terhadap lokalisme dan tradisi sangat membenci di Switzerland, walaupun beberapa pembaharuan berlaku dan bertahan pada masa pemulihan kemudian. [236] [237]

Belgium

Wilayah Belgia moden terbahagi kepada dua wilayah: Belanda Austria dan Putera-Uskup Liège. Kedua wilayah mengalami revolusi pada tahun 1789. Di Belanda, Revolusi Brabant berjaya mengusir pasukan Austria dan menubuhkan United Belgian States yang baru. Revolusi Liège mengusir Putera-Uskup yang zalim dan memasang sebuah republik. Kedua-duanya gagal menarik sokongan antarabangsa. Menjelang Disember 1790, revolusi Brabant telah dihancurkan dan Liège ditundukkan pada tahun berikutnya.

Semasa Perang Revolusi, Perancis menyerang dan menduduki wilayah tersebut antara tahun 1794 dan 1814, masa yang dikenali sebagai zaman Perancis. Kerajaan baru melaksanakan reformasi baru, memasukkan wilayah itu ke dalam Perancis sendiri. Penguasa baru dihantar oleh Paris.Orang-orang Belgia dibawa ke perang Perancis dan dikenakan cukai yang tinggi. Hampir semua orang beragama Katolik, tetapi Gereja ditindas. Perlawanan kuat di setiap sektor, ketika nasionalisme Belgia muncul untuk menentang pemerintahan Perancis. Sistem perundangan Perancis, bagaimanapun, diadopsi, dengan hak hukum yang sama, dan penghapusan perbezaan kelas. Belgia kini mempunyai birokrasi kerajaan yang dipilih berdasarkan prestasi. [238]

Antwerp memperoleh kembali akses ke laut dan berkembang dengan cepat sebagai pelabuhan dan pusat perniagaan utama. Perancis mempromosikan perdagangan dan kapitalisme, membuka jalan untuk kenaikan borjuasi dan pertumbuhan pesat pembuatan dan perlombongan. Oleh itu, dalam bidang ekonomi, golongan bangsawan merosot sementara pengusaha Belgia kelas menengah berkembang kerana kemasukan mereka dalam pasaran besar, membuka jalan untuk peranan kepemimpinan Belgia selepas tahun 1815 dalam Revolusi Industri di Benua. [239] [240]

Skandinavia

Kerajaan Denmark mengadopsi reformasi liberalisasi sejalan dengan Revolusi Perancis, tanpa kontak langsung. Pembaharuan dilakukan secara beransur-ansur dan rejim itu sendiri melakukan reformasi agraria yang membawa kesan melemahkan absolutisme dengan mewujudkan kelas pemegang tani bebas yang bebas. Sebilangan besar inisiatif berasal dari golongan liberal yang teratur yang mengarahkan perubahan politik pada separuh pertama abad ke-19. [241]

Amerika Utara

Kanada

Akhbar di jajahan Quebec pada mulanya melihat peristiwa Revolusi secara positif. [242] Liputan media di Quebec on the Revolution bergantung, dan mencerminkan pendapat masyarakat di London, dengan akhbar koloni bergantung pada surat khabar dan cetakan semula dari jurnal dari Kepulauan British. [243] Penerimaan positif awal Revolusi Perancis telah menjadikannya sukar secara politik untuk membenarkan penolakan institusi pilihan raya dari jajahan kepada orang awam Britain dan Quebec dengan Setiausaha Dalam Negeri Britain William Grenville menyatakan bagaimana sukar untuk "mempertahankan kejayaan," "penolakan" kepada sekumpulan Subjek British, faedah Perlembagaan Inggeris ". [244] Pembaharuan pemerintah yang diperkenalkan di Akta Perlembagaan 1791 membahagikan Quebec menjadi dua jajahan yang terpisah, Kanada Rendah, dan Kanada Atas dan memperkenalkan institusi pilihan raya kepada dua jajahan tersebut. [244]

Penghijrahan Perancis ke Canadas mengalami penurunan yang ketara selama, dan setelah Revolusi Perancis dengan hanya sebilangan kecil pengrajin, profesional, dan emigrasi agama dari Perancis yang dibenarkan untuk menetap di Canadas dalam tempoh itu. [245] Sebilangan besar pendatang ini berpindah ke Montreal atau Kota Quebec, walaupun bangsawan Perancis Joseph-Geneviève de Puisaye juga memimpin sekumpulan kecil kerajaan kerajaan Perancis untuk menetap tanah di utara York (hari ini Toronto). [245] Masuknya migran agama dari Perancis menghidupkan kembali Gereja Katolik Roma di Canadas, dengan pendeta pendeta yang berpindah ke jajahan yang bertanggung jawab atas penubuhan sejumlah paroki di seluruh Canadas. [245]

Amerika Syarikat

Revolusi Perancis sangat terpolarisasi politik Amerika, dan polarisasi ini menyebabkan terciptanya Sistem Parti Pertama. Pada tahun 1793, ketika perang meletus di Eropah, Parti Demokrat-Republik yang dipimpin oleh mantan menteri Amerika ke Perancis Thomas Jefferson memilih Perancis yang revolusioner dan menunjukkan perjanjian 1778 yang masih berlaku. George Washington dan kabinet sebulat suara, termasuk Jefferson, memutuskan bahawa perjanjian itu tidak mengikat Amerika Syarikat untuk memasuki perang. Washington sebaliknya menyatakan sikap berkecuali. [246] Di bawah Presiden John Adams, seorang Federalis, perang tentera laut yang tidak diisytiharkan berlaku dengan Perancis dari 1798 hingga 1799, yang sering disebut "Perang Quasi". Jefferson menjadi presiden pada tahun 1801, tetapi memusuhi Napoleon sebagai diktator dan maharaja. Namun, kedua-duanya memasuki rundingan mengenai Wilayah Louisiana dan bersetuju untuk Pembelian Louisiana pada tahun 1803, suatu pemerolehan yang secara substansial meningkatkan ukuran Amerika Syarikat.

Revolusi Perancis telah mendapat banyak perhatian sejarah, baik dari masyarakat umum dan dari para sarjana dan akademik. Pandangan para sejarawan, khususnya, disifatkan sebagai tidak sesuai dengan ideologi, dengan tidak bersetuju mengenai kepentingan dan perkembangan utama Revolusi. [247] Alexis de Tocqueville berpendapat bahawa Revolusi adalah manifestasi dari kelas menengah yang lebih makmur menjadi sedar akan kepentingan sosialnya. [248]

Pemikir lain, seperti Edmund Burke yang konservatif, berpendapat bahawa Revolusi adalah hasil dari beberapa individu konspirasi yang mencuci otak massa untuk menumbangkan perintah lama, sebuah tuntutan yang berakar pada kepercayaan bahawa para revolusioner tidak mempunyai keluhan yang sah. [249] Sejarawan lain, yang dipengaruhi oleh pemikiran Marxis, telah menekankan pentingnya kaum tani dan pekerja bandar dalam mempersembahkan Revolusi sebagai perjuangan kelas raksasa. [250] Secara umum, keilmuan mengenai Revolusi Perancis pada mulanya mempelajari idea dan perkembangan politik era tersebut, tetapi secara beransur-ansur beralih ke sejarah sosial yang menganalisis kesan Revolusi terhadap kehidupan individu. [251]

Sejarawan hingga akhir abad ke-20 menekankan konflik kelas dari perspektif Marxis yang sebahagian besarnya sebagai pendorong utama Revolusi. [252] Tema utama argumen ini adalah bahawa Revolusi muncul dari borjuasi yang sedang meningkat, dengan sokongan dari sans-culottes, yang berjuang untuk menghancurkan bangsawan. [253] Namun, sarjana Barat sebahagian besarnya meninggalkan tafsiran Marxis pada tahun 1990-an. Menjelang tahun 2000, banyak sejarawan mengatakan bahawa medan Revolusi Perancis mengalami kekacauan intelektual. Model lama atau paradigma yang berfokus pada konflik kelas telah didiskreditkan, dan tidak ada model penjelasan baru yang mendapat sokongan luas. [254] [255] Namun demikian, seperti yang ditunjukkan oleh Spang, masih ada kesepakatan yang sangat meluas bahawa Revolusi Perancis adalah kawasan aliran antara era sejarah Barat yang moden dan moden, dan salah satu peristiwa paling penting dalam sejarah. [254]

Ia menandakan berakhirnya awal zaman moden, yang bermula sekitar tahun 1500 dan sering dilihat sebagai menandakan "fajar era moden". [256] Di Perancis sendiri, Revolusi secara permanen melumpuhkan kekuatan bangsawan dan menguras kekayaan Gereja, walaupun kedua institusi itu bertahan walaupun mengalami kerusakan yang mereka alami. Setelah kejatuhan Empayar Pertama pada tahun 1815, masyarakat Perancis kehilangan hak dan keistimewaan yang diperoleh sejak Revolusi, tetapi mereka mengingati politik partisipatif yang mencirikan masa itu, dengan seorang sejarawan mengulas: "Ribuan lelaki dan bahkan banyak wanita memperoleh pengalaman langsung dalam arena politik: mereka bercakap, membaca, dan mendengarkan dengan cara baru mereka memilih mereka bergabung dengan organisasi baru dan mereka bergerak untuk tujuan politik mereka. Revolusi menjadi tradisi, dan republikanisme merupakan pilihan yang bertahan lama. " [222]

Sebilangan sejarawan berpendapat bahawa orang Perancis mengalami transformasi asas dalam identiti diri, yang dibuktikan dengan penghapusan hak istimewa dan penggantiannya dengan hak serta penurunan penurunan rasa hormat sosial yang menonjolkan prinsip kesetaraan sepanjang Revolusi. [257] Revolusi mewakili cabaran yang paling signifikan dan dramatik terhadap absolutisme politik hingga saat itu dalam sejarah dan menyebarkan cita-cita demokratik ke seluruh Eropah dan akhirnya dunia. [258] Sepanjang abad ke-19, revolusi banyak dianalisis oleh ahli ekonomi dan saintis politik, yang melihat sifat revolusi kelas sebagai aspek asas dalam memahami evolusi sosial manusia itu sendiri. Ini, digabungkan dengan nilai-nilai egaliter yang diperkenalkan oleh revolusi, menimbulkan model tanpa kelas dan koperasi untuk masyarakat yang disebut "sosialisme" yang sangat mempengaruhi revolusi masa depan di Perancis dan di seluruh dunia.


