Podcast Sejarah

Kempen Wellesley di Portugal, 22 April-19 Mei 1809

Kempen Wellesley di Portugal, 22 April-19 Mei 1809


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kempen Wellesley di Portugal, 22 April-19 Mei 1809

Pengenalan
Situasi semasa kedatangan Wellesley di Portugal
WellesleyRancangan
Ke Oporto
Kejar
Buku

Pengenalan

Pada musim sejuk tahun 1808-1809, kerajaan Inggeris membahaskan kebijaksanaan mengekalkan kehadiran tentera di Portugal. Sir John Moore, panglima tentera yang telah menyerang Sepanyol dari utara Portugal percaya bahawa mustahil untuk mempertahankan negara itu. Sir John Cradock, panglima tentera Inggeris yang masih tinggal di Portugal bersetuju, dan menyokong untuk menarik diri sepenuhnya.

Satu suara tidak setuju datang dari Sir Arthur Wellesley, pemenang Vimiero. Dia dipaksa untuk kembali ke Britain setelah Konvensyen Cintra untuk mempertahankan catatannya, tetapi pada akhir tahun 1808 telah sepenuhnya dibebaskan, dan dianggap sebagai calon untuk menggantikan Cradock. Pada 7 Mac 1809 Wellesley menyatakan bahawa dia percaya bahawa Portugal dapat dipertahankan oleh 20,000 tentera Inggeris yang disokong oleh tentera Portugis terhadap pasukan Perancis yang kurang dari 100.000 kekuatan, dan dia tidak percaya orang Perancis akan dapat menemui banyak orang. Menjelang bulan Mac Lord Castlereagh telah memutuskan untuk menghantar tentera baru ke Portugal, dan pada 2 April Wellesley dilantik untuk memerintahnya. Ini adalah permulaan hubungan dengan Semenanjung Iberia yang akan berlanjutan selama lima tahun ke depan, dan akhirnya melihat Sepanyol dan Portugal dibebaskan dari tentera Perancis dan tentera Sekutu menyerang di barat daya Perancis.

Situasi semasa ketibaan Wellesley di Portugal

Secara teori Lisbon diancam oleh empat tentera utama Perancis. Satu-satunya tentera di Portugal adalah tentera Marshal Soult, yang menyerang dari utara pada bulan Mac, dan menawan Oporto pada 29 Mac 1809. Di sebelah timur adalah Marsekal Victor, yang telah memperoleh kemenangannya di Medellin pada 28 Mac 1809 yang dimaksudkan menangkap Badajoz sebagai persediaan untuk maju ke Portugal. Lebih jauh ke utara adalah Jenderal Lapisse, yang dimaksudkan untuk maju ke Portugal dari Salamanca untuk bergabung dengan Soult di Oporto. Akhirnya, di utara Galicia adalah Marsekal Ney, yang perintah awalnya adalah untuk menekan pemberontakan orang Galicia, tetapi siapa yang dapat membelok ke selatan jika dia dapat melaksanakan perintah itu.

Tepat sebelum Wellesley meninggalkan Britain, berita telah memberitahunya mengenai kemenangan Soult di Oporto, bersama dengan khabar angin bahawa Victor telah diperkuat oleh Sebastiani dan memulakan pengepungan Badajoz. Wellesley hanya akan mengetahui bahawa khabar angin ini tidak benar ketika dia sampai di Lisbon pada 22 April, dan semasa pelayaran laut dia telah menyiapkan rancangan untuk kempen pertahanan di sekitar Lisbon atau bahkan pindah ke Cadiz atau Gibraltar. Satu-satunya pasukan Perancis yang sebenarnya di Portugal adalah 20,000 orang Soult di sekitar Oporto.

Wellesley mempunyai seramai 25,000 tentera Inggeris dan 16,000 tentera Portugis. Pembaharuan tentera Portugis baru saja selesai pada April 1809, dan sebahagian besar tentera Britain Wellesley tidak berpengalaman - hanya lima dari dua puluh satu batalionnya yang bertempur dengan Perancis di Vimiero, kerana banyak unit Inggeris terbaik di Portugal telah mengikuti Sir John Moore ke Corunna, dan kemudian dievakuasi kembali ke Britain. Ada yang dalam perjalanan pulang, tetapi mereka tidak akan sampai pada bulan Jun, ketika Oporto telah ditawan semula.

WellesleyRancangan

Wellesley membahagikan tenteranya menjadi tiga tiang. Pasukan utama, 18.200 kuat dan di bawah perintahnya sendiri, akan menyerang Soult di Oporto. Pasukan yang lebih kecil di bawah Jeneral Beresford (5.800 orang kuat) dihantar ke timur, untuk menyekat Perancis sekiranya mereka berusaha mundur di sepanjang Duoro, tetapi hanya jika Soult tidak muncul secara paksa - Beresford diperintahkan untuk tidak mencuba dan menghentikan seluruh Perancis tentera jika menyerangnya. Akhirnya, pasukan ketiga dihantar ke timur untuk melindungi Lisbon dari segala gerakan Marsekal Victor.

Ketika Wellesley sampai di Portugal, pendahulunya, Jenderal Cradock, telah memindahkan pasukan tentera utama ke Leiria, 75 batu di utara Lisbon. Wellesley harus menghabiskan lima hari pertamanya di Portugal di Lisbon, tetapi dalam tempoh ini tentera mula bergerak ke Coimbra, 37 batu lagi di pantai dari Leiria. Wellesley sendiri akhirnya meninggalkan Lisbon pada 29 April, dan mencapai tentera di Coimbra pada 2 Mei. Pada ketika ini 20,000 lelaki Soult berpecah-belah. Sebilangan kecil lelaki masih tersebar di garnisun di utara Oporto. Pengawal maju Perancis, 5.000 orang kuat terbentang di antara Oporto dan sungai Vouga, tiga puluh batu ke selatan. 9.000 orang, di bawah Jeneral Loison, berada di Amarante, di mana pada 2 Mei pagi mereka akhirnya berjaya mendorong pasukan Portugis di bawah Jeneral Silveira menjauh dari jambatan. Ini mengganggu rancangan Wellesley, kerana dia berniat untuk menghantar kolom Beresford untuk bergabung dengan Silveira untuk menyekat garis retak Soult. Ini meninggalkan sekitar 6,000 lelaki di Oporto.

Ke Oporto

Kempen dimulakan dengan dua kegagalan Inggeris. Wellesley berharap dapat memerangkap pasukan Perancis di selatan Oporto dengan gerakan yang bercita-cita tinggi. Penjaga hadapan Soult terbahagi dua. Di Albergaria Nova, dekat dengan Vouga, ada 1.200 cavarly, salah satu rejimen infanteri dan bateri artileri ringan, di bawah Jeneral Franceschi. Dua puluh batu ke utara, di Grijon, adalah bahagian infanteri Mermet, dengan satu resimen lima batu lebih jauh ke selatan di Feira.

Rancangan Wellesley bergantung pada kejutan. Dia berhasrat untuk melancarkan serangan frontal terhadap orang-orang Franceschi pada pagi 10 Mei dengan lima brigade infanteri dan pasukan berkuda, sementara pada masa yang sama dua brigade infanteri yang tersisa akan berlayar di sepanjang pantai dari Alviero ke Ovar, antara Albergaria Nova dan Feira, dari mana mereka akan menyerang pedalaman untuk menyekat garis retret Franceschi.

Rancangan itu gagal kerana dua sebab. Yang pertama hanyalah kesukaran perarakan malam. Lajur utama Wellesley tidak sampai ke Albergaria Nova seawal yang direncanakan, dan semua yang dihasilkan adalah pertempuran kecil (pertempuran Albergaria Nova). Yang kedua sedikit lebih kompleks. Walaupun dia berada di Portugal, Wellesley telah berhubungan dengan perwira Perancis yang tidak puas hati, yang mendakwa bahawa mereka dapat meyakinkan tentera Soult untuk memberontak terhadap Napoleon, yang mereka rasakan telah mengkhianati Revolusi. Seorang pegawai khususnya, Kapten Argenton, telah mengunjungi barisan British lebih dari sekali, sebelum kembali ke Oporto. Malangnya beberapa pegawai yang didekatinya setia kepada Napoleon, dan pada 8 Mei Argenton ditangkap. Ketika Soult menyoal siasatnya, Argenton berusaha meyakinkan Soult untuk mengambil bahagian dalam pemberontakan itu, dan memberitahunya bahawa Wellesley sedang dalam perjalanan. Unsur kejutan telah hilang.

Semasa kolum utama Wellesley sedang berkeliaran di sekitar Albergaria Nova, brigade Hill berjaya mendarat di Ovar, tetapi begitu di sana dia telah mengetahui bahawa tentera British yang lain tidak maju, dan ada batalion infanteri Perancis di Feira, dan oleh itu Hill tetap berada di Ovar sehingga pasukan mundur Franceschi melewatinya.

Pada hari berikutnya, Mermet dan Franceschi mengambil kedudukan di atas bukit di atas desa Grijon dan bersiap sedia untuk melawan aksi pengawal belakang. Setelah Wellesley yakin mereka bersedia bertempur, dia mengirim bahagian Hill di sepanjang jalan pesisir untuk memotongnya, dan kemudian melakukan serangan mengejut pada posisi di Grijon. Setelah jelas bahawa serangan ini sedang berlangsung, Mermet dan Franceschi memerintahkan mundur, dan dapat sampai ke Oporto dengan selamat pada malam 11-12 Mei.

Soult kini percaya bahawa dia aman di belakang Sungai Douro, dan akan mempunyai beberapa hari untuk mengatur tempat persinggahan mereka sementara Wellesley bersiap untuk menyeberangi sungai. Sebagai gantinya, pada 12 Mei Inggeris berjaya melemparkan brigade Hill ke atas sungai tepat di hulu Oporto, merebut Seminari Uskup (pertempuran Oporto). Orang Perancis gagal memperhatikan langkah ini tepat pada waktunya untuk menghalangnya, dan ketika mereka akhirnya berusaha untuk menjatuhkan British kembali, sudah terlambat. Percubaan Perancis untuk memaksa British keluar dari Seminari hanya meninggalkan wilayah Oporto yang lain tanpa pengawal, dan warga bergegas menyeberangi sungai dengan setiap kapal yang mereka gunakan untuk mengangkut British ke bandar. Tertangkap antara pasukan di Seminari di tenggara dan pasukan di kota, Soult terpaksa memerintahkan tenteranya untuk meninggalkan Oporto secepat mungkin dan menuju ke timur menuju Valongo dan Baltar.

Kejar

Tentera Soult baru berjaya melarikan diri dari Oporto, tetapi masih ada peluang nyata bahawa Wellesley dan sekutu Portugisnya dapat memotongnya dan memusnahkannya. Pada malam 12 Mei Soult telah sampai di Baltar, dan berencana untuk berundur ke timur melintasi jambatan di Amarante dan di sepanjang Duoro ke Estremadura.

Tidak diketahui oleh Soult, laluannya ke timur sudah disekat. Jambatan di Amarante baru ditangkap oleh Jeneral Loison pada 2 Mei. Selepas kejayaan ini, Loison diperintahkan untuk pindah ke timur ke wilayah Tras-os-Montes, untuk memastikan tidak ada pasukan Portugis dalam dua hari dari sungai. Sekarang tiang sebelah Beresford sudah dekat di Douro dari selatan, dan sampai di Lamego pada 10 Mei. Di sana Beresford bertemu dengan sisa-sisa kekuatan yang telah mempertahankan Amarante sejak sekian lama, di bawah Jeneral Silveira. Beresford memutuskan untuk menyeberangi Douro dan berusaha untuk menyekat kemajuan Loison. Silveira diperintahkan untuk menyeberangi sungai di Peso de Regoa pada 10 Mei. Kemudian pada hari yang sama Loison menyerang pantai Portugis, tetapi dipukul. Dia kemudian berundur ke Amarante, dengan Silveira mengejar. Pada 11 Mei Loison terpaksa jatuh kembali ke tebing barat Tamega, dan pada awal 12 Mei dia memilih untuk mundur ke barat laut menuju Braga, meninggalkan kedudukan di Amarante sepenuhnya.

Soult menerima berita buruk pada 13 Mei. Dia sekarang terperangkap di antara Wellesley di Oporto dan Beresford di Amarante, dan antara Douro di selatan dan pergunungan di utara. Satu-satunya pilihannya adalah meninggalkan semua bagasi dan artileri beratnya, dan berusaha menyelinap melewati lorong gunung ke lembah Avé. Orang Perancis membawa barang-barang mereka di sepanjang jalan utama menuju Penafiel, dan kemudian menghancurkannya, sebelum berangkat melintasi jalan gunung ke utara menuju Guimaraens di lembah Avé. Berita mengenai pengunduran Soult belum sampai ke pergunungan, dan begitu juga orang tempatan Ordenanza gagal mengambil kesempatan untuk menyekat kemajuannya, dan pada pagi 14 Mei Soult telah sampai di Guimaraens.

Soult masih belum keluar dari perangkap. Jalan utama melalui Guimaraens melintasi lembah, menghubungkan Amarante, yang dia tahu berada di tangan Portugis, dengan Braga, yang dia curiga mungkin sudah berada di tangan Britain. Soult memutuskan untuk menuju ke lembah Avé dan kemudian menyeberangi pergunungan ke lembah Cavado, sampai di jalan hulu Braga. Pada akhir 14 Mei, sebahagian besar tentera Soult telah sampai di Lanhozo, lapan batu ke atas lembah dari Braga, di jalan utama ke timur ke Chaves.

Lembah Cavado membentang ke timur dari pantai ke Braga dan Salamonde. Di sebelah timur Salamonde, ia berpusing ke arah timur laut, dan menuju ke bandar sempadan Montalegre. Jalan utama dari Braga ke Chaves mengikuti sisi selatan sungai sejauh selekoh, dan kemudian terus menuju ke timur melintasi pergunungan ke Ruivaens dan kemudian Chaves. Dari Ruivaens jalan kecil menuju utara, melintasi anak sungai timur Cavado, di antaranya Sungai Misarella. Lembah itu luas dan lembut hingga sampai ke Salamonde, di mana ia mulai menjadi lebih sempit dan lebih kasar (hamparan sungai yang besar sejak itu telah dibendung, mengubah jalan banyak jalan). Kedua-dua jalan tersebut melintasi jambatan utama - Ponte Nova di sebelah timur Salamonde dan jambatan melintasi Misarella yang dikenali sebagai Saltador ("Bouncer").

Soult kini dalam perlumbaan. Jalan terbaik menuju ke Chaves dan kemudian kembali melintasi sempadan dengan laluan yang sama yang dia gunakan semasa pencerobohan asalnya, tetapi kemungkinan besar tentera Beresford akan sampai ke Chaves lebih awal dari Soult. Sasaran yang lebih realistik adalah Ruivaens dan jalan ke utara ke Montalegre.

Beresford memulakan perjalanannya ke utara pada 14 Mei, dan menjelang tengah malam 16 Mei telah tiba di Chaves, tetapi ini sudah terlambat untuk dia sampai di Ruivaens pada waktunya untuk memintas Soult. Silveira telah dihantar untuk menyekat jalan di Salamonde dan Ruivaens, tetapi walaupun jalannya lebih pendek, jalan itu juga lebih lasak, dan pasukannya telah bergerak terus sejak awal Maret. Dia tiba di Ruivaens pada akhir 17 Mei, setelah orang Perancis sudah lewat.

Pada 15 Mei Soult menghantar pasukan berkuda ke lembah Cavado untuk melihat apakah British berada di Braga. Seperti yang dia harapkan, mereka, kerana Wellesley telah meninggalkan Oporto pada hari sebelumnya, dan pasukan berkuda tiba di Braga pada awal 15 Mei. Soult tidak mempunyai pilihan selain mengambil jalan gunung.

Pada penghujung hari barisan hadapannya telah melewati Salamonde. Pada petang itu mereka mendapati bahawa Portugis mempertahankan Ponte Nova, tetapi walaupun mereka telah membuang jalan raya, dua balok jambatan utama masih utuh. Pada tengah malam 15/16 Mei, harapan yang kuat di bawah Mejar Dulong melintasi balok itu, dan membersihkan jalan.

Sebilangan besar hari berikutnya dihabiskan untuk membaiki jambatan, dan kemudian membawa 20,000 orang merentasi jangka masa. Ini mengambil masa yang lama sehingga Soult terpaksa meninggalkan pengawal belakang untuk mempertahankan lembah sempit di Salamonde. Pada penghujung hari Soult sampai di persimpangan di Ruivaens, di mana dia memilih untuk mengambil jalan utara ke Montalegre.

Keesokan paginya (17 Mei) pelopor Soult menemui jambatan di atas Misarella (the Saltador) disekat oleh pungutan Portugis. Sekali lagi dia memanggil Mejar Dulong, dan sekali lagi dia dapat memaksa laluan melintasi Misarella. Pada penghujung hari kebanyakan tentera Soult akhirnya sampai di Montalegre. Pada hari yang sama pasukan utama Wellesley bertemu dengan pengawal belakang Perancis di Salamonde. Orang Perancis akhirnya pecah dan melarikan diri, mengalami kerugian besar ketika mereka berusaha menyeberangi Ponte Nova dengan pantas dalam kegelapan dan di bawah tembakan.

Lewat pada 17 Mei Silveira akhirnya sampai di Ruivaens. Wellesley memutuskan untuk tidak memimpin sebahagian besar tenteranya ke pergunungan - infanteri Inggeris berhenti di Ruivaens, dan hanya Silveira dan Dragoons Cahaya ke-14 yang dihantar di sepanjang jalan ke Montalegre. Mereka tiba di Montalegre pada 18 Mei, hanya dua jam setelah pasukan Perancis terakhir pergi. Setelah meneruskan usaha untuk satu hari lagi, pada akhir 19 Mei Silveira kembali ke Montalegre. Soult akhirnya berjaya menyelamatkan keselamatan Sepanyol.

Tempat percutian dari Oporto berharga Soult hampir 4,000 lelaki. Pengambilan pada 19 Mei di Orense mendapati 19,713 lelaki daripada 25,500 yang telah terlibat dalam kempen ini. 1.000 lelaki telah hilang sebelum Wellesley tiba, sementara 800 orang telah ditangkap ketika Silveira merebut kembali Chaves. Dari jumlah itu, 4,000, separuh hilang antara Baltar dan Orense. Soult juga terpaksa meninggalkan semua artileri dan bagasi beratnya. Tenteranya dapat dikurangkan untuk beberapa bulan ke depan.

Wellesley segera diperlukan di Portugal Tengah. Marsekal Victor dikatakan sedang bergerak, dan Wellesley ingin bertindak sebelum orang Perancis dapat mengambil inisiatif. Kempen yang dihasilkan akan berakhir di Talavera pada 28 Julai 1809.

Buku

Laman Utama Napoleon | Buku mengenai Perang Napoleon | Indeks Subjek: Perang Napoleon

Tandakan halaman ini: Sedap Facebook Terjumpa


Percubaan Wellesley

Kemenangan di medan perang dapat dikalahkan dengan mudah. Sesiapa yang biasa dengan Tentera Inggeris pada awal abad ke-19 mengetahui hal ini, dan dapat dengan mudah mengenal pasti kesalahan, salah langkah, dan ketidakcekapan semata-mata pada tahap komando yang tinggi. Nampaknya pemimpin tentera tidak tahu bagaimana menangani kemenangan.

Begitulah yang berlaku pada awal Perang Semenanjung pada tahun 1808. Maharaja Napoleon Bonaparte telah mengalahkan Gabungan Keempat Britain, Prusia, Saxony, Sweden, dan Rusia tahun sebelumnya. Bebas dari gangguan di Eropah tengah, dia memutuskan untuk menaklukkan Portugal, sekutu Britain, dan juga mengawasi Sepanyol. Oleh kerana beberapa puak Sepanyol pada dasarnya bersekongkol dengan Napoleon untuk membantu menjatuhkan dinasti Bourbon Sepanyol, dia menganggap bahawa semua orang di Semenanjung Iberia akan menyambut pemerintahan dan ketertiban Perancis dengan semangat yang sama seperti pada awalnya, banyak orang Jerman. Tetapi mereka tidak. Sebilangan besar orang Iberia membenci penjajah dan menentang mereka.

