Podcast Sejarah

Pengepungan Quebec, 25 Jun-18 September 1759

Pengepungan Quebec, 25 Jun-18 September 1759

Pengepungan Quebec, 25 Jun-18 September 1759

Pengepungan yang mengakhiri harapan Perancis untuk menang dalam Perang Perancis dan India, menjajah koloni Amerika utara mereka. Rancangan British untuk penangkapan Quebec melibatkan tiga tentera terpisah, masing-masing melakukan perjalanan dengan laluan yang berbeza, yang bertujuan untuk berkumpul di Quebec dalam jumlah yang banyak. Namun, dari ketiganya, hanya pasukan yang dipimpin oleh James Wolfe, yang dikirim dengan kapal menaiki Sungai St. Lawrence, yang benar-benar tiba di kota itu. Akibatnya, pasukan pengawal Perancis Quebec melebihi pasukan yang mengepung, walaupun pasukan tetap Inggris adalah tentara yang jauh lebih unggul daripada lawan Perancis mereka, seperti yang ditunjukkan oleh peristiwa. Lebih buruk lagi, orang Perancis mengetahui rancangan British itu, setelah mengambil salinan surat yang menyatakannya, dan ketika Wolfe tiba di Quebec, dia mendapati orang Perancis sudah siap, dengan Louis de Montcalm yang bertanggung jawab atas pertahanan. Quebec adalah kubu semula jadi, di tebing utara St Lawrence, dan dilindungi oleh tebing dan jurang. Pengepungan itu berakhir dengan jalan buntu, dan walaupun Wolfe membuat kemajuan perlahan dalam beberapa arah, dia tidak mendekati memaksa Montcalm berperang, tujuan utamanya. Akhirnya, dia memenangi hari itu dengan apa yang dilihat sebagai tindakan berani atau risiko tidak masuk akal yang terbayar hanya melalui kesalahan musuhnya. Pada malam 12-13 September, Wolfe berjaya mengumpulkan lebih dari 4,000 pasukan menyeberangi sungai di sebelah barat kota, dan sampai di Dataran Tinggi Abraham, tebing-tebing menjulang yang melapisi sungai, menggunakan jejak kecil dari teluk yang dia telah mengintai dari seberang sungai. Gabungan keberuntungan, dan keyakinan yang tinggi di kalangan orang Perancis membenarkan Wolfe mendapatkan 4.828 dan jumlah senjata yang semakin meningkat di tebing dan berada dalam posisi untuk mengancam bandar. Walaupun begitu, dia masih boleh kalah. Montcalm telah melepaskan 3.000 orang terbaiknya di hulu sungai, dan dengan mudah dapat menunggu kedatangan mereka sebelum melancarkan serangannya. Sebagai gantinya, yakin bahawa hanya pasukan kecil yang menunggunya dia memimpin pasukannya keluar menyerang. Pertempuran Ketinggian Abraham yang dihasilkan (13 September) tidak lama dan menentukan. Kedua-dua Wolfe dan Montcalm mengalami luka fatal dalam pertempuran itu, Wolfe bertahan cukup lama untuk mengetahui bahawa dia telah menang, Montcalm mati sebelum kota itu jatuh, dan pasukan pengawal Perancis diserang. Bandar itu menyerah pada 18 September 1759, mengakhiri peluang Perancis yang realistik untuk mengekalkan kehadiran mereka di Kanada.

Buku mengenai Perang Tujuh Tahun | Indeks Subjek: Perang Tujuh Tahun


Edward Coats dan Journal of the Siege of Quebec

Seorang saksi mata untuk Pengepungan Quebec pada tahun 1759, Edward Coats menemani British dalam perjalanan mereka menaiki Sungai St. Lawrence ke Quebec dan akhirnya Montreal. Walaupun kedudukan atau gelaran rasminya tidak diketahui, fakta bahawa dia dapat membaca dan menulis dan melakukannya pada masa perang, menunjukkan bahawa dia bukan seorang askar biasa, lebih mungkin seorang pegawai tentera laut di bawah Komando Wakil Laksamana Saunders . Coats tidak semestinya terlibat dalam konflik dengan cara apa pun, kerana membaca jurnalnya memberikan kesan bahawa banyak dari apa yang ditulisnya telah disampaikan kepadanya oleh lelaki atau komandan lain.


Halaman tajuk untuk Coats 'Journal. Perhatikan tulisan yang kemas tetapi terperinci dan tandatangan yang tepat, petunjuk pendidikan, status dan kedudukan Coats. (Coats, Edward. Jurnal Pengepungan Quebec: 16 Februari 1759-18 September 1759)

Jurnal ini adalah sumber yang sangat baik dan menarik bagi mereka yang tertarik dengan masa dinamik ini dalam sejarah Kanada. Dalam penulisannya, Coats membincangkan kejadian penting harian di kapal, pergerakan pasukan dan kapal, strategi British, dan pelbagai interaksi yang dilakukan oleh tentera Inggeris dengan orang-orang Perancis dan Orang Asli. Jurnal ini jauh lebih deskriptif daripada bersifat peribadi sehingga kita tidak dapat melihat renungan atau perasaan peribadi Coat pada masa ini. Sebaliknya kita mesti membaca antara baris, menggunakan bahasa dan cara dia menulis mengenai kumpulan tertentu untuk memahami sikapnya. Memandangkan pertaruhan tinggi pada masa ini dan umum Perancis-Inggeris merendahkan satu sama lain, tidak menghairankan bahawa retorik ini akan muncul dalam jurnalnya. Juga tidak mengejutkan bahawa Coats memiliki sikap tertentu terhadap masyarakat Orang Asli, semata-mata berdasarkan pada jangka waktu dan fakta bahawa dia orang Inggeris.

Daripada membaca keseluruhan jurnal secara kronologi mengikut tarikh penyertaan, saya merasa berguna untuk "mengklasifikasikan" fokus saya ketika melihat jurnal tersebut. Oleh kerana berminat dengan dinamik Perancis - Orang Asli - Inggeris pada masa ini dalam sejarah Kanada, saya memisahkan ketiga-tiga kumpulan ini dan mencari jurnal untuk mencari maklumat, ingatan atau perihalan masing-masing. Pada awal jurnal Coats juga terdapat satu lagi maklumat unik: penerangan lengkap dan terperinci mengenai bandar Quebec. Bukan hanya ini sangat berguna untuk British merancang serangan, ini sangat berguna hari ini ketika kita berusaha mengumpulkan sejarah kembali.

Karya tulis yang unik ini di awal jurnalnya bermula sebagai pendahuluan dan membolehkan sejarawan, dan orang lain yang mencintai sejarah, memberi gambaran yang sangat baik tentang bagaimana rupa kota itu dan untuk menggambarkan persekitaran ini dalam dunia moden hari ini.

Coats memberi komen mengenai perpecahan di bandar: bandar atas dan bawah. Bahagian atas dihuni oleh paderi dan pegawai tentera tertinggi sementara bandar bawah dihuni oleh pedagang dan peniaga. Dia membuat catatan terperinci mengenai pertahanan kota: lokasi dan ukuran meriam dan pelbagai pintu masuk dan tempat pendaratan ke kota. Dia juga mempertimbangkan berbagai faktor yang akan menyulitkan setiap strategi. Dari keterangannya, pengambilan bandar itu kelihatan tidak dapat diatasi, tetapi Coats tetap optimis:


Petikan dari jurnal Edward Coats, "Catatan dll di Quebec": "Dan jika kita bernasib baik Cukup untuk mengusir mereka dari Pos ini, kita kemudiannya harus memaksa Tentera Darat yang sangat unggul daripada pasukan kita di Numbers, tetapi saya tidak yakin dengan yang lain . "

Pada akhir keterangannya mengenai bandar dan kawasan sekitarnya, dia mengomentari perumahan awam dan susunan bangunan awam di dalam bandar. Huraiannya jelas lebih merupakan catatan strategik bagi Inggeris, yang berusaha mencari tahu bagaimana awalnya untuk mengambil alih kota ini. Dia menyatakan bahawa "tidak senang untuk mereka" banyak bangunan awam dan kawasan kediaman berada dalam jarak dekat bateri Britain dan dengan demikian akan menjadikan sasaran yang baik ketika menyalip bandar.


Edward Coats menggambarkan "Pallaces" Gabenor, Jesuit College dan bangunan awam yang lain, mencatat bahawa bangunan-bangunan ini "tidak senang untuk mereka" tepat di dekat bateri Inggeris, dalam jarak yang sangat menarik.

Jurnal Coats dimulakan dengan catatan pendek mengenai kemajuan yang telah dibuat armada melewati Louisbourg dan menyusuri St Lawrence sehingga mereka tiba di kubu kuat Perancis, Kota Quebec. Coats berada di atas Neptun. Tertera di bahagian belakang jurnal adalah catatannya mengenai berbagai nama kapal dan komandan, bersama dengan berapa banyak senjata yang mereka miliki dan jenis kapal itu. The Neptun nampaknya merupakan yang terbesar dalam armada perang ini dengan 90 senjata yang diperintahkan oleh Broderick Hartwel. Terdapat 34 kapal tambahan, dengan yang terkecil mempunyai 20 senjata. Bersama dengan kapal perang ini terdapat empat kapal perang, tiga kapal pemadam kebakaran, sebuah kapal persenjataan dan sebuah pemotong.

Mengenai Orang Asli:

Penyebutan pertama tentang Orang Asal dijumpai pada 30 Jun 1759, ketika Coats menulis tentang "jatuh" dengan "Orang India:"

"Sekumpulan orang Kanada dan India menempatkan Pasukan kami di Pt. Levis, Tanah adalah Woody, tetapi apabila komandan mereka terbunuh, mereka akan bersurai, dengan Kehilangan kecil di pihak kami. "

Hanya petikan kecil ini memberi kita gambaran mengenai pertempuran tegang yang akan terjadi akibat pengepungan dan menjelang Pertempuran Dataran Abraham. Petikan ini juga memberi kita contoh pelbagai pasukan yang digunakan Perancis sebagai pertahanan dan kesetiaan yang berlaku. Kekuatan mereka terdiri daripada sekutu Orang Asli dan Kanada yang tidak berpengalaman. Walaupun sekutu Orang Asli dan Kanada Perancis telah dilatih dalam praktik ketenteraan Perancis dan senjata api, mereka bukan tentera yang keras kerana, kerana ini adalah kehidupan mereka, sangat disiplin. Hanya sebahagian kecil pertahanan di Kota Quebec yang terdiri dari pasukan tetap Perancis. Sangat menarik untuk diperhatikan, seperti sebelumnya dalam jurnal Coats mengomentari fakta bahawa orang Perancis jauh lebih unggul dalam jumlahnya. Walaupun British mempunyai jumlah yang lebih sedikit, semua pasukan mereka dilatih tetap. Faktor ini menjadi penentu ketika Pertempuran Dataran Abraham dilancarkan.

Dia juga merujuk pada praktik scalping, terutama oleh masyarakat adat, menulis "[dan] bahawa praktik scalping yang tidak berperikemanusiaan oleh orang India atau yang lain dapat dihentikan." Dan dalam petikan lain, dia memperincikan surat-menyurat yang dikirimkan oleh orang-orang Inggeris kepada orang-orang Perancis di kota itu, dengan tegas meminta agar amalan biadab memijak kedua-dua belah pihak diakhiri. Orang Perancis tidak memperhatikan permintaan ini, seperti yang disebut oleh Coats dalam jurnalnya.

Pada Perancis dan Pertahanan mereka:

Sebilangan besar jurnal Coats berkenaan dengan menggambarkan pergerakan pasukan dan kemajuan yang telah dicapai oleh British. Tetapi kami juga mendapat gambaran yang baik mengenai keadaan pertahanan Perancis di Quebec. Pada 30 Jun 1759, dia menulis: “Oleh Tawanan kita mengetahui bahawa bahagian terbesar pasukan Kanada ditarik ke Quebec kerana [?] Pertahanannya [?] Dihimpunkan antara Kota dan Air Terjun Montmorency, sekitar 18.000 orang kuat , bahawa Reguler mereka tidak melebihi 3.000, selebihnya adalah orang Kanada dan India melatih ke Arms. "


Peta kedudukan dan pertahanan Inggeris dan Perancis semasa pengepungan dan menuju ke pertempuran. (Sumber: Pengepungan Quebec: dan pertempuran di Dataran Abraham oleh Arthur G. Doughty dan G.W. Parmelee, 1901, melalui Wikimedia, domain awam)

Kemudian, pada 4 Julai, dia menulis mengenai surat-menyurat yang diterima dari orang Perancis. Ia sangat lucu dengan cara dia menulis mengenai tindak balas orang Perancis terhadap komunikasi Inggeris yang asli dan dengan senangnya diberitahu dari tulisannya bahawa orang Inggeris agak tersinggung olehnya:

"Mereka tidak keberatan untuk mendapatkan Pegawai kita bahawa mereka sangat kenal dengan Angkatan kita, dan sangat terkejut kita harus melakukan Penaklukan Negara ini dengan segelintir lelaki - Contoh Hebatnya Pemuaian Gasconading orang Perancis."

