Podcast Sejarah

HMS Tartar (1907)

HMS Tartar (1907)

HMS Tartar (1907)

HMS Tartar (1907) adalah pemusnah kelas Suku yang berkhidmat dengan Dover Patrol semasa Perang Dunia Pertama, mengambil bahagian dalam pengeboman awal pantai Belgia, pertempuran Selat Dover, dan bertahan ditambang, sebelum mengakhiri perang dengan XI Kapal Selam Kapal Selam Grand Armada di Blyth

The Tartar adalah salah satu daripada lima pemusnah kelas Tribal yang diperintahkan dalam program 1905-6.

The Tartar mempunyai empat corong, menghidangkan enam dandang - dandang pertama dan keenam mempunyai corong masing-masing, empat bahagian tengah dipasangkan ke corong yang lebih luas. Pada mulanya corong ke depan di keempat kapal corong terlalu rendah, menumpahkan asap ke jambatan, tetapi kemudian dinaikkan untuk mencuba dan mengurangkan masalah tersebut.

The Tartar mempunyai lambung yang tidak biasa, dengan busur tinggi yang menuju ke arah depan penyu. Ini berakhir dengan ramalan pendek yang dinaikkan sedikit di atas tingkat penyu, yang membawa senapang berdiameter 12-paun yang dipasang ke depan.

The Tartar dibina dengan tiga senjata api pantas 12 paun. Pada tahun 1909 dia diberi sepasang senapang lagi, yang memberikannya sejumlah lima.

Pada hari Selasa 17 Disember 1907 dia melakukan percubaan di Maplin yang diukur mil. Rata-rata kelajuannya dalam enam larian sepanjang batu yang diukur adalah 35.672 knot, dan dia rata-rata 35.363 knot selama enam jam percubaannya. Dia juga rata-rata 37.037 knot, sekitar 44mph, pada salah satu jarak batu yang diukur, yang pada masa itu adalah rekod dunia. Ini jauh melebihi kecepatan kontraknya sebanyak 33 knot, dan hasilnya Thorneycroft diberikan bonus £ 12,000.

Pada Januari 1909 Tartar mencapai kelajuan yang lebih tinggi lagi, mencapai 40.3 knot sepanjang batu yang diukur di sepanjang Barrow Deep di Laut Utara. Pada saat ini dilaporkan sebagai memperoleh kembali rekor dunia, yang diyakini telah diambil oleh kapal pemusnah khas HMS Pantas. Walau bagaimanapun Pantas tidak pernah benar-benar mencapai sasaran kepantasannya, jadi Tartar mungkin tidak pernah kehilangan rekodnya di tempat pertama!

Kerjaya Pra-Perang

Pada bulan April 1908 Tartar ditugaskan ke Fleet Reserve.

Pada tahun 1908-1909 Tartar adalah salah satu daripada empat kapal pemusnah kelas Tribal yang berkhidmat dengan Destroyer Flotillas ke-2 atau ke-4, yang merupakan sebahagian dari Home Armada. Ini adalah armada pertempuran utama pada masa itu, dan kapal-kapal pemusnahnya semuanya lengkap.

Walaupun saiznya kecil, kapal pemusnah awal ini masih menyimpan beberapa keselesaan tradisional untuk pegawai mereka, walaupun jelas tidak selalu berjaya. Pada bulan September 1908 Percy C. Hollingdale, pelayan pegawai di Tartar ditangkap kerana memalsukan cek atas nama pegawai komandernya, Komander V.E.B. Phillimore!

Pada bulan November 1908 Tartar adalah sebahagian daripada armada yang mengagumkan yang dikumpulkan untuk mengawal raja dan Ratu Sweden ketika mereka tiba di Britain pada awal lawatan Diraja. Kapal pemusnah menyertai pengawal di bahagian antara Nab Lightship dan Portsmouth.

The Tartar berkhidmat dengan Destroyer Flotilla Pertama, yang dilampirkan ke Divisi Home Armada 1, dari tahun 1909. Lima daripada kapal pemusnah suku Tribal bergabung dengan armada pada tahun 1909, dan dua pada tahun 1910.

Pada bulan Ogos 1909, armada mengunjungi perairan Scotland yang dipimpin oleh kapal penjelajah Boadicea dan Rondaan. The Tartar adalah satu-satunya kapal kelas Tribal di armada.

Pada hari Sabtu 28 November 1909 Tartar dan juga Amazon mengiringi Raja Portugal di Royal Yacht Alexandra dari Dover ke Calais ketika dia meninggalkan Britain selepas lawatan Diraja.