Jeneral pertama yang memaksa Perancis keluar dari Portugal dan Sepanyol adalah muda Arthur Wellesley yang, sebelum tiba di Semenanjung, sudah dikenal sebagai pemenang beberapa pertempuran penting di India. Dalam empat hari di Portugal, Wellesley mengalahkan Perancis dua kali - termasuk kekalahan tegas terhadap jeneral Perancis Jean Andoche Junot di Vimeiro - dan memecahkan rentetan kekalahan British kepada pasukan Napoleon.

Tetapi alih-alih disambut sebagai pahlawan, dia dan dua pegawai atasannya diperintahkan pulang untuk menghadapi tuduhan telah mensia-siakan kemenangan itu dan mengembalikan barang rampasan kepada musuh. Hasil siasatan itu akan menentukan bukan hanya masa depan Wellesley tetapi juga, seperti nasib, nasib Eropah.

Seperti kebanyakan negara pada awal abad ke-19, Britain masih beralih kepada bangsawannya untuk kepemimpinan tentera. Mereka yang kemudian berkhidmat untuk negara mereka dengan berani dapat memperoleh penghormatan baru. Namun ketika perang semakin kompleks, Britain memerlukan lebih banyak pegawai tentera yang berani dan berimaginasi, dan yang tahu bagaimana dan kapan harus menggunakan infanteri, berkuda, dan artileri.

Tentera Laut Diraja telah mengalahkan armada Napoleon pada Pertempuran Sungai Nil pada tahun 1798 dan kemudian menghancurkan kekuatan tentera laut Perancis pada Pertempuran Trafalgar yang menentukan pada tahun 1805, menyekat usaha Napoleon untuk bergerak di luar daratan Eropah. Tentera Inggeris, di sisi lain, belum memperoleh satu kemenangan besar terhadap Perancis, yang sejak revolusi mereka telah menugaskan semakin banyak pegawai berdasarkan prestasi. Selanjutnya, struktur Tentera Inggeris telah terpecah-pecah dan terikat oleh birokrasi pada abad ke-17 pada masa pemerintahan Raja Charles II, ketika Parlimen berusaha memastikan bahawa dia tidak akan dapat lagi menggerakkan pasukan melawan kerajaannya sendiri. Hasilnya adalah tentera yang tidak cekap yang lambat untuk bertindak balas, sukar diatur, dan jauh dari kos efektif. Itu tidak membantu bahawa Britain tidak pernah menggunakan wajib militer universal yang mendorong Grande Armeé Napoleon, dan secara kronik terpaksa bertempur melawan jumlah yang unggul.

British membuat beberapa perubahan, seperti melatih pegawai di apa yang kemudian menjadi Royal Military Academy Sandhurst, dan membentuk pasukan pengakap.Tetapi Sandhurst hanya didirikan pada tahun 1802, dan selama penyertaan Inggeris di Semenanjung Iberia, ia hanya menyediakan 4 persen pegawai. Seperti yang sering dia nyatakan dalam pengiriman dan surat-menyuratnya, Wellesley sendiri benci harus menggunakan pegawai yang tidak terlatih dan tidak teruji yang telah membeli janji temu mereka.

Pasukan senapang adalah salah satu titik terang dalam usaha tentera untuk melakukan inovasi. Walaupun korps infanteri ringan dan pengintai, seperti Rogers 'Rangers, pertama kali muncul di Tentera Inggeris di unit penjajah semasa Perang Perancis dan India, taktik mereka dilihat tidak berdisiplin pada tahun-tahun damai sebelum Perang Revolusi dan mereka dibubarkan. Setelah pertarungan kembali berlaku di jajahan Amerika, keperluan untuk pertempuran ringan menjadi jelas dan mereka berkembang menjadi tambahan berguna dan kekal bagi barisan Inggeris.

Namun, secara bersama-sama, peningkatan kecil ini tidak mengubah Tentera Inggeris dengan cukup cepat. Khususnya semasa Perang Napoleon, menjadi mustahil untuk mengabaikan kesalahan yang mencolok dari pasukan pegawai Tentera Inggeris yang dihuni oleh orang-orang yang kurang terlatih, tidak berbakat, dan bahkan tidak kompeten yang dipilih semata-mata untuk kekayaan dan hubungan bangsawan mereka. Namun, diperlukan seorang bangsawan kelahiran Ireland, dengan genius untuk melancarkan perang, untuk akhirnya mengubah nasib Britain.

Walaupun akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19 banyak dikenang dalam perang antara pelbagai gabungan Eropah dan Napoleon, Perancis juga merupakan masa ketika Britain menghadapi pemberontakan di jajahan India. Pertempuran-pertarungan ini mendorong pihak Inggeris untuk menentang musuh yang tekun dan cekap. Penasihat tentera Perancis membantu tentera India, melatih pasukan Maratha dalam kaedah perang moden. Tentara tentara itulah yang menyebabkan Arthur Wellesley, anak lelaki kelima, mula mendapat reputasi sebagai pegawai am Britain.

Setelah berkhidmat dengan baik di Ireland, Flanders, dan Holland, Wellesley yang berusia 30 tahun pergi ke India dengan rejimennya, memerintah salah satu daripada dua tiang di Seringapatam yang mengambil alih kota ini pada tahun 1799. Kemenangan Wellesley yang paling terkenal di India datang ketika dia memimpin 4,500 tentera — 3.000 daripadanya penduduk asli (atau sepoy) yang dilatih oleh Inggeris — melawan 30,000 orang Daulat Rao Scindia, raja Gwalior, di Assaye pada tahun 1803, menangkap semua senjata dan bekalan musuh. Dia terus memimpin pasukannya menuju kemenangan di Argaum dan menyerbu kubu Gawilghur, dengan berkesan mengakhiri Perang Inggeris-Maratha Kedua.

Perkhidmatan Wellesley di India menjadikannya sebagai sesuatu yang aneh - seorang jeneral Britain diuji dan terbukti di medan perang. Sekembalinya ke England, dia terpilih ke Parlimen, di mana penggubal undang-undang segera memutuskan untuk mengirim pasukan ke Portugal, kerana tidak ada orang lain yang menghentikan Napoleon.

Ketika tentera Perancis yang diketuai oleh Mejar Jeneral Jean Andoche Junot memasuki Lisbon pada akhir November 1807, keluarga kerajaan Portugis melarikan diri ke koloni Brazilnya, untuk tidak kembali sehinggalah kekalahan Napoleon. Pada tahun 1808, Wellesley membuat tawaran untuk memimpin tentera kecil menuju Portugal. Bercita-cita tinggi dan bergaul dengan baik, dan baru menang melawan Belanda pada Pertempuran Koge, Wellesley mempunyai sekutu dalam Setiausaha Perang dan Jajahan Robert Stewart, Viscount Castlereagh, dan Castlereagh memberi jaminan kepada Wellesley bahawa dia mempunyai pekerjaan.

Tetapi berkat pembahagian tanggungjawab yang tidak teratur dalam tentera, Putera Frederick, Duke of York, sebagai panglima panglima tentera, telah memberi ucapan terakhir, dan dia cenderung menyukai kekananan atas pengalaman pertempuran. Dia memilih Leftenan Jeneral Sir Hew Dalrymple untuk memimpin ekspedisi Lisbon. Dalrymple pernah berkhidmat sebagai gabenor Britain di Gibraltar, yang memberikannya akses kepada laporan dari Sepanyol dan Portugal. Dia biasa dengan situasi politik di rantau ini dan telah berkhidmat dalam tentera selama lebih dari 40 tahun. Tetapi Dalrymple, 58, baru bertugas sebagai pegawai pertempuran selama lebih kurang satu tahun.

Pemimpin tentera bimbang bahawa jeneral kanan lain mungkin diperlukan untuk mengawasi Wellesley jika Sir Hew terbunuh atau cedera, dan memilih Leftenan Jeneral Sir Harry Burrard yang berusia 53 tahun. Tidak seperti Dalrymple, Burrard mempunyai karier ketenteraan yang panjang termasuk perkhidmatan di Amerika Utara, Denmark, dan Flanders. Tetapi dia telah memimpin pasukan untuk kalah dalam kempen 1796 di Flanders - dan ditangkap oleh Perancis, kariernya di medan perang umumnya tidak begitu luar biasa. Oleh itu, Dalrymple akan mendahului, dengan Burrard berada di urutan kedua, diikuti oleh Wellesley.

Leftenan Jeneral Sir John Moore, seorang pegawai muda yang diuji tempur yang juga dianggap memimpin ekspedisi ke Portugal, sudah memerintah 10,000 tentera di selatan Sepanyol. Dia harus bergabung dengan trio di Portugal, mengawasi pasukannya dari Gibraltar dan menempatkan mereka di bawah Dalrymple.

Tidak lama sebelum dia belayar dari Ireland, Wellesley mengetahui bahawa pegawai atasannya telah mengambil perintah yang dijanjikannya. Mungkin naif, Wellesley percaya bahawa kejayaannya di India telah membuatnya dihormati oleh elit London. Pada tahun 1826, dengan menjelaskan kepada rakan-rakannya kegagalannya untuk mendapatkan perintah keseluruhan pada tahun 1808, dia berkata, "Mereka menyingkirkan saya kerana [mereka] sangat memikirkan orang yang pernah berkhidmat di India .... Kemenangan India bukan hanya [diadakan dengan harga rendah] tetapi itu sebenarnya penyebab kecurigaan. "

Semasa perjalanan ke Portugal pada tahun 1808, bagaimanapun, Wellesley mengerjakan rancangan untuk pasukannya, tidak bersedia untuk melepaskan cita-citanya. Wellesley tidak akan duduk diam ketika dia mempunyai tentera untuk memerintah dan musuh untuk berperang. Dia sampai di tanah Portugis sebelum para jenderal saingannya, dan sebagai pegawai peringkat di lapangan, dia memiliki wewenang untuk membuat keputusan komando.

Dalam sepucuk surat kepada seorang teman, Wellesley mengaku: "Saya harap saya akan mengalahkan Junot sebelum mereka tiba, dan kemudian pemerintah dapat melakukan sesuka hati dengan saya."

Wellesley mendarat 14.000 tentera pada awal Ogos 1808 di Teluk Modego, kira-kira 100 batu di utara Lisbon. Dia telah belajar di India bahawa disiplin yang kuat, logistik yang baik, dan pengendalian bekalan, ditambah dengan sokongan penduduk tempatan dalam mencari dan menyediakan, sangat penting untuk menjaga pasukan dalam keadaan baik. Oleh itu, setelah mendarat di Portugal, dia segera mengatur logistiknya, melengkapi dan menyusun pasukannya dan sekitar 2.000 orang Portugis, dan membuat rancangan untuk mencari dan melibatkan orang Perancis. Menjelang 8 Ogos, dia berbaris di Perancis. Sembilan hari kemudian, Wellesley dengan tegas mengalahkan pasukan 4.500 orang Mejar Jeneral Henri-François Delaborde ketika menyekat jalan menuju Lisbon di Roliça. Kemenangan itu, walaupun kecil, membuatnya menghormati pasukannya dan meningkatkan semangat mereka.

Walaupun begitu, Wellesley tahu bahawa satu kemenangan sedikit bermakna orang Perancis menggerakkan pasukan yang semakin banyak ke Sepanyol dan Portugal. Jeneral Moore, yang terlibat di selatan, tidak dapat digunakan untuk memperkuatnya, dan dia dengan betul menganggap Junot akan bergegas dari Lisbon untuk menggagalkan kempen Inggeris. Dengan melibatkan Delaborde, Inggeris telah menendang sarang lebah, serangan balas tidak dapat dielakkan.

Tentera Wellesley bertemu Junot di kampung Vimeiro, sekitar 35 batu di utara Lisbon. Jeneral Inggeris menempatkan pasukannya di kampung dan di sepanjang punggung bukit di kedua sisi, kedudukan pertahanan yang baik dipisahkan oleh Sungai Maceira. Dengan 17,000 lelaki, Wellesley percaya bahawa dia melebihi jumlah orang Perancis. Tetapi kelebihannya tidak besar: Berarak dari Lisbon pada 15 Ogos, Junot telah menghubungkan dengan bukan sahaja Delaborde tetapi juga Mejar Jeneral Louis Henri Loison, memberinya 13,000 orang, veteran tempur paling berpengalaman, dan 24 meriam, enam lebih banyak daripada British .

British berada di kedudukan di Vimeiro pada petang 20 Ogos. Pada hari yang sama, Burrard tiba, dan dia dan Wellesley menganugerahkan HMS Kurang ajar. Burrard memutuskan bahawa dia akan bermalam di Kurang ajar. Wellesley, pernah ke darat, masih merupakan pegawai kanan Britain di lapangan.

Pada pagi 21 Ogos yang panas dan lembap, Junot menghantar dua brigade menentang penembak jitu Inggeris. Tembak-menembak itu mundur dan bersurai, tetapi Wellesley telah menempatkan sebahagian besar tenteranya dalam dua baris di luar puncak rabung, tidak kelihatan dan selamat dari artileri. Sebaik sahaja penyerang sampai di puncak, garis tetap Inggeris yang tetap di lereng belakang mengepam voli demi voli ke Perancis yang terkejut. Pasukan Napoleon yang masih hidup dengan cepat menarik diri. Pertemuan ini bukan kali terakhir Wellesley menggunakan taktik cerun terbalik secara berkesan terhadap musuhnya.

Junot melancarkan serangan penuh ke depan terhadap pusat Britain, mempercayai lawannya terlalu lemah untuk menahan serangan langsung. Tetapi Wellesley kembali menggunakan medan untuk kelebihan terbaiknya. Ketika dua batalion granat Perancis bergerak ke pusat Britain, para pembela melepaskan tembakan ke arah musuh mereka dari tanah tinggi, menangkap orang Perancis dalam tembakan yang luar biasa. (Kebakaran Inggeris datang dari barat laut, barat, dan barat daya, sehingga unit-unit Inggeris tidak saling menembak.)

Junot berpendapat bahawa Inggeris telah meletakkan dua batalion dalam kenyataan, British mempunyai tujuh. Junot bertindak balas dengan melakukan dua batalion tambahan untuk menyerang kampung Vimeiro.

Pertempuran sudah dekat dan sengit, tetapi Wellesley telah menempatkan pasukannya dengan baik. Sekali lagi, pasukan Perancis pecah dan mundur. Junot kemudian meminta penarikan umum. Wellesley memerintahkan naga untuk menyerang infanteri yang mundur, pada awalnya memberi kesan yang baik, tetapi setelah mereka berlari keluar dari jangkauan sokongan artileri mereka, pasukan berkuda Perancis mengejek mereka, membunuh pegawai komando mereka. Setelah bertempur selama kira-kira tiga setengah jam, pihak Inggeris memperoleh kemenangan yang tegas dan sepihak terhadap tentera Perancis yang nampaknya tidak terkalahkan. British menderita 720 korban, Perancis 1,800. Dengan standard apa pun, Wellesley dan tenteranya tampil cemerlang.

Jeneral muda itu tahu bahawa Junot telah membawa sejumlah besar pasukan yang ditempatkan di Lisbon. Sekiranya dia mengejar Perancis, dia mempunyai peluang yang sangat baik untuk menangkap Lisbon dan mengusir orang Perancis dari Portugal.

Itu mungkin mendorong orang Sepanyol, yang sudah resah di bawah kekuasaan saudara Napoleon Joseph yang tidak pasti sebagai raja baru mereka, dan mempercepat kekalahan Napoleon di Iberia. Kemenangan memberi isyarat. Burrard, bagaimanapun, gagal merebut peluang itu.

Tiba di padang setelah pertempuran, pegawai yang lebih tua itu enggan mengejar Junot. Ketika Dalrymple tiba keesokan harinya, dia juga dengan tegas menentang operasi ofensif selanjutnya. Kedua-dua lelaki itu tahu - atau seharusnya tahu - bahawa musuh mereka berada di tali. Tetapi nampaknya kedua-dua jeneral kanan itu hampir tidak percaya bahawa pasukan mereka telah mengalahkan orang Perancis yang tidak terkalahkan dan hanya takut untuk mendorong nasib mereka.

Junot, sementara itu, waspada setelah melakukan pemukulan dari lawan yang dianggapnya tidak disiplin dan tidak penting. Tetapi dia tidak mempunyai pilihan untuk berundur dengan selamat. Dia menghantar Jeneral Jeneral François Étienne Kellermann untuk melancarkan serangan dengan British di Cintra. Pada 22 Ogos, hari pertamanya sebagai komandan, Dalrymple merundingkan syarat-syarat capitulasi Perancis. Dalam Konvensyen Cintra yang dihasilkan, Junot bersetuju untuk menarik semua pasukan Perancis dari Portugal, alasan ekspedisi Inggeris di tempat pertama. Namun, British berjanji untuk memberikan jalan selamat Junot ke Perancis bersama pasukannya dan senjata, peralatan, dan barang rampasan mereka.

Tidak dapat difahami, Wellesley sangat marah. Dia kemudian mengatakan kepada Viscount Castlereagh, "Walaupun nama saya terpasang pada instrumen ini, saya mohon agar anda tidak percaya bahawa saya merundingkannya, [atau] bahawa saya menyetujuinya, atau bahawa saya mempunyai tangan dalam mengucapkannya."

Perjanjian itu menimbulkan kebakaran di rumah juga. Orang-orang Inggeris, yang pertama kali menikmati dua kemenangan hebat menentang Perancis, dengan cepat menjadi marah dan tidak bersemangat ketika berita mengenai gencatan senjata itu tiba di London pada pertengahan September. Kerana dia lebih dikenali daripada pegawai kanan, Wellesley dikutuk untuk dikutuk. Yang berpengaruh Kronik Pagi mengalahkan pahlawan sekali:

Siapa yang tidak mempunyai semua bukti akan percaya bahawa Sir Arthur, seorang Menteri Negara, yang sangat kuat dan kuat, dari sebuah keluarga tentunya tidak dapat dibezakan kerana sikap lemah lembut terhadap tempaan mereka, setelah mengundurkan diri dari komando tentera, yang diberitahu kepada kita dalam masa empat hari memenangi dua pertempuran, akankah menurut kepatuhan Sir Hew Dalrymple, seseorang yang hampir tidak didengar oleh dunia, secara tidak sengaja melanggan alat yang tidak menghormati dirinya dan negaranya? Sekiranya dia tidak menyetujui [konvensyen itu] kita yakin bahawa dia lebih suka memotong tangan kanannya [atau] dia akan disuruh ditembak di depan kemnya daripada menandatanganinya dan berhenti untuk memalukan.

Kata-kata itu melanda rumah, sebahagiannya kerana Wellesley telah mendapat reputasi untuk cepat marah. Dengan akhbar dan masyarakat menganggap perjanjian itu sebagai aib, ahli politik hampir tidak dapat mengabaikannya. Dalam jangka pendek, ketiga-tiga jeneral dipanggil semula ke London untuk menghadapi siasatan umum mengenai tindakan mereka.

Lembaga siasatan diadakan di bawah Jeneral Sir David Dundas pada hari Rabu, 16 November 1808, dan disimpulkan dua bulan kemudian. Dalrymple dan Wellesley memberikan beberapa hari kesaksian apa yang dibaca oleh seseorang pada satu hari, yang lain dapat menjelaskan atau membantahnya pada hari berikutnya. Pada 22 November, Wellesley membalas pernyataan panjang Dalrymple dengan mengatakan bahawa sebahagian besar rundingan perjanjian itu berlaku di bilik tertutup dari mana dia telah dikeluarkan, menunggu di bilik luar. Akhirnya dilaporkan, "Jeneral Dalrymple memasuki ruangan itu dengan gencatan senjata, dan menyerahkannya kepada [Wellesley yang] membacanya, dan mengembalikannya [mengatakan] ... itu adalah kertas yang luar biasa. Sesuai dengan keinginan pegawai atasannya, dia menandatanganinya. "

Wellesley menjelaskan bahawa dia "tidak pernah dapat dianggap sebagai perunding dan juga tanda tangannya kepadanya tidak pernah dianggap olehnya lebih dari sekadar masalah."