Jelas Inggeris tidak senang dengan keyakinan yang ditunjukkan oleh Perancis dalam surat-menyurat mereka. Bagi mereka yang pada awalnya keliru dengan kata-kata seperti saya, "gasconading" berasal dari kata Perancis "gasconade" yang bermaksud untuk sombong secara berlebihan atau memiliki rasa sombong yang berani.


Dataran Abraham hari ini di pinggir Kota Quebec Lama. (Sumber: Michel Rathwell melalui Wikimedia, domain awam)

Jurnal Coats berhenti secara tiba-tiba setelah penyerahan Perancis dan Inggeris mengambil alih Kota Quebec pada bulan September tahun 1759. Dia memasukkan Artikel Capitulation sebagai salah satu entri terakhir. Jurnal ini memberikan maklumat yang luas mengenai jangka pendek bulan ini selama pengepungan dan menuju ke Pertempuran Dataran Abraham. Masih banyak lagi yang dapat dikumpulkan, dikaji, dianalisis dan ditulis dari dokumen ini. Ia juga menarik untuk mengetahui lebih banyak mengenai tokoh di sebalik jurnal ini, Edward Coats. Jurnalnya memberikan banyak maklumat mengenai tentera dan kedudukan Inggeris, Perancis dan sekutu Orang Asli mereka serta mengenai bandar itu sendiri. Jurnal Coats akan terus menjadi sumber yang berharga dalam kajian Quebec dan Sejarah Kanada awal.

Oriana Visser adalah pembantu pelajar di Unit Microforms di Perpustakaan Harriet Irving. Dia adalah Pelajar Sejarah Kepujian tahun ketiga yang mempunyai minat tertentu dalam sejarah Kanada pra-konfederasi (1867).

SUBJEK: Bandar Quebec, Perang Tujuh Tahun, Perancis, Inggeris, Pengepungan Quebec, tentera, orang asli, sumber utama, jurnal


Pertempuran di Dataran Abraham

Pertempuran di Dataran Abraham (13 September 1759), juga dikenal sebagai Pertempuran Quebec, merupakan momen penting dalam Perang Tujuh Tahun dan dalam sejarah Kanada. Pasukan pencerobohan Inggeris yang diketuai oleh Jeneral James Wolfe mengalahkan pasukan Perancis di bawah Marquis de Montcalm, yang menyebabkan penyerahan Quebec kepada British. Kedua-dua pegawai komando mati akibat luka yang dialami semasa pertempuran. Orang Perancis tidak pernah merebut kembali Quebec dan secara efektif kehilangan penguasaan New France pada tahun 1760. Pada akhir perang pada tahun 1763 Perancis menyerahkan banyak harta tanah penjajahannya - termasuk Kanada - kepada British.

Pertempuran di Dataran Abraham

Penjajah Great Britain Amerika Perancis, Militia Kanada, Negara Pertama (termasuk Mi'kmaq, Wolastoqiyik (Maliseet), Abenaki, Potawatomi, Odawa dan Wendat)

Diterbitkan oleh Laurie dan Whittle, 1759 ukiran ini menunjukkan tiga peringkat Pertempuran Dataran Abraham: British turun, skala tebing dan pertempuran. (ihsan Perpustakaan dan Arkib Kanada / C-1078)

Perang Tujuh Tahun

Pertempuran itu merupakan momen penting dalam Perang Tujuh Tahun (1756–63), yang diperjuangkan di Eropah, India dan Amerika Utara (buku sejarah Amerika merujuk kepada konflik di Amerika Utara sebagai Perang Perancis dan India). Di satu sisi adalah perikatan Perancis, Austria, Sweden, Saxony, Rusia dan Sepanyol di sisi lain, perikatan Britain, Prussia dan Hanover. Walaupun Perancis sibuk dengan permusuhan di Eropah, Britain menyasarkan tanah jajahan Perancis di luar negeri dan menyerang tentera laut Perancis dan armada dagang, dengan harapan dapat menghancurkan Perancis sebagai saingan komersial.

Walaupun Perancis menangkis beberapa serangan British di Amerika Utara - termasuk pertahanan Fort Carillon yang berjaya oleh Montcalm - British telah memperoleh keuntungan yang besar pada tahun 1759. Pada 26 Julai 1758, mereka menawan kubu Louisbourg di Île Royale (Pulau Cape Breton), yang menyebabkan penyitaan kedudukan Perancis lain di Atlantic Canada, dan membiarkan New France terkena kapal-kapal Inggeris, yang kini dapat berlayar di Sungai St. Lawrence. Salah satu brigadier ekspedisi Louisbourg adalah James Wolfe, yang dipuji di Britain dan koloni Amerika kerana peranannya dalam mengambil kubu tersebut.

Ekspedisi ke Quebec

James Wolfe dilantik sebagai pegawai komando serangan Inggeris terhadap kota kubu Quebec pada tahun 1759. Dia disokong oleh tentera laut di bawah Naib Laksamana Charles Saunders. Tentera Wolfe terdiri daripada lebih daripada 8,000 tentera tetap Britain dan hampir 900 orang Amerika (Rangers dan Perintis Kolonial) serta 2.100 Marinir Diraja. Pembela Quebec berjumlah lebih daripada 18,000 lelaki. Sebilangan besar dari mereka (sekitar 11,000) adalah militan Kanada, yang tidak banyak latihan ketenteraan dan tidak mempunyai pengalaman dalam pertempuran yang sengit. Pasukan Perancis merangkumi kira-kira 5,600 profesional: 2,400 pasukan tetap, 1,100 Troupes de la Marine dan 2,100 anggota tentera laut Perancis. Hampir 1.800 pahlawan pribumi (termasuk Mi'kmaq, Wolastoqiyik (Maliseet), Abenaki, Potawatomi, Odawa dan Wendat) juga terlibat dalam pertahanan Quebec.

Pada 27 Jun 1759, Wolfe dan anak buahnya mendarat di Île d'Orléans pada pertengahan bulan Julai, Inggeris juga menduduki kedudukan di tebing selatan Sungai St. Lawrence di Point Lévis (tepat di seberang Quebec), dan di pantai utara kira-kira 13 km dari bandar, berhampiran dengan Montmorency Falls dan perkemahan tentera Perancis di Beauport. Namun, pasukan Perancis di Beauport dilindungi oleh Sungai Montmorency, dan sebarang percubaan menentang kota Quebec harus menghadapi kekuatan senjata benteng serta arus kuat di St Lawrence. Orang Perancis akan sukar dibubarkan. British menyerang kedudukan Perancis di Beauport pada 31 Julai tetapi mendapat tentangan sengit dan terpaksa berundur.

(Antoine Benoist, menurut Richard Short / MNBAQ / 1953.110)

Pada ketika ini, Wolfe mengirim Brigadier James Murray untuk menyasarkan kedai-kedai di Perancis dan menghantar sekitar 65 km dari hulu Quebec. Walaupun ini mengurangkan bekalan yang ada untuk para pembela Perancis, itu tidak memikat Montcalm dalam pertempuran terbuka. Dalam keadaan putus asa, Wolfe melakukan pemusnahan sistematik bangunan dan kawasan luar bandar di sekitar Quebec, tetapi Montcalm masih menolak untuk menyerang. Walau bagaimanapun, pada akhir bulan Ogos beberapa kapal Inggeris berjaya menavigasi arus Sungai St Lawrence yang sukar dan berlayar melewati bateri Quebec, mewujudkan kehadiran tentera laut Britain yang kuat di hulu kota. Oleh itu, perintah British memutuskan untuk mencuba mendarat hulu pasukan penceroboh dari Quebec, memotong kota dari Montreal dan memaksa Montcalm dan tentera Perancis untuk berperang.

Serangan British

James Wolfe memutuskan untuk mendarat di L'Anse-au-Foulon, kira-kira 3 km ke hulu dari Kota Quebec, di dasar tebing setinggi 53 m. Walaupun sejarawan telah membahaskan logik dan kelebihan keputusan ini, British bernasib baik, kerana kawasan itu hanya dipertahankan dengan ringan. Beroperasi dalam kegelapan dan keheningan, kapal tentera laut melawan arus kuat St Lawrence dan mendarat pasukan pendahuluan tepat pada pukul 4 pagi 13 September 1759. Pasukan tentera infanteri ringan yang diketuai oleh Kolonel William Howe (yang kemudiannya akan memerintah British tentera semasa Revolusi Amerika) menggegarkan tebing dan menundukkan piket Perancis (pengawal awal). Pada saat matahari terbit, Wolfe dan divisi pertama berada di dataran tinggi, dan pada pukul 8 pagi seluruh pasukan 4.500 orang telah berkumpul. Pasukan Inggeris melintasi Dataran Abraham (dinamakan sebagai nelayan abad ke-17 Abraham Martin) dalam formasi tapal kuda cetek yang panjangnya sekitar 1 km dan kedalaman dua peringkat.

Wolfe memimpin tenteranya semasa Pertempuran Dataran Abraham. (ihsan Charles William Jefferys / Perpustakaan dan Arkib Kanada / C-073722)

Pertempuran di Dataran Abraham

Ketika Montcalm mendengar mengenai pendaratan dan pendakian Inggeris, dia memutuskan untuk menyerang dengan cepat sebelum British berpeluang untuk mengukuhkan diri. Sejarawan telah mengkritik tanggapannya, menunjukkan bahawa dia seharusnya menunggu bala bantuan dari detasemen Perancis di kawasan itu. Pasukan Perancis terdiri daripada kira-kira 4,500 orang tentera di Beauport, yang kebanyakannya adalah tentera atau prajurit pribumi (lihat Hubungan Orang Asli-Perancis). Tentera Wolfe sangat dekat, tetapi terdiri hampir seluruhnya dari tentera biasa, sangat berdisiplin dan terlatih untuk pertempuran di medan yang akan datang.

Penembak jitu pribumi ditempatkan dengan tentera Kanada di semak-semak di sepanjang pinggiran Inggeris. Menurut catatan seorang askar Britain, “Musuh membariskan semak di depan mereka, dengan 1500 orang Orang India dan Orang Kanada, dan saya berani mengatakan telah menempatkan kebanyakan penembak jitu terbaik mereka di sana, yang terus menyerang, walaupun tidak teratur, menembak ke seluruh garis kami. " Sejarawan Peter Macleod telah menyatakan bahawa beberapa tembakan pertama yang dilancarkan semasa pertempuran dilancarkan oleh penembak jitu Orang Asli.

Montcalm memimpin pasukannya di Dataran Abraham. (ihsan Charles William Jefferys / Perpustakaan dan Arkib Kanada / e010999530)

Pasukan Montcalm maju dan mula menembak ketika mereka berada sekitar 120 m dari garisan Inggeris. Walau bagaimanapun, tentera Wolfe berdiri tegak sehingga orang Perancis berada sekitar 40 m, ketika mereka memulakan kereta api yang cepat berhenti dan kemudian membalikkan kemajuan musuh mereka.

Jeneral Wolfe mati sejurus selepas tembakan dimulakan, ditembak tiga kali dalam beberapa minit pertama pertunangan. Setelah mendengar bahawa pasukan Perancis mundur, Wolfe dilaporkan menyatakan, "Sekarang, Tuhan dipuji, saya akan mati dalam damai." Beberapa pegawai tinggi Britain yang lain juga terbunuh, dan tuduhan British kehilangan beberapa arah.

Gambar ini menggambarkan Grenadier yang bingung berdiri dan berlutut di sisi Jeneral Wolfe yang jatuh di Dataran Abraham, Quebec. Pertempuran yang sedang berlangsung dapat dilihat di latar belakang. (ihsan Perpustakaan dan Arkib Kanada / R9266-1345)

Brigadier-Jeneral George Townshend mengambil alih komando dan mengatur dua batalion untuk melawan pasukan bantuan Perancis di bawah Kolonel Bougainville yang menghampiri dari belakang Bougainville memutuskan untuk mundur, dan Inggeris mengukuhkan kedudukan mereka di ketinggian. Walaupun ini memungkinkan tentera Montcalm melarikan diri, Montcalm sendiri cedera semasa berundur dan meninggal pada keesokan harinya di Quebec. Setelah dia diberitahu bahawa dia akan mati akibat luka-lukanya, Montcalm diduga mengatakan, "Jauh lebih baik, aku tidak akan melihat orang Inggeris di Quebec."

