Podcast Sejarah

Berjalan Terluka di Okinawa

Berjalan Terluka di Okinawa

Berjalan Terluka di Okinawa


Dua dari kaki yang cedera di kepala Okinawa untuk rawatan di sebuah stesen bantuan.


Tugasan Terakhir: Ernie Pyle di Okinawa

Pada awal April 1945, ketika membuat liputan pencerobohan Amerika ke Okinawa, sebuah pulau yang terletak hanya 330 batu dari Jepun, dua wartawan perang, seorang veteran Perang Pasifik dan yang lain pendatang baru di teater, sedang sibuk menulis cerita mengenai pertempuran di sebuah bilik di atas Panamint USS, kapal komando kelas McKinley yang berfungsi sebagai kapal induk Laksamana Muda Lawrence F. Reifsnider.

Ketika ketukan kekunci mesin taip mereka semakin perlahan, kedua-dua lelaki itu - Masa kolumnis majalah Robert Sherrod dan Scripps-Howard News Service Ernie Pyle, yang kedua-duanya pernah menjadi pemerhati pertempuran pertama semasa perang, membincangkan bagaimana mereka telah bosan dengan masalah pertempuran dan tidak sabar untuk pulang. Sebenarnya, Sherrod merancang untuk berangkat ke Amerika Syarikat dalam beberapa hari. "Saya sudah terlalu tua untuk terus bertempur dengan anak-anak ini," kata Pyle kepada Sherrod, "dan saya akan pulang juga dalam waktu sekitar satu bulan. Saya fikir saya akan tinggal di sekitar lapangan terbang dengan Seabees dan jurutera sementara itu dan menulis beberapa cerita mengenai mereka. " (Pyle telah menulis seorang pegawai perhubungan awam Angkatan Laut A.S. dia tahu bahawa dia mempunyai "perasaan seram bahawa aku telah terhindar sekali lagi dan bahawa ia akan meminta untuk menggoda Takdir lagi.")

Ketika Sherrod bersiap untuk meninggalkan Panamint, dia tidak dapat menjumpai bendahara kapal, yang dia berhutang $ 2.50 untuk makanan dua hari. Pyle bersetuju untuk membayar tagihan untuk rakan sekerjanya, dan meminta Sherrod untuk melihat tentang meneruskan suratnya ketika dia sampai ke markas Amerika di Guam. Dari sana, Sherrod memulakan perjalanan pulang yang panjang, pergi ke Pearl Harbor, San Francisco, dan akhirnya New York.

Ernie Pyle berkunjung dengan Marinir di kapal USS Charles Carroll (APA-28) semasa dalam perjalanan ke Okinawa / Tarikh: 20 Mac 1945 Arkib Negara A.S.

Pertemuan di Panamint menandakan kali terakhir Sherrod melihat Pyle masih hidup, ketika wartawan Time meninggalkan Okinawa pada 11 April. Semasa di Hawaii, Sherrod mendengar berita kematian Pyle akibat tembakan Jepun pada 18 April ketika dalam misi dengan Bahagian Infantri Tujuh-Tujuh Tentera Darat A.S. "Saya tidak pernah tahu yang mana pemuda dari Bahagian Tujuh Puluh Tujuh Ketujuh memujuk Ernie untuk berubah pikiran dan melakukan pencerobohan Ie Shima di lepas pantai barat Okinawa," kata Sherrod. "Tetapi Ernie jarang menolak permintaan dari seorang penggemar roti, atau rakan lain."

Pyle, yang telah terkenal dengan kolum surat khabar sindikasinya yang memfokuskan pada rata-rata infanteri di Afrika Utara, Sisilia, Itali dan Perancis, dengan enggan setuju untuk melaporkan perang di Pasifik, memberitahu pembacanya dia akan "hanya kerana ada perang dan saya menjadi sebahagian daripadanya dan saya tahu sepanjang masa saya akan kembali. Saya pergi hanya kerana saya harus pergi, dan saya benci. "

Tiba di teater operasi baru, dia membandingkannya dengan belajar bagaimana hidup di kota baru. "Kaedah perang, sikap terhadapnya, rindu, jarak, iklim - semuanya berbeza dari yang kita ketahui dalam perang Eropah."

Setelah menghabiskan tiga minggu dengan kru kapal induk kecil, the USS Cabot, dan bertempur dengan penyensor Angkatan Laut A.S. mengenai pelaporannya (dia memenangi pertarungan), Pyle membahaskan sama ada dia harus menemani Marinir A.S. untuk pencerobohan Okinawa. Dia percaya dia akan terbunuh jika dia masuk bersama pasukan untuk mendarat, tetapi memutuskan untuk pergi. "Saya rasa saya akan mengatasinya," tulisnya kepada rakan dan editor Lee Miller.

PFC. Urban Vachon of Laconia, NH, dan Kolumnis Ernie Pyle, berehat di tepi jalan di laluan di Okinawa / Jurugambar: Barnett / Tarikh: 8 April 1945 Arkib Negara A.S.

Liputan Pyle mengenai pertempuran terakhir dalam perang Pasifik dimulakan dengan taklimat intelijen terakhir yang jelas mengenai Panamint berlabuh di atol Ulithi, setelah itu "tidak ada yang dapat merasa terlalu percaya diri," kata Sherrod. Setelah mendengar dari perancang pencerobohan bahawa pendaratan di Okinawa diharapkan "mengerikan - lebih buruk daripada Iwo," menurut Sherrod, Pyle berkata kepadanya, "" Apa yang saya perlukan sekarang adalah minuman besar yang hebat. "Kami memang minum. Banyak dari mereka. "

Komandan riang Ulithi, Komodor Oliver Owen "Scrappy" Kessing, telah mengatur pesta perpisahan di kelab pegawai (Janda Hitam) di Pulau Asor untuk para wartawan dan pegawai tinggi dari tentera laut dan Bahagian Laut Pertama dan Keenam. Pesta itu termasuk kumpulan dan, "secara ajaib," wanita - sekitar tujuh puluh jururawat dari enam kapal hospital di pelabuhan, ditambah dua operator radio wanita dari kapal Norway. "Semua orang mabuk. . . seperti yang selalu dilakukan orang-orang malam terakhir di darat, "Sherrod ingat, menyatakan bahawa Pyle telah menjadi" singa pesta. "

Keesokan paginya, ketika kira-kira empat puluh wartawan dan jurugambar meninggalkan Asor untuk kapal yang ditugaskan, Kessing mempunyai kumpulan Afrika Amerika di dok memainkan versi perpisahan sedih "boogie-woogie" sendiri. Juga untuk melihat mereka pergi adalah seorang letnan Seabee yang detasemennya telah membina sebahagian besar pangkalan dan tetamu khas, Komander Pengawal Pantai Jack Dempsey, bekas juara tinju. Seseorang yang berada di dermaga menjerit peringatan kepada Pyle untuk memastikan kepalanya tertunduk Okinawa. "Dengar, bajingan," Pyle bergurau dengan rakan-rakannya, "Saya akan minum di setiap kubur anda." Kemudian, dia berpaling ke Dempsey, yang, menurut Sherrod, beratnya dua kali lebih banyak daripada wartawan kurus kereta api, memasang tinjunya dalam pertarungan palsu, dan bertanya kepada mantan petinju itu, "Ingin bertarung?"

Dalam perjalanan ke Okinawa dengan menaiki USS Charles Carroll, a Bandar Sabit-Pengangkutan serangan kelas, Pyle bersiap untuk menghadapi cobaan di depannya dengan tidur sebanyak mungkin di kabin yang dia bagikan dengan Mejar Reed Taylor, seorang veteran pertempuran di Guadalcanal pada awal perang. Di antara tidurnya, Pyle terus membaca dan membaca berita perang terbaru yang disiarkan sekali atau dua kali sehari melalui pembesar suara kapal. "Setiap berita gembira menggembirakan kami," katanya. "Kapal, tentu saja, penuh dengan khabar angin, baik dan buruk, tetapi tidak ada yang mempercayai semua itu." Sebelum berlayar, Pyle sempat menambahkan catatan pada sepucuk surat kepada isterinya, Jerry, yang berbunyi: "Kerana penapisan saya tidak dapat memberitahu anda di mana saya berada, atau mengapa, atau apa yang berlaku. Mereka menunggu saya jadi saya mesti pergi sekarang. Saya benci bahawa surat ini sangat pendek, tidak mencukupi. Saya sayang awak dan awak satu-satunya perkara yang saya jalani. ”

Pada pagi pencerobohan, 1 April 1945, Pyle menikmati sarapan ham-dan-telur sebelum melangkah ke kapal pendaratan untuk perjalanannya ke pantai dengan Rejimen Laut Kelima. Dia dan wartawan lain akan mendarat sekitar satu setengah jam setelah pasukan Amerika menyerang pantai. "Tidak ada yang romantis dalam mengetahui bahawa sejam dari sekarang anda mungkin sudah mati," tulis Pyle. Dia juga takut dengan apa yang mungkin dia temukan di pantai — mayat-mayat marinir yang terluka dan mati yang dia kenal dengan baik dalam pelayaran.

Baik Pyle dan para marinir tercengang, dan gembira, apabila mengetahui ada sangat sedikit korban pendaratan yang tidak ditandingi oleh pihak Jepun. Salah seorang marinir yang lega berharap dia dapat "mengenakan Ernie Pyle di lehernya sebagai daya tarikan keberuntungan" untuk sepanjang perang. Pantai cukup tenang bagi Pyle untuk menikmati makanan berkelah dari sayap kalkun, roti, jeruk, dan epal. "Anda tidak dapat mengetahui kelegaan yang saya rasakan," tulisnya Jerry, "kerana seperti yang anda tahu, saya sangat takut dengan ini. Sekarang ia berada di belakang saya, dan saya tidak akan pernah melakukan pendaratan lagi, jadi saya tidak dapat menahan diri daripada merasa senang dengan perkara itu. "

Kemudahan pendaratan awal memberi jalan kepada pertempuran yang lebih sukar kerana pasukan Amerika menuju ke darat. Pasukan utama Jepun telah menarik diri ke bahagian selatan pulau itu, di mana mereka menyembunyikan artileri dan senjata berat mereka di gua-gua dan tempat perlindungan, melindungi mereka dari serangan dari udara dan dari kapal A.S. di luar pesisir. Pyle menghabiskan dua hari dengan tentera laut sebelum kembali ke pengangkutannya untuk menulis. Dia bergabung dengan Marin Kelima dan berada di tangan ketika mereka menangkap beberapa tentera musuh yang ketakutan. "Nasib baik mereka kebetulan menyerahkan diri, bukan jenis perang hingga mati, atau mereka boleh membunuh beberapa dari kita," tulis isterinya mengenai pengalaman itu.

Kembali ke Panamint, Pyle mengetahui tentang misi baru yang melibatkan Bahagian Infantri Tujuh Puluh Tujuh, yang ditugaskan untuk merebut Ie Shima, sebuah pulau seluas sepuluh batu yang terletak di sebelah barat Okinawa dan rumah tiga lapangan terbang Jepun. Operasi ditetapkan pada 16 April. Pyle bersetuju untuk pergi bersama tentera untuk bertempur, tetapi hanya setelah pendaratan awal telah dibuat. "Saya mempunyai perasaan yang menakutkan bahawa saya telah dibebaskan sekali lagi dan akan meminta untuk menggoda nasib lagi," tulisnya Miller. "Jadi saya akan menepati janji saya kepada anda dan pada diri saya bahawa [Okinawa] adalah yang terakhir. Saya akan terus beroperasi pada masa akan datang, tentu saja, tetapi tidak akan melakukan pendaratan lagi. " Pyle mengerjakan draf kolum yang ingin dilepaskannya ketika kemenangan dicapai di Eropah.

Tujuh Puluh Ketujuh bertemu dengan tentangan sengit dari Jepun di Ie Shima ketika menghantam pantai pada 16 April - pendaratan Pyle yang diperhatikan dari Panamint. Keesokan harinya, Pyle dan wartawan lain menaiki kapal pendaratan untuk perjalanan ke pantai pulau kecil itu. Setelah mendarat, Pyle pergi ke pos komando Rejimen 305 bahagian. Semasa dia bercakap dengan tentera dan pegawai mereka, dia melihat satu GI terbunuh oleh lombong Jepun. "Saya harap saya berada di Albuquerque!" serunya, teringat akan kediamannya di sana. Dia bermalam di Ie Shima, tidur di bekas dugout Jepun.

Kira-kira pukul sepuluh pagi keesokan harinya, Pyle menaiki jip dengan Leftenan Kolonel Joseph B. Coolidge, pegawai komando ke-305. Coolidge dan tiga askar lain berharap dapat mencari laman web untuk pos komando baru untuk rejimen. Menyertai Pyle dan Coolidge dalam perjalanan itu ialah Mejar George H. Pratt dan dua orang yang mendaftar, Dale W. Bassett dan John L. Barnes. Kumpulan itu melalui jalan sempit yang telah dibersihkan dari lombong dan dianggap selamat. "Kami mengikuti beberapa trak 2½ ton dan setiap petunjuk menunjukkan perjalanan yang cukup tenang kecuali sesekali mortar jatuh ke ladang terbuka di kedua tangan, di mana dua batalion divisi infanteri telah menggali malam itu. Orang-orang itu selesai sarapan dan bersiap untuk maju ke posisi baru. "

Di jip diperlahankan untuk mengelakkan lalu lintas di dekat kampung Ie, seorang askar Jepun yang tersembunyi di rabung karang sekitar sepertiga batu jauhnya melepaskan tembakan ke atas kenderaan dengan senapang Nambu. "Kita semua tanpa pemikiran kedua meloncat keselamatan ke parit di kedua-dua jalan," teringat Coolidge. Pyle, Bassett, dan Coolidge terjun ke parit di sebelah kanan jalan, sementara Barnes pergi ke kiri dan Pratt berjongkok lebih jauh di parit berhampiran jalan pertanian kecil. Coolidge dan Pyle mengangkat kepala untuk melihat apakah yang lain terkena tembakan musuh. Melihat Pratt, Pyle bertanya, "Kamu baik-baik saja?" Askar Jepun melepaskan tembakan lagi. Setelah melepaskan peluru, Coolidge menoleh untuk melihat Pyle terbaring di tanah. "Dia berbaring menghadap ke atas, dan pada waktu itu tidak ada darah, jadi sebentar saya tidak dapat mengetahui apa yang salah," kata Coolidge. Peluru telah melanda kuil kiri Pyle — wartawan perang kegemaran Amerika telah mati.

Foto yang diberikan oleh Richard Strasser ini, mungkin tidak pernah diterbitkan sebelumnya, menunjukkan wartawan perang Perang Dunia II yang terkenal Ernie Pyle sejurus selepas dia terbunuh oleh peluru mesingan Jepun di pulau Ie Shima pada 18 April 1945. Jurugambar tentera yang merangkak ke depan di bawah tembakan untuk membuat gambar ini kemudian mengatakan ia ditahan oleh pegawai tentera. Tinjauan AP mengenai muzium dan arkib sejarah hanya menemui beberapa salinan, dan tidak ada jejak negatif yang asli. (Foto AP / Dengan hormat Richard Strasser) Persatuan Sejarah Indiana ** TIADA JUALAN **

Setelah memulihkan mayat Pyle, tentera membina keranda untuk rakan mereka dan mengebumikannya bersama yang lain yang terbunuh di Ie Shima. Kira-kira dua ratus lelaki dari semua peringkat dan mewakili semua bahagian angkatan bersenjata menghadiri upacara pengebumian yang diadakan pada 20 April, yang berlangsung sekitar 10 minit. "Dengan pengecualian sesekali letupan senjata jarak jauh dan gumaman ombak sejauh 100 meter, semuanya sunyi," kenang Nathaniel B. Saucier, pendeta ke-305.