Pertanyaan menunjukkan bahawa jeneral Perancis, Kellermann, pada awalnya menegaskan bahawa Wellesley menandatangani terlebih dahulu. Kellermann telah memberitahu Dalrymple bahawa ia adalah tradisional: Penandatangan utama haruslah pegawai yang memerintahkan pertempuran. Sudah jelas bagi orang Perancis, jika tidak dengan perintah Inggeris, jenderal mana yang harus mereka pertimbangkan.

Kesaksian diteruskan. Berdasarkan pengalaman komandanya yang sederhana, Dalrymple mengatakan dia merasakan tentera Junot cukup besar untuk mempertahankan senjata dan mempertahankan Lisbon. Dia percaya serangan ke ibu negara Portugal akan menyebabkan kehilangan nyawa dan harta benda orang awam sehingga gencatan senjata lebih disukai. Dia nampaknya tidak pernah mempertimbangkan akibat ketenteraan jangka panjang. Kesaksian Burrard, sebaliknya, nampaknya menunjukkan bahawa dia tidak sepenuhnya jelas mengenai apa yang telah berlaku.

Pada awal tahun baru, dewan hanya memutuskan untuk tidak menentukan sama ada konvensyen dengan tepat mengakhiri kempen Portugis 1808. Sebaliknya, ia mendapati bahawa dengan Perancis yang digulingkan dari Portugal, objektif utama Inggeris telah dicapai. Pengkritik menunjukkan bahawa tentera Perancis yang dipulangkan dapat dengan mudah menuju ke Sepanyol untuk memperkuat kehadiran Napoleon di sana. Tetapi konvensyen itu menyingkirkan pasukan Perancis dengan cepat dan dengan kos minimum kepada Mahkota.

Pada akhirnya, anggota siasatan berkemungkinan percaya bahawa walaupun tindakan Dalrymple malu-malu dan tidak kedengaran secara militer, alasannya adalah rasional. Ketiga-tiga pegawai itu dibebaskan oleh dewan tidak mengesyorkan tindakan mahkamah tentera atau tindakan hukuman lain.

Hasilnya tidak meredakan kemarahan orang ramai atau akhbar London. Malah pengurusan Masa, kubu konservatisme Tory, yang mencirikan keputusan itu sebagai penutup politik ketidakcekapan tentera lelaki yang disukai oleh komando tinggi Britain. "Penemuan Lembaga Siasatan tidak memberikan pendapat," tulis kertas itu. "Dewan memberitahu kami bahawa mereka mendasarkan keputusan mereka pada 'kesesuaian' Konvensyen, dan mereka menyatakan bahawa 'tidak ada tindakan ketenteraan [pengadilan militer] lagi yang harus diambil terhadap para perwira kerana mereka bertindak dengan' kecergasan dan semangat. ' hujung dan fiddlesticks! "

Selepas siasatan, Burrard bersara. Dalrymple menarik diri dari tugas aktif tetapi dinaikkan pangkat menjadi jeneral pada tahun 1812. Bagi Wellesley, keperluan negara untuk jeneral yang menang membantu meletakkan insiden Vimeiro di belakangnya, dan dia segera kembali bertugas aktif. Tetapi pada bulan-bulan ia tidak hadir di Semenanjung, Britain mengalami kemunduran yang memerlukan masa bertahun-tahun untuk diperbaiki.

Moore, yang telah memerintah 30,000 tentera ketika tiga jeneral lain dipanggil semula, telah menghadapi Napoleon yang marah. Maharaja memutuskan untuk tidak melakukan pengadilan militer Junot, sebaliknya mengetepikannya. (Junot akan membunuh diri beberapa tahun kemudian.)

Napoleon kemudian secara peribadi turun ke lapangan, melancarkan serangan besar-besaran dengan 200,000 tentera yang bertempur melawan pasukan Inggeris dan Sepanyol. Pasukan Napoleon melecehkan Moore dan memaksa British memberi tanah di Portugal dan Sepanyol, berakhir dengan pengunduran yang terkenal ke Corunna pada Januari 1809, ketika lembaga penyelidikan Wellesley selesai. Moore cedera parah di Corunna dan Inggeris kemudian mengalami pengungsian seperti Dunkirk.

Secara paradoks, mungkin adalah keperluan untuk membiarkan Wellesley kembali ke Portugal pada April 1809 sebagai ketua komandan yang melindungi Dalrymple dan Burrard dari akibat menandatangani Konvensyen Cintra: Sekiranya kedua-dua pemimpin kanan itu dikenakan tindakan hukuman, Wellesley juga harus terlibat. Sebagai gantinya, dia berlayar ke Portugal dan memikul tugas besar untuk menyatukan kembali dan menghidupkan kembali kekuatan British yang tidak terpengaruh.

Dia membahagikan infanteri menjadi bahagian autonomi, setiap brigade menyediakan sekurang-kurangnya satu syarikat riflemen bersalut hijau. Dia juga memiliki batalion infanteri Portugis yang ditempatkan di setiap lima brigade Inggeris, yang meningkatkan kerjasama antara sekutu. Dia menggunakan banyak pihak partisan tempatan, pertama di Portugal dan kemudian di Sepanyol, di mana para partisan itu dikenal sebagai gerila. Mereka benar-benar menjengkelkan Perancis dengan taktik mengelak dan, khususnya, kejayaan mereka menangkap kurier tentera Perancis.

Ia mengambil masa enam tahun, tetapi Wellesley melawan Perancis hingga ke Toulouse dan memaksa peninggalan pertama Napoleon. Kemudian, ketika maharaja kembali berkuasa pada tahun 1815, Wellesley, sekarang Duke of Wellington, memimpin tentera Inggeris yang, bersama dengan pasukan Prusia, akhirnya mengalahkan Perancis dan Napoleon di Waterloo, menjadikan Wellesley sebagai jeneral paling terkenal dalam sejarah Britain.

Mula-mula diterbitkan dalam edisi Spring 2011 dari Sejarah Ketenteraan Suku Tahunan. Untuk melanggan, klik di sini.


Sejarah: Portugis dalam Perang Semenanjung

Dr Roger Pauly adalah pakar dalam semua perkara Portugis Napoleon, jadi untuk meraikan pelepasan karya artileri Portugis kami yang baru, kami memintanya untuk menulis artikel mengenai sejarah tentera Portugis semasa kempen Semenanjung.

Ketepikan Masa

Roger: 17 Mac 1809, bukan hari yang baik untuk Leftenan Jeneral Portugis Bernardim Freire de Andrade. Dia baru-baru ini mengambil alih tentera terbesar di negaranya dan berada di bawah perintah untuk menghentikan pencerobohan Perancis yang diketuai oleh Marsekal Nicolas Soult yang hebat, maju ke Portugal dari Sepanyol. Namun, de Andrade merasakan perbatasan negaranya tidak dapat dipertahankan, jadi tiga hari sebelumnya dia telah memerintahkan untuk berundur ke kota Braga.

Malangnya, seorang milisi yang bersemangat terdiri dari kekuatan pasukannya dan orang-orang ini dengan mudah menjadi mangsa khabar angin. Di antara kisah-kisah tersebut terdapat tuduhan bahawa jeneral kanan mereka adalah pengkhianat rahsia Perancis atau bahawa dia bermaksud melarikan diri dan meninggalkan pasukannya. Sekarang di Braga, pasukan ini bersatu dan menempatkan de Andrade di dalam penjara.

Rancangan awalnya adalah memberinya percubaan, tetapi kemudian pada petang itu juga para pemberontak menguatkan diri mereka dengan alkohol dan gerombolan petani tempatan. Mereka kembali ke penjara dan memaksa pengawal de Andrade pergi. Perampas itu menyeret jeneral malang itu ke luar penjara dan membiarkannya membuat pengakuan terakhir sebelum menikamnya sehingga mati. Untuk tindakan yang baik, penyamun yang sama menembak ketua kakitangan de Andrade, Jeneral Custodio Jose Gomas Vilas Boas, pada keesokan harinya.

Pada tahun-tahun berikutnya, sejumlah sejarawan telah mempertahankan de Andrade namun, tidak pernah kelihatan baik bagi seorang jeneral ketika pasukannya sendiri membunuhnya. Lebih-lebih lagi, ternyata pembunuhan jeneral anda yang menuju ke pertempuran mungkin juga merupakan idea yang tidak baik ketika orang Perancis menyapu Portugis dari lapangan pada Pertempuran Braga yang dahsyat pada 20 Mac 1809.

Bagaimana keadaan sampai ke titik rendah untuk Portugal?

Keluarga diraja Portugis melarikan diri ke Brazil, November 1807

Pemangku Bupati kerajaan, Putera Mahkota Joao telah melarikan diri dengan keluarganya secara separuh berani ke seluruh dunia ke Brazil semasa pencerobohan Perancis sebelumnya yang dipimpin oleh Jeneral Jean-Androche Junot pada tahun 1807. Sebelum pergi, Bupati menempatkan pemerintahan pemerintahannya di tangan 'Junta' atau majlis pemerintah. Untuk menjelaskan Junot = seorang jeneral Perancis, Junta = pemerintah Portugis. Malangnya, perlawanan bersenjata hampir runtuh setelah keluarga Diraja melarikan diri. Orang Perancis yang berjaya mengumpulkan anggota pasukan Portugis yang paling kompeten, memasukkan mereka ke dalam perkhidmatan Napoleon, dan menghantar mereka ke Eropah Tengah.

Melalui gelombang suram perubahan politik dan ketenteraan yang melambangkan Perang Semenanjung, kedudukan Perancis merosot menjelang Ogos 1808. Gencatan senjata yang terkenal (Konvensyen Cintra), membolehkan Junot dan anak buahnya meninggalkan Portugal dengan senjata dan sejumlah besar harta rampasan Portugis yang dirampas. Perjanjian itu bahkan memberi mereka pengangkutan pulang ke Perancis, dengan izin Angkatan Laut Inggeris.

Masuk Beresford

Portugal mempunyai sejarah panjang untuk memasukkan komandan tentera asing dan setelah pencerobohan Junot, Junta menyedari bahawa kerajaan mereka sangat memerlukan pertolongan. Mereka secara formal meminta seorang panglima Inggeris untuk menguasai tentera Portugis, lebih baik Arthur Wellesley yang berperanan melemahkan kedudukan Junot. Wellesley, yang akan menjadi Duke Wellington, menolak pekerjaan sebagai pengganti komandan sekutu tertinggi di Portugal. Mereka akhirnya memilih Mejar Jeneral William Beresford dan menamakannya "Marshal Tentera Portugis."

Pada usia 40 tahun, Beresford yang agak muda adalah salah satu daripada dua anak lelaki 'alami' dari Marquess of Waterford dan mempunyai reputasi sebagai seseorang yang pandai melatih pasukan. Beresford juga berkawan dengan Wellesley, dapat membanggakan rekod perkhidmatan yang mengagumkan, dan dapat berbahasa Portugis. Walaupun sesuai dengan peranannya, nampaknya Beresford pada awalnya tidak berminat. Seingatnya, "Pilihannya tidak diserahkan kepada saya, dan perkara pertama yang saya diberitahu adalah pilihan itu bukan pilihan."

Beresford dipilih pada Februari 1809 dan dia tiba di ibu kota Lisbon pada awal Mac. Malangnya, ini sudah terlambat untuk menyelamatkan jeneral yang tidak bernasib baik dari Andrade dan Boas dari nasib mereka sejauh 200 batu ke utara di Braga. Sementara Wellesley berusaha mengalahkan Soult dan pencerobohan Perancis kedua ini, Beresford tidak membuang waktu untuk memulai pembaharuan pasukan Portugis.

Tentera Portugis Baru

Gabungan tentera Inggeris dan Portugis beraksi di luar Porto pada Mei 1809.

Berkat sistem wajib yang ada, Beresford dapat merekrut sejumlah besar lelaki. Tantangan yang dihadapinya adalah mengubah mereka menjadi kekuatan pertempuran yang efektif. Pendapat awal British mengenai Tentara Portugis tidak disenangi kerana seorang pengulas menggambarkan organisasi itu sebagai "hodgepodge mengerikan." Mengenai pegawainya, seorang pemerhati lain mencirikan mereka sebagai "pengecut Portugis, yang tidak akan melawan 1/16 orang Perancis dengan senjata, tetapi membunuh dan menjarah yang cedera." Yang lain mengkritik ketiadaan amalan kebersihan asas tentera serta kelas pegawai yang tua, korup, dan sering tidak hadir.

Salah satu pembaharuan pertama Beresford melibatkan pengambilan pegawai British ke dalam Tentera Portugis. Dia merasakan bahawa disiplin mereka yang lebih baik dapat menjadi model bagi pasukan tempatan. Para pegawai tentera British digalakkan untuk bergabung dengan Portugis dengan tawaran kenaikan pangkat secara automatik. Oleh itu, dengan hanya menggunakan pasukan Beresford, seorang kapten memperoleh promosi segera ke jurusan dengan kenaikan gaji. Kira-kira 300 pegawai Britain mengambil pilihan ini sepanjang Perang Semenanjung.

Beresford berhati-hati untuk menyebarkan orang-orang ini dan untuk mengelakkan terlalu memihak kepada mereka. Dia tidak mahu menimbulkan kebencian nasionalis daripada Portugis. Bagi sebilangan pegawai British yang didaftarkan pada pangkat tertentu, sebilangan besar pegawai Portugis juga mendapat pangkat yang sama. Sebagai contoh, batalion khas lima syarikat akan mempunyai tiga komander syarikat Britain, masing-masing dengan komando kedua Portugis dan dua komandan syarikat Portugis, masing-masing mempunyai komando kedua di Britain. Harus diingat bahawa kualiti pegawai Portugis juga meningkat. Hanya dalam masa empat bulan setelah mengambil alih perintah, Beresford dan pegawainya memberhentikan 215 pegawai dan memerintahkan 107 orang lagi untuk bersara. Di samping itu, pegawai dan pegawai yang disenaraikan melihat gaji mereka meningkat 80-100% bergantung pada pangkat.

Rejimen infantri Portugis plastik kami pada perarakan.

British juga mengeluarkan seragam baru Tentera Darat Portugis dan ribuan musket Brown Bess yang boleh dipercayai. Beberapa unit pasukan pertempuran ringan infantri yang dikenali sebagai Caçadores (Bahasa Portugis untuk 'pemburu') akhirnya diberi senapang Baker berharga yang terkenal dalam buku dan siri televisyen Bernard Cornwell Sharpe. Orang Portugis tidak hanya menerima senjata baru, tetapi pegawai Britain mereka juga mengajar mereka bagaimana untuk berbaris dan berperang menurut manual latihan Inggeris.

Tunjukkan Wang kepada saya

Mungkin perlu dikatakan bahawa untuk mengumpulkan, membayar, mengenakan pakaian, melengkapkan, memberi makan, dan melatih tentera yang akhirnya meningkat menjadi sekitar 50,000 orang adalah usaha kewangan yang sangat besar. Junta Portugis merombak mekanisme percukaiannya dengan sebaik mungkin, tetapi ada kekurangan drastik yang disebabkan oleh kehancuran beberapa wilayah penting berkat pencerobohan Perancis yang berturut-turut. Pada tahun 1809, pemerintah Portugis menganggarkan bahawa ia hanya dapat membayar 57.55% dari kos usaha perang yang menghabiskan 81.3% dari anggarannya. Wellesley meletakkan situasi tersebut dalam istilah berikut: "Portugal menyokong lebih dari empat kali bekas pertubuhan ketenteraannya, dengan separuh pendapatannya sebelumnya." Keadaan ini memaksa London membayar subsidi yang besar kepada Lisbon untuk memastikan sekutunya dalam perang. Antara tahun 1808 dan 1814, Portugal menerima hampir sebelas juta pound, yang merupakan wang syiling pada masa itu.

Malangnya, sebahagian besar mata wang ini melalui pemerintah Portugal, yang menggunakan dana ini dengan tidak bijak atau berkesan. Alih-alih memberikan pasukannya dengan perak untuk tujuan komersil, Junta mengeluarkan unit skrip kertas yang hampir tidak bernilai atau nota janji yang mengganggu bahawa pedagang harus menyerahkan terus kepada pemerintah untuk penggantian. Ini bermaksud bahawa orang awam yang mempunyai makanan dan bekalan lebih cenderung menjual peruntukan kepada unit Inggeris daripada orang Portugis yang lain. Akibatnya, askar Portugis kebiasaannya kekurangan makanan dan ini sering memaksa Wellesley untuk memberikan makanan kepada mereka secara langsung. Bayaran tentera Portugis juga sering tertunggak.

Kedua-dua isu ini merupakan faktor penyumbang utama kepada tingginya kadar pengunduran yang terus-menerus menggangu perekrutan untuk banyak peperangan. Contohnya, antara Januari 1810 dan Jun 1811 Tentera Portugis mendaftarkan 15,520 rekrut baru. Tidak teruk, ya? Namun, dalam tempoh yang sama, tentera mengalami 10.400 peninggalan! Setelah perekrut menjadi terbiasa dengan unitnya, kemungkinan ia meninggalkannya, tetapi idea bahawa perkhidmatan = kelaparan tetap menjadi tongkat serius untuk pengambilan pekerja. Namun, cukup banyak orang yang tinggal di tentera bahawa sepanjang sebahagian besar Perang Semenanjung di mana saja dari setengah hingga sepertiga tentera Wellington adalah Portugis.

Organisasi dan Penampilan

Beresford menyusun semula Tentera Portugis yang baru menjadi dua puluh empat rejimen, yang kebanyakannya menempatkan dua batalion di lapangan. Selain itu, terdapat enam batalion Caçadores yang disebutkan di atas dan jumlahnya meningkat dua kali ganda menjadi dua belas. Di atas kertas, seharusnya ada dua belas rejimen kavaleri dari sekitar 7.000 pasukan yang dipasang tetapi pada kenyataannya, Portugal tidak pernah mengumpulkan sesuatu yang hampir dengan jumlah itu. Terdapat sebab yang sangat baik untuk kegagalan ini. Menurut tinjauan tahun 1808, hanya ada 6,516 kuda di seluruh negara!

Cabang perkhidmatan lain termasuk artileri, yang kini disusun menjadi empat rejimen. Terdapat juga milisi nasional yang besar dengan sembilan puluh enam batalion yang disebut Ordenanças. Sayangnya, sifat wilayah mereka mengurangkan jumlah mereka yang cukup besar. Berdasarkan tradisi lama, unit-unit ini dirancang untuk pertahanan tempatan sahaja dan tersebar secara merata ke seluruh negara. Oleh itu, mereka tidak berguna ketika perang beralih ke wilayah Sepanyol. Latihan mereka juga sangat buruk seperti peralatan mereka: sering kali berlaku sebagai pengganti senjata api. Namun, mereka dapat menunjukkan prestasi yang baik ketika memegang kubu pertahanan atau beroperasi sebagai gerila terhadap saluran bekalan Perancis.

Mengecat Portugis

Seragam infantri garis asas berwarna biru tua dan semakin lama semakin menyerupai pakaian seragam dan rekaan British kerana penglibatan Britain semakin luas. Seperti rakan sejawat mereka dari Britain, mantelnya memiliki potongan yang agak pendek, kulitnya berwarna putih dan shako itu dari reka bentuk 'stovepipe'. Beberapa unit akhirnya mula memakai sayap bahu, tidak seperti yang dipakai oleh syarikat sayap Britain.

Fasinya bervariasi dari rejimen hingga resimen dengan warna putih 1, 2, 3, 13, 14, dan 15. Bahagian ke-4, ke-5, ke-6, ke-16, ke-17, dan ke-18 berwarna merah manakala muka kuning masing-masing dipakai pada 7, 8, 9, 19, 20, dan 21.

Terakhir, ke-10, ke-11, ke-12, ke-22, ke-23, dan ke-24 memakai warna biru muda. Paip tidak mengikut corak ini. Sebaliknya, rejimen 1, 4, 7, 10, 13, 16, 19 dan 22 mempunyai perpaipan putih sementara rejimen 2, 5, 8, 11, 14, 17, 20, dan 23 memakai warna merah. Semua orang lain menggunakan warna kuning. Syukurlah, semua syarikat memakai jubah putih, jadi mudah-mudahan menjadikan kerja melukis menjadi lebih mudah.

