Kursus Sejarah

Individu dan Counter-Reformation

Individu dan Counter-Reformation

Peranan individu tidak boleh dipandang remeh ketika mengkaji keputusan Counter-Reformation. Orang-orang seperti Ignatius Loyola yang menubuhkan Jesuit didokumenkan dengan baik seperti isu-isu 'besar' seperti Majlis Trent, Indeks, Inkuisisi dan lain-lain Walau bagaimanapun, peranan individu dengan mudah boleh diabaikan.

Charles Borromeo (1538 - 1584) dilahirkan sebagai kekayaan. Beliau adalah seorang sami di 8 dan seorang abbot titular pada 13 iaitu melambangkan segala-galanya yang salah dengan Gereja Katolik. Pada 1559 dia dilantik sebagai kardinal (berusia 21 tahun) dan pada tahun yang sama arkeologi Milan. Dia tidak ditahbiskan pada masa ini tetapi pamannya adalah Pius IV.

Pada masa ini dia menjalani perubahan rohani dan memutuskan untuk menumpukan hidupnya ke Gereja Katolik. Dia membantu untuk merangka sebuah katekisme baru gereja untuk mengarahkan para paderi paroki. Inilah percubaan untuk memudahkan dan menjadikan kepercayaan lebih banyak kepada orang ramai. Dalam 1 566, dia pergi ke Milan di mana tidak ada uskup pemastautin selama 80 tahun. Beliau menjawat jawatan Yesuit, mengasaskan 3 seminar di Milan dan 3 lagi di bahagian lain keuskupannya. Dia mendirikan Confraternity of Doctrine Christian untuk mengarahkan anak-anak - gerakan sekolah Minggu berkembang dari ini. Dia memberi sebahagian besar wangnya kepada orang miskin dan bekerja sangat keras dan tidak pernah menyia-nyiakan dirinya. Milan menjadi model untuk reformis lain.

Francis Xavier (1506 - 1552) adalah salah satu daripada Yesuit asal dan salah satu daripada mubaligh terbesar sepanjang masa. Pada tahun 1541, beliau dijemput untuk pergi ke Hindia Timur oleh John III dari Portugal. Dia berasal dari keluarga bangsawan namun dia mendapati dirinya di atas kapal yang kotor yang dihancurkan oleh demam. Dia dibasuh, digosok dan dimasak untuk semua orang di atas kapal. Dia pergi ke Goa, Travancore, Melaka, Kepulauan Molucca, Sri Lanka, Jepun dan akhirnya meninggal dunia di dekat Hong Kong sehingga gagal untuk ke China. Dia mengembara secara meluas dalam kesulitan besar tetapi dianggarkan bahawa dia telah memeluk lebih 700,000 orang untuk iman Katolik.

Philip Neri (1515 - 1595) mendirikan Kongregasi Oratory. Neri menumpukan hidupnya kepada Tuhan setelah menolak kesempatan menjadi pedagang. Pada 18 dia pergi ke Rom mana dia mengajar dan membantu orang muda dan berdoa dengan mereka. Beliau menggalakkan mereka untuk menyanyi, menari dan bermain permainan.

Pada tahun 1551, dia menjadi imam dan mengelilingi dia jemaah imam di gereja San Girolamo. Ini berkembang menjadi Jemaat Oratory yang diiktiraf oleh paus pada tahun 1575. Kumpulan ini mendedikasikan dirinya untuk memimpin orang kepada Tuhan melalui doa, berkhotbah dan mengkaji sakramen-sakramen. Penyanyi digalakkan (kata 'oratorio' berasal dari ini). Menjelang 1595, mereka ditubuhkan di Itali, Sepanyol dan Jerman selatan.

Theresa of AIva (1515 - 1582) dan John of the Cross (1549 -1599) adalah kedua-dua mistik kontemplatif. Pada 18, Theresa pergi ke sebuah biara Carmelite dan mendapati ia santai dan sangat lemah dalam hal disiplin. Dia bertindak balas terhadap ini dan mengasaskan sebuah biara yang diperbaharui. Karmelitnya dipanggil Barefooted sementara bancian yang lebih mudah dipanggil Barefaced. Beliau mendirikan 17 biara dan 14 biara (walaupun yang terakhir dibantu oleh John of the Cross) tulisan mereka dibaca secara meluas dan berpengaruh. Kedua-duanya adalah penganjur dan pentadbir tertinggi. Ini, digabungkan dengan komitmen penuh agama, membuktikan gabungan yang kuat. Kedua-duanya adalah pemikir yang hebat dengan itu menambah sisi falsafah kepada Counter-Reformation.

Tonton video itu: Luther and the Protestant Reformation: Crash Course World History #218 (Ogos 2020).