Edwin Waltz, setiausaha peribadi Pyle di ibu pejabat Pacific Fleet, meneliti barang peribadi wartawan itu dan menemui draf tulisan tangannya mengenai akhir perang di Eropah. "Hati saya masih di Eropah, dan itulah sebabnya saya menulis ruangan ini," kata Pyle. "Itu adalah untuk anak lelaki yang menjadi kawan saya sejak sekian lama." Satu-satunya penyesalannya terhadap perang itu ialah dia tidak bersama mereka ketika kemenangan terakhir telah dimenangkan melawan Jerman. Lajur itu, yang tidak pernah diterbitkan, mengungkapkan seperti tidak ada tulisan lain yang membakar konflik peribadi yang menimpanya. Pyle menulis bahawa yang terkubur di dalam otaknya selamanya akan menjadi pemandangan orang-orang yang sejuk dan mati yang tersebar di mana-mana: "Orang-orang mati dalam infiniti yang mengerikan sehingga anda hampir membenci mereka." Bagi pembaca di rumah, Pyle menulis, orang-orang ini hanyalah "lajur angka, atau dia adalah orang dekat yang pergi dan tidak kembali. Anda tidak melihatnya berbaring begitu pelik dan lekat di tepi jalan kerikil di Perancis. " Pyle dan rakan-rakannya, bagaimanapun, melihat mereka, dan mereka melihatnya dengan ribuan yang tidak terhitung: "Itulah perbezaannya."

Ray E. Boomhower adalah editor kanan untuk Indiana Historical Society Press, di mana dia menyunting majalah sejarah popular Traces of Indiana dan Midwestern History. Dia adalah pengarang jilid terbaharu Press dalam Siri Biografi Remaja yang telah lama berjalan, Tuan Presiden: A Life of Benjamin Harrison.


Objektif Amerika Syarikat di Teater Pasifik

Pada ketika itu A.S. mempunyai dua objektif utama sejauh Timur Jauh: menghapuskan seluruh armada saudagar Jepun dan serangan langsung ke kompleks industri Jepun. Okinawa adalah sebuah pulau di hujung selatan Jepun, panjangnya sekitar 60 batu (96 kilometer) dan lebar 2 (3 kilometer) hingga 18 batu (29 kilometer). Kepentingan strategik bagi kedua-dua belah pihak sangat penting. Pulau ini mempunyai 4 lapangan terbang yang ingin dikendalikan oleh A.S. Masalah bagi pasukan A.S. adalah bahawa mereka tidak dapat memperoleh banyak maklumat mengenai Okinawa.


Pencerobohan Okinawa: Penggiling Daging di Kakazu Ridge

Ketika kemajuan Amerika melaju ke selatan, ia terus menuju ke kedudukan Jepun yang diperkuat dan gua-gua yang dipertahankan dengan kuat berhampiran Kakazu Ridge, perimeter pertahanan pertama yang disebut Jalur Shuri. Kemajuan pesat dan korban Amerika yang agak ringan yang dialami di Okinawa berakhir.

Okinawa dikenali sebagai kempen besar terakhir Perang Dunia II. Itu adalah kempen terbesar Perang Pasifik, yang melibatkan lebih dari setengah juta pejuang dari lima negara Sekutu. Kempen ini dilakukan dengan kejam di udara, di darat dan di seberang laut. Dalam perang yang telah menyaksikan beberapa pertempuran paling ganas dalam sejarah manusia di beberapa kawasan dan kawasan yang paling tidak dapat diampuni di planet ini, Okinawa dan pertempuran di darat menjadikan kempen Pasifik lain menjadi pucat sebagai perbandingan.

Ahli strategi Amerika melihat Okinawa sebagai titik awal untuk akhirnya menyerang Jepun, dan latihan untuk acara itu. Yang terbesar di Kepulauan Ryukyu, dan sebahagian dari wilayah Kyushu Jepun, diketahui bahawa pulau ini mempunyai penduduk awam yang besar dan kawasan yang serupa dengan pulau-pulau utama paling selatan di Jepun. Penduduk awam Okinawa, yang terdiri dari penduduk asli Okinawans dan Jepun, berjumlah sekitar 300,000 orang. Konsentrasi subjek Kerajaan ini adalah yang terbesar yang dihadapi oleh Amerika dalam keseluruhan perang. Reaksi orang awam terhadap Amerika dan tentera Jepun mereka sendiri akan memberikan cetak biru yang mengerikan terhadap apa yang mungkin akan terjadi jika Amerika Syarikat memang menyerang Jepun sendiri.

Dengan ukurannya yang besar dan dekat dengan Jepun, Okinawa dan lapangan terbang Kadena akan menyediakan pasukan sokongan Amerika dengan pangkalan yang dekat dengan Kepulauan Home. Kadena dapat menyokong pasukan di Jepun dengan serangan udara yang relatif dekat dari pengebom sederhana dan pesawat tempur. Okinawa sendiri, dengan pelabuhan semula jadi, juga akan menyediakan kemudahan pelabuhan laut untuk kapal-kapal Sekutu yang diperlukan untuk menyokong pencerobohan darat ke Jepun. Pulau ini juga akan menempatkan unit hospital untuk merawat sejumlah besar orang Amerika yang cedera yang dijangkakan untuk menyerang Jepun.

Pada pagi 1 April 1945, sekutu sekutu lebih dari 260 kapal perang mengerumuni lautan di sekitar Okinawa. Itu adalah armada Sekutu terbesar yang pernah dilancarkan di teater Pasifik, dan ia diperlukan. Kapal perang berada di sana untuk melindungi armada lebih dari 100 kapal pengangkut serangan dan membekalkan kapal yang diperlukan untuk menempatkan di darat lebih dari 200,000 tentera tempur Amerika Tentara Kesepuluh yang baru dibentuk yang akan diperlukan untuk mengalahkan tentera Jeneral Jepun Mitsuru Ushijima yang terdiri daripada lebih 67,000 orang pembela Jepun.

Mengharapkan tentangan sengit, pasukan Amerika mendarat di pantai barat Okinawa hampir tidak bertanding. Infanteri Amerika, kereta kebal, artileri dan persediaan mengalir ke darat ketika askar Divisi Infantri ke-7, 27, 96 (dan kemudian ke-77), bersama dengan saudara marin mereka di Bahagian Laut 1 dan 6, menyingkirkan tentangan kecil dan berlumba di seluruh pulau. Kempen darat bergerak begitu cepat sehingga objektif yang dijangkakan akan diambil dua minggu setelah L-Day ditangkap pada hari ketiga kempen. Tentangan Jepun sangat sengit ketika ditemui, tetapi pertahanan pulau itu, sekurang-kurangnya bahagian utara, hampir tidak ada. Hingga saat ini, satu-satunya kawasan rintangan yang signifikan terletak di kawasan operasi Divisi Marin ke-6, yang telah mengepung pasukan Jepun yang cukup besar di dekat Semenanjung Motobu. Marinir Rejimen ke-22 memaksa musuh melalui semenanjung dan mengasingkan mereka di dekat serangkaian jurang pegunungan, yang disebut Yae-Dake, di mana Marinir menyingkirkan orang Jepun di sana pada 18 April.

Syarikat E, Infanteri 382d, bergerak ke depan melalui tembakan musuh berat di bahagian selatan di Pulau Okinawa. Sebuah tangki menyokong pasukan infanteri ketika mereka berhati-hati bergerak maju.

Kempen tanah berjalan lancar - sebenarnya, hampir terlalu baik untuk menjadi kenyataan. Dengan ujung utara Okinawa tanpa tentangan musuh, Tentara Kesepuluh bergerak ke selatan dan membuat rancangan untuk membersihkan sisa pulau itu. Sebahagian besarnya, perlawanan Jepun lemah.Terdapat lokasi pertempuran sengit, seperti Semenanjung Motobu dan Cactus Ridge, tetapi secara keseluruhan, pembela Jepun kurang fanatik dalam memegang wilayah mereka. Selesai kempen hanya beberapa hari lagi, atau seperti yang difikirkan.

Ketika kemajuan Amerika melaju ke selatan, ia terus menuju ke kedudukan Jepun yang diperkuat dan gua-gua yang dipertahankan dengan kuat berhampiran Kakazu Ridge, perimeter pertahanan pertama yang disebut Jalur Shuri. Kemajuan pesat dan korban Amerika yang agak ringan yang dialami di Okinawa berakhir. Para komandan Amerika segera menyedari bahawa Jepun telah menahan upaya pertahanan terkuat mereka, dan telah mengerahkan mereka di daerah di mana kawasan itu menguntungkan para pembela. Tidak akan ada kemajuan kilat lagi. Dalam tempoh hanya 24 jam, korban Amerika di darat hampir dua kali ganda. Okinawa, disedari, akan menjadi slugfest berdarah.

Bahagian tentera meletup melalui kawasan lombong. Kereta kebal dan infanteri dari Bahagian Tentera Darat AS Kesepuluh meletup melalui ladang ranjau ketika penembak mesin Jepun terus berjongkok di belakang kereta kebal mereka.

Bahagian Infanteri ke-96 Tentera Darat berbaring di hadapan Kakazu Ridge pada pagi 8 April 1945 dan bersiap untuk menyerang pada posisi yang telah menghentikan kemajuan awal mereka. Tanpa rentetan artileri persiapan, kedua-dua syarikat infanteri melonjak dari kedudukan mereka sebelum rehat hari untuk mencapai kejutan. Satu syarikat dari tahun 96 di bawah komando Leftenan Willard Mitchell mencapai puncak Kakazu sebelum Mitchell dan anak buahnya ditembak oleh tembakan Jepun yang marak. Orang Amerika tidak dapat menggali puncak karang Kakazu yang kasar, dan oleh itu terdedah kepada tembakan senapang dan peluru berpandu dari semua sudut. Orang Jepun, mengetahui bahawa mereka memiliki musuh mereka atas belas kasihan mereka, keluar dari gua mereka melemparkan bom tangan dan tuduhan satchel di infanteri Amerika yang dijatuhkan. Serangan Jepun dihentikan dengan kerugian besar. Anak buah Mitchell menangkis serangan Jepun di tangan untuk bertempur dengan bayonet tetap dan puntung senapang.

Ketika syarikat Mitchell memperjuangkan hidupnya di puncak bukit, dua syarikat lain di bawah komando Kapten Jack Royster dan Leftenan Dave Belman maju bertentangan dengan kedudukan Mitchell. Mereka juga jatuh ke bawah. Dua senapang mesin Jepun, dipasang dengan baik di dekat pintu masuk dua gua yang berasingan, meletakkan syarikat Royster dan Belman. Melihat peluang untuk memadamkan kru mesingan Jepun, PFC. Edward Moskala merangkak ke depan, tidak diawasi oleh mata musuh, dan melepaskan tembakan ke atas dua posisi Jepun dengan Browning Automatic Rifle setelah melemparkan bom tangan ke arah kru. Serangan satu orang Moskala menghilangkan senjata mesin Jepun dan membolehkan syarikat Belman dan Royster memulakan penarikan. Kedua-dua unit infanteri dapat bergerak dari puncak rabung dan menuju ke lembah di bawah ketika Jepun menyedari niat musuh mereka. Api musuh yang kuat melancarkan ke arah orang Amerika yang menarik diri, memaksa mereka berlindung di gua-gua Jepun yang sebelumnya diduduki. Royster, setengah dibutakan oleh luka mortar di wajah dan mengetahui sepenuhnya bahawa syarikatnya berada di ambang untuk diserang dan dimusnahkan, memanggil batalionnya untuk sokongan lebih lanjut. Sokongan infantri didorong ke depan hanya untuk dihentikan di lintasannya oleh tembakan mortar Jepun dan mesingan. Royster kembali ke markas batalionnya dan meminta serangan asap agar mereka dapat berundur. Dia diperintahkan untuk menahan jambatan itu dengan segala cara. Kedudukannya tidak dapat dipertahankan, Royster sekali lagi menyuarakan asap dan menerima rentetan itu, hanya untuk melakukan serangan pertama di wajahnya sendiri kerana angin. Sekatan kedua diminta dan kemudian sepertiga sebelum cukup asap melayang di hadapan kedudukan Royster untuk membolehkan dia dan syarikatnya yang mogok menarik diri.

Syarikat GI Royster dan Belman yang keletihan mula menarik diri, merangkak di bawah tembakan musuh dan menyeret mereka yang terluka di belakang mereka ketika mereka merangkak pergi. PFC Moskala, yang sebelumnya menyingkirkan dua posisi senapang musuh, sekali lagi secara sukarela bertindak sebagai pengawal belakang ketika syarikatnya menarik diri dari pertempuran. Moskala memberikan sokongan tembakan dari posisi terpencilnya selama tiga jam, membunuh lebih dari 25 musuh, sementara rakan-rakannya merangkak pergi. Melihat peluangnya sendiri untuk berundur, Moskala meninggalkan posisinya dan berlari ke muka rabung untuk bergabung semula dengan syarikatnya. Semasa dia melakukannya, dia menemui seorang lelaki yang cedera yang tersilap tertinggal. Moskala sekali lagi memberikan bantuan kebakaran ketika lelaki yang cedera itu melarikan diri dari jurang. Merangkak kembali ke jurang, dia kembali menawarkan bantuan api, dan bergerak ke arah anggota syarikatnya yang cedera. Melindungi lelaki itu dengan badannya sendiri sambil membunuh sekurang-kurangnya empat lagi orang Jepun, Moskala diserang oleh tembakan musuh dan terbunuh. Atas tindakan belas kasihan dan keberaniannya yang tidak mementingkan diri sendiri, Edward Moskala dianugerahkan selepas anugerah Pingat Kehormatan.

Syarikat Leftenan Willard Mitchell, yang masih memegang kedudukannya di puncak jambatan, kini menjadi tumpuan usaha Jepun yang baru untuk memusnahkan dia dan anak buahnya. Menjelang jam 1600 Mitchell menyedari kedudukannya dan syarikatnya tidak ada harapan. Dari 89 lelaki di syarikatnya, 15 telah terbunuh dan hanya 3 yang tidak cedera akibat tembakan musuh. Bekalan peluru-peluru miliknya sangat kritikal, dan serangan Jepun terakhir telah dilakukan oleh lebih dari 100 tentera musuh. Mengeluarkan peluru yang dapat dijumpai dari orang mati dan menggunakan senjata Jepun yang ditangkap, Mitchell merancang tempat berundur. Seperti Royster di hadapannya, Mitchell meminta serangan asap. Perang itu berfungsi dengan sempurna, memungkinkan Mitchell dan anak buahnya mundur dari posisi yang mereka pegang tanpa rasa takut sejak matahari terbit.