Terungkap: perang propaganda kuno yang membawa kepada kemenangan agama Kristian

Penyelidikan sejarah baru memberi penerangan mengenai kelahiran agama Kristian sebagai agama utama.

Walaupun agama Kristian telah wujud sejak pertengahan abad pertama Masihi, agama itu tidak menjadi agama utama kerajaan Rom sehingga lebih dari 250 tahun kemudian.

Sekarang, penyelidikan baru mengungkap perang propaganda pro-Kristian dan anti-Kristian yang dramatis yang mendahului kemunculan agama Kristian sebagai kepercayaan dominan kerajaan.

Penyelidikan oleh sejarawan Amerika Kristian awal, David Lloyd Dusenbury dari Hebrew University of Jerusalem, untuk pertama kalinya membuktikan skala dan sifat pertempuran propaganda yang meletus pada dekad terakhir kawalan kafir kekaisaran.

Penyelidikan baru, yang diterbitkan dalam buku inovatif minggu ini, menunjukkan bahawa isu utama yang digunakan oleh kedua belah pihak pada akhir abad ketiga dan awal abad keempat adalah peranan Pontius Pilate, pengawas Rom Judaea yang memerintahkan penyaliban Yesus sekitar 270 tahun-tahun sebelumnya.

Disyorkan

Lukisan abad ke-19 percubaan Pilatus terhadap Yesus

Pertempuran itu seolah-olah berpusat pada tindakan Pilatus. Kedua-dua pihak mahu Pilate, seorang Roman tradisional tradisional, kelihatan tidak bersalah atas kesalahan - tetapi dengan cara yang berbeza.

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa orang-orang kafir berusaha untuk membebaskan Pilatus dengan mendakwa bahawa Yesus adalah pemberontak yang ganas dan berbahaya - dan oleh itu Pilatus benar kerana telah dihukum mati.

Sebaliknya, banyak penyebar agama Kristian berusaha untuk membebaskan Pilatus dengan mendakwa bahawa orang-orang Yahudi telah mengambil masalah ke tangan mereka sendiri - dan oleh itu, orang Yahudi, bukan Pilatus, yang harus disalahkan atas kematian Yesus.

Kedua-dua orang kafir dan Kristian berminat untuk menggambarkan diri mereka sebagai pro-Rom yang setia, untuk berusaha memenangkan golongan elit tradisional di dalam kerajaan.

Walaupun perang ideologi kafir / Kristian akhirnya diputuskan di medan perang, kedua-dua pihak nampaknya melihat kempen propaganda masing-masing sangat penting dalam meningkatkan peluang kemenangan politik dan ketenteraan mereka.

Pada masa itu, dianggarkan hanya sekitar 10 peratus populasi kerajaan beragama Kristian. Selebihnya 90 peratus, kebanyakannya adalah orang kafir.

Namun, dengan bantuan propaganda pro-Kristian, agama Kristian berjaya memenangkan status yang cukup tinggi dan individu yang kuat untuk membolehkannya menang secara politik dan ketenteraan.

Penyelidikan baru ini menyoroti "doktor putaran" utama di kedua-dua belah pihak.

Maximinus Daza menjadi maharaja antara AD310 dan 313

Di sisi kafir ada dua penyebar utama: satu adalah penguasa Rom anti-Kristiani Syria, Palestin dan Cyprus, seorang tentera Rom bernama Maximinus Daza, yang menjadi maharaja antara AD310 dan 313.

Dia adalah penganjur buku pro-pagan utama, yang berjudul Memoir Pilate, yang berusaha membenarkan keputusan Pontius Pilatus untuk menyalibkan Yesus. Dia mendakwa bahawa buku itu didasarkan pada kisah Pilatus sendiri (sekarang sudah lama hilang) mengenai perbicaraan Yesus, sebuah kisah yang nampaknya telah berada di perpustakaan kekaisaran selama 270 tahun sebelumnya.

Daza adalah orang tani Eropah timur, yang dituduh oleh penyebar agama Kristian sebagai penipu berantai, gila seks, obsesif alkohol. Selain dari kedatangan kafir yang sangat singkat setengah abad kemudian, dia adalah maharaja kafir terakhir, dan juga (sebagai penguasa Romawi Mesir) orang terakhir dan kira-kira ke-210 yang memiliki gelaran firaun.

Penyebar pro-pagan utama yang lain adalah gabenor Rom Bithynia (utara Turki), seorang bangsawan Rom dan ahli falsafah dengan nama Sossianus Hierocles yang menulis sebuah buku propaganda anti-Kristian yang disebut Kekasih Kebenaran, yang sepertinya telah menuduh Yesus sebagai ketua kumpulan perompak yang mempunyai kekuatan 900 orang!

Walaupun sangat mustahil Yesus terlibat dengan pelanggaran semacam itu, Judea pertama dan awal hingga pertengahan abad kedua akan dianggap oleh banyak orang Rom yang berpendidikan sebagai pusat pemanas, pemberontak dan bermotifkan politik yang sering diilhami oleh mesiania, “ perompak ”. Sesungguhnya, pada setengah abad setelah kelahiran Yesus, terdapat sekurang-kurangnya selusin pemberontakan Yahudi bersenjata yang bermotivasi agama terhadap Rom di sekurang-kurangnya lima bahagian kerajaan yang berbeza (termasuk sekurang-kurangnya tujuh di Yudea itu sendiri). Penduduk Yahudi kekaisaran, terutama orang Yahudi pada zaman Yesus, tidak diragukan lagi salah satu yang paling memberontak, reputasi yang nampaknya telah dimanfaatkan oleh para penyokong anti-Kristian.

Di pihak Kristian terdapat juga dua penyebar utama, yang paling agresif adalah penasihat kekaisaran anti-pagan bernama Firmianus Lactantius, yang menghasilkan bahan propaganda anti-pagan dan anti-Yahudi. Dalam satu buku, Kematian Penganiaya, dia menerangkan secara terperinci bagaimana Tuhan menjatuhkan kematian yang sangat mengerikan kepada pemimpin politik yang terlibat dalam kempen anti-Kristian. Dan, dalam buku lain, Institusi Ilahi, dia menyebarkan tuduhan palsu bahawa orang Yahudi (bukan orang Rom) sebenarnya telah melakukan penyaliban Yesus - dan bahawa Pilatus tidak pernah menjatuhkan hukuman mati kepada Yesus. Lactantius adalah penasihat utama maharaja Kristian pertama, Constantine, tetapi dia juga, pada umumnya, adalah keturunan antisemitisme Kristian.

Mural abad keempat mungkin menggambarkan Firmianus Lactantius

Seorang lagi juru kempen pro-Kristian adalah ahli teologi dan sejarawan Kristian bernama Eusebius yang menulis sebuah buku yang dikenali sebagai Syahid Palestin untuk memperlekehkan pemerintah Rom kafir yang menguasai wilayah itu. Buku ini merupakan pendedahan kekejaman pagan, dan karya pujian bagi pahlawan Kristian.

"Sebelum melakukan penyelidikan baru ini, kami tidak pernah menyedari seberapa besar sosok Pilate yang muncul dalam perang propaganda besar yang mendahului kemenangan agama Kristian atas paganisme," kata Dr Dusenbury, yang baru saja menerbitkan penyelidikan baru The Innocence of Pontius Pilate.

Walaupun bahagian kekaisaran yang paling tidak beragama Kristiani adalah Eropah, dari situlah pemimpin politik pro-Kristian yang paling kuat, seorang pegawai tentera Rom yang kejam bernama Constantine, muncul. Sebaliknya, provinsi Asia kerajaan itu mempunyai penduduk Kristian terbesar - tetapi juga, mungkin sebagai akibatnya, beberapa pemimpin politik anti-Kristian yang paling jahat. Dapat dibayangkan bahawa di timur, orang-orang Kristiani dilihat oleh sebilangan warganegara kafir mereka sebagai ancaman, sementara di beberapa tempat di Eropah, agama Kristian tidak begitu kuat dengan cara itu.

Constantine the Great, maharaja Rom yang mengakhiri ketuanan pagan

Tuduhan utama terhadap Yesus berkenaan dengan dakwaannya sebagai Raja Yahudi (walaupun bukan dalam pengertian politik konvensional). Pontius Pilate telah merujuk kes Yesus kepada penguasa Galilea, Herod Antipas, tetapi Herod menolak untuk menjatuhkan hukuman dan merujuk kes itu kembali kepada pengawas Rom. Pilatus akhirnya mengadili Yesus dan mendapati dia bersalah.

Beberapa sejarawan bingung mengapa dakwaan Yesus mengenai status kerajaan (walaupun hanya dalam arti rohani) akan menjadi kesalahan ibu kota Rom. Jawapannya mungkin terletak, secara kebetulan yang aneh, sekitar tahun kelahiran Yesus, dalam kejadian 1.400 batu ke arah barat laut.

Gambaran abad ke-16 Pertempuran Jambatan Milvian AD312 - salah satu peristiwa ketenteraan terpenting dalam sejarah dunia

Kerana, sekitar tahun 1BC, Maharaja Augustus akhirnya menyelesaikan perselisihan politik Timur Tengah antara penuntut yang berlainan untuk takhta Yudea (yaitu, dengan gelaran "Raja orang-orang Yahudi") dengan menangguhkan penggunaan gelaran itu selama-lamanya. Sesungguhnya judul itu sendiri, dari segi hukum, "kepemilikan" Rom, dibuat secara khusus beberapa tahun sebelumnya bukan di Yerusalem, tetapi oleh Senat di Roma.

