Podcast Sejarah

Goth dan Visigoth

Goth dan Visigoth

Orang-orang Goth adalah orang-orang Jerman yang nomad yang bertempur melawan pemerintahan Rom pada akhir tahun 300-an dan awal tahun 400-an Masehi, yang membantu menjatuhkan kejatuhan Empayar Rom, yang telah menguasai sebahagian besar Eropah selama berabad-abad. Peningkatan Goth dikatakan menandakan permulaan zaman pertengahan di Eropah. Visigoth adalah nama yang diberikan untuk suku barat Goth, sementara yang di sebelah timur disebut sebagai Ostrogoth. Nenek moyang orang Visigoth berjaya melakukan pencerobohan kekaisaran Rom, bermula pada tahun 376, dan akhirnya mengalahkan mereka dalam Pertempuran Adrianople pada tahun 378 M.

Setelah memaksa orang Rom dari banyak benua Eropah, Goth memerintah wilayah yang luas, dari Jerman sekarang hingga ke sungai Danube dan Don di Eropah Timur, dan dari Laut Hitam di selatan hingga Laut Baltik di utara .

Setelah pemecatan mereka dari Rom pada tahun 410 M, pengaruh Visigoth meluas dari Semenanjung Iberia (Portugal dan Sepanyol sekarang) hingga ke Eropah Timur.

Alaric I

Suku Visigoths Goth dipercayai keturunan dari kumpulan Goth sebelumnya yang disebut Thervingi. Thervingi adalah suku Goth yang pertama kali menyerang Kerajaan Rom, pada tahun 376, dan mengalahkan orang Rom di Adrianople pada tahun 378.

Mengikuti Adrianople, orang Visigoth dan Rom adalah rakan dagang dan pejuang yang berperang dalam dekad berikutnya atau lebih. Namun, di bawah kepemimpinan Alaric I, raja pertama Visigoth, suku itu memulai pencerobohan yang berjaya ke Itali, termasuk pemecatan Rom pada tahun 410.

Dengan saingan utama mereka untuk kuasa Eropah dikalahkan, Alaric dan Visigoth mendirikan kerajaan mereka di wilayah Gaul (Perancis sekarang), awalnya sebagai negara terpinggir dari Kerajaan Rom, sebelum memperluas wilayah mereka untuk memasukkan wilayah yang sekarang dikenal sebagai Sepanyol dan Portugal, mengambil tanah-tanah ini secara paksa dari Suebi dan Vandal, pada awal 500-an.

Sejak awal, mereka mengekalkan hubungan positif dengan orang Rom, mendapat perlindungan dari kerajaan bersejarah.

Namun, kedua-dua kumpulan itu segera jatuh, dan orang-orang Visigoth mengambil alih pemerintahan penuh kerajaan mereka pada tahun 475 di bawah Raja Euric. Sebenarnya, Visigoths mempertahankan kehadirannya di Semenanjung Iberia, mengakhiri cara nomad mereka, dari pertengahan 400-an hingga awal 700-an, ketika mereka dikalahkan oleh pasukan penyerang Afrika Moors.

Wilayah ini dikenal sebagai Kerajaan Visigotik.

Ostrogoth

Orang Ostrogoth, atau Goth timur, tinggal di kawasan berhampiran Laut Hitam (Romania, Ukraine dan Rusia moden).

Seperti Goth di tempat lain, Ostrogoth sering menyerang wilayah Rom sehingga wilayah mereka sendiri diserang oleh Hun dari timur jauh. Tetapi setelah kematian Attila, orang Ostrogoth bebas berkembang ke tanah Rom.

Di bawah kepemimpinan Theodoric the Great, Ostrogoth berjaya menguasai para penguasa semenanjung Itali, memperluas wilayah mereka dari Laut Hitam ke Itali dan lebih jauh ke barat.

Tetapi setelah beberapa siri kempen ketenteraan menentang maharaja Byzantine Justinian dan saingan lain, Ostrogoth sebahagian besarnya hilang dari sejarah.

Kod Visigotik

Pada tahun 643, Raja Visigoth Chindasuinth memerintahkan penulisan apa yang disebut Kod Visigotik atau Undang-undang Visigoth. Undang-undang ini kemudian diperluas di bawah anak lelaki Chindasuinth, Recceswinth, pada tahun 654.

Terutama, Kode Visigothic berlaku sama dengan Goth yang menakluki dan penduduk umum kerajaan, yang kebanyakannya mempunyai akar Rom dan pernah hidup sebelumnya di bawah undang-undang Rom. Ini secara efektif mengakhiri pembezaan antara orang-orang "gothi" dan "romani" di mata undang-undang, dengan memutuskan bahawa semua orang yang tinggal di Kerajaan Visigoth dianggap "hispani."

(Istilah "hispani" adalah pendahuluan untuk istilah "Hispanik" sekarang, yang digunakan untuk menggambarkan orang-orang yang berasal dari Sepanyol.)

Kod Visigotik juga menggabungkan unsur-unsur undang-undang suku Rom, Katolik dan Jerman, menetapkan peraturan untuk perkahwinan dan pewarisan harta. Menariknya, Kod ini sangat progresif berkaitan dengan hak wanita, yang diizinkan untuk mewarisi harta dan menguruskan aset secara bebas, terpisah dari suami dan / atau saudara lelaki mereka.

Di bawah Kod, wanita juga dapat mewakili diri mereka dalam proses undang-undang dan mengatur perkahwinan mereka sendiri.

Beberapa elemen dalam Kod Visigotik bertahan lama setelah kematian kerajaan. Para sejarawan telah menemui rujukan kepada Kod ini dalam peta monastik yang disusun di bawah Kerajaan Galicia pada abad ke-10. Dan diketahui telah membentuk dasar undang-undang yang dibentuk oleh orang Moor setelah penaklukan kerajaan mereka pada awal tahun 700-an.

Di bawah pemerintahan orang Moor, orang Kristian diizinkan untuk hidup di bawah undang-undang mereka sendiri, dengan syarat mereka tidak bertentangan dengan orang Afrika yang menakluk. Ini mengasyikkan banyak prinsip Kod Visigotik.

Terjemahan Catalan dari Kod Visigotik asal bermula pada tahun 1050 dan merupakan antara teks tertua dalam bahasa yang dituturkan di wilayah sekitar Barcelona masa kini.

Warisan Visigoth

Sebelum kejatuhan mereka sendiri, orang-orang Visigoth mencipta warisan yang bertahan hingga tahap tertentu hari ini.

Sebagai contoh, orang Visigoth, seperti kebanyakan suku Gothic, secara beransur-ansur beralih dari paganisme Jerman menjadi agama Kristian sepanjang abad kelima dan keenam. Namun, pada awalnya mereka menganut bentuk agama Arianis, berbanding dengan bentuk Nicean, atau Katolik yang diamalkan oleh sebahagian besar Rom.

Oleh itu, orang Rom menganggap Visigoth Kristian adalah bidaah sehingga mereka akhirnya masuk agama Katolik pada abad ketujuh. Banyak Gereja Katolik yang dibina oleh orang Visigoth di Sepanyol dan Portugal bertahan hingga hari ini, termasuk Santa María de Melque di Toledo, Sepanyol sekarang.

Visigoth juga meninggalkan jejak mereka dengan menetapkan Kod Visigothic sebagai kerangka untuk penggubalan undang-undang nasional.

Sumber

Jordanes: Asal dan Perbuatan Goth University of Calgary, Jabatan Sejarah Yunani, Latin dan Kuno. Orang ramai.UCalgary.ca.
Heather, P. (2011). "Galeri Musuh Terhebat di Rom." BBC.co.uk.
Syarikat Pembelajaran Compton (1991). Orang-orang Goth. Spanport.UCLA.edu.
Heather, P. (2015). "Visigoth dan Kejatuhan Rom." rjh.ub.rug.nl.
Ostrogoth. Ensiklopedia Sejarah Purba.


Visigoth

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Visigoth, anggota bahagian Goth (lihat Goth). Salah satu yang paling penting dari bangsa Jerman, orang Visigoth yang terpisah dari Ostrogoth pada abad ke-4, menyerang wilayah Rom berulang kali, dan mendirikan kerajaan besar di Gaul dan Sepanyol.

Orang-orang Visigoth menjadi ahli pertanian di Dacia (sekarang di Romania) ketika mereka diserang oleh orang Hun pada tahun 376 dan dihalau ke selatan menyeberangi Sungai Danube ke Empayar Rom. Mereka dibenarkan memasuki kerajaan tetapi ekspresi pegawai Rom segera mendorong mereka untuk memberontak dan menjarah provinsi Balkan, dibantu oleh beberapa orang Ostrogoth. Pada 9 Agustus 378, mereka benar-benar mengalahkan tentera maharaja Rom Valens di dataran di luar Adrianople, membunuh maharaja itu sendiri. Selama empat tahun lagi mereka terus mengembara mencari tempat untuk menetap. Pada bulan Oktober 382 pengganti Valens, Theodosius I, menempatkan mereka di Moesia (di Balkan) sebagai federasi, memberi mereka tanah di sana dan memaksakan mereka untuk mempertahankan perbatasan. Tampaknya pada masa ini orang-orang Visigoth dipeluk agama Kristian Arian. Mereka tinggal di Moesia hingga 395, ketika, di bawah kepemimpinan Alaric, mereka meninggalkan Moesia dan bergerak pertama ke selatan ke Yunani dan kemudian ke Itali, yang mereka serang berulang kali dari 401 dan seterusnya. Kehancuran mereka memuncak pada pembongkaran Rom pada tahun 410. Pada tahun yang sama Alaric meninggal dan digantikan oleh Ataulphus, yang memimpin Visigoth menetap pertama di selatan Gaul, kemudian di Sepanyol (415).

Pada tahun 418 mereka dipanggil dari Sepanyol oleh pengasuh Constantius, yang kemudian menjadi maharaja sebagai Constantius III, dan ditetap olehnya sebagai federasi di provinsi Aquitania Secunda di antara hilir sungai Garonne dan Loire. Ketua mereka Wallia meninggal dunia segera setelah penempatan di Aquitaine dilakukan, dan dia digantikan oleh Theodoric I, yang memerintah mereka sehingga dia terbunuh pada 451 melawan Attila dalam Pertempuran Dataran Catalaunian. Theodoric I adalah pemimpin Visigothik pertama yang boleh digambarkan sebagai raja.

Walaupun terus berusaha memperluas wilayah mereka, sering dengan perbelanjaan kerajaan, Visigoth terus menjadi federasi hingga tahun 475, ketika putera Theodoric, Euric menyatakan dirinya sebagai raja yang bebas. Euric juga mengkodifikasikan undang-undang yang dikeluarkan olehnya dan pendahulunya dan potongan kodenya, yang ditulis dalam bahasa Latin, telah bertahan. Di bawahnya juga, kerajaan Gallic, yang ibu kotanya berada di Toulouse, mencapai tahap yang paling luas. Ia membentang dari Loire ke Pyrenees dan ke hilir Sungai Rhône yang lebih rendah dan merangkumi sebahagian besar Sepanyol. Euric, seorang Arian yang kuat, digantikan oleh puteranya yang bertoleransi, Alaric II, yang pada tahun 507 dikalahkan dan dibunuh oleh Clovis dan orang-orang Frank pada pertempuran yang menentukan di Vouillé berhampiran Poitiers.

Akibat Vouillé, orang Visigoth kehilangan semua harta benda mereka di Gaul selain Septimania, sebidang tanah yang membentang di sepanjang pesisir dari Pyrenees hingga Rhône dengan Narbonne sebagai ibu kotanya, yang mana Franks tidak pernah dapat merebut dari mereka. Selanjutnya, sehingga akhirnya mereka dihancurkan oleh orang-orang Islam pada tahun 711, orang Visigoth memerintah Septimania dan sebahagian besar Sepanyol, dengan Toledo sebagai ibu kota mereka.


Sejarah Languedoc: Visigoth, Alamans dan Vandal

Visigoth, atau Wisigoth, menantang Kerajaan Rom yang baru dikristiankan dengan kejayaan yang besar. Berbeza dengan sejarah popular (ditulis oleh mereka yang bersimpati dengan Empayar Rom dan menelan generasi pembaca tanpa berfikir) orang-orang Visigoth, seperti orang barbar yang lain sekurang-kurangnya bertamadun seperti orang Rom.

Pada abad keempat, Kerajaan Rom telah mencapai tempat tinggal dengan orang-orang Visigoth. Constantine memindahkan ibu kota ke Byzantium (dinamakan semula Constantinople) dan menjadikan Empire Kristian. Dari pelbagai rasa yang ada, dia lebih menyukai yang lain, menggunakan rasa yang sekarang kita kenal sebagai Ortodoks daripada rasa yang sekarang kita kenal sebagai Arian. (Pilihannya dibuat untuk memenuhi minatnya sendiri. Sekiranya dia membuat keputusan yang berbeda maka versi Arian hari ini akan disebut Orthodox, dan apa yang sekarang kita sebut Orthodox akan menjadi bidah yang luar biasa).

Visigoth atau Wisigoth tergolong dalam tradisi Kristian Arian sehingga mereka tidak pernah sepenuhnya selesa dengan Kerajaan Rom yang dikristiankan. Maharaja, Theodosius I, telah berdamai dengan pemimpin Wisigoth Fritigern pada tahun 379. Perdamaian ini berlangsung sehingga Theodosius meninggal pada tahun 395 digantikan oleh dua puteranya yang tidak cekap. Pada tahun yang sama, Alaric dipilih sebagai pemimpin Visigoth.

Selama 15 tahun akan datang, konflik bergantian dengan masa damai yang tidak selesa. Ketika Jeneral barat Stilicho dibunuh oleh Maharaja Honorius pada tahun 408, pasukan Rom membantai keluarga 30,000 anggota tentera & quotbarbarian & quot yang berkhidmat dalam tentera Rom. Alaric mengisytiharkan perang. Dengan tenteranya di gerbang Rom, Honorius menolak untuk berdamai. Alaric memecat bandar itu pada 24 Ogos 410.

Dari 407 hingga 409 suku Vandal, Alans dan Jerman seperti Suevi telah menyapu masuk ke Hispania Rom. Sebagai tindak balas terhadap pencerobohan ini, Honorius kini meminta bantuan orang Visigoth untuk mendapatkan kembali kawalan di semenanjung Iberia. Pada tahun 418, Honorius memberi ganjaran kepada federasi Visigotiknya dengan memberi mereka tanah di Gallia Aquitania yang harus diselesaikan. Penyelesaian ini membentuk inti kerajaan Visigothic masa depan yang akhirnya akan berkembang melintasi Pyrenees.

Athanaric (369 & # 150381)
Rothesteus (underking)
Winguric (underking)
Alavivus (c.376)
Fritigern (c.376 & # 150c.380)
Alaric I (395 & # 150410)
Ataulf (410 & # 150415)
Sigeric (415), Arian King of Toulouse
Wallia (415 & # 150419), Arian King of Toulouse
Theodoric I (419 & # 150451), Arian King of Toulouse
Thorismund (451 & # 150453), Arian King of Toulouse
Theodoric II (453 & # 150466), Arian King of Toulouse
Euric (466 & # 150484), Arian King of Toulouse
Alaric II (484 & # 150507), Arian King of Toulouse
Gesalec (507 & # 150511)
Kabupaten Theodoric the Great (511 & # 150526)
Amalaric (526 & # 150531)
Theudis (531 & # 150548)
Theudigisel (548 & # 150549)
Agila (549 & # 150554)
Athanagild (554 & # 150567), Arian King of Toledo
Liuva I (568 & # 150573), Arian Raja Toledo
Liuvigild (568 & # 150586), Arian King of Toledo
Reccared I (586 & # 150601), Raja Katolik Toledo
Liuva II (601 & # 150603), Raja Katolik Toledo
Witteric (603 & # 150610), Raja Katolik Toledo
Gundemar (610 & # 150612), Raja Katolik Toledo
Sisebut (612 & # 150621), Raja Katolik Toledo
Reccared II (621), Raja Katolik Toledo
Suintila (621 & # 150631), Raja Katolik Toledo
Sisenand (631 & # 150636), Raja Katolik Toledo
Chintila (636 & # 150640), Raja Katolik Toledo
Tulga (640 & # 150641), Raja Katolik Toledo
Chindasuinth (641 & # 150649), Raja Katolik Toledo
Reccesuinth (649 & # 150672), Raja Katolik Toledo
Wamba (672 & # 150680), Raja Katolik Toledo
Erwig (680 & # 150687), Raja Katolik Toledo
Ergica (687 & # 150701), Raja Katolik Toledo
Wittiza (701 & # 150710), Raja Katolik Toledo
Roderic (710 & # 150711), Raja Katolik Toledo
Agila II (711 & # 150713), Raja Katolik Toledo
Ardo (713 & # 150721), Raja Katolik Toledo

Raja besar kedua Visigoth, Euric, menyatukan puak antara Visigoth dan pada tahun 475 memaksa pemerintah Rom memberi mereka kebebasan penuh. Semasa kematian Euric, orang Visigoth adalah yang paling kuat dari negara-negara pengganti Empayar Rom Barat.

Visigoth juga menjadi kekuatan dominan di Semenanjung Iberia, menghancurkan Alans dan memaksa Vandal ke Afrika utara. Pada tahun 500, Kerajaan Visigothic, yang berpusat di Toulouse, menguasai Aquitania dan Gallia Narbonensis dan sebahagian besar Hispania kecuali kerajaan Suevic di barat laut, kawasan kecil yang dikendalikan oleh Basque dan pantai Mediterania selatan (provinsi Byzantine).