Usaha Amerika pertama untuk menangkap dan menahan Kakazu Ridge telah gagal. Rejimen Infantri ke-383, di mana syarikat Mitchell, Royster dan Belham adalah sebahagian, menderita dengan teruk. Lebih 300 lelaki menjadi korban dalam pertarungan awal untuk Kakazu Ridge, dengan Batalion 1 rejimen secara rasmi berada pada tahap separuh kekuatan dan tidak dapat meneruskan operasi ofensif.

Pistol anti-tangki 37mm bersiap untuk melepaskan tembakan kosong di kotak pil Jepun di Conical Hill di Okinawa. Rejimen Infanteri ke-38 Bahagian Infanteri ke-96 Tentera Darat mendapati senjata kecil ini berkesan.

Pertarungan untuk Kakazu Ridge tidak berakhir dengan penarikan Batalion 1 ke-383. Serangan lebih jauh menyerang kawasan itu sehingga Infanteri ke-96 dibebaskan pada 12 April. Bahagian Infanteri ke-7 veteran mengambil alih kedudukan sebelumnya, dan juga menemui penggiling daging Jepun di dan di sekitar jurang. Ia juga dipakai oleh pertahanan Jepun. Bahagian Infantri ke-7, walaupun dipukul dan usang, masih banyak tenaga. Serangan balas Jepun terhadap kedudukan Amerika mengakibatkan kerugian besar bagi Jepun dan memaksa Jepun untuk mengambil posisi bertahan tetap di sekitar Kakazu. Setelah mengalahkan serangan balas Jepun, pasukan ke-7 yang dilenyapkan lega oleh Bahagian Infantri ke-27 yang juga mengalahkan kedudukan Jepun.

Tidak sampai 21 April, infanteri Amerika berjaya menangkap Kakazu Ridge. Dan ketika itu, pertahanan Jepun telah dikurangkan menjadi saku pembela yang sukar ditahan sehingga terpaksa diserahkan kepada orang terakhir. Kakazu hampir menewaskan tiga bahagian Tentera Darat dan telah menghentikan rancangan serangan Amerika di kawasan itu selama tiga minggu, dan sementara Kakazu Ridge telah menjadi mimpi buruk, yang terburuk masih akan berlaku.

Artikel ini adalah sebahagian daripada siri yang sedang berlangsung untuk memperingati ulang tahun ke-75 akhir Perang Dunia II yang dimungkinkan oleh Bank of America.

Seth Paridon

Seth Paridon adalah sejarawan staf di The National WWII Museum dari tahun 2005 hingga 2020. Dia memulakan kerjayanya dengan menjalankan sejarah lisan dan penyelidikan untuk miniseri HBO Pasifik dan mempunyai perbezaan sebagai sejarawan pertama yang disewa oleh Jabatan Penyelidikan Muzium. Dalam 12 tahun dia menjadi Pengurus Perkhidmatan Penyelidikan, Seth dan pasukannya meningkatkan koleksi sejarah lisan dari 25 menjadi hampir 5,000 sejarah lisan.


Berjalan Terluka di Okinawa - Sejarah

Terdapat sedikit kegembiraan di antara Marinir yang kelelahan di selatan Okinawa pada pernyataan kemenangan rasmi. Sisa kematian Tentera Darat Tiga Puluh Kedua menjadikan medan perang mematikan. Infanteri lini depan Jenderal Ushijima mungkin telah mati mempertahankan Kunishi Ridge dan Yuza Dake, tetapi baki pasukan sokongan yang tersisa menjual nyawa mereka dengan harga yang terakhir. Dalam tempoh penutupan 17-19 Jun, mangsa yang selamat dari Jepun melukai Mejar Earl J. Cook, CO 1/22 Mejar William C. Chamberlin, S-3 dari Marinir ke-8 dan Leftenan Kolonel E. Hunter Hurst, CO 3 / 7. Malah dua Marinir yang bertahan begitu lama di kawah shell di Sugar Loaf melihat nasib mereka habis pada hari-hari terakhir. Bertoli Kelas Pertama Swasta mati dalam aksi. Satu tuduhan Jepun melukai Hari Koperal yang parah, memerlukan pemindahan segera ke kapal hospital Solace.

Gua Okinawa di belakang garis depan digunakan sebagai hospital sementara untuk operasi dan rawatan kecemasan, pada saat korban tidak dapat dilarikan ke belakang atau kapal hospital yang berdiri di kawasan pengangkutan di lepas pantai pendaratan. Foto Jabatan Pertahanan (USMC) 123155

Okinawa terbukti sangat mahal bagi semua peserta. Lebih daripada 100,000 orang Jepun mati mempertahankan pulau itu, walaupun kira-kira 7,000 orang menyerah pada akhirnya. Orang Asli Okinawans paling menderita. Kajian terbaru menunjukkan sebanyak 150,000 mati dalam pertempuran, angka yang mewakili sepertiga penduduk pulau itu. Tentera Darat Kesepuluh mengalami hampir 40,000 korban pertempuran, termasuk lebih daripada 7,000 orang Amerika terbunuh. Tambahan 26,000 korban "bukan pertempuran" berlaku kerana kes-kes keletihan pertempuran menyumbang sebahagian besar daripada kes ini.

Kor Kor Marin secara keseluruhan & # 151 detasmen darat, udara, kapal & # 151 melebihi 19,500. Di samping itu, 560 anggota Kor Perubatan Tentera Laut organik ke unit Marin terbunuh atau cedera. Jeneral Shepherd menggambarkan anggota tentera di Okinawa sebagai "lelaki terbaik, paling berani yang saya kenal ... mereka melakukan pekerjaan yang luar biasa." Tiga anggota tentera menerima Pingat Kehormatan (lihat bar sisi). Seperti biasa, kerugian dalam pakaian infanteri melambung tinggi. Kolonel Shapley melaporkan kerugian 110 peratus pada Marinir ke-4, yang mencerminkan penambahan penggantian dan penurunan tinggi setelah bergabung. Hari Koperal pada 2/22 mengalami kematian komandan regimental dan batalionnya, ditambah dengan pembunuhan atau cedera dua komandan syarikat, tujuh komandan platun, dan setiap anggota lain dari skuad senapangnya dalam pertempuran.

Warisan pertempuran hebat ini dapat dinyatakan dalam kategori berikut:

Bayangan Pencerobohan Jepun. Laksamana Spruance menyifatkan pertempuran Okinawa sebagai "pendahuluan yang dahsyat dari serangan Jepun." Seperti mimpi buruk seperti Okinawa, setiap mangsa yang terselindung tahu di dalam hatinya bahawa pertempuran berikutnya di Kyushu dan Honshu akan menjadi lebih buruk lagi. Ringkasnya, rancangan untuk menyerang Jepun menentukan pendaratan Kyushu akan dilaksanakan oleh veteran Iwo Jima dan Luzon yang masih hidup, ganjaran para mangsa Okinawa akan menjadi pendaratan di pulau utama Honshu. Sebilangan besar lelaki bertambah fatal kerana nasib tidak ada yang dapat bertahan melalui infernos seperti itu.

Penguasaan Amfibi. Secara kebetulan, serangan amfibi yang sangat besar dan hampir sempurna di Okinawa berlaku 30 tahun hingga sebulan setelah bencana besar di Gallipoli dalam Perang Dunia I. Menjelang tahun 1945, Amerika telah memperbaiki misi tentera laut yang sukar ini menjadi bentuk seni. Nimitz mempunyai setiap kemungkinan keuntungan untuk Okinawa & # 151 doktrin yang terbukti, kapal khusus dan kapal pendaratan, sistem senjata berorientasi misi, pasukan kejutan terlatih, logistik fleksibel, kesatuan komando. Setiap perkara diklik. Unjuran besar-besaran 60,000 tentera tempur di darat pada L-Day dan siri pendaratan yang lebih kecil berikutnya di pulau-pulau sekitarnya mewakili hasil dari doktrin yang sebelumnya dianggap sebagai kelinci atau bunuh diri.

Perang Daya Tarik. Mengabaikan peluang besar untuk kejutan dan manuver yang tersedia di gugus tugas amfibi, Tent Army Tenth melakukan sebahagian besar kempen untuk Okinawa dalam mod perangsang yang tidak membayangkan yang memainkan kekuatan para pembela Jepun. Pergantungan yang tidak realistik pada taktik senjata api dan pengepungan memanjangkan pertempuran dan meningkatkan kos. Pendaratan di Semenanjung Ie Shima dan Oroku, walaupun mereka berjaya dilaksanakan, merupakan satu-satunya serangan amfibi peringkat bahagian yang dilakukan selepas L-Day. Begitu juga, beberapa serangan malam yang dilakukan oleh pasukan Marinir dan Tentera Darat mencapai kejayaan yang luar biasa, tetapi tidak digalakkan. T tentara Kesepuluh mensia-siakan beberapa peluang untuk inovasi taktikal yang dapat mempercepat kejayaan pertahanan musuh.

Tentera Marin Divisi 1 dan tentera Infanteri ke-7 bersorak gembira di Okinawa di atas Bukit 89, di mana komandan Tentera Tiga Puluh Kedua mengambil nyawanya. Foto Jabatan Pertahanan (USMC) 125699

Perkhidmatan Bersama. Pertengkaran antara Bahagian Laut 1 dan Bahagian ke-77 setelah Marinir merampas Istana Shuri, pertempuran Okinawa mewakili kerjasama perkhidmatan bersama yang terbaik. Ini adalah pencapaian terhebat Jeneral Buckner, dan Jeneral Geiger meneruskan semangat kerja berpasukan setelah kematian Buckner. Okinawa kekal sebagai model kerjasama antara pegawai untuk generasi profesional ketenteraan yang berjaya.

Latihan Peringkat Pertama. Marinir yang dikerahkan ke Okinawa mendapat manfaat latihan lanjutan perang yang paling teliti dan praktikal. Komandan bahagian dan rejimen berpengalaman, yang mengantisipasi keperluan Okinawa untuk perang gua dan pertempuran di kawasan binaan, melakukan latihan dan latihan yang realistik. Pertempuran itu menghasilkan sedikit kejutan.

Kepimpinan. Sebilangan besar Marinir yang selamat dari Okinawa naik ke jawatan kepemimpinan tertinggi yang mempengaruhi Kor untuk dua dekad berikutnya atau lebih. Dua Komandan muncul & # 151 Jenderal Lemuel C. Shepherd, Jr., dari Bahagian Laut 6, dan kemudian Leftenan Kolonel Leonard F. Chapman, Jr, CO 4/11. Oliver P. Smith dan Vernon E. Megee naik ke kedudukan empat bintang. Sekurang-kurangnya 17 yang lain mencapai pangkat leftenan jeneral, termasuk George C. Axtell, Jr. Victor H. Krulak Alan Shapley dan Edward W. Snedeker. Dan Koperal James L. Day pulih dari luka-lukanya dan kembali ke Okinawa 40 tahun kemudian sebagai jeneral utama untuk memerintah semua markas Korps Marinir di pulau itu.

Semasa merakam video peringatan ulang tahun ke-50 pertempuran itu, Jenderal "Brute" Krulak memberikan sebuah tulisan yang sesuai untuk Marinir yang jatuh di Okinawa. Bercakap dengan hebat pada kamera, dia berkata:

Keceriaan yang mereka lalui hingga mati terus bersama saya selama-lamanya. Apa yang menjadikan mereka sama? Saya menonton mereka di Korea, saya menontonnya di Vietnam, dan sama. Pemuda Amerika adalah satu neraka yang jauh lebih baik daripada dia biasanya dikreditkan. "

Untuk Kepahlawanan Luar Biasa

Setiausaha Tentera Laut menganugerahkan Petikan Unit Presiden untuk Bahagian Laut 1 dan 6, Sayap Pesawat Marin 2d, dan Skuadron Pemerhatian Marin Tiga (VMO-3) untuk "kepahlawanan luar biasa dalam tindakan menentang pasukan Jepun musuh semasa pencerobohan di Okinawa." Skuadron Pemerhatian Marin Enam juga menerima penghargaan sebagai unit terlampir yang ditentukan untuk Bahagian Laut ke-6.

Secara individu, 23 anggota tentera menerima Pingat Kehormatan untuk tindakan yang dilakukan semasa pertempuran. Tiga belas dari mereka pergi ke Marinir dan anggota tentera Tentera Laut organik mereka, sembilan untuk tentera Tentera Darat, dan satu lagi kepada seorang pegawai Tentera Laut.

Dalam IIIAC, 10 Marinir dan 3 anggota tentera menerima anugerah tersebut. Sebelas daripada 13 adalah anugerah selepas kematian. Sebilangan besar, jika tidak semua, penerima Pingat Kehormatan yang telah meninggal dunia mempunyai kapal Tentera Laut A.S. atau Pasukan Marin yang dinamakan sebagai penghormatan mereka. Penganugerahan Pingat Kehormatan Okinawa adalah:

Koperal Richard E. Bush, USMC, 1/4 HA 1 / c Robert E. Bush, USN, 2/5 * Maj Henry A. Courtney, Jr., USMC, 2/22 * Koperal John P. Fardy, USMC, 1 / 1 * PFC William A. Foster, USMC, 3/1 * PFC Harold Gonsalves, USMC, 4/15 * PhM 2 / c William D. Halyburton, USN, 2/5 * Pvt Dale M. Hansen, USMC, 2 / 1 * Koperal Louis J. Hauge, Jr., USMC, 1/1 * Sgt Elbert L. Kinser, USMC, 3/1 * HA 1 / c Fred F. Lester, USN, 1/22 * Pvt Robert M. McTureous, Jr., USMC, 3/29 dan * PFC Albert E. Schwab, USMC, 1/5.


Wonder Man dari Okinawa

Semasa pertempuran, Doss (terlihat di sini di puncak Hacksaw Ridge) menyeret lelaki yang cedera parah ke tepi rabung dan menurunkan mereka ke petugas perubatan lain di bawah.

Istilah "pahlawan perang" tidak mungkin memunculkan gambaran seorang penentang yang berhati lembut dan taat beragama yang cita-cita masa kecilnya adalah menjadi doktor atau mubaligh. Tetapi Army Pfc. Desmond Doss, seorang Advent Advent Hari Ketujuh yang tidak merokok, minum, mengutuk, memakan daging atau membawa senjata, menunjukkan kepahlawanan yang tidak dapat dibayangkan dalam jangka waktu tiga minggu pada tahun 1945 di Okinawa, semasa pertempuran paling berdarah di Pasifik. Mengekspos dirinya selama berjam-jam kepada tembakan musuh yang kuat, doktor muda dari Lynchburg, Va., Menyelamatkan puluhan rakan infanteri, dan memperolehnya Pingat Kehormatan. Doss adalah penentang kesungguhan pertama yang mendapat penghargaan tertinggi tentera A.S.

Doss dibesarkan dalam keluarga kelas pekerja semasa Depresi. Setelah satu tahun sekolah menengah, anak berusia 18 tahun itu bekerja sebagai tukang kayu di sebuah projek perumahan pertahanan di Newport News, kemudian pindah ke Newport News Shipyard sebagai tukang kapal, di mana dia boleh melakukan perang kerja pertahanan penting. "Bos saya menawarkan saya penangguhan," kata Doss pada tahun 2001, "tetapi saya merasa adalah suatu kehormatan untuk melayani Tuhan dan negara sesuai dengan perintah hati nurani saya."