Lelaki berlari ke sisi Jeneral Montcalm yang jatuh, jelas bingung. Pertempuran berlanjutan di latar belakang. (ihsan Perpustakaan dan Arkib Kanada / R9266-3091)

Keputusan Townshend untuk mengukuhkan kedudukan Inggeris daripada mengejar tentera Perancis secara agresif mempunyai akibat yang signifikan yang dilakukan oleh pihak Perancis pada malam itu dan memintas musuh mereka dalam perjalanan ke Pointe-aux-Trembles, dengan hanya menyisakan kekuatan kecil di bandar itu. British mengepung Quebec, dan pada 18 September, komandan Perancis menandatangani Artikel Capitulation dan menyerahkan kota itu kepada British. Namun, perang untuk New France akan berterusan.

Selepas

Kedudukan Inggeris di Quebec tidak selamat. Tidak lama selepas Pertempuran Dataran Abraham, tentera laut Inggeris terpaksa meninggalkan Sungai St. Lawrence sebelum ais menutup muara sungai. Oleh itu, orang Inggeris di Quebec diasingkan pada musim sejuk, dan banyak yang menderita penyakit kudis. Pada bulan April 1760, Chevalier de Lévis (pengganti Montcalm) mengawasi sekitar 7,000 tentera ke Quebec, melebihi jumlah orang Inggeris yang dibela oleh sekitar 3,000 orang. Pada 28 April, pasukan Lévis mengalahkan British pada Pertempuran Sainte-Foy, di sebelah barat kota. Dalam peristiwa terbalik dari tahun sebelumnya, Inggeris mundur ke Quebec, dan Perancis mengepung. Namun, pada pertengahan Mei tentera laut Britain kembali, dan Lévis berundur ke Montreal. Pada 20 November 1759, armada Perancis hancur dalam pertempuran di Teluk Quiberon, tidak jauh dari pantai Perancis tidak akan ada bala bantuan untuk New France. Pada 8 September 1760, Montreal menyerah kepada British (lihat Capitulation of Montreal). Dengan Perjanjian Paris tahun 1763, New France secara rasmi diserahkan kepada Britain (lihat Wilayah Quebec 1763–81).

Warisan dan Kepentingan

Pertempuran di Dataran Abraham menandakan titik perubahan dalam sejarah New France dan apa yang akhirnya akan menjadi Kanada. Dengan mengalahkan dan mengamankan kubu kuat Perancis di Quebec, pihak Inggeris berjaya mewujudkan kehadirannya yang kuat di New France, yang memperlihatkan kekalahan akhirnya Perancis dan permulaan hegemoni Inggeris di Amerika Utara (lihat Penaklukan). Walau bagaimanapun, penyingkiran Perancis sebagai kuasa Amerika Utara meningkatkan keyakinan koloni Inggeris seperti New York, Pennsylvania dan Massachusetts, yang kemudiannya mengalami kemerdekaan yang lebih besar dari Great Britain. Oleh itu, Pertempuran Dataran Abraham tidak hanya membawa kepada penguasaan Kanada di Britain, tetapi juga secara tidak langsung kepada Revolusi Amerika, penciptaan Amerika Syarikat dan penghijrahan Loyalis ke utara (lihat juga Amerika Utara Britain). Kemenangan Inggeris di Quebec pada tahun 1759 (dan dalam Perang Tujuh Tahun pada umumnya) mempunyai warisan yang panjang, yang mempengaruhi sempadan, budaya dan identiti Kanada.

Tapak pertempuran terkenal antara Wolfe dan Montcalm kini menjadi taman berhampiran Quebec Citadel (foto oleh Michel Gagnon / CUQ Communications).

Podcast Revolusi Amerika

Jeneral Jeffery Amherst mengambil alih operasi Amerika Utara berikutan kemenangannya di Louisbourg, pada akhir tahun 1758. Pada masa yang sama, William Pitt memberikan hak kepada Kolonel James Wolfe, yang sekarang menjadi pangkat Mejar Jeneral, sebuah perintah bebas untuk menangkap Quebec . Wolfe kembali ke Louisbourg pada Februari 1759 untuk mempersiapkan serangan musim semi di kubu kuat Perancis terakhir di Kanada.

Ketiga-tiga bawahan Wolfe & # 8217 untuk operasi: Robert Monckton, Lord George Townshend, dan James Murray lebih tua daripada Wolfe dan, yang lebih penting, berasal dari keluarga yang unggul secara sosial. Mereka semua membenci perintah Wolfe & # 8217s dan tidak berfungsi dengan baik dengannya. Namun, mereka adalah tentera dan akan mematuhi perintah. Dengan 8500 orang tetap untuk mengambil kota, Wolfe berangkat untuk menaklukkan Quebec.

Angkatan Inggeris Tiba di Quebec

Dengan kecewa dengan kecepatan yang perlahan, Wolfe mencuba serangan frontal yang berani, mendarat infanterinya sejauh enam batu di sungai dan bergerak ke kota. Ini terbukti mustahil, kerana tentera Perancis dan Kanada yang berkuasa membunuh atau mencederakan hampir 500 askar ketika bercakap sendiri merosakkan diri sendiri.

Wolfe beralih ke dasar bumi yang hangus. Dia membakar dan memusnahkan semua ladang dan bangunan luar selama bermil-mil di sekitar Quebec, yang memungkinkan anak buahnya merogol dan membunuh orang awam sesuka hati. Dia berharap dapat membuat orang Perancis marah sehingga mereka akan meninggalkan tembok pelindung mereka dan keluar untuk pertarungan terbuka. Montcalm, bagaimanapun, menolak untuk mengambil umpan. Anak buahnya dibekalkan dengan baik, di belakang pertahanan yang kelihatan tidak dapat ditembusi.

Montcalm telah menumpukan hampir seluruh pasukan tentera Kanada yang tersisa di Quebec, yang bermaksud anggota tentera dan militannya berjumlah hampir 15,000. Namun, ini termasuk banyak milisi yang dipersoalkan ketika Montcalm menggali bahagian bawah tong untuk lelaki. Montcalm memang, memiliki beberapa regimen tetap Perancis terkemuka dan beberapa milisi berpengalaman, melawan 8500 pasukan penyerang Inggeris yang lebih kecil. Walaupun begitu, Wolfe yakin pemain tetapnya yang terlatih dapat menang dalam pertempuran darat secara langsung jika dia dapat memprovokasi:

Pengepungan Quebec (dari: Wikipedia)
Untuk memburukkan lagi keadaan, pasukan Wolfe & # 8217s mula jatuh dari penyakit setelah menghabiskan beberapa bulan musim panas di pulau yang rawa. Lebih dari satu pertiga dari mereka menjadi tidak berpuas hati oleh penyakit. Wolfe sendiri jatuh sakit sehingga terbaring di tempat tidur selama beberapa hari pada bulan Ogos. Ketakutannya yang paling besar adalah bahawa dia akan mati dengan keji akibat penyakit sebelum dia berpeluang untuk berperang besar sebagai komandan.

Dalam keadaan putus asa, Wolfe mengadakan dewan perang dengan ketiga-tiga jeneralnya untuk mendapatkan pandangan mereka mengenai serangan infanteri lain di Perancis. Wolfe tetap bersikap buruk dengan komandannya, yang kebanyakannya menunggunya gagal atau mati. Dia tidak benar-benar menginginkan pendapat mereka, tetapi etika ketenteraan memerlukan majlis seperti itu sebelum operasi besar, terutama yang mungkin salah dan yang mana komandan tidak mahu diketepikan untuk dipersalahkan. Ketiga-tiga Jeneralnya sebulat suara menolak rancangannya. Dia mungkin telah menolak mereka, tetapi dia sangat sakit sehingga dia merasa boleh bertindak sebagai kecelaruan.

Wolfe tahu bahawa jika dia tidak melakukan apa-apa pada akhir September, dia harus mundur dalam kegagalan. Armada tentera laut harus pergi sebelum ais musim sejuk mengunci kapal mereka. Tentera tidak dapat bertahan tanpa sokongan tentera laut. Dengan semua penampilan, Wolfe melihat dua kemungkinan hasilnya sebagai mati akibat penyakit atau mengawasi tempat berundur kembali ke Louisbourg, setelah tidak mencapai apa-apa. Bagaimanapun, dia tahu orang bawahannya akan menyalahkannya atas kegagalan itu. Salah seorang dari mereka, Townshend, juga merupakan anggota Parlimen dan rakan William Pitt. Reputasi Wolfe sebagai pegawai yang berkebolehan akan hancur. Sama seperti semua kelihatan hilang, Wolfe menerima beberapa nasihat berguna.

Kapten Robert Stobo adalah wira pengembaraan yang belum pernah diketahui selama ini. Stobo pernah berkhidmat dengan Kolonel Washington pada pertempuran Fort Necessity pada tahun 1754, atau seperti yang saya sebut, Episode 5. Dia adalah salah seorang tebusan yang diambil oleh orang Perancis untuk menjamin kepulangan tahanan Perancis di Washington & Perjanjian # 8217s. Semasa diadakan di Fort Duquesne, Stobo telah melukis lakaran pertahanan kubu yang dia berikan kepada seorang India yang ramah untuk membantu serangan Inggeris. Ini adalah sketsa yang diberikan oleh ketua suku itu kepada Jeneral Braddock ketika dia memulakan percubaannya yang tidak bernasib baik di Fort Duquesne pada tahun 1755. Ketika orang Perancis menangkap bagasi Braddock setelah kematiannya dalam pertempuran, mereka menemui lakaran Stobo & # 8217s. Mereka mencuba dan mensabitkan Stobo sebagai perisik. Dia hanya hidup kerana perintah untuk memotong kepalanya dan menempelkannya di pike di luar kota harus kembali ke Perancis untuk disahkan. Pegawai yang kembali ke Perancis tidak pernah memberikan persetujuan. Stobo, yang sudah dipindahkan kembali ke Quebec, menganggap pertaruhan terbaiknya adalah untuk mencuba melarikan diri. Pada percubaan ketiganya pada Mei 1759, Stobo akhirnya melarikan diri dari Perancis dan segera menawarkan khidmatnya kepada Jeneral Wolfe.

Stobo memberitahu Wolfe tentang jalan setapak yang relatif tidak dijaga yang menuju dari sungai hingga ke Dataran Abraham, hanya beberapa batu di sebelah barat Quebec. Sekiranya Wolfe dapat membawa cukup banyak orang dan meriam ke Dataran, dia akan memaksa Montcalm memasuki pertempuran infanteri yang dia mahukan, atau dapat membawa meriam pengepungan untuk mengambil tembok kota. Wolfe tidak memberitahu siapa pun mengenai jalan rahsia ini, bahkan jeneral-jeneral teratasnya. Dia malah menghantar Stobo pergi, memintanya untuk membawa beberapa dokumen penting kepada Jeneral Amherst.

Dataran Abraham oleh Hervey Smyth (1797)
(dari Wikimedia Commons)
Pada 5 September, Wolfe memerintahkan pasukannya bergerak ke atas sungai. Para pegawainya menganggap dia telah mengambil nasihat mereka untuk mencari jalan masuk sejauh beberapa batu ke atas untuk memotong bekalan musuh. Kekuatannya 3600 bergerak melewati Quebec ke tahap yang disarankan oleh bawahannya. Beberapa hari kemudian, dia menghantar 1000 orang lagi, meninggalkan pangkalannya dengan kebanyakan orang sakit, yang tidak bersedia bertempur. Wolfe terus membuat semua pegawainya dalam kegelapan dan tanpa perintah lebih lanjut hingga jam 8:30 malam pada 12 September. Pada masa itu, dia memerintahkan tenteranya untuk menaiki kapal pada jam 9:00 malam dan berlayar kembali ke sungai kira-kira dua batu ke rahsia jalan setapak yang telah dikenal pasti oleh Stobo.

Dengan semua penampilan, Wolfe tidak begitu optimis bahawa rancangannya akan berjalan lancar. Dia menyerahkan kehendak dan arahannya untuk menyebarkan kertas kerja dan barang peribadi lain sekiranya berlaku kematiannya. Dia merancang untuk pergi ke darat di salah satu kapal pendaratan pertama, dan menjadi ketua pasukan pencerobohan. Masih sangat sakit, sepertinya dia hanya ingin keluar dalam kegemilangan.