Alaric II, juga dikenal sebagai Alarik, Alarich, dan Alarico dalam bahasa Sepanyol dan Portugis atau Alaricus dalam bahasa Latin (w. 507) menggantikan ayahnya Euric pada tahun 485 sebagai raja Visigoth yang kelapan. Penguasaannya meliputi seluruh Semenanjung Iberia kecuali sudut utara-baratnya Gallia Aquitania dan sebahagian besar dari Gallia Narbonensis.

Alaric adalah seorang Kristian dari pelbagai Arian seperti semua bangsawan Visigothic awal. Dia bertoleransi dengan umat Katolik dan memberi kuasa kepada mereka untuk mengadakan dewan Agde pada tahun 506. Dia dengan senang hati dengan uskup Katolik Arles seperti yang digambarkan dalam kerjaya Caesarius Frank, uskup Arles, lahir di Ch & acirclons dan dilantik sebagai uskup di 503. Caesarius disyaki bersekongkol dengan orang Burgundia untuk menyerahkan kawasan itu ke Burgundy, yang rajanya telah menikahi saudara perempuan Clovis. Alaric mengasingkannya selama setahun dengan selamat di Bordeaux di Aquitania sebelum membiarkannya kembali tanpa cedera ketika krisis telah berlalu.

Dia memperlihatkan kebijaksanaan dan kebebasan yang serupa dalam urusan politik dengan melantik sebuah komisi untuk menyiapkan abstrak undang-undang Rom dan dekrit kekaisaran, yang seharusnya membentuk kod yang berwibawa untuk rakyat Romanya. Ini umumnya dikenali sebagai Breviarium Alaricianum atau Breviary of Alaric.

Alaric berusaha mengekalkan perjanjian yang telah disepakati oleh bapanya dengan orang Frank. Raja Frank Clovis I, seorang Katolik Roma, ingin memperoleh wilayah Gothic di Gaul dan dia mendapat alasan untuk berperang dalam agama Kristian Arian di Alaric. Campur tangan Theodoric, raja Ostrogoth dan bapa mertua Alaric, gagal menyelamatkannya. Kedua-dua tentera bertemu pada tahun 507 di Battle of Vouill & eacute, dekat Poitiers, di mana orang-orang Goth dikalahkan dan raja mereka, yang terbang, diserang dan dibunuh, oleh Clovis sendiri. Orang Visigoth kehilangan semua harta benda mereka di Gaul kepada orang Frank, kecuali Septimania (iaitu wilayah barat Gallia Narbonensis, termasuk Arles dan Provence). Alaric digantikan oleh anaknya yang tidak sah, Gesalec, anaknya yang sah Amalaric masih menjadi anak.

Menjelang abad kelapan, orang Moor telah naik dari selatan dan membangun diri mereka di utara Pyrenees (Piren us, Pirineus, Pyr & eacuten & eacutees).

Penjajahan Visigoth meninggalkan sedikit jejak. Antaranya ialah objek seperti tali pinggang keledar, artifak gangsa dan barang kaca. Peringatan lain adalah nama tempat, termasuk banyak yang berakhiran ens (seperti Pezens, Couffoulens, dan Sauzens). Di Aude d & eacutepartement bahkan ada gunung yang dinamai Raja Alaric, yang, dengan rasa ingin tahu, masih dikenang secara tempatan, setelah lebih dari satu milenium, dengan rasa hormat dan kasih sayang.


Agama

Visigoth awal adalah Pagan Jermanik, pada intinya. Seperti banyak suku, mereka bertukar menjadi Agama Kristian, terpengaruh oleh misi perbincangan yang lancar dari Uskup Arian, Saint Ulfilus (310-383).

Penukaran kepada agama Kristian tidak berlaku dalam sekelip mata malah berlaku melalui budaya hingga abad ke-5 ketika Elit Visigoth menjadi Kristian Arian hampir secara eksklusif.

Ini menimbulkan sedikit masalah dengan mereka Mata pelajaran Hispanik siapa yang Katolik. Namun, pada tahun 589 CE King Reccared melompat kapal dan menukar orangnya menjadi Katolik.

Sebelum anda mula merasa terlalu hangat dan kabur mengenai Visigoth, anda harus tahu bahawa mereka bukan peminat Agama Yahudi. Mereka pada umumnya tidak toleran terhadap orang-orang Yahudi, tetapi, ketika orang-orang Visigoth masuk ke Rom dengan berkesan menghancurkan Empayar, mereka benar-benar mulai mengejar anti-Semitisme dengan kesenangan yang mengganggu. Orang-orang Yahudi, yang telah menikmati kemakmuran di bawah Kerajaan Rom dan di tempat lain, secara paksa masuk dan dilarang untuk mengamalkan atau mematuhi tradisi mereka. Mereka dikenakan cukai yang teruk, tanah mereka disita dan sering dicambuk dan / atau dieksekusi.


Visigoth di Sepanyol. Ketibaan dan Warisan.

The Visigoths: Ketibaan di Sepanyol.
Orang Visigoth adalah salah satu dari beberapa suku Jermanik atau Gothic yang bermigrasi **, yang dikenal oleh orang Yunani dan Rom sebagai "orang barbar", iaitu "berbeza" dan budaya tidak canggih. Walaupun begitu, ini tidak menghalang orang Rom membuat perjanjian dengan mereka atau memasukkannya ke dalam tentera imperialis mereka.

** Penolakan terus menjadi "Gothic" selama bertahun-tahun. Sebagai contoh, katedral "Gothic" dicemuh semasa Renaissance kerana mereka tidak dapat dibandingkan dengan keanggunan klasik ketika itu. Novel "Gothic" menyampaikan gambar kerosakan dan kemerosotan. Bahkan ketika ini kamus Oxford dan Webster termasuk "biadab," "tidak kasar," "kasar," dalam definisi "Gothic."

Pencerobohan Gothic ke Perancis, Itali dan Sepanyol difasilitasi oleh negara Empayar Rom yang lemah. Pencerobohan di Hispania (seperti semenanjung Iberia & # 8211 termasuk Portugal & # 8211 ketika itu diketahui) bukanlah satu peristiwa yang dilakukan oleh kumpulan yang disatukan, tetapi satu siri migrasi oleh pelbagai suku & # 8211Sueves, Vandals, Alani, Visigoths dll.Sueves, Vandal dan Alani menyeberangi Pyrenees pada tahun 409, Sueves membangun diri di barat laut, Vandal di selatan dan Alani di Lusitania.

Pada tahun 416, tentera Visigothic tiba, setelah dikontrak sebagai sekutu oleh orang Rom untuk mengembalikan kuasa Rom pada penjajah Jerman sebelumnya. Pada tahun 418, para prajurit ini dipanggil kembali ke selatan Perancis, di mana orang Visigoth sekarang telah mendirikan ibu kota mereka di Toulouse. Pada masa itu kekuasaan Rom atas Visigoth sudah lemah. Orang-orang Visigoth telah memecat kota kekaisaran pada tahun 410 dan pengembangan mereka ke barat ke selatan Perancis dan akhirnya ke Hispania adalah proses di mana Rom benar-benar tidak banyak mengatakan.

Walaupun mereka menguasai sebahagian besar semenanjung dari Toulouse pada awalnya, Visigoth akhirnya bergerak secara besar-besaran melalui Pyrenees pada awal abad ke-6. Keputusan mereka didorong oleh serangkaian kekalahan, dan kematian raja mereka, Alaric II (r 484-507) di tangan orang-orang Frank dari utara. (Masalah antara Franks dan Visigoths muncul ketika raja Franks, Clodoveo / Clovis (r. 481-511), memeluk agama Katolik. Pertengkarannya dengan Alaric mempunyai nada keagamaan yang diputuskan yang bertentangan dengan kepercayaan Arian terhadap Alaric dan kepercayaannya. pengikut).

Dari awal abad ke-6 hingga tahun-tahun awal 8, orang-orang Visigoth menguasai semenanjung, walaupun penguasaan mereka sering diuji selama seratus tahun pertama atau lebih. Vascones (Basque) di utara selalu menjadi duri, dan Sueves ke Barat Laut terus menentang. Di samping itu, penubuhan Rom keturunan timur, Konstantinopel Bizantium, di timur selatan semenanjung pada pertengahan 500-an juga mengancam tekad Visigotik.

Sueves akhirnya ditaklukkan semasa pemerintahan Leovigild yang tidak dapat diragukan lagi (568-586), dan ancaman Bizantium dihentikan pada tahun 620-an. Jadi, kecuali untuk wilayah Basque, semenanjung ini bersatu dari dalam sebagai sebuah negara di bawah satu pemerintah untuk pertama kalinya. Di bawah Rom, ini tidak lebih dari sebuah provinsi, dan memerintah dari luar dengan Visigoth, ia mengambil langkah penting pertama untuk identiti diri.

Visigothic Spain ketika kematian Leovigild (586). Hijau menunjukkan apa yang tersisa dari kerajaan Byzantium hingga tahun 620-an. Di utara Victoriacum, Basque juga tidak terkalahkan oleh Visigoth. .

Paradoks Visigotik.
Bagi banyak orang, sumbangan Visigothic kepada peradaban Hispanik nampaknya tidak ada atau paling tidak marginal. Sumbangan dari "Invisigoths" (seperti yang telah disebut secara ringkas, lihat http://www.gadling.com/2010/12/31/the-visigoths-spains-forgotten-conquerors/) menderita dengan teruk, terjejas sebagaimana adanya antara warisan besar Rom dan Orang Moor (perkataan biasanya digunakan untuk merujuk kepada orang Islam yang memasuki Sepanyol pada tahun 711, tanpa mengira etnik).

Votive Crown Ditemui di Guarrazar berhampiran Toledo pada tahun 1849. Di Muzium Arkeologi, Madrid.

Sesungguhnya, "kepentingan" Visigoth mungkin ditakrifkan secara paradoks oleh apa yang mereka tidak lakukan. Mereka meninggalkan sedikit seni: beberapa karya emas dan perak (termasuk beberapa mahkota votive yang mencolok), ukiran kiasan, tetapi tidak ada patung-patung individu.

Tidak ada bandar yang mengenal pasti budaya mereka secara besar-besaran. Bahkan Toledo, ibu kota mereka dari pertengahan abad ke-6, dapat menuntut ciri-ciri Visigothic yang masih ada (gereja San Román di Toledo menempatkan muzium Visigothic yang sangat sederhana: contohnya reproduksi beberapa mahkota-yang asalnya terdapat di Muzium Arkeologi di Madrid & # 8211 beberapa bros dan pelbagai hiasan).

Yang tinggal hanyalah beberapa gereja luar bandar di utara (contohnya San Juan de Baños de Cerrato di Palencia, Santa Comba de Bande di Orense, San Pedro de la Nave berhampiran Zamora, Quintanilla de las Vias antara Burgos dan Soria) dan beberapa artifak menarik yang berkaitan ke gereja di Mérida, Toledo dan Córdoba: tiang, potongan altar dan fon yang dihiasi, batu dengan salib "Malta" dll.

San Pedro de la Nave. San Pedro de la Nave. Ukiran pengorbanan Ishak dan motif tumbuhan dan haiwan.

Terdapat, mungkin mengejutkan, kualiti Byzantium pada elemen hiasan (contohnya motif tumbuhan & # 8211 anggur, daun, tanaman & burung merak, corak geometri), tetapi ini mungkin disebabkan oleh hubungan dekat yang dilakukan Visigoth dengan timur dalam perjalanan mereka ke arah barat. Ketika itulah mereka menganut Arianisme, doktrin Kristiani yang menyangkal yang menolak Trinitas, yang diberitakan oleh ahli teologi kelahiran Yunani, Arius.

Dari timur juga dapat memberikan sumbangan besar untuk seni bina Hispanik, lengkungan tapal kuda, walaupun ironisnya ini sering dikreditkan kepada orang Moor. Contoh yang paling mencolok boleh didapati di gereja San Juan de Baños.

Visigoth meninggalkan sedikit bukti linguistik mengenai kehadiran mereka. Tidak ada karya sastera atau dokumen bertulis & # 8211pun dari segi undang-undang atau gerejawi & # 8211 dalam lidah Visigothic. Bukannya zaman Visigothic tanpa budaya sebaliknya tulisan abad ke-7 di Hispania adalah salah satu yang terkaya di Eropah, bahkan jika ia dihasilkan terutamanya oleh penulis asal Hispano-Rom (mis. St Isidore).

Maksudnya ialah pengarang memilih untuk mengekspresikan diri dalam bahasa Latin, bahasa tulisan / sastera yang mengikat sebahagian besar Eropah pada masa itu. Apa yang kita lakukan meninggalkan pengaruh linguistik Visigothic adalah leksikal daripada sintaksis dan sebahagian besarnya terbatas pada nama yang tepat (mis. Alfonso, Rodrigo, Fernando, Gonzalo, Guzmán), dan kata-kata yang berkaitan dengan perang: gerila (& # 8220perang“), yelmo (& # 8220helmet & # 8221), espuela (& # 8220spur & # 8221), estribo (& # 8220stirrup & # 8221), heraldo (& # 8220herald & # 8221), tregua (& # 8220truce & # 8221).

Memandangkan kurangnya kehadiran Visigothic di Sepanyol, bolehkah kita mengabaikan Visigoth? Tidak, kerana tiga sebab, masing-masing menyoroti mitos sejarah Visigoth di Sepanyol & # 8217:

1) Bagi banyak sejarawan, terutama yang menyokong pandangan sentralis Castile, orang Visigoth dipandang sebagai pembangun negara kerana mereka adalah orang pertama yang mewujudkan kerajaan yang bersatu dan bebas di Semenanjung Iberia. Menurut sejarawan gereja Jesuit, Z García Villada (1876-1936), Sepanyol sebagai sebuah negara dilahirkan secara politik pada tahun 573 semasa pemerintahan Leovigild (r. 568-86), dan secara rohani ketika anak Leovigild & # 8217s, Reccared (r. 586-601) ditukarkan dari Arianisme menjadi Katolik pada tahun 587 dan mengisytiharkan negaranya secara rasmi sebagai Katolik pada tahun 589.

García Villada juga dapat menambahkan, bahwa pada tahun 654 dimensi politik dan spiritual nasionalisme Sepanyol didukung oleh sistem perundangan yang disatukan. Dikenali sebagai Lex Visigothorum (Undang-undang Visigoth) atau Libatkan Iudiciorum (Kitab Hakim), buku ini menyatukan undang-undang dan tradisi adat Visigothic dan prinsip-prinsip undang-undang Rom, dan tetap digunakan di wilayah Kristian hingga abad ke-13 (yaitu pada tahun-tahun al-Andalus, ketika sebagian besar Semenanjung berada di bawah Muslim peraturan). Oleh itu, dengan syarat struktur asas untuk kebangsaan Iberia / Hispania disatukan secara politik, agama dan perundangan seawal abad ke-6.

Gabungan perpaduan, undang-undang dan ketertiban di bawah gereja yang baik hati ini sangat menarik perhatian Jenderal Franco, diktator Sepanyol dari tahun 1939 hingga 1975, yang memuji orang-orang Visigoth kerana menganugerahkan orang-orang Sepanyol dengan sifat-sifat ini ketika dia membuka Museum Visigothic di Toledo pada tahun 1969.

Namun, tidak semua orang melihat Visigoth dalam keadaan positif. Salah satu ahli falsafah terkenal Sepanyol, José Ortega y Gasset (1883-1955), menolak mereka sebagai suku yang merosot, mabuk dan "Romawi" melintasi Hispania, dan membandingkannya dengan tidak baik dengan kumpulan Jermanik lain, Franks, pengasas Perancis .

Pada tahun 1948, pengkritik sastera, ahli filologi dan sejarawan yang berpengaruh, Américo Castro (1885-1972), menolak idea bahawa orang Visigoth adalah orang Sepanyol, dengan alasan bahawa Sepanyol atau "Spanishness" benar-benar merupakan produk dari lapan abad "convivencia"(" Bergaul ") Kristian, Moor dan Yahudi.

Ini menghasilkan riposte panas dari sejarawan lain, Claudio Sánchez-Albornoz, yang elemen asas "Spanishness" mendahului Moor. Ia bertahan dari kehadiran orang-orang Yahudi dan orang Moor dan kembali menjadi terkenal setelah pengusiran budaya asing ini.

2) Semangat Visigothic sering dibangkitkan berikutan pencerobohan orang Moor (711), ketika konsep pergi buat ketika menyampaikan kebajikan Hispanik yang tidak tercemar dikenang dengan bangga dalam perjuangan melawan orang kafir. Pujian orang Visigoth dimulakan dengan penulis Hispano-Rom, St Isidore of Seville yang terkenal (560? -636), yang tulisannya sangat popular di Zaman Pertengahan.

Sejak orang Visigoth telah mengisytiharkan Hispania secara rasmi sebagai Katolik pada waktu dia menulis, pidato Isidore mencerminkan rasa syukurnya atas perlindungan dan sokongan yang kini dinikmati oleh Gereja di bawah pemerintahan Visigothic. Sebilangan besar Isidore Historia Gothorum (Sejarah Goths) digabungkan ke dalam abad ke-13 Rodrigo Jiménez de Andrada Historia Gothica, penghormatan yang bersinar untuk tempoh Visigothic. Pada abad ke-13 juga, aura kualiti Visigothic menyebabkan Alfonso X, yang terpelajar, memuliakan bangsawan Visigotik, pengabdian agama dan kehebatan dari segi legenda.