Oleh itu, pemuda itu bergabung dengan Tentera pada 1 April 1942, walaupun imannya melarangnya memikul senjata. Oleh kerana dia tidak akan membawa senjata, Angkatan Darat menugaskan Doss sebagai ubat untuk Rejimen Infantri ke-307 Bahagian Infantri ke-77. "Saya secara khusus meminta tugas perubatan," kata Doss, "kerana saya merasakan bahawa sementara saya tidak dapat membunuh, saya dapat membantu menyelamatkan nyawa manusia."

Semasa latihan dan tugas di seluruh negeri, Doss menghadapi gangguan berterusan atas kepercayaan agamanya. Dia diejek ketika berdoa dan diejek kerana enggan membawa senjata. Pelecehan itu berakhir dengan tiba-tiba ketika ke-77, Divisi State Empire, berperang pada bulan Julai 1944. Sejak awal, Doss menunjukkan keberanian di bawah api, pertama semasa pembebasan Guam, dan kemudian pada pertempuran di Leyte. Tetapi tindakannya selama pertempuran di Okinawa yang memperoleh penghormatan ketenteraan tertinggi Doss dan nama panggilan "Wonder Man of Okinawa."

Infanteri ke-77 tiba di Okinawa pada 28 April dan segera melompat menentang Jepun yang digali. Dari 29 April hingga 21 Mei, Doss sedang dalam pertempuran, merawat orang-orang yang cedera. Pada hari pertama dia diberi kepercayaan menyelamatkan 75 orang yang ditembak oleh tembakan artileri, mortar dan mesingan di atas tebing setinggi 350 kaki yang dikenali sebagai Hacksaw Ridge. "Pfc.Doss enggan mencari perlindungan dan tetap berada di kawasan yang disapu api dengan banyak yang terserang, membawanya satu persatu ke tepi tebing dan menurunkannya dengan sampah yang disokong tali ke bawah tebing ke tangan yang mesra, ”baca petikan Pingat Kehormatan rasminya. Pegawai komandannya, Doss berkata, "mengatakan kemudian mereka ingin memberi saya 100 nyawa [diselamatkan], tetapi saya mengatakan 50, dan mereka akhirnya menetap selama 75 tahun."

Doss belum selesai. Pada 2 Mei, menghadapi tembakan senapan mesin yang berat, dia mengembara sejauh 200 ela di depan barisan Amerika untuk menyeret GI ke keselamatan. Pada 4 Mei, dia melakukan perjalanan terpisah di bawah tembakan untuk merawat dan menyelamatkan empat lelaki yang cedera dalam jarak 25 kaki dari sebuah gua Jepun yang dibela dengan kuat. Pada 5 Mei, Doss membawa seorang pegawai yang cedera 100 meter ke keselamatan walaupun tembakan musuh dan tembakan senjata kecil.

Pada 21 Mei, selama serangan malam, sementara cenderung mencederakan GI, Doss dipukul di kedua kakinya oleh peluru bom tangan. Daripada menarik ubat-ubatan lain, dia mengganti luka sendiri. Lima jam kemudian, ketika akhirnya dibawa dari medan perang menggunakan tandu, Doss turun dan mengarahkan pegawai perubatan lain untuk menolong seorang askar yang cedera parah, hanya diserang oleh tembakan musuh. Menggunakan stok senapang patah sebagai serpihan sementara, dia merangkak sekitar 300 ela ke sebuah stesen bantuan.

Pada 12 Oktober 1945, Presiden Harry Truman menganugerahkan Pingat Kehormatan kepada Doss dan 14 orang lain dalam upacara di halaman Rumah Putih. "Saya bangga dengan anda," Doss teringat kata Truman. "Anda benar-benar berhak mendapat ini. Saya menganggap ini adalah penghormatan yang lebih besar daripada menjadi presiden. "

Selepas perang, Doss menghabiskan sekitar enam tahun di hospital tentera dan Pentadbiran Veteran dan bercakap tentang menjadi penjual bunga. Tetapi dia tidak pernah secara fizikal dapat melakukan pekerjaan sepenuh masa. Sebagai gantinya, dia menerima pertunangan di depan umum dan membantu program pengakap Advent Hari Ketujuh. “Kerjasama yang teliti” yang digambarkan sendiri meninggal dunia kerana penyakit pernafasan pada usia 87 pada 23 Mac 2006.

Awalnya diterbitkan dalam edisi Oktober 2008 Sejarah Ketenteraan. Untuk melanggan, klik di sini.


Rejimen Infantri ke-382 (Amerika Syarikat)

The Rejimen Infantri ke-382 adalah rejimen infanteri di Angkatan Darat Amerika Syarikat. Unit ini berfungsi sebagai rejimen cadangan sehingga dipanggil untuk bertugas aktif selama Perang Dunia II, di mana ia menyaksikan aksi di teater Pasifik sebagai sebahagian dari Divisi Infantri ke-96. Unit ini kembali ke status simpanan selepas perang sehingga dinyahaktifkan pada tahun 1952. Rejimen ini diaktifkan semula sebagai unit latihan pada tahun 1999.

Rejimen Infantri ke-382 pertama kali dibentuk pada 5 September 1918, di Tentera Nasional dan ditugaskan ke Bahagian ke-96. Ia didemobilisasi kurang dari tiga bulan kemudian, pada 30 November 1918. [1]

Rejimen ini dibentuk semula pada 24 Jun 1921, di Kawasan Terpelihara (pendahulunya dari Tentera Darat A.S.) dan ditugaskan ke Bahagian ke-96 (kemudian dilantik semula sebagai Bahagian Infantri ke-96). 382 diatur pada Disember 1921 dengan ibu pejabatnya di Medford, Oregon. [1]

Diperintahkan ke perkhidmatan bertugas aktif pada 15 Ogos 1942, unit ini disusun semula di Camp Adair, Oregon, untuk perkhidmatan dalam Perang Dunia II. Sebagai sebahagian daripada Bahagian Infanteri ke-96, yang ke-382 telah menyertai Pertempuran Leyte dari Oktober hingga Disember 1944 dan Pertempuran Okinawa dari April hingga Jun 1945. Rejimen ini kembali ke AS dan tidak aktif pada 3 Februari 1946, di Kem Anza, California. [1]

Setahun kemudian, pada 10 Januari 1947, Infanteri ke-382 diaktifkan kembali menjadi Kawasan Terpelihara (dilantik semula sebagai Tentera Darat pada tahun 1952) dengan ibu pejabatnya di Boise, Idaho. Ia tidak aktif lagi pada 1 Mac 1952, dan dibebaskan dari penugasannya ke Bahagian Infantri ke-96. Dilantik semula pada 17 Oktober 1999, sebagai Rejimen ke-382, unit ini disusun semula untuk terdiri dari Batalion 1, 2, dan 3, elemen dari Bahagian ke-75 (Sokongan Latihan). [1]


Lawatan Berjalan (Betul ke Jalan Ini!)

Goju Ryu
Terdapat dua sampel Goju Ryu di bawah. Yang pertama adalah dari Yamaguchi Goshi, pelajar Yamaguchi Gogen (The Cat). Bentuknya mempunyai ciri-ciri Goju yang berbeza dan sangat menekankan teknik rooting dan pernafasan. Sebagai bentuk Naha Te, anda akan melihat penggunaan penggunaan tangan terbuka vs penumbuk secara purata di atas, walaupun kedua-dua kaedah menarik itu muncul. Video kedua menampilkan pengamal terkenal Morio Higaonna, pelajar Ei & # 8217ichi Miyazato.


Shotokan
Kanazawa Hirokazu dengan tepat melakukan variasi Shotokan yang dikenal sebagai Hangetsu. Anda akan melihat ketegangan yang serupa di beberapa tempat dengan kadar yang meningkat di bahagian kemudian. Perubahan dinamik ini menunjukkan banyak pengaruh pada Funakoshi ketika dia mengembangkan bentuknya. Anda juga akan melihat sikap besar dan pergerakan lengan / kaki yang menjadi tanda tangan Shotokan ketika ia berkembang.

Wado Ryu
Pengasas Wado Ryu, Hironori Ohtsuka, adalah pelajar langsung Funakoshi Gichin dan pengamal Shotokan yang penting. Tidak mengejutkan bahawa variasi Wado Ryu Seishan (aka Hangetsu aka Seisan) berkait rapat dengan versi Shotokan. Tatsuo Suzuki Sensei menunjukkan.

Tang Soo Do
Satu perkara yang belum kita nyatakan ialah pengembangan karate di luar Okinawa dan Jepun. Seni Korea Tang Soo Do mengesan banyak keturunan & Shotokan Karate. Kita lihat di sini Nathaniel Verbeke menampilkan Seisan versi Tang Soo Do yang mempunyai banyak kualiti yang sama dengan dua video sebelumnya. anda & # 8217 akan menyedari sedikit tendangan tinggi di Tang Soo Do adalah bahasa Korea.

Isshin Ryu
Isshin Ryu mengesaninya & # 8217s melalui Tatsuo Shimabukuro, pelajar Chotoku Kyan dan pengaruh Shuri yang lain. Oleh itu, ini adalah bentuk pertama dalam lawatan yang boleh dianggap utama & # 8220Shuri Te & # 8221. Penting untuk diperhatikan bahawa pengamal dalam video berikut, Angi Uezu Sensei, melaksanakan kata sambil memasukkan konsep Isshin Ryu tertentu seperti pukulan menegak. Walaupun ini adalah Shuri dan bukannya Naha, embusen tetap serupa terutama dalam urutan tiga serangan pertama dan giliran ke sisi dan belakang. Salah satu tanda dagangan Seyan berperisa Kyan adalah & # 8220Ananku & # 8221 urutan seperti akhir.

Kyan Shorin Ryu
Klip seterusnya sampai kepada kami melalui salah satu pelajar langsung Kyan Chotoku & # 8217: Shimabukuro Eizo. Anda akan melihat sikap yang sedikit lebih tinggi dan kurang memberi penekanan pada pernafasan yang sukar berbanding versi Goju dan Shotokan. Walaupun rakamannya cukup lama dan dilihat dari jarak jauh, anda masih dapat melihat langkah dan pergerakan pergerakan badan yang ketat.

Seibukan
Jangan tertipu, kita masih di negara Kyan. Sebenarnya bapa pelakon kami yang seterusnya sering dianggap sebagai individu dengan masa paling peribadi yang dihabiskan di bawah Kyan. Tonton ketika Shimabukuro Zenpo, anak Zenryo, menunjukkan kekuatan pecutan, snap, dan perkusi gaya Kyan Seisan. Walaupun hujungnya kelihatan sedikit berbeza, anda masih akan melihat teknik memutar untuk menyelesaikan lawan terakhir.

Ryuei Ryu
Untuk video seterusnya, kami kembali ke Naha Te, tetapi tidak dengan cara Goju standard. Sebenarnya, pemain seterusnya tidak banyak dipengaruhi oleh rantai Aragaki / Higaonna / Miyagi yang popular dan sebaliknya menjejaki akarnya ke Nakaima Kenri. Sakamoto Tsuguo terkenal dengan penampilan Annan, tetapi dia juga menampilkan Seisan yang mahir. Walaupun sifat Naha Ryuei Ryu dan hubungannya dekat dengan China, anda akan melihat Sakamoto Sensei menekankan kepantasan dan percepatan bentuknya tidak seperti gaya Kyan. Anda juga akan menyedari dia berkongsi sikap tinggi yang digunakan oleh gaya Kyan dan Tomari.

Tomari Seisan / Okinawa Kenpo
Ini seterusnya menawarkan dilema yang menarik. Kita dapat menduga dari konteks sejarah bahawa mungkin ada Tomari Seisan pada satu ketika dan ia mungkin dipengaruhi oleh Aragaki Seisho, Matsumora Kosaku, dan Iha Kotatsu. Namun, ada Tomari Seisan yang mengambang dalam budaya moden yang sama sekali tidak berkaitan dengan lelaki ini.

Tomari Seisan seperti yang dijumpai hari ini berasal dari Ryukyu Kempo, gaya bernama Oyata Seiyu. Menariknya, Oyata menerima Seisannya dari Nakamura Shigeru, lelaki yang sama yang mengajar Odo Seikichi dari Okinawa Kenpo. Tidak secara kebetulan, & # 8220Tomari Seisan & # 8221 dari Ryukyu Kempo dan & # 8220Seisan & # 8221 dari Okinawa Kenpo serupa. Masalahnya ialah Nakamura Shigeru & # 8217s Seisan berasal dari Kuniyoshi Shinkichi. Kuniyoshi adalah salah seorang pelajar utama Sakiyama Kitoku, teman perjalanan Nakaima Kenri (Ryuei Ryu) dan salah seorang individu yang membawa konsep Seisan kembali ke Okinawa. Sakiyama sebagian besar dikelompokkan dalam urat Naha, dan Kuniyoshi tinggal di kampung Nago. Oleh itu, Okinawa Kenpo & # 8217s Seisan hampir tidak ada hubungannya dengan Tomari, dan oleh itu Ryukyu Kempo & # 8217s Seisan juga tidak ada hubungannya dengan Tomari. Boleh dikatakan bahawa baik Nakamura Shigeru dan Oyata Seiyu mempunyai pengaruh Tomari dalam seni mereka, yang benar (Nakamura dengan Motobu Choki dan Oyata dengan pengalaman sebelumnya sebelum Okinawa Kenpo). Tetapi seperti yang kita lihat, banyak tenaga pengajar dipengaruhi oleh Tomari, beberapa lebih banyak daripada Nakamura dan Oyata (yaitu Kyan), dan dengan itu kita akan bertemu dengan Tomari Seisans jika semua orang yang terkena Tomari dilabel seperti itu. Selanjutnya, Okinawa Kenpo Seisan didokumentasikan dengan baik berasal dari Kuniyoshi dan disimpan dalam bentuk oleh Okinawa Kenpo dan Ryukyu Kempo. Kemungkinan perbezaan dalam bunkai sahaja tidak memerlukan perubahan nama geografi.

Pada penulisan ini, saya belum menemui penjelasan mengenai perkara ini.

Lihat di bawah Oyata Seiyu Sensei menunjukkan Tomari Seisan (terletak pada video 2:43) dan Odo Seikichi Sensei mempersembahkan Seisan:

Uechi Ryu
Yang terakhir tetapi pasti tidak mustahak adalah Uechi Ryu. Uechi Kanbun menghabiskan banyak masa di China dan mengembangkan seni yang mengekalkan unsur-unsur Cina lebih banyak daripada kebanyakan. Dalam video berikut Uechi Kanei, anak Kanbun, menunjukkan versi Seisan. Terutama, Uechi Ryu pada awalnya diajar dengan hanya tiga kata: Sanchin, Seisan, dan Sanseirui. Anda akan melihat persamaan dengan versi Seisan yang lain pada permulaan corak Kanei & # 8217, tetapi tidak lama lagi perbezaan ketara akan muncul. Aspek yang paling unik datang dalam bentuk penggunaan tangan terbuka yang berterusan dan konsep tambahan yang panjang ke arah tengah dan akhir borang.