Oleh itu, dakwaan Yesus sebagai "Raja orang Yahudi" mungkin dianggap melanggar keputusan undang-undang kekaisaran untuk menangguhkan gelaran yang berasal dari Rom itu. Walaupun Yesus sendiri tidak pernah mengesahkan atau menafikan bahawa dia mendakwa gelaran itu, orang Rom dan yang lain menganggapnya.

Konflik propaganda yang mendahului kemenangan agama Kristian terjadi antara kira-kira AD290 dan 313, dan ketika pertempuran itu meningkat, perjuangan antara pasukan pro-pagan dan pro-Kristian menjadi lebih keras secara fizikal. Pertama, antara tahun 303 dan 313, penggantian maharaja Rom pagan melancarkan penindasan kekristenan yang kejam (terutama di sebelah timur empayar). Tetapi, dalam beberapa tahun terakhir tempoh itu, tentera yang dipimpin oleh maharaja pro dan anti Kristian mula bertempur.

Dua pertempuran penting itu terjadi pada AD312 ketika Constantine, yang telah diisytiharkan sebagai maharaja oleh legiun Rom di Britain enam tahun sebelumnya, mengalahkan saingannya yang pro-pagan dekat Rom - dan pada tahun berikutnya, ketika maharaja Maximinus Daza dikalahkan oleh Christian- pasukan yang sejajar dengan yang sekarang menjadi Istanbul.

‘The Innocence of Pontius Pilate: How the Roman Trial of Jesus Shaped History’ diterbitkan pada 21 April oleh Hurst, hardback, £ 25


Pelan Besar Gramsci & # 8217s

Salah satu aspek yang paling menarik dalam kajian sejarah adalah bahawa lelaki yang paling kerap dilahirkan dalam keadaan yang paling rendah hati namun bangkit mempengaruhi perjalanan sejarah manusia secara dramatik. Mereka mungkin orang yang bertindak atau orang yang berfikir, namun dalam kedua-dua kes itu aktiviti mereka dapat membawa perubahan besar selama bertahun-tahun. Antonio Gramsci adalah orang yang bertindak dan berfikir dan, walau apa pun hasil dari peristiwa beberapa dekad berikutnya, dia pasti akan diperhitungkan oleh para sejarawan masa depan sebagai tokoh yang luar biasa.

Dilahirkan dalam kegelapan di pulau Sardinia pada tahun 1891, Gramsci tidak akan dianggap sebagai calon utama yang memberi kesan ketara pada abad ke-20. Gramsci mempelajari falsafah dan sejarah di University of Turin, dan segera menjadi seorang Marxis yang berdedikasi, bergabung dengan Parti Sosialis Itali. Segera setelah Perang Dunia Pertama, dia menubuhkan surat kabar radikalnya sendiri, Perintah Baru, dan tidak lama kemudian membantu dalam penubuhan Parti Komunis Itali.

Marxis yang kecewa

Fasis & # 8220March di Rome & # 8221 dan pelantikan Benito Mussolini ke kementerian perdana mendorong ahli teori Marxis muda untuk meninggalkan Itali. Mengambil kediaman baru, dia memilih tempat paling logik untuk Komunis, Lenin & USSR yang baru bergaya. Namun, Soviet Soviet tidak seperti yang dia harapkan. Kekuatan pemerhatiannya segera terbangun ke jarak yang sering memisahkan teori dari kenyataan. Sebagai seorang Marxis yang fanatik sehubungan dengan teori politik, ekonomi, dan sejarah, Gramsci sangat terganggu bahawa kehidupan di Komunis Rusia menunjukkan sedikit bukti adanya rasa cinta yang mendalam dari pihak pekerja untuk & # 8220paradise & # 8221 yang telah dibina oleh Lenin mereka. Lebih kurang lagi ada keterikatan mendalam terhadap konsep-konsep seperti & # 8220 revolusi proletar & # 8221 atau & # 8220 pemerintahan diktator proletar, & # 8221 selain daripada retorik wajib.

Sebaliknya, jelas bagi Gramsci bahawa & # 8220paradise & # 8221 kelas pekerja mempertahankan pegangannya terhadap pekerja dan petani hanya dengan keganasan semata-mata, oleh pembunuhan besar-besaran pada skala raksasa, dan oleh ketakutan di mana-mana, mengejutkan mengenai ketukan tengah malam di pintu dan kem buruh paksa di padang gurun Siberia. Juga penting bagi negara Lenin & # 8217 adalah propaganda, slogan, dan pembohongan yang berterusan. Itu semua sangat mengecewakan bagi Gramsci. Walaupun lelaki lain mungkin telah menilai kembali keseluruhan pandangan ideologi mereka setelah pengalaman seperti itu, pemikiran Gramsci & # 8217 yang halus dan analitis bekerja pada paradoks yang kelihatan berbeza.

Kematian Lenin dan penyitaan kuasa oleh Stalin menyebabkan Gramsci segera mempertimbangkan semula pilihan tempat tinggalnya. Membangun berdasarkan pencapaian Lenin dalam keganasan dan kezaliman, Stalin mula mengubah Rusia agraria menjadi gergasi industri yang kemudian akan mengubah seluruh tenaganya menjadi penaklukan tentera. Ini adalah reka bentuk Stalin untuk membina mesin ketenteraan terhebat dalam sejarah, menghancurkan & # 8220 kekuatan tindak balas, & # 8221 dan memaksakan Komunisme ke Eropah dan Asia - dan kemudian di seluruh dunia - dengan kekerasan.

Namun, sementara itu, untuk menyatukan dan memastikan kekuatannya, Stalin secara sistematik memulai pemusnahan calon musuh di dalam kemnya sendiri. Itu, ternyata, menjadi proses yang sedang berlangsung, yang berlangsung hingga kematiannya sendiri. Khususnya, lelaki yang disyaki bahkan sesat dengan ideologi sesat yang berkaitan dengan penafsiran Marinisme-Leninisme oleh Stalin & # 8217 dihantar terus ke bilik penyeksaan atau kem kematian, atau bergegas sebelum menembak pasukan.

Penjara & # 8220Profet & # 8221

Hari-harinya jelas dihitung di Stalinis Rusia, Gramsci memutuskan untuk kembali ke rumah dan mengambil perjuangan menentang Mussolini. Dipandang sebagai ancaman serius terhadap keselamatan rejim fasis dan kemungkinan agen kuasa asing yang bermusuhan, setelah waktu yang agak singkat Gramsci ditangkap dan dijatuhkan hukuman penjara yang panjang, dan di sana, di dalam sel penjara, dia menumpukan sembilan tahun yang tersisa kepadanya untuk menulis. Sebelum kematiannya akibat tuberkulosis pada tahun 1937, Gramsci menghasilkan sembilan jilid pengamatan mengenai sejarah, sosiologi, teori Marxis, dan yang paling penting, strategi Marxis. Jilid tersebut, dikenali sebagai Buku Catatan Penjara, sejak diterbitkan dalam banyak bahasa dan diedarkan ke seluruh dunia. Kepentingan mereka berasal dari fakta bahawa mereka membentuk asas untuk strategi Marxis baru yang dramatik, yang menjadikan & # 8220 revolusi spontan & # 8221 Lenin usang seperti skirt gelang dan kasut butang tinggi, yang menjanjikan untuk memenangkan dunia secara sukarela kepada Marxisme , dan satu berdasarkan penilaian realistik fakta sejarah dan psikologi manusia, dan bukan pada keinginan dan ilusi kosong.

Seperti yang akan kita lihat, Gramsci & # 8217s penilaian yang bijak mengenai hakikat sebenar Marxisme dan umat manusia menjadikan tulisannya sebagai yang paling kuat pada abad ini. Walaupun Gramsci sendiri akan mati dengan keji dan kesepian di penjara fasis, pemikirannya akan mencapai kehidupan mereka sendiri dan bangkit untuk mengancam dunia. Apakah idea-idea ini?

Hakikat Revolusi Merah

Sumbangan isyarat Gramsci & # 8217 adalah untuk membebaskan projek Marxis dari penjara dogma ekonomi, sehingga secara dramatis meningkatkan kemampuannya untuk menumbangkan masyarakat Kristian.

Sekiranya kita mengambil pernyataan ideologi Marx dan Lenin pada nilai nominal, kita akan percaya - seperti jutaan murid mereka yang tertipu - bahawa pemberontakan pekerja tidak dapat dielakkan, dan semua yang harus dilakukan adalah untuk menggerakkan kelas bawah melalui propaganda, sehingga mencetuskan revolusi sejagat. Sudah tentu, premis ini tidak sah, namun tetap menjadi doktrin yang tidak fleksibel di kalangan Komunis - sekurang-kurangnya, untuk penggunaan awam.

Namun, inti gerakan Komunis terdiri daripada penjahat yang kejam, yang jelas dalam pemahaman mereka mengenai kesalahan intelektual Marxisme, yang bersedia menggunakan segala cara yang diperlukan untuk mendapatkan kekuatan yang mereka cari. Bagi konspirator yang keras dan memabukkan, ideologi adalah taktik, kaedah menggerakkan penyokong dan merasionalisasi tindakan jenayah.

Mereka yang menerima secara tidak kritis idea bahawa & # 8220Komunikasi sudah mati & # 8221 gagal memahami hakikat sebenar musuh. Komunisme bukanlah ideologi yang dipercayai oleh seseorang. Sebaliknya, ini adalah konspirasi jenayah di mana seseorang mendaftar. Walaupun Lenin mengaku menghormati tulisan Marx sebagai tulisan suci, setelah Bolsheviknya merebut kekuasaan di Rusia, Lenin secara bebas mengubah Marxisme untuk memenuhi keperluannya. Perkara yang sama berlaku untuk Stalin. Golongan Bolshevik tidak berkuasa di Rusia oleh pemberontakan pekerja dan petani, tetapi oleh kudeta & # 8217etat, yang diatur oleh kader Marxis yang berdisiplin ketat dan akhirnya disatukan oleh perang saudara. Mereka juga menerima - agar tidak dilupakan - bantuan kritikal dari elit politik dan perbankan Barat.