Selama abad ke-14 dan ke-15, status yang melekat pada Visigoth menurun sedikit, hanya muncul semula pada awal abad ke-16, setelah kejatuhan Granada Muslim.

Ia dihidupkan kembali dengan penerbitan pada tahun 1500 misal Mozarabic dan pada tahun 1502 dari mozarabic breviary, yang keduanya menegaskan kesinambungan upacara gereja pra-Islam yang diamalkan oleh Visigoth. Ketika abad ke-16 berkembang dan memasuki abad ke-17, ungkapan Es de los godos ("Dia turun dari Goth") digunakan untuk mengenali siapa saja yang mengaku keturunan yang dapat dijumpai pada kemurnian zaman pra-Moor.

Dalam tempoh yang sama, nama keluarga Sepanyol yang diraikan Guzmán , dari Jerman gouds man (“lelaki baik & # 8221, adalah yang paling biasa digunakan oleh mereka yang ingin menuntut warisan terkenal. Pengesahan tuntutan tersebut membebaskan seseorang daripada stigma sosial terburuk yang mungkin berlaku, tuduhan sebagai keturunan Yahudi atau Moor, iaitu sebagai Converso atau Morisco . Obsesi dengan ketulenan darah (limpieza de sangre) tidak dapat dipandang remeh dalam tempoh ini ia menjangkiti semua peringkat sosial dan menjadi tema utama dalam karya sastera.

Semangat Visigothic masih ada bersama kita hari ini dalam bentuk yang mungkin tidak dikenali. Sekiranya anda mengunjungi Katedral Toledo, anda mungkin beruntung mendengar apa yang disebut Misa Mozarabic yang dirayakan di salah satu kapel sampingan yang disebut Kapel Mozarabic (juga dikenal sebagai Kapel Corpus Christi atau Kapel Kardinal Cisneros, atas inisiatifnya peluru dan mozarab Mozarabic diterbitkan). Misa ini tidak lain adalah Misa Visigotik kuno yang diamalkan di Semenanjung Iberia sebelum kedatangan orang Moor. (Google Mozarabic mengutip youtube untuk mendengar coretan.)

3) Telah diklaim bahawa sejumlah besar bangsawan Visigothic melarikan diri ke pergunungan Asturian setelah kekalahan oleh orang Moor pada tahun 711, dan dari sana mereka berperan dalam memimpin perlawanan terhadap pendatang baru. Sebilangan besar ini adalah sangkaan, yang dihuraikan oleh ahli sejarah kemudian, tetapi ia telah berlalu ke zaman moden. Tambahkan ini argumen sentralis bahawa di Asturias di mana Reconquista bermula, dan di sanalah Castile dilahirkan, dan Castile "yang menjadikan Sepanyol, & # 8221 ** dan kami mempunyai alasan yang baik untuk tidak menolak Visigoth.

** Ketegasan yang dibuat oleh Ortega y Gasset.
Dia juga menambah bahawa Castile mempunyai & # 8220pembuatan buatan Sepanyol. & # 8221

Seperti orang Celt dan Iberia, orang Visigoth telah memberikan bayangan yang lebih panjang ke atas sejarah Sepanyol & # 8217s daripada yang diharapkan & # 8217s yang tidak mungkin akan hilang dengan mudah.


ASAL DAN PERANAN GOTHS

Jordanes, sebagaimana dia sendiri memberitahu kita beberapa kali, berasal dari keturunan Gothic dan menulis karya ini sebagai ringkasan perlakuan sejarah Goth yang lebih lama dari Cassiodorus. Kerana buku Cassiodorus tidak lagi dapat bertahan, rawatan Jordanes sering menjadi satu-satunya sumber kita untuk beberapa sejarah Gothik yang dijelaskannya. Dia menulis Getica pada tahap akhir pemerintahan Justinian, tidak lama setelah kematian kerajaan Ostrogothic di Itali.

Jordanes membahagikan karyanya, selain dari pengenalan dan kesimpulan ringkas, kepada empat bahagian utama (tercermin dalam kandungan di bawah). Ini adalah 1) Pengenalan Geografi 2) Goth Bersatu 3) Visigoth 4) dan Ostrogoth. Bahagian lain yang besar, seperti perbincangan mengenai kaum Hun, dia menganggapnya sebagai penyimpangan semacam itu (yang lebih menarik atau penting daripadanya telah ditambahkan pada isi di bawah). Mierow mengawali terjemahannya dengan analisis sastera terperinci mengenai semua topik dalam teks ini, bagaimanapun, tidak diterbitkan di sini.

Teks terjemahan yang disajikan di sini diimbas dari salinan cetak buku Mierow dan diperiksa dengan teliti untuk kesilapan (beberapa kesalahan cetak dalam buku itu juga telah diperbaiki). Versi hiperteks ini telah dirancang untuk penggunaan pelajar Sejarah Purba di University of Calgary. Saya telah memasukkan nombor bahagian (Roman) bab dan (arab) untuk memudahkan petikan tertentu (atau untuk mencari rujukan khusus nombor ini juga terdapat dalam terjemahan Mierow, walaupun nombor bahagian berada di pinggirnya) dan telah menambahkan pautan dalaman untuk tujuan pelayaran.

J. Vanderspoel, Jabatan Sejarah Yunani, Latin dan Kuno, University of Calgary

(Kata Pengantar)

(1) Walaupun saya ingin meluncur di perahu kecil saya di tepi pantai yang damai dan, seperti yang dikatakan oleh penulis tertentu, untuk mengumpulkan ikan-ikan kecil dari kolam kuno, anda, saudara Castalius, menawar saya untuk mengatur saya belayar menuju ke dalam. Anda mendesak saya untuk meninggalkan karya kecil yang saya miliki, iaitu, singkatan dari Tawarikh, dan untuk menyingkat dengan gaya saya sendiri dalam buku kecil ini dua belas jilid Senator mengenai asal-usul dan perbuatan Getae sejak dulu hingga ke hari ini, turun temurun dari generasi raja. (2) Benar-benar perintah yang keras, dan dipaksakan oleh orang yang sepertinya tidak ingin menyadari beban tugas itu. Tidak pula anda perhatikan ini, bahawa ucapan saya terlalu sedikit untuk mengisi sangkakala yang begitu hebat. Tetapi di atas setiap beban adalah kenyataan bahawa saya tidak mempunyai akses ke buku-bukunya sehingga saya dapat mengikuti pemikirannya. Masih - dan biarkan saya tidak berbohong - saya pernah membaca buku-buku kali kedua dengan pinjaman pramugari selama tiga hari. Kata-kata yang saya ingat tidak, tetapi rasa dan perbuatan yang berkaitan saya rasa saya mengekalkan keseluruhannya. (3) Untuk ini saya telah menambahkan perkara-perkara yang sesuai dari beberapa sejarah Yunani dan Latin. Saya juga telah memasukkan pendahuluan dan kesimpulan, dan telah memasukkan banyak perkara kepengarangan saya sendiri. Oleh itu, janganlah mencela saya, tetapi terima dan baca dengan senang hati apa yang telah anda minta untuk saya tulis. Sekiranya tidak dapat diucapkan dengan baik dan anda mengingatnya, adakah anda sebagai jiran kepada bangsa kita menambahnya, mendoakan saya, saudara tersayang. Tuhan bersamamu. Amin.

(Pengenalan Geografi)

Saya (4) Nenek moyang kita, seperti yang diceritakan oleh Orosius, berpendapat bahawa bulatan seluruh dunia dikelilingi oleh lingkaran Samudera di tiga sisi. Tiga bahagiannya disebut Asia, Eropah dan Afrika. Mengenai pembahagian bumi yang tiga kali lipat ini terdapat hampir penulis yang tidak terhitung jumlahnya, yang tidak hanya menjelaskan keadaan kota dan tempat, tetapi juga mengukur jumlah batu dan jarak untuk memberikan lebih banyak kejelasan. Lebih jauh lagi mereka menemukan pulau-pulau yang tersebar di tengah-tengah ombak, baik pulau-pulau yang lebih besar dan juga yang lebih rendah, yang disebut Cyclades atau Sporades, yang terletak di banjir besar Laut Besar. (5) Tetapi batas Samudera yang tidak dapat dilalui tidak hanya tidak ada yang berusaha menggambarkannya, tetapi tidak ada seorang pun yang diizinkan untuk dijangkau karena menghalangi rumput laut dan angin kencang, itu jelas tidak dapat diakses dan tidak diketahui oleh siapa pun. Dia yang membuatnya. (6) Tetapi sempadan laut ini yang lebih dekat, yang kita sebut sebagai lingkaran dunia, mengelilingi pesisirnya seperti karangan bunga. Ini telah diketahui dengan jelas oleh orang-orang yang mempunyai pemikiran, bahkan yang ingin menulis tentangnya. Kerana bukan sahaja pantai itu sendiri dihuni, tetapi pulau-pulau tertentu di laut dapat dihuni. Oleh itu terdapat di sebelah timur Samudera Hindia, Hippodes, Iamnesia, Solis Perusta (yang walaupun tidak dapat didiami, namun panjang dan lebarnya), selain Taprobane, sebuah pulau yang adil di mana terdapat bandar-bandar atau ladang dan sepuluh kota yang kuat. Tetapi masih ada yang lain, Silefantina yang indah, dan Theros juga. (7) Ini, walaupun tidak dijelaskan dengan jelas oleh mana-mana penulis, namun dipenuhi dengan penduduk. Lautan yang sama ini terdapat di wilayah baratnya pulau-pulau tertentu yang diketahui oleh hampir semua orang kerana banyaknya perjalanan ke sana kemari. Dan ada dua yang tidak jauh dari kejiranan Selat Gades, satu Isle Blessed dan satu lagi disebut Fortune. Walaupun ada yang dianggap sebagai pulau-pulau di lautan tanjung Galicia dan Lusitania, di mana masih boleh dilihat Kuil Hercules di satu dan Monumen Scipio di sisi lain, tetapi sejak mereka bergabung dengan ujung negara Galicia, mereka termasuk ke tanah besar Eropah daripada ke pulau-pulau Lautan. (8) Namun, pulau ini memiliki pulau-pulau lain yang lebih dalam di dalam pasang surutnya, yang disebut Baleares dan satu lagi, Mevania, selain Orcades, jumlahnya tiga puluh tiga, walaupun tidak semuanya dihuni. (9) Dan di ujung paling jauh dari hamparan baratnya ia memiliki pulau lain bernama Thule, yang disebutkan oleh Mantuan bard:

"Dan Thule yang Jauh akan melayani engkau."

Laut perkasa yang sama juga ada di wilayah Artiknya, yaitu di utara, sebuah pulau besar bernama Scandza, dari mana kisah saya (dengan rahmat Tuhan) akan bermula. Untuk perlumbaan yang asalnya anda ingin tahu meletus seperti sekumpulan lebah dari tengah pulau ini dan datang ke tanah Eropah. Tetapi bagaimana atau apa yang bijaksana kita akan jelaskan selepas ini, jika itu kehendak Tuhan.

II (10) Tetapi sekarang izinkan saya berbicara sebentar yang saya dapat mengenai pulau Britain, yang terletak di punggung Lautan antara Sepanyol, Gaul dan Jerman. Walaupun Livy memberitahu kita bahawa tidak seorang pun pada masa lalu berlayar di sekitarnya, kerana ukurannya yang besar, namun banyak penulis berpendapat tentangnya. Itu lama tidak didekati oleh senjata Rom, hingga Julius Caesar mengungkapkannya oleh pertempuran yang diperjuangkan untuk kemuliaan semata-mata. Di zaman sibuk yang dilalui, ia dapat diakses oleh banyak orang melalui perdagangan dan cara lain. Oleh itu ia menyatakan dengan lebih jelas kedudukannya, yang akan saya jelaskan di sini kerana saya telah menemukannya dalam pengarang Yunani dan Latin. (11) Sebilangan besar dari mereka mengatakan ia seperti segitiga yang menunjuk antara utara dan barat. Sudut seluasnya menghadap ke mulut Rhine. Kemudian pulau itu menyusut luas dan surut hingga berakhir dalam dua sudut yang lain. Bahagian panjangnya yang berlipat ganda menghadap Gaul dan Jerman. Lebar terbesarnya dikatakan lebih dari dua ribu tiga ratus sepuluh stadia, dan panjangnya tidak lebih dari tujuh ribu seratus tiga puluh dua stadia. (12) Di beberapa bagian itu adalah daratan, di bagian lain ada dataran berhutan, dan kadang-kadang ia naik ke puncak gunung. Pulau ini dikelilingi oleh laut yang lembap, yang tidak mudah terkena serangan dayung dan tidak juga tinggi di bawah tiupan angin.Saya rasa ini kerana tanah lain jauh dari daratan sehingga tidak menyebabkan gangguan laut, yang memang lebarnya lebih besar di sini daripada di tempat lain. Lebih-lebih lagi Strabo, seorang penulis terkenal orang Yunani, menceritakan bahawa pulau itu mengeluarkan kabut seperti itu dari tanahnya, yang basah kuyup oleh seringnya lautan Samudera, sehingga matahari ditutupi sepanjang hari yang tidak menyenangkan mereka yang berlalu dengan adil, dan sebagainya tersembunyi dari pandangan.

(13) Cornelius juga, pengarang Annals, mengatakan bahawa di bahagian paling jauh Britain, malam menjadi lebih cerah dan sangat singkat. Dia juga mengatakan bahawa pulau ini banyak mengandung logam, dibekalkan dengan rumput dan lebih produktif dalam semua perkara yang memberi makan binatang daripada manusia. Lebih-lebih lagi banyak sungai besar mengalir melaluinya, dan air pasang masuk ke dalamnya, bergulir di sepanjang batu-batu berharga dan mutiara. The Silures mempunyai ciri-ciri sempit dan biasanya dilahirkan dengan rambut hitam kerinting, tetapi penduduk Caledonia mempunyai rambut kemerahan dan badan bersendi besar yang besar. Mereka seperti orang Gaul atau orang Sepanyol, kerana mereka bertentangan dengan kedua-dua bangsa. (14) Oleh itu, ada yang berpendapat bahawa dari negeri-negeri ini pulau menerima penghuninya, memikat mereka dengan jarak dekat. Semua rakyat dan rajanya sama liar. Namun Dio, seorang penulis sejarah yang paling terkenal, meyakinkan kita bahawa semuanya telah digabungkan dengan nama Caledonians dan Maeatae. Mereka tinggal di pondok wattled, tempat perlindungan yang sama dengan kawanan mereka, dan seringkali hutan adalah rumah mereka. Mereka mengecat badan mereka dengan besi merah, sama ada dengan hiasan atau mungkin kerana alasan lain. (15) Mereka sering berperang antara satu sama lain, baik kerana mereka menginginkan kekuasaan atau untuk meningkatkan harta benda mereka. Mereka bertarung bukan hanya dengan menunggang kuda atau berjalan kaki, tetapi juga dengan kereta kuda dua kuda, yang biasa mereka sebut essedae. Biarkan cukup untuk mengatakan begitu banyak tentang bentuk pulau Britain.

III (16) Mari kita kembali ke laman web Scandza, yang kita tinggalkan di atas. Claudius Ptolemaeus, seorang penurun dunia yang sangat baik, telah menyebutkannya dalam buku kedua karyanya, dengan mengatakan: "Ada sebuah pulau besar yang terletak di gelombang lautan utara, Scandza dengan nama, dalam bentuk juniper daun dengan sisi menonjol yang meruncing ke titik pada hujung yang panjang. " Pomponius Mela juga menyebutnya sebagai terletak di Teluk Codan laut, dengan Samudera mengelilingi tepiannya. (17) Pulau ini terletak di depan sungai Vistula, yang naik di pergunungan Sarmatian dan mengalir melalui muara tiga ke Lautan utara dengan melihat Scandza, memisahkan Jerman dan Scythia. Pulau ini di bahagian timurnya merupakan sebuah tasik yang luas di pangkal bumi, di mana sungai Vagus keluar dari usus bumi dan mengalir mengalir ke Lautan. Dan di sebelah barat ia dikelilingi oleh lautan yang sangat besar. Di utara ia dibatasi oleh lautan luas yang tidak dapat dilalui yang sama, dari mana dengan semacam lengan yang memproyeksikan sebuah teluk dipotong dan membentuk Laut Jerman. (18) Di sini juga terdapat banyak pulau kecil yang tersebar di sekitarnya. Sekiranya serigala menyeberang ke pulau-pulau ini ketika laut membeku kerana sejuk, mereka dikatakan kehilangan penglihatan. Oleh itu, tanah ini tidak hanya tidak ramah bagi manusia tetapi juga kejam terhadap binatang buas.