Cukup sesuai untuk peranan mereka sebagai tukang pertempuran, Caçadores mengenakan warna coklat yang digambarkan oleh beberapa pengulas sebagai gelap dan yang lain sebagai cahaya. Kemungkinan besar, warnanya semakin pudar dari waktu ke waktu di bawah sinar matahari Iberia. Syarikat-syarikat elit di Caçadores dikenali sebagai Tiradores dan mereka mengenakan bulu hitam sementara yang lain memakai hijau. Tiradores secara kasar diterjemahkan sebagai 'penembak jitu' dan jadi inilah lelaki yang paling sering mengeluarkan Baker Rifles yang didambakan di atas.

Caçadores memakai tali pinggang hitam dan pemasangannya biasanya berwarna hijau. Seperti infanteri garis, mereka memakai banyak aspek yang berbeza berdasarkan unit tempat mereka berkhidmat. Selepas 1811, Batalion 1, 2, dan 3, serta Batalion ke-7 masing-masing memakai kolar hitam dengan manset biru muda, merah, hitam, dan kuning. Batalion ke-4, ke-8, dan ke-11 memakai kolar biru langit dengan manset biru langit, hitam dan merah. Scarlet juga menghiasi kolar Batalion ke-5, ke-9, dan ke-12 seperti yang dilakukan pada manset pada 5 dan 12. Namun, yang ke-9, berwarna hitam di hujung lengan mereka. Terakhir, Batalion ke-6 dan ke-10 memakai kolar kuning dengan manset kuning dan hitam.

Kavaleri juga memakai seragam biru Portugis standard seperti infantri garis dengan pelbagai warna kolar dan manset yang serupa. Untuk penutup kepala, lelaki memakai topi keledar kulit hitam hingga 1810 dan shakos selepas itu. Perlu diingat bahawa kebanyakan pasukan berkuda Portugis sebenarnya tidak boleh memakai kuda di bawah kaki mereka, seperti yang dinyatakan di atas. Oleh itu, banyak dari mereka terpaksa ditugaskan untuk bertugas. Ahli artileri juga berpakaian mantel biru standard tetapi dengan penutup hitam dan pipa merah. Tali pinggang dan penutup kepala juga meniru infanteri.

Mengenai Ordenanças, tidak ada kesepakatan hari ini mengenai pakaian seragam tentera yang dimuliakan ini. Nampaknya, mereka pada mulanya mengenakan pakaian hijau dengan elemen merah, tetapi kemudian banyak yang beralih ke warna biru baru yang popular. Terdapat juga bukti bahawa unit tertentu memakai warna coklat. Pada satu ketika London menghantar Beresford 20,000 pakaian seragam kelabu yang tidak diinginkannya sehingga ada kemungkinan dia juga menyerahkan sejumlah pakaian seragam itu ke Ordenanças. Sepertinya sebilangan besar anggota mereka hanya memakai pakaian awam.

Keputusan

Oleh itu, dengan semua wang, usaha, organisasi baru, dan kepemimpinan Beresford, bagaimana prestasi Tentera Portugis? Jawapan pendeknya sangat baik.

Mereka pertama kali melihat aksi pada bulan Mei 1809, hanya beberapa bulan setelah kedatangan Beresford. Pada peringkat awal ini, mereka gagal menarik perhatian Wellesley. Dia menggerutu, "Orang-orang itu sangat buruk para petugas lebih buruk daripada apa pun yang pernah saya lihat." Pasukan dihantar kembali ke kem untuk menjalani latihan intensif selama berbulan-bulan. Pada awal tahun 1810 Wellesley, yang sekarang berjudul The Duke of Wellington, merasa Portugis mulai menjadi kekuatan yang efektif dan bersedia untuk operasi kecil.

Kemudian pada tahun itu di Pertempuran Busaco pada bulan September, kesan British terhadap askar Portugis mula berubah menjadi lebih baik. Batalion barisan baru Beresford menunjukkan prestasi yang mantap dan memainkan peranan penting dalam kemenangan ini. Elan di Caçadores sangat mengagumkan. Seorang pemerhati Britain menyatakan, "Setiap kali pasukan Caçadores berjaya, mereka tertawa terbahak-bahak seolah-olah pertengkaran adalah sumber kegembiraan bagi mereka."

Infanteri Inggeris dan Portugis menangkis serangan Perancis di Busaco.

Menjelang tahun 1811, Wellington menyebut pasukan Portugis mampu melakukan gerakan dan juga di bawah tembakan seperti yang dilakukan oleh tentera Inggeris. Di Albuera pada tahun itu, sebuah brigade Portugis dalam formasi barisan dan di bawah tembakan artileri menangkis tuduhan oleh empat rejimen pasukan berkuda Perancis yang berat tanpa sempat melengkung. Perkara seperti itu tidak kerap berlaku pada zaman Napoleon.

Selama beberapa tahun ke depan dan beratus-ratus batu kempen, reputasi Portugis terus berkembang. Pada masa Pertempuran Vitoria pada bulan Jun 1813, mereka dapat dibuktikan sama efektifnya dengan tentera Inggeris. Bahkan Jenderal Thomas Picton yang ganas, yang tidak menderita orang bodoh dengan senang hati, menulis, "tidak ada perbedaan antara pasukan Inggeris dan Portugis, mereka sama dalam usaha mereka dan layak mendapat bagian yang sama." Wellington mula memanggil Portugis sebagai "pasukan pertempuran". Dia merujuk kepada ayam jantan, tentu saja.

Walaupun mereka tidak pernah kehilangan reputasi mereka kerana kebersihan yang buruk, tentara Portugis sangat pandai menghadapi kesukaran berkempen. Seorang pemerhati Inggeris menulis pada waktu yang hampir sama dengan Picton mendakwa, "Rejimen Portugis, yang berkelakuan di lapangan seperti juga mana yang dilakukan oleh Britain, atau mungkin, sedang dalam perarakan, walaupun binatang yang lebih kecil, paling unggul. Mereka ceria, teratur, dan stabil. Pasukan Inggeris kelam kabut, setengah lesu, lemah, tidak teratur dan tidak berjiwa tentera namun Portugis mengalami kesukaran yang lebih besar. "

Ini adalah komen yang luar biasa. Perlu diingat bahawa Tentera Inggeris adalah pasukan yang sangat sukar. Keseragamannya hanya dibatasi oleh ukurannya yang kecil, namun lelaki-untuk-manusia itu adalah yang terbaik (jika bukan yang terbaik) di Eropah. Namun di sini kita mempunyai seorang penulis Inggeris yang berpendapat bahawa askar Portugis dapat menunjukkan prestasi di medan perang dan juga seorang askar Britain dan bahkan lebih baik dalam perarakan!

Kemudian di pengepungan San Sebastian, salah satu tindakan besar terakhir di Sepanyol, pasukan Portugis kembali tampil dengan baik. Pegawai British George Hennell, menulis "Tidak mungkin pasukan berperilaku lebih baik daripada yang dilakukan oleh Portugis & # 8230Mereka sampai di tengah air, anggur & # 8230dan musketry memotong separuh penuh dari rejimen pertama yang maju, namun mereka tidak tergesa-gesa atau merebak, tetapi berbaris secara teratur ke angin & # 8230 untuk kekaguman semua penonton. Kita mesti tertanya-tanya apakah mungkin tentera Portugis pada akhir tahun 1813 mungkin bukan pasukan infanteri ringan dan teratur yang terbaik (iaitu bukan Penjaga) di dunia. Ketika perang akhirnya berakhir pada bulan April 1814 dengan tindakan di Toulouse di Perancis, sekitar sepertiga pasukan Wellington masih terdiri dari askar Portugisnya yang setia dan garang.

Pasukan Inggeris dan Portugis menyerbu kubu San Sebastian.

Mungkin salah satu kesaksian terbesar dan paling tahan terhadap kemahiran dan ketabahan kejayaan Tentera Portugis dan Beresford datang setelah Perang Semenanjung berakhir. Pada akhir musim bunga tahun 1815, Wellington sekali lagi berhadapan dengan pasukan Perancis yang bermusuhan, hanya sekarang dia berada di ladang sejuk dan hujan di utara Eropah jauh dari Portugal yang biasa. Iron Duke segera membuat permintaan untuk 12,000 hingga 14,000 pasukan Portugis untuk membantunya dalam pertempuran yang akan datang. Ketika ditanya siapa yang harus memerintah Angkatan Bersekutu Anglo sekiranya kematiannya dalam kempen yang akan datang, Wellington mengesyorkan Beresford.

Pada akhirnya, Maharaja Perancis bergerak terlalu pantas untuk membenarkan perpindahan seperti itu sebelum Pertempuran Waterloo, tetapi ia mengatakan banyak yang cuba dilakukan sekali lagi oleh Wellington untuk memanggil Tentera Portugis yang berani dan berdarah serta pembaharu hebatnya. Mungkin Waterloo tidak akan menjadi 'perkara yang hampir berlari' jika Wellington mempunyai Fighting Cocks bersamanya.

Untuk Maklumat dan Rujukan Tambahan, lihat yang berikut.

  • Costas, Fernando Dores, “Ukuran Tentera, Pengambilan Tentera, dan Pembiayaan di Portugal Selama Perang Semenanjung, 1801-1811,” E-Jurnal Sejarah Portugis 6, No 2, (Musim Sejuk 2008), 1-27.
  • Costas, Fernando Dores, “Perang Semenanjung sebagai Pengalihan, dan Peranan Portugis dalam Strategi Inggeris,” Portugis Jurnal Sains Sosial, 22 (2013), 3-24.
  • Esdaile, Charles, Perang Semenanjung: Sejarah Baru, New York: Plagrave, 2003.
  • Glover, Michael “Satu Perkhidmatan Khas: Perang Semenanjung Beresford” Sejarah Hari Ini 36, (1986), 34-38.
  • Glover, Michael, “Beresford and His Fighting Cocks,” Sejarah Hari Ini 26, (1976), 262-268.
  • Griffith, Paddy, ed., Komandan Wellington: The Iron Duke's Generalship, Strettington: Antony Bird, 1983.
  • Haythornthwaite, Philip, Buku Sumber Napoleon, New York: Fakta dalam Fail, 1990.
  • Newitt, Mayln, "Tentera Portugis" dalam Gregory Fremont-Barnes, ed., Armies of Napoleonic Wars (Barnsley: Pen and Sword, 2011), 178-192.
  • McNabb, Chris ed., Armies of the Napoleonic Era (Oxford: Osprey, 2009).
  • Muir, Rory, Taktik dan Pengalaman Pertempuran di Zaman Napoleon, New Haven: Yale University Press, 1998.

Portugal dalam perarakan!

Tidak ada masa yang lebih baik untuk memulakan tentera Portugis di Black Powder. Kumpulan tentera memberikan semua yang anda perlukan untuk memulakan, termasuk meriam dan beberapa Caçadores yang berwajah tajam.


Vaksinasi untuk kanak-kanak di Portugal adalah percuma dan termasuk dalam program PNV kesihatan nasional. Anda boleh meminta Buletin Kesihatan Individu (dalam bahasa Portugis) di pusat kesihatan tempatan anda di pusat-pusat ini di mana anak anda didaftarkan dan vaksinasi mereka direkodkan. Bagi mereka yang mempunyai bayi di Portugal, bayi yang baru lahir diimunisasi di hospital Portugis sebaliknya, anak-anak mendapat vaksin mereka dari seorang jururawat di pusat kesihatan tempatan.

PNV mengesyorkan sejumlah tujuh vaksin berasingan untuk kanak-kanak (lapan untuk kanak-kanak perempuan) yang tinggal di Portugal. Jadual vaksin merangkumi yang berikut:

  • Vaksin hepatitis B: semasa kelahiran, dua, dan enam bulan
  • Vaksin Haemophilus influenzae B: pada usia dua, empat, enam, dan 18 bulan
  • Vaksin Difteria, Tetanus, dan Pertussis: pada usia dua, empat, enam dan 18 bulan, dosis penggalak pada usia lima tahun
  • Vaksin polio: pada usia dua, empat, enam, dan 18 bulan, dosis penggalak pada usia lima tahun
  • Vaksin pneumokokus (PCV): pada usia dua, empat, dan 12 bulan
  • Vaksin Hib / Lelaki C: pada usia 12 bulan
  • Vaksin campak, gondok, dan rubella (MMR): pada usia 12 bulan sebagai tambahan, dos penggalak pada usia lima tahun
  • Vaksin HPV (kanak-kanak perempuan sahaja): pada usia 13 tahun, dua dos diberikan selama enam bulan

Vaksin lain yang tersedia (tetapi biasanya tidak disarankan, atau percuma) adalah:


Arkib Tag: Garisan Torres Vedras

Catatan sebelumnya dalam siri ini mengenai Perang Napoleon menerangkan latar belakang Perang Semenanjung dan keadaan pada bulan April 1812.

Jeneral Sir Arthur Wellesley, yang kemudian menjadi Duke of Wellington, kembali ke Portugal pada 22 April 1809 untuk mengambil alih tentera Inggeris di sana. Dia menyusun semula tentera, memperbaiki pentadbirannya, menyusun struktur perpecahan yang meningkatkan kecekapan pertempurannya dan menjadikannya lebih fleksibel, meningkatkan jumlah pasukan pertempuran dan menyatukan tentera Inggeris dan Portugis. Pembukaan kembali permusuhan antara Perancis dan Austria bermaksud bahawa Perancis dapat mengerahkan lebih sedikit pasukan di Sepanyol daripada pada tahun 1808, dan Napoleon tidak lagi memerintahkan mereka secara langsung.

Gambar-gambar dalam catatan ini diambil oleh saya sendiri, ketika saya mengunjungi medan perang Wellington & # 8217s 1809-12 di Sepanyol sebagai sebahagian daripada lawatan yang dilakukan oleh Ian Fletcher dari Ian Fletcher Battlefield Tours. Ini sangat bermaklumat dan mengunjungi medan perang adalah cara yang sangat berharga untuk memahami pertempuran. Saya tidak mempunyai hubungan dengan IFBT kecuali sebagai pelanggan yang sangat berpuas hati.

Peta juga penting dalam memahami pertempuran dengan alasan hak cipta. Saya telah memberikan pautan ke laman web dengan peta medan perang daripada menyalin peta secara langsung ke dalam catatan ini. Klik di sini untuk peta resolusi rendah Perang Semenanjung.

Pada 12 Mei Wellesley menyeberangi Sungai Douro, memaksa orang Perancis keluar dari Portugal. Pasukannya yang berjumlah 20,000 orang kemudian bergabung dengan tentera Sepanyol yang kuat 35,000 Cuesta & # 8217s. Mereka diserang di Talavera de la Reina pada malam 27 Julai oleh 46,000 tentera Perancis. Pertempuran sengit berlangsung sepanjang hari berikutnya, sebelum Perancis menarik diri. Wellesley diciptakan Earl of Wellington untuk kemenangannya.

Monumen Pertempuran Talavera

Tidak ada kemerosotan terbalik di Talavera kepercayaan bahawa pertempuran Wellington & # 8217s selalu menampilkan satu berdasarkan anggapan yang salah bahawa Waterloo adalah tipikal. Sebuah lebuh raya kini melintasi medan perang dan sebuah peringatan moden telah dibina. Wellington dan Cuesta bersetuju menyerang pasukan tentera Perancis, Marshal Victor & # 8217, pada 23 Julai, tetapi Sepanyol tidak bergerak. Charles Esdaile menunjukkan bahawa alasan yang paling mungkin adalah bahawa Cuesta berpendapat bahawa dia sedang menuju ke dalam perangkap. [1] Wellington juga berhenti dan kekurangan sokongan dari Cuesta, tenteranya mengalami masalah bekalan. Cuesta bergerak maju, bertemu Perancis pada 25 Julai. Victor sekarang telah diperkuat oleh Jenderal Sebastiani dan Raja Joseph, menjadikan tentera Perancis menjadi 46.000. Kesalahan nasib dan Perancis membolehkannya melepaskan diri dari perangkap dan bergabung semula dengan Wellington. Tentera Sekutu mundur ke posisi pertahanan yang lebih baik, dilindungi oleh Bahagian tentera Britain dari Mackenzie & # 8217s. Wellington hampir dibunuh atau ditangkap semasa melakukan pengintaian ke depan.

Tentera Sekutu kini dikerahkan di sepanjang Portiña, sebuah sungai yang mudah dilintasi. Kayu dan kebun zaitun membatasi ruang untuk tuduhan berkuda tetapi memberi peluang kepada infanteri untuk melancarkan serangan mengejut. Orang Perancis lebih banyak jumlahnya, tetapi mereka dapat berkonsentrasi melawan Inggris atau Sepanyol, menyaring yang lain dengan berkuda, dan memperoleh keunggulan tempatan.

Victor, satu-satunya panglima Perancis yang hadir, menyerang kedudukan Inggeris di bukit Medellin pada malam 27 Julai. Serangan ini gagal, seperti yang dilakukan pada pukul 5 pagi keesokan harinya. Sebastiani dan Joseph kemudian tiba. Mereka dan Marshal Jourdan, penasihat tentera Joseph & # 8217, enggan menyerang, tetapi Victor memujuk mereka untuk meneruskan serangan ke atas British. Perbahasan di antara komandan Perancis bermaksud bahawa serangan itu tidak akan bermula sehingga jam 2 petang.

Aliran Portina. Lebih banyak dedaunan hari ini daripada pada tahun 1809.

Sehingga ketika itu, tentera Inggeris dan Perancis bersaudara di Portiña, satu-satunya sumber air di medan perang. Semasa perang ini tentera Inggeris dan Perancis, termasuk pegawai, menjalin hubungan baik apabila tidak diminta untuk saling membunuh. Sentri tidak ditembakkan, musuh yang cedera dijaga, tahanan tidak diperlakukan dengan salah dan sumber makanan dan air di tanah tidak ada orang yang dikongsi.

Serangan Perancis gagal, tetapi jumlah korban di Britain adalah tinggi, 5,365 mati, cedera dan ditangkap daripada 20,000 menurut Jac Weller. [2] Korban Perancis adalah 7,268, tetapi terdapat 46,000 tentera Perancis yang hadir. Korban Sepanyol ringan, kerana Perancis menyerang hanya Inggeris.

Pertempuran itu memprovokasi Wellington terhadap pasukan Sepanyol, yang komandannya lambat bergerak, dan melawan pasukan berkuda miliknya, yang berkinerja buruk. Ian Fletcher berpendapat bahawa pasukan berkuda berjaya di tempat lain dalam perang, tetapi biasanya ketika Wellington tidak hadir.

Sehingga dia dilantik untuk memerintah Tentera Sepanyol pada tahun 1813, Wellington memerintahkan tentera Anglo-Portugis, termasuk satu pasukan Jerman, yang sekitar 50.000 orang kuat. Biasanya menghadapi pasukan Perancis yang sama, walaupun ada 300.000 tentera Perancis di Sepanyol. Yang lain diikat oleh Tentera Sepanyol, gerila Sepanyol, dan ancaman pemberontakan yang popular. Sebahagian besar pertempuran Perang Semenanjung dimenangi oleh tentera Anglo-Portugis, tetapi orang Sepanyol memainkan peranan penting dalam perang.

Napoleon telah meninggalkan Sepanyol pada bulan Januari 1809, dia percaya bahawa kempen itu dimenangkan dan bimbang bahawa Austria merancang untuk memasuki kembali perang. Kempennya pada tahun 1809 menentang Austria bermula ketika dia tiba di Jerman pada 16 April, seminggu setelah orang-orang Austria menyerang Bavaria. Pada 21 Mei di Aspern-Essling, Archduke Karl menjadi jeneral pertama yang mengalahkan Napoleon. The Emperor kembali berkumpulan dan membalas kekalahan ini di Wagram pada 5-6 Julai, tetapi mengalami kerugian lebih besar daripada kemenangan sebelumnya. Dia menjatuhkan hukuman keras ke atas Austria dan dapat mengirim bala bantuan ke Sepanyol.

Wellington tidak dapat menindaklanjuti kejayaannya di Talavera. 50,000 lagi tentera Perancis di bawah Marshal Soult maju dan mengancam untuk memotong komunikasi Wellington dengan Portugal. Oleh itu, dia mengundurkan diri ke selatan, berhenti di Badajoz pada bulan September 1809 untuk beberapa waktu sebelum memindahkan sebahagian besar tenteranya ke Almeida. Dia menggunakan masa tidak aktif seterusnya untuk memulakan pembinaan Talian Torres Vedras. Jurutera Inggeris dan Portugis membina tembok pertahanan yang hebat di bukit-bukit di utara Lisbon.

