1530

Kesan Luther, dan, oleh itu, Reformasi Jerman, terus berkembang dari 1530 hingga 1545. Perdamaian yang tidak menentu telah dikekalkan oleh Liga Schmalkaldic antara tahun-tahun ini. Putera-putera Jerman utara tetap mencurigakan tentang percubaan kepausan yang mungkin membawa kepada pemukiman dengan putera-putera; terutamanya jika penyelesaian itu berdasarkan pada mesyuarat Majlis Gereja yang berpusat di Papacy. Walau bagaimanapun, perkhidmatan bibir mereka yang mereka mungkin mempertimbangkan penyatuan semula dengan Rom menunjukkan bahawa para putera sebagai sebuah badan tidak sepenuhnya komited kepada Luther. Putera-putera Jerman sanggup mengadakan dewan gereja untuk berjumpa di Jerman kerana ia akan menjadi gangguan bebas dari papal. Kaisar Rom Suci, Charles V, melarang perkara ini berlaku. Sebagai katolik yang taat, dia percaya bahawa sebarang keputusan tentang masa depan Gereja Katolik harus datang dari kepausan dan harus ditegakkan di mana saja di Empire.

Putera-putera telah jelas menyatakan hasrat mereka untuk bertarung jika mereka merasakan kemerdekaan mereka semakin terancam dan ini telah dijelaskan dengan penciptaan Liga Schmalkaldic. Charles tidak dapat berbuat apa-apa untuk mengatasi ketidaktaatan ini apabila dia terganggu dengan perkara-perkara asing yang lain terutamanya orang Turki di sudut tenggara empayar (seperti pada tahun 1539 ketika dia meminta para putera untuk mendapatkan wang untuk melawan Turki).

Selepas kegagalan Regensburg pada 1541, Charles memutuskan untuk menguatkuasakan penyelesaian. Musuhnya yang lama, Francis I, telah dinetralkan selepas Peace of Crepy. Francis sendiri tidak lagi menentang pertemuan dewan gereja dan ini membawa kepada Majlis Trent pada tahun 1545. Paus itu menawarkan Charles dorongan kewangan yang besar untuk mengambil "bidaah" dan Charles berada dalam kedudukan yang sukar untuk mengetahui bahawa jika dia menunda serangan ke atas putera-putera yang mereka dapat masuk ke dalam kedudukan di mana pertahanan mereka jauh lebih baik daripada yang dapat dia lalui. Masalahnya yang lain tidak mengetahui jika Pemilih - sudah tiga jumlahnya - mungkin dalam masa terdekat akan menjadi majoriti Lutheran sehingga mana-mana Maharaja masa depan tidak akan menjadi katolik. Pada bulan Julai 1546, Charles berasa cukup kuat untuk mengenakan larangan Empayar John Frederick dari Saxony dan Philip dari Hesse.

Pada tahun 1547 Perang Schmalkaldic tercetus. Charles tidak secara terbuka mengisytiharkan perang terhadap putera "sesat" kerana ini akan memprovokasi semua putera Jerman untuk bersatu padanya. Tugas sukarnya adalah dilihat sebagai menyerang sesat dan bukan kemerdekaan. Dia menyeru para putera untuk membantunya memulihkan keadaan dan tenang di dalam kerajaan. Dalam usaha untuk memecah putera-putera, Charles mengadopsi dasar untuk memberi penghargaan kepada putera-putera setia dengan gelar. Tajuk Saxon ditawarkan kepada seorang duke di Saxony yang dipanggil Maurice dan gelarannya akan menjadi akhir pada kempen yang menang.

Putera-putera Protestan sendiri jauh dari bersatu dan sebagai akibat dari kekurangan kesatuan mereka dikalahkan di Pertempuran Muhlburg. Beliau memerintahkan supaya para penganut yang tidak setia berkumpul di Augsburg tetapi keputusan mesyuarat ini hanya diabaikan oleh putera-putera. Charles telah memenangi kemenangan ketenteraan tetapi tidak dapat menguatkuasakan keputusannya atau kuasa di Jerman utara.