Dengan cara yang serupa, Komunisme tidak berkuasa di Eropah Timur melalui revolusi, melainkan melalui pengenaan sistem itu oleh Tentara Merah yang menaklukkan - dan, sekali lagi, melalui perilaku korupsi di Barat. Di China, Komunisme berkuasa melalui perang saudara, dibantu oleh Soviet dan unsur pengkhianat di Barat.

Tidak ada satu pun komunisme yang pernah mencapai kekuatan melalui pergolakan revolusi yang popular, tetapi selalu dengan kekuatan atau dalih. Satu-satunya pergolakan revolusioner yang popular yang dicatat pada abad ke-20 adalah anti-Marxis & # 8220-revolusi balas, & # 8221 seperti pemberontakan di Berlin pada tahun 1954 dan pemberontakan Hungaria pada tahun 1956.

Mengimbas kembali abad ke-20, jelas bahawa Marx salah dalam anggapannya bahawa kebanyakan pekerja dan petani tidak berpuas hati dengan tempat mereka, dan mengasingkan diri dari, masyarakat mereka, bahawa mereka sedang marah dengan kelas menengah dan atas, atau bahawa mereka dengan cara apapun cenderung untuk revolusi. Lebih-lebih lagi, di mana sahaja Komunisme mencapai kuasa, penggunaan kekerasan, paksaan, dan penindasan yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menghasilkan penentangan bawah tanah di rumah dan penentangan militan di luar negeri, menjadikan pembunuhan dan penindasan tanpa henti endemik kepada Marxisme dan penting untuk kelangsungan Komunis. Semua fakta yang tidak dapat disangkal ini, jika diteliti dengan jujur, menimbulkan kesulitan yang tidak dapat diatasi sejauh memperpanjang kekuatan Komunis yang bersangkutan, dan menjamin semacam krisis akhir bagi Marxisme.

Walaupun hal-hal di atas jelas bagi para pemerhati yang tanggap sekarang, melihat kembali dari sudut pandang masa kita dan setelah lebih dari lapan dekad pengalaman dengan realiti Komunisme yang berkuasa, kita mulai memahami sesuatu tentang wawasan Antonio Gramsci ketika kita menyedari bahawa apa yang terbukti sekarang, pada akhir milenium, jelas baginya ketika rejim Soviet masih di peringkat awal dan Komunisme masih banyak dugaan yang belum dicuba.

Gramsci adalah pelajar falsafah, sejarah, dan bahasa yang cemerlang. Pendidikan ini memberikan kepadanya pemahaman yang baik tentang watak sesama manusia dan watak masyarakat yang membentuk masyarakat bangsa yang bertamadun pada awal dekad abad ini. Seperti yang telah kita lihat, salah satu pandangan dasar yang diberikan kepadanya oleh pendidikan ini adalah bahawa komunis berharap revolusi spontan, yang disebabkan oleh beberapa proses sejarah yang tidak dapat dielakkan, adalah khayalan. Ideolog Marxis, menurutnya, menipu diri mereka sendiri. Dalam pandangan Gramscian, pekerja dan petani pada umumnya tidak berpikiran revolusioner dan mereka tidak memiliki keinginan untuk menghancurkan tatanan yang ada. Sebilangan besar mempunyai kesetiaan di luar, dan jauh lebih kuat daripada, pertimbangan kelas, bahkan dalam keadaan di mana kehidupan mereka kurang ideal. Lebih bermakna bagi orang biasa daripada perpaduan kelas dan perang kelas seperti hal-hal seperti iman kepada Tuhan dan cinta keluarga dan negara. Ini adalah antara kesetiaan utama mereka.

Daya tarikan seperti yang dijanjikan oleh Komunis di kalangan kelas pekerja, lebih-lebih lagi, dikurangi oleh kekejaman Komunis dan dengan kaedah totaliter. Dengan menggerakkan kelas bangsawan dan borjuasi, sifat-sifat negatif ini begitu menakutkan dan serius sehingga organisasi dan gerakan anti-Marxis militan muncul di mana-mana, dengan berkesan menghentikan rancangan untuk pengembangan Komunis. Dengan semua ini mudah dilihat olehnya, dan, diberkati dengan masa lapang yang nampaknya tidak berkesudahan yang diberikan oleh kehidupan penjara, Gramsci beralih akal untuk menyelamatkan Marxisme dengan menganalisis dan menyelesaikan persoalan-persoalan ini.

Menumbangkan Kepercayaan Kristian

Dunia bertamadun, yang disimpulkan oleh Gramsci, telah benar-benar jenuh dengan agama Kristian selama 2,000 tahun dan agama Kristiani tetap menjadi sistem falsafah dan moral yang dominan di Eropah dan Amerika Utara. Secara praktiknya, peradaban dan agama Kristian saling terikat. Kekristianan telah terintegrasi secara menyeluruh ke dalam kehidupan sehari-hari hampir semua orang, termasuk orang bukan Kristian yang tinggal di tanah Kristian, begitu luas, sehingga membentuk penghalang yang hampir tidak dapat ditembusi untuk peradaban baru yang revolusi ingin diciptakan oleh kaum Marxis. Mencuba menghancurkan halangan itu terbukti tidak produktif, kerana ia hanya menghasilkan kekuatan kontra-revolusi yang kuat, menyatukan mereka dan menjadikannya berpotensi mematikan. Oleh itu, sebagai ganti serangan frontal, betapa lebih menguntungkan dan kurang berbahaya untuk menyerang masyarakat musuh secara halus, dengan tujuan mengubah pemikiran kolektif masyarakat secara beransur-ansur, dalam jangka masa beberapa generasi, dari pandangan dunia bekas Kristianinya menjadi satu yang lebih harmoni dengan Marxisme. Dan ada lebih banyak lagi.

Walaupun Marxis-Leninis konvensional memusuhi Kiri bukan Komunis, Gramsci berpendapat bahawa pakatan dengan spektrum kumpulan kiri yang luas akan terbukti penting bagi kemenangan Komunis. Dalam Gramsci & # 8217s ini termasuk, antara lain, pelbagai organisasi & # 8220anti-fasis & # 8221, kesatuan sekerja, dan kumpulan politik sosialis. Pada zaman kita, pakatan dengan Kiri akan merangkumi feminis radikal, ekstremis ekstremis, & gerakan & # 8220 hak sivil & # 8221, persatuan anti-polis, internasionalis, kumpulan gereja ultra-liberal, dan sebagainya. Organisasi-organisasi ini, bersama dengan Komunis terbuka, bersama-sama mewujudkan front bersatu yang bekerja untuk transformasi budaya Kristian lama.

Apa yang dicadangkan oleh Gramsci, secara ringkas, adalah pengubahsuaian metodologi Komunis dan penyederhanaan dan pengemaskinian strategi kuno Marx & # 8217s. Jangan ragu bahawa visi masa depan Gramsci sepenuhnya Marxis dan bahawa dia menerima kesahihan pandangan dunia Marxisme & # 8217. Di mana dia berbeza sedang dalam proses untuk mencapai kemenangan pandangan dunia itu. Gramsci menulis bahawa & # 8220 ada & mesti ada & # 8216 hegemoni politik & # 8217 bahkan sebelum memegang tampuk pemerintahan, dan untuk menjalankan kepemimpinan politik atau hegemoni seseorang tidak boleh bergantung sepenuhnya pada kekuatan dan kekuatan material yang diberikan oleh pemerintah. & # 8221 Yang dimaksudkannya adalah bahawa menjadi tanggungjawab Marxis untuk memenangkan hati dan pikiran orang-orang, dan tidak meletakkan harapan untuk masa depan semata-mata dengan kekuatan atau kekuatan.

Selanjutnya, Komunis diperintahkan untuk mengesampingkan beberapa prasangka kelas mereka dalam perebutan kekuasaan, berusaha untuk memenangi unsur bahkan dalam kelas borjuasi, suatu proses yang digambarkan oleh Gramsci sebagai & # 8220 penyerapan golongan elit kelas musuh. & # 8221 Ini bukan sahaja dapat memperkuat Marxisme dengan darah baru, tetapi juga akan menghilangkan musuh dari bakat yang hilang ini. Memenangkan putra dan puteri borjuasi muda yang terang ke sepanduk merah, menulis Gramsci, & # 8220menghasilkan pemusnahan [pasukan anti-Marxis & # 8217] dan menjadikan mereka tidak mampu. & # 8221 Pendek kata, keganasan dan kekerasan tidak akan berlaku dengan sendirinya benar-benar mengubah dunia. Sebaliknya melalui kemenangan hegemoni atas pemikiran orang-orang dan dalam merompak kelas musuh orang-orang mereka yang paling berbakat, Marxisme akan menang atas semua.

Hamba Bebas

Aldous Huxley & # 8217s Dunia baru, sebuah kajian klasik mengenai totalitarianisme moden, mengandungi garis yang melambangkan konsep yang cuba disampaikan oleh Gramsci kepada rakan-rakan partainya: & # 8220Satu negara totaliter yang benar-benar cekap akan menjadi negara di mana eksekutif bos politik yang berkuasa dan pasukan pengurus mereka mengawal populasi hamba yang tidak perlu dipaksa, kerana mereka menyukai kehambaan mereka. & # 8221 Walaupun mustahil Huxley sudah biasa dengan teori Gramsci & # 8217, idea yang dia sampaikan mengenai orang bebas yang bergerak dengan rela menjadi hamba abdi adalah tepat. apa yang difikirkan oleh Gramsci.