Kemudian ada dua laluan utama antara Sepanyol dan Portugal, masing-masing dilindungi oleh kubu di kedua-dua sisi sempadan. Di utara ini adalah Ciudad Rodrigo di Sepanyol dan Almeida di Portugal. Laluan selatan dilalui oleh Badajoz di Sepanyol dan Elvas di Portugal. Medan di antaranya tidak sesuai untuk artileri dan gerabak bekalan, seperti yang dijumpai orang Perancis pada tahun 1807 ketika Junot menyerang Portugal melalui jalan ini.

Tentera yang melintasi perbatasan antara Sepanyol atau Portugal harus mengambil keempat-empat kubu ini untuk melindungi jalur komunikasi. Elvas, lebih lemah daripada yang lain, dikembalikan ke Portugal oleh Perancis pada tahun 1808 di bawah syarat-syarat Konvensyen Cintra dan tetap berada di tangan Portugis untuk sepanjang perang.

Marsekal Massena kini memerintahkan pasukan Perancis di Semenanjung, yang diperkuat setelah berakhirnya perang dengan Austria. Dia memulakan kempennya dengan mengepung Ciudad Rodrigo pada bulan Mei 1810. Pertahanan berani oleh Sepanyol di bawah Jeneral Herrasti berlangsung hingga 10 Julai. Wellington menolak untuk membantu mereka kerana dia tidak berisiko menghadapi Massena di tempat terbuka. Massena kurang sukar untuk mengambil Almeida, yang harus menyerah pada 26 Ogos setelah majalahnya meletup secara tidak sengaja.

Massena kemudian maju di Busaco Ridge, gerakan yang bermain di tangan Wellington & # 8217s kerana ia adalah posisi pertahanan yang kuat. Massena mempunyai 65,000 orang, tetapi serangannya pada 27 September ditewaskan oleh 52,000 tentera Anglo-Portugis yang kuat. Wellington enggan menindaklanjuti, sebaliknya menarik diri ke garis pertahanan Torres Vedras. Massena menyedari bahawa dia tidak mempunyai peluang untuk berjaya menyerang mereka dan menarik diri ke Santarem, mengalami kerugian yang besar akibat kelaparan dan penyakit kerana kebijakan bumi hangus Wellington.

Catatan seterusnya dalam siri ini akan merangkumi kempen Wellington & # 8217s 1811, termasuk pertempuran Fuentes de Oñoro dan Albuera.

[1] Charles Esdaile, Perang Semenanjung: Sejarah Baru (London: Allen Lane, 2002), hlm. 201.

[2] Jac Weller, Wellington di Semenanjung (London: Greenhill Books, 1992), hlm. 104.


Sumber anda untuk orang di portugal

Arthur Wellesley (Duke of Wellington)
Dilahirkan pada Mei 1769 ke dalam keluarga bangsawan Ireland kuno yang dapat mengesan pergantungannya kepada bangsawan Norman. Walaupun, secara keseluruhan perang dengan Perancis tidak berjalan dengan baik dari perspektif British, Semenanjung adalah satu-satunya teater di mana mereka bersama Portugis, telah memberikan tentangan terhadap Perancis dan sekutunya. Wellesley menyerahkan memorandum kepada Tuan Castlereagh mengenai pertahanan Portugal. Dia menekankan perbatasannya yang pegunungan dan menganjurkan Lisbon sebagai pangkalan utama kerana Tentera Laut Diraja dapat membantu mempertahankannya. Castlereagh dan kabinet meluluskan memo itu, melantiknya sebagai ketua semua pasukan Britain di Portugal dan meningkatkan jumlah mereka dari 10,000 menjadi 26,000 orang.

Wellesley tiba di Lisbon pada 22 April 1809 di atas kapal HMS Surveillante setelah melarikan diri dari kapal karam. Diperkuatkan, dia melakukan serangan. Dalam Pertempuran Kedua Porto ia menyeberangi sungai Douro dalam kudeta siang hari, dan mengarahkan pasukan Perancis Marsekal Soult masuk Porto. Dia kemudian bergabung dengan tentera Sepanyol di bawah Jeneral Cuesta dalam operasi terhadap Madrid. Sekutu bermaksud mengasingkan dan menyerang Marshal Victor, tetapi Raja Joseph Bonaparte menguatkan yang terakhir dan menangkis serangan mereka di Battle of Talavera. Untuk kemenangan sempit ini, Wellesley dipuji sebagai & quot; Viscount Wellington dari Talavera dan Wellington & quot. Walaupun begitu, kelebihan strategik terletak pada Perancis, sekutu-sekutu tidak dapat bergerak Marshal Soult menghampiri dari utara dengan 50,000 lelaki dan memutuskan komunikasi Wellesley. Meremehkan secara serius Soult kekuatan, Wellington berbaris untuk mencabar perisik Perancis tetapi diteruskan yang diperoleh oleh gerila Sepanyol, yang membolehkan British berbalik pada waktunya. Wellington terpaksa berundur ke Portugal dan Jeneral Cuesta segera diikuti di tengah pertikaian bersama, memburukkan pakatan Anglo-Sepanyol.

Pada tahun 1810 tentera Perancis yang baru diperbesar di bawah Marshal Andr Mass na menyerang Portugal. Pendapat Inggeris baik di dalam rumah dan di tentera adalah negatif dan ada cadangan bahawa mereka mesti mengusir Portugal. Sebaliknya, Wellington mula-mula melambatkan Perancis ke Bu aco ia kemudian menghalangi mereka untuk mengambil Semenanjung Lisbon dengan kerja tanahnya yang besar, yang Garisan Torres Vedras, yang telah dikumpulkan dengan penuh kerahsiaan dan dikawal oleh Tentera Laut Diraja. Pasukan pencerobohan Perancis yang bingung dan kelaparan mundur setelah enam bulan. Pengejaran Wellington kecewa dengan serangkaian kebalikan yang ditimbulkan oleh Marshal Ney dalam kempen pengawal belakang yang sangat dipuji.

Pada tahun 1811 Massa menoleh ke arah Portugal lagi untuk melegakan Almeida. Wellington berjaya mengalahkan Perancis pada Pertempuran Fuentes de Onoro. Serentak, bawahannya, Viscount Beresford, bertempur dengan 'Army of the South' Soult dengan keadaan berdarah di Battle of Albuera. Pada bulan Mei Wellington dinaikkan pangkat sebagai jeneral atas jasanya. Orang Perancis ditinggalkan Almeida, tetapi mengekalkan kubu berkembar Sepanyol di Ciudad Rodrigo dan Badajoz, 'Kunci' menjaga jalan melalui laluan masuk ke Portugal.

Pada tahun 1812 Wellington akhirnya berjaya ditawan Ciudad Rodrigo oleh pergerakan pantas ketika orang Perancis memasuki kawasan musim sejuk, menyerang sebelum mereka dapat bertindak balas. Dia kemudian bergerak ke selatan dengan cepat, mengepung kubu Badajoz selama sebulan dan menangkapnya dalam satu malam berdarah. Memandangkan kejadian selepas ribut Badajoz, Wellington kehilangan ketenangannya, patah hati dan menangis ketika melihat pembunuhan itu berlaku. [66]

Tenteranya sekarang adalah pasukan Inggeris yang diperkuat di semua bahagian oleh unit tentera Portugis yang bangkit semula. Berkempen di Sepanyol, dia mengalahkan orang Perancis di Battle of Salamanca, memanfaatkan kelemahan Perancis yang sedikit. Kemenangan itu membebaskan ibu kota Sepanyol Madrid. Sebagai ganjaran, dia diciptakan & quotEarl & quot dan kemudian & quot; Marqu's de Wellington & quot & diberi perintah semua tentera Bersekutu di Sepanyol. Dia meninggal pada 14 September 1852.

Dom Afonso Henriques (Raja Pertama Portugal)
Dilahirkan pada tahun 1109 dan meninggal di Coimbra 1185. Anak lelaki Don Henrigue dari Burgandy dan Dona Teresa, Condessa dan penguasa County Portucale. Pada masa mudanya dia berjuang dan berjaya mendirikan Negara Portugal. Pada tahun 1128 di Pertempuran S o Mamede, dia mengalahkan kekuatan ibunya Dona Teresa dan kekasihnya Don Fern o Peres de Trava untuk menguasai Daerah. Dia kemudian menyerang Galicia berkali-kali dalam usahanya untuk memperbesar dan mempertahankan kekuatannya. Pada tahun 1139, setelah mengalahkan tentera Moor gabungan di Battle of Ourique, dia diakui sebagai Raja Portugal dan dinobatkan pada bulan November tahun yang sama di Bragan. Menjelang tahun 1147, ia telah memperluas tanahnya ke arah selatan dari Coimbra ke tebing utara Sungai Tagus dengan mengambil kedua-dua bandar Lisbon dan Santar. Pada tahun 1158 dia berjaya terus mendorong wilayahnya ke arah selatan ke sayap Alentejo dan kalah dalam pertempuran melawan Moors yang bertahan. Kaptennya yang paling dipercayai dalam pertarungannya adalah Geraldo Geraldes (the Fearless). Dia gagal menduduki semua tanah termasuk Algarve yang diambil dari orang Moor di bawah penggantinya. adalah seorang yang luar biasa bertubuh luar biasa untuk zamannya dan tercatat dalam sejarah sebagai pejuang yang memberi inspirasi, bijak dalam penilaiannya dan Raja yang baik bagi rakyatnya.

Bernardo de S Nogueira de Figuereido (Visconte S Bandeira)
Dilahirkan di Santar m pada tahun 1795 dan meninggal pada tahun 1876. Bandar kelahirannya ketika itu adalah pusat pemikiran liberal di Portugal yang mempunyai pengaruh besar dalam jalan hidupnya. Dia bergabung dengan tentera pada usia 15 tahun dan melawan orang Perancis yang menyerang. Kemudian, dia juga mengambil bahagian aktif dalam pengepungan kota utara Porto dalam "Perang Dua Saudara". Pada tahun 1823, dia secara aktif terlibat dalam penyingkiran pemerintahan diktator. Juga, pada tahun 1836, dia bertanggung jawab atas undang-undang yang melarang perdagangan hamba. Promosinya kepada Jeneral membawanya menjadi kedudukan yang kuat dalam bidang politik yang terlibat dalam beberapa pemerintahan dan lima kali menjadi sebahagian daripada 'Majlis Menteri'. Dia menjadi bertanggungjawab dalam mandatnya untuk memperkenalkan dan memasang banyak dasar liberal selama masa politiknya.

Dom Jo o I (Mestre de Avis)
Dilahirkan pada tahun 1357 sebagai anak raja yang bajingan Dom Pedro I dan Dona Teresa Louren o dari Galicia. Pada usia awal enam tahun dia diberi gelaran & quotMestre de Avis& quot sebagai pengakuan orang ramai mengenai keturunan kerajaannya. Pada tahun 1363 Dom Jo o diletakkan di bawah bimbingan Dom Nuno Friere, Mestre de Ordem de Cristo. Pada usia 26 tahun dia mengambil bahagian dalam muder di Conde de Andeiro yang merupakan kekasih Ratu Dona Leonor Teles (balu dari Dom Fernando I, dan siapa yang merancang untuk menyerahkan takhta Portugis kepada Castile. Dinamakan & quot; Pemangku Raja dan Pembela Arasy & quot menghadiahkan tindakan ini. Pada tahun 1385, di Coimbra, dia menyatakan dirinya sebagai pewaris takhta yang sah dan terus bertempur dengan Sepanyol. Kemenangan pentingnya di Aljubarrota melawan Castile (1384), diraikan oleh pembinaan megahnya Mosteiro da Batalha. Pemerintahannya sebagai Dom Jo o I ditandai dengan langkah-langkah politik dan ekonomi yang seimbang yang menjadikan para ksatria tidak dapat bertengkar antara mereka. Pada tahun 1387 dia berkahwin Filipa de Lencastre, (anak perempuan dari Duke of Lancaster, anak keempat Edward II dari England), dan melahirkan lima anak lelaki dengan & quot;Henry the Navigator& quot. Dia meninggal pada tahun 1433 pada usia 76 tahun.

Geraldo Geraldes
Seorang askar yang luar biasa abad ke-12 yang pada awalnya mendapat kemasyhuran dengan serangan kejamnya terhadap orang-orang Moor di daerah Alentejo.Dia biasanya memilih untuk menyerang pada waktu malam pada bulan-bulan musim sejuk, terutama ketika ada hujan lebat. Dia mendapat sokongan Raja Afonso 1. Dia dijuluki & quotGeraldo Sem-Pavor & quot; yang diterjemahkan sebagai mempunyai & quotno takut & quot. Dari tahun 1162 hingga 1167, ia berperan penting dalam merebut kastil Elvas, Juromenha, Moura, Serpa, dan Monsaraz, dan bandar-bandar Mour o, Arronches, Crato, Marvoo, Alvito dan Barrancos. Pada bulan Oktober 1165, dia mengambil kota penting vora dan kemudian 1168 terlibat di sisi Raja ketika menyerang kota Badajos. Pada tahun 1173, dia nampaknya berubah sisi dan memperjuangkan orang Moor di Maghribi tetapi dieksekusi ketika korespondensi rahsia dengan Raja Afonso dijumpai di tangannya.

Jo o de Castro
Dilahirkan pada tahun 1500 dan meninggal di India pada tahun 1548. Dia adalah anak kepada Alvaro de Castro Gabenor Lisbon dan belajar di bawah ulama terkenal Pedro Nunes. Pada usia lapan belas tahun, dia bergabung dengan pasukan Portugis di Afrika Utara dan diketuai oleh bidang tugas oleh Dom Eduardo de Menezes, Gabenor Tangiers. Pada tahun 1538 ia berlayar ke barat India untuk melanjutkan pengembangan Portugis di timur. Dia terkenal telah membawa kembali ke Portugal pokok oren pertama.

Raja Jo o melantik Jo o de Castro sebagai Gabenor semua Wilayah Timur yang berpusat di Negeri Goa pada tahun 1545 sebagai hasil penyusunan semula dan peningkatan tentera Portugis. Pasukannya berjaya mengalahkan pelbagai musuh India tempatan. Di antara pelbagai pertempurannya, dia berjaya memecahkan pengepungan Benteng Dio oleh Raja Camboya. Raja Jooo memerintahkan agar Benteng dibina semula dengan cara yang lebih kuat dan jatuh pada Jo o de Castro untuk mencari wang. Jo o menawarkan tulang anaknya yang mati sebagai jaminan wang tetapi ketika kuburnya dibuka mayatnya didapati dalam keadaan terpelihara dengan baik dan tidak disentuh. Penduduk memutuskan untuk mencari dana yang diperlukan tanpa mengira. Sebelum Raja Jo o dapat memberi ganjaran kepada hamba-Nya Jooo de Castro jatuh sakit dan meninggal.

Lu s e Meneses (Conde de Ericeira)
Dilahirkan di Lisbon pada 22 Julai 1623 dan meninggal pada 26 Mei 1690. Semasa Abad ke-17 Dom Lu s de Menses membezakan dirinya dengan mengambil peranan yang berjaya dalam perkhidmatan ketenteraan dan juga dalam dunia politik Portugis. Dia terlibat secara aktif dalam semua pertempuran besar dari tahun 1658 sehingga kedamaian dipulihkan pada tahun 1673. Dia dicalonkan sebagai anggota Fazenda pada tahun 1675 dan memberikan dorongan penting kepada pembaharuan mata wang Portugis dan industri pembuatan, selain mempromosikan perdagangan dengan Hindia Timur. Pada tahun 1679 dia menerbitkan kisahnya mengenai sejarah Portugal semasa Restaura o . Dia dapat dianggap telah meninggalkan Portugal pada pemikiran progresifnya dalam membangun kembali negara ini dan pemulihan kedudukan kewangannya di Eropah.

Nuno lvares Pereira (Condest vel do Reino)
Dilahirkan di Cernache do Bonjardim pada tahun 1360 dan meninggal pada 1 April 1431. Pada usia 13 tahun dia diperkenalkan ke mahkamah Dom Fernando I. Dia terlibat dengan saudaranya dalam mempertahankan negara dari pencerobohan orang Kastilia pada tahun 1381 di Alentejo, dan kemudian di pengepungan Lisbon. Pada yang terakhir, dia membezakan dirinya sebagai Raja dan istana dengan sifat kepemimpinannya. Selepas kematian Dom Fernando I dia berpihak kepada Dom Jo o de Castro, & quotMestre de Avis& quot, dalam tuntutannya untuk takhta Portugis. Dia memainkan peranan utama dalam Pertempuran berikutnya Aljubarrota pada tahun 1384 menentang Castile yang memutuskan keputusan yang memihak kepada Dom Jo o de Castro. Untuk memastikan kejayaan Portugis selepas pertempuran ini, dia dan pasukannya sementara menyerang wilayah Castile dan menyerang kota Valverde.

Dia kemudian menjadi yang paling penting dan antara orang terkaya di Portugal selepas itu Dom Jo o I yang dia sokong dengan setia. Namun, Raja kehilangan sokongan ini ketika Raja memutuskan bahawa pemilikan tanah milik Nuno lvares Pereira terpaksa dibahagi dengan mahkota. Nuno lvares Pereira kemudian beralih ke agama dan memberikan sebahagian dari kekayaannya yang tersisa kepada Order of Carmelites. Setelah kematiannya, ia dianggap oleh banyak orang sebagai semacam Saint dan jenazahnya ditempatkan di Convento de Carmo di Lisbon, sebuah bangunan yang telah dibuat dengan sumbangannya sendiri.

William Carr Beresford (Viscount Beresford)
Dilahirkan pada 2 Oktober 1768 sebagai anak haram Marques of Waterford yang pertama. Dia bergabung dengan tentera pada usia 14 tahun dan menyaksikan aksi menentang Perancis. Pada usia 23 tahun dia telah naik ke pangkat Leftenan Kolonel dan pada beberapa waktu dihantar untuk berperang di Mesir, Perancis dan Amerika Selatan. Yang kemudian berjaya dalam penjajahan Buenos Aires tetapi terpaksa menyerah setelah tiga hari kerana kekurangan bekalan.

Pada tahun 1807 ia dihantar oleh Inggeris untuk menduduki Pulau Madeira atas nama Portugal. Selepas enam bulan dia diperintahkan untuk bergabung Sir Arthur Wellesley di Portugal. Dia pertama kali bekerja sebagai komandan Lisbon tetapi menemani Sir John Moore dalam perjalanan ke Sepanyol. Dia mengambil bahagian dalam pertempuran Corunna pada tahun 1808. Pada bulan Februari 1809 Beresford diberi tugas untuk menyusun semula tentera Portugis. Dengan penyingkiran pegawai dan pegawai yang tidak cekap, dia berjaya membina semula tentera Portugis. Menjelang musim panas tahun 1810, dia sejauh ini telah meningkatkan moral dan disiplin kekuatan ini sehingga Duke of Wellington menyerang beberapa rejimen Portugis dengan yang Inggeris, dan di Battle of Bu aco Pasukan Portugis dan Inggeris bertempur berdampingan. Jasa Beresford dalam pertempuran ini dihargai oleh pemerintah Inggeris dengan anak kuda Bath dan Portugis dengan sebaya.

Pada musim bunga tahun 1811, Wellington terpaksa melepaskan Beresford dari perkhidmatan Portugis. Yang terakhir adalah yang seterusnya di peringkat senior Jeneral (Tuan) Bukit yang pulang dengan cuti sakit, dan kepadanya perintah Bukit mayat kini ditempatkan. Malangnya, Beresford tidak pernah mendapat kepercayaan pasukan barunya. Pada Campo Maior brigade kavaleri ringannya hilang, dan rejimen naga praktikal dimusnahkan. Dia kemudian menyerang Badajoz dengan kekuatan yang tidak mencukupi dan, dengan kemajuan tentera Perancis yang diketuai oleh Soult, dia terpaksa meningkatkan pengepungan dan kemudian menawarkan pertempuran di Albuera. Beresford kemudian kembali bekerja untuk menyusun semula tentera Portugis. Dia hadir di pengepungan Badajoz dan di Battle of Salamanca pada tahun 1812, di mana dia cedera parah. Pada tahun 1813 dia hadir di Battle of Vittoria, dan pada pertempuran Pyrenees, semasa pertempuran di Nivelle, Nive dan Orthez dia memerintahkan pusat Britain, dan kemudian dia memimpin sebuah korps pada pertempuran di Toulouse. Pada akhir Perang Semenanjung ia diciptakan Baron Beresford dari Albuera dan Cappoquin.