(19) Sekarang di pulau Scandza, di mana saya berbicara, ada banyak negara dan negara-negara lain, walaupun Ptolemaeus menyebutkan nama-nama tetapi tujuh daripadanya. Di sana kawanan lebah lebah madu tidak dapat dijumpai kerana terlalu sejuk. Di bahagian utara pulau itu perlumbaan Adogit hidup, yang dikatakan memiliki cahaya terus menerus di musim panas selama empat puluh hari dan malam, dan yang juga tidak memiliki cahaya terang pada musim dingin untuk jumlah hari dan malam yang sama. (20) Dengan adanya kesedihan dan kegembiraan yang bergantian ini, mereka tidak seperti bangsa lain dalam penderitaan dan berkat mereka. Dan mengapa? Kerana pada hari-hari yang lebih lama mereka melihat matahari kembali ke timur sepanjang tepi cakrawala, tetapi pada hari-hari yang lebih pendek itu tidak dapat dilihat. Matahari menunjukkan dirinya berbeza kerana melewati tanda-tanda selatan, dan sedangkan bagi kita matahari kelihatan terbit dari bawah, ia kelihatan mengelilingi mereka di sepanjang pinggir bumi. Ada juga orang lain. (21) Ada Screrefennae, yang tidak mencari biji-bijian untuk makanan tetapi hidup dengan daging binatang buas dan telur burung kerana terdapat banyak permainan muda di rawa-rawa yang dapat memberikan pertambahan semula jadi jenis mereka dan memberi kepuasan kepada keperluan rakyat. Tetapi masih ada bangsa lain yang tinggal di sana, orang-orang Suehans, yang, seperti orang-orang Thuringia, memiliki kuda yang luar biasa. Di sini juga ada orang-orang yang mengirim melalui suku-suku lain kulit safir untuk diperdagangkan untuk kegunaan Rom. Mereka adalah orang yang terkenal dengan keindahan gelap bulu mereka, dan walaupun hidup dalam kemiskinan, mereka berpakaian kaya. (22) Kemudian datang sekumpulan pelbagai bangsa, Theustes, Vagoth, Bergio, Hallin, Liothida. Semua tempat tinggal mereka berada di satu tingkat dan kawasan subur. Oleh kerana itu mereka terganggu di sana oleh serangan puak-puak lain. Di belakangnya adalah Ahelmil, Finnaithae, Fervir dan Gauthigoth, perlumbaan lelaki yang berani dan cepat bertempur. Kemudian datanglah Mixi, Evagre, dan Otingis. Semua ini hidup seperti binatang liar di bebatuan yang ditebang seperti istana. (23) Dan di luar ini terdapat Ostrogoth, Raumarici, Aeragnaricii, dan orang Finland yang paling lembut, lebih ringan daripada semua penduduk Scandza. Seperti mereka adalah Vinovilith juga. Suetidi mempunyai stok ini dan unggul selebihnya dari kedudukannya. Walau bagaimanapun, Dani, yang mengesan asal usul mereka ke saham yang sama, mengusir Heruli dari kediaman mereka, yang menuntut pra & eumlementasi di antara semua bangsa Scandza kerana ketinggian mereka. (24) Selanjutnya terdapat di kawasan yang sama Grannii, Augandzi, Eunixi, Taetel, Rugi, Arochi dan Ranii, yang menjadi raja Roduulf bertahun-tahun yang lalu. Tetapi dia membenci kerajaannya sendiri dan melarikan diri ke pelukan Theodoric, raja Goth, menemukan di sana apa yang dia inginkan. Semua bangsa ini mengalahkan Jerman dari segi ukuran dan semangat, dan berperang dengan kekejaman binatang buas.

(The Goth Bersatu)

IV (25) Sekarang dari pulau Scandza ini, seperti sarang bangsa atau rahim bangsa, orang-orang Goth dikatakan telah lama muncul di bawah raja mereka, Berig dengan nama. Segera setelah mereka turun dari kapal dan menjejakkan kaki ke darat, mereka langsung memberikan nama mereka ke tempat itu. Dan hingga kini ia dikatakan dipanggil Gothiscandza. (26) Segera mereka pindah dari sini ke kediaman Ulmerugi, yang kemudian tinggal di tepi Laut, di mana mereka berkhemah, bergabung dengan mereka dan mengusir mereka dari rumah mereka. Kemudian mereka menundukkan jiran mereka, orang Vandal, dan dengan itu menambah kemenangan mereka. Tetapi ketika jumlah orang bertambah banyak dan Filimer, putera Gadaric, memerintah sebagai raja - sekitar kelima sejak Berig - dia memutuskan bahawa tentera Goth bersama keluarga mereka harus berpindah dari wilayah itu. (27) Untuk mencari rumah yang sesuai dan tempat-tempat yang menyenangkan, mereka datang ke tanah Scythia, yang disebut Oium dalam lidah itu. Di sini mereka senang dengan kekayaan negara yang besar, dan dikatakan bahawa ketika separuh tentera dibawa, jambatan di mana mereka telah menyeberangi sungai jatuh dalam keadaan hancur, dan sesudah itu tidak ada orang yang dapat melewati atau mondar-mandir. Kerana tempat itu dikatakan dikelilingi oleh rawa gempa dan jurang yang mengelilingi, sehingga oleh halangan ganda ini menjadikannya tidak dapat diakses. Dan bahkan pada hari ini seseorang mungkin mendengar di lembu itu ternakan rendah dan mungkin menemui jejak manusia, jika kita mempercayai kisah-kisah pengembara, walaupun kita harus membenarkan mereka mendengar perkara-perkara ini dari jauh.

(28) Bahagian Goth ini, yang dikatakan menyeberangi sungai dan masuk bersama Filimer ke negara Oium, menguasai tanah yang diinginkan, dan di sana mereka segera tiba pada perlumbaan Spali, bergabung dengan mereka dan memperoleh kemenangan. Oleh itu, para pemenang bergegas ke bahagian paling jauh di Scythia, yang terletak di dekat laut Pontus kerana kisah ini umumnya diceritakan dalam lagu-lagu awal mereka, dengan cara yang hampir bersejarah. Ablabius juga, seorang penulis sejarah terkenal dari bangsa Gothic, mengesahkannya dalam akaunnya yang paling dipercayai. (29) Sebilangan penulis kuno juga bersetuju dengan kisah itu. Di antaranya kita dapat menyebut Josephus, penghubung sejarah yang paling dipercayai, yang di mana-mana mengikuti peraturan kebenaran dan membongkar sejak awal asal usul sebab - tetapi mengapa dia menghilangkan permulaan perlumbaan Goth, yang mana saya mempunyai bercakap, saya tidak tahu. Dia hampir tidak menyebutkan Magog dari stok itu, dan mengatakan bahawa mereka adalah bangsa Scythian mengikut kaum dan dipanggil dengan nama.

Sebelum memasukkan sejarah kita, kita mesti menerangkan batas-batas tanah ini, kerana ia terletak.

V (30) Sekarang Scythia bersempadan dengan tanah Jerman sejauh sumber sungai Ister dan hamparan Paya Morsian. Ia bahkan sampai ke sungai Tyra, Danaster dan Vagosola, dan Danaper yang hebat, yang meluas ke jajaran Taurus - bukan pergunungan di Asia tetapi gunung kita sendiri, iaitu Taurus Scythian - hingga ke Danau Maeotis. Di luar Danau Maeotis, ia merebak di seberang selat Bosphorus hingga ke Pergunungan Caucasus dan sungai Araxes. Kemudian membongkok ke kiri belakang Laut Kaspia, yang berasal dari lautan timur laut di bahagian paling jauh di Asia, dan terbentuk seperti cendawan, pada mulanya sempit dan kemudian lebar dan bulat dalam bentuk. Ia menjangkau sejauh Hun, Albani dan Seres. (31) Tanah ini, saya katakan, - yaitu, Scythia, membentang jauh dan tersebar luas, - memiliki di sebelah timur Seres, sebuah perlumbaan yang tinggal di awal sejarah mereka di pesisir Laut Kaspia. Di sebelah barat adalah orang Jerman dan sungai Vistula di sisi Artik, iaitu di utara, ia dikelilingi oleh Lautan di selatan oleh Persis, Albania, Hiberia, Pontus dan saluran paling jauh Ister, yang disebut Danube semua jalan dari mulut ke sumber. (32) Tetapi di wilayah di mana Scythia menyentuh pantai Pontic, ia dipenuhi dengan kota-kota yang tidak terkenal: - Borysthenis, Olbia, Callipolis, Cherson, Theodosia, Careon, Myrmicion dan Trapezus. Bandar-bandar ini suku-suku Scythian liar membenarkan orang-orang Yunani membangun untuk memberi mereka kaedah perdagangan. Di tengah-tengah Scythia adalah tempat yang memisahkan Asia dan Eropah, maksud saya gunung Rhipaeian, dari mana aliran Tanais yang kuat mengalir. Sungai ini memasuki Maeotis, sebuah rawa yang memiliki litar seratus empat puluh empat batu dan tidak pernah surut pada kedalaman kurang dari lapan fathom.

(33) Di tanah Scythia ke arah barat tinggal, pertama sekali, perlumbaan Gepidae, dikelilingi oleh sungai-sungai yang besar dan terkenal. Kerana Tisia mengalir melaluinya di utara dan barat laut, dan di barat daya adalah Danube yang hebat. Di sebelah timur ia dipotong oleh Flutausis, aliran deras yang menyapu berpusing ke perairan Ister. (34) Di dalam sungai-sungai ini terletak Dacia, dikelilingi oleh Pegunungan Alpen yang tinggi seperti mahkota. Berhampiran jambatan kiri mereka, yang condong ke arah utara, dan bermula dari sumber Vistula, perlumbaan penduduk Venethi yang ramai, menempati hamparan tanah yang besar. Walaupun nama mereka sekarang tersebar di tengah-tengah berbagai klan dan tempat, namun mereka disebut Sclaveni dan Antes. (35) Tempat tinggal Sclaveni membentang dari kota Noviodunum dan tasik yang disebut Mursianus hingga Danaster, dan ke utara sejauh Vistula. Mereka mempunyai paya dan hutan untuk bandar mereka. Antes, yang paling berani dari orang-orang ini yang tinggal di lekuk laut Pontus, merebak dari Danaster ke Danaper, sungai-sungai yang berjauhan. (36) Tetapi di tepi Samudera, di mana banjir sungai Vistula kosong dari tiga mulut, Vidivarii tinggal, orang-orang berkumpul dari berbagai suku. Di luar mereka, Aesti, perlumbaan subjek, juga memegang pantai Ocean. Di sebelah selatan tinggal Acatziri, suku yang sangat berani yang tidak mengetahui pertanian, yang hidup di kawanan mereka dan dengan berburu. (37) Lebih jauh dan di atas Laut Pontus adalah tempat tinggal orang-orang Bulgares, yang terkenal dengan kesalahan yang dilakukan kepada mereka kerana penindasan kita. Dari wilayah ini, bangsa Hun, seperti akar bangsa paling berani, tumbuh menjadi dua gerombolan orang. Sebahagian daripadanya disebut Altziagiri, yang lain Sabiri dan mereka mempunyai tempat tinggal yang berbeza. Altziagiri berada berhampiran Cherson, di mana peniaga-peniaga yang gemar membawa barang-barang Asia. Pada musim panas mereka menjelajahi dataran, wilayah luasnya, di mana sahaja padang rumput ternak mengundang mereka, dan bertaruh pada musim sejuk di luar Laut Pontus. Sekarang Hunuguri diketahui oleh kami bahawa mereka berniaga kulit marten. Tetapi mereka telah diternak oleh jiran mereka yang lebih berani.

(38) Kami membaca bahawa semasa penghijrahan pertama mereka, orang-orang Goth tinggal di tanah Scythia berhampiran Tasik Maeotis. Pada penghijrahan kedua mereka pergi ke Moesia, Thrace dan Dacia, dan setelah ketiga mereka tinggal lagi di Scythia, di atas Laut Pontus. Kami juga tidak dapati di mana-mana legenda catatan bertulis mereka yang menceritakan tentang tunduk mereka kepada perbudakan di Britain atau di beberapa pulau lain, atau penebusan mereka oleh orang tertentu dengan harga seekor kuda. Sudah tentu jika ada orang di kota kita yang mengatakan bahawa orang-orang Goth mempunyai asal yang berbeza dari yang saya ada, biarkan dia keberatan. Bagi saya sendiri, saya lebih suka mempercayai apa yang telah saya baca, daripada mempercayai kisah isteri lama.

(39) Untuk kembali kepada subjek saya. Perlumbaan di atas yang saya sampaikan diketahui telah menjadikan Filimer sebagai raja semasa mereka tinggal di kediaman pertama mereka di Scythia berhampiran Maeotis. Di rumah kedua mereka, yaitu di negara-negara Dacia, Thrace dan Moesia, Zalmoxes memerintah, yang disebut oleh banyak penulis sejarah sebagai orang yang belajar luar biasa dalam bidang falsafah. Namun sebelum ini mereka mempunyai Zeuta yang terpelajar, dan setelahnya Dicineus dan yang ketiga adalah Zalmoxes yang telah saya sebutkan di atas. Mereka juga tidak mempunyai guru kebijaksanaan. (40) Oleh itu, orang-orang Goth pernah lebih bijak daripada orang-orang barbar yang lain dan hampir seperti orang Yunani, seperti yang dikisahkan Dio, yang menulis sejarah dan catatan mereka dengan pena Yunani. Dia mengatakan bahawa mereka yang lahir mulia di antara mereka, dari mana raja dan imam mereka dilantik, dipanggil Tarabostesei pertama dan kemudian Pilleati. Lebih-lebih lagi Getae memuji bahawa Mars, yang dongeng penyair panggil sebagai dewa perang, terkenal telah dilahirkan di antara mereka. Oleh itu Virgil berkata:

"Bapa Gradivus memerintah ladang Getic."

(41) Sekarang Mars selalu disembah oleh orang Goth dengan upacara kejam, dan tawanan dibunuh sebagai korbannya. Mereka beranggapan bahwa dia yang merupakan panglima perang harus merasa senang dengan penumpahan darah manusia. Baginya mereka mencurahkan bahagian pertama dari rampasan itu, dan untuk menghormatinya lengan yang dilucutkan dari musuh digantung dari pokok. Dan mereka memiliki semangat agama yang lebih dari semua bangsa lain, kerana pemujaan kepada tuhan ini sepertinya benar-benar diberikan kepada nenek moyang mereka.

(42) Di tempat kediaman ketiga mereka, yang berada di atas Laut Pontus, mereka sekarang menjadi lebih beradab dan, seperti yang saya katakan sebelumnya, lebih banyak belajar. Kemudian orang-orang dibahagikan kepada keluarga yang berkuasa. Orang Visigoth melayani keluarga Balthi dan Ostrogoth melayani Amali yang terkenal. (43) Mereka adalah kaum lelaki pertama yang mengikat tali busur dengan tali, seperti yang dinyatakan oleh Lucan, yang lebih sejarawan daripada penyair:

"Mereka mengikat busur Armenia dengan tali Getic."

Pada masa-masa awal mereka menyanyikan karya nenek moyang mereka dalam alunan lagu yang disertai dengan nyanyian cithara dari Eterpamara, Hanala, Fritigern, Vidigoia dan lain-lain yang terkenal di antara mereka adalah pahlawan hebat seperti mengagumi langka kuno yang mengisytiharkan dirinya sendiri. (44) Kemudian, seiring dengan kisahnya, Vesosis melancarkan perang yang menimpa dirinya sendiri terhadap orang Scythians, yang menurut tradisi kuno telah menjadi suami orang Amazon. Mengenai pahlawan wanita ini, Orosius bercakap dengan bahasa yang meyakinkan. Oleh itu, kita dapat membuktikan dengan jelas bahawa Vesosis kemudian bertempur dengan Goth, kerana kita tahu pasti bahawa dia berperang dengan suami orang Amazon. Mereka tinggal pada waktu itu di sepanjang selekoh Danau Maeotis, dari sungai Borysthenes, yang disebut penduduk asli sebagai Danaper, ke sungai Tana. (45) Oleh Tanais, maksud saya sungai yang mengalir turun dari pergunungan Rhipaeian dan bergegas dengan arus yang begitu deras sehingga ketika sungai tetangga atau Danau Maeotis dan Bosphorus membeku dengan cepat, itu adalah satu-satunya sungai yang tetap hangat oleh pergunungan yang lasak dan tidak pernah dipadatkan oleh sejuk Scythian. Ia juga terkenal sebagai sempadan Asia dan Eropah. Untuk Tana yang lain adalah yang naik di pergunungan Chrinni dan mengalir ke Laut Kaspia. (46) Danaper bermula di rawa besar dan mengeluarkannya dari ibunya. Rasanya manis dan sesuai diminum sepanjang perjalanan. Ia juga menghasilkan ikan dengan rasa yang baik dan tanpa tulang, hanya mempunyai tulang rawan sebagai kerangka badan mereka. Tetapi ketika mendekati Pontus, ia menerima mata air kecil yang disebut Exampaeus, sangat pahit sehingga walaupun sungai itu dapat dilalui selama pelayaran selama empat puluh hari, ia sangat diubah oleh air dari aliran kecil ini sehingga menjadi tercemar dan tidak seperti itu sendiri, dan mengalir sehingga tercemar ke laut antara bandar-bandar Yunani Callipidae dan Hypanis. Di mulutnya ada sebuah pulau bernama Achilles. Di antara kedua sungai ini terdapat tanah luas yang dipenuhi hutan dan rawa berbahaya.