Kapal-kapal itu membawa pasukan pertama ke arah bawah sekitar jam 2:00 pagi. Pengawal Perancis mendengar kapal. Pegawai Inggeris yang berbahasa Perancis memanggil bahawa mereka membawa bekalan ke bandar dan mereka dibenarkan untuk melintas tanpa sebarang cabaran lagi. Wolfe menaiki jalan setapak dengan kekuatan pendahuluan dan sampai di dataran Abraham tanpa kejadian. Bersamanya adalah Letnan Kolonel William Howe yang paling berkebolehan, adik bongsu Kolonel George Howe yang terbunuh dalam serbuan pertama berhampiran Benteng Carillon pada tahun 1758, jika anda tidak ingat, lihat Episod 10. Pasukan pendahuluan mengeluarkan kem pengawal kecil Perancis, tetapi tidak sebelum mereka menghantar pelari untuk memberi amaran kepada Montcalm mengenai serangan itu.

Menjelang jam 4:00 pagi, hanya Wolfe dan 200 pasukan pendahuluan yang berada di Dataran Abraham. Gelombang penuh pertama masih turun di sungai. Artileri Perancis melepaskan tembakan ke gelombang kedua ketika bergerak ke hilir.

Jeneral Robert Monkton
(dari Wikimedia)
Wolfe mungkin dijangka menghadapi pertahanan Perancis yang lebih berkesan. Sekiranya dia dibunuh dengan penjaga depan, komando kedua, Jeneral Monckton kemungkinan akan menghentikan serangan dan menarik diri. Monckton sudah menyatakan tidak setuju terhadap rancangan itu. Setidaknya Wolfe akan mati dengan mulia berusaha untuk melibatkan musuh, daripada menderita kematian akibat penyakit tanpa kemuliaan. Tetapi kegagalan Perancis untuk membuat banyak pertahanan menjadikan Wolfe mengejutkan. Tidak pasti apa yang harus dilakukan seterusnya, dia memerintahkan para komandannya, yang masih turun dari bawah, untuk menghentikan pendaratan. Nasib baik, mereka tidak menghiraukan perintahnya dan pasukan utama terus menuju ke Dataran.

Menjelang subuh tujuh batalion berdiri di Dataran Abraham dalam barisan pertempuran. Lima batalion lagi masih berjalan di jalan setapak dari sungai. Sejauh ini, mereka hanya bertemu dengan beberapa orang penembak jantan Perancis, mungkin dihantar untuk melihat apa yang sedang berlaku. Mereka bahkan berjaya mengumpulkan dua meriam tembaga 6 paun (& # 82206 paun & # 8221 merujuk kepada berat bola meriam yang mereka lemparkan, bukan berat meriam yang lebih berat itu sendiri).

Dataran Abraham

Saya selalu menyangka & # 8220Taman Abraham & # 8221 adalah sebilangan nama yang tinggi dengan rujukan Alkitab. Ternyata, nama itu berasal dari seorang lelaki bernama Abraham Martin yang telah menetap di kawasan itu pada tahun 1630-an & # 8217-an dan telah mula bertani di sana. Ia adalah dataran rata yang luas seluas beberapa ratus ekar, sesuai untuk pertempuran garis tradisional yang disukai oleh pegawai profesional Eropah seperti Wolfe dan Montcalm.

Jeneral Perancis Montcalm telah menghabiskan sepanjang malam untuk mengatur pertahanan di barat laut bandar di Beauport. Pelaut Inggeris telah meletakkan penanda di sungai berhampiran Beauport, mungkin sebagai panduan untuk kapal pendaratan untuk mengelakkan bar pasir tersembunyi. Itu tipu muslihat untuk mengalihkan perhatian Montcalm. Ianya berhasil. Montcalm menganggap pengangkutan Inggeris yang bergerak di hulu adalah tipu muslihat untuk mengalihkan perhatiannya dari pendaratan di Beauport, bukan sebaliknya. Sebaliknya, tentera Inggeris berdiri beberapa ribu orang kuat di Dataran Abraham menghadap tembok tenggara kota, salah satu titik paling lemah.

Menjelang jam 7:00 pagi, Montcalm kembali ke Dataran Abraham, nampaknya terpegun oleh barisan infanteri Inggeris yang menghadapnya. Dia melihat meriam dan melihat Inggeris memulakan penguasaan mereka untuk pengepungan. Dia menghantar bala bantuan, tetapi tahu mereka akan mengambil masa berjam-jam untuk tiba. Pada masa ini, dia hanya dapat menempatkan sekitar 4500 askar untuk menghadapi pasukan Inggeris yang hampir sama.

Namun, sebenarnya, Inggeris tidak berkuasa. Mereka tidak mempunyai lebih dari dua meriam kecil yang sudah mereka miliki di lapangan. Wolfe dijangka sudah mati sekarang dan Jeneralnya berundur. Dia tidak merancang dengan betul untuk pengepungan skala penuh. Alat pengukuhan tenteranya masih duduk di kapal di sungai di bawahnya. Anak buahnya hanya berbaring di padang untuk menjadikan diri mereka sasaran yang lebih kecil kepada penembak tepat dan meriam menembak mereka. Sekiranya bala bantuan Perancis tiba, Inggeris akan dikelilingi di tiga sisi, dengan satu-satunya jalan mundur adalah jalan setapak kecil yang telah semalaman untuk naik. Walaupun sejauh ini nasib mereka yang luar biasa, mereka masih menghadapi kemungkinan penyembelihan.

Montcalm, bagaimanapun tidak menunggu. Dia tidak tahu bahawa lebih banyak orang Inggeris tidak datang atau mereka tidak dapat melakukan pengepungan yang sewajarnya. Oleh itu, Montcalm menghantar pasukannya maju untuk menemui Inggeris di medan perang. Ketika garisan Perancis maju sekitar 150 ela, mereka melepaskan tembakan. Ini masih terlalu jauh untuk menyerang banyak orang. Beberapa orang Inggeris jatuh, tetapi barisan profesional dengan cepat menutup jurang. Salah satu yang terkena adalah Wolfe sendiri. Dia menerima tembakan melalui pergelangan tangannya, tetapi dengan santai membalutnya dengan sapu tangan dan meneruskan tugasnya.

Kematian Jeneral Wolfe oleh Benjamin West (1770)
(dari Galeri Nasional Kanada)
Ketika orang Perancis memuat semula, barisan Inggeris berdiri tanpa henti, masih tidak melepaskan tembakan. Terdapat terlalu banyak tentera di barisan Perancis. Ketika pasukan tetap dimuat, milisi mulai berlindung atau jatuh ke tanah untuk mengelakkan kebakaran. Akibatnya, barisan Perancis mula berantakan. Masing-masing unit maju, tetapi tidak mengekalkan pertarungan yang kukuh. Ketika Perancis masuk dalam jarak 60 ela dari garisan British, pasukan tetap British melepaskan tembakan yang merosakkan diikuti dengan serangan bayonet ke musuh. Garis Perancis yang sudah rosak kini melarikan diri ke tembok kota. Satu-satunya tembakan balik datang dari ladang ke sisi di mana penembak tepat musuh hanya dapat mengambil beberapa orang Inggeris yang maju. Satu daripada beberapa hit sekali lagi adalah Jeneral Wolfe. Kali ini, dia mengalami dua tembakan maut ke batang tubuhnya. Komando kedua, Monckton juga mengalami luka serius pada masa yang sama. Jeneral Murray telah memimpin anak buahnya dengan tuduhan liar yang telah membawanya pergi dari kekuatan utama. Wolfe & # 8217s membantu Isaac Barré, nama yang mungkin ingin anda ingat, juga menembak wajahnya. Dia akan hidup, tetapi tidak mempunyai komisi buat masa ini.

George Townshend
(dari Wikimedia)
Akhirnya, Jeneral Townshend tampil untuk mengambil arahan. Dia dengan cepat membina semula barisan Inggeris dan mengembalikan ketenteraman. Menjelang tengah hari, kedua-dua belah pihak masing-masing telah mengalami sekitar 700 korban. Kurang dari 10% daripadanya adalah kematian, tetapi memandangkan rawatan perubatan hari ini, banyak yang cedera tidak akan bertahan lama. Di pihak Perancis, Montcalm adalah antara yang cedera, di luar komisen, dan akan mati pada keesokan harinya. Dua pegawai tertinggi Perancis seterusnya juga terbunuh. Akhirnya Gabenor awam Kanada Vaudreuil berunding dengan pegawai tertinggi yang ada dan memutuskan untuk mengosongkan kota itu. Tentera utama akan pergi dan berusaha untuk menghubungkan dengan pasukan bantuan untuk serangan balas. Sementara itu, 2200 milisi tempatan ditugaskan mempertahankan Quebec daripada Tentera Inggeris. Tidak ada yang memiliki harapan besar pada mereka, karena mereka meninggalkan mereka dengan kertas tentang cara meminta syarat penyerahan. Ketika pasukan tetap Perancis meninggalkan Kota, mereka meninggalkan tentera ini, bersama dengan sejumlah besar bekalan dan peluru.

Townshend yang berhati-hati masih tidak berani mengirim infanteri ke dinding kota, di mana artileri dapat memotongnya. Sebaliknya, dia menunggu artileri Inggeris tiba sehingga dia dapat memulai pengepungan yang tepat. Pengepungan Inggeris bermula pada keesokan harinya, ketika meriam Britain akhirnya tiba untuk digunakan. Pihak Britain bahkan tidak bersusah payah menembak artileri mereka ketika garis-garis kubu mereka semakin dekat ke bandar selama beberapa hari. Meriam itu hanya perlu duduk di kubu-kubu untuk menghalangi tuntutan Perancis ketika Inggeris menggali kubu-kubu yang semakin dekat. Kebakaran pertahanan dari Perancis sebahagian besarnya tidak berkesan. Menjelang 17 September, Inggeris sudah bersedia untuk membuka tembakan kosong di dinding Kota.Ketika mereka bersiap untuk melepaskan tembakan, komandan pasukan yang tinggal di Quebec menawarkan syarat penyerahan.

James Murray
(dari Galeri Nasional Scotland)
Townsend mengejutkan para pembela dengan bersetuju dengan semua syarat mereka. Pembela diberi penghormatan perang. British akan melindungi orang awam dan harta benda mereka. Mereka bebas untuk terus mengamalkan agama Katolik Rom mereka. Anggota tentera Perancis bebas untuk tinggal di kota selama mereka menyerahkan senjata dan bersumpah setia kepada Raja George. Segala kemungkinan percubaan Perancis untuk melancarkan rundingan sehingga pasukan bantuan dapat gagal kerana Inggeris hanya bersetuju untuk semuanya.

Ada alasan yang baik untuk ini. Kedudukan Townshend & # 8217s sangat lemah. Sekiranya tiang bantuan tiba, pasukannya akan berada dalam posisi berbahaya. Lebih jauh lagi, kekuatan kecilnya memerlukan kerjasama orang awam. Dia tidak mempunyai cukup tentera untuk melawan pasukan bantuan dan mengawal penduduk yang bermusuhan.

Sebenarnya, pasukan bantuan hanya sekitar satu hari ketika Inggeris menduduki Quebec. Ketika orang Perancis tiba, mereka tidak mempunyai peralatan untuk mengepung sekarang kerana Inggeris berada di belakang tembok Quebec. Orang Perancis membina kubu berdekatan dan menunggu peluang untuk merebut kembali Quebec.

Menjelang pertengahan Oktober, armada Britain perlu pergi. Tidak ada yang benar-benar ingin tinggal di Quebec untuk musim sejuk, tetapi semua tentera yang berkebolehan diperlukan untuk pembelaannya. Mockton masih pulih dari luka, memilih untuk berangkat ke New York. Townshend memutuskan untuk kembali ke London. Jeneral Murray yang paling junior tetap berkuasa. Anak buahnya harus menjalani musim sejuk yang sukar dengan jimat yang pendek. Namun, Quebec jatuh dan Inggeris terus menang.

Minggu depan: Kanada menjadi British, dan Britain mendapat Raja baru.


Klik di sini untuk menderma
American Revolution Podcast diedarkan 100% secara percuma. Sekiranya anda dapat membantu mengurangkan kos saya, saya akan menghargai apa sahaja yang dapat anda berikan. Buat satu kali sumbangan melalui akaun PayPal saya.

Klik di sini untuk melihat Halaman Patreon saya
Anda boleh menyokong Podcast Revolusi Amerika sebagai pelanggan Patreon. Ini adalah pilihan bagi orang yang ingin membuat janji bulanan. Sokongan Patreon akan memberi anda akses ke tambahan Podcast dan membantu menjadikan podcast sebagai projek lestari.

Alternatif untuk Patreon adalah SubscribeStar. Bagi sesiapa yang mempunyai masalah dengan Patreon, anda boleh mendapatkan faedah yang sama dengan melanggan di SubscribeStar.