Pada tahun 1819 revolusi di Portugal menyebabkan pemecatan pegawai British dalam perkhidmatan Portugis. Beresford telah membuat musuh Portugis yang kuat, terutamanya Gomes Freire de Andrade yang telah dia laksanakan dan ini menjadikannya semakin tidak popular. Oleh itu, dia meninggalkan Portugal dan mengemukakan persoalan tunggakan gaji tenteranya di hadapan Raja Portugis di Rio Janeiro. Sekembalinya, pemerintah Portugis yang baru enggan mengizinkannya mendarat. Setibanya di England dia mengalihkan perhatiannya ke politik, dan sangat mendukung Duke of Wellington di House of Lords. Pada tahun 1823, Baronynya dinaikkan ke Viscount. Dia meninggal pada 8 Januari 1854. Gelaran Portugisnya merangkumi Conde de Trancoso, Marqu's de Campo Maior, dan Duque de Elvas.


Sejarah: Pertempuran Talavera 1809

Pada Oktober 1808 Sir John Moore mengambil alih tentera Anglo-Portugis. Dia dengan berani membawa 23,000 orangnya ke Sepanyol, tetapi sebulan kemudian harus mundur dengan cepat, dikejar oleh musuh. Kedudukannya yang strategik tidak bagus, sekutu-sekutunya dari Sepanyol telah dikalahkan dan terbukti tidak dapat dipercaya, dan dia menghadapi pasukan Perancis yang terdiri daripada kira-kira 200,000 orang yang diperintah oleh Napoleon sendiri. Pintas intelijen membolehkannya mengancam pasukan Perancis yang terpencil di Saldana tetapi setelah mengetahui bahawa Napoleon menyedari niatnya, dia memulakan pengunduran epik ke pelabuhan Corunna. Pada bulan Januari 1809 Moore berpaling dan mengejar orang Perancis yang mengejar, mengeluarkan pasukannya, tetapi dengan mengorbankan nyawanya sendiri. Sir John adalah pejuang Albion yang sebenar, jadi ini adalah kerugian besar bagi Tentera British dan juga sekutu.

Dengan pengusiran Inggeris, Perancis membanjiri Portugal, cengkaman mereka terhadap negara itu hanya terhambat oleh masalah logistik. Pada 22 April 1809, Inggeris kembali dengan pendaratan Wellesley sebagai komando tentera Anglo-Portugis. Pada bulan Mei, sekutu melakukan kempen cemerlang memaksa Perancis di bawah Marsekal Soult untuk meninggalkan Oporto dengan kehilangan artileri dan bagasi mereka. Menjelang awal bulan Julai, Wellesley telah pindah ke Sepanyol dan melakukan kontak dengan 33.000 tentera Sepanyol yang kuat di bawah Cuesta oleh kedua-dua pasukan ke-20 kemudian melakukan manuver untuk memaksa Pasukan ke-1 Marsekal Claude Victor untuk tidak mengancam perbatasan Portugis. Victor jatuh dan mundur terlebih dahulu ke Almaraz dan kemudian ke Talavera. Wellington sekarang percaya bahawa dia mempunyai peluang nyata untuk menawan ibu kota Sepanyol, Madrid, sebelum pasukan Perancis dapat bertemu dengannya.

Sekutu melakukan hubungan dengan Marsekal Victor dekat bandar Talavera pada 23 Julai, tetapi melepaskan peluang untuk menelefonnya ketika orang Sepanyol enggan bertempur, seperti pada hari Ahad, yang memungkinkan Victor menarik diri. Cuesta memilih untuk mengejar, sementara Wellesley tinggal di Talavera de la Reina, kira-kira 75 batu di barat daya ibu kota Sepanyol. Pengejaran Cuesta terhenti ketika dia bertemu dengan Victor, yang kini diperkuat oleh Jeneral Sebastiani ke-4 Kor dan oleh cadangan Raja Joseph's Royal di Torrijos. Tidak seberapa, orang Sepanyol berpaling dan bergabung semula dengan Inggeris, yang sekarang dikejar oleh Perancis. Peluang sekutu untuk menawan Madrid telah hilang.

Setibanya di Talavera, orang Sepanyol ditawarkan posisi sayap kanan (di sekitar Talavera sendiri) oleh Wellesley, yang meragukan sama ada orang Sepanyol akan berdiri di tempat terbuka. Talavera dikelilingi oleh kebun zaitun dan dinding batu, yang membuatnya menjadi posisi bertahan yang hebat. Orang Sepanyol yang tidak dikerahkan di Talavera juga mengambil posisi yang kuat di sepanjang jalan yang tenggelam yang dilindungi oleh dinding batu yang lebih banyak. British mengambil sekutu kiri, dan dikerahkan di sepanjang tebing rendah dan bukit yang dikenali sebagai Cerro de Medellin. Untuk memperkuat pusat garisan, mereka membina redoubt di Pajar de Vergara.

Wellesley bertujuan untuk melakukan apa yang dia dan tentara lakukan yang terbaik, bertempur dengan pertahanan. Dia berpuas hati dengan situasi pasukannya sendiri, mempertahankan tanah tinggi di mana dia dapat melindungi mereka dari kebakaran Perancis yang paling teruk. Dia juga berharap sekutu-sekutunya dari Sepanyol akan berdiri di posisi terlindung mereka. Di bahagian British, Divisyen 1 memegang Medellin, dengan Bahagian ke-2 di sebelah kiri Bahagian ke-4 menyokong keraguan. Di barisan kedua, pasukan berkuda Fane dan Cotton berada di tempat simpanan sementara titik penyeberangan Sepanyol di sungai Alberche dilindungi oleh Divisi 3.

Orang Perancis, yang menyedari kekuatan kedudukan Sepanyol, mengerahkan mayoritas 46,000 pasukan mereka menentang Wellesley, berniat untuk mengalahkan Inggeris terlebih dahulu dan kemudian bergerak melawan Sepanyol. Victor's I Corps dikerahkan di sebelah kanan Perancis menghadap Inggeris dan Portugis, sementara Sebastiani's Corps memegang pusat. Di sebelah kiri, penunggang kuda Milhaud menghadapi hampir keseluruhan tentera Sepanyol. Di seberang Medellin, 30 meriam Perancis terletak di Cerro de Cascajal, sementara Latour-Maubourg dan garnisun Madrid tetap dalam simpanan. Hebat!

Perlawanan

Pertempuran Talavera bermula pada petang 27 Julai dan bermula buruk bagi Sekutu dengan tindakan awal yang berlaku di Casa de Salinas, sebuah rumah yang hancur kira-kira satu batu di sebelah barat sungai Alberche. Sebelum kedatangan orang Sepanyol, bahagian Sherbrooke dan Mackenzie telah diposting di tebing timur sungai untuk melindungi penyeberangan sungai untuk orang Sepanyol. Tentera Cuesta tiba pada petang 26, tetapi tidak menyeberangi sungai sehingga 27. British kemudian mengundurkan diri apabila orang Sepanyol selamat melintasi Alberche. Mackenzie diperintahkan untuk bertindak sebagai pengawal belakang semasa manuver ini, sementara Wellesley menggunakan Casa de Salinas untuk mengawasi prosiding. Walaupun piket telah diposkan, bahagian Lapisse dari Victor's 1st Corps berjaya melintasi Alberche yang tidak dikesan dan mengejutkan Mackenzie. Tiga batalion dikawal, 500 orang hilang dan Wellesley hampir ditangkap. Situasi ini dibetulkan oleh tindakan Nottinghamshire ke-45 dan anggota tentera Royal Amerika ke-60, yang memungkinkan Wellesley untuk mengumpulkan buronan. British dapat mengasingkan diri tanpa campur tangan lebih lanjut, walaupun tembakan meriam kuda Perancis mengganggu.

Pada malam 27 Julai, Victor menghantar Bahagian Ruffin untuk merebut Cerro de Medellin. Penglihatan yang terhad menyaksikan dua dari tiga rejimen Ruffin tersesat dalam kegelapan, tetapi Leger ke-9 masih mengarahkan brigade Sigismund Lowe yang terdedah dan menyerang Medellin. Ini berlaku kerana Bahagian Bukit, yang seharusnya berada di puncak Medellin, sebenarnya berkhemah sejauh setengah batu. British berjaya mengawal keadaan dan serangan Perancis akhirnya berjaya diatasi oleh Stewart's Brigade.

Pertempuran untuk Cerro de Medellin milik Osprey Publishing

Pada petang yang sama, naga-naga Perancis dihantar untuk memeriksa garis-garis Sepanyol. Sebelum pasukan Perancis berada dalam jarak jangkauan, seluruh barisan Sepanyol melepaskan tembakan ke arah pasukan berkuda. Acara ini memicu empat batalion Sepanyol untuk melemparkan senjata dan melarikan diri dengan panik, nampaknya takut dengan suara senjata mereka sendiri. Kurang dari 2,000 orang Sepanyol melarikan diri dari lapangan, menjarah kereta bagasi Britain dalam perjalanan.

Keesokan paginya tidak ada perubahan dalam rancangan Victor. Dia yakin bahawa dia dapat menawan Cerro de Medellin tanpa sokongan dari tentera yang lain. Ini adalah kali pertama Victor bertempur melawan British dan dia tidak menyangka mereka akan menentang pasukannya. Sekali lagi, 5.000 lelaki Ruffin dipilih untuk serangan Medellin berikutan pengeboman artileri. Orang Perancis datang di lajur serangan yang ditutupi oleh pasukan pertempuran, masing-masing tiga batalion rejimen maju berdampingan. Ketika Ruffin's Brigade berada dalam jangkauan musket yang efektif, Tilson's dan Stewart's Brigades, yang disokong oleh Sherbrooke's Brigade, muncul dari sampul dalam barisan kedalaman British yang sekarang standard. Tembakan voli mereka menghentikan tiang Perancis yang gemerisik, yang berusaha membentuk garis dan membalas tembakan. Untuk sorakan orang Inggeris, orang Perancis segera melepaskan diri dan melarikan diri ketika Sherbrooke terus memaksa mereka. Orang Perancis yang melarikan diri dikejar dari Cerro de Medellin oleh Stewart's Briged, Inggeris mengakhiri pengejaran mereka di portina dan kemudian mengundurkan diri ke garis belakang mereka.

Fasa pertempuran ini mengorbankan hampir 1,500 orang Perancis. Hill's Brigade, formasi British yang paling sibuk, kehilangan 750 orang, dengan Hill sendiri mengalami luka di kepala.

Kekalahan Divisi Ruffin menandakan pertemuan komando Perancis: Victor, Sebastiani, Joseph dan ketua kakitangannya, Jourdan. Dua yang terakhir memilih aksi pertahanan mereka tahu bahawa Marshal Soult berbaris dengan 30,000 orang untuk mengancam bahagian belakang Sekutu yang akan memaksa mereka mundur. Sementara itu, Victor berhujah untuk menyerang habis-habisan di kiri dan tengah Sekutu. Hujah itu berakhir ketika berita sampai ke Perancis bahawa pasukan Sepanyol di bawah Jeneral Venegas bergerak untuk mengambil Madrid pada masa yang sama para jeneral mendapati bahawa Soult ditunda dan sekarang tidak akan dapat mengancam bahagian belakang Sekutu. Orang Perancis tidak boleh membiarkan ibukota simbolik politik jatuh kepada orang Sepanyol, dan perlu membebaskan formasi dari pertemuan ini untuk menangkis mereka. Serangan berskala penuh diperintahkan terhadap tentera Inggeris.

Bahagian Lapisse dan Sebastiani dan Jerman Leval dipilih untuk tugas mengusir pasukan gabungan Cuesta dan Wellesley. Lapisse's Division menyerang Serro de Meddelin, diikuti oleh Leval's Division, yang menyerang titik di garis di mana pasukan Inggeris dan Sepanyol bertemu. Akhirnya Sebastiani menyerang Brigade Pengawal dan sebahagian Briged Cameron di pusat bersekutu. Leval akan menghantar pasukannya ke depan setelah serangan Lapisse diserahkan tetapi ketika pasukan Leval bergerak ke posisi awal mereka melalui medan kasar, mereka segera kehilangan kontak dengan tentera Perancis yang lain. Leval, percaya perjalanannya sudah terlalu lama menghantar pasukannya maju ke serangan - tetapi dia terlalu awal. Medan yang kasar, terutama terdiri dari kebun zaitun, menggerakkan tiang-tiangnya dan mereka muncul dari kawasan yang menghadap ke kiri Sepanyol, kanan Britain dan bateri pistol di Pajar de Vergara.

Api mematikan dari artileri merobohkan tiang Perancis sebelum itu dan dengan cepat menyebarkannya. Leval menikmati kejayaan, tetapi akhirnya diusir oleh brigade Campbell dan Kemmis, kehilangan 700 lelaki dan enam senjata.

Bahagian Lapisse dan Sebastiani menyerang seterusnya. Lajur batalion Perancis muncul dalam dua gelombang serangan yang terpisah dan tersendiri yang terdiri dari dua puluh empat batalion, yang dipasang di lapan batalion Divisyen 1 Sherbrooke. Kemaraan Perancis membuat masa yang tepat sehingga mereka bergerak ke julat musket yang berkesan. Rejimen Inggeris melepaskan tembakan secara serentak, dan sekali lagi orang Perancis diperiksa oleh kesan voli Inggeris. Eselon depan segera pecah dan melarikan diri, dan dengan sorakan hati orang Inggeris menyerang ke hadapan untuk menyelesaikan ketidakselesaan mereka. Beberapa batalion Britain, termasuk Pengawal, keluar dari tangan dan mengejar terlalu jauh dan pada gilirannya diperiksa oleh artileri dan musket dari gelombang kedua pasukan Perancis. Ini menyebabkan banyak korban jiwa dan Inggeris berhenti kerana kebingungan.

Pergerakan mendakan ini telah membuat lubang di garis Inggeris, yang kini dipindahkan Lapisse untuk dieksploitasi. Dalam semua pertempurannya, Wellesley menunjukkan kemampuan luar biasa untuk berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat ketika krisis muncul. Keadaan di Talavera ini tidak terkecuali dan dia secara peribadi memerintahkan Rejimen Northamptonshire ke-48 untuk menutup jurang, untuk segera diperkuat dengan Briged Mackenzie. Tahap seterusnya pertembungan ini menyaksikan 3,000 orang Inggeris menghadapi 8,000 orang Perancis gelombang kedua. Pertempuran intensif menyaksikan Perancis berpaling dalam kekalahan, garis dua dalam mengalahkan tiang sekali lagi. Tindakan itu mengorbankan lebih daripada 2.000 korban Perancis, termasuk Lapisse yang cedera parah.British menderita lebih dari 600 korban, termasuk Mackenzie yang telah terbunuh. Wellesley telah mempertahankan kedudukan dengan cemerlang.

Dengan kekalahan serangan utama Perancis, Brigade Ruffin yang malang sekali lagi dikirim ke hadapan untuk mencuba manuver di Medellin, disokong oleh unsur-unsur Bahagian Villatte. Usaha ini terhenti oleh penyebaran Wellesley dari Briged berkuda Anson dan Fane. Wellesley juga meminta bantuan dari Cuesta, yang bertindak balas dengan mengirimkan Bahagian Bassecourt dan bahagian pasukan berkuda Duke of Albuquerque. Tekanan yang diturunkan oleh pasukan berkuda Inggeris bermaksud bahawa serangan Perancis gagal ketika mereka terpaksa kembali dalam formasi persegi. Walaupun Dragonons Cahaya KGL ke-1 maju dengan baik, Dragoons Cahaya ke-23 British tidak terkawal, melepasi dataran yang dibentuk oleh infanteri Ruffin ke dalam pasukan berkuda Perancis yang menyokong. Yang ke-23 dikuasai dengan teruk, kehilangan separuh kekuatan sebelum mereka berjaya. Huru hara ini adalah aksi terakhir pertempuran, tentera Joseph meninggalkan padang untuk mempertahankan Madrid daripada ancaman Sepanyol.

Tuduhan pasukan berkuda Sepanyol dari Osprey Publishing

Satu catatan pos yang mengerikan dalam pertempuran itu adalah kebakaran rumput yang tiba-tiba terjadi di ladang kering, menyebabkan banyak cedera terlantar dari kedua belah pihak.

Selepas

Korban Perancis di Talavera berjumlah 7,300. Orang Sepanyol kehilangan kira-kira 1.200 lelaki Wellesley kerugian 5,500 berjumlah lebih dari 25% dari keseluruhan kekuatannya.

Walaupun kemenangan taktik bersekutu, Talavera dapat dilihat sebagai kemenangan strategik bagi Perancis. Tentera Wellesley telah berdarah putih dan tentera segar Marshal Soult berpusing ke selatan, mengancam akan memotong Wellesley dari Portugal. Memikirkan bahawa Perancis lebih lemah daripada yang sebenarnya, Wellesley bergerak ke timur pada 3 Ogos untuk menyekat mereka, setelah menyebabkan 1.500 cedera dalam perawatan Sepanyol. Terkejut dengan bilangan Soult, komander Britain menghantar Light Brigade yang baru tiba untuk mendapatkan jalan keluar dari Sepanyol. Dengan jalan mundur yang selamat, Wellesley mempertimbangkan untuk bergabung dengan Cuesta sekali lagi, ketika dia mengetahui bahawa sekutu Sepanyolnya telah meninggalkan orang Inggeris yang cedera kepada orang Perancis dan terbukti secara amnya tidak bekerjasama. Wellesley lebih jauh dikompromikan oleh pergerakan pasukan Sepanyol yang kurang terkoordinasi dan janji-janji yang tidak baik mengenai bekalan peralatan dan catuan. Pada musim bunga, ancaman penguatan Perancis menyebabkan Wellesley mengundurkan diri ke Portugal.

Atas usahanya, setelah pertempuran ini Wellesley ditubuhkan Viscount Wellington dari Talavera.


Kempen di Sepanyol 1809: Sejarah Kempen

& # 183 Pembekalan adalah masalah penting, tetapi ia dilakukan tanpa menyimpan rekod yang membosankan. Sekiranya pemain mematuhi garis panduan dalam peraturan, mereka tidak akan menghadapi masalah, tetapi jika keadaan memaksa mereka untuk keluar dari garis panduan tersebut, ada hukuman. Sekutu harus bergerak sedemikian rupa sehingga mereka tidak kehabisan bekalan kereta api ke bandar-bandar di belakang mereka. Orang Perancis menghadapi masalah bekalan jika mereka tinggal di tempat yang sama terlalu lama, atau berbaris di laluan yang telah dilucutkan. Masalah bekalan boleh menyebabkan kekuatan melambat untuk mencari bekalan, atau mengumpulkan Titik Keletihan.

3 komen:

Terima kasih atas gambaran keseluruhan yang baik dan banyak Laporan Pertempuran. Saya sedang mempertimbangkan untuk melakukan Semenanjung & quotCampaign in a Day & quot dengan Snappy Nappy, dan siri ini pastinya tidak melakukan apa-apa untuk menghalang saya dari projek ini! Apa yang seterusnya untuk anda semua?

Kami akan berehat sebentar dalam tempoh lain sementara kami memutuskan senario kempen seterusnya. Sepanyol mempunyai banyak kemungkinan. Kempen Itali pertama N & # 39; adalah pilihan lain yang sedang dipertimbangkan.

Selamat petang kawan,
Saya telah membaca ringkasan kempen anda dan saya merasa sangat menarik, saya biasanya bermain dengan peraturan Age of Eagles, tetapi yang terbaik yang saya lihat ialah peraturan kempen anda, yang nampaknya tidak terlalu rumit tetapi memberikan hasil yang sangat realistik. Bagaimana saya boleh mendapatkannya? Salam (maaf atas bahasa Inggeris saya yang buruk)


Pertempuran Douro

Saiz tentera: Amy Portugis Britain berusia 18,000 dan 24 senapang sementara Perancis mempunyai 20,000 lelaki.