VI (47) Ini adalah wilayah di mana orang-orang Goth tinggal ketika Vesosis, raja orang Mesir, berperang melawan mereka. Raja mereka pada masa itu adalah Tanausis. Dalam pertempuran di sungai Phasis (dari mana datangnya burung-burung yang disebut phasasant, yang banyak terdapat di perjamuan orang-orang hebat di seluruh dunia) Tanausis, raja Goth, bertemu dengan Vesosis, raja orang Mesir, dan di sana menimbulkan kekalahan teruk ke atasnya, mengejarnya bahkan ke Mesir. Sekiranya dia tidak dihalang oleh perairan Sungai Nil yang tidak dapat dilalui dan kubu-kubu yang telah diperintahkan oleh Vesosis sejak dulu untuk menentang serangan orang-orang Ethiopia, dia akan membunuhnya di tanahnya sendiri. Tetapi setelah mendapati dia tidak memiliki kekuatan untuk mencederakannya di sana, dia kembali dan menaklukkan hampir seluruh Asia dan menjadikannya tunduk dan anak sungai kepada Sornus, raja orang Medes, yang pada waktu itu adalah teman tersayang. Pada masa itu beberapa pasukannya yang menang, melihat bahawa wilayah-wilayah yang ditaklukkan kaya dan berbuah, meninggalkan syarikat mereka dan dengan kehendak mereka sendiri tetap ada di berbagai wilayah Asia.

(48) Dari nama atau bangsa mereka Pompeius Trogus mengatakan stok orang Parthians berasal. Oleh itu, walaupun pada hari lidah Scythian mereka disebut Parthi, iaitu Deserters. Oleh kerana keturunan mereka, mereka adalah pemanah - hampir sendirian di antara semua bangsa di Asia - dan merupakan pejuang yang sangat gagah berani. Sekarang berkaitan dengan nama itu, walaupun saya telah mengatakan mereka disebut Parthi kerana mereka adalah orang-orang sepi, ada yang mengesan kata terbitan sebaliknya, mengatakan bahawa mereka disebut Parthi kerana mereka melarikan diri dari keluarga mereka. Ketika Tanausis, raja Goth, telah mati, umatnya menyembahnya sebagai salah satu dewa mereka.

VII (49) Setelah kematiannya, sementara tentara di bawah penggantinya terlibat dalam ekspedisi di bagian lain, suku tetangga berusaha untuk mencabut wanita Goth sebagai harta rampasan. Tetapi mereka membuat perlawanan yang berani, seperti yang telah diajar oleh suami mereka, dan mengaibkan musuh yang menimpa mereka. Ketika mereka memperoleh kemenangan ini, mereka terinspirasi dengan keberanian yang lebih besar.Saling mendorong, mereka mengangkat senjata dan memilih dua yang lebih berani, Lampeto dan Marpesia, untuk bertindak sebagai pemimpin mereka. (50) Ketika mereka berkuasa, mereka memberikan banyak undi untuk mempertahankan negara mereka sendiri dan kehancuran tanah lain. Jadi Lampeto tetap menjaga tanah asal mereka dan Marpesia mengambil sekumpulan wanita dan memimpin tentera baru ini ke Asia. Setelah menaklukkan berbagai suku dalam perang dan menjadikan orang lain sebagai sekutu mereka dengan perjanjian, dia datang ke Kaukasus. Di sana dia tinggal selama beberapa waktu dan memberi tempat itu nama Rock of Marpesia, yang juga disebut oleh Virgil:

"Suka batu api atau tebing Marpesian."

Di sinilah Alexander the Great kemudian membina gerbang dan menamakannya sebagai Caspian Gates, yang kini menjadi suku Lazi sebagai benteng Rom. (51) Di sini, kemudian, pasukan Amazon kekal untuk beberapa lama dan semakin kuat. Kemudian mereka berangkat dan menyeberangi sungai Halys, yang mengalir di dekat kota Gangra, dan dengan kejayaan yang sama menaklukkan Armenia, Syria, Cilicia, Galatia, Pisidia dan semua tempat di Asia. Kemudian mereka beralih ke Ionia dan Aeolia, dan membuat provinsi setelah mereka menyerah. Di sini mereka memerintah untuk beberapa waktu dan bahkan mendirikan kota-kota dan kubu-kubu yang mempunyai nama mereka. Di Efesus juga mereka membina sebuah kuil yang sangat mahal dan indah untuk Diana, kerana kesenangannya dalam memanah dan seni mengejar yang mereka sendiri ditujukan. (52) Kemudian wanita kelahiran Scythian ini, yang secara kebetulan menguasai kerajaan Asia, memegangnya selama hampir seratus tahun, dan akhirnya kembali ke kerabat mereka sendiri di batu-batu Marpesian yang telah saya sebutkan di atas, iaitu pergunungan Kaukasus.

Sejauh saya telah menyebut dua kali liputan kawasan pegunungan ini, saya rasa tidak tepat untuk menjelaskan sejauh mana dan keadaannya, kerana, seperti yang diketahui, ia merangkumi sebahagian besar bumi dengan rantai berterusannya. (53) Bermula di Samudera Hindia, di mana ia menghadap ke selatan ia hangat, mengeluarkan wap di bawah sinar matahari di mana ia terbuka di utara ia terdedah kepada angin sejuk dan embun beku. Kemudian membungkuk ke Syria dengan belokan yang melengkung, ia tidak hanya mengalirkan banyak aliran lain, tetapi mengalir dari payudaranya yang melimpah ke wilayah Vasianensian iaitu Efrat dan Tigris, sungai-sungai yang dapat dilalui yang terkenal dengan mata air mereka yang tidak putus-putus. Sungai-sungai ini mengelilingi tanah Syria dan menyebabkannya disebut Mesopotamia, sebagaimana adanya. Perairan mereka kosong ke pangkuan Laut Merah. (54) Kemudian kembali ke utara, rentang yang telah saya bicarakan melewati selekoh melalui tanah Scythian. Di sana ia mengalirkan sungai-sungai yang sangat terkenal ke Laut Kaspia - Araxes, Cyrus dan Cambyses. Ia berjalan dalam jarak berterusan hingga ke pergunungan Rhipaeian. Dari situ ia turun dari utara menuju Laut Pontik, memberikan sempadan kepada suku Scythian dengan jurangnya, dan bahkan menyentuh perairan Ister dengan bukit-bukitnya yang berkerumun. Dipotong oleh sungai ini, ia terbelah, dan di Scythia dinamakan Taurus juga. (55) Maka itulah jarak yang sangat besar, hampir yang paling kuat dari rantai gunung, yang menumbuhkan puncaknya dan dengan penyesuaian semula jadi yang membekalkan orang-orang dengan kubu kuat. Di sana-sini ia membelah di mana jurang itu pecah dan meninggalkan jurang yang mendalam, sehingga membentuk Gerbang Caspian, dan sekali lagi orang Armenia atau Cilician, atau apa pun nama tempat itu. Namun mereka hampir tidak dapat dilalui untuk gerabak, kerana kedua sisi tajam dan curam serta sangat tinggi. Julat ini mempunyai nama yang berbeza di antara pelbagai bangsa. Orang India memanggilnya sebagai Imaus dan di bahagian lain Paropamisus. Parthian menyebutnya Choatra pertama dan sesudahnya Niphates orang Syria dan Armenia memanggilnya Taurus the Scythian menamakannya Caucasus dan Rhipaeus, dan pada akhirnya menyebutnya Taurus. Banyak suku lain telah memberikan nama untuk wilayah tersebut. Sekarang kita telah menumpukan beberapa kata untuk menjelaskan sejauh mana, mari kita kembali ke subjek Amazon.

VIII (56) Karena takut bangsa mereka akan gagal, mereka menginginkan perkahwinan dengan suku jiran. Mereka menetapkan satu hari untuk perjumpaan sekali setiap tahun, sehingga ketika mereka harus kembali ke tempat yang sama pada hari itu pada tahun berikutnya, setiap ibu dapat menyerahkan kepada ayah apa sahaja anak lelaki yang ditanggungnya, tetapi harus dia menjaga dan melatihnya peperangan apa sahaja anak jantina dilahirkan. Atau yang lain, seperti yang dikatakan beberapa orang, mereka mendedahkan lelaki, menghancurkan kehidupan anak yang malang dengan kebencian seperti ibu tiri. Antaranya melahirkan anak sangat dibenci, walaupun di tempat lain memang diinginkan. (57) Keganasan kekejaman mereka meningkat dengan khabar angin umum untuk harapan apa, berdoa, apakah ada tawanan, ketika dianggap salah untuk menyelamatkan anak lelaki? Hercules, kata mereka, memerangi mereka dan mengatasi Menalippe, namun lebih banyak dengan tipu daya daripada keberanian. Thusus ini, menjadikan Hippolyte tawanan, dan daripadanya dia memperanakkan Hippolytus. Dan pada zaman kemudian orang Amazon mempunyai seorang ratu bernama Penthesilea, yang terkenal dengan kisah perang Trojan. Wanita-wanita ini dikatakan telah mempertahankan kekuasaan mereka hingga ke zaman Alexander Agung.

IX (58) Tetapi jangan katakan "Mengapa kisah yang berkaitan dengan lelaki Goth mempunyai banyak pernyataan tentang wanita mereka?" Dengarkanlah kisah kisah keberanian lelaki yang terkenal dan mulia itu. Sekarang Dio, sejarawan dan penyiasat rajin pada zaman dahulu, yang memberikan judulnya "Getica" (dan Getae yang telah kami buktikan dalam petikan sebelumnya sebagai Goth, atas keterangan Orosius Paulus) - Dio ini, saya katakan, menyebut tentang raja mereka yang kemudian bernama Telefus. Jangan sampai ada yang mengatakan bahawa nama ini cukup asing dengan lidah Gothic, dan janganlah ada orang yang tidak tahu akan fakta bahawa suku lelaki menggunakan banyak nama, walaupun orang Rom meminjam dari orang Macedonia, orang Yunani dari Orang Rom, orang Sarmat dari Jerman, dan orang Goth sering dari orang Hun. (59) Telefus ini, kemudian, seorang putera Hercules oleh Auge, dan suami seorang saudara perempuan Priam, mempunyai kedudukan tinggi dan kekuatan yang mengerikan. Dia menandingi keberanian ayahnya dengan kebaikannya sendiri dan juga mengingat sifat-sifat Hercules dengan penampilannya. Nenek moyang kita memanggil kerajaannya Moesia. Provinsi ini memiliki mulut Danube di sebelah timur, di Makedonia selatan, di Histria barat dan di sebelah utara Danube. (60) Sekarang raja ini telah kita sebutkan berperang dengan orang Yunani, dan dalam perjalanan mereka ia membunuh dalam pertempuran Thesander, pemimpin Yunani. Tetapi ketika dia membuat serangan bermusuhan terhadap Ajax dan mengejar Ulysses, kudanya menjadi terjerat dalam beberapa tanaman merambat dan jatuh. Dia sendiri dilemparkan dan dilukai di paha oleh lembing Achilles, sehingga untuk waktu yang lama dia tidak dapat disembuhkan. Namun, walaupun luka, dia mengusir orang Yunani dari tanahnya. Ketika Telefus meninggal, puteranya Eurypylus berjaya menjadi takhta, menjadi putra saudara perempuan Priam, raja orang Frygus. Untuk cinta pada Cassandra, dia berusaha untuk ikut serta dalam perang Trojan, agar dia dapat menolong orang tuanya dan bapa mertuanya sendiri tetapi tidak lama setelah kedatangannya dia dibunuh.

X (61) Kemudian Cyrus, raja Parsi, setelah selang waktu yang panjang hampir enam ratus tiga puluh tahun (seperti yang dikatakan oleh Pompeius Trogus), melancarkan perang yang tidak berjaya melawan Tomyris, Ratu Getae. Gembira dengan kemenangannya di Asia, dia berusaha untuk menaklukkan Getae, yang ratu, seperti yang saya katakan, adalah Tomyris. Walaupun dia dapat menghentikan pendekatan Cyrus di sungai Araxes, namun dia mengizinkannya untuk menyeberang, lebih suka mengatasinya dalam pertempuran daripada menggagalkannya dengan kelebihan posisi. Dan begitu. (62) Ketika Cyrus menghampiri, kekayaan pada awalnya sangat menyukai orang-orang Parthia sehingga mereka membunuh putera Tomyris dan sebahagian besar tentera. Tetapi ketika pertempuran diperbaharui, Getae dan permaisuri mereka mengalahkan, menaklukkan dan mengalahkan Parthians dan merampas harta benda dari mereka. Di sana untuk pertama kalinya perlumbaan Goth melihat khemah sutera. Setelah mencapai kemenangan ini dan memenangi harta rampasan dari musuh-musuhnya, Ratu Tomyris menyeberang ke bahagian Moesia yang kini dipanggil Lesser Scythia - nama yang dipinjam dari Scythia yang hebat, - dan dibina di pesisir Moesian di Pontus, bandar Tomi, dinamakan sempena dirinya.

(63) Setelah itu Darius, raja Parsi, putra Hystaspes, menuntut dalam perkahwinan anak perempuan Antyrus, raja Goth, meminta tangannya dan pada waktu yang sama membuat ancaman sekiranya mereka tidak memenuhi keinginannya. Orang-orang Goth menolak perikatan ini dan menjadikan kedutaannya sia-sia. Karena marah kerana tawarannya telah ditolak, dia memimpin pasukan yang terdiri dari tujuh ratus ribu orang bersenjata melawan mereka dan berusaha untuk membalas perasaannya yang terluka dengan mencederakan orang awam. Melintasi kapal yang ditutup dengan papan dan bergabung seperti jambatan hampir sepanjang jalan dari Chalcedon ke Byzantium, dia memulakan perjalanan ke Thrace dan Moesia. Kemudian dia membina jambatan di atas Danube dengan cara yang sama, tetapi dia lelah dengan usaha dua bulan yang singkat dan kehilangan lapan ribu orang bersenjata di antara Tapae. Kemudian, kerana takut jambatan di atas Danube akan dirampas oleh musuh-musuhnya, dia berjalan kembali ke Thrace dengan mundur cepat, dengan yakin tanah Moesia tidak akan selamat walaupun tinggal sebentar di sana.

(64) Setelah kematiannya, anaknya Xerxes merancang untuk membalas kesalahan ayahnya dan kemudian melakukan perang melawan Goth dengan tujuh ratus ribu orangnya sendiri dan tiga ratus ribu pembantu bersenjata, dua belas ratus kapal perang dan tiga ribu pengangkutan . Tetapi dia tidak berani mencuba mereka dalam pertempuran, dikalahkan oleh permusuhan mereka yang tidak berat sebelah. Oleh itu, dia kembali dengan kekuatannya sama seperti dia datang, dan tanpa bertempur dalam satu pertempuran.

(65) Kemudian Philip, ayah Alexander yang Agung, bersekutu dengan orang-orang Goth dan membawa isteri Medopa, puteri Raja Gudila, agar dia dapat menjadikan kerajaan Makedonia lebih aman dengan bantuan pernikahan ini. Pada masa ini, seperti yang diceritakan oleh sejarawan Dio, Philip, yang menderita kekurangan wang, bertekad untuk memimpin pasukannya dan memecat Odessus, sebuah kota Moesia, yang kemudiannya ditaklukkan oleh orang-orang Goth kerana kota tetangga Tomi. Kemudian para imam Goth yang disebut Orang Suci tiba-tiba membuka pintu Odessus dan keluar menemui mereka. Mereka memakai kecapi dan mengenakan jubah bersalju, dan berseru dengan tuhan kepada dewa-dewa nenek moyang mereka agar mereka lebih baik dan menghalau orang Macedonia. Ketika orang-orang Macedonia melihat mereka datang dengan yakin untuk bertemu mereka, mereka terkejut dan, sehingga dapat dikatakan, orang bersenjata ketakutan oleh orang-orang yang tidak bersenjata. Langsung saja mereka memutuskan garis yang telah mereka buat untuk bertempur dan tidak hanya menahan diri dari menghancurkan kota, tetapi bahkan mengembalikan orang-orang yang mereka tawan di luar dengan hak perang. Kemudian mereka membuat gencatan senjata dan kembali ke negara mereka sendiri.

(66) Setelah sekian lama Sitalces, seorang pemimpin Goth yang terkenal, mengingat percubaan khianat ini, mengumpulkan seratus lima puluh ribu orang dan berperang melawan orang-orang Athena, bertempur melawan Perdiccas, Raja Macedon. Perdiccas ini telah ditinggalkan oleh Alexander sebagai penggantinya untuk memerintah Athena oleh hak keturunan, ketika dia meminum kehancurannya di Babel melalui pengkhianatan seorang petugas. Orang-orang Goth berperang hebat dengannya dan membuktikan diri mereka lebih kuat. Oleh itu, sebagai balasan atas kesalahan yang telah lama dilakukan orang-orang Macedonia di Moesia, orang-orang Goth menguasai Yunani dan membuang seluruh Macedonia.