Gramsci percaya bahawa jika Komunisme mencapai & # 8220 penguasaan kesedaran manusia, & # 8221 maka kem buruh dan pembunuhan besar-besaran tidak akan diperlukan. Bagaimana ideologi memperoleh penguasaan sedemikian terhadap pola pemikiran yang ditanamkan oleh budaya selama beratus-ratus tahun? Penguasaan atas kesedaran akan jumlah besar orang akan tercapai, Gramsci berpendapat, sekiranya Komunis atau simpatisan mereka menguasai organ budaya - gereja, pendidikan, surat khabar, majalah, media elektronik, sastera serius, muzik, seni visual , dan sebagainya. Dengan memenangkan & # 8220 hegemoni budaya, & # 8221 untuk menggunakan istilah Gramsci & # 8217 sendiri, Komunisme akan mengawal sumber daya pemikiran dan imaginasi manusia yang paling dalam. Kita tidak perlu mengawal semua maklumat itu sendiri sekiranya seseorang dapat menguasai minda yang mengasimilasikan maklumat itu. Dalam keadaan seperti itu, penentangan serius hilang kerana lelaki tidak lagi mampu memahami hujah penentang Marxisme & # 8217. Lelaki memang akan & # 8220 menyukai kehambaan mereka, & # 8221 dan bahkan tidak akan menyedari bahawa itu adalah kehambaan.

Langkah dalam Proses

Fasa pertama dalam mencapai & # 8220 hegemoni budaya & # 8221 ke atas sebuah negara adalah kelemahan semua elemen budaya tradisional. Gereja dengan demikian diubah menjadi kelab politik yang didorong oleh ideologi, dengan tekanan pada & # 8220 keadilan sosial & # 8221 dan egaliterisme, dengan penyembahan dikurangkan menjadi hiburan yang remeh, dan dengan ajaran doktrin dan moral yang lama & # 8220modernisasikan & # 8221 atau semakin berkurang tidak relevan. Pendidikan tulen digantikan dengan & # 8220dumbed-down & # 8221 dan & # 8220politik betul & # 8221 kurikulum, dan standard dikurangkan secara mendadak. Media massa dijadikan alat untuk manipulasi massa dan mengganggu dan memperlekehkan institusi tradisional dan jurucakap mereka. Akhlak, kesopanan, dan kebajikan lama diejek tanpa jeda. Pendeta yang berpikiran tradisi digambarkan sebagai lelaki munafik dan lelaki yang hipokrit dan berbudi luhur sebagai orang yang bijaksana, pengap, dan tidak tercerahkan.

Budaya bukan lagi sokongan yang menyokong integriti warisan negara dan wahana untuk mewariskan warisan itu kepada generasi akan datang, tetapi menjadi alat untuk & # 8220 menghancurkan cita-cita dan & # 8230 memperlihatkan kaum muda bukan dengan contoh-contoh kepahlawanan tetapi dengan sengaja dan agresif merosot satu, & # 8221 sebagai ahli teologi Harold OJ Brown menulis. Kami melihatnya dalam kehidupan Amerika kontemporari, di mana simbol sejarah hebat negara kita di masa lalu, termasuk presiden, tentera, penjelajah, dan pemikir yang hebat, terbukti telah dimaafkan dengan & # 8220 rasisme & # 8221 dan & # 8220sexisme & # 8220 8221 dan oleh itu pada dasarnya jahat. Tempat mereka telah diambil oleh para penipu pro-Marxis, pseudo-intelektual, bintang rock, selebriti filem kiri, dan sejenisnya. Pada tahap yang lain, budaya Kristian tradisional dikecam sebagai penindasan, & # 8220Eurosentrik, & # 8221 dan & # 8220rasis & # 8221 dan, oleh itu, tidak layak untuk pengabdian kita yang berterusan. Sebagai gantinya, primitivisme tanpa penyamaran dalam penyamaran & # 8220multiculturalism & # 8221 digelar sebagai model baru.

Perkahwinan dan keluarga, asas pembangunan masyarakat kita, terus diserang dan ditumbangkan. Perkahwinan digambarkan sebagai rancangan oleh lelaki untuk mengabadikan sistem penguasaan jahat terhadap wanita dan anak-anak. Keluarga digambarkan sebagai institusi berbahaya yang dilambangkan oleh keganasan dan eksploitasi. Keluarga berorientasi patriarki, menurut Gramscians, pendahulu fasisme, Nazisme, dan setiap bentuk penganiayaan kaum yang teratur.

Sekolah Frankfurt

Berkenaan dengan subjek keruntuhan keluarga Amerika, dan aspek lain dari teknik Gramscian, mari kita meneroka secara ringkas kisah Sekolah Frankfurt. Organisasi intelektual kiri ini, juga dikenali sebagai Institut Penyelidikan Sosial Frankfurt, ditubuhkan pada tahun 1920-an di Frankfurt am Main, Jerman. Di sana ia berkembang di tengah-tengah kemerosotan periode Weimar, baik yang menyatukan dan memberi makan dekadensi, dan memperluas pengaruhnya ke seluruh negeri.

Dengan pemerolehan Hitler & # 8217 pada tahun 1933, pasukan kiri Sekolah Frankfurt meninggalkan Jerman ke Amerika Syarikat, di mana mereka segera menubuhkan sebuah institusi baru di Columbia University. Seperti ciri lelaki seperti itu, mereka melunaskan hutang mereka ke Amerika Syarikat kerana melindungi mereka dari kekejaman Nazi dengan mengalihkan perhatian mereka pada apa yang mereka anggap sebagai ketidakadilan dan kekurangan sosial yang melekat pada sistem dan masyarakat kita. Segera mereka mulai merancang program reformasi revolusi untuk Amerika.

Max Horkheimer, salah seorang terkenal di Sekolah Frankfurt, memutuskan bahawa kesetiaan Amerika yang mendalam terhadap keluarga tradisional adalah tanda kecenderungan nasional kita terhadap sistem fasis yang sama dari mana dia telah melarikan diri. Menjelaskan hubungan antara fasisme dan keluarga Amerika, dia menyatakan: & # 8220Apabila anak menghormati ayahnya mempunyai hubungan moral dan dengan demikian belajar mencintai apa yang difahami oleh alasannya sebagai fakta, dia mengalami latihan pertamanya untuk hubungan pihak berkuasa borjuasi. & # 8221

Mengulas secara kritis teori Horkheimer & # 8217s, Arthur Herman menulis dalam Idea Penurunan dalam Sejarah BaratOleh itu, keluarga moden yang tipikal, melibatkan & # 8216 resolusi-masokistik kompleks Oedipus, & # 8217 menghasilkan cacat psikologi, keperibadian & # 8216 autoritarian. & # 8217 Kebencian individu terhadap ayah ditangguhkan dan tetap tidak dapat diselesaikan, malah menjadi daya tarik bagi tokoh-tokoh otoritas yang kuat yang dia patuhi tanpa keraguan. & # 8221 Keluarga patriarki tradisional dengan demikian menjadi tempat pembiakan fasisme, menurut Horkheimer, dan tokoh otoritas karismatik - lelaki seperti Hitler dan Mussolini - adalah penerima faedah utama keperibadian & # 8220 autoritarian & # 8221 yang ditanamkan oleh keluarga dan budaya tradisional.

Theodor W. Adorno, yang terkenal di Sekolah Frankfurt, menggarisbawahi teori Horkheimer & # 8217 dengan kajiannya sendiri, yang diterbitkan dalam bentuk buku sebagai Keperibadian autoritarian, yang dikarangnya bersama Else Frenkel-Brunswik, Daniel J. Levinson, dan R. Nevitt Sanford. Setelah diperiksa lebih dekat, menjadi jelas bagi pengkritik bahawa penyelidikan yang dilakukan Keperibadian autoritarian berdasarkan pseudo-sosiologis, cacat dalam metodologinya, dan cenderung dalam kesimpulannya. Tetapi, pengkritik tidak diendahkan.

Amerika, Adorno dan pasukan penyelidiknya menyatakan, sudah matang untuk pengambilalihan fasisnya sendiri. Bukan hanya penduduk Amerika yang berputus asa rasis dan anti-Semit, tetapi juga sangat menyetujui sikap terhadap tokoh-tokoh pihak berkuasa seperti ayah, polis, paderi, pemimpin tentera, dan sebagainya. Ia juga terlalu terobsesi dengan konsep & # 8220fasis & # 8221 seperti kecekapan, kebersihan, dan kejayaan, kerana sifat-sifat ini mengungkapkan pandangan dalaman & # 8220 yang pesimis dan menghina kemanusiaan, & # 8221 pandangan yang mengarah, Adorno berpendapat, kepada fasisme .

Melalui balderdash seperti yang terdapat dalam tulisan Horkheimer, Adorno, dan pencahayaan lain dari Sekolah Frankfurt, struktur keluarga tradisional dan kebajikan tradisional telah dipertanyakan dengan serius dan kepercayaan pada mereka menjadi tumpul. Pegawai pemerintah dan birokrat yang terpilih telah menyumbang kepada masalah ini melalui dasar percukaian pemerintah, yang mempengaruhi keluarga tradisional sambil memberi subsidi kepada cara hidup anti-tradisional.

Selain itu, pegawai-pegawai ini cenderung ke arah peningkatan kekejian seperti kesatuan homoseksual dan heteroseksual haram ke tahap yang sama dengan perkahwinan. Sudah, di banyak kawasan di seluruh negara dan di banyak syarikat swasta, faedah yang sebelumnya diberikan kepada pasangan yang sudah berkahwin kini diberikan kepada & # 8220partner seksual & belum berkahwin. & # 8221 Bahkan perkataan & # 8220keluarga & # 8221 perlahan-lahan digantikan oleh eufemisme yang samar-samar & # 8220 rumahtangga. & # 8221

Tanah Tanpa Undang-Undang

Orang Amerika telah lama membanggakan bahawa bangsa mereka adalah pemerintahan undang-undang, bukan lelaki. Undang-undang Amerika berasal secara langsung dari undang-undang umum Inggeris dan dari prinsip-prinsip alkitabiah dan Kristian yang menjadi asas undang-undang umum Inggeris. Oleh itu, seseorang akan mengharapkan undang-undang menjadi salah satu penghalang utama terhadap penindasan masyarakat kita. Sebaliknya, dalam bidang undang-undang, perubahan revolusioner telah menjadi urutan masa kini, perubahan yang sangat mengejutkan sehingga tidak dapat dibayangkan oleh orang Amerika 50 tahun yang lalu. Tidak ada yang menginginkan larangan solat dan ekspresi keyakinan agama terhadap harta benda awam, pengesahan pengguguran sebagai jaminan & # 8220 hak perlembagaan, & # 8221 dan pengesahan pornografi, kecuali tiga.