The Fantastic Adventures Of Captain Stobo, oleh Robert Alberts American Heritage Vol. 14, Isu. 5 Ogos 1963: https://www.americanheritage.com/content/fantastic-adventures-captain-stobo

Isaac Barré: Penyokong Amerika di Dewan Rakyat, oleh Bob Ruppert, Jurnal Am. Rev., 11 Ogos 2015: https://allthingsliberty.com/2015/08/isaac-barre-advocate-for-americans-in-the-house-of-commons

Pertempuran yang Menang Empayar, Sir Basil Hart, American Heritage Vol. 11, Isu. 1, Disember 1959: https://www.americanheritage.com/content/battle-won-empire

E-book percuma:
(pautan ke archive.org kecuali dinyatakan sebaliknya)

Montreal, 1535-1914, Vol. 1, oleh William H. Atherton (1914).

Jurnal Sejarah Kempen di Amerika Utara untuk Tahun 1757, 1758, 1759, dan 1760, Vol 1, Vol. 2, & amp Vol. 3, oleh John Knox (1914).

Jurnal pengepungan Quebec, 1760, oleh James Murray (1871) (akaun kontemporari pendek oleh salah seorang jeneral lapangan Wolfe & # 8217s).

Memoir Menjelang Perang Akhir di Amerika Utara, Antara Perancis dan Inggeris, 1755-60, Vol. 1, & amp Vol. 2, oleh Pierre Pouchot (1866).

Buku yang Perlu Dibeli
(pautan ke Amazon.com kecuali dinyatakan sebaliknya) *

Brumwell, Stephen Paths of Glory: Kehidupan dan Kematian Jeneral James Wolfe, McGill-Queen's University Press, 2007.

Manning, Stephen Quebec: Kisah Tiga Pengepungan, McGill-Queen's University Press, 2009.


Akibatnya

Penangkapan Quebec terbukti menjadi titik balik Perang Tujuh Tahun. Pada tahun 1763 orang Perancis menyerahkan semua wilayah mereka di Amerika Utara. Benua itu sekarang dikendalikan oleh Inggeris, walaupun orang-orang Sepanyol juga memperoleh beberapa tanah di sebelah barat.

British kini disahkan sebagai kuasa global yang dominan, dengan Empayar mereka perlahan-lahan berkembang menjadi yang terbesar dalam sejarah. Walaupun perang telah menyebabkan ketuanan Inggeris, itu juga menyebabkan kekalahan mereka yang paling memalukan.

Britain sekarang berhutang besar, dan untuk mengumpulkan wang mereka memutuskan untuk memberi cukai kepada penjajah di Amerika. Marah dengan cukai, dan tidak lagi memerlukan perlindungan Inggeris dari Perancis, jajahan bangkit di bawah pimpinan George Washington, orang yang tindakannya telah memicu Perang Tujuh Tahun.

Amerika Utara pada tahun 1763 selepas Perang Tujuh Tahun. Kredit Imej AlexiusHoratius / Commons.

Kita boleh berpendapat bahawa pengepungan Quebec adalah salah satu yang paling penting dalam sejarah. Ini mempelopori pendekatan ilmiah untuk perang yang bergantung pada tentera laut, dan industri Britain, yang akan mencirikan perang Inggeris untuk abad berikutnya.

Dengan kekalahan Perancis dalam Perang Tujuh Tahun, jalan terbuka untuk Britain menjadi kerajaan terbesar di dunia yang pernah dilihat.

Amerika Utara sekarang Inggeris, dan walaupun Amerika Syarikat akan muncul 20 tahun kemudian, bahasa, adat istiadat, dan perlembagaannya dibentuk berdasarkan landasan British. Hutang yang ditanggung oleh Perancis akan membawa kepada Revolusi Perancis, memicu Perang Revolusi dan penurunan monarki mutlak lama.


SIEGE QUÉBEC

Pasukan darat terdiri dari tentara profesional yang dikirim oleh Perancis untuk berperang melawan Amerika. Mereka berdisiplin dan terlatih. Pada tahun 1759, di Québec, pasukan ini termasuk batalion kedua dari lima rejimen infanteri dari pelbagai wilayah Perancis 23. Setiap rejimen ini mempunyai sejarah tersendiri dan seragam khas.

Asal: Wilayah Paris
Semasa Perang Tujuh Tahun, rejimen ini terlibat dalam beberapa tatap muka termasuk di Fort Saint-Frédéric di Lake George pada bulan September 1755, di mana Jeneral Dieskau cedera. Régiment de la Reine juga mengambil bahagian dalam penangkapan Fort Bull dan Fort William Henry dan, lebih mulia, menyumbang kepada kemenangan Perancis ke atas pasukan Jeneral Abercromby di Carillon pada tahun 1758. Nampaknya, bertentangan dengan kepercayaan popular, Régiment de la Reine tidak terlibat dalam pengepungan Québec, tetapi dihantar ke Carillon pada bulan Mei 1759 untuk menjaga kemungkinan serangan Inggeris, kemudian ditarik keluar dan dihantar ke Île-aux-Noix pada bulan Julai tahun yang sama. Walau bagaimanapun, rejimen ini bertempur dalam Pertempuran Sainte-Foy pada tahun 1760 24.

Seragam Régiment de la Reine dicirikan oleh justaucorps putih kelabu dengan manset pusingan merah yang dihiasi dengan tiga butang, dan dengan lapan butang di poket. Askar-askar itu memakai jaket 25 berwarna merah, sementara celana mereka, warna yang sama dengan justaucorps, dipakai dengan kaus kaki putih atau kelabu dan kasut gesper logam hitam. Pelayan putih menutupi kaus kaki dan celana yang mereka kancing secara menegak di luar dan boleh diikat di bawah lutut dengan tali kulit hitam. Tricorn terbuat dari warna hitam dan dipangkas dengan tocang perak 26.

Bendera itu berwarna hijau dan hitam dan dibahagi dengan salib putih yang menampilkan serangkaian emas & quotfleurs de lys, & quot tiga di antaranya dikelilingi oleh 4 mahkota emas.

Asal: Wilayah Bordeaux
Setelah datang ke Amerika pada 23 Jun 1755, resimen ini dikirim ke Fort Frontenac, kemudian ke Benteng Niagara. Pada Februari 1756, beberapa lelaki mengambil bahagian dalam penangkapan Fort Bull dengan memutuskan komunikasi antara Lake George dan Oswego 27. Régiment de Guyenne mengambil bahagian dalam beberapa pertempuran: Benteng Oswego pada bulan Ogos 1756 dan penangkapan Benteng William Henry pada tahun 1757. Ia juga bertempur di Carillon pada tahun 1758, dan para lelaki menghabiskan musim sejuk ditempatkan di lokasi ini. Pada bulan Mac 1759, beberapa dihantar ke Benteng Niagara, 30 lagi di Île-aux-Noix, dan selebihnya ke Québec untuk membantu mempertahankan kota. Rejimen mengambil bahagian dalam pertempuran Montmorency, di Dataran Abraham pada 13 September (askar-askar Régiment de Guyenne ditempatkan di pusat garis serangan), dan dalam Pertempuran Sainte-Foy 28.

Pakaian seragam Régiment de Guyenne serupa dengan pakaian Régiment de la Reine: justaucorps putih kelabu dengan manset pusingan merah, dihiasi dengan tiga butang jaket merah, celana warna yang sama dengan justaucorps, dan kasut gesper logam hitam. Tidak seperti Régiment de la Reine, tricorn hitam dihiasi dengan jalinan emas 29.

Asal: Wilayah Berry
Pada mulanya, Batalion 2 dan 3 dari Régiment de Berry akan digerakkan ke India. Namun, tujuan rejimen diubah ketika Montcalm dan Vaudreuil meminta bantuan: ia mendarat di New France pada akhir Julai 1757. Kedua batalion itu ditempatkan di Québec. Pada tahun 1758, rejimen dikirim ke Carillon dan menyumbang kepada sejarahnya. Pada akhir bulan Ogos, rejimen, yang pada awalnya terdiri dari 908 askar, telah dikurangkan menjadi 723 sebagai akibat dari pertempuran yang terbukti membawa maut bagi banyak orang. Pasukan yang tinggal tidak dihantar kembali ke Québec untuk Pertempuran Dataran Abraham kerana perkhidmatan mereka masih diperlukan di Carillon. Namun, mereka turut serta dalam Pertempuran Sainte-Foy 30.

Pakaian seragam yang dipakai oleh tentera Régiment de Berry juga berwarna putih keabu-abuan, dengan manset pusingan merah, tetapi ia mempunyai lima butang dan bukannya tiga, seperti Regimen de la Reine dan Guyenne. Justaucorps juga mempunyai poket menegak berganda yang diikat dengan enam butang. Jaket itu berwarna merah, celana panjang dan stoking berwarna putih keabu-abuan, kasut berwarna hitam dengan gesper logam dan pelayannya berwarna putih. Bagi tricorn, ia dibuat dari warna hitam dan dihiasi dengan jalinan emas 31.

Asal: Wilayah Picardie
Setelah tiba di New France pada tahun 1755, Régiment de Béarn dihantar ke Fort Frontenac pada awal bulan Julai dan, setahun kemudian, menyumbang kemenangan Fort Oswego bersama rejimen lain, Militia dan Amerindians. Setelah British berdaulat pada 14 Ogos, sebuah syarikat dihantar ke Fort Bull dan satu lagi ke Fort William Henry. Pada tahun berikutnya, seluruh persatuan menuju ke Fort Carillon dan kembali ke Fort William Henry untuk bergabung dalam pertempuran. Pada tahun 1758, Régiment de Béarn mengambil bahagian dalam pertahanan Fort Carillon dan, pada tahun 1759, berada di pengepungan Québec, kecuali 35 tentera yang digerakkan di Benteng Niagara. Rejimen ini juga terlibat dalam Pertempuran Sainte-Foy pada tahun berikutnya 32.

Pakaian seragam yang dipakai oleh tentera Régiment de Béarn yang bertugas di New France menampilkan justaucorps berwarna putih kelabu dengan manset balik biru, dihiasi dengan tiga butang dan poket enam butang menegak. Jaket berwarna biru sementara celana, warna yang sama dengan justaucorps, dipakai dengan stoking putih atau kelabu dan kasut gesper logam hitam. Pelayan putih menutupi stoking dan celana, dan diikat secara menegak dengan deretan butang yang diletakkan di luar mereka diikat di bawah lutut dengan tali leher hitam. Tricorn terbuat dari warna hitam dan dipangkas dengan tocang perak 33

Asal: Wilayah Lorraine
Batalion ke-2, Régiment La Sarre mendarat di Québec pada 3 Jun 1756. Ia terlibat dalam penangkapan Benteng Oswego pada bulan Ogos tahun yang sama, dan dikawal ke Montreal tentera Inggeris yang ditawan dalam pertempuran. Pada bulan Ogos 1757, beberapa askar rejimen ini turut serta di Fort William Henry secara berhadapan. Rejimen kemudian menyokong tentera Montcalm pada pertempuran Carillon pada tahun 1758. Akhirnya, Régiment de La Sarre turut serta dalam pertempuran Montmorency, Dataran Abraham dan Sainte-Foy 34.

Seragam Régiment de La Sarre terdiri dari justaucorps putih kelabu dengan manset pusingan biru (tiga butang). Jaket berwarna merah sementara celana, warna yang sama dengan justaucorps, dipakai dengan stoking putih atau kelabu dan kasut gesper logam hitam. Ia mempunyai pelindung putih yang sampai di bawah lutut dan diikat dengan tali kulit hitam. Tricorn terbuat dari warna hitam dan dihiasi dengan jalinan emas 35.

The Régiment Royal-Roussillon:

Asal: Kawasan Perpignan, Roussillon dan Catalogne
Régiment Royal-Roussillon, yang datang ke New France pada tahun 1756, pada mulanya ditempatkan di Montreal, kecuali untuk detasemen yang dikirim ke Carillon. Pada tahun 1757, seluruh rejimen dikerahkan dan menuju ke Fort William Henry. Pada tahun 1758, rejimen juga turut berkongsi kemenangan Carillon. Ia kemudian bergerak menuju Québec untuk mempertahankan kota, dan turut serta dalam pertempuran Montmorency, Dataran Abraham dan Sainte-Foy 36.

Seragam Régiment Royal-Roussillon terdiri daripada justaucorps putih kelabu dengan manset balik biru (enam butang). Jaket berwarna biru, celana putih keabu-abuan, stoking putih dan kasut hitam dengan gesper logam. Tricorn dipangkas dengan tocang emas 37.