XI (67) Kemudian ketika Buruista menjadi raja orang Goth, Dicineus datang ke Gothia pada waktu Sulla memerintah orang Rom. Buruista menerima Dicineus dan memberikannya kekuasaan kerajaan. Dengan nasihatnya, orang-orang Goth merosakkan tanah-tanah Jerman, yang sekarang dimiliki oleh orang-orang Frank. (68) Kemudian datanglah Caesar, yang pertama dari semua orang Rom untuk mengambil alih kekuasaan kekaisaran dan menaklukkan hampir seluruh dunia, yang menaklukkan semua kerajaan dan bahkan merebut pulau-pulau yang terletak di luar dunia kita, berehat di pangkuan Lautan. Dia membuat anak sungai kepada orang-orang Rom yang tidak tahu nama Rom bahkan dengan desas-desus, namun tidak dapat menang melawan orang-orang Goth, walaupun dia sering berusaha. Tidak lama kemudian Gaius Tiberius memerintah sebagai maharaja ketiga Rom, namun orang-orang Goth terus dalam kerajaan mereka tanpa cedera. (69) Keselamatan mereka, kelebihan mereka, satu-satunya harapan ada dalam hal ini, bahawa apa sahaja yang dinasihatkan oleh penasihat mereka Dicineus harus dilakukan dengan segala cara dan mereka menilai perlu bahawa mereka harus berusaha untuk menyelesaikannya. Dan ketika dia melihat bahawa pikiran mereka taat kepadanya dalam semua hal dan mempunyai kemampuan semula jadi, dia mengajar mereka hampir keseluruhan falsafah, kerana dia adalah seorang yang mahir dalam pelajaran ini. Oleh itu, dengan mengajar mereka etika, dia menahan kebiasaan biadab mereka dengan memberikan pengetahuan tentang fizik sehingga dia membuat mereka hidup secara semula jadi di bawah undang-undang mereka sendiri, yang mereka miliki dalam bentuk tertulis hingga hari ini dan memanggil belagines. Dia mengajar mereka logik dan membuat mereka mahir dalam berfikir di luar semua bangsa lain, dia menunjukkan pengetahuan praktikal kepada mereka dan dengan demikian membujuk mereka untuk beramal dengan baik. Dengan menunjukkan pengetahuan teoritis, dia mendesak mereka untuk merenungkan dua belas tanda dan arah planet-planet yang melaluinya, dan keseluruhan astronomi. Dia memberitahu mereka bagaimana cakera kenaikan bulan meningkat atau mengalami kerugian, dan menunjukkan kepada mereka berapa banyak bola matahari yang berapi melebihi ukuran planet bumi kita. Dia menjelaskan nama-nama tiga ratus empat puluh enam bintang dan memberitahu melalui tanda-tanda apa di peti besi langit yang melengkung, mereka meluncur dengan pantas dari kebangkitan mereka ke tempat mereka. (70) Fikirkan, saya berdoa, betapa senangnya orang-orang berani ini, ketika untuk sedikit ruang mereka bersantai dari peperangan, diberi pengajaran dalam ajaran falsafah! Anda mungkin pernah melihat satu mengimbas kedudukan langit dan yang lain menyelidiki sifat tumbuhan dan semak. Di sini berdiri seorang yang mempelajari waxing dan memudarnya bulan, sementara yang lain memandang kerja matahari dan memerhatikan bagaimana badan-badan yang bergegas menuju ke timur itu berpusing dan dipusing kembali ke barat oleh putaran langit . Ketika mereka mengetahui alasannya, mereka berehat. (71) Ini dan pelbagai hal lain yang Dicineus ajarkan kepada orang-orang Goth dalam kebijaksanaannya dan mendapat reputasi yang luar biasa di antara mereka, sehingga dia tidak hanya memerintah orang biasa tetapi juga raja-raja mereka. Dia memilih dari antara mereka yang pada masa kelahiran mulia dan kebijaksanaan yang unggul dan mengajar mereka teologi, meminta mereka menyembah ketuhanan dan tempat-tempat suci tertentu. Dia memberikan nama Pilleati kepada para imam yang ditahbiskannya, saya kira kerana mereka mempersembahkan korban dengan kepala mereka ditutup dengan tiara, yang kita sebut pillei. (72) Tetapi dia meminta mereka memanggil seluruh bangsa mereka sebagai Capillati. Nama ini Goth diterima dan dihargai, dan mereka mengekalkannya hingga hari ini dalam lagu-lagu mereka.

(73) Setelah kematian Dicineus, mereka menggelar Comosicus dalam penghormatan yang hampir sama, kerana dia tidak kalah dalam pengetahuan. Oleh karena kebijaksanaannya, dia diperhitungkan sebagai imam dan raja mereka, dan dia menilai orang-orang itu dengan benar.

XII Ketika dia juga telah meninggalkan urusan manusia, Coryllus naik takhta sebagai raja Goth dan selama empat puluh tahun memerintah rakyatnya di Dacia. Maksud saya Dacia kuno, yang kini dimiliki oleh kaum Gepidae. (74) Negara ini terletak di seberang Danube yang berada di depan Moesia, dan dikelilingi oleh mahkota gunung. Ia hanya mempunyai dua cara akses, satu melalui Boutae dan yang lain oleh Tapae. Gothia ini, yang nenek moyang kita panggil Dacia dan sekarang, seperti yang telah saya katakan, disebut Gepidia, kemudian dibatasi di sebelah timur oleh Roxolani, di sebelah barat oleh Iazyges, di utara oleh Sarmatians dan Basternae dan di selatan oleh sungai Danube. Iazyges dipisahkan dari Roxolani di tepi sungai Aluta sahaja.

(75) Dan sejak disebutkan mengenai Danube, saya rasa tidak tepat untuk membuat notis ringkas mengenai aliran sungai yang sangat baik. Bangkit di ladang Alamanni, ia menerima enam puluh sungai yang mengalir ke sana-sini di dua belas ratus batu dari sumbernya ke mulutnya di Pontus, menyerupai tulang belakang yang terjalin dengan tulang rusuk seperti keranjang. Ia memang sungai yang paling luas. Dalam bahasa Bessi disebut Hister, dan memiliki perairan yang dalam di salurannya hingga kedalaman hampir dua ratus kaki. Aliran ini melebihi ukuran sungai lain, kecuali Sungai Nil. Biarkan ini cukup untuk Danube. Tetapi marilah kita sekarang dengan pertolongan Tuhan kembali ke topik yang telah kita lalui.

XIII (76) Sekarang setelah sekian lama, pada masa pemerintahan Kaisar Domitian, orang-orang Goth, karena takut akan perangainya, memecahkan gencatan senjata yang telah lama mereka perhatikan di bawah maharaja lain. Mereka membuang tebing Danube, yang lama dipegang oleh Empayar Rom, dan membunuh tentera dan jeneral mereka. Oppius Sabinus ketika itu memerintah provinsi itu, menggantikan Agrippa, sementara Dorpaneus memegang kendali atas Goth. Kemudian orang-orang Goth berperang dan menakluki Rom, memotong kepala Oppius Sabinus, dan menyerang dan dengan berani menjarah banyak istana dan kota milik Kaisar. (77) Dalam keadaan senegaranya, Domitian bergegas dengan sekuat tenaga ke Illyricum, membawa pasukan hampir seluruh kerajaan. Dia menghantar Fuscus di hadapannya sebagai jeneralnya dengan tentera yang terpilih. Kemudian bergabung bersama kapal seperti jambatan, dia membuat tenteranya menyeberangi sungai Danube di atas tentera Dorpaneus. (78) Tetapi orang-orang Goth berjaga-jaga. Mereka mengangkat senjata dan saat ini mengalahkan Romawi dalam pertemuan pertama. Mereka membunuh Fuscus, komandan, dan merampas khemah tentera miliknya. Dan kerana kemenangan besar yang telah mereka raih di wilayah ini, mereka kemudian memanggil pemimpin mereka, yang dengan nasib baik mereka sepertinya telah menaklukkan, bukan hanya lelaki, tetapi orang-orang dewa, itulah orang-orang Ansis. Silsilah mereka akan saya lalui secara ringkas, memberitahu keturunan masing-masing dan permulaan dan akhir baris ini. Dan adakah engkau, wahai pembaca, dengarkanlah aku tanpa bertafakur kerana aku benar-benar bercakap.

XIV (79) Sekarang yang pertama dari pahlawan-pahlawan ini, seperti yang mereka sebutkan dalam legenda mereka, adalah Gapt, yang memperanakkan Hulmul. Dan Hulmul memperanakkan Augis dan Augis memperanakkannya yang bernama Amal, dari mana nama Amali berasal. Amal ini memperanakkan Hisarnis. Hisarnis juga memperanakkan Ostrogotha, dan Ostrogotha ​​memperanakkan Hunuil, dan Hunuil juga memperanakkan Athal. Athal memperanakkan Achiulf dan Oduulf. Sekarang Achiulf memperanakkan Ansila dan Ediulf, Vultuulf dan Hermanaric. Dan Vultuulf memperanakkan Valaravans dan Valaravan memperanakkan Vinitharius. Vinitharius juga melahirkan Vandalarius (80) Vandalarius memperanakkan Thiudimer dan Valamir dan Vidimer dan Thiudimer memperanakkan Theodoric. Theodoric memperanakkan Amalasuentha Amalasuentha melahirkan Athalaric dan Mathesuentha kepada suaminya Eutharic, yang mana rasnya bergabung dengannya dalam keluarga. (81) Bagi Hermanaric di atas, anak Achiulf, memperanakkan Hunimund, dan Hunimund memperanakkan Thorismud. Sekarang Thorismud memperanakkan Beremud, Beremud memperanakkan Veterik, dan Veteric juga memperanakkan Eutharic, yang menikahi Amalasuentha dan memperanakkan Athalaric dan Mathesuentha. Athalaric meninggal pada tahun-tahun masa kecilnya, dan Mathesuentha mengahwini Vitiges, yang dia tidak mempunyai anak. Kedua-dua mereka dibawa bersama oleh Belisarius ke Constantinople. Ketika Vitiges meninggal dunia dari urusan manusia, Germanus si pengasuh, sepupu Maharaja Justinian, menikahi Mathesuentha dan menjadikannya seorang Patrician Biasa. Dan daripadanya dia memperanakkan seorang anak lelaki, yang juga disebut Germanus. Tetapi setelah kematian Germanus, dia bertekad untuk tetap menjadi janda.Sekarang bagaimana dan bagaimana bijaksana kerajaan Amali digulingkan, kita harus terus memberitahu di tempat yang tepat, jika Tuhan menolong kita.

(82) Tetapi sekarang mari kita kembali ke titik di mana kita membuat penyimpangan kita dan memberitahu bagaimana stok orang-orang ini yang saya bicarakan mencapai akhir perjalanannya. Sekarang Ablabius sejarawan menceritakan bahawa di Scythia, di mana kita telah mengatakan bahawa mereka tinggal di atas lengan Laut Pontik, sebahagian dari mereka yang memegang wilayah timur dan yang rajanya adalah Ostrogotha, disebut Ostrogoth, iaitu, Goth timur, baik dari namanya atau dari tempat itu. Tetapi yang lain disebut Visigoth, yakni Goth dari negara barat.

XV (83) Seperti yang telah disebutkan, mereka menyeberangi Danube dan tinggal sebentar di Moesia dan Thrace. Dari sisa-sisa ini datanglah Maximinus, Maharaja menggantikan Alexander anak Mama. Oleh kerana Symmachus menceritakannya dalam buku kelima sejarahnya, mengatakan bahawa setelah kematian Caesar Alexander, Maximinus dijadikan Maharaja oleh tentera seorang lelaki yang dilahirkan di Thrace sebagai orang tua yang paling rendah hati, ayahnya adalah seorang Goth bernama Micca, dan ibunya seorang wanita Alani memanggil Ababa. Dia memerintah tiga tahun dan kehilangan kerajaannya dan nyawanya ketika berperang melawan orang Kristian. (84) Sekarang setelah tahun-tahun pertamanya menghabiskan waktu dalam kehidupan pedesaan, dia datang dari kawanannya ke dinas ketenteraan pada masa pemerintahan Kaisar Severus dan pada saat dia merayakan ulang tahun anaknya. Kebetulan Kaisar memberikan permainan ketenteraan. Ketika Maximinus melihat ini, walaupun dia adalah pemuda semi-barbar, dia meminta Kaisar dalam bahasa asalnya untuk memberinya izin untuk bergulat dengan tentera terlatih untuk hadiah yang ditawarkan. (85) Severus mengagumi ukurannya yang luar biasa - kerana perawakannya, dikatakan, lebih dari delapan kaki, - meminta dia bertengkar dengan para pengikut kem, agar tidak ada cedera yang menimpa tenteranya di tangan orang liar ini. Oleh itu Maximinus melemparkan enam belas petugas dengan sangat senang sehingga dia menaklukkan mereka satu persatu tanpa berehat dengan berhenti di antara pertarungan. Oleh itu, ketika dia memenangkan hadiah, diperintahkan agar dia dikirim ke dalam pasukan dan harus melakukan kampanye pertamanya dengan pasukan berkuda. Pada hari ketiga setelah ini, ketika Kaisar pergi ke ladang, dia melihatnya berjalan dengan cara barbar dan meminta pengadilan menahannya dan mengajarnya disiplin Rom. Tetapi ketika dia mengerti itu adalah Kaisar yang berbicara tentang dia, dia datang ke depan dan mulai berlari di depannya ketika dia menunggang. (86) Kemudian Kaisar memacu kudanya ke trot perlahan dan berputar di banyak lingkaran ke sana-sini dengan berbagai putaran, sampai dia letih. Dan kemudian dia berkata kepadanya, "Apakah kamu bersedia bergelut sekarang setelah lari, Thracian kecilku?" "Sebanyak yang kamu suka, Wahai Kaisar," jawabnya. Maka Severus melompat dari kudanya dan memerintahkan askar-askar segar untuk bergumul dengannya. Tetapi dia melemparkan ke bawah tujuh pemuda yang sangat kuat, seperti sebelumnya, tidak mengambil ruang bernafas di antara serangan itu. Oleh itu, dia sahaja diberi hadiah perak dan kalung emas oleh Caesar. Kemudian dia diperintahkan untuk berkhidmat sebagai pengawal badan Maharaja. (87) Setelah ini dia adalah seorang perwira di bawah Antoninus Caracalla, sering kali meningkatkan kemasyhurannya dengan perbuatannya, dan naik ke banyak pangkat tentera dan akhirnya menjadi perwira sebagai penghargaan atas layanan aktifnya. Namun setelah itu, ketika Macrinus menjadi Maharaja, dia menolak tugas ketenteraan selama hampir tiga tahun, dan meskipun dia memegang jabatan pengadilan, dia tidak pernah datang ke hadapan Macrinus, menganggap pemerintahannya memalukan karena dia telah memenangkannya dengan melakukan kejahatan. (88) Kemudian dia kembali ke Eliogabalus, mempercayainya sebagai putra Antoninus, dan memasuki masa pemerintahannya. Selepas pemerintahannya, dia berjuang dengan kejayaan yang luar biasa melawan Parthians, di bawah Alexander anak Mama. Ketika dia dibunuh dalam pemberontakan tentera di Mogontiacum, Maximinus sendiri dijadikan Kaisar dengan suara tentera, tanpa keputusan senat. Tetapi dia merusak semua perbuatan baiknya dengan menganiaya orang-orang Kristen sesuai dengan sumpah jahat dan, dibunuh oleh Pupienus di Aquileia, menyerahkan kerajaan itu kepada Philip. Perkara-perkara ini telah kami pinjam dari sejarah Symmachus untuk buku kecil kami ini, untuk menunjukkan bahawa perlumbaan yang kami bicarakan mencapai stesen tertinggi di Empayar Rom. Tetapi subjek kita menghendaki kita kembali tepat pada waktunya di mana kita merosot.

XVI (89) Kini bangsa Goth mendapat ketenaran besar di wilayah tempat mereka tinggal, yaitu di tanah Scythian di pesisir Pontus, memegang kekuasaan yang tidak dapat dipertikaikan atas bentangan negara yang luar biasa, banyak lengan laut dan banyak sungai . Dengan lengan kanan mereka yang kuat, para Vandal sering diturunkan, Marcomanni memegang pijakan dengan memberi penghormatan dan para pangeran Quadi dikurangkan menjadi hamba. Ketika Philip yang disebutkan sebelumnya - yang, bersama putranya, Philip, adalah satu-satunya maharaja Kristian sebelum Konstantin - memerintah Rom, pada tahun kedua pemerintahannya, Roma menyelesaikan tahun keseribu. Dia menahan dari Goth penghormatan kerana mereka secara semula jadi marah dan bukannya kawan menjadi musuhnya. Walaupun mereka tinggal terpisah di bawah raja mereka sendiri, namun mereka telah bersekutu dengan negara Rom dan menerima hadiah tahunan. (90) Dan apa lagi? Ostrogotha ​​dan anak buahnya segera menyeberangi Danube dan merosakkan Moesia dan Thrace. Philip menghantar senator Decius menentangnya. Dan kerana dia tidak dapat melakukan apa-apa terhadap Getae, dia membebaskan askarnya sendiri dari tugas ketenteraan dan mengirim mereka kembali ke kehidupan pribadi, seolah-olah oleh pengabaian mereka bahawa Goth telah menyeberangi Danube. Ketika, sebagaimana seharusnya, dia membalas dendam terhadap tenteranya, dia kembali ke Philip. Tetapi ketika para tentera mendapati diri mereka diusir dari tentera setelah banyak kesulitan, dalam kemarahan mereka, mereka meminta perlindungan Ostrogotha, raja Goth. (91) Dia menerimanya, terangsang dengan kata-kata mereka dan saat ini memimpin tiga ratus ribu orang bersenjata, yang memiliki sekutu untuk perang ini beberapa Taifali dan Astringi dan juga tiga ribu Carpi, perlumbaan lelaki yang sangat siap untuk membuat perang dan sering memusuhi orang Rom. Tetapi pada masa-masa kemudian ketika Diocletian dan Maximian adalah Kaisar, Caesar Galerius Maximianus menaklukkan mereka dan menjadikan mereka anak sungai kekaisaran Rom. Selain suku-suku ini, Ostrogotha ​​memiliki Goth dan Peucini dari pulau Peuce, yang terletak di muara Danube di mana mereka mengosongkan ke Laut Pontus. Dia memerintah Argaithus dan Guntheric, pemimpin terhebat dari kaumnya. (92) Mereka dengan cepat menyeberangi Danube, menghancurkan Moesia untuk kedua kalinya dan mendekati Marcianople, kota metropolis terkenal itu. Namun setelah sekian lama pengepungan mereka pergi, setelah menerima wang dari penduduk.