Pada tahun 1911-1912 dia adalah sebahagian dari Destroyer Flotilla 1st, yang dilampirkan ke Divisi 1 Home Fleet. Flotilla mengandungi semua dua belas kapal pemusnah kelas Tribal.

Pada tahun 1912-1914 dia adalah bagian dari Destroyer Flotilla ke-4, bagian dari Armada Pertama, yang berisi kapal perang paling moden. Dia dikendalikan sepenuhnya dalam peranan ini. Flotilla terdiri daripada dua belas kapal pemusnah kelas Tribal dan lapan belas kapal pemusnah kelas Acasta atau K

Perang Dunia Pertama

Pada bulan Julai 1914 dia adalah salah satu dari dua puluh tiga kapal pemusnah di Sixth Patrol Flotilla di Portsmouth.

Pada bulan Ogos 1914, dia adalah salah satu daripada lima belas kapal pemusnah dari Flotilla Keenam yang telah pindah ke pangkalan perangnya di Dover, di mana armada itu adalah bahagian dari Dover Patrol.

Pada akhir Ogos 1914 dia dipilih sebagai salah satu dari enam kapal pemusnah dari Flotilla ke-6 yang akan menyokong pendaratan yang dirancang di Ostend untuk menyokong orang Belgia. Pendaratan bermula pada 27 Ogos, tetapi segera diketahui bahawa pelabuhan itu tidak dapat dipertahankan, dan tentera Inggeris menarik diri pada 31 Ogos.

Pada bulan November 1914 dia menjalani pembaikan di Chatham. Pada ketika ini dia telah dilengkapi dengan sapuan yang diubahsuai.

Pada 28 Disember Tartar melepaskan tembakan ke atas yang dia yakini kapal U, tetapi pada waktu itu kapal selam terdekat U-24, yang sedang berehat di dasar laut untuk mengelakkan cuaca ribut.

Pada Januari 1915, dia adalah anggota dari Sixth Destroyer Flotilla, salah satu Patrol Flotillas.

Pada 19 Februari 1915 Tartar melihat kapal selam dan memaksanya untuk menyelam ke ladang ranjau Bersekutu, tetapi kapal selam itu selamat.

Pada 31 Mac 1915 dia menyelamatkan satu-satunya dua orang yang terselamat dari kapal pengukus Emma, yang telah tenggelam oleh U-28.

Pada bulan Jun 1915, dia adalah bagian dari Sixth Destroyer Flotilla yang besar di Dover, yang mengandungi semua kapal kelas Tribal kecuali sebilangan besar dan sebilangan besar dari 30 orang yang lebih tua.

Pada bulan September 1915 Tartar adalah sebahagian daripada armada yang menyerang Ostend dan Westende. Dia menjadi sebahagian dari No.1 T.B.D. Patrol, yang merupakan bahagian Bahagian I, yang sekali lagi dibina di sekitar sejumlah monitor. Serangan itu sendiri berlaku pada 7 September 1915, dan hanya menyebabkan kerosakan terhad.

Pada malam 8 September 1915 Leven bertembung dengan kapal tentera dan mengalami kerosakan pada busurnya. Dia didapati melayang ke arah Boulogne, dan ditarik kembali ke Dover oleh Viking dibantu oleh Tartar dan penarik Lady Crundall.

The Tartar mengambil bahagian dalam pengeboman Zeebrugge pada 23 Ogos 1915, menjadi sebahagian daripada Destroyer Patrol No.6 (dengan Duyung).

Pada Januari 1916, dia adalah salah satu daripada lima belas kapal pemusnah di Sixth Destroyer Flotilla di Dover.

Pada bulan Oktober 1916 dia adalah salah satu daripada dua puluh lima kapal pemusnah di Sixth Destroyer Flotilla di Dover.

Pada akhir Oktober 1916, Jerman melakukan serangan ke Selat Dover. British menjangkakan semacam serangan, tetapi tidak memiliki maklumat mengenai sasarannya, jadi Laksamana Bacon meninggalkan enam kapal pemusnah kelas Tribal, termasuk Tartar, di Dover untuk bertindak sebagai kekuatan menyerang. Serbuan itu sendiri bermula pada 26 Oktober, dan pada pukul 10.50 malam kapal pemusnah puak diperintahkan ke laut.