Juga kemenangan di Mulburg terbukti menghancurkan diri. Charles telah menunjukkan ancaman kekuasaan kekaisaran terhadap putera-putera. John Frederick of Saxony mempunyai sebahagian besar tanahnya dirampas dan Philip dipenjarakan. Perlakuan ini terhadap dua putera kanan telah memarahi putera-putera lain. Ini adalah kes klasik seseorang yang memenangi pertempuran tetapi kehilangan perang. John Frederick adalah seorang Pemilih. Sekiranya dia dapat diperlakukan dengan cara yang lemah bagaimana dengan pemimpin dan pemimpin negeri yang kurang berkuasa? Charles telah melakukan sesuatu yang lebih menggangu kepada pemimpin negeri.

Dia telah memberikan tanah Frederick kepada Maurice - seperti yang dijanjikan berikutan kempen menang. Sekiranya Charles boleh mengagihkan semula tanah secara sah yang dipegang oleh putera pada suatu ketika, adakah dia akan melakukannya kepada orang lain? Bahkan Maurice merasa terancam kerana ini tidak dapat menjamin keuntungan tanah baru-baru ini tidak akan diambil. Untuk memandang semula namanya dengan putera-putera lain, dia menjadi penggerak di belakang Liga Torgau dan pada tahun 1552 para putera bersedia untuk menyerang.

Mereka membawa raja Perancis baru Henry II dan dengan cepat menolak Charles keluar dari Jerman (jangan lupa bahawa Charles adalah Kaisar Rom Suci dan oleh itu berhak untuk berada di dalam empayarnya tetapi demikian kejatuhannya). Putera-putera Jerman Katolik tidak melakukan apa-apa untuk membantu Charles seperti keinginan mereka untuk merdeka. Ferdinand, saudara Charles, dipanggil untuk berunding dengan putera-putera dan ini membawa kepada Perjanjian Passau pada tahun 1552.

Kedudukan Charles semakin jatuh ketika ia mengaitkan dirinya dengan Margrave Bayreuth yang dianggap oleh putera lain sebagai tidak lebih dari "baron perompak". Charles mengambil tindakan terdesak ini dalam usaha untuk memperkuat kedudukannya di Jerman. Ia gagal teruk dan menunjukkan kepada putera-putera betapa terdesaknya dia.

Pada tahun 1554 Charles membenarkan Ferdinand membuat apa-apa konsesi yang dianggapnya perlu dan ini membawa kepada Keamanan Agama Augsburg pada tahun 1555.

Bolehkah Charles mengharapkan untuk menguatkuasakan pemerintahannya di Jerman?

adakah kekaisarannya terlalu besar untuk memberinya masa yang diperlukan untuk menumpukan kepada isu Luther? jika dia merasakan orang Turki lebih mengancam, ini memberi Lutheran dan para princes ruang pernafasan yang diperlukan untuk melengkapkan dan melengkapi diri mereka sendiri? Adakah Charles tidak faham kemarahan semata-mata yang wujud di Jerman utara berkaitan dengan Gereja Katolik? Bolehkah Charles berharap untuk mengimbangi kelebihan sosial dan ekonomi yang diberikan Luther ke Jerman? Bagaimanakah Charles mengawal penyebaran Luther begitu 'ia' telah keluar? Dia akan mendapati ia mustahil secara fizikal untuk menghentikan perdagangan yang bagaimana perkataan itu tersebar begitu cepat terutama dengan rangkaian sungai besar yang ada di Jerman.

Ferdinand diberi tuduhan kepada Jerman dan dia memutuskan untuk meninggalkan raja-raja sahaja. Pada 1556 ia menjadi Kaisar Rom Suci selepas saudara lelakinya telah menyerahkan semua gelaran. Menjelang 1556 Lutheranisme ditubuhkan di utara Jerman dan bebas daripada ancaman imperialis - hanya 39 tahun selepas 95 Tesis.


Tonton video itu: Taarak Mehta Ka Ooltah Chashmah - तरक महत - Episode 1530 - 29th October 2014 (Jun 2021).