(93) Sekarang sejak kita menyebut tentang Marcianople, kita mungkin secara ringkas mengaitkan beberapa hal yang berkaitan dengan penubuhannya. Mereka mengatakan bahawa Maharaja Trajan membina kota ini kerana alasan berikut. Semasa anak perempuan saudaranya Marcia sedang mandi di sungai bernama Potamus - sebuah sungai yang sangat bersih dan suci yang naik di tengah-tengah kota - dia ingin mengambil air dari situ dan secara kebetulan jatuh ke kedalaman kendi emas itu dia sedang membawa. Walaupun begitu berat dari berat logamnya, ia muncul dari gelombang lama setelah itu. Sudah tentu bukan perkara biasa bagi kapal kosong yang tenggelam apalagi, apabila ditelan, kapal itu harus dilemparkan oleh ombak dan melayang lagi. Trajan kagum mendengar ini dan percaya ada ketuhanan di sungai. Oleh itu, dia membina sebuah kota dan memanggilnya Marcianople dengan nama adiknya.

XVII (94) Dari kota ini, seperti yang kita katakan, Getae kembali setelah pengepungan panjang ke tanah mereka sendiri, diperkaya dengan tebusan yang mereka terima. Sekarang perlumbaan Gepidae digeruni dengan iri hati ketika mereka melihat mereka sarat dengan harta rampasan dan tiba-tiba menang di mana-mana, dan berperang dengan saudara mereka. Sekiranya anda bertanya bagaimana Getae dan Gepidae adalah saudara, saya boleh memberitahu anda dengan beberapa perkataan. Anda pasti ingat bahawa pada awalnya saya mengatakan Goth pergi dari pangkuan pulau Scandza dengan Berig, raja mereka, belayar dengan hanya tiga kapal menuju ke pesisir pantai di sebelah sini, iaitu ke Gothiscandza. (95) Salah satu dari tiga kapal ini terbukti lebih lambat dari yang lain, seperti biasanya, dan dengan demikian dikatakan telah memberi nama suku ini, kerana dalam bahasa mereka gepanta berarti lambat. Oleh itu, secara bertahap dan oleh rasuah nama Gepidae diciptakan untuk mereka dengan cara mencela. Kerana tidak diragukan lagi mereka juga mengesan asal-usul mereka dari stok Goth, tetapi kerana, seperti yang telah saya katakan, gepanta bermaksud sesuatu yang lambat dan mantap, kata Gepidae muncul sebagai nama celaan yang tidak masuk akal. Saya tidak percaya ini sangat salah, kerana mereka lambat berfikir dan terlalu lambat untuk pergerakan badan mereka dengan cepat.

(96) Gepidae ini kemudian dihancurkan oleh iri hati ketika mereka tinggal di provinsi Spesis di sebuah pulau yang dikelilingi oleh perairan dangkal Vistula. Pulau ini mereka sebut, dalam ucapan ayah mereka, Gepedoios tetapi sekarang dihuni oleh bangsa Vividarii, kerana Gepidae sendiri telah berpindah ke negeri yang lebih baik. Vividarii dikumpulkan dari pelbagai bangsa ke dalam suaka yang satu ini, jika saya menyebutnya demikian, dan dengan itu mereka membentuk sebuah negara. (97) Oleh itu, seperti yang kita katakan, Fastida, raja Gepidae, mendorong orang-orangnya yang pendiam untuk memperbesar batas mereka dengan perang. Dia mengalahkan Burgundi, hampir memusnahkan mereka, dan menaklukkan sejumlah kaum lain juga. Dia secara tidak adil memprovokasi orang-orang Goth, menjadi orang pertama yang memutuskan ikatan kekeluargaan dengan perselisihan. Dia sangat terpegun dengan kemuliaan yang sia-sia, tetapi dalam usaha memperoleh tanah baru untuk bangsanya yang sedang berkembang, dia hanya mengurangi jumlah negaranya sendiri. (98) Karena dia mengirim duta besar ke Ostrogotha, yang pemerintahannya Ostrogoth dan Visigoth sama, yaitu dua orang dari suku yang sama, masih tunduk. Mengeluh bahwa dia dikelilingi oleh pergunungan yang lebat dan hutan lebat, dia menuntut satu dari dua hal, - bahawa Ostrogotha ​​harus bersiap sedia untuk berperang atau menyerahkan sebahagian dari tanahnya kepada mereka. (99) Kemudian Ostrogotha, raja orang-orang Goth, yang seorang yang tegas, menjawab duta-duta besar yang dia memang takutkan perang seperti itu dan bahawa akan menjadi perkara yang menyedihkan dan terkenal untuk berperang dengan kerabat mereka, - tetapi dia tidak akan menyerahkan tanahnya. Dan mengapa mengatakan lebih banyak? Gepidae bergegas mengambil senjata dan Ostrogotha ​​juga menggerakkan pasukannya melawan mereka, supaya dia tidak kelihatan pengecut. Mereka bertemu di kota Galtis, berhampiran sungai Auha yang mengalir, dan di sana kedua-dua belah pihak bertempur dengan gagah berani persamaan senjata mereka dan cara pertempuran mereka menjadikan mereka melawan orang-orang mereka sendiri. Tetapi sebab yang lebih baik dan kewaspadaan semula jadi mereka membantu Goth. (100) Akhirnya malam mengakhiri pertempuran kerana sebahagian dari Gepidae memberi jalan keluar. Kemudian Fastida, raja Gepidae, meninggalkan ladang penyembelihan dan bergegas ke negerinya sendiri, karena merasa terhina dengan rasa malu dan aib seperti sebelumnya dia merasa bangga. Orang-orang Goth kembali menang, puas dengan pengunduran Gepidae, dan tinggal dalam kedamaian dan kebahagiaan di negeri mereka sendiri selama Ostrogotha ​​menjadi pemimpin mereka.

XVIII (101) Setelah kematiannya, Cniva membagi tentera menjadi dua bahagian dan mengirim beberapa untuk membuang Moesia, mengetahui bahawa itu tidak dapat dipertahankan melalui pengabaian maharaja. Dia sendiri dengan tujuh puluh ribu orang bergegas ke Euscia, yaitu, Novae. Ketika dihalau dari tempat ini oleh jenderal Gallus, dia mendekati Nicopolis, sebuah kota yang sangat terkenal yang terletak berhampiran dengan sungai Iatrus. Kota Trajan ini dibina ketika ia menaklukkan orang Sarmatia dan menamakannya sebagai Kota Kemenangan. Ketika Maharaja Decius mendekat, Cniva akhirnya mundur ke wilayah Haemus, yang tidak jauh. Dari situ dia bergegas ke Philippopolis, dengan pasukannya dalam keadaan baik. (102) Ketika Maharaja Decius mengetahui keberangkatannya, dia ingin sekali membawa bantuan ke kota sendiri dan, menyeberangi Gunung Haemus, datang ke Beroa. Semasa dia mengistirahatkan kuda dan pasukannya yang letih di tempat itu, sekaligus Cniva dan Gothnya jatuh ke atasnya seperti petir. Dia memotong tentera Rom dan menghancurkan Kaisar, dengan beberapa orang yang berjaya melarikan diri, menyeberangi Alpen kembali ke Euscia di Moesia, di mana Gallus kemudian ditempatkan dengan pasukan tentera yang besar sebagai penjaga perbatasan. Mengumpulkan tentera dari wilayah ini dan juga dari Oescus, dia bersiap menghadapi konflik perang yang akan datang. (103) Tetapi Cniva mengambil Philippopolis setelah pengepungan panjang dan kemudian, sarat dengan rampasan, bersekutu dengan Priscus, komandan di kota itu, untuk melawan Decius. Dalam pertempuran yang terjadi, mereka dengan cepat menusuk anak Decius dengan anak panah dan membunuh dia dengan kejam. Bapa melihat ini, dan walaupun dia dikatakan berseru, untuk menceriakan hati tenteranya: "Janganlah ada yang meratapi kematian satu askar itu bukan kerugian besar bagi republik itu", dia belum dapat menahannya, kerana cintanya kepada anaknya. Oleh itu, dia menunggang musuh, menuntut kematian atau balas dendam, dan ketika dia datang ke Abrittus, sebuah kota Moesia, dia sendiri dipotong oleh orang-orang Goth dan dibunuh, sehingga mengakhiri kekuasaannya dan hidupnya. Tempat ini hari ini disebut Altar Decius, kerana dia di sana memberikan pengorbanan yang aneh kepada berhala sebelum pertempuran.

XIX (104) Kemudian setelah kematian Decius, Gallus dan Volusianus berjaya menjadi Empayar Rom. Pada masa ini wabak yang merosakkan, hampir seperti kematian itu sendiri, seperti yang kita alami sembilan tahun yang lalu, menghancurkan seluruh muka bumi dan terutama menghancurkan Iskandariah dan seluruh negeri Mesir. Sejarawan Dionysius memberikan kisah yang menyedihkan dan Cyprian, uskup kita sendiri dan martir terhormat dalam Kristus, juga menjelaskannya dalam bukunya yang berjudul "On Mortality". Pada masa ini Goth sering merosakkan Moesia, melalui pengabaian Kaisar. (105) Ketika Aemilianus tertentu melihat bahawa mereka bebas untuk melakukan ini, dan bahawa mereka tidak dapat dilepaskan oleh siapa pun tanpa biaya yang besar untuk republik itu, dia mengira bahawa dia juga mungkin dapat mencapai kemasyhuran dan kekayaan. Oleh itu, dia merebut peraturan di Moesia dan, dengan mengambil semua prajurit yang dapat dikumpulkannya, mulai menjarah kota dan orang. Dalam beberapa bulan ke depan, sementara seorang tentara bersenjata sedang berkumpul melawannya, dia tidak menimbulkan bahaya kecil kepada negara. Namun dia mati hampir pada awal percubaan jahatnya, sehingga kehilangan sekaligus hidupnya dan kekuatan yang dia idamkan. (106) Sekarang walaupun Gallus dan Volusianus, Kaisar yang telah kita sebutkan, meninggalkan kehidupan ini setelah tetap berkuasa selama hampir dua tahun, namun selama dua tahun ini mereka menghabiskan masa di bumi, mereka memerintah di tengah-tengah kedamaian dan kebaikan sejagat. Hanya satu perkara yang dibebankan kepada mereka, iaitu wabak besar. Tetapi ini adalah tuduhan yang dibuat oleh penyebar fitnah, yang kebiasaannya adalah untuk melukai nyawa orang lain dengan gigitan jahat mereka. Tidak lama setelah mereka berkuasa, mereka membuat perjanjian dengan bangsa Goth. Ketika kedua penguasa mati, tidak lama kemudian Gallienus merebut takhta.

XX (107) Ketika dia diserahkan kepada kehidupan mewah dari segala jenis, Respa, Veduc dan Thuruar, pemimpin Goth, menaiki kapal dan berlayar melintasi selat Hellespont ke Asia. Di sana mereka menyia-nyiakan banyak kota berpenduduk dan membakar kuil Diana yang terkenal di Ephesus, yang, seperti yang kita katakan sebelumnya, orang Amazon membangun. Dihalau dari kejiranan Bithynia, mereka menghancurkan Chalcedon, yang kemudian dikembalikan oleh Cornelius Avitus. Namun, sampai hari ini, walaupun terletak di kota kerajaan, ia masih menunjukkan beberapa jejak kehancurannya sebagai saksi keturunan. (108) Selepas kejayaan mereka, Goth menyeberangi selat Hellespont, sarat dengan harta rampasan dan rampasan, dan kembali di sepanjang jalan yang sama dengan mana mereka memasuki tanah Asia, memecat Troy dan Ilium dalam perjalanan. Kota-kota ini, yang hampir pulih sedikit dari perang terkenal dengan Agamemnon, oleh itu dihancurkan lagi oleh pedang yang bermusuhan. Setelah Goth menghancurkan Asia, Thrace seterusnya merasakan keganasan mereka. Kerana mereka pergi ke sana dan sekarang menyerang Anchiali, sebuah kota di kaki Haemus dan tidak jauh dari laut. Sardanapalus, raja Parthians, telah membangun kota ini sejak dulu di antara jalan masuk laut dan dasar Haemus. (109) Di sana mereka dikatakan telah tinggal selama beberapa hari, menikmati pemandian mata air panas yang terletak kira-kira dua belas batu dari kota Anchiali. Di sana mereka bersembunyi dari kedalaman sumber mereka yang berapi-api, dan di antara mata air panas yang tidak terkira banyaknya mereka dianggap sebagai terkenal dan berkhasiat untuk kebaikan penyembuhan mereka.

XXI (110) Setelah peristiwa-peristiwa ini, orang-orang Goth telah kembali ke rumah ketika mereka dipanggil atas permintaan Kaisar Maximian untuk membantu orang Rom melawan orang-orang Parthians. Mereka memperjuangkannya dengan setia, berkhidmat sebagai pembantu. Tetapi setelah Caesar Maximian dengan bantuan mereka menyingkirkan Narseus, raja Parsi, cucu Sapor the Great, merampas semua harta benda, bersama dengan isteri dan anak-anaknya, dan ketika Diocletian telah menaklukkan Achilles di Alexandria dan Maximianus Herculius telah memecahkan Quinquegentiani di Afrika, sehingga memenangkan kedamaian bagi kerajaan, mereka mula lebih suka mengabaikan Goth.

(111) Sudah lama menjadi masalah bagi tentera Rom untuk memerangi bangsa apa pun tanpa mereka. Ini terbukti dari cara orang-orang Goth sering dipanggil. Oleh itu, mereka dipanggil oleh Constantine untuk bersenjata melawan kerabatnya Licinius. Kemudian, ketika dia dikalahkan dan ditutup di Tesalonika dan kehilangan kekuasaannya, mereka membunuhnya dengan pedang Constantine si pemenang. (112) Dengan cara yang serupa, pertolongan orang-orang Goth memungkinkan dia membangun kota terkenal yang dinamai sempena dia, saingan Rom, selagi mereka mengadakan gencatan senjata dengan Kaisar dan memberikannya empat puluh ribu orang untuk menolongnya dia terhadap pelbagai bangsa. Tubuh lelaki ini, iaitu Sekutu, dan layanan yang mereka berikan dalam perang masih diperkatakan di negeri ini hingga hari ini. Pada masa itu mereka berjaya di bawah pemerintahan raja-raja mereka Ariaric dan Aoric. Setelah kematian mereka, Geberich muncul sebagai pengganti takhta, seorang lelaki yang terkenal dengan keberanian dan kelahirannya yang mulia.

XXII (113) Sebab dia adalah putra Hilderith, yang merupakan putra Ovida, yang merupakan putra Nidada dan dengan perbuatannya yang terkenal, ia menyamai kemuliaan rasnya. Segera dia berusaha untuk memperbesar sempadan negaranya dengan mengorbankan perlumbaan Vandal dan Visimar, raja mereka. Visimar ini adalah saham Asdingi, yang terkenal di antara mereka dan menunjukkan keturunan yang paling berperang, seperti yang diceritakan oleh sejarawan Dexippus. Dia menyatakan lebih jauh bahawa oleh kerana sebilangan besar negara mereka, mereka hampir tidak dapat datang dari Lautan ke perbatasan kita dalam satu tahun. Pada masa itu mereka tinggal di tanah di mana Gepidae sekarang tinggal, dekat sungai Marisia, Miliare, Gilpil dan Grisia, yang melebihi ukuran yang disebutkan sebelumnya. (114) Mereka kemudian di timur Goth, di sebelah barat Marcomanni, di utara Hermunduli dan di selatan Hister, yang juga disebut Danube. Ketika Vandal tinggal di wilayah ini, perang dimulakan melawan mereka oleh Geberich, raja Goth, di tepi sungai Marisia yang telah saya sebutkan.Di sini pertempuran berlaku sebentar dengan syarat yang sama. Tetapi tidak lama kemudian Visimar sendiri, raja Vandal, digulingkan, bersama dengan sebahagian besar rakyatnya. (115) Ketika Geberich, pemimpin Goth yang terkenal, telah menaklukkan dan merosakkan Vandal, dia kembali ke tempatnya sendiri dari mana dia datang. Kemudian sisa-sisa Vandal yang melarikan diri, mengumpulkan sekumpulan orang-orang mereka yang tidak berperasaan, meninggalkan negara mereka yang malang dan meminta Kaisar Constantine untuk Pannonia. Di sini mereka membuat kediaman mereka selama kira-kira enam puluh tahun dan mematuhi perintah maharaja seperti rakyat. Tidak lama kemudian, mereka dipanggil oleh Stilicho, Master of the Soldiery, Ex-Consul dan Patrician, dan mengambil alih Gaul. Di sini mereka menjarah jiran mereka dan tidak mempunyai tempat tinggal.