Bab 18: Berjalan Terluka

Setahun yang lalu hari ini, saya ditempatkan di Dhahran, Arab Saudi. Saya mendapat vaksin antraks keempat saya. Ketika itulah masalah saya bermula. Sehingga ketika itu, saya mempunyai berat 175 paun, 5 & # 82179 & # 8243, keadaan fizikal yang sangat baik. Pada malam itu, saya demam dan keadaan fizikal saya terus memburuk dalam beberapa minggu berikutnya. Pada masa itu, saya kehilangan rambut muka, buah zakar saya menyusut seukuran kacang - yang betul yang dapat saya temui. Saya mengalami kenaikan berat badan yang cepat, terutamanya dalam bentuk lemak subkutan, mengalami perubahan mood, mengalami sakit pangkal paha, dan saya kehilangan kekuatan otot. Saya pergi dari tekan bangku senaman biasa dengan berat 280 paun hingga kurang dari 100, dan dalam masa kurang dari dua minggu. . .

Ketika saya bersiap untuk meninggalkan Arab Saudi pada bulan Mei, saya melawat dengan pakar bedah penerbangan yang baru. Dia menyemak rekod saya dan dia melihat hubungan kuat antara tembakan pada satu hari dan sakit pada hari berikutnya. Dia juga mengarahkan agar saya memasukkan laporan VAERS di sebuah syarikat perubatan Angkatan Udara yang terletak di perkarangan yang sama. Saya menulis laporan itu, saya berjalan dan sebuah Angkatan Udara - seorang doktor kanan Tentera Udara keluar dan menyekat laporan itu. Dia menyelidiki di bahagian belakang halaman bahawa dia tidak menyangka mereka berkaitan, bahawa saya perlu berjumpa dengan ahli urologi, dan jika ahli urologi setuju maka dia harus pergi ke depan dan memfailkan laporan itu. Sekiranya dia bertanya, atau melihat catatan saya, dia akan melihat bahawa saya berada di bawah rawatan perubatan, rawatan pakar, selama lebih dari enam bulan. [I]

"Tuan, mereka mengatakan bahawa mereka tidak akan membiarkan saya datang ke sana untuk memberi keterangan." Suara David Ponder bergema di telefon. Saya menunggu untuk menjawab.

"Dengar, jangan risau. Jen memanggil Beth Clay kepada kakitangan Jawatankuasa Pembaharuan Kerajaan Dalaman. Saya akan menghubungi seseorang di sana. Percayalah, perintah anda tidak akan mengambil jawatankuasa Kongres. " David Ponder telah diundang untuk memberi keterangan di hadapan Jawatankuasa Dewan Reformasi Pemerintah. Dia memanggil dari Okinawa.

"Saya harap tidak, tuan." Walaupun kami telah menginap, David masih bimbang dia akan ditinggalkan di Okinawa. Ini kerana anggota komando telah memberitahunya bahawa dia akan ditinggalkan di Okinawa sehingga penangguhan dibubarkan dan / atau kes diselesaikan, walaupun unitnya bersiap untuk kembali dari penempatan tujuh bulan pada minggu pertama Oktober 2000 .

Secara kebetulan, pada minggu pertama Oktober 2000, Jawatankuasa Pembaharuan Kerajaan Dalaman mengadakan sidang lain mengenai program vaksin antraks. Jawatankuasa telah mengeluarkan laporan yang sangat mengutuk pada bulan April 2000, setelah sekitar delapan atau sembilan pendengaran. Secara khusus, laporan itu mengkritik kempen media DoD terhadap anggota yang enggan menerima vaksin dan meminta moratorium keseluruhan program. Dalam komen menarik mengenai keadaan urusan ketenteraan-sivil, Mejar Jeneral Marin Randall West, juruterbang Cobra yang mempunyai beberapa reputasi dan penunjuk arah untuk AVIP, segera mengadakan sidang media yang membantah laporan Jawatankuasa itu. Sungguh mengejutkan, dan mengganggu, apabila mendengar seorang pegawai kanan tentera mengkritik sebuah jawatankuasa Kongres kerana tidak bersetuju dengan program DoD.

"Jangan risau, David. Kami akan membawa anda ke sini. " Saya mengatakannya dengan lebih yakin daripada yang saya rasakan. Saya berada di rumah saya di Quantico, Virginia. Saya terpaksa meninggalkan Okinawa lebih awal kerana keperluan perubatan untuk salah seorang anak perempuan saya. Marine Corps cukup akomodatif dalam mengirim saya ke Quantico untuk berada di dekat perawatan perubatan yang sesuai, tetapi ini bermaksud saya telah dikeluarkan dari pembelaan. Saya sekarang menjadi pendakwa raya, sementara mengekalkan kes-kes antraks saya yang ditangguhkan.

"Kami akan membawa anda ke sini." Sekiranya perintah Daud tidak menghantarnya, saya tidak pasti apa yang akan saya lakukan. Isteri David, Jennifer, sangat aktif melobi David dengan anggota Kongres. Saya harap dia dapat memberi tekanan kepada seorang wakil yang pada gilirannya akan memberi tekanan kepada perintah David. Saya sudah berada di atas kepala saya. Tinggalan banding berada di atas nilai gaji saya sebagai Kapten, tetapi Pegawai Am yang memberikan bantahan akhbar terhadap laporan Kongres adalah sangat jauh.

Ketika saya memperincikan kes David Ponder di Okinawa, pemikiran pertama saya adalah untuk menyelesaikannya dengan cepat dan meneruskannya. Semasa saya belajar lebih banyak mengenai 10 U.S.C. §1107, saya terkejut, tetapi gembira, sebagai peguam bela. Saya tidak pernah benar-benar fokus, dan juga sangat membuahkan hasil untuk saya berdebat di mahkamah mengenai keselamatan vaksin antraks. Saya sendiri ragu-ragu orang melaporkan reaksi buruk. Duduk di Bangunan Rayburn pada 5 Oktober 2000, di kerusi tepat di belakang David Ponder, saya mengalami perubahan hati. Saya memerhatikan dan mendengar tragedi manusia. Seorang wanita, isteri pekerja BioPort Richard Dunn, menjelaskan bagaimana suaminya meninggal dunia akibat reaksi sistemik terhadap vaksin. Koroner untuk Ionia County, Michigan, mengumumkan bahawa Richard Dunn mengalami radang di seluruh tubuhnya sebagai reaksi terhadap vaksin. Dunn telah mengambil vaksin kesebelas vaksin antraks pada bulan Mei. Dia meninggal pada 13 Julai 2000. Richard Dunn diminta untuk mengambil gambar yang sama dengan anggota perkhidmatan, dan juga penggalak tahunan, kerana dia merawat beberapa haiwan di BioPort.

Sejurus selepas pernyataan koroner, BioPort mengeluarkan penolakan umum, termasuk tuntutan bahawa mereka tidak pernah mendengar apa-apa mengenai reaksi tersebut di kilang. Kenyataan ini sukar disatukan dengan keterangan isteri Mr. Dunn, yang mendakwa bahawa BioPort sebenarnya telah menelefon beberapa kali untuk melihat bagaimana Richard Dunn lakukan dan memanggil doktor untuknya. Bagaimanapun, kesaksiannya dan penemuan koroner penting bagi saya kerana ia memberikan harapan yang sah untuk David Ponder, Jason Stonewall, dan Vittolino Arroyo.

Sebahagian dari dasar keputusan hakim dalam kes kami adalah bahwa kami tidak dapat menunjukkan reaksi buruk serius terhadap vaksin yang akan membenarkan seseorang menolak tembakan. Semasa saya mendengar beberapa kisah orang di panel, saya menyedari bahawa ada beberapa orang yang cedera parah. Seorang pemuda, yang mula mengalami lesi yang kelihatan seperti luka bakar di seluruh tubuhnya sebaik sahaja dia menerima tembakan, memberi kesaksian tentang bagaimana dia kehilangan penglihatan dan terus mengalami masalah perubatan. Hebatnya, bapanya pernah bertugas di Tentera Darat juga di Vietnam dan menghidap barah dari Ejen Orange. Seorang Mejar Tentera Darat, John Irelan, memperincikan bagaimana doktor Tentera Udara menolak untuk menghubungkan penyakitnya dengan antraks dan menyekat pengisian borang VAERS.

Keengganan doktor tentera untuk mengakui reaksi buruk adalah tema biasa yang saya dengar berulang kali oleh banyak anggota perkhidmatan. Itu membimbangkan kerana membenarkan Jeneral Barat, di panel yang mengikuti kami, untuk menuntut bahawa "dari semua orang yang berada di sini hari ini, hanya ada satu orang yang mempunyai diagnosis perubatan yang secara langsung menghubungkannya dengan vaksin." [Ii Dengan kata lain, jika doktor tentera tidak mendiagnosisnya sebagai berkaitan dengan antraks, maka itu tidak berkaitan dengan antraks, dan oleh itu sebenarnya tidak banyak reaksi buruk. Bahkan menanggapi laporan koroner yang mendapati reaksi sistemik terhadap vaksin Jeneral West mendakwa bahawa “[ada] di sini ada pakar perubatan lain yang percaya bahawa [kematian] itu tidak [AVIP terhubung].” [Iii] Menjadi jelas bagi saya tentera mahu ia menjadi pertempuran pakar dan DoD selalu dapat mengawasi personel perubatannya sendiri dan bagaimana ada yang dapat mengatasinya, memandangkan sifat penyelidikan vaksin DoD yang diklasifikasikan? Dan siapa yang berani mempersoalkan ketidakberpihakan doktor atau pendapat perubatan, walaupun pada dasarnya mereka mendapat perintah dan mengatakan apa yang dikehendaki oleh majikan mereka?

Ini adalah satu lagi aspek yang tidak senonoh dalam program anthrax - kompromi profesional perubatan tentera yang melayani program vaksin DoD yang korup dan haram. Laporan demi laporan Kongres dan penyelidikan setelah penyelidikan Kongres menunjukkan bahawa anggota tentera tidak diberitahu maklumat yang diperlukan mengenai vaksin atau ubat-ubatan, dan lebih buruk lagi, hanya mengatakan bahawa mereka harus mengambilnya. Laporan Kongres dan GAO memperincikannya berulang kali, dari penggunaan ubat penyiasatan oleh Perang Teluk hingga percubaan penyimpanan rekod yang gagal di Bosnia dengan vaksin ensefalitis. Vaksin anthrax tidak berbeza, sebahagian besarnya kerana DoD, dari awal program, menjadikannya "program komandan." memberikan rawatan perubatan kepada anggota perkhidmatan menjadi pegawai komandan yang bertanggungjawab sepenuhnya untuk memastikan bahawa "program komandan" dijalankan, dengan pertimbangan remeh seperti undang-undang atau etika perubatan yang dilemparkan ke dalam sampah.Pegawai perubatan tidak lebih dari sekadar bercakap mengenai AVIP, sepenuhnya dari slaid taklimat DoD dan laman web DoD. Ketika saya memeriksa secara silang Kumpulan Pakar Bedah untuk Kumpulan Sokongan Perkhidmatan Ketiga, dia mengakui ini secara jelas berlaku, sementara masih mempertahankan program ini.

Semasa pemeriksaan langsung pemerintah, doktor membuat pengumuman luas mengenai keberkesanan AVA terhadap antraks aerosol. Semasa saya bertanya kepadanya mengenai permohonan IND pengeluar yang difailkan pada tahun 1996, dia tidak menyedarinya. Jawapannya adalah bahawa "mungkin ada beberapa kesan politik mengapa mereka mengemukakannya. Saya tidak tahu. "[V] Saya bertanya kepadanya mengenai kajian monyet rhesus menggunakan AVA dan pengetahuannya tentang mereka.

S:. . . sudahkah anda membaca hasil kajian sebenar?

J: Saya belum membaca kajian sebenar.

S: Nah bagaimana anda tahu bahawa ia adalah apa yang anda katakan itu? Berdasarkan apa kesaksian anda?

J: Berdasarkan lembaran taklimat yang saya dapat. Saya juga melihat laman web DoD anthrax yang merupakan maklumat yang kita mempunyai -

Apa yang menarik bagi saya mengenai pertukaran itu bukan hanya ketidakpeduliannya mengenai aspek paling asas dari vaksin atau program, tetapi adalah bahawa orang yang menolak vaksin, yang masih pesakit seperti pesakit lain, sekarang "mereka" dan doktor dan DoD adalah "kita."

Inilah yang berlaku kepada mereka yang menolak. Bahkan doktor, yang seharusnya lebih menghargai daripada yang ditakuti oleh pesakit kerana mengambil gambar, telah menjadi semangat untuk mempertahankan program antraks. Tidak ada rejim rawatan perubatan yang lain yang kita temui doktor yang berjumpa dengan komander tentera mengenai sifat ubat atau rawatan. DoD dan pemimpin tentera tidak memberikan slaid taklimat atau maklumat perubatan mengenai Hepatitis B, misalnya. Atau ensefalitis Jepun. Dalam kes tersebut, komandan bergantung pada nasihat pakar doktor untuk memberi nasihat kepada komandan mengenai perlunya rawatan atau campur tangan perubatan tertentu. Entah bagaimana dengan AVA, keseluruhan proses terbalik. Gambaran histerionis mengenai ancaman perang biologi sedemikian rupa sehingga para komandan kini berada dalam posisi untuk memberi nasihat kepada doktor mengenai perlunya rawatan dan, yang lebih penting, mengenai sejarah, latar belakang, dan keselamatan rawatan tersebut. Sekiranya doktor di percubaan Stonewall melihat dalam buku teks mikrobiologi asas, dia akan mendapati bahawa di antara tiga puluh enam vaksin, vaksin antraks adalah satu-satunya yang disenaraikan di bawah kategori "imunisasi dan percubaan khas." [Vi]

Malangnya, doktor tentera, bukan pejuang dalam budaya pahlawan, mendapati dalam perang biologi peluang untuk berada dalam kedudukan yang belum pernah didengar oleh doktor tentera, sebagai sejenis "pegawai perisik perang biologi," menggunakan kepakaran perubatan mereka untuk menasihati komandan mengenai "ancaman" dari penyakit melalui serangan biologi. Pada masa lalu, ancaman penyakit tidak berbeza bagi tentera berbanding dengan penduduk awam dan peranan doktor tentera sama seperti doktor awam: merawat orang kerana sakit dan kecederaan, menggunakan ubat pencegahan sejauh mungkin. Dalam Perang Teluk dan Perang Pasca-Teluk, para doktor menjadi penasihat khas, yang bertanggungjawab untuk memastikan bahawa vaksin - yang sekarang dianggap sebagai bagian dari "perlindungan kekuatan total" - diberikan kepada pasukan, tidak kira apa. Doktor tentera melangkah terlalu rela ke dalam peranan ini, meninggalkan objektiviti profesional dalam usaha untuk menjadi "sebahagian daripada pasukan." [1]

Pengeboman media yang mengelilingi ancaman antraks memungkinkan para doktor meyakinkan diri mereka tentang perlunya penglibatan mereka. Sekiranya ia dapat difahami secara psikologi, ia masih tidak dapat dimaafkan secara profesional. Doktor mempunyai tugas etika kepada pesakit mereka di luar pekerjaan mereka sebagai pegawai, seperti yang dilakukan oleh peguam terhadap undang-undang. Sekiranya seorang komandan memberitahu pegawainya bahawa dia sedang mempertimbangkan untuk membunuh orang awam yang tidak bersalah, maka peguam itu akan diwajibkan bukan hanya untuk menasihati komandan untuk tidak melakukannya, tetapi untuk menghentikannya daripada menyelesaikan tindakan tidak sah tersebut atau menyerahkannya untuk pelanggaran tersebut. sekiranya dia maju. George Annas, dalam artikelnya yang sangat baik mengenai perkara ini, mengemukakan persoalan ini berkenaan dengan doktor tentera.