Pakaian seragam, lengan dan peralatan: Pakaian seragam, senjata, peralatan dan latihan:
Infantri Inggeris memakai jaket pinggang merah, seluar putih, dan shakos tungku. Rejimen Fusilier memakai topi kulit beruang. Kedua-dua rejimen senapang itu memakai jaket hijau gelap.

Naga Cahaya memakai warna biru muda. Artileri Diraja memakai jubah biru.
Rejimen dataran tinggi memakai kilt dengan tunik merah dan topi bulu burung unta hitam tinggi.

The King's German Legion, yang terdiri dari rejimen berkuda dan infanteri mengenakan warna hitam, seperti juga unit Jerman lain dalam perkhidmatan British.

Tentera Perancis memakai pelbagai jenis pakaian seragam. Seragam infantri asas berwarna biru tua.

Pasukan berkuda Perancis terdiri dragonon yang sebagian besar berwarna hijau. Artileri Perancis mengenakan pakaian seragam yang serupa dengan infanteri, artileri kuda dengan pakaian seragam hussar.

Artileri Perancis mengenakan pakaian seragam yang serupa dengan infanteri, artileri kuda dengan pakaian seragam hussar.

Senjata infanteri standard di semua tentera adalah musket. Ia dapat ditembakkan pada tiga atau empat kali seminit, melemparkan bola yang berat dengan tidak tepat hanya seratus meter atau lebih. Setiap pasukan infanteri membawa bayonet yang dipasang di moncong musketnya.

Batalion senapang Britain (Senapang ke-60 dan ke-95) membawa senapang Baker, senjata yang lebih tepat tetapi lebih perlahan, dan bayonet pedang.

Senapan lapangan menembakkan proyektil bola, karena sifatnya terbatas terhadap pasukan di lapangan, kecuali terbentuk dengan dekat. Senapang juga melepaskan tembakan atau kanister yang berpecah, tetapi hanya berkesan dalam jarak dekat. Meletup peluru yang ditembakkan oleh Howitzers, namun pada masa kanak-kanak mereka digunakan khusus untuk bangunan. British mempunyai perkembangan rahsia dalam bidang 'shrapnell' ini.

Rejimen British:
Naga Cahaya ke-14, kemudian Hussars Raja ke-14 / ke-20, kini Raja Hussars Raja
Dragonons Cahaya ke-16, kemudian 16th / 5th Queen's Royal Lancers, sekarang Queen's Royal Lancers
Dragonons Cahaya ke-20, kemudian Hussars Raja ke-14 / ke-20, kini Raja-Raja Diraja Raja
Artileri Diraja
Pengawal Coldstream
Pengawal ke-3, sekarang Pengawal Scots
Buffs ke-3, Rejimen Kent Timur, kini Rejimen Royal Princess of Wales *
Royal Fusiliers ke-7, kini Royal Regiment of Fusiliers
Kaki ke-9, kemudian Rejimen Norfolk, sekarang Rejimen Anglian Diraja
Kaki ke-48, kemudian Rejimen Northamptonshire, sekarang Rejimen Anglian Diraja *
Kaki ke-53, kemudian King's Shropshire Light Infantry, sekarang Light Infantry
Kaki ke-60, kemudian King's Royal Rifle Corps, sekarang Royal Green Jackets
Kaki ke-66, kemudian Rejimen Berkshire Diraja, sekarang Rejimen Royal Gloucestershire, Berkshire dan Wiltshire *
Kaki ke-83, kemudian Royal Ulster Rifles, kini Rejimen Ireland Diraja
Kaki ke-97, kemudian Rejimen Kent Barat Royal Queen, kini menjadi RoyalRegiment Princess of Wales
* rejimen ini memiliki Douro sebagai penghormatan pertempuran.

Perintah pertempuran Inggeris:
Komander: Leftenan Jeneral Sir Arthur Wellesley
Berkuda: diperintah oleh Jeneral Jeneral Sir Stapleton Cotton
Naga Cahaya ke-14
Naga Cahaya ke-16
Naga Cahaya ke-20
Naga Cahaya ke-3, Legiun Raja Jerman

Briged ke-1: diperintah oleh Brigadier Jeneral H. Campbell
Pengawal Coldstream Batalion 1
Pengawal 1/3
1 Co. Kaki ke-5 / ke-60

Briged ke-2: diperintah oleh Brigadier Jeneral A. Campbell
Fusilier Diraja ke-2/7
Kaki ke-2/53
1 Co. Kaki ke-5 / ke-60
Kaki Portugis ke-1/10

Briged ke-3: diperintah oleh Brigadier Jeneral Sontag
Bn ke-2. Detasmen
Kaki ke-97
1 Co. Kaki ke-5 / ke-60
Kaki Portugis ke-2 / ke-16

Briged ke-4: diperintah oleh Brigadier Jeneral Rowland Hill
Buff 1/3
Kaki ke-2/48
Kaki ke-2 / ke-66
1 Co. Kaki ke-5 / ke-60

Briged ke-5: diperintah oleh Brigadier Jeneral Cameron
Kaki ke-2 / ke-9
Kaki ke-2/83
1 Co. Kaki ke-5 / ke-60
Kaki Portugis ke-1 / ke-16

Briged ke-7: diperintah oleh Brigadier Jeneral John Murray
1st Line, King's German Legion
Baris ke-2, King's German Legion
Baris ke-5, Legion Raja Jerman
7th Line, King's German Legion
Batalion Cahaya 1 dan 2, Legion Jerman King

Artileri: diperintahkan oleh Kolonel Howarth
Pasukan Sillery dan Lawson
Pasukan Tieling dan Heise

Akaun:
Berikutan pengungsian tentera Inggeris dari Corunna dan kematian Sir John Moore, sebuah pasukan kecil Britain tetap berada di Lisbon. Pada 22 April 1809 Wellesley kembali bersama tentera Inggeris ke ibu negara Portugis.

Tentera Marshal Victor berdiri di Merida di Sepanyol berhampiran sempadan Portugis di Badajoz. Marshal Soult memegang bandar Oporto di Portugis utara.

Pada bulan Mei Wellesley bergerak ke utara untuk berurusan dengan Soult.

Sungai Douro terletak di antara tentera Inggeris dan Oporto dan Soult menyebabkan semua kapal sungai yang didapati dapat dipindahkan ke tebing utara. Menjangkakan adanya serangan bersama dengan Tentera Laut Diraja, tentera Perancis ditempatkan di sepanjang tebing utara sungai di sebelah barat, atau tepi laut, kota.

Pada pagi 12 Mei 1809 seorang pegawai Britain, Kolonel John Waters mengadili sungai di sebelah timur Oporto. Portugis tempatan menunjukkan sebuah kapal yang tersembunyi di alang-alang. Dengan menggunakan perahu Waters dan Portugis menyeberangi sungai dan membawa kembali tiga tongkang yang mereka dapati tidak dijaga. Atas arahan Wellesley sebuah syarikat Buffs ke-3 menyeberangi sungai dan menduduki sebuah biara yang terbengkalai.

Hanya setelah empat perjalanan, ketika batalion dibawa dan memegang biara, orang Perancis menyedari bahawa Inggeris telah menyeberangi Douro. Jeneral Foy kemudian memimpin Cahaya ke-17 dalam serangan marah ke biara. Beberapa bateri Inggeris telah didirikan untuk menyokong Buff di biara dan serangan Foy dilemparkan kembali dengan korban yang berat.

Soult memerintahkan tiga batalion lagi untuk mengusir British tetapi pada masa ini terdapat tiga batalion Britain di biara dan serangan itu tidak berjaya sepenuhnya.

Sekitar tengah hari Soult mengirim pasukan yang menjaga tepi laut Oporto untuk membantu serangan Foy, sebagai satu-satunya cadangan yang ada dan cukup dekat untuk membantu.

Setelah pengawal pergi, penduduk Oporto menaiki bot ke tebing selatan dan empat batalion Inggeris menyeberang ke bandar. Memutuskan bahawa kota itu tidak dapat dikendalikan, Soult memerintahkan jalan keluar umum menuju jalan timur laut menuju Sepanyol.

Wellesley telah memerintahkan brigade Murray dengan dua skuadron Naga Cahaya ke-14 untuk menyeberang ke timur kota dan memotong jalan yang dilalui oleh orang Perancis. Murray gagal memotong jalan tetapi yang ke-14 menyerang Perancis yang mundur, menderita korban berat tetapi berjaya menangkap beberapa ratus orang.

Korban Britain:
Naga Cahaya ke-14: 4 pegawai dan 32 askar terbunuh dan cedera
Naga Cahaya ke-16: 3 pegawai cedera
Naga Cahaya ke-20: 1 askar terbunuh
Buff 3: 1 pegawai cedera
Kaki ke-29: 9 askar terbunuh dan cedera
Kaki ke-48: 1 pegawai cedera
Kaki ke-66: 38 pejabat dan askar terbunuh dan cedera
Tindak lanjut: Tentera Soult terpaksa berundur ke Sepanyol melalui jalan gunung yang sukar, meninggalkan atau memusnahkan semua senapang dan banyak bekalan dan peralatannya.

Anekdot dan tradisi:
Sir Arthur Wellesley (Duke of Wellington) menganggap Douro sebagai salah satu pertempuran yang paling berjaya dan mengadopsi "Douro" sebagai bagian dari gelarannya. Dia telah memaksa tentera yang memiliki kekuatan yang sama untuk meninggalkan kedudukan yang kuat di sebalik penghalang sungai dan mundur dari negara itu kehilangan semua peralatan beratnya dan mengalami banyak kerugian, dengan kerugian yang sangat kecil bagi pasukannya sendiri.

Akaun:
Berikutan pengungsian tentera Inggeris dari Corunna dan kematian Sir John Moore, sebuah pasukan kecil Britain tetap berada di Lisbon. Pada 22 April 1809 Wellesley kembali bersama tentera Inggeris ke ibu negara Portugis.

Tentera Marshal Victor berdiri di Merida di Sepanyol berhampiran sempadan Portugis di Badajoz. Marshal Soult memegang bandar Oporto di Portugis utara.

Pada bulan Mei Wellesley bergerak ke utara untuk berurusan dengan Soult.

Sungai Douro terletak di antara tentera Inggeris dan Oporto dan Soult menyebabkan semua kapal sungai yang didapati dapat dipindahkan ke tebing utara. Mengharapkan ada serangan bersama dengan Tentera Laut Diraja, tentera Perancis ditempatkan di sepanjang tebing utara sungai di sebelah barat, atau tepi laut, kota.

Pada pagi 12 Mei 1809 seorang pegawai Britain, Kolonel John Waters mengadili sungai di sebelah timur Oporto. Portugis tempatan menunjukkan sebuah kapal yang tersembunyi di alang-alang. Dengan menggunakan perahu Waters dan Portugis menyeberangi sungai dan membawa kembali tiga tongkang yang mereka dapati tidak dijaga. Atas arahan Wellesley sebuah syarikat Buffs ke-3 menyeberangi sungai dan menduduki sebuah biara yang terbengkalai.

Hanya setelah empat perjalanan, ketika batalion dibawa dan memegang biara, orang Perancis menyedari bahawa Inggeris telah menyeberangi Douro. Jeneral Foy kemudian memimpin Cahaya ke-17 dalam serangan marah ke biara. Beberapa bateri Inggeris telah didirikan untuk menyokong Buff di biara dan serangan Foy dilemparkan kembali dengan korban yang berat.

Soult memerintahkan tiga batalion lagi untuk mengusir British tetapi pada masa ini terdapat tiga batalion Britain di biara dan serangan itu tidak berjaya sepenuhnya.

Sekitar tengah hari Soult menghantar pasukan yang menjaga tepi pantai Oporto untuk membantu serangan Foy, sebagai satu-satunya cadangan yang ada dan cukup dekat untuk membantu.

Setelah pengawal pergi, penduduk Oporto menaiki bot ke tebing selatan dan empat batalion Inggeris menyeberang ke bandar. Memutuskan bahawa kota itu tidak dapat dikendalikan, Soult memerintahkan jalan keluar umum menuju jalan timur laut menuju Sepanyol.

Wellesley telah memerintahkan brigade Murray dengan dua skuadron pasukan Naga Cahaya ke-14 untuk menyeberang ke timur kota dan memotong jalan yang dilalui oleh orang Perancis. Murray gagal memotong jalan tetapi 14hb menyerang orang Perancis yang mundur, menderita korban berat tetapi berjaya menangkap beberapa ratus orang.

Korban Britain:
Naga Cahaya ke-14: 4 pegawai dan 32 askar terbunuh dan cedera
Naga Cahaya ke-16: 3 pegawai cedera
Naga Cahaya ke-20: 1 askar terbunuh
Buff 3: 1 pegawai cedera
Kaki ke-29: 9 askar terbunuh dan cedera
Kaki ke-48: 1 pegawai cedera
Kaki ke-66: 38 pejabat dan askar terbunuh dan cedera
Tindak lanjut: Tentera Soult terpaksa berundur ke Sepanyol melalui jalan gunung yang sukar, meninggalkan atau memusnahkan semua senapang dan banyak bekalan dan peralatannya.

Anekdot dan tradisi:
Sir Arthur Wellesley (Duke of Wellington) menganggap Douro sebagai salah satu pertempuran yang paling berjaya dan mengadopsi "Douro" sebagai bagian dari gelarannya. Dia telah memaksa pasukan yang memiliki kekuatan yang sama dengan pasukannya untuk meninggalkan posisi yang kuat di sebalik penghalang sungai dan mundur dari negara itu kehilangan semua peralatan beratnya dan mengalami banyak korban jiwa, dengan kerugian yang sangat kecil bagi pasukannya sendiri.


Sejarah: Portugis dalam Perang Semenanjung

Dr Roger Pauly adalah pakar dalam semua perkara Portugis Napoleon, jadi untuk meraikan pelepasan karya artileri Portugis kami yang baru, kami memintanya untuk menulis artikel mengenai sejarah tentera Portugis semasa kempen Semenanjung.

Ketepikan Masa

Roger: 17 Mac 1809, bukan hari yang baik untuk Leftenan Jeneral Portugis Bernardim Freire de Andrade. Dia baru-baru ini mengambil alih tentera negaranya & rsquos terbesar dan berada di bawah perintah untuk menghentikan pencerobohan Perancis yang diketuai oleh Marsekal Nicolas Soult yang hebat, maju ke Portugal dari Sepanyol. Namun, de Andrade merasakan perbatasan bangsa & rsquosnya tidak dapat dipertahankan, jadi tiga hari sebelumnya dia telah memerintahkan untuk berundur ke kota Braga.

Malangnya, seorang milisi yang bersemangat terdiri dari kekuatan pasukannya dan orang-orang ini dengan mudah menjadi mangsa khabar angin. Di antara kisah-kisah tersebut terdapat tuduhan bahawa jeneral kanan mereka adalah pengkhianat rahsia Perancis atau bahawa dia bermaksud melarikan diri dan meninggalkan pasukannya. Sekarang di Braga, pasukan ini bersatu dan menempatkan de Andrade di dalam penjara.

Rancangan awalnya adalah memberinya percubaan, tetapi kemudian pada petang itu juga para pemberontak menguatkan diri mereka dengan alkohol dan gerombolan petani tempatan. Mereka kembali ke penjara dan memaksa pengawal de Andrade & rsquos pergi. Perampas itu menyeret jeneral malang itu ke luar penjara dan membiarkannya membuat pengakuan terakhir sebelum menikamnya sehingga mati. Untuk langkah yang baik, para penyamun yang sama menembak ketua staf de Andrade & rsquos, Jeneral Custodio Jose Gomas Vilas Boas, pada keesokan harinya.

Pada tahun-tahun berikutnya, sejumlah sejarawan telah mempertahankan de Andrade namun, tidak pernah kelihatan baik bagi seorang jeneral ketika pasukannya sendiri membunuhnya. Lebih-lebih lagi, ternyata pembunuhan jeneral anda yang menuju ke pertempuran mungkin juga merupakan idea yang tidak baik ketika orang Perancis menyapu Portugis dari lapangan pada Pertempuran Braga yang dahsyat pada 20 Mac 1809.

Bagaimana keadaan sampai ke titik rendah untuk Portugal?

Keluarga diraja Portugis melarikan diri ke Brazil, November 1807

Pemangku Bupati kerajaan, Putera Mahkota Joao telah melarikan diri dengan keluarganya secara separuh berani ke seluruh dunia ke Brazil semasa pencerobohan Perancis sebelumnya yang dipimpin oleh Jeneral Jean-Androche Junot pada tahun 1807. Sebelum pergi, Bupati menempatkan pemerintahan pemerintahannya di tangan a & lsquoJunta & rsquo atau majlis pemerintahan. Untuk menjelaskan Junot = seorang jeneral Perancis, Junta = pemerintah Portugis. Malangnya, perlawanan bersenjata hampir runtuh setelah keluarga Diraja melarikan diri. Orang Perancis yang berjaya mengumpulkan anggota pasukan Portugis yang paling cekap, memasukkan mereka ke dalam perkhidmatan Napoleon & rsquos, dan menghantar mereka ke Eropah Tengah.

Melalui gelombang suram perubahan politik dan ketenteraan yang melambangkan Perang Semenanjung, kedudukan Perancis merosot menjelang Ogos 1808. Gencatan senjata yang terkenal (Konvensyen Cintra), membolehkan Junot dan anak buahnya meninggalkan Portugal dengan senjata dan sejumlah besar harta rampasan Portugis yang dirampas. Perjanjian itu bahkan memberi mereka pengangkutan pulang ke Perancis, dengan izin Angkatan Laut Inggeris.

Masuk Beresford

Portugal mempunyai sejarah panjang untuk memasukkan komandan tentera asing dan setelah pencerobohan Junot & rsquos, Junta menyedari bahawa kerajaan mereka sangat memerlukan pertolongan. Mereka secara rasmi meminta seorang panglima Inggeris untuk menguasai tentera Portugis, lebih baik Arthur Wellesley yang berperanan melemahkan kedudukan Junot & rsquos. Wellesley, yang akan menjadi Duke Wellington, menolak pekerjaan sebagai pengganti komandan sekutu tertinggi di Portugal. Mereka akhirnya memilih Mejar Jeneral William Beresford dan menamakannya & ldquoMarshal Tentera Portugis. & Rdquo

Pada usia 40 tahun, Beresford yang agak muda adalah salah satu daripada dua & lsquonatural & rsquo anak lelaki Marquess of Waterford dan mempunyai reputasi sebagai seseorang yang pandai melatih pasukan.Beresford juga berkawan dengan Wellesley, dapat membanggakan rekod perkhidmatan yang mengagumkan, dan dapat berbahasa Portugis. Walaupun sesuai dengan peranannya, nampaknya Beresford pada awalnya tidak berminat. Seingatnya, & ldquoPilihan tidak diserahkan kepada saya, dan perkara pertama yang saya diberitahu adalah bahawa ia bukan pilihan. & Rdquo

Beresford dipilih pada Februari 1809 dan dia tiba di ibu kota Lisbon pada awal Mac. Malangnya, ini sudah terlambat untuk menyelamatkan jeneral yang tidak bernasib baik dari Andrade dan Boas dari nasib mereka sejauh 200 batu ke utara di Braga. Sementara Wellesley berusaha mengalahkan Soult dan pencerobohan Perancis kedua ini, Beresford tidak membuang waktu untuk memulai pembaharuan pasukan Portugis.

Tentera Portugis Baru

Gabungan tentera Inggeris dan Portugis beraksi di luar Porto pada Mei 1809.

Berkat sistem wajib yang ada, Beresford dapat merekrut sejumlah besar lelaki. Tantangan yang dihadapinya adalah mengubah mereka menjadi kekuatan pertempuran yang efektif. Pendapat awal British mengenai Tentera Portugis tidak disenangi kerana seorang pengulas menggambarkan organisasinya sebagai & ldquomonstrous hodgepodge. & Rdquo Bagi personelnya, seorang pemerhati lain mencirikan mereka sebagai & ldquoPortugis pengecut, yang memenangi & rsquot memerangi 1/16 orang Perancis dengan senjata, tetapi pembunuhan dan merampas yang cedera. & rdquo Yang lain mengkritik tentera & rsquos kekurangan amalan kebersihan asas serta kelas pegawai yang tua, korup, dan sering tidak hadir.