Prinsip-prinsip yang dinyatakan dengan jelas yang dipeluk oleh Bapa Pengasas dan yang dinyatakan dalam Perlembagaan kita sekarang secara rutin ditafsirkan dan diputarbelitkan. Perkara-perkara yang tidak dapat ditafsirkan semula dan diputarbelitkan, seperti Pindaan Kesepuluh, hanya diabaikan. Lebih buruk lagi, agenda ideologi yang mendasari radikalisasi undang-undang Amerika diterima dengan jujur ​​oleh berjuta-juta orang Amerika, yang sendiri telah radikal tanpa menyedarinya.

Penting untuk kejayaan Gramscians & # 8217 adalah hilangnya semua ingatan tentang peradaban lama dan cara hidup. Kehidupan Amerika yang lebih tua yang tidak terkawal, pemerintahan yang jujur, kota-kota bersih, jalan bebas jenayah, hiburan yang mementingkan moral, dan cara hidup berorientasi keluarga tidak lagi jelas di fikiran banyak orang Amerika. Setelah ia hilang sepenuhnya, tidak ada yang akan menghalangi peradaban Marxis yang baru, yang menunjukkan bahawa tidak ada yang lain bahawa melalui kaedah Gramscian memang boleh & # 8220Markurkan manusia batin, & # 8221 seperti yang ditulis oleh Malachi Martin dalam Kunci Darah Ini. Kemudian dan kemudian, tulis Fr. Martin, & # 8220bolehkah anda berjaya menangkis utopia & # 8216Pekerja & # 8217 Syurga & # 8217 di depan matanya, agar dapat diterima dengan cara yang aman dan damai, tanpa revolusi atau kekerasan atau pertumpahan darah. & # 8221

Ini mesti jelas bagi semua orang kecuali jiwa-jiwa yang paling sederhana bahawa setelah berlalunya satu atau dua generasi, pengkondisian sosial yang tidak henti-hentinya itu pasti akan mengubah kesedaran dan inti pati masyarakat, dan ia pasti akan menghasilkan krisis struktur yang ketara dalam masyarakat, krisis yang menampakkan diri dalam banyak cara di hampir setiap komuniti di seluruh negara.

Pertarungan yang Baik

Nampaknya bagi sebagian orang bahawa keadaan di negara kita tidak ada harapan dan tidak ada kekuatan atau agensi yang dapat menghentikan strategi berbahaya yang berusaha menghancurkan kita. Walaupun terdapat kisah suram dalam 60 atau 70 tahun yang lalu, namun masih banyak yang dapat dilakukan dan banyak harapan. Keluarga dan individu lelaki dan wanita masih memiliki, sebagian besar, kebebasan untuk menghindari dan melepaskan diri dari keadaan sosial yang berubah-ubah dari orang Gramscians. Mereka mempunyai kekuatan untuk melindungi diri dari pengaruh ini dan terutama untuk melindungi anak muda mereka. Terdapat alternatif untuk sekolah awam, televisyen, filem sampah, dan muzik yang kuat & # 8220rock & # 8221, dan alternatif tersebut mesti digunakan. Propaganda dan strychnine budaya mesti dikeluarkan dari kehidupan kita.

Mereka yang menjaga anak muda mempunyai tanggungjawab yang sangat berat. Walaupun semua usaha kiri radikal dan simpatisan mereka di sekolah dan media untuk mengubah orang muda Amerika menjadi biadab, mereka tidak boleh dibiarkan berjaya, kerana fikiran yang tidak teratur - pusaran mental anarkisme dan nihilisme - tidak memiliki kekuatan perlawanan. Orang simpanan segera menjadi hamba. Kanak-kanak dan belia harus diperkenalkan dengan konsep dasar seperti kejujuran, kesopanan, kebajikan, kewajiban, dan cinta akan Tuhan dan negara melalui kehidupan pahlawan nasional yang sahih - lelaki seperti George Washington, Nathan Hale, John Paul Jones, dan Robert E. Lee .

Begitu juga, mereka akan dapat mempertahankan nilai-nilai beradab dan menjaga minda yang sihat jika mereka didorong untuk belajar mencintai warisan budaya mereka melalui sastera, puisi, muzik, dan seni yang hebat. Ibu bapa mesti menuntut dari anak-anak mereka untuk memelihara akhlak, adab, dan standard nenek moyang mereka.

Di sekolah, golongan muda mesti diwajibkan mematuhi standard biasiswa yang tinggi. Yang paling penting, agama tradisional mesti menjadi sebahagian daripada kehidupan seharian.

Kita sebagai warganegara juga harus menggunakan kuasa persuasif terhadap wakil rakyat kita. Dalam melakukan ini, pemikiran kita haruslah menuntut tanpa kompromi mutlak daripada ahli politik. Begitu juga, dalam memilih wakil rakyat di setiap tingkatan, kita harus memandang lelaki dan wanita yang enggan berkompromi.

Sama pentingnya, lelaki dan wanita yang terhormat, tanpa kompromi yang kita pilih untuk mewakili kita harus diberi tahu mengenai strategi Gramscian mengenai penyimpangan budaya, mereka harus dapat mengenali taktik dan strategi yang digunakan untuk melemahkan institusi yang bergantung pada kebebasan kita. Membangun pemahaman itu, pada gilirannya, akan memerlukan penciptaan pemilih yang berpendidikan dan berprinsip yang akan memberikan kebijaksanaan ini kepada wakil-wakil kita - dan membuat mereka bertanggungjawab apabila mereka diberi kepercayaan untuk memilih.

Kita tidak boleh membiarkan diri kita dicop, kawanan seperti, untuk membentuk pendapat dan pertimbangan yang dirangsang dan disusun oleh sensasi dari media dan media yang lain. Sebagai gantinya, kita mesti menolak teknik kawalan minda mereka dengan tenang. Kita mesti berusaha untuk menjadi pemikir yang bebas. Menyedari bahawa kita tidak bersendirian, kita harus beralih kepada gereja, sekolah, dan organisasi politik dan pendidikan yang berpikiran tradisi, dan di sana memberikan suara dan sokongan kita kepada penciptaan benteng perlawanan terhadap serangan Gramscian.

Akhirnya, kita tidak boleh melepaskan kepercayaan kita pada masa depan dan harapan kita untuk Amerika dan dunia yang lebih baik. Tuhan, dengan kekuatan-Nya yang tak terhingga dan kasih yang tidak terbatas kepada kita, tidak akan pernah meninggalkan kita tetapi akan menjawab doa kita dan membalas usaha kita, selagi kita tidak kehilangan iman kita. Marxisme - dan apa sahaja bendera lain perarakan negara pada masa ini - tidak dapat dielakkan dan bukan gelombang masa depan. Selagi kita berfikir dan bertindak mengikut semangat nenek moyang kita, kita tidak akan gagal.


Zaman monarki yang hebat, 1648–1789

Menjelang abad ke-17 sudah ada tradisi dan kesedaran mengenai Eropah: kenyataan yang lebih kuat daripada kawasan yang dibatasi oleh laut, gunung, dataran berumput, padang rumput, atau padang pasir di mana Eropah jelas berakhir dan Asia bermula - "ungkapan geografi" yang di Otto von Bismarck abad ke-19 dianggap tidak menghiraukan kepentingan negara. Dalam dua abad sebelum Revolusi Perancis dan kemenangan nasionalisme sebagai kekuatan pemecah belah, Eropah menunjukkan tahap kesatuan yang lebih besar daripada yang muncul di mozek permukaan politiknya. Dengan menghargai kepentingan terpisah yang akan disebut oleh Bismarck sebagai "nyata" berlaku masalah diplomatik, undang-undang, dan keagamaan yang melibatkan negara dalam tindakan bersama dan menyumbang kepada gagasan tentang satu Eropah. Raja Gustav II Adolf dari Sweden melihat satu aspek ketika dia menulis: "Semua perang yang berlaku di Eropah telah menjadi satu."

Identiti Eropah terbentuk dalam karya Hugo Grotius, yang De Jure Belli et Pacis (1625 Mengenai Undang-undang Perang dan Damai) adalah permohonan semangat undang-undang dalam hubungan antarabangsa. Ini memperoleh penting dalam karya kongres besar (bermula dengan Münster dan Osnabrück sebelum Perdamaian Westphalia pada tahun 1648) yang bertemu tidak hanya untuk menentukan hak dan sempadan, dengan mempertimbangkan keputusan pertempuran dan sumber daya negara, tetapi juga untuk menyelesaikan persoalan keadilan dan agama yang lebih besar. Menjelang tahun 1700 negarawan telah mulai berbicara tentang Eropah sebagai kepentingan untuk dipertahankan terhadap cita-cita negara-negara tertentu. Eropah mewakili penonton bagi mereka yang menulis mengenai isu-isu besar iman, moral, politik, dan, semakin, sains: Descartes tidak menulis hanya untuk orang Perancis, atau Leibniz untuk orang Jerman. Penggunaan bahasa Latin sebagai bahasa diplomasi dan keilmuan dan keberadaan, di samping sistem dan adat istiadat tempatan, undang-undang Rom adalah dua manifestasi dari kesatuan Susunan Kristen.