Apa yang harus dilakukan oleh doktor di tentera apabila diminta untuk menguruskan ejen penyiasatan tanpa kebenaran pihak tentera? Walaupun pentadbiran itu sah. . . itu tidak beretika dan mengikuti perintah bukanlah alasan untuk melakukan tidak beretika, bahkan dalam pertempuran. Nampaknya satu-satunya alasan yang dapat dimiliki oleh doktor untuk berpartisipasi dalam pentadbiran agen eksperimen atau penyiasatan tanpa persetujuan adalah bahawa doktor dengan tulus percaya bahawa agen-agen itu terapeutik dalam keadaan pertempuran. Ini adalah kedudukan yang sukar untuk dipertahankan, kerana perang tidak mengubah sifat penyelidikan ubat atau vaksin. Keputusan seperti itu juga akan bertentangan dengan peraturan ketenteraan, yang menyatakan bahawa walaupun seorang prajurit harus menerima rawatan perubatan standard, atau menghadapi pengadilan militer, tentara tidak memiliki kewajiban untuk menerima intervensi yang umumnya tidak diakui oleh profesi perubatan sebagai prosedur standard.

Soalan yang berkaitan ialah sama ada doktor tentera bertanggungjawab terutamanya untuk kesihatan dan kesejahteraan tentera di bawah jagaan doktor (seperti dalam kehidupan orang awam) atau mesti menundukkan kepentingan perubatan pesakit-askar kepada misi ketenteraan. Hebatnya tidak ada dasar bertulis atau pandangan standard mengenai persoalan ini dalam tentera. Isu ini memerlukan perhatian kritis pada masa damai, kerana tidak rentan terhadap pemikiran rasional pada masa perang. Dasar tegas yang menegakkan etika berpusatkan pesakit tradisional, walaupun tidak diperlukan secara sah, nampaknya merupakan kedudukan yang paling bertanggungjawab untuk diambil oleh doktor tentera A.S. [vii]

Malangnya, masih belum ada dasar yang tegas oleh pegawai Bedah Jeneral masing-masing mengenai peranan doktor tentera. Dalam kes program vaksin antraks, penting untuk menyedari bahawa kita tidak berperang. Peraturan mengenai persetujuan yang dimaklumkan telah beralih dari kedudukan mutlak Kod Nuremberg, hingga ke masa perang Desert Storm, ke potensi terorisme pada masa damai. Ini berlaku dengan perbahasan ilmiah atau umum yang sangat sedikit dan tanpa mengira bahaya yang dialami oleh Perang Dunia II, Korea, Vietnam, dan sekarang para veteran Perang Teluk dari rawatan penyiasatan yang diberikan tanpa persetujuan yang dimaklumkan. Annas, yang memiliki ijazah undang-undang dan Master dalam bidang kesihatan awam dari Harvard, memberi keterangan di hadapan jawatankuasa pembuatan peraturan FDA mengenai pengabaian Peraturan 23 (d).

Pada bulan Disember 1995, saya diundang untuk berpartisipasi dalam pertemuan mengenai Peraturan 23 (d) yang ditaja oleh Jawatankuasa Penasihat Presiden untuk Penyakit Veteran Perang Teluk. Dalam pertemuan itu, wakil DOD terus menyebut askar Amerika sebagai "anak-anak" dan tanggungjawab DOD untuk melindungi "anak-anak." Saya mungkin menunggu terlalu lama untuk memberitahunya bahawa saya menganggap ini menyinggung perasaan, tetapi dia meminta maaf atas pilihan kata-katanya. Walaupun begitu, kata-kata itu sangat jelas. Peraturan 23 (d) memperlakukan tentera Amerika seperti kanak-kanak dan menerapkan peraturan asas untuk penyelidikan mengenai kanak-kanak kepada mereka berkenaan dengan persetujuan - orang lain membuat keputusan untuk mereka kerana mereka dilihat terlalu dewasa untuk membuatnya sendiri. Bagi orang dewasa, ini selalu mencabul kehormatan manusia dan tidak menghormati keperibadian. Dalam hal ini, Peraturan 23 (d) adalah kesalahan dan penyimpangan. [Viii]

Ini merujuk kepada askar sebagai "anak-anak" mempunyai penggunaan persuasif lain yang lebih halus. Walaupun Mr. Annas memandang penggunaannya sebagai penghinaan berkaitan dengan persetujuan orang dewasa, ia juga menyampaikan kepada pendengar bahawa pembesar suara berusaha untuk melindungi anak-anak, dan siapa yang mungkin berpendapat bahawa melindungi anak-anak bukanlah tujuan yang pantas? Sudah tentu, seperti yang ditunjukkan oleh Encik Annas, anggota tentera hampir bukan kanak-kanak.

Annas juga terganggu oleh desakan DoD bahawa menjaga pengabaian Peraturan 23 (d) di tempat "konsisten dengan undang-undang dan etika." Seperti yang diperhatikannya,

Askar bukan peralatan. Mereka mempunyai bilangan, tetapi mereka mempertahankan kemanusiaan dan hak asasi manusia mereka. DOD semestinya telah menggunakan keberanian jenis ketiga - keberanian untuk mengakui kesalahannya - dan meminta FDA untuk membatalkan Peraturan 23 (d) dan menghapus masalah sia-sia ini mengenai undang-undang ketenteraan kita. Sebaliknya, ketika Public Citizen mengajukan petisi kepada FDA untuk mencabut peraturan tersebut pada tahun 1996, DOD menyokong meneruskan peraturan pengabaian persetujuan sebagai "sepenuhnya konsisten dengan undang-undang dan etika." Pada pertengahan tahun 1997, FDA meminta komen orang ramai mengenai apa yang seharusnya menjadi peraturan. Jawapannya tetap mudah: ia harus dibatalkan kerana melanggar setiap kod dan prinsip etika yang dikembangkan sejak Perang Dunia II untuk mengatur penyelidikan dengan subjek manusia, dan tidak dapat diterima untuk mengizinkan komandan mengubah tentera menjadi subjek kajian. [Ix]

[1] Fenomena ini sama sekali tidak terhad kepada doktor. Saya perhatikan banyak penasihat kakitangan bukan pejuang yang bersalah melakukan perkara yang sama, meninggalkan doktrin profesional dalam usaha untuk menyenangkan para komandan dan "menyelesaikan pekerjaan." Peguam yang bertugas sebagai Advokat Hakim Kakitangan terkenal kerana ini, sering bertindak seolah-olah mereka adalah peguam peribadi Panglima. Saya telah mengikuti kelas yang diberikan oleh peguam bela hakim kanan, lebih dari satu, yang telah menyatakan bahawa "cabarannya bukan hanya untuk memberitahu Komandan apa hukumnya, tetapi untuk mencari jalan untuk membolehkannya melakukan apa yang dia inginkan, agar sesuai dalam undang-undang. " Saya memanggil putaran itu. Lebih baik memberitahu komandan bahawa tindakannya tidak sah, pertahankan kedudukan itu jika dipegang secara jujur, dan mengalami akibatnya daripada melacurkan pendapat undang-undang seseorang dan terlibat dalam rasionalisasi ilmiah untuk membenarkan berjalan bersama komandan.

[i] Kesaksian Mejar Jon Irelan, Angkatan Darat AS, di hadapan Jawatankuasa Pembaharuan Kerajaan Dalam Negeri, 5 Oktober 2000.

[ii] Kesaksian MGen Randy West, USMC, di hadapan Jawatankuasa Pembaharuan Kerajaan Dalam Negeri, 5 Oktober 2000.

[iv] "Program Imunisasi Vaksin Anthrax Jabatan Pertahanan AVIP: Perlindungan Kekuatan yang Tidak Terbukti," Laporan Komisi DPR. Pada Reformasi Kerajaan, 3 April 2000, hlm.3.

[v] Kesaksian Cdr Gregory Chin, USN, di A.S. lwn Stonewall, rekod di hlm.81.

[vi] Prinsip dan Amalan Penyakit Berjangkit, edisi ke-4, hlm. 2770 (1995).

[vii] George J. Annas, "Melindungi Askar dari Kebakaran Mesra: Keperluan Persetujuan untuk Menggunakan Dadah dan Vaksin Penyiasat dalam Tempur," Amer. J. of Law and Medicine, Vol. 24, 1 Januari 1998.


Untuk Pertempuran

Anggota Bahagian Infantri ke-77 di Okinawa.

Doss dilahirkan pada tahun 1919 Lynchburg, Virginia, Doss adalah seorang Advent Hari ke-7 yang secara moral terikat untuk tidak mencederakan seseorang. Oleh kerana kisahnya akan dilancarkan, kepercayaan agamanya tidak mengatakan tentang melarang menyelamatkan nyawa.

Ketika perang meletus, Doss dengan sukarela memahami apa yang dimaksudkan untuknya. Setelah mengalami banyak kesulitan, Doss menuju ke Detasmen Perubatan, Infanteri ke-307, Bahagian Infantri ke-77 di pulau Okinawa. Ketika Amerika menyerang pulau itu pada 1 April 1945, mereka memulakan pertempuran yang akan berlangsung selama hampir tiga bulan.

Menjelang akhir April, Doss dan unitnya akan menemui ciri bergerigi yang kemudiannya akan dikenali sebagai Hacksaw Ridge dan selebihnya adalah sejarah. Dan sekarang Hollywood.

Ketika orang-orang dari Batalion 1 memandang ke tebing bergerigi 400 kaki, mereka tahu ada pertempuran di depan mereka. Mereka telah berperang dengan kejam untuk setiap inci pulau dan skala jurang ini pasti akan membuat serangan lebih berbahaya.

Tepat ketika lelaki-lelaki itu sampai di puncak dan mulai bergerak maju, ribut artileri, mortar, dan tembakan senapan yang telah ditentukan mulai menghujani mereka. Dengan ketinggian 400 kaki di belakang mereka dan api Jepun yang ganas di depan, korban dengan cepat mulai meningkat.

Dalam masa yang singkat, lebih dari 75 orang menjadi korban dan seluruh unit terpaksa dipaksa kembali. Tetapi bukan Desmond Doss.

Desmond T. Doss (1919-2006), penerima Pingat Kehormatan.

Menolak keluar dari zon pembunuhan, dia malah merangkak dari korban jiwa hingga korban memberikan bantuan dan keselesaan kepada yang jatuh. Kemudian, dalam apa yang hanya dapat digambarkan sebagai prestasi fizikal yang luar biasa, hanya dengan keberanian yang diperlukan, dia melakukan hal yang tidak dapat dijelaskan.

Satu demi satu, Doss membawa setiap orang ke pinggir tebing dan kemudian menurunkannya dengan sampah yang disokong tali di tepi dan kembali ke garis mesra. Kesemuanya.

Walaupun aksi itu dengan sendirinya layak mendapat Pingat Kehormatan semata-mata, Doss tidak selesai kerana lebih banyak pertarungan di depan, dan lebih banyak lelaki memerlukannya.

Pada 2 Mei, seorang askar cedera dan dengan cepat mendapati dirinya 200 meter di hadapan garis yang terperangkap di antara api Jepun dan Amerika yang kuat. Walaupun ini boleh menjadi hukuman mati bagi lelaki biasa, rata-rata lelaki tidak mempunyai Desmond Doss dalam pasukan mereka.

Dengan membawa lebih dari 200 ela senapang mesin ke tanah, dia menyelamatkan lelaki itu dan mengembalikannya ke tempat yang selamat. Hanya dua hari kemudian empat lelaki mendapati diri mereka jatuh dan cedera ketika menyerang sebuah gua Jepun yang dibela dengan kuat.

Hanya 8 ela dari musuh, orang-orang ini berada dalam keadaan mengerikan sehingga Doss ikut. Dengan menggunakan bom tangan, Doss menghampiri lelaki itu, merawat luka mereka, dan sekali lagi membawa semuanya keluar satu demi satu. Namun, dia belum selesai.

Bersambung di Halaman Kedua


Berjalan Terluka di Okinawa - Sejarah

Oleh Glenn Barnett

Selama berabad-abad askar-askar yang cedera dari setiap bangsa bertanggung jawab atas banyak penjagaan mereka sendiri. Perhatian perubatan adalah primitif dan sering kali tidak menjadi keutamaan tinggi bagi perancang ketenteraan di luar kumpulan pegawai. Lelaki yang sakit dan cedera terpaksa mencari jalan pulang dari medan perang yang jauh. Tentara tentara petani yang diperintahkan oleh royalti yang tidak peka tidak bersedia untuk menjaga dan mengangkut lelaki yang dimutilasi dalam perang dengan secukupnya. Bangsawan kaya yang mampu membelinya sering membawa doktor mereka sendiri ke medan perang untuk merawat penyakit mereka. Askar biasa mati di tempat dia jatuh.

Amputasi, jika dilakukan sama sekali, sangat primitif. Gangren dan penyakit diterima secara pasif sebagai hal yang tidak dapat dielakkan. Menyelamatkan veteran yang buta atau tuli atau trauma trauma menghabiskan sepanjang hidupnya sebagai kes amal meminta sedekah dari orang yang lewat.

Semua itu mula berubah pada abad ke-18 apabila ubat-ubatan yang lebih baik digabungkan dengan pengangkutan yang lebih cepat tersedia. Langkah besar untuk merawat yang cedera berkembang dari Perang Krimea dan Perang Saudara Amerika. Usaha ini dipimpin oleh pengasuh seperti Florence Nightingale, Clara Barton, dan Walt Whitman. Ambulans kereta kuda dan hospital tentera biasa dengan peralatan moden adalah antara inovasi.

Menjelang Perang Dunia I, perkhidmatan ambulans bermotor membawa korban dari depan ke pusat rawatan dengan kakitangan terlatih. Jalur kereta api membawa mereka dengan selesa ke hospital di kawasan belakang, dan kapal uap membawa orang Kanada dan Amerika yang cedera selamat sampai di seberang perairan dalam waktu yang agak singkat. Tetapi kemajuan dalam sains perubatan dalam Perang Dunia II adalah lompatan eksponensial dalam menyelamatkan nyawa dan keselesaan dan pemulihan tentera yang cedera.

50,000 Pakar Perubatan

Perang Dunia II bermula secara tiba-tiba untuk Amerika Syarikat pada pagi Ahad yang tenang di Hawaii. Seperti cabang-cabang tentera yang lain, Jabatan Perubatan Tentera A.S. terpaksa meningkatkan barisannya dengan cepat untuk menghadapi cabaran perang total, dan global.

