Selain itu

1588 hingga 1598: satu dekad krisis

1588 hingga 1598: satu dekad krisis

1588 hingga 1598 adalah satu dekad krisis untuk Sepanyol. Pengembaraan dan dasar luar negeri Philip telah melumpuhkan ekonomi Sepanyol. Armada Sepanyol yang bencana itu telah menelan belanja 10 juta ducat tetapi hanya bernilai 3.5 juta. Menjelang 1595, Philip menghabiskan 12 juta ducat setahun - dia menghabiskan wang seolah-olah dia mempunyai bekalan yang tidak pernah berakhir. 25% pendapatannya berasal dari emas. Selebihnya dibangkitkan oleh pinjaman dan cukai.

Untuk semua ini, Philip terpaksa menaikkan cukai baru - dipanggil millones - yang bertujuan untuk menaikkan 8 juta ducats selama 6 tahun. Apa-apa cukai baru hanya akan memukul golongan miskin lebih daripada yang mereka telah terkena cukai. Cukai ini datang pada tahun 1596, dan sasarannya segera dinaikkan kepada 9.3 juta ducats. Tambahan sebanyak 1.3 juta akan dibangkitkan dengan mengutip makanan. Pada tahun 1600, dalam pemerintahan Philip III, cukai itu dinaikkan kepada 18 juta ducat untuk dikumpulkan dalam tempoh 6 tahun dan dibesarkan pada wain, daging, cuka dan minyak. Wang itu mempunyai tiga tujuan:

1) untuk membayar penjaga diraja

2) untuk membayar rumah diraja dan pemeliharaan garisan perang perbatasan

3) apa-apa wang yang akan ditinggalkan akan digunakan untuk membayar hutang diraja

Miliun melakukan kerosakan besar kepada golongan miskin dan kos sara hidup mereka meningkat dengan ketara. Beban terutama jatuh pada golongan miskin Castille dan pengeluarannya tidak dapat bertahan. Cukai terpaksa memberi impak negatif kepada kehidupan mereka.

Pada bulan November 1596, mahkota itu diisytiharkan muflis sekali lagi. Pembayaran kepada peminjam hanya bermula sekali lagi selepas banyak kelewatan tetapi ini menunjukkan kepada negara-negara luar bahawa Sepanyol tidak lagi menjadi kuasa besar.

Pekan Castille utara telah memudar sejarah, jalan mereka masih berjalan oleh hantu pada masa ketika Sepanyol berbondong-bondong dalam kemuliaan yang datang dari kelimpahan perak dan ketika Castille masih dapat menyediakan pembiaya sendiri. "(Elliot)

Kebangkrutan bermaksud berakhirnya usaha Philipine di luar negeri. Kemelaratan Armada mempunyai kesan besar terhadap semangat Sepanyol. Ia telah dilihat sebagai Tuhan -perang salib yang diberkati terhadap bidaah dan ia telah gagal. "Kesan psikologi dari bencana ini telah menghancurkan Sepanyol." (Bowles) 1588 dilihat sebagai aliran air untuk Sepanyol. 1500 hingga 1588 dilihat sebagai tahun kemuliaan Sepanyol (walaupun ini mungkin dicabar) tetapi selepas 1588, Sepanyol jelas menurun dan ini adalah penurunan yang cepat yang lebih buruk oleh dasar kewangan Philip sebelum 1588.

Penurunan Sepanyol tidak tiba-tiba berlaku selepas 1588 - benih telah baik dan benar ditanam sebelum tarikh ini. Tidak semua masalah boleh disalahkan oleh Philip. Dia mewarisi hutang besar dari bapanya. Walau bagaimanapun, boleh dikatakan bahawa raja yang lebih bijak akan menyesuaikan dasar kewangannya dengan sewajarnya. Perang di Belanda menelan belanja dan akhirnya kalah di Sepanyol untuk rantau yang menguntungkan dan pelabuhan yang sekarang menjadi Belanda. Percubaan Philip untuk menghentikan Protestan Henry Navarre menjadi raja di Perancis gagal.