XXIII (116) Tidak lama kemudian, Geberich, raja Goth, meninggalkan urusan manusia dan Hermanaric, bangsawan Amali, berjaya ke takhta. Dia menundukkan banyak orang yang berperang di utara dan membuat mereka mematuhi undang-undangnya, dan beberapa nenek moyang kita telah membandingkannya dengan Alexander yang Agung. Antara suku yang ditaklukkannya ialah Golthescytha, Thiudos, Inaunxis, Vasinabroncae, Merens, Mordens, Imniscaris, Rogas, Tadzans, Athaul, Navego, Bubegenae dan Coldae. (117) Tetapi meskipun terkenal dengan penaklukannya dari begitu banyak ras, dia tidak beristirahat sampai dia membunuh beberapa orang dalam pertempuran dan kemudian menjadi sisa suku Heruli, yang ketua adalah Alaric. Sekarang perlumbaan di atas, seperti yang diceritakan oleh sejarawan Ablabius, tinggal di dekat Danau Maeotis di tempat-tempat rawa yang oleh orang-orang Yunani memanggil hele sehingga mereka diberi nama Heluri. Mereka adalah orang-orang yang cepat berjalan kaki, dan karena itu, mereka menjadi lebih sombong, (118) kerana pada masa itu tidak ada perlombaan yang tidak memilih dari mereka pasukannya yang bersenjata ringan untuk berperang. Tetapi walaupun kepantasan mereka sering menyelamatkan mereka dari orang lain yang berperang melawan mereka, namun mereka digulingkan oleh kelambatan dan kemantapan orang-orang Goth dan banyak kekayaan membuatnya dapat terjadi bahawa mereka, dan juga suku-suku lain, harus melayani Hermanaric , raja Getae. (119) Setelah penyembelihan Heruli, Hermanaric juga mengambil senjata melawan Venethi. Orang-orang ini, walaupun dihina dalam perang, jumlahnya kuat dan berusaha menentangnya. Tetapi banyak pengecut tidak sia-sia, terutama ketika Tuhan mengizinkan banyak orang bersenjata menyerang mereka. Orang-orang ini, seperti yang kami katakan di awal akaun atau katalog negara kami, walaupun di luar saham dari satu saham, kini mempunyai tiga nama, iaitu, Venethi, Antes dan Sclaveni. Walaupun sekarang mereka berkecamuk dalam perang jauh-jauh, sebagai hukuman atas dosa-dosa kita, namun pada waktu itu mereka semua patuh pada perintah Hermanaric. (120) Penguasa ini juga ditundukkan oleh kebijaksanaannya dan mungkin bangsa Aesti, yang tinggal di pantai paling jauh di Lautan Jerman, dan memerintah semua bangsa Scythia dan Jerman dengan kehebatannya sendiri.

XXIV (121) Tetapi setelah waktu yang singkat, seperti yang diceritakan oleh Orosius, perlumbaan kaum Hun, yang lebih sengit daripada keganasan itu sendiri, menyala ke arah Goth. Kami belajar dari tradisi lama bahawa asal usulnya adalah sebagai berikut: Filimer, raja Goth, putra Gadaric the Great, yang merupakan kelima berturut-turut memegang kekuasaan Getae setelah mereka berangkat dari pulau Scandza, - dan yang, seperti yang telah kita katakan, memasuki negeri Scythia dengan sukunya, - menemukan di antara orang-orangnya penyihir tertentu, yang dia panggil dalam bahasa asalnya Haliurunnae. Mencurigai wanita-wanita ini, dia mengusir mereka dari tengah-tengah perlumbaannya dan memaksa mereka untuk mengembara dalam pengasingan jauh dari tenteranya. (122) Di sana roh-roh najis, yang melihat mereka ketika mereka mengembara di padang belantara, menganugerahkan pelukan mereka kepada mereka dan melahirkan perlumbaan liar ini, yang pada awalnya tinggal di rawa-rawa, - suku yang terbantut, busuk dan lemah lembut, hampir tidak manusiawi, dan tidak mempunyai bahasa kecuali bahasa yang mempunyai persamaan dengan pertuturan manusia. Itulah keturunan Hun yang datang ke negeri Goth.

(123) Suku yang kejam ini, seperti yang diceritakan oleh sejarawan Priscus, menetap di tebing yang lebih jauh dari paya Maeotic. Mereka gemar memburu dan tidak mempunyai kemahiran dalam seni lain. Setelah mereka berkembang menjadi bangsa, mereka mengganggu ketenteraman bangsa jiran dengan pencurian dan pemerkosaan. Pada suatu masa, sementara pemburu suku mereka seperti biasa mencari permainan di pinggir terjauh Maeotis, mereka melihat seekor burung merpati tiba-tiba muncul di depan mereka dan memasuki rawa, bertindak sebagai panduan jalan sekarang maju dan kembali berdiri diam. (124) Pemburu mengikuti dan menyeberang dengan berjalan kaki paya Maeotic, yang mereka anggap tidak dapat dilalui sebagai laut. Pada masa ini, tanah Scythia yang tidak diketahui telah mendedahkan dirinya dan kelibat itu hilang. Pada pendapat saya, roh-roh jahat, dari mana keturunan Hun, melakukan ini kerana iri terhadap orang Scythian. (125) Dan kaum Hun, yang sama sekali tidak mengetahui bahawa ada dunia lain di luar Maeotis, sekarang dipenuhi dengan kekaguman terhadap tanah Scythian. Oleh kerana mereka cepat fikiran, mereka percaya bahawa jalan ini, yang sama sekali tidak diketahui oleh zaman lampau, telah dinyatakan secara ilahi kepada mereka. Mereka kembali ke suku mereka, menceritakan apa yang telah terjadi, memuji Scythia dan meyakinkan orang-orang untuk bergegas ke sana sepanjang jalan yang mereka dapati dengan bimbingan sang penjaga. Sebanyak yang mereka tangkap, ketika mereka memasuki Scythia untuk pertama kalinya, mereka berkorban untuk Kemenangan. Selebihnya mereka menaklukkan dan menjadikannya tunduk pada diri mereka sendiri. (126) Seperti angin puyuh negara, mereka melintasi rawa besar dan sekaligus jatuh ke atas Alpidzuri, Alcildzuri, Itimari, Tuncarsi dan Boisci, yang berbatasan dengan bahagian Scythia. Orang Alani juga, yang sama dengan mereka dalam pertempuran, tetapi tidak seperti mereka dalam peradaban, adab dan penampilan, mereka lelah dengan serangan mereka yang terus-menerus dan tenang. (127) Kerana dengan ketakutan ciri-ciri mereka, mereka menimbulkan ketakutan yang besar pada mereka yang mungkin mereka tidak benar-benar mengatasi perang. Mereka membuat musuh-musuh mereka melarikan diri dengan ngeri kerana aspek sombong mereka sangat menakutkan, dan mereka, jika saya boleh menyebutnya, semacam benjolan yang tidak berbentuk, bukan kepala, dengan lubang pin dan bukannya mata. Keberanian mereka terbukti dalam penampilan liar mereka, dan mereka adalah makhluk yang menzalimi anak-anak mereka pada hari mereka dilahirkan. Kerana mereka memotong pipi jantan dengan pedang, sehingga sebelum mereka mendapat makanan susu mereka harus belajar menahan luka. (128) Oleh itu, mereka menjadi tua tanpa janggut dan anak-anak muda mereka tidak merasa nyaman, kerana wajah yang berkerut oleh pedang merosakkan oleh luka-luka yang memudaratkan keindahan semula jadi janggut. Mereka bertubuh pendek, cepat dalam gerakan tubuh, penunggang kuda yang berjaga-jaga, bahu yang lebar, siap menggunakan busur dan anak panah, dan leher yang tegas selalu tegak. Walaupun mereka hidup dalam bentuk lelaki, mereka mempunyai kekejaman binatang buas.

(129) Ketika Getae melihat perlombaan aktif ini yang telah menyerang banyak negara, mereka menjadi ketakutan dan berunding dengan raja mereka bagaimana mereka dapat melepaskan diri dari musuh seperti itu. Walaupun Hermanaric, raja Goth, adalah penakluk banyak suku, seperti yang telah kita katakan di atas, namun ketika dia sedang mempertimbangkan penyerangan ke atas Hun ini, suku Rosomoni yang khianat, yang pada masa itu termasuk di antara mereka yang berhutang penghormatan mereka, mengambil kesempatan ini untuk menangkapnya tanpa disedari. Kerana ketika raja telah memerintahkan agar wanita tertentu dari suku yang saya sebutkan, Sunilda dengan nama, harus diikat dengan kuda liar dan terkoyak dengan mengarahkan mereka dengan kecepatan penuh ke arah yang berlawanan (kerana dia digerakkan untuk marah oleh suaminya pengkhianatan kepadanya), saudara-saudaranya Sarus dan Ammius datang untuk membalas kematian adik perempuan mereka dan menjunam pedang ke sisi Hermanaric. Dihina oleh pukulan ini, dia menyeret keberadaan sengsara dalam kelemahan tubuh. (130) Balamber, raja Hun, memanfaatkan kesehatannya yang buruk untuk memindahkan tentera ke negara Ostrogoth, dari mana orang Visigoth telah berpisah kerana beberapa perselisihan. Sementara itu Hermanaric, yang tidak dapat menahan sakit lukanya atau jalan keluarnya kaum Hun, meninggal penuh dengan hari-hari pada usia besar seratus sepuluh tahun. Fakta kematiannya memungkinkan kaum Hun menang atas orang-orang Goth yang, seperti yang telah kita katakan, tinggal di Timur dan disebut Ostrogoth.

(Goth yang Terpisah: Visigoth)

XXV (131) Orang-orang Visigoth, yang merupakan sekutu mereka yang lain dan penduduk negara barat, ketakutan seperti saudara mereka, dan tidak tahu bagaimana merancang keselamatan terhadap perlumbaan kaum Hun. Setelah musyawarah lama dengan persetujuan bersama, mereka akhirnya mengirim duta besar ke Romania kepada Kaisar Valens, saudara lelaki Valentinian, Kaisar yang lebih tua, untuk mengatakan bahawa jika dia memberi mereka bagian dari Thrace atau Moesia untuk dipelihara, mereka akan menyerahkan diri kepada undang-undang dan perintahnya . Bahwa dia mungkin lebih percaya pada mereka, mereka berjanji untuk menjadi orang Kristian, jika dia akan memberi mereka guru yang berbicara bahasa mereka. (132) Ketika Valens mengetahui hal ini, dia dengan senang hati dan segera memberikan apa yang dia ingin tanyakan. Dia menerima Getae ke wilayah Moesia dan menempatkan mereka di sana sebagai tembok pertahanan kerajaannya terhadap suku-suku lain. Dan sejak pada waktu itu, Kaisar Valens, yang terinfeksi Aid perfidy, telah menutup semua gereja pesta kami, dia mengirim sebagai pendakwah kepada mereka orang-orang yang memihak kepada mazhabnya. Mereka datang dan langsung memenuhi orang-orang yang biadab dan jahil dengan racun bidaah mereka. Oleh itu, Maharaja Valens menjadikan orang Visigoth Arians daripada orang Kristian. (133) Lebih-lebih lagi, dari kasih mereka menanggung mereka, mereka memberitakan Injil baik kepada kaum Ostrogoth dan juga saudara mereka Gepidae, mengajar mereka untuk menghormati ajaran sesat ini, dan mereka mengundang semua orang dari pidato mereka di mana-mana untuk menghubungkan diri dengan mazhab ini. Mereka sendiri seperti yang telah kami katakan, menyeberangi Danube dan menetap Dacia Ripensis, Moesia dan Thrace dengan izin Kaisar.

XXVI (134) Segera kelaparan dan kemahuan menimpa mereka, seperti yang sering terjadi pada orang yang belum menetap di sebuah negara. Pangeran mereka dan para pemimpin yang memerintah mereka menggantikan raja, yaitu Fritigern, Alatheus dan Safrac, mulai meratapi nasib tentera mereka dan meminta Lupicinus dan Maximus, komandan Rom, untuk membuka pasar. Tetapi apa yang tidak akan "memaki nafsu untuk emas" memaksa lelaki untuk memberi persetujuan? Para jeneral, yang terpengaruh oleh avarice, menjualnya dengan harga tinggi bukan hanya daging domba dan lembu, tetapi juga bangkai anjing dan binatang yang tidak bersih, sehingga seorang budak akan ditukarkan untuk sebungkus roti atau sepuluh paun daging. (135) Ketika barang-barang dan barang-barang mereka gagal, peniaga yang tamak menuntut anak-anak mereka sebagai ganti keperluan hidup. Dan ibu bapa juga bersetuju, demi menjaga keselamatan anak-anak mereka, dengan alasan bahawa lebih baik kehilangan kebebasan daripada hidup dan memang lebih baik seseorang itu dijual, jika dia diberi makan dengan belas kasihan, daripada yang seharusnya dibebaskan hanya untuk mati.

Sekarang terjadi pada masa yang sangat menyusahkan ketika Lupicinus, jenderal Rom, mengundang Fritigern, seorang ketua orang-orang Goth, untuk mengadakan kenduri dan, sebagaimana peristiwa itu terungkap, merancang suatu rancangan untuk melawannya. (136) Tetapi Fritigern, tanpa memikirkan kejahatan, datang ke pesta itu dengan beberapa pengikut. Ketika dia sedang makan di praetorium, dia mendengar tangisan mati orang-orangnya yang malang, kerana, dengan perintah jeneral, para tentera membunuh rakan-rakannya yang sedang tutup mulut di bahagian lain rumah itu. Tangisan nyaring sekarat terdengar di telinga yang sudah mencurigakan, dan Fritigern sekaligus merasakan muslihat khianat itu. Dia menghunus pedangnya dan dengan gagah berani berlari cepat dari ruang perjamuan, menyelamatkan anak buahnya dari azab mengancam mereka dan menghasut mereka untuk membunuh orang Rom. (137) Oleh itu, orang-orang yang gagah berani ini memperoleh kesempatan yang mereka idamkan - untuk bebas mati dalam pertempuran daripada mati kelaparan - dan segera mengambil senjata untuk membunuh para jeneral Lupicinus dan Maximus. Oleh itu, hari itu mengakhiri kelaparan Goth dan keselamatan orang Rom, kerana Goth tidak lagi sebagai orang asing dan peziarah, tetapi sebagai warga negara dan tuan, mulai memerintah penduduk dan memegang hak mereka sendiri di utara negara sejauh Danube.

(138) Ketika Kaisar Valens mendengar hal ini di Antiokhia, dia segera menyiapkan pasukan dan berangkat ke negara Thrace. Di sini pertempuran sengit berlaku dan Goth menang. Kaisar sendiri cedera dan melarikan diri ke sebuah ladang berhampiran Hadrianople. Orang-orang Goth, tidak mengetahui bahawa seorang maharaja tersembunyi di sebuah pondok yang sangat miskin, membakarnya (seperti kebiasaan dalam menghadapi musuh yang kejam), dan dengan demikian dia dikremasi dengan kemegahan kerajaan. Tentunya adalah penghakiman langsung dari Tuhan bahawa dia harus dibakar dengan api oleh orang-orang yang telah dia sesat dengan sesat ketika mereka mencari iman yang sebenarnya, memisahkan mereka dari api cinta menjadi api neraka. Sejak saat ini, orang-orang Visigoth, sebagai akibat kemenangan gemilang mereka, memiliki Thrace dan Dacia Ripensis seolah-olah itu adalah tanah asal mereka.

XXVII (139) Sekarang di tempat Valens, pamannya, Kaisar Gratian mendirikan Theodosius orang Sepanyol di Empayar Timur. Disiplin ketenteraan segera dipulihkan ke tahap tinggi, dan Goth, yang menyedari bahawa pengecut dan kemalasan bekas pangeran telah berakhir, menjadi takut. Kerana Maharaja terkenal kerana ketajaman dan kebijaksanaannya. Dengan perintah tegas dan dengan kemurahan hati dan kebaikan, dia mendorong pasukan yang tidak berani melakukan perbuatan yang berani. (140) Tetapi ketika para prajurit, yang telah memperoleh pemimpin yang lebih baik dengan perubahan itu, memperoleh kepercayaan baru, mereka berusaha menyerang Goth dan mengusir mereka dari perbatasan Thrace. Tetapi ketika Kaisar Theodosius jatuh sakit pada waktu ini sehingga nyawanya hampir putus asa, orang-orang Goth sekali lagi diilhami dengan keberanian. Membahagi tentera Gothic, Fritigern berangkat untuk menjarah Thessaly, Epirus dan Achaia, sementara Alatheus dan Safrac dengan pasukan yang lain dibuat untuk Pannonia. (141) Sekarang Kaisar Gratian mundur dari Roma ke Gaul karena pencerobohan Vandal. Ketika dia mengetahui bahawa Goth bertindak lebih berani kerana Theodosius putus asa dalam hidupnya, dia dengan cepat mengumpulkan pasukan dan melawan mereka. Namun dia tidak mempercayai senjata, tetapi berusaha untuk menaklukkan mereka dengan kebaikan dan hadiah. Maka ia mengadakan gencatan senjata dengan mereka dan berdamai, memberi mereka ketentuan.

XXVIII (142) Ketika Kaisar Theodosius setelah itu pulih dan mengetahui bahawa Kaisar Gratian telah membuat hubungan