Tidak seperti cabang-cabang tentera yang bertempur, bukan hanya mana-mana perekrut atau draf yang memenuhi syarat untuk perkhidmatan yang sangat teknikal ini. Anggota perubatan terlatih diperlukan, dan banyak dari mereka. Di bawah arahan pendiam Jeneral Norman T. Kirk, jabatan itu berkembang pesat. Dari tentera damai yang hanya mempunyai 1,200 doktor, jabatan itu akhirnya meminta sebanyak 50,000 doktor pada akhir perang di Eropah. Buat pertama kalinya dalam sejarah, 83 doktor tentera adalah wanita.

Dua pakar bedah tentera membersihkan diri sebagai persediaan untuk prosedur pembedahan di stesen pertolongan cemas. Walaupun kemajuan yang signifikan telah dicapai dalam menangani korban jiwa semasa Perang Dunia II, keadaannya jarang.

Di samping itu, 15,000 doktor gigi memakai pakaian tentera. Dua ribu doktor haiwan merawat kecederaan haiwan bungkus dan mengawasi penyembelihan mereka untuk mendapatkan makanan. Jumlah jururawat di Army Nurse Corps (ANC) meningkat dari 1,000 kepada 52,000. Menjelang Jun 1944, semua jururawat ditugaskan sebagai pegawai. Jabatan ini juga menyenaraikan 1,500 ahli diet, 1,000 ahli terapi fizikal, dan 18,000 orang pentadbir.

Sebagai tambahan kepada profesional yang mendaftar, beribu-ribu GI biasa berfungsi sebagai pengubat perubatan, pembawa sampah dan pemandu ambulans. Lelaki sering menjadi sukarela untuk melaksanakan tugas ini berdasarkan kepercayaan agama atau sentimen pasifis. Bilangan lelaki yang diperlukan untuk Tentera Darat mencerminkan tetapi tidak termasuk pertumbuhan selari anggota perubatan yang diperlukan oleh Tentera Laut.

Menambah tugas herculean jabatan adalah hakikat bahawa semasa perang meletus, ia hanya memiliki sedikit alat perubatan. Sebilangan besar peralatan itu dibuat di Jerman sebelum perang. Tidak ada penghantaran baru yang diharapkan. Pangkalan pembuatan baru harus dibuat di Amerika Syarikat untuk membuat ribuan instrumen dan ubat-ubatan yang diperlukan.

Beberapa doktor gigi tentera yang kreatif mendapati bahawa dengan memanggang bola kecil dari resin akrilik dan melukisnya mengikut spesifikasi, mereka dapat membuat mata buatan yang lebih ringan, lebih kuat, dan lebih selamat daripada mata kaca buatan Jerman.

Hospital Pembedahan Mudah Alih: Prekursor kepada MASH

The Mobile Army Surgical Hospital (MASH) Perang Korea yang digambarkan dalam siri filem dan televisyen adalah unit perubatan Angkatan Darat dari khayalan yang popular. Tetapi asal-usul MASH lahir dari keperluan di hutan bermusuhan New Guinea pada Perang Dunia II. Mereka pada mulanya dipanggil Hospital Pembedahan Mudah Alih (PSH).

Khemah PSH sederhana ini didirikan untuk menampung operasi besar, kadang-kadang begitu dekat dengan bahagian depan sehingga mereka diserang oleh musuh. Mereka mundur atau maju dengan pantas dengan nasib perang. Kakitangan PSH yang lengkap dapat membongkar dan memuatkan khemah, peralatan, dan kakitangan ke trak menunggu dalam masa dua jam. Apabila trak terbukti tidak dapat digunakan atau tidak dapat dilaksanakan, bungkus kelopak atau kuli digunakan. PSH diterbangkan ke atas Jajaran Owen-Stanley dengan pasukan untuk turut serta dalam pertempuran Buna. PSH terbukti begitu berjaya sehingga mereka diduplikasi di setiap teater perang di mana orang Amerika bertempur dan mereka adalah penghubung penting dalam rantai manusia yang membawa tentera yang cedera dari medan perang kembali ke rumah.

Hormat terhadap Medic

Garis depan keseluruhan operasi perubatan dikenali sebagai penolong atau ubat. Ahli perubatan itu bukan doktor terlatih, tetapi dia mempunyai latihan Angkatan Darat yang luas dalam pertolongan cemas. Semasa berkhemah, para petugas perubatan kadang-kadang menjadi bahan ejekan oleh rakan-rakan mereka, tetapi semuanya berubah dalam pertempuran. Kemudian ubat rendah itu disukai oleh tentera secara universal.

Pengubatnya adalah lelaki yang memar dan melepuh lepuh. Dia memberi aspirin untuk selesema di kepala dan memerhatikan kesucian air minuman unitnya.Kartunis Bill Mauldin memanggilnya "doktor keluarga askar swasta." Dalam pertempuran dia adalah orang yang diharapkan dapat menyelamatkan rakan-rakannya yang cedera di bawah tembakan. Tangisan yang menyakitkan dari "Medic!" membawanya dalam perjalanan. Ini adalah tindak balas pesat dari doktor dan pembawa sampahnya dalam keadaan berbahaya, memberikan pertolongan cemas, menerapkan triket, menyuntik morfin yang menyakitkan, dan menggegarkan mangsa dari hospital depan dan belakang yang bertanggungjawab menyelamatkan banyak nyawa.

Seorang anggota tentera laut memberi minum air kepada Marinir yang terluka di pulau Guam di Pasifik. Sebagai tambahan kepada ribuan korban yang dirawat oleh anggota perubatan Tentera A.S., Tentera Laut A.S. juga melatih banyak orang untuk usaha perang.

Mauldin menceritakan satu kisah mengenai orang perubatan dalam bukunya Ke Depan. Cerita ini berpusat pada lencana pertempuran yang membezakan askar pertempuran garis depan dari pasukan eselon belakang. Itu adalah simbol kehormatan yang memberi seorang lelaki bayaran tempur $ 10 sebulan, dan pasukan bangga memakainya.

Dalam salah satu insiden yang membuat para tentera marah pada masa perang, lencana ini - dan gaji tambahan yang mereka tunjukkan - telah diambil dari petugas perubatan barisan depan. Alasannya adalah bahawa dalam keadaan Konvensyen Geneva, para medik tidak boleh menjadi tentera tempur barisan depan. Keputusan itu dibuat untuk keselamatan doktor. Atau mereka berfikir. Terdapat kegemparan segera dari pasukan. Itu tidak banyak berasal dari para petugas perubatan seperti dari teman-teman GI mereka yang nyawa mereka telah selamatkan dan dalam perawatan mereka diamanahkan.

Seorang askar menawarkan ancaman utama, "Tunggu Ernie Pyle mendengar tentang ini!" Jeneral mendapat pesanan, dan lencana pertempuran segera dipulihkan ke petugas perubatan.

Tidak ada yang dapat menyalahkan keberanian lelaki bantuan itu. Menjelang akhir perang, lima orang perubatan di Teater Eropah dianugerahkan Pingat Kehormatan. Ratusan lagi memenangi Bintang Perak dan Gangsa.

Mengurangkan Kematian di Medan Perang

Sebaik-baiknya, sistem rawatan perubatan ditubuhkan agar para doktor barisan depan dapat merawat seorang lelaki yang cedera di mana dia jatuh. Ini biasanya terdiri dari suntikan morfin untuk mencegahnya dari terkena kejutan, beberapa serbuk sulfa untuk mencegah luka-lukanya dari dijangkiti, dan pembalut cepat untuk menghentikan pendarahan.

Kemudian pembawa tandu dipanggil ke depan untuk membawa pesakit dari ladang ke stesen bantuan batalion mungkin satu kilometer di belakang garisan. Di stesen bantuan pertolongan cemas yang lebih teliti dapat diberikan, diagnosis dibuat, dan seorang lelaki yang cedera parah stabil. Dari sana, yang cedera dibawa atau diangkut lebih jauh ke stesen pemungutan yang menyelesaikan masalah yang lebih serius bagi PSH (jika ada) atau menghantar yang cedera ke balai penjelasan yang terdiri daripada 12 doktor dan 96 orang yang mendaftar.

Kepalanya dibalut, seorang Marinir yang terluka di pulau Rendova di Solomons menerima rawatan berterusan di sebuah stesen bantuan berhampiran barisan depan.

Stesen penjelasan jauh lebih baik daripada pesakit barisan depan, dan pembedahan perubatan utama dapat dilakukan dalam keadaan kebersihan sebelum kes terburuk dihantar ke hospital evakuasi sekitar 12-15 batu di belakang garisan. Dari sana, yang cedera parah dihantar ke sebuah hospital umum sedekat mungkin dengan kediaman askar tersebut.

Pesakit lain tinggal di stesen pemindahan sementara mereka pulih. Dalam kes ini, kakitangan berusaha menjadikan hospital sebagai terapi yang mungkin. Koresponden Raymond Clapper melaporkan dari Stesen Hospital ke-171 di Port Moresby, New Guineaa: “Bunga terang ditanam di kebun di sekitar khemah hospital. Sebilangan besar kanak-kanak lelaki dihantar benih dari rumah & # 8230 Pesakit mengusahakan kebun seluas 5 ekar & # 8230 Kolonel Wilkinson [pegawai komando] memilih semangka seberat 15 paun di luar khemahnya. "

Sudah tentu tidak selalu teratur seperti ini, tetapi ini adalah langkah besar untuk penjagaan dan keselesaan tentera berbanding perang sebelumnya. Angka kematian tentera yang cedera turun dari 8.1 peratus pada Perang Dunia I kepada hanya 3 peratus pada Perang Dunia II. Semasa Perang Saudara kadar kematian setinggi 25 peratus.

Memerangi Kematian Bukan Pertempuran

Yang lebih mengagumkan daripada survival luka pertempuran adalah penurunan kematian bukan pertempuran. Angka kematian akibat radang paru-paru turun dari 24 peratus menjadi 6 peratus antara perang dunia. Kemajuan dalam bidang perubatan ini sebahagian besarnya dikreditkan kepada ubat-ubatan baru dan ubat-ubatan yang, digabungkan dengan rawatan yang cepat, membantu mengakhiri banyak penyakit.

Ternyata hanya 585 tentera A.S. yang mati akibat penyakit daripada 918.298 lelaki yang dirawat. Kemungkinan bertahan bertambah baik ketika perang berlangsung. Pada tahun 1943, satu daripada 700 pesakit malaria tentera mati. Menjelang tahun 1944, angka itu adalah satu dari 14.000 orang, catatan yang mengagumkan memandangkan hampir lapan juta tentera Amerika terlibat dalam konflik tersebut.

Perang Dunia II adalah perang "ubat-ubatan keajaiban", dan mereka digunakan secara meluas. Di kawasan hutan, lelaki yang diancam oleh malaria berbaris setiap hari untuk dos atabrine mereka, walaupun kulit mereka menjadi warna kuning cetek. Menjelang tahun 1940-an, atabrine dianggap lebih efektif daripada kina untuk pesakit malaria.

Ubat Sulfa juga digunakan secara meluas untuk mencegah jangkitan oleh pakar perubatan dan doktor di setiap bidang. Tembakan penisilin diberikan secara rutin untuk menghidu sedikit. Morfin hampir secara automatik diberikan kepada lelaki yang cedera dalam pertempuran dari syrett kecil, sejenis jarum suntikan sekali pakai yang menyimpan setengah gram ubat penahan sakit. Banyak kematian akibat kejutan dicegah oleh kegunaan medan perang ini, dan lebih dari satu GI menjadi ketagih dengan ubat tersebut.

Seni membuat plasma darah dari seluruh darah telah disempurnakan. Jauh lebih mudah untuk menyimpan dan mengirim plasma daripada darah penuh, dan plasma pergi ke mana sahaja tentera pergi. Tetapi ada kesan sampingan dari faktor tergesa-gesa dan tidak diketahui. Tidak seperti darah utuh, plasma dapat dikumpulkan, dan segera hepatitis masuk ke seluruh persediaan. Doktor tentera dengan cepat belajar dari kesilapan mereka. Pada pertengahan perang, setelah ribuan kes hepatitis, program plasma dibatalkan demi bank darah yang sekarang biasa. Orang awam di rumah berbaris untuk memberi darah untuk kanak-kanak lelaki di luar negara.

Seorang doktor tentera mengatur aliran plasma intravena yang menghidupkan untuk G.I yang cedera. dalam keselamatan relatif dugout di Pulau Pasifik.

Selepas perang, penggunaan racun perosak DDT dilarang kerana kesan sampingan ekologinya. Namun, ia digunakan secara meluas selama perang untuk memerangi serangga dan penyakit mereka. Sastera kontemporari menyebut DDT sebagai "ubat ajaib", dan semua orang menyanyikan pujiannya. Tentara dibasahi kepalanya untuk membunuh kutu dan kutu lain. Ia digunakan di mana-mana di dunia untuk pengurangan nyamuk. Penggunaan DDT secara liberal malah dianggap menghentikan wabak kepialu di Naples pada Januari 1944, dan ia menyelamatkan mungkin ribuan nyawa tentera dan orang awam. Dengan cara yang sangat nyata, para doktor dan tentera Perang Dunia II menganggap ubat-ubatan dan ubat-ubatan ini sebagai kemajuan dalam sains perubatan. Rasa bimbang akan kesan sampingan tidak muncul sehingga krisis perang selesai dengan selamat.

Jabatan Perubatan Tentera Pulau Goes Hopping

Oleh kerana skop perang di seluruh dunia, Jabatan Perubatan Tentera Darat harus menjaga operasi pendua di setiap teater. Di Pasifik Selatan, mulai di New Guinea dan dalam kampanye melompat pulau berikutnya pihak berkuasa perubatan sama sekali tidak lebih peduli dengan bakteria, serangga, dan nyamuk yang membawa penyakit daripada mereka dengan peluru musuh.

Jungle reput adalah nama yang diilhami oleh GI yang digunakan untuk memasukkan pelbagai penyakit kulit kulat yang mengerikan dan misterius yang diserang oleh tentera di hutan hujan lebat yang meliputi pulau-pulau tropika. Malaria, disentri, tifus, dan sejumlah penyakit lain mengesampingkan lebih banyak tentera daripada yang dilakukan oleh seluruh tentera Jepun. Tetapi korban pertempuran cukup tinggi, dan tentera Jepun mengalami penyakit hutan yang sama seperti orang Amerika. Orang Jepun biasanya tidak mempunyai akses untuk menjaga kualiti yang ada pada tentera A.S.

Pertempuran tunggal menggambarkan keberkesanan Jabatan Perubatan Tentera Darat. Dalam pertempuran untuk Saipan, korban tempur Amerika berjumlah 3,000 terbunuh dan 13,000 cedera. Dari yang cedera, 5,000 akhirnya dikembalikan ke unit mereka. Dari setiap kempen amfibi, lebih banyak yang dipelajari mengenai cara merawat lelaki yang cedera dalam pertempuran, mengusir mereka ke pantai, dan segera memindahkan mereka ke kapal hospital untuk menjalani pembedahan besar jika diperlukan. Di Pasifik, layanan berharga diberikan kepada Jabatan Perubatan Tentera oleh penduduk asli pulau yang membawa bekalan dan peralatan, bekerja tanpa lelah sebagai pembawa sampah, dan memimpin pasukan melalui hutan tanpa jejak.