Pada tahun 1596, Philip terpaksa mengurangkan perbelanjaan kerajaan dan pada tahun 1598, beliau menyerahkan kepada Albert dan Infanta Isabella Clara, menjalankan Negara-negara Rendah. Mereka tetap berkait rapat dengan Sepanyol tetapi tanpa bantuan kewangan Philip. Dia sendiri tidak dapat membantu mereka dalam perang yang berterusan terhadap "pemberontak". Philip menamatkan perang dengan Perancis pada 1598 (Perjanjian Vervins). Ini adalah simbol ketidakmampuan Spanyol untuk memiliki kempen yang berkesan terhadap negara Eropah utama. Hanya dua puluh tahun selepas kematian Philip, Sepanyol mendapati sukar untuk menjadi sekutu dalam Perang Tiga Puluh Tahun walaupun di kalangan negara-negara Katolik yang berjuang di dalamnya. Pada dasarnya statusnya telah jatuh begitu rendah, bahawa dia tidak dipertimbangkan sebagai teman sekutu - meskipun dia bertempur dalam Perang Tiga Puluh Tahun tetapi tidak berjaya. Bahawa Sepanyol akan kehilangan Belanda dalam pemerintahan Philip III sekali lagi menunjukkan kelajuan yang mana Spanyol jatuh sebagai negara utama di Eropah. Philip II meninggal dunia pada tahun 1598. Menjelang 1609, Belanda secara bebas mengawal pemerintahan Sepanyol.

Pada 1590, perubahan besar berlaku di perdagangan Atlantik Sepanyol. Pada tahun 1585 dan 1595, perdagangan dengan Belanda dilarang oleh Philip. Oleh itu, Belanda terpaksa mencari tempat lain. Ironinya pemberontakan oleh Belanda, tidak berhenti perdagangan di antara dua negara pertempuran. Kejadian tersebut tidak luar biasa pada masa ini.

Belanda melihat ke Caribbean dan Amerika Selatan dan mereka merampas pulau Araya dan mengganggu perdagangan Sepanyol ke tanah jajahannya. Pada masa yang sama, orang-orang yang tinggal di koloni-koloni ini telah dihancurkan oleh penyakit. Pada tahun 1520, orang Sepanyol boleh memanggil 11 juta orang asli untuk bekerja untuk mereka. Menjelang 1599, mereka boleh memanggil hanya 2 juta. Untuk mengimbangi ini, orang Sepanyol terpaksa mengimport mereka sendiri untuk bekerja untuk mereka - tetapi orang-orang ini perlu dibayar dan keuntungan Sepanyol semakin terhakis akibat dari ini. Oleh itu, pendapatan ke Sepanyol terpaksa turun dengan sewajarnya.

Amerika Selatan juga memerlukan kurang barangan Sepanyol. Peru boleh menyediakan perdagangan yang baik dalam wain, bijirin dan minyak; Mexico mempunyai perdagangan kain yang baik dan Timur Jauh menyediakan Amerika Selatan dengan barangan mewah. Seville masih makmur sebagai pelabuhan tetapi ia mengeksport barangan asing bukan orang Sepanyol. Ekonomi Castille terjejas teruk pada masa ini dan khususnya pertanian sangat terjejas. Ini adalah penghijrahan besar-besaran ke bandar-bandar di mana dianggap sebagai prospek pekerjaan dan perumahan yang lebih baik. Pertanian adalah intensif buruh dan ini memberi impak besar ke atasnya. Tidak ada mekanisasi - jadi siapakah yang akan melakukan kerja? Bagaimanakah Sepanyol akan makan sendiri? Castille terpaksa bergantung kepada bijirin yang diimport yang menaikkan kos sara hidup. Orang-orang di Cortes of Castille tahu apa yang sedang berlaku tetapi boleh melakukan sedikit perkara mengenainya. Peningkatan dalam pertanian akan memerlukan suntikan tunai secara besar-besaran yang tidak dimiliki oleh Sepanyol. Undang-undang itu bermaksud bahawa mereka yang mampu membayar cukai - yang kaya - tidak perlu.