Fotilla Tribal tidak menunjukkan prestasi yang baik semasa serbuan. Komandernya, di Viking, memutuskan untuk menghantar mereka keluar dari Dover dengan dua pintu masuk, dan kedua-dua sub-bahagian tidak saling bertemu sepanjang malam. The Viking, Mohawk dan Tartar tinggal bersama, dan pada awal 27 Oktober melihat orang Jerman. Bagaimanapun Komander Oliphant, di Viking, tidak pasti sama ada mereka adalah rakan musuh dan mengeluarkan cabaran pengenalan standard. Orang Jerman bertindak balas dengan melepasi bahagian kanan formasi British dan melepaskan tembakan. The Mohawk dipukul, dan helmnya macet. Komandannya memutuskan untuk keluar dari formasi ke pelabuhan, dan Tartar diikuti, dengan kepercayaan bahawa dia sebenarnya berada di kedudukan kedua di belakang, di belakang Viking. The Viking cuba mengikuti orang Jerman, tetapi hampir berlari ke Mohawk dan terpaksa mengambil tindakan mengelak. Setelah kekeliruan diatasi, Viking berusaha untuk mencari orang Jerman, tetapi tanpa kejayaan.

Pada Januari 1917 dia adalah salah satu daripada dua puluh kapal pemusnah di Sixth Destroyer Flotilla. Pada titik ini Angkatan Laut memutuskan untuk mengubah sejumlah kapal menjadi lapisan miner untuk lombong H baru. The Tartar dipertimbangkan, tetapi dianggap terlalu lemah.

Pada bulan Jun 1917, dia adalah bagian dari Sixth Flotilla, tetapi menjalani perbaikan di Sheerness.

Pada 17 atau 24 Jun 1917 (sumber berbeza) Tartar mengalami kerosakan ketika merempuh lombong di Selat Dover. Empat puluh tiga lelaki terbunuh. Lombong telah diletak oleh UC-65 pada 16-17 Jun, dan Tartar terlanggar satu ketika bergerak dari Calais ke Boulogne. Dia mengikuti Afridi, yang dinilai berada di luar saluran yang disapu, dan kaptennya sebenarnya diadili kerana membahayakan kapalnya, tetapi dibebaskan. Di antara yang mati adalah kaptennya yang baru dilantik, Lt Guy Twiss. The Tartar terus bertahan dan ditarik kembali ke Dover.

Dalam Daftar Tentera Laut November 1917 dia disenaraikan sebagai bagian dari XI Submarine Flotilla. Dia tidak disenaraikan dalam senarai Oktober, jadi mungkin pembaikannya tidak selesai sehingga November.

Pada Januari 1918, dia adalah salah satu daripada dua kapal pemusnah yang menyokong XI Submarine Flotilla dari Grand Fleet di Blyth.

Pada 18 Februari 1918 Tartar bertembung dengan SS Ardgantock dari West Hartlepool. The Ardgantock tenggelam dalam perlanggaran, tetapi tidak ada yang hilang di kedua-dua kapal.

Pada bulan Jun 1918, dia adalah salah satu daripada dua kapal pemusnah yang menyokong XI Submarine Flotilla dari Grand Fleet di Blyth

Pada bulan September 1918, semua kapal kelas Tribal yang masih hidup diberi bagian dari dua 14 tiub torpedo yang dipasang pada waktu istirahat ramalan, untuk digunakan dalam pertempuran jarak dekat.

Pada bulan November 1918, dia adalah salah satu daripada dua kapal pemusnah yang menyokong XI Submarine Flotilla dari Grand Fleet di Blyth

Pada Februari 1919 dia masih bersama XI Submarine Flotilla.

Pada bulan Julai 1919, Laksamana memerintahkan agar kapal pemusnah kelas Tribal Afridi, Cossack, Saracen, Tartar, Viking dan Zubia semestinya semuanya habis dijual dari Tentera Laut Diraja kerana tidak lagi diperlukan untuk perkhidmatan.

Menjelang Disember 1919, dia disenaraikan sebagai 'Akan Dijual' dalam Daftar Tentera Laut.

The Tartar menerima satu kehormatan pertempuran, untuk Pantai Belgia pada tahun 1914-16.

Panglima
Komander V.E.B. Phillimore: -September 1908-
Lt & Komander Nigel K.W. Barttelot: 4 Januari 1912-Januari 1914-
Lt dalam Komander Herbert R.L. Edwards: 14 Ogos 1914-Januari 1915-
Lt dalam Komander Noel L. Vercsmith: 9 November 1918-Februari 1919-

Perpindahan (standard)

850t

Pemindahan (dimuat)

1,000t

Kelajuan tertinggi

33 simpulan

Enjin

Turbin wap Parsons 3-poros
6 dandang Thornycroft
14,000shp

Julat

Panjang

207 kaki pp

Lebar

26 kaki

Persenjataan

Tiga QF 12-pounder / 12cwt
Dua Tiub Torpedo 18in

Pelengkap kru

68

Baring

13 November 1905

Dilancarkan

25 Jun 1907

Selesai

April 1908

Dijual

1921

Buku mengenai Perang Dunia Pertama | Indeks Subjek: Perang Dunia Pertama