Salah satu pembaharuan pertama Beresford & rsquos melibatkan pengambilan pegawai British ke dalam Tentera Portugis. Dia merasakan bahawa disiplin mereka yang lebih baik dapat menjadi model bagi pasukan tempatan. Para pegawai tentera British digalakkan untuk bergabung dengan Portugis dengan tawaran kenaikan pangkat secara automatik. Oleh itu, dengan hanya mendaftar di Beresford & rsquos memaksa seorang kapten memperoleh promosi segera ke jurusan dengan kenaikan gaji yang disertakan. Kira-kira 300 pegawai Britain mengambil pilihan ini sepanjang Perang Semenanjung.

Beresford berhati-hati untuk menyebarkan orang-orang ini dan untuk mengelakkan terlalu memihak kepada mereka. Dia tidak mahu menimbulkan kebencian nasionalis daripada Portugis. Bagi sebilangan pegawai British yang didaftarkan pada pangkat tertentu, sebilangan besar pegawai Portugis juga mendapat pangkat yang sama. Sebagai contoh, batalion khas lima syarikat akan mempunyai tiga komander syarikat Britain, masing-masing dengan komando kedua Portugis dan dua komandan syarikat Portugis, masing-masing mempunyai komando kedua di Britain. Harus diingat bahawa kualiti pegawai Portugis juga meningkat. Hanya dalam masa empat bulan setelah mengambil alih perintah, Beresford dan pegawainya memberhentikan 215 pegawai dan memerintahkan 107 orang lagi untuk bersara. Di samping itu, pegawai dan pegawai yang disenaraikan melihat gaji mereka meningkat 80-100% bergantung pada pangkat.

Rejimen infantri Portugis plastik kami pada perarakan.

British juga mengeluarkan seragam baru Tentera Darat Portugis dan ribuan musket Brown Bess yang boleh dipercayai. Beberapa unit pasukan pertempuran ringan infantri yang dikenali sebagai Ca & ccediladores (Portugis untuk & lsquohunters & rsquo) akhirnya diberi senapang Baker berharga yang terkenal di buku dan siri televisyen Bernard Cornwell & rsquos Sharpe. Orang Portugis tidak hanya menerima senjata baru, tetapi pegawai Britain mereka juga mengajar mereka bagaimana untuk berbaris dan berperang menurut manual latihan Inggeris.

Tunjukkan Wang kepada saya

Mungkin perlu dikatakan bahawa untuk mengumpulkan, membayar, mengenakan pakaian, melengkapkan, memberi makan, dan melatih tentera yang akhirnya meningkat menjadi sekitar 50,000 orang adalah usaha kewangan yang sangat besar. Junta Portugis merombak mekanisme percukaiannya dengan sebaik mungkin, tetapi ada kekurangan drastik yang disebabkan oleh kehancuran beberapa wilayah penting berkat pencerobohan Perancis yang berturut-turut. Pada tahun 1809, pemerintah Portugis menganggarkan bahawa ia hanya dapat membayar 57.55% dari kos usaha perang yang menghabiskan 81.3% dari anggarannya. Wellesley meletakkan keadaan tersebut dalam istilah berikut: & ldquoPortugal menyokong lebih dari empat kali bekas pertubuhan ketenteraannya, dengan separuh pendapatannya yang terdahulu. & Rdquo Keadaan ini memaksa London membayar subsidi yang besar kepada Lisbon untuk memastikan sekutunya dalam perang. Antara tahun 1808 dan 1814, Portugal menerima hampir sebelas juta pound, yang merupakan wang syiling pada masa itu.

Malangnya, sebahagian besar mata wang ini melalui pemerintah Portugal, yang menggunakan dana ini dengan tidak bijak atau berkesan. Alih-alih memberikan pasukannya dengan perak untuk tujuan komersil, Junta mengeluarkan unit skrip kertas yang hampir tidak bernilai atau nota janji yang mengganggu bahawa pedagang harus menyerahkan terus kepada pemerintah untuk penggantian. Ini bermaksud bahawa orang awam yang mempunyai makanan dan bekalan lebih cenderung menjual peruntukan kepada unit Inggeris daripada orang Portugis yang lain. Akibatnya, askar Portugis kebiasaannya kekurangan makanan dan ini sering memaksa Wellesley untuk memberikan makanan kepada mereka secara langsung. Pasukan Portugis & bayaran rsquo juga sering tertunggak.

Kedua-dua isu ini merupakan faktor penyumbang utama kepada tingginya kadar pengunduran yang terus-menerus menggangu perekrutan untuk banyak peperangan. Contohnya, antara Januari 1810 dan Jun 1811 Tentera Portugis mendaftarkan 15,520 rekrut baru. Tidak teruk, ya? Namun, dalam tempoh yang sama, tentera mengalami 10.400 peninggalan! Setelah perekrut menjadi terbiasa dengan unitnya, kemungkinan ia meninggalkannya, tetapi idea bahawa perkhidmatan = kelaparan tetap menjadi tongkat serius untuk pengambilan pekerja. Namun, cukup banyak orang yang tinggal di tentera bahawa sepanjang sebahagian besar Perang Semenanjung di mana saja dari setengah hingga sepertiga tentera Wellington & rsquos adalah Portugis.

Organisasi dan Penampilan

Beresford menyusun semula Tentera Portugis yang baru menjadi dua puluh empat rejimen, yang kebanyakannya menempatkan dua batalion di lapangan. Selain itu, terdapat enam dari batalion Ca & ccediladores yang disebutkan di atas dan jumlahnya meningkat dua kali ganda menjadi dua belas. Di atas kertas, seharusnya ada dua belas rejimen kavaleri dari sekitar 7.000 pasukan yang dipasang tetapi pada kenyataannya, Portugal tidak pernah mengumpulkan sesuatu yang hampir dengan jumlah itu. Terdapat sebab yang sangat baik untuk kegagalan ini. Menurut tinjauan tahun 1808, hanya ada 6,516 kuda di seluruh negara!

Cabang perkhidmatan lain termasuk artileri, yang kini disusun menjadi empat rejimen. Terdapat juga milisi nasional yang besar dari sembilan puluh enam batalion yang disebut Ordenan & ccedilas. Sayangnya, sifat wilayah mereka mengurangkan jumlah mereka yang cukup besar. Berdasarkan tradisi lama, unit-unit ini dirancang untuk pertahanan tempatan sahaja dan tersebar secara merata ke seluruh negara. Oleh itu, mereka tidak berguna ketika perang beralih ke wilayah Sepanyol. Latihan mereka juga sangat buruk seperti peralatan mereka: sering kali berlaku sebagai pengganti senjata api. Namun, mereka dapat menunjukkan prestasi yang baik ketika memegang kubu pertahanan atau beroperasi sebagai gerila terhadap saluran bekalan Perancis.

Mengecat Portugis

Seragam infantri garis asas berwarna biru tua dan semakin lama semakin menyerupai pakaian seragam British dalam bentuk dan reka bentuk kerana penglibatan Britain & rsquos menjadi semakin luas. Seperti rakan sejawat mereka dari Britain, mantelnya memiliki jalan pintas yang relatif, kulitnya berwarna putih dan shako dari reka bentuk & lsquostovepipe & rsquo. Beberapa unit akhirnya mula memakai sayap bahu, tidak seperti yang dipakai oleh syarikat sayap Britain.

Fasinya bervariasi dari rejimen hingga resimen dengan warna putih 1, 2, 3, 13, 14, dan 15. Bahagian ke-4, ke-5, ke-6, ke-16, ke-17, dan ke-18 berwarna merah manakala muka kuning masing-masing dipakai pada 7, 8, 9, 19, 20, dan 21.

Terakhir, ke-10, ke-11, ke-12, ke-22, ke-23, dan ke-24 memakai warna biru muda. Paip tidak mengikut corak ini. Sebaliknya, rejimen 1, 4, 7, 10, 13, 16, 19 dan 22 mempunyai perpaipan putih sementara rejimen 2, 5, 8, 11, 14, 17, 20, dan 23 memakai warna merah. Semua orang lain menggunakan warna kuning. Syukurlah, semua syarikat memakai jubah putih, jadi mudah-mudahan menjadikan kerja melukis menjadi lebih mudah.

Cukup tepat untuk peranan mereka sebagai pencakar langit, Ca & ccediladores mengenakan warna coklat yang digambarkan oleh beberapa pengulas sebagai gelap dan yang lain sebagai cahaya. Kemungkinan besar, warnanya semakin pudar dari waktu ke waktu di bawah sinar matahari Iberia. Syarikat elit di Ca & ccediladores dikenali sebagai Tiradores dan mereka mengenakan bulu hitam sementara yang lain memakai hijau. Tiradores secara kasar diterjemahkan sebagai & lsquomarksmen & rsquo dan jadi inilah lelaki yang paling sering mengeluarkan Baker Rifles yang diinginkan di atas.

Ca & ccediladores memakai tali pinggang hitam dan paip mereka biasanya berwarna hijau. Seperti infanteri garis, mereka memakai banyak aspek yang berbeza berdasarkan unit tempat mereka berkhidmat. Selepas 1811, Batalion 1, 2, dan 3, serta Batalion ke-7 masing-masing memakai kolar hitam dengan manset biru muda, merah, hitam, dan kuning. Batalion ke-4, ke-8, dan ke-11 memakai kolar biru langit dengan manset biru langit, hitam dan merah. Scarlet juga menghiasi kolar Batalion ke-5, ke-9, dan ke-12 seperti yang dilakukan pada manset pada 5 dan 12. Namun, yang ke-9, berwarna hitam di hujung lengan mereka. Terakhir, Batalion ke-6 dan ke-10 memakai kolar kuning dengan manset kuning dan hitam.

Kavaleri juga memakai seragam biru Portugis standard seperti infantri garis dengan pelbagai warna kolar dan manset yang serupa. Untuk penutup kepala, lelaki memakai topi keledar kulit hitam hingga 1810 dan shakos selepas itu. Perlu diingat bahawa kebanyakan pasukan berkuda Portugis sebenarnya tidak boleh memakai kuda di bawah kaki mereka, seperti yang dinyatakan di atas. Oleh itu, banyak dari mereka terpaksa ditugaskan untuk bertugas. Ahli artileri juga berpakaian mantel biru standard tetapi dengan penutup hitam dan pipa merah. Tali pinggang dan penutup kepala juga meniru infanteri.

Bagi Ordenan & ccedilas, hari ini kurang ada persetujuan mengenai pakaian seragam tentera yang dimuliakan ini. Nampaknya, mereka pada mulanya mengenakan pakaian hijau dengan elemen merah, tetapi kemudian banyak yang beralih ke warna biru baru yang popular. Terdapat juga bukti bahawa unit tertentu memakai warna coklat. Pada satu ketika London menghantar Beresford 20,000 pakaian seragam kelabu yang tidak diinginkannya sehingga ada kemungkinan dia juga menyerahkan sejumlah pakaian seragam itu ke Ordenan & ccedilas. Sepertinya sebilangan besar anggota mereka hanya memakai pakaian awam.

Keputusan

Jadi dengan semua wang, usaha, organisasi baru, dan kepemimpinan Beresford & rsquos, bagaimana prestasi Tentera Portugis? Jawapan pendeknya sangat baik.

Mereka pertama kali melihat aksi pada bulan Mei 1809, hanya beberapa bulan selepas kedatangan Beresford & rsquos. Pada peringkat awal ini, mereka gagal menarik perhatian Wellesley. Dia menggerutu, & ldquoOrang-orang itu sangat buruk para perwira lebih buruk daripada apa yang pernah saya lihat. & Rdquo Pasukan dihantar kembali ke kem untuk menjalani latihan intensif selama berbulan-bulan. Pada awal tahun 1810 Wellesley, yang sekarang berjudul The Duke of Wellington, merasa Portugis mulai menjadi kekuatan yang efektif dan bersedia untuk operasi kecil.

Kemudian pada tahun itu di Pertempuran Busaco pada bulan September, kesan British terhadap askar Portugis mula berubah menjadi lebih baik. Batalion barisan baru Beresford & rsquos menunjukkan prestasi yang mantap dan memainkan peranan penting dalam kemenangan ini. & Eacutelan Ca & ccediladores sangat mengagumkan. Seorang pemerhati Inggeris menyatakan, & ldquoSetiap kali Ca & ccediladores berjaya mendapat tembakan, mereka tertawa terbahak-bahak seolah-olah penaklukan adalah sumber hiburan yang hebat bagi mereka. & Rdquo

Infanteri Inggeris dan Portugis menangkis serangan Perancis di Busaco.

Menjelang tahun 1811, Wellington menyebut pasukan Portugis mampu melakukan gerakan dan juga di bawah tembakan seperti yang dilakukan oleh tentera Inggeris. Di Albuera pada tahun itu, sebuah brigade Portugis dalam formasi barisan dan di bawah tembakan artileri menangkis tuduhan oleh empat rejimen pasukan berkuda Perancis yang berat tanpa sempat melengkung. Perkara seperti itu tidak kerap berlaku pada zaman Napoleon.

Selama beberapa tahun ke depan dan beratus-ratus batu kempen, reputasi Portugis terus berkembang. Pada masa Pertempuran Vitoria pada bulan Jun 1813, mereka dapat dibuktikan sama efektifnya dengan tentera Inggeris. Bahkan Jeneral Thomas Picton yang ganas, yang tidak menderita orang bodoh dengan senang hati, menulis, & ltidak ada perbezaan antara pasukan Inggeris dan Portugis, mereka sama dalam usaha mereka dan layak mendapat bahagian yang sama dengan laurel. & Rdquo Wellington mula memanggil orang-orang Portugis & ldquothe tentara. & rdquo Dia merujuk kepada ayam jantan, tentu saja.

Walaupun mereka tidak pernah kehilangan reputasi mereka kerana kebersihan yang buruk, tentara Portugis sangat pandai menghadapi kesukaran berkempen. Seorang pemerhati Inggeris menulis pada waktu yang hampir sama dengan yang dituntut oleh Picton, & ldquoRegimen Portugis, yang berkelakuan di lapangan begitu juga mana-mana orang Inggeris yang melakukan, atau boleh, berada di perarakan, walaupun haiwan yang lebih kecil, paling unggul. Mereka ceria, teratur, dan stabil. Pasukan Inggeris kelam kabut, setengah lesu, lemah, tidak teratur dan tidak berjiwa tentera namun Portugis mengalami kesusahan yang lebih besar. & Rdquo

Ini adalah komen yang luar biasa. Perlu diingat bahawa Tentera Inggeris adalah pasukan yang sangat sukar. Keseragamannya hanya dibatasi oleh ukurannya yang kecil, namun lelaki-untuk-manusia itu adalah yang terbaik (jika bukan yang terbaik) di Eropah. Namun di sini kita mempunyai seorang penulis Inggeris yang berpendapat bahawa askar Portugis dapat menunjukkan prestasi di medan perang dan juga seorang askar Britain dan bahkan lebih baik dalam perarakan!

Kemudian di pengepungan San Sebastian, salah satu tindakan besar terakhir di Sepanyol, pasukan Portugis kembali tampil dengan baik. Pegawai British George Hennell, menulis & ldquoTidak mungkin pasukan berperilaku lebih baik daripada yang dilakukan Portugis & hellipMereka berada di tengah air, anggur dan musketri neraka memotong separuh penuh dari rejimen pertama yang maju, namun mereka tidak tergesa-gesa atau menyebar, tetapi berbaris secara berkala menuju angin & kekaguman untuk kekaguman semua penonton. Kita mesti tertanya-tanya apakah mungkin tentera Portugis pada akhir tahun 1813 mungkin bukan pasukan infanteri ringan dan teratur yang terbaik (iaitu bukan Penjaga) di dunia. Ketika perang akhirnya berakhir pada bulan April 1814 dengan tindakan di Toulouse di Perancis, sekitar sepertiga pasukan Wellington & rsquos masih terdiri dari tentera Portugisnya yang setia dan garang.

Pasukan Inggeris dan Portugis menyerbu kubu San Sebastian.

Mungkin salah satu kesaksian terbesar dan paling tahan terhadap kemahiran dan ketabahan kejayaan Tentera Darat Portugis dan Beresford & rsquos datang setelah Perang Semenanjung berakhir. Pada akhir musim bunga tahun 1815, Wellington sekali lagi berhadapan dengan pasukan Perancis yang bermusuhan, hanya sekarang dia berada di ladang sejuk dan hujan di utara Eropah jauh dari Portugal yang biasa. Iron Duke segera membuat permintaan untuk 12,000 hingga 14,000 pasukan Portugis untuk membantunya dalam pertempuran yang akan datang. Ketika ditanya siapa yang harus memerintah Angkatan Bersekutu Anglo sekiranya kematiannya dalam kempen yang akan datang, Wellington mengesyorkan Beresford.

Pada akhirnya, Maharaja Perancis bergerak terlalu pantas untuk membenarkan perpindahan seperti itu sebelum Pertempuran Waterloo, tetapi ia mengatakan banyak yang cuba dilakukan sekali lagi oleh Wellington untuk memanggil Tentera Portugis yang berani dan berdarah serta pembaharu hebatnya. Mungkin Waterloo tidak akan menjadi & lsquoear run & rsquo sekiranya Wellington mempunyai Fighting Cocks bersamanya.

Untuk Maklumat dan Rujukan Tambahan, lihat yang berikut.

  • Costas, Fernando Dores, & ldquoArmy Size, Recruitment Military, and Financing in Portugal Selama Tempoh Perang Semenanjung, 1801-1811, & rdquo E-Journal Sejarah Portugis 6, No 2, (Winter 2008), 1-27.
  • Costas, Fernando Dores, & ldquoPerang Semenanjung sebagai Penyimpangan, dan Peranan Portugis dalam Strategi Inggeris, & rdquo Portugis Jurnal Sains Sosial, 22 (2013), 3-24.
  • Esdaile, Charles, Perang Semenanjung: Sejarah Baru, New York: Plagrave, 2003.
  • Glover, Michael & ldquoA Perkhidmatan Khas: Beresford & rsquos Peninsular War & rdquo History Today 36, (1986), 34-38.
  • Glover, Michael, & ldquoBeresford and His Fighting Cocks, & rdquo History Today 26, (1976), 262-268.
  • Griffith, Paddy, ed., Komandan Wellington: The Iron Duke & rsquos Generalship, Strettington: Antony Bird, 1983.
  • Haythornthwaite, Philip, Buku Sumber Napoleon, New York: Fakta dalam Fail, 1990.
  • Newitt, Mayln, & ldquo Tentera Portugis & rdquo dalam Gregory Fremont-Barnes, ed., Armies of Napoleonic Wars (Barnsley: Pen and Sword, 2011), 178-192.
  • McNabb, Chris ed., Armies of the Napoleonic Era (Oxford: Osprey, 2009).
  • Muir, Rory, Taktik dan Pengalaman Pertempuran di Zaman Napoleon, New Haven: Yale University Press, 1998.

Portugal dalam perarakan!

Tidak ada masa yang lebih baik untuk memulakan tentera Portugis di Black Powder. Kumpulan tentera memberikan semua yang anda perlukan untuk memulakan, termasuk meriam dan beberapa Ca & ccediladores yang bermata tajam.

Mengenai Warlord Games

Reka bentuk, pembuatan & amp; permainan Warlord Games mengedarkan produk perang & hobi Sejarah. Permainan Bolt Action yang memenangi anugerah kami merangkumi WWII. Hail Caesar membenarkan permainan dari 3000BC hingga Perang Salib pada 1100AD. Pike & amp Shotte merangkumi Perang Tiga Puluh Tahun & Perang Saudara Inggeris terutamanya. Serbuk Hitam merangkumi Perang Saudara Amerika, Perang Anglo-Zulu dan Perang Napoleon antara lain. Kami juga mempunyai Judge Dredd dan sedang mengembangkan permainan Sci-fi terbaru Rick Priestley, Beyond the Gates of Antares.


Tonton videonya: All 108 UEFA EURO 2016 goals: Watch every one (Julai 2022).


Komen:

  1. Frazier

    artikel bermaklumat

  2. Earvin

    I can't resolve.

  3. Osrid

    She visited the excellent idea



Tulis mesej