Menjelang akhir pemerintahan Philip, orang berhujah siapa yang harus membayar untuk memperbaiki infrastruktur negara. Dataran Urgel memerlukan pengairan. Tetapi peniaga tempatan yang menghasilkan wang dari mengimport butir dan kemudian menjualnya, menyabotase ini kerana ia akan mengancam penghidupan mereka. Kegagalan untuk melabur wang ditambah persaingan perbandaran, membawa kepada inersia dan kegagalan untuk melabur dalam ekonomi yang sudah kelaparan pelaburan. Ini melumpuhkan ekonomi Sepanyol dan kelihatannya tidak ada keinginan untuk meningkatkan ekonomi dalam jangka panjang. Kepentingan diri mengambil alih dari apa yang baik untuk Sepanyol.

Penulis asing menulis mengenai kemunduran Sepanyol pada 1598 "Dengan orang yang tidak berminat dalam perkara-perkara berkaitan sains dan teknologi." (Elliot) Satu atau dua orang kaya boleh menghentikan peningkatan jika mereka merasakan bahawa mereka bercanggah dengan kebimbangan mereka sendiri. "Ia seolah-olah telah menjadi sikap fikiran dan bukannya kesukaran teknikal yang menimbulkan kemajuan ekonomi."

Juga pada masa ini, Sepanyol terkena tragedi yang dahsyat - wabak. Dari 1596 hingga 1600, wabak itu menghilangkan sebahagian besar pertumbuhan penduduk Sepanyol di C16. Ini mempunyai kesan melumpuhkan ke atas pasaran buruhnya sebagai pekerja yang selamat dari wabak dan sesuai untuk bekerja, boleh menuntut upah meningkat kerana kerja mereka diperlukan. Mereka yang memiliki tanah itu harus membayar. Yang rugi adalah orang-orang yang terpaksa membeli barang itu kerana kesan inflasi ini telah disampaikan kepada mereka. Dari 1596 hingga 1599, upah meningkat sebanyak 30%. Harga jagung - makanan ruji - naik sebanyak 250% pada masa yang sama. Di samping itu, terdapat miliaran untuk bayar.

"Castille pada tahun 1600 adalah sebuah negara yang tiba-tiba kehilangan tujuan nasionalnya."

(Elliot)

A awan fatalisme telah tersebar di seluruh negara dan dalam persekitaran ini Cervantes menulis "Don Quixote". Philip III mempekerjakan ahli akademik untuk membantu nasihatnya selepas ayahnya meninggal dunia. Tetapi apa yang boleh dilakukan? Philip III mewarisi sebuah negara pada tahun 1598 yang sangat miskin dan secara teknikal bankrap dan salah satu yang mempunyai harga diri yang sangat rendah. Sejauh manakah ini dapat dielakkan dan sejauh manakah kesalahan Philip II?

Post Berkaitan

  • Ekonomi di bawah Phillip III

    Philip III mewarisi ekonomi bencana dari bapanya, Philip II. Sepanyol pada dasarnya adalah negara muflis menjelang 1598 Penurunan Sepanyol tidak ...

  • Dasar luar

    Dasar luar Philip II adalah untuk mempengaruhi banyak Eropah. Dalam banyak deria Philip II mempunyai terlalu banyak tanggungjawab dan tidak cukup pengaruh kewangan untuk ...

  • Philip II dari Sepanyol - garis masa

    Philip II dari Sepanyol - tempoh masa Krisis 1557: kebangkrapan pertama 1560: kebangkrapan kedua 1566: peringkat pertama Pemberontakan di ...