The Régiment de Languedoc:

Asal: Wilayah Languedoc
Rejimen ini mendarat di Québec pada 19 Jun 1755. Orang-orang itu segera menuju ke Fort Saint-Frédéric dan, di bawah komando Jeneral Dieskau, menghalau orang Inggeris di Lake George. Setelah pertempuran ini, pasukan menuju Carillon di mana sebuah kubu baru-baru ini didirikan. Rejimen kemudian bergerak ke arah selatan, di mana ia mengambil bahagian dalam pertempuran Fort William Henry. Pada 8 Julai 1758, Batalion Régiment de Languedoc yang ke-2 bertempur dalam pertempuran Carillon. Pada bulan Mei 1759, ia menuju Québec di mana ia membantu mempertahankan kota dengan mengambil bahagian dalam pertempuran Montmorency, Plains of Abraham dan Sainte-Foy 38.

Seragam Régiment de Languedoc terdiri dari justaucorps putih kelabu dengan manset pusingan biru (tiga butang). Jaket berwarna biru, celana putih keabu-abuan, stoking putih dan kasut hitam dengan gesper logam. Tricorn dipangkas dengan tocang emas 39.


Pertempuran Quebec

Pada akhir Ogos 1759, Jeneral James Wolfe telah menemui jalan buntu: Selama dua bulan, komandan berusia 32 tahun yang berambut merah dan tenteranya yang terdiri dari sekitar 8,500 askar telah mengepung kota Quebec di Perancis tanpa kejayaan. . Tentera Inggeris telah mencuba pengeboman artileri, serangan frontal di kubu-kubu Perancis dan serbuan di kawasan sekitarnya, semuanya dalam usaha untuk memikat para pembela dalam pertempuran terbuka di mana Wolfe dapat mengeksploitasi infanteri unggulnya. Berusaha memecahkan kebuntuan, Wolfe merumuskan rancangan berani: Pada pertengahan September, sebahagian tenteranya akan menaiki kapal angkatan laut kerajaan, berlayar ke atas kapal, melakukan pendaratan rahsia dan kemudian memaksa Perancis untuk berperang di Dataran Abraham, kurang daripada satu batu di sebelah barat Quebec.

Seorang askar sejak zaman kanak-kanak, Wolfe bukan seorang anggota tentera: Di zaman ketika kebanyakan pegawai meningkat melalui perlindungan, Wolfe meningkat melalui perlindungan dan bakat. Dia mendekati komando secara profesional, terus berusaha meningkatkan taktik dan latihan sambil menjaga kebajikan pasukannya.

Menjelang pertengahan abad ke-18, British telah mencapai kemahiran dalam apa yang disebut oleh pengulas kontemporari Thomas More Molyneux sebagai "ekspedisi bersambung." Istilah ini merujuk kepada kerjasama antara tentera dan tentera laut yang membolehkan Inggeris memproyeksikan kekuatan ketenteraan yang berkesan di seluruh dunia. Kemampuan amfibi yang sama yang akhirnya membawa kejayaan di Quebec pada tahun 1759 juga akan memberi perkhidmatan yang baik kepada mereka di Havana dan Manila semasa Perang Tujuh Tahun dan dalam pertempuran untuk menguasai Kota New York pada tahun 1776.

Geografi menentukan pendekatan Inggeris. Dua penempatan Perancis yang paling penting, Quebec dan Montreal, kedua-duanya terletak di sepanjang Sungai St. Lawrence. Pada masa damai, sungai adalah arteri komersial utama dari kawasan pedalaman Kanada ke Atlantik dan Perancis. Tetapi pada masa perang, St Lawrence menawarkan jalan raya Inggeris ke Quebec.

Beberapa ratus batu ke daratan, kota yang dikuburkan adalah kubu Perancis yang terkuat di Kanada. Walaupun tidak mustahil untuk mendekati kota dengan jalan darat pada abad ke-18 — seperti yang akan dibuktikan oleh tentera Amerika Richard Montgomery dan Benedict Arnold pada tahun 1775 — sungai menawarkan pilihan terbaik untuk tentera yang bergerak untuk tetap terjaga dengan baik dan mengekalkan garis-garis selamat komunikasi dan mundur. British telah menutup muara sungai pada tahun sebelumnya dengan menawan Benteng Louisbourg. Menangkap Quebec akan mendorong Inggeris lebih dekat ke arah tujuan utama mereka: penaklukan kerajaan Perancis di Amerika Utara.

Membuka kempen pada 26 Jun 1759, armada Britain menjatuhkan jangkar di St Lawrence, dan tentera Inggeris mendirikan pangkalan di Isle d'Orleans, di tengah sungai sekitar empat batu dari kota. Tiga hari kemudian tentera menyeberang ke tebing selatan dan mendirikan kubu lain, dari mana mereka dapat merampas kota. Mortar 32-pound dan 13-inci Wolfe dibuka di Quebec pada 12 Julai dan meneruskan pengeboman selama 68 hari, membakar banyak bandar. Ini menandakan percubaan pertama Wolfe untuk memaksa Perancis untuk mengalah atau keluar dari belakang pertahanan mereka.

Pertahanan itu sangat hebat. Yang menentang pasukan Inggeris yang dikepung adalah sekitar 15,000 askar Perancis, pasukan campuran tetap dan provinsi. Letnan Jeneral Louis-Joseph, Marquis de Montcalm-Gozon de Saint-Véran, seorang veteran kempen berusia 44 tahun di Eropah dan Amerika, memerintahkan pasukan itu. Montcalm telah berjaya menentang Inggeris pada tahun-tahun awal Perang Perancis dan India, memimpin pasukan yang berjaya menawan Fort William Henry di Tasik George New York pada tahun 1757 - sebuah aksi yang diperingati oleh James Fenimore Cooper's Yang Terakhir dari Mohicans.

Di Quebec, Montcalm menghadapi tantangan mempertahankan bukan hanya kota, tetapi juga batu di tepi sungai. Dengan menarik diri dari balik pertempuran dan menyerahkan kawasan di sekitarnya, akan membolehkan Inggeris membawa senjata pengepungan untuk dipegang langsung di tembok kota. Montcalm perlu mengawal tebing utara sungai untuk menjaga ketenteraan Wolfe, atau sekurang-kurangnya untuk memperlambat langkah pengepungan dan menunda British hingga bermulanya musim sejuk.

Walaupun Perancis mengaku keunggulan numerik, banyak pasukannya adalah milisi, dan bahkan pasukan tetap tidak setanding dengan rakan sejawat mereka dari Britain, yang juga terlatih seperti tentera mana pun di dunia pada masa itu. Penguasaan Inggeris terhadap delta St Lawrence menyukarkan penghantaran bala bantuan dan bekalan dari Perancis, walaupun tidak mustahil. Selain itu, sementara Inggeris dapat menumpukan kekuatan mereka pada titik yang mereka ingin serang, Perancis harus mempertahankan semua kota mereka.

Pada 9 Julai, Inggeris mendarat di tebing utara St Lawrence dan mendirikan kem di sebelah timur Quebec, di seberang Sungai Montmorency. Musim panas itu mereka membuat percubaan berulang kali untuk menarik orang Perancis ke pertempuran terbuka. Tentera Wolfe menyerang pasukan pertahanan Perancis pada 31 Julai, dengan harapan menjadikan sayap timur mereka dalam manuver rumit yang menuntut serangkaian pendaratan amfibi di dekat mulut Montmorency. Tetapi lokasi pendaratan yang tidak dipilih dengan baik dan tentangan Perancis yang kuat menggagalkan serangan itu, dengan kehilangan lebih dari 400 nyawa British.

Pada bulan Ogos, Wolfe sekali lagi berusaha memprovokasi orang Perancis ke dalam pertempuran dengan mengirim pihak-pihak yang menyerang untuk merosakkan kawasan luar bandar di sekitar Quebec. Setelah mengeluarkan dua perisytiharan tanpa hasil yang meminta orang awam menarik sokongan dari pasukan Perancis, Wolfe beralih kepada langkah-langkah yang lebih keras: Pasukan Inggeris bergerak di luar bandar memusnahkan ladang dan kampung, membakar ratusan bangunan dan mengusir ternakan. Mereka juga terlibat secara berterusan dengan pembantu Amerika Asli yang bersekutu dengan Perancis.

Menjelang bulan September pasti sudah jelas bagi Wolfe bahawa waktu sudah hampir habis. Pasukannya berulang kali gagal membawa Montcalm berperang, dan luka dan penyakit melanda pasukan pengepung — termasuk Wolfe sendiri, yang mengalami demam dan keletihan. Lebih-lebih lagi, angkatan laut kerajaan tidak dapat berlama-lama pada tahun sejauh ini di utara. Permulaan musim sejuk di Kanada membawa pek es ke St. Lawrence yang sangat berbahaya, menjadikan navigasi menjadi lebih sukar.

Akhirnya, Wolfe memutuskan untuk mengangkat pengepungan itu dan mengirim pasukannya ke hulu sungai yang terlindung di Anse-aux-Foulons, di mana mereka dapat naik tebing curam di sebelah barat kota. Di sini Wolfe berharap dapat melampaui pertahanan Perancis dan — jika orang Perancis akan bekerjasama — membawa mereka berperang dengan syarat yang baik. Itu adalah rancangan yang berbahaya. Sekiranya pertempuran itu hilang, Redcoats dapat ditangkap atau bahkan disembelih di tempat percutian ke kapal mereka.

Baru lewat tengah malam pada 13 September, Wolfe dan lebih dari 4.000 askar, di bawah perintah untuk berdiam diri, bergerak ke arah pertempuran. Legenda memilikinya pada malam itu Wolfe membacakan puisi kegemarannya kepada pegawai Britain, "Elegy Written in a Country Churchyard" Thomas Gray. Ahli biografi terbaru Wolfe, Stephen Brumwell, menolak anekdot ini sebagai tidak mungkin, kerana Wolfe tahu lebih baik daripada siapa pun tentang keperluan untuk berdiam diri ketika berada di sungai, agar dia tidak memberi amaran kepada pembela Perancis. Masih, gambar komandan Wolfe yang ditakdirkan membaca baris

Kebanggaan heraldry, kemegahan pow'r,
Dan semua keindahan itu, semua kekayaan yang diberikan,
Menunggu waktu yang tidak dapat dielakkan:
Jalan-jalan kemuliaan membawa tetapi ke kubur

kekal dramatik.

Walaupun terdapat langkah berjaga-jaga, kemajuan Inggeris tidak disedari. Ketika kapal bergerak ke atas dalam kegelapan, seorang penjaga Perancis mencabar mereka. Serangan itu tergantung. Sekiranya pengawal menyedari apa yang berlaku dan memberi amaran kepada para pembela kota, orang Perancis sekurang-kurangnya dapat mencegah pendaratan dan mungkin mengambil orang Inggeris dengan kapal mereka. Tetapi seorang pegawai Inggeris yang berbilang bahasa yang berfikir pantas menjawab cabaran itu dalam bahasa Perancis, meyakinkan pengawal bahawa kapal-kapal itu membawa muatan dari kawasan penempatan di pedalaman.

Sekitar jam 4 pagi, Redcoats mendarat di Anse-aux-Foulons dan bersiap-siap untuk mengukur gertakan 175 kaki — tidak ada prestasi yang berarti, kerana serpihan longgar membuat perebutan seperti itu sulit bahkan di siang hari pada waktu damai. Kolonel William Howe, yang kemudian akan memerintahkan pasukan Inggeris menentang Jenderal George Washington dalam Perang Revolusi, secara peribadi memimpin pasukan pendahuluan ke tebing. Mereka dengan pantas mengamankan pantai.

Setelah berada di puncak gumpalan, Wolfe mengerahkan pasukannya di Dataran Abraham dalam barisan yang berlari selari dengan sungai, baik untuk menutupi pendaratan dan untuk mempertahankan diri dari serangan balas Perancis yang ditakuti. Dinamakan untuk bekas pemilik tanah Abraham Martin, dataran menawarkan medan perang yang agak rata, tidak lebih dari satu batu.

Dalam aksi pembukaannya, Wolfe mengirim detasmen infanteri ringan untuk membungkam bateri artileri Perancis yang telah melepaskan tembakan ke arah tentera Inggeris. Garis Inggeris membentang di depan setengah batu yang terdiri dari, dari kanan ke kiri, Kaki ke-35, Louisbourg Grenadiers dan lima rejimen lain, dengan Rejimen ke-48 disimpan. Wolfe berlabuh di sebelah kanannya di St Lawrence, walaupun mengganggu tembakan dari penembak jitu Perancis dan Amerika Asli. Tiga lagi unit infanteri tiba kemudian dan terbentuk di sebelah kiri, tegak lurus ke garis utama, untuk melindungi pasukan itu dari serangan pasukan Perancis yang tidak teratur. Wolfe mengerahkan pasukannya dalam dua barisan dalam, berlepas dari garis tiga tingkat dalam yang biasa, untuk menutupi wilayah besar dengan kekuatannya yang relatif kecil. Kekuatan rasmi Britain di lapangan, menurut Brig. Jeneral George Townshend, yang akan menggantikan Wolfe dalam komando, adalah 4,441 orang di bawah senjata.