Bersama Merrill & # 8217s Marauders

Bekalan untuk operasi Burma timur harus dialirkan ke "Hump" pergunungan Himalaya. Senjata api, peluru, makanan, dan petrol semuanya bersaing dengan ruang dengan bekalan perubatan di pesawat yang sesak. Dari lapangan terbang China bekalan dimuatkan ke trak dan dibawa dalam konvoi panjang di bahagian utara Jalan Burma dan akhirnya dimuat di bahagian belakang kapal sejuk China dan membawa keldai untuk sampai ke depan. Askar yang terluka bergerak ke arah yang bertentangan setelah muatan berharga dibongkar.

Di Burma, penyakit hutan yang sama yang menyiksa para tentera di Pasifik Selatan menimpa para pejuang di kedua-dua belah pihak. Suhu boleh mencapai 110 hingga 120 darjah Fahrenheit. Seorang infanteri berkata, "Anda tidak dapat mengetahui di mana keringat berakhir dan hujan bermula." Hospital lapangan didirikan di sepanjang Jalan Burma. Kualitinya bertambah baik ketika trak yang kembali melaju lebih jauh ke utara. Seperti biasa peraturannya adalah bahawa semakin jauh seorang askar yang terluka dari depan, semakin baik kemudahan perubatan.

Seorang pakar bedah Amerika dan pegawai pesanannya melakukan operasi terhadap seorang askar China yang cedera di bandar Kwelin, China yang baru dibebaskan. Operasi ini berlangsung di Portable Surgical Hospital, sebuah kemudahan yang didirikan berdekatan dengan barisan depan.

Pakar bedah sukarela diterbangkan ke pangkalan hutan terpencil oleh pesawat Piper Cub di mana-mana di mana-mana untuk mengubati korban Marauders di Burma. Dalam perjalanan pulang dari hutan, masing-masing pesawat dapat menampung satu korban. Pemindahan melalui udara biasanya disediakan untuk mereka yang cedera parah. Setelah Merrill dan anak buahnya menawan lapangan terbang Jepun di Myitkyina, Dr. Gordon Seagrave, yang kemudian menulis buku Pakar Bedah Burma, memenuhi keperluan perubatan para Perampok dengan terbang ke pertempuran yang sengit bersama dengan 10 orang jururawat Burma yang dilatih secara peribadi.

Semasa Dr. Seagrave tiba di Myitkyina, para Perampok hanya mengawal lapangan terbang. Pasukan Jepun masih menahan hutan di sekitarnya dan melepaskan tembakan ke lapangan udara sesuka hati. Tidak ada khemah untuk melindungi orang yang cedera, jadi Dr. Seagrave memerintahkan agar parasut diregangkan di atas tiang untuk memberi bantuan kepada perawat dan pesakitnya dari terik tropika yang panas dan hujan yang kerap. Parasut yang dikendalikannya telah digunakan untuk menurunkan persediaan untuk pasukan Sekutu yang terkepung, dan masing-masing berwarna terang untuk menentukan isinya. Walaupun warna-warna itu menghilangkan kedudukan rumah sakitnya, Dr. Seagrave menyangka bahawa orang Jepun sudah tahu di mana mereka berada. Warna lebih penting daripada penyamaran.

Ketika lelaki yang cedera siap untuk dievakuasi dari timur Burma dan China, mereka diterbangkan ke atas Hump dengan pesawat Douglas DC-3 yang dikhususkan oleh kakitangan wanita yang dikenali sebagai jururawat evakuasi udara. Wanita-wanita ini dilaporkan terpilih di antara pramugari penerbangan sebelum perang yang mempunyai pengalaman untuk tetap tenang dalam semua jenis keadaan penerbangan. Latihan perubatan adalah menengah.

Menghormati Palang Merah

Teater Pasifik menghadapi banyak bahaya bagi anggota perubatan. Simbol Palang Merah terkenal yang digunakan oleh semua doktor dan pakar perubatan bukanlah simbol yang biasa dilayan oleh orang Jepun. Jepun belum menandatangani Konvensyen Geneva sebelum perang dan tidak merasa berkewajiban untuk mematuhi peraturan perilaku antarabangsa terhadap pegawai perubatan.

Lambang Palang Merah Antarabangsa yang mudah dikenali bukanlah jaminan keselamatan. Pegawai perubatan dan pembawa sampah dibunuh dan cacat di setiap bahagian depan. Krew perubatan Amerika dengan cepat belajar memburuk-burukkan lumpur di atas simbol merah dan putih yang terpampang di khemah, topi keledar, dan trak mereka untuk mengelakkan diri daripada menjadi sasaran lebih daripada yang sebelumnya. Di New Guinea, doktor Amerika yang melekat pada PSH diberi latihan sasaran dengan karbin M-1 ketika beberapa rakan mereka yang tidak bertempur dibunuh oleh musuh.

Tentera Jerman biasanya menghormati anggota tentera dan Palang Merah, tetapi tidak selalu. Para perubatan dibunuh di seluruh Eropah. Bagaimanapun, tentera bersekutu tidak selalu bersikap teliti dengan pasukan Palang Merah Jerman, dan banyak dari mereka bertempur dengan peluru Amerika.

Seorang tahanan diberi rawatan perubatan oleh rawatan perubatan oleh pakar perubatan Bahagian Gunung ke-10 A.S. berhampiran Bologna.

Doktor dari kedua-dua pihak yang ditangkap diusahakan oleh musuh mereka. Terdapat banyak kes doktor Jerman yang telah ditawan bekerja pada orang Amerika dan menangkap doktor Amerika yang diberi cedera Jerman untuk dirawat. Sebagai peraturan, doktor yang ditangkap diperlakukan sebagai rakan yang dihormati oleh rakan sejawatnya. Seorang doktor Amerika melaporkan bahawa dia dan doktor Jerman bebas mengajar dan mempelajari prosedur perubatan yang berbeza antara satu sama lain. Kor perubatan Amerika pada amnya memberikan perawatan yang sama kepada tahanan Jerman yang cedera dengan korban sekutu.

Penyakit dan Kecederaan Kempen Mediterranean

Semasa kempen Afrika Utara, ancaman penyakit tidak begitu parah seperti di Pasifik. Namun, serangga gurun, ular, dan serangga dapat membahayakan sepupu hutan mereka. Kakitangan perubatan telah belajar banyak perkara di Afrika Utara ketika merawat korban pertempuran, dan mereka menggunakan pengetahuan itu semasa pertempuran di Eropah.

Kempen Itali membawa pelajaran dan penyempurnaan baru kepada prosedur perubatan standard. Seorang doktor gigi mencipta kaedah untuk memastikan leher askar terus terpikat dengan menggunakan piring yang sesuai dengan bumbung mulut dan kemudian diikat ke tandu. Ini menjimatkan masa untuk doktor barisan depan yang sebelumnya terpaksa melumpuhkan askar yang cedera dalam barisan pemain sebelum memindahkannya ke belakang.

Di mana-mana penyakit kelamin perang boleh menjadi masalah besar. Tanda dan ceramah yang memberi amaran kepada pasukan mengenai kutukan VD adalah perkara biasa tetapi tidak pernah berkesan sepenuhnya. Di Itali, seperti di tempat lain, stesen profilaksis khas didirikan oleh jabatan perubatan untuk mengedarkan kondom kepada lelaki tersebut. Stesen-stesen ini diadili sebagai "stesen pro." Namun, ketika Pejabat Perhubungan Awam Tentera Darat (PRO) mendirikan sebuah kedai di Itali untuk menampung semakin banyak pers awam yang ingin membuat liputan perang, PRO akronimnya membingungkan lebih dari seorang askar yang masuk ke Pejabat Perhubungan Awam untuk mencari kondom.

Persediaan Perubatan Besar untuk D-Day

Mungkin cabaran terbesar yang dihadapi oleh Jabatan Perubatan Tentera Darat semasa perang adalah penumpukan pertempuran di pantai Normandia. Kematian besar dijangka berlaku semasa Operasi Overlord. Semua pengalaman dan pelajaran yang diperoleh di pendaratan amfibi di Pasifik serta di Afrika Utara, Sisilia, dan Itali diterapkan semasa perancangan pencerobohan terbesar yang pernah dilihat di dunia.

Di England, 97,400 katil hospital disediakan untuk korban jiwa. Secara keseluruhan, penginapan untuk 196,000 pesakit telah disediakan. Lapan ribu doktor dan 10,000 jururawat diketuk untuk merawat yang cedera. Terdapat 800,000 liter plasma darah yang ditimbun. Sebanyak 600,000 dos penisilin disiapkan untuk pencerobohan, dan 600,000 lagi akan siap pada bulan selepas pendaratan pada 6 Jun 1944. Lima belas kapal hospital dan 50 pesawat Palang Merah khas yang mampu membawa 18 orang yang cedera parah di atas katil bayi. Kapal pendaratan sering sarat dengan luka untuk perjalanan kembali ke England setelah membongkar muatan bekalan dan kenderaan mereka di pantai Normandy.

Dengan jelas ditandai oleh salib merah besar di atas khemahnya, sebuah hospital medan tentera A.S. telah didirikan di Semenanjung Cherbourg di Perancis pada musim panas 1944. Tanda-tanda khas diletakkan untuk pengenalan visual yang mudah dari udara.

Secara keseluruhan, rancangan itu berjaya, tetapi kadang-kadang ada kesulitan. Karbon monoksida ekzos kenderaan sering meresap di tangki pengangkutan ketika lelaki yang cedera dibawa ke kapal dan terbaring di tempat tangki berehat baru-baru ini. Yang cedera berjalan dihantar di geladak, jika cuaca memungkinkan. Laut bergelora menjadi faktor dalam beberapa minggu setelah D-Day, dan ribut melemparkan lelaki yang sudah kesakitan.

Ketika pengangkutan sampai di perairan Inggeris, pesakit biasanya dipindahkan ke kapal yang lebih kecil dan mendarat di pantai kosong sehingga yang cedera tidak perlu turun di pelabuhan utama, yang dapat menambah kebingungan di dermaga yang terlalu banyak bekerja. Itu dianggap penting untuk hanya mempunyai lalu lintas keluar di kemudahan pelabuhan yang sesak, yang dipenuhi dengan lelaki dan bahan yang menuju ke Perancis.

Yang cedera kembali dibawa ke kapal yang lebih kecil, yang kemudian menuju ke pendaratan pantai di mana ambulans dan pegawai perubatan akan menunggu. Kapal yang membawa cedera sering kali terpaksa menunggu pasang surut sebelum mendarat. Pada hari-hari awal pencerobohan, seorang lelaki boleh sampai ke hospital di England selama 14 jam. Dari England, askar Amerika dan Kanada yang cedera berlayar pulang dengan kapal hospital yang diperuntukkan khas dan lengkap yang masing-masing dapat memuat hingga 500 orang. Kapal-kapal itu mempunyai kemudahan operasi dan pembedahan yang lengkap.

Pegawai perubatan tiba di Normandy pada D-Day, bersama dengan pasukan. Menjelang D + 1 lapangan terbang didirikan di pantai. Menjelang 10 Jun, jururawat pertama tiba, dan pada awal Julai hospital khemah pembedahan yang lengkap di Normandy mampu melakukan 15 pembedahan sekaligus.

Merawat Yang Terluka di Teater Eropah

Walaupun korban dari pencerobohan ke Eropah tidak setinggi yang ditakuti, masih ada ribuan dari mereka. Di samping korban pertempuran, hospital lapangan sering mendapati mereka merawat kes “psychoneurosis” atau keletihan pertempuran. Rehat dan rawatan memulihkan sebahagian besar pesakit ini ke unit mereka, tetapi sebilangan lelaki mengalami kecacatan mental yang lebih teruk dan dihantar pulang ke hospital untuk rawatan jangka panjang.

Jeneral pakar bedah itu berkomentar, “Tidak ada yang misteri mengenai psychoneurosis. Ia tidak bermaksud kegilaan. Ia adalah istilah perubatan yang digunakan untuk gangguan saraf. Ini terserlah dengan ketegangan, kebimbangan, mudah marah, tidak dapat tidur, hilang keyakinan diri atau oleh ketakutan atau terlalu prihatin terhadap kesihatan seseorang & # 8230 Beberapa pemimpin perniagaan dan politik kami yang paling berjaya adalah psikoneurotik. "

Seperti yang dipersiapkan, dilengkapi, dan dikendalikan sebagai rumah sakit di lapangan, mereka dapat dibanjiri oleh jumlah korban jiwa yang disebabkan oleh peperangan moden. Seorang pegawai Hospital Stesen ke-17 menyatakan, "Empat hari setelah kami diberi harta tanah ini (di Port Moresby), yang ditutupi rumput kunai tinggi, kami mempunyai 500 pesakit."

Kakitangan Perubatan A.S.Bahagian Infantri ke-35 membawa sampah tentera yang cedera ke arah belakang berhampiran bandar Lutrebois, Belgium yang diliputi salji.

Di Bastogne, semasa Pertempuran Bulge, stesen bantuan Bahagian Airborne ke-101 menjadi hospital lapangan tanpa jalan untuk menyelamatkan mereka yang cedera. Pasukan pengawal keras segera kehabisan morfin, plasma, dan pembalut. Ini mesti udara dijatuhkan ke dalam kantong. Satu panggilan keluar untuk pakar bedah, dan beberapa sukarelawan yang kuat terbang ke Bastogne dengan kapal terbang untuk melakukan operasi kecemasan.

Sepanjang Pertempuran Bulge, tentera di kedua-dua belah pihak sangat menderita akibat serangan musim sejuk. Kaki parit lebih biasa daripada luka tempur. Hospital Evac ke-77 dilengkapi untuk maksimum 750 pesakit. Semasa Bulge, ia mendapat dua kali ganda jumlahnya.

Pulang ke Rumah

Pautan terakhir dalam rantai lelaki cedera yang mengalir dari depan adalah ketibaan pulang. Jabatan Perubatan Tentera tidak melihat tugasnya lengkap ketika lelaki yang cedera parah tiba di negeri. Lelaki yang baru buta, pekak, atau kehilangan anggota badan memerlukan pemulihan. Hospital dan program vokasional ditubuhkan dan dikendalikan oleh ribuan orang yang memerlukan bantuan tambahan dalam melatih kehidupan awam.

Hari ini, program Pentadbiran Veteran dianggap biasa dan bahkan diharapkan untuk tentera yang cedera. Mereka adalah inovasi tahun 1940-an, dan ribuan lelaki menjalani pemulihan.

Dualitas ingin tahu wujud dalam pemikiran tentera. Di satu pihak kaedah yang semakin merosakkan sedang dirancang untuk membunuh dan memaksa tentera dan orang awam di pihak lain, langkah besar dalam perubatan ketenteraan sedang dibuat untuk menyelamatkan nyawa. Sekiranya Jabatan Perubatan Tentera Darat mempunyai warisan, kemajuan rawatan pesakit dan tindak balas yang cepat terhadap kecederaan juga meningkatkan perawatan perubatan masa damai.

Glenn Barnett adalah penyumbang yang kerap Sejarah Perang Dunia II. Ayahnya adalah pegawai komando PSH ke-23 di New Guinea.


Tonton videonya: Battle of Okinawa 1971 ORIGINAL TRAILER HD 1080p (Oktober 2021).