Sebagai warisan rohani dan idea dinamis yang lebih besar daripada jumlah kebijakan yang disusunnya, “Susunan Kristen” paling baik mewakili Eropah sebagaimana yang dibayangkan oleh mereka yang memikirkan dan menulis tentangnya. Kewujudan komuniti Yahudi yang kuat - kadang-kadang dianiaya, seperti di Poland pada tahun 1648, tetapi di tempat-tempat seperti Amsterdam yang aman, makmur, dan kreatif - hanya berfungsi untuk menekankan fakta penting: Eropah dan Susunan Kristen adalah istilah yang dapat ditukar ganti. Abad ke-16 telah mengalami perpecahan, dan pengembangan pengakuan yang berasingan telah merobek-robek "jubah yang mulus," tetapi ia melakukannya tanpa menghancurkan idea katolisme yang diberikan oleh gereja Rom sebagai bentuk institusi. Perkataan itu katolik bertahan dalam kepercayaan gereja-gereja Protestan, seperti di England. Calvin berfikir secara katolik, bukan sektarian, ketika dia berkabung untuk Tubuh Kristus, "pendarahan, anggotanya putus." Lebih dalam daripada bertengkar tentang artikel kepercayaan atau cara pemujaan meletakkan mentalitas yang dikondisikan oleh perang selama berabad-abad melawan orang kafir dan kafir, seperti yang dilakukan oleh Reconquista di Sepanyol, yang telah menghasilkan gagasan yang kuat tentang watak Eropah yang khas. Renaissance, berkembang lama dan diwarnai oleh keadaan setempat, telah mendorong sikap yang masih dapat ditelusuri oleh warisan bersama. Semangat penyelidikan Hellenic, rasa ketertiban Rom, dan kekuatan tujuan Yahudi telah menyumbang kepada sintesis budaya dan di dalamnya sebuah artikel iman yang potensinya dapat direalisasikan dalam revolusi intelektual abad ke-17 - yaitu, lelaki itu adalah ejen dalam proses sejarah yang mana dia boleh bercita-cita untuk memahami dan mempengaruhi.

Menjelang tahun 1600, hasil dari proses itu adalah sistem hak dan nilai yang kompleks yang terdiri dalam feodalisme, kesopanan, ideal perang salib, skolastik, dan humanisme. Bahkan untuk menamakannya adalah untuk menunjukkan kepelbagaian idea Eropah yang kaya, sama ada inspirasi pengembaraan pedang dan semangat atau mengenakan kekangan pada individu yang cenderung untuk berubah. Kekuatan yang membuat perubahan sangat hebat. Reformasi Protestan dan Katolik Rom membawa perbahasan yang sangat menggembirakan. Penemuan dan penyelesaian di luar negeri meluas cakrawala mental dan geografi, membawa kekayaan baru, dan mengemukakan persoalan mengenai hak-hak orang asli dan kewajiban Kristian terhadap mereka. Percetakan memberi ruang lingkup yang lebih besar kepada pengarang propaganda agama atau politik. Kebangkitan negara membawa reaksi dari mereka yang percaya bahawa mereka kalah atau melihat orang lain mendapat manfaat yang sangat besar dari sumber perlindungan baru.

Sementara itu, kenaikannya disebabkan oleh inflasi harga, mencerminkan permintaan yang lebih tinggi disebabkan oleh kenaikan populasi sekitar 25 peratus antara 1500 dan 1600 dan aliran masuk perak dari Dunia Baru, pengembangan kedua-duanya mencapai puncaknya pada tahun 1600. Selepas itu, selama satu abad, populasi hanya meningkat sedikit di atas 100 juta dan kembali berulang kali ke angka itu, yang sepertinya mewakili had semula jadi. Tahap peratusan tahunan peningkatan jumlah bullion yang beredar di Eropah, yang telah 3.8 pada tahun 1550 dan 1 pada tahun 1600, adalah pada 1700, 0.5. Sejauh mana fakta-fakta ini, dengan fenomena penolong - terutama meratakan dari sekitar 1620, dan setelah itu penurunan, permintaan, harga, dan sewa sebelum dimulakannya pertumbuhan sekitar 1720 - mempengaruhi perjalanan peristiwa harus tetap tidak pasti. Kontroversi berpusat di sekitar kelompok konflik dan pemberontakan sosial, politik, dan agama yang bertepatan dengan kedalaman kemelesetan menuju pertengahan abad. Sebilangan sejarawan tidak melihat krisis tertentu tetapi "krisis umum." Yang paling berpengaruh dalam perdebatan adalah pandangan Marxis bahawa ia adalah krisis pengeluaran dan pandangan politik liberal bahawa ia adalah reaksi umum terhadap pemusatan kuasa di pusat.

Segala penjelasan mengenai krisis umum pasti akan gagal. Ini tidak bermaksud bahawa tidak ada hubungan antara ciri-ciri yang berlainan pada masa itu. Ini timbul dari ketidakseimbangan ekonomi yang mendorong mentalitas introspektif, yang cenderung pesimisme dan menyebabkan kebijakan yang menindas tetapi juga dinyatakan lebih positif dalam kerinduan dan mencari ketertiban. Oleh itu, tampillah rasionalis mengikuti René Descartes dalam menerapkan prinsip matematik dalam budaya yang dikuasai oleh seniman tradisi dan penulis yang menerima peraturan seperti yang diberlakukan oleh negarawan Akademi Perancis (ditubuhkan 1635) yang mencari prinsip baru untuk mengesahkan ahli teori ekonomi autoriti (kemudian dilabelkan sebagai "merkantilis") membenarkan perlunya melindungi dan memupuk pembuatan asli dan memperjuangkan jumlah perdagangan yang nampaknya tetap paderi, Katolik dan Protestan, mencari keseragaman dan cenderung untuk penganiayaan pemburu penyihir membasmi penyelewengan dalam bentuk hubungan yang seharusnya dengan Setan bahkan tukang kebun yang berusaha mengenakan ketertiban pada sifat yang tidak teratur. Sama ada helai dalam satu corak atau fenomena berbeza yang kebetulan memperlihatkan prinsip-prinsip umum tertentu, masing-masing memberikan persepsi yang lebih luas mengenai abad ke-17 sebagai klasik, barok, absolut, atau merkantil.

Terdapat bukti yang cukup dari tol, sewa, cukai, rusuhan, dan kebuluran untuk membenarkan hujah untuk sesuatu yang lebih mengerikan daripada penurunan aktiviti ekonomi. Terdapat, bagaimanapun, faktor lain yang perlu dipertimbangkan: perang yang berpanjangan yang diperjuangkan oleh tentera yang lebih besar, yang melibatkan lebih banyak negara, dan mempunyai kesan politik yang lebih luas yang lebih cekap, dapat menarik lebih banyak kekayaan dari pembayar cukai dan bahkan, pada waktu-waktu tertentu (seperti tahun 1647 –51), terutamanya cuaca buruk, sebagai sebahagian daripada kemerosotan keadaan cuaca. Terdapat juga kesinambungan yang menimbulkan keraguan pada beberapa aspek gambaran umum. Sebagai contoh, dorongan untuk kesesuaian dapat ditelusuri sekurang-kurangnya ke Dewan Trent, yang sesi terakhirnya pada tahun 1563 tetapi nampaknya telah kehilangan dorongan, walaupun kebijakan tidak bertoleransi Louis XIV menyebabkan pembatalan Edict of Nantes (1685), setelah Kedamaian Westphalia. Puritanisme, yang telah dilihat sebagai gambaran penting dari ekonomi kontrak, bukan merupakan ciri utama pada separuh kedua abad ini, walaupun mercantilisme. Kemudian ada pengecualian bahkan untuk generalisasi ekonomi: England dan, luar biasa, United Provinces of Netherlands. Pandangan dan perspektif diperoleh daripada pencarian sebab umum. Tetapi kebenaran memerlukan gambaran Eropah yang tidak rapi di mana terdapat banyak perbezaan, di mana lelaki menganut peradaban bersama sambil menghargai hak-hak tertentu di mana negara-negara berkembang di sepanjang jalan yang khas dan yang banyak bergantung pada ungkapan masyarakat, pada kemampuan penguasa atau menteri, mengenai kemahiran yang digunakan dan pilihan yang dibuat.

Melengkapkan pencarian perintah dan kewibawaan yang sah di bidang lain, dan timbul dari penegasan hak dan dorongan untuk mengawal, ciri abad ke-17 adalah penjelasan idea mengenai batasan fizikal dunia. Pada tahun 1600 "Eropah" masih tidak mempunyai kepentingan politik yang tepat. Di mana, misalnya, di dataran timur sebelum Pegunungan Ural atau Laut Hitam tercapai, apakah ada garis yang memiliki makna? Adakah orang-orang Kristian - Serb, Romawi, Yunani, atau Bulgaria - hidup di bawah pemerintahan Turki dengan betul orang Eropah? Kecenderungan di mana-mana adalah untuk melihat batasan dari segi harta tanah dan kerajaan. Di mana warisan feudalisme adalah pulau-pulau wilayah yang tunduk pada penguasa yang berbeda atau hanya bebas, atau di mana, seperti di Dalmatia atau Podolia (tanah yang rentan terhadap serangan Turki), perbatasan diwakili oleh zon yang dipertikaikan, tidak stabil, perbatasan linier dapat muncul hanya keluar dari perang dan diplomasi. Prosesnya dapat dilihat dalam perang Perancis dan Sweden. Kedua-dua negara dilihat oleh negara jiran mereka sebagai agresif, namun mereka begitu peduli dengan perbatasan yang dapat dipertahankan dan juga dengan pemerolehan sumber-sumber baru. Objektif tersebut mengilhami dasar ekspansi Richelieu, Mazarin, dan Louis XIV dan - dengan insentif tambahan untuk memerangi orang kafir dan mendapatkan kembali kekalahan yang hilang sejak kekalahan di Mohács pada tahun 1526 - penaklukan semula Hungaria, yang menyebabkan Perjanjian Carlowitz ( 1699). Perbatasan kemudian digambar cukup jelas - walaupun ada modifikasi, seperti setelah kekalahan Belgrade (1739) - untuk memungkinkan pemerintahan yang efektif dalam lingkungannya.

Ciri lain dari masa itu adalah masuk ke orbit diplomatik pusat negara-negara yang selama ini diserap dalam pertanyaan-pertanyaan yang tidak berakibat. Walaupun Henry dari Valois telah terpilih menjadi raja Poland sebelum dia mewarisi takhta Perancis (1574) dan James VI dari Scotland (kemudian James I dari England, 1603–25) telah menikahi Anne dari Denmark, yang negaranya memiliki pijakan di Jerman melalui Duchy of Holstein, masih biasa bagi negarawan barat untuk memperlakukan negara-negara Baltik sebagai milik sistem utara yang terpisah. Kepentingan perdagangan dan petualangan ketenteraan yang menjalin hubungan, misalnya, dengan Provinsi Bersatu — seperti ketika Sweden campur tangan dalam perang Jerman pada tahun 1630 — persoalan diplomatik yang sudah rumit.