Pertempuran abad kelapan belas memerlukan ketahanan yang kuat dari tentera. Taktik pada masa itu memberi mandat bahawa mereka berdiri dalam formasi untuk mempertahankan kohesi di bawah tembakan musuh, dan sementara senjata kontemporari hanya sedikit yang dapat memberikan tembakan tepat, mereka menghasilkan luka yang mengerikan. Pemandangan dan suara tembakan musket beramai-ramai dapat dengan mudah meyakinkan askar dengan latihan yang lemah atau semangat rendah bahawa mereka mempunyai perniagaan yang mendesak di tempat lain. Latihan tanpa henti dan keyakinan terhadap para petugasnya membantu mengurangkan rasa takut di kalangan tentera yang berpangkat, tetapi pertempuran darat di Age of Reason tetap menjadi tontonan darah, asap dan kematian yang menakutkan.

Orang Perancis lambat bertindak balas terhadap pendaratan Inggeris. Sekitar jam 9:30 pagi, Montcalm mulai membentuk pasukannya yang terdiri dari kira-kira 4.500 anggota tetap dan milisi menjadi tiga tiang, masing-masing enam peringkat dalam. Tiang-tiang menawarkan kelebihan penting, memungkinkan kekuatan menyerang untuk bergerak dengan mudah dan dekat dengan cepat dengan musuh. Malangnya bagi tentera Montcalm, tiang juga menghadapi dua kelemahan yang signifikan ketika melibatkan pasukan yang dikerahkan dalam barisan: Pertama, memandangkan garis depannya yang agak sempit, tiang tidak dapat menandingi garis dengan kekuatan senjata. Kedua, garis yang lebih luas dapat menembak di bahagian depan dan sisi lajur.

The Redcoats menahan tembakan mereka sehingga Perancis maju dalam jarak 40 ela, masing-masing askar Britain melakukan giliran seperempat ketika mereka membawa musket Brown Bess 46 inci ke bahu mereka. Kemudian garis Inggeris lenyap di balik awan asap, dan tembok timah menghantam tiang Perancis. Wolfe telah memerintahkan tenteranya untuk memuatkan senapan mereka dengan bola tambahan, dan rejimennya kemungkinan ditembak oleh syarikat. Tiang-tiang Montcalm layu menghadapi kekuatan senjata yang besar. Setelah kurang dari 10 minit senapan, orang-orang Inggeris tetap menghentikan tembakan, memasang bayonet dan menyerang barisan Perancis, yang pecah dan mundur. Beberapa orang Kanada Perancis berdiri untuk menutup tempat mundur dan menuntut harga dari penyerang mereka, terutama Scottish Highlanders, yang memilih pedang lebar berbanding bayonet. Bala bantuan hanya tiba pada suatu hari, pada masa yang mana kebanyakan pasukan Perancis telah melarikan diri kembali ke dalam kota yang berkubu.

Pertukaran ringkas di Dataran Abraham meragut jumlah yang besar. Kerugian Britain berjumlah 58 terbunuh dan 600 cedera. Anggaran Perancis menjadikan jumlah korban di sekitar 600 orang, sementara British mengira kerugian Perancis hampir 1,500 orang. Petugas pegawai di kedua-dua belah pihak menderita dengan teruk. Montcalm jatuh semasa retret, ditembak mati di perut sehingga dia dibawa dari ladang untuk mati kerana lukanya pada hari berikutnya. Komando kedua Britain, Brig. Jeneral Robert Monckton, cedera di puncak konflik.

Pertempuran itu juga meragut nyawa komandan Britain, secara dramatik. Satu bola musket memukul Wolfe di pergelangan tangan, sementara satu lagi menghiris perutnya. Kemudian dua lagi memukulnya di dada kanan. Luka terakhir ini terletak di luar jangkauan perubatan abad ke-18. (Berkaliber besar — ​​0,75 inci dalam istilah hari ini - bola musket timah lembut pada zaman itu menimbulkan luka mengerikan, serupa dengan yang dikeluarkan oleh senapang moden.) Dibantu dari lapangan oleh Leftenan Henry Browne dan sukarelawan James Henderson dari Louisbourg Grenadiers, Wolfe segera tewas akibat kehilangan darah. Dia hidup cukup lama untuk mengetahui bahawa pasukannya telah menjalankan hari itu, dan untuk memerintahkan rejimen untuk memotong retret Perancis.

Pertempuran di Dataran Abraham membuktikan kejayaan taktik yang luar biasa bagi penjajah Inggeris yang berani. Catatan mengenai Lowescroft, kapal tentera laut kerajaan yang menyokong serangan itu, menunjukkan bahawa ia jatuh jangkar pada pukul 7 pagi, pertempuran meletus pada pukul 10 dan badan Wolfe dibawa ke kapal pada pukul 11. Dalam waktu kurang dari satu jam, Redcoats Wolfe telah menghancurkan pasukan Perancis.

Namun, untuk semua ketetapan taktikalnya, pertembungan itu tidak langsung menentukan nasib Quebec atau Empayar Perancis. Sebilangan besar pasukan Perancis yang masih hidup tergelincir pergi untuk bertempur pada hari yang lain, sementara sebilangan kecil pasukan tetap berada di belakang untuk menahan Quebec. Tetapi bandar ini hanya akan bertahan hingga bersubahat pada 18 September 1759. Setahun berlalu sebelum batalion akhir Perancis menyerah di Montreal, pada 9 September 1760, menandakan berakhirnya kerajaan Amerika Utara Perancis.

Untuk bacaan selanjutnya, Mitchell MacNaylor mengesyorkan: Jalan Kemuliaan: Kehidupan dan Kematian Jeneral Wolfe, oleh Stephen Brumwell Montcalm dan Wolfe, oleh Francis Parkman Quebec, 1759: Pengepungan dan Pertempuran, oleh C. P. Stacey dan Crucible of War: Perang Tujuh Tahun dan juga Nasib Empayar di Amerika Utara Britain, 1754–1760, oleh Fred Anderson

Awalnya diterbitkan dalam edisi September 2007 dari Sejarah Ketenteraan. Untuk melanggan, klik di sini.


Pertempuran Quebec

Pada awal musim gugur tahun 1775. Jenderal George Washington telah mengambil alih komando, milisi negara bobtail yang berkemah di sekitar Boston, dan berusaha untuk mengubah "rancakMenjadi tentera.

Dia dan Kongres Kontinental membuat keputusan pada 27 Jun untuk merebut Quebec dan Sungai St. Lawrence dari Inggeris. Mereka keliru menganggap bahawa puluhan ribu orang Perancis-Kanada dengan senang hati akan bergabung dengan tiga belas koloni dalam pemberontakan.

Dari keputusan penting ini muncul salah satu ekspedisi ketenteraan yang paling luar biasa sepanjang masa: pencerobohan kulit kayu kanal Kolonel Benedict Arnold ke Kanada, serangan ketenteraan amfibi pertama dalam sejarah negara kita.

Arnold akan memimpin 1,100 askar dari Massachusetts ke Maine, kemudian menaiki Sungai Kennebec dan Dead ke Kanada melalui Sungai Chaudiere ke Kota Quebec. Tentera lain di bawah Jeneral Phillip Schuyler dan Richard Montgomery menyerang dari New York, mengambil Montreal, kemudian bertemu Arnold di Quebec.

Ini semua terjadi, tetapi berakhir dengan kekalahan bagi Amerika kerana British berada di kedudukan yang baik di Quebec, dan tentera kecil Arnold telah dikurangkan setengahnya oleh sepi. Orang Perancis-Kanada tidak mengibarkan bendera Amerika. Montgomery, menggantikan Schuyler yang sakit, tewas pada awal serangan. Arnold cedera dan kempen itu menjadi bencana dan mundur untuk sisa-sisa tentera yang menyerang.

Pada 13 September, di Massachusetts, Arnold berangkat ke Kanada untuk memerintah 1,000 sukarelawan termasuk Kapten Daniel Morgan. Arnold merancang untuk berjalan menuju Maine ke Kanada. Laluan itu ternyata sangat sukar bagi pasukan yang kekurangan bekalan dengan banyak bahagian untuk dilayari, ribut salji dan penyakit.

Pada 16 Oktober, Schuyler kembali ke Benteng Ticonderoga kerana tidak sihat, meninggalkan Brig. Jeneral Richard Montgomery dalam arahan.

Pada 25 Oktober, Kolonel Ethan Allen ditangkap semasa serangan gagal di kubu Inggeris di St. Johns. Arnold kehilangan 350 lelaki yang berpatah balik, tetapi 600 yang lain terus berlanjutan. Setelah pengepungan panjang pada 2 November, St. Johns jatuh ke Montgomery.

Pada 8 November, Arnold tiba di Point Levis di Sungai St. Lawrence, bertentangan dengan Kota Quebec.

Pada 13 November, Montgomery menduduki Montreal sementara Arnold akhirnya dapat menyeberangi Sungai St. Lawrence. Arnold kemudian menarik diri ke Point-Aux-Trembles dan menunggu bala bantuan dari Montgomery, sementara Carleton berjalan ke Kota Quebec setelah meninggalkan Montreal.

Pada 3 Disember, Montgomery tiba di Point-Aux-Trembles dengan hanya 350 orang, setelah meninggalkan yang lain di Montreal.

Pada 5 Disember, Montgomery dan Arnold memulakan pengepungan dan menuntut penyerahan, yang ditolak oleh Mayor Jeneral Guy Carleton. Montgomery dan Arnold tahu mereka harus segera bertindak, kerana pendaftaran ekspedisi itu berakhir pada 31 Disember. Mereka memutuskan untuk menyerang di bawah perlindungan ribut salji. Setelah hampir mati pada 27 Disember, ribut besar muncul pada malam 30 Disember.

Pada 31 Disember, pada pukul 2.00 pagi, di tengah ribut salji yang sengit, muster dipanggil di kem Continental dan serangan mengejut ke Quebec segera dilakukan. Namun, Carleton telah diberi amaran oleh seorang pemarah Amerika mengenai rancangan Amerika itu.

Orang Amerika bermaksud menggunakan penutup badai untuk menggerakkan pasukan mereka ke posisi. Montgomery akan mengambil 300 anak buahnya dan menyerang kota di sepanjang sungai dari barat, sementara Arnold akan mengambil 600 orangnya, dan menyerang dari timur.

Kedua pasukan itu akan bergabung di tengah-tengah kawasan perniagaan di Lower Town dan kemudian menuju laluan utama ke Upper Town.

Pukul 4:00 A.M., Montgomery melepaskan roket, memberi isyarat bahawa dia berada dalam posisi dan melancarkan serangan itu. Ketika Montgomery sampai di pinggir barat Lower Town, dia mendapati sekatan kasar telah dilemparkan oleh Inggeris.

Jeneral, pembantunya dan komandan batalion berjalan ke depan untuk melihat keadaan dengan lebih dekat. Ketika lelaki-lelaki itu berada dalam jarak jarak dari barikade, para pembela barikade melepaskan tembakan tunggal mereka dari meriam mereka dan melepaskan musket mereka.

Semua 3 lelaki cedera parah. Komando berikutnya, Leftenan Kolonel Donald Campbell, segera memerintahkan mundur. Pembela yang panik terus melepaskan tembakan walaupun Benua sudah lama tiada.

Di pinggir timur Lower Town, Arnold melancarkan serangannya ketika dia melihat roket. Setelah kehilangan 1 kepingan artileri dalam perjalanan di salji salji, Arnold tidak mempunyai pilihan selain untuk mengetuai serangan frontal ke barikade Britain yang lain.

Arnold cedera ketika bola musket merobek kakinya. Dia berusaha untuk terus, tetapi tidak dapat. Dia membiarkan dirinya dibawa keluar dari pertarungan, meninggalkan Morgan yang berkuasa. Morgan mengumpulkan pasukan lelaki dan Benua Benari mengatasi sekatan setelah beberapa pertempuran sengit. Morgan dan anak buahnya berlari ke Lower Town, mencurahkan satu lagi barikade tanpa pemandu.

Morgan sudah bersedia untuk terus menuju Upper Town, tetapi orang bawahannya menasihati dengan berhati-hati dan membujuknya untuk menunggu Montgomery.

Menjelang subuh, Morgan akhirnya menjadi tidak sabar dan memerintahkan anak buahnya ke depan. Penantian itu memberi kelebihan dan momentum kepada orang Amerika. Carleton telah menggunakan masa untuk menempatkan lelaki di seluruh kota.

Ketika orang-orang Amerika kini berusaha bergerak menuju Kota Hulu, mereka terus menerus terkena api dari rumah-rumah di sekitarnya. Setelah bertarung hampir sepanjang hari masih mengharapkan bantuan dari Montgomery, orang Amerika akhirnya berpatah balik. Namun, sekatan yang pernah ditinggalkan kini dihuni oleh lelaki Carleton dan orang Amerika terperangkap di jalan-jalan kota.

Pertempuran masih berlarutan ketika lajur Amerika tersebar di Lower Town. Akhirnya, hampir seluruh pasukan Amerika ditangkap atau menyerah, kerana mereka terpencil di kantong kecil di sepanjang jalan-jalan kota.

Morgan sendiri enggan menyerah walaupun dikelilingi sepenuhnya. Dia berani Inggeris untuk menembaknya, tetapi anak buahnya memintanya hingga akhirnya dia menyerahkan pedangnya kepada seorang pendeta Perancis, daripada menyerahkannya kepada pihak Inggeris.

Arnold dapat melarikan diri ketika Carleton memanggil semula anak buahnya sebelum mereka sampai di hospital. Dia berundur sejauh kira-kira satu batu dari Kota Quebec dengan 600 orang yang tersisa dan menunggu bala bantuan dari Brig. Jeneral David Wooster.

Dia menolak untuk mengundurkan diri dari lapangan dan meneruskan "pengepungan" Quebec. Firman tiba bahawa Montgomery telah dinaikkan pangkat menjadi jeneral jeneral pada 9 Disember.

Pada 10 Januari 1776, Arnold dinaikkan pangkat menjadi brigadier jeneral. Dalam beberapa bulan, dia dibebaskan dari perintah keseluruhan oleh Brigadier Jenderal Wooster dan dilantik sebagai komandan Montreal. Pada bulan Mei, Amerika mula menarik diri dari Kanada ketika Mejar Jeneral John Burgoyne tiba dengan lebih dari 4,000 tentera.

Pada 18 Jun, Arnold adalah orang Amerika terakhir yang menarik diri dari Kanada. Oleh itu berakhirlah tindakan Amerika di Kanada untuk baki perang.

Dengan kemenangan Inggeris di Quebec dan mundurnya orang Amerika dari Kanada, percubaan penggantian Quebec dicadangkan pada tahun 1778 dengan bantuan orang Perancis. Tetapi rancangan itu tidak dilaksanakan. Clément Gosselin dan jaringan perisiknya menyusun laporan mengenai negara Quebec pada Oktober 1778 untuk Kongres yang merancang serangan lain ke atas British di Quebec.

Pada tahun 1780, percubaan lain dipertimbangkan, tetapi Washington, kerana takut dia tidak dapat menahan Quebec walaupun dia mengambilnya, menulis surat kepada Moses Hazen yang menjelaskan bahawa dia tidak lagi berisiko dipaksa meninggalkan Quebec dan menyebabkan penderitaan bagi setiap orang Quebecois yang untuk menyokongnya.


Hari Lahir dalam Sejarah

    Jacques Cathelineau, pemimpin kerajaan & tentera Perancis, dilahirkan di Le Pin-en-Mauges, Perancis (w. 1793) Paul Cuffe, Mass, pedagang / pembuat kapal / nasionalis Afrika Amerika Johan Valckenaer, ahli politik / patriot Belanda Friedrich A Wolfius [Wolf], Filologi Jerman (Prolegomena) Hedwig Elizabeth Charlotte dari Holstein-Gottorp, Ratu Sweden dan Norway (meninggal 1818)

Mary Wollstonecraft

27 Apr Mary Wollstonecraft Godwin, penulis dan feminis Inggeris (A Vindication of the Rights of Woman), ibu kepada Mary Shelley, dilahirkan di London (w. 1797)

    Jacob Albright, pemimpin Kristian Jerman-Amerika, pengasas Albright's People (Evangelical Association), dilahirkan di Fox Mountain, Pennsylvania (w. 1808) François Andrieux, penulis drama Perancis, dilahirkan di Strasbourg, Perancis (w. 1833) William Thornton, British- Arkitek Amerika (Bangunan Capitol di Washington, DC), dilahirkan di Jost Van Dyke, Kepulauan Virgin Britain (w. 1828)

William Pitt yang Lebih Muda

    Jan Ekels, pelukis muda, Belanda, dilahirkan di Amsterdam (w. 1793) Thomas Dunham Whitaker, topografer Britain, dilahirkan di Rainham, Norfolk (w. 1821) Alexander J. Dallas, negarawan Amerika dan pemodal, dilahirkan di Kingston, Jamaica ( 1817) Seraphim of Sarov, Saint Ortodoks Rusia, dilahirkan di Kursk, Empayar Rusia (w. 1833) [OS] Victor Emmanuel I, Raja Sardinia (1802-21), lahir di Istana Kerajaan Turin, Itali (d. 1824)

William Wilberforce

24 Ogos William Wilberforce, ahli politik Britain, dermawan dan pemimpin gerakan untuk menghapuskan perdagangan hamba, lahir di Kingston upon Hull, Yorkshire, England (w. 1833)

    William Kirby, ahli entomologi Inggeris dan ahli asal Linnean Society dan Fellow of the Royal Society, dilahirkan di Witnesham, Suffolk, England (w. 1850) Ludwig Yorck von Wartenburg, Prussian Generalfeldmarschall, dilahirkan di Potsdam, Brandenburg, Kingdom of Prussia ( d. 1830) Louis François Antoine Arbogast, ahli matematik Perancis (Du calcul des derivations), lahir di Mutzig, Perancis (w. 1803) Ecco Epkema, ahli bahasa klasik Belanda (Frisian, tua-Frisian), lahir di Wirdum, Belanda (d. 1832) Chauncey Goodrich, Senator AS dari Connecticut (w. 1815)

William Grenville

25 Okt William Grenville, 1 Baron Grenville, Perdana Menteri Inggeris (Whig: 1806-07), dilahirkan di Wotton Underwood, Buckinghamshire, England (w. 1834)

    Maria Feodorovna dari Rusia, isteri kedua Tsar Paul I dari Rusia, dilahirkan di Stettin, Kerajaan Prusia (w. 1828)

Georges Danton

26 Okt Georges Danton, ahli politik dan revolusioner Perancis (presiden pertama Jawatankuasa Keselamatan Awam semasa Revolusi Perancis), lahir di Arcis-sur-Aube, Perancis (w. 1794)


Pengepungan Quebec, 25 Jun-18 September 1759 - Sejarah

Pada bulan Jun 1759, tentera laut Britain mengangkut Mejar Jeneral James Wolfe dan tentera yang kuat ke Qu & eacutebec. Tidak dapat mengatasi garnisun kuat, tebing curam, dan dinding batu di kota, Wolfe mengebom Qu & eacutebec selama dua bulan. Di ambang kegagalan, British melihat sebuah teluk kecil tiga kilometer di sebelah barat tembok kota. Wolfe dan 4800 tentera mendarat di sana pada malam 13 September 1759. Mereka menuruni tebing dan menuju ke Dataran Abraham. Marquis de Montcalm, komandan Perancis, meninggalkan posisi kuat di luar kota dan memerangi mereka dengan tentera 4500 orang tetap Perancis, Canadiens, dan First People. British menang berikutan pertempuran sengit, 30 minit. Kedua Montcalm dan Wolfe cedera parah. Qu & eacutebec menyerah lima hari kemudian.



NAC / ANC C- 139911

NEGARA AWAK. SEJARAH ANDA.
MURID ANDA.


1759 Pengepungan Quebec

Direka untuk bermain solitaire dan dimainkan oleh 2 pemain. Mengembalikan Pengepungan Quebec 1759 dalam Perang India & Perancis.

Gambaran Keseluruhan Permainan:

1759: Pengepungan Quebec adalah yang pertama di kami Pengepungan Besar siri permainan. Permainan ini mengetengahkan keputusan arahan untuk pemain terhadap lawan mesin permainan solitaire. Mereka telah dirancang untuk penyiapan yang mudah dan permainan yang cepat. Penempatan unit permainan ditunjukkan di papan permainan dan unit adalah penanda kayu yang mewakili formasi pasukan dan kapal. Permainan itu dibangunkan untuk bermain solitaire dan pemain boleh bermain sama ada Perancis atau Inggeris menentang mesin permainan pemain solitaire. Terdapat juga dua pemain versi permainan. Kedua-dua pihak mengharuskan anda membuat keputusan yang baik berdasarkan strategi yang baik, menjaga kehendak anda ketika pesanan tidak berjalan dengan baik, dan terus menuju kemenangan.

Main permainan berpusat menggunakan Field Commands untuk mengeluarkan perintah oleh komander Inggeris dan Perancis untuk saling mengalahkan. Kedua-dua belah pihak dapat dikalahkan oleh semangat mereka yang terlalu rendah. Permainan ini membolehkan anda bermain di kedua-dua belah lawan a lawan solitaire yang mempunyai 3 tahap kesukaran.

Pilih bahagian yang anda mahu, Perancis atau Inggeris, dan kemudian kocok dek kad solitaire untuk lawan anda. Campuran kad yang digunakan oleh lawan solitaire berbeza dari permainan ke permainan sehingga tidak ada dua permainan yang sama.

Setiap komandan (pemain solitaire atau pemain) dapat mengeluarkan satu pesanan setiap giliran permainan dari Perintah mereka yang tersedia. Pesanan anda dilaksanakan berdasarkan strategi dan situasi semasa yang anda hadapi. Pilihan anda boleh menyebabkan pelbagai tindakan dan reaksi dengan hasil yang menyebabkan penghapusan pasukan, penurunan semangat, dan peristiwa berlaku.

Peta papan permainan menunjukkan kesan pesanan dengan mengeluarkan unit dari permainan, unit bergerak, atau rakaman mempengaruhi semangat. Semasa bermain permainan satu sisi dimainkan oleh anda (baik Inggeris atau Perancis) dan menggunakan pemain Pesanan Pesanan dari Field Order Book dan pihak lain menggunakan kad pesanan solitaire untuk mengeluarkan pesanan. Anda mengeluarkan satu perintah Perintah setiap giliran. Anda tidak akan pasti mengenai langkah penghitung yang hendak digunakan pihak solitai terhadap Pesanan anda yang dikeluarkan sehingga selepas pesanan anda dikeluarkan dan pesanan balas mereka dinyatakan. Pesanan Lapangan yang dikeluarkan oleh anda menentukan hasil yang diterapkan pada setiap pihak berdasarkan pengaruhnya berbanding dengan pesanan balas solitaire yang dimainkan. Hasil ini secara amnya menunjukkan pengurangan pasukan Perancis dan Britain di lokasi yang dilakukan perintah, penurunan semangat, dan kejayaan atau kegagalan pergerakan.

CARA MENANGKAN PERMAINAN

Bila-bila masa semangat satu pihak mencapai sifar semasa giliran, pihak lain memenangi permainan. Juga, Perancis menang jika mereka bertahan sehingga Angkatan Laut Inggeris berangkat. Dan Inggeris boleh menang dengan mengambil Quebec.

2 Permainan Pemain

1759 Siege of Quebec dirancang sebagai permainan solitaire tetapi ia juga boleh dimainkan oleh dua pemain. Permainan ini merangkumi setumpuk kad yang digunakan untuk versi dua pemain. Permainan dua pemain dimainkan sama seperti versi solitaire permainan kecuali Dek Keputusan Kad Keputusan digunakan sebagai dek undian untuk KEDUA pemain. Kedua-dua pemain (Perancis dan Inggeris) menggunakan Buku Pesanan Bidang Perintah mereka untuk mengeluarkan pesanan (Menggunakan kad yang mewakili Field Order, 1, 2, 3, 4, dll.). Kedua-dua pemain juga memainkan pesanan balas (A, B, C, D, dan lain-lain menggunakan kad pesanan balas) terhadap Field Order lawan mereka yang dimainkan secara giliran.

Pesanan dan pesanan balas diletakkan menghadap ke bawah. Kad Keputusan Perintah dibalik menghadap ke atas dan digunakan untuk kedua pemain. Pemain Britain itu melaksanakan Field Order terlebih dahulu dan memutuskan bagaimana menggunakan Kad Keputusan Perintah yang ditunjukkan. Pemain Perancis itu menunjukkan pesanan balasnya. Hasil diterapkan. Kemudian proses diulangi dengan pemain Perancis yang melaksanakan Field Ordernya, memutuskan bagaimana untuk menggunakan kad Keputusan Perintah, dan pemain Britain itu mengungkapkan pesanan balasnya dan menerapkan hasilnya.


Tonton videonya: 9817 Battle of Plattsburgh (Oktober 2021).