Pelancong yang menjelajah di luar Warsaw, Kraków, dan kawasan "bumi hitam" Mazovia, dari arah menuju Pripet Marshes, mungkin tidak tahu kapan mereka meninggalkan tanah Poland dan memasuki kawasan tsar. Garis antara Rusia Ortodoks dan Eropah Kristian yang lain tidak pernah begitu tajam seperti yang membelah agama Kristian dan Islam. Ketidakpastian yang disebabkan oleh sifat agama, peraturan, masyarakat, dan adab Rusia mengabdikan sikap mantan ambivalen terhadap Byzantium. Ruang yang tidak dipetakan, di mana Eropah mereda di rawa-rawa, stepa, dan hutan birch dan alder, menyingkirkan negara Muscovite yang terkepung walaupun secara berkala mengembangkan negara Muscovite dari keprihatinan semua orang kecuali Sweden dan Poland yang berjiran. Penubuhan sebuah dinasti asli dengan penyertaan Michael Romanov pada tahun 1613, hasil kejayaan perang melawan Poland yang menyusul pemberontakan yang dahsyat pada tahun 1648 dari Ukraine terhadap kekuasaan Poland, pengambilalihan wilayah besar termasuk Smolensk dan Kiev (Perjanjian Andrusovo , 1667), dan, di atas semua, kejayaan Peter I the Great yang berjaya mendapatkan pijakan di Baltik adalah mengubah gambaran. Pada masa kematian Petrus pada tahun 1725, Rusia adalah sebuah negara Eropah: masih dengan beberapa ciri Asia, masih menjajah dan tidak mengasimilasikan wilayah selatan dan timur hingga dan di luar Ural, tetapi saling terkait dengan sistem diplomatik Barat. Eropah yang lebih besar, mendekati idea moden, mulai terbentuk.


Apa yang Hilang dan Perolehi Dunia dari Kemenangan Kristian - Sejarah

kami harap anda akan menjadi rakan dan bergabung dengan kami dalam usaha menyebarkan pelajaran sejarah pembebasan dengan orang-orang di komuniti dan negara anda. bersama-sama, mengikuti kebijaksanaan tuhan, kita dapat membina dunia yang lebih makmur dan bebas untuk generasi akan datang.

    untuk menyertai senarai e-mel kami.
  • Pelajari cara memerangi sekularisme radikal dan bangkit sebagai pembawa kebebasan Tuhan!

PENYAMPAIAN KEMPEN AMERIKA

SELAMAT MENYAMBUT RAKAN-RAKAN BARU KAMI DARI KEMUNGKINAN KIRK CAMERON'S REVIVAL!

"Perjanjian Amerika, kisah yang tidak terhitung" Edisi unggun api yang Baru Dikemas kini

Selama lebih dari tiga dekad, WHI telah meneliti dan mengajarkan "sebab dan akibat" jejak kebebasan peribadi dan hak asasi manusia syarikat swasta dan pemerintah perlembagaan dan amal dan ledakan iman di seluruh dunia. Institut ini merangkumi pandangan sejarah, yang memperhatikan sejarah sebagai kisah penting di bawah arahan Pencipta yang penyayang. Perspektif sejarah ini menjadi pandangan dominan Tamadun Barat dari zaman Augustine pada abad ke-4 Masihi hingga abad ke-20. Semua sumber, artikel, persidangan dan lawatan di Institut Sejarah Dunia dibuat untuk membantu anda dalam usaha memahami dunia dan maknanya. Winston Churchill, negarawan terkemuka dan sejarawan abad ke-20, mengatakan "Kemajuan terbesar dalam peradaban manusia telah terjadi ketika kita memperoleh kembali apa yang telah kita hilang: ketika kita belajar pelajaran sejarah." Seperti Churchill - yang menghadapi kemurungan yang hebat dan kemudian kezaliman Nazi - kita sekarang menghadapi dunia yang penuh dengan kekacauan ekonomi dan di ambang perang ideologi di seluruh dunia. Kita dapat melihat kejahatan masa kita, seperti yang dilakukan Churchill, dan melihat kemenangan yang baik terhadap kejahatan dan hari yang lebih baik untuk diri kita sendiri dan anak-anak anak kita. Kami harap anda akan sangat didorong oleh kisah sejarah yang tidak terhitung yang terdapat dalam siri DVD, CD, buku, persidangan dan lawatan kami. Kisah-kisah ini dengan jelas mendokumentasikan fakta bahawa setiap individu mempunyai peranan penting dalam membentuk masa depan dunia. Bukan pencari kuasa, tiran dan selebriti yang memimpin dalam membina peradaban yang berjaya dan baik. Orang-orang beragama yang selalu berjumlah lebih besar yang memimpin jalan menuju kebebasan dengan mengikuti prinsip-prinsip pembangunan bangsa yang universal dan alkitabiah.

Pada tahun 1976, Dr. Marshall Foster mengasaskan World History Institute, sebuah yayasan pendidikan bukan untung, untuk mengajar asas-asas kebebasan alkitabiah dan sejarah. Institut Sejarah Dunia (sebelumnya Institut Mayflower) telah menjadi kekuatan utama dalam gerakan untuk mengembalikan negara kita ke warisan Judeo-Kristiannya. Institut telah mencapai berjuta-juta dengan "warisan yang tidak terhitung" dari Amerika.

Dr. Foster telah melatih puluhan ribu melalui seminar langsung di 40 negeri, Kanada, dan Eropah. Dia telah menjadi tuan rumah bersama siaran radio sindiket mingguan berjudul "The Story of Liberty" yang telah menjangkau ratusan ribu orang Amerika. Dr. Foster sangat diminati sebagai pembicara utama di banyak konvensyen, sekolah, gereja, retret dan kumpulan politik dan perniagaan. Dia berbicara kepada penonton sebanyak 20,000 orang di konvensyen perniagaan dan perhimpunan agama mengenai warisan kita. Dia telah menjadi pembicara utama bagi Janji-Janji Penjaga, Kementrian Coral Ridge, Visi Forum Kementerian, Reclaiming America, Christian Coalition, ACSI Christian School Conventions, Worldview Weekends dan banyak lagi. Dia telah melatih kakitangan kebangsaan Campus Crusade for Christ, Christian Broadcasting Network, National Day of Prayer, James Robison Ministries, dan lebih 100,000 rakan perniagaan Amway Corporation dan Boeing Aircraft, antara lain.

Institut Sejarah Dunia telah menghasilkan banyak seminar pendidikan. Siri DVD 12 bahagiannya yang berjudul Terror to Triumph merangkumi pertumbuhan dan kesan agama Kristian sejak 2,000 tahun yang lalu. Siri ini dan panduan soal jawab digunakan di gereja, sekolah dan pelajaran Alkitab rumah di seluruh negara. Dr. Foster menghasilkan banyak DVD dan CD yang terdapat di sini di laman web termasuk siri DVD empat jam yang disebut Hope Four Our Time. Jurnal bulanan sindiket Marshall dibaca seribu setiap bulan dan boleh didapati di laman web kami secara percuma.

Sejak tahun 1988, Marshall telah mengetuai lawatan ke Pantai Timur bersejarah Amerika dengan American Christian Tours. Dia kini menjadi Pengarah Pendidikan Kristian dengan ACTS, pemandu pelancong latihan untuk memimpin lebih daripada 10,000 pelajar dan keluarga setiap tahun dalam perjalanan seumur hidup. Dia secara peribadi mengetuai lawatan tahunan di Pantai Timur dan Eropah yang bersejarah.

Marshall, bekerjasama dengan pelakon Kirk Cameron, adalah co-produser untuk filem ini, Monumental: In Search of America's National Treasure, yang dirilis di pawagam seluruh negara pada bulan Mac 2012. Dasar filem ini berkisar pada Monumen Nasional untuk Bapak-bapak di Plymouth. Filem ini mengesan perjalanan heroik dan mengerikan Jemaah Haji awal dan menemui lelaki dan wanita yang tidak mungkin mempertaruhkan segalanya untuk kebebasan. Marshall adalah pengeluar bersama filem Kirk Cameron Unstoppable pada tahun 2013 dan terus berusaha menghasilkan filem dan dokumentari yang popular.

Marshall telah mengarang tiga buah buku. Buku terlarisnya, "The American Covenant, the Untold Story", telah menjadi alat latihan yang berkesan dalam pelajaran Alkitab, bilik darjah, dan kelompok belajar di seluruh negara. Buku Perjanjian Amerika dan dokumentari yang menyertainya telah memberi kesan yang mendalam dan berkekalan pada gerakan akar umbi untuk memulihkan negara kita. Dokumentari itu, yang diceritakan oleh Marshall Foster, telah ditayangkan di banyak program TV, dan telah ditonton di ribuan rumah, gereja, sekolah, dan kelompok belajar.

Marshall adalah lulusan 1967 dari University of California di Santa Barbara. Pengajian siswazahnya diselesaikan di Talbot Theological Seminary, Christian Associates Seminary, dengan pengajian kedoktoran diselesaikan di California Graduate School of Theology dan Cathedral Bible College. Dia ditahbiskan pada tahun 1973 dan memperoleh gelaran Doctorate of Divinity dari Cathedral Bible College. Dia dan isterinya, Trish, mempunyai dua anak dan tujuh cucu. Mereka kini tinggal di California Selatan.


Tonton videonya: Историја на Црквата на адвентистите на седмиот ден (Julai 2022).


Komen:

  1. Daudy

    Yes, it happens ...

  2. Zelus

    Like the variant, yes

  3. Balasi

    Setuju, idea yang luar biasa

  4. Akinolkree

    Yes, completely

  5. Marx

    Ia melampaui semua sempadan.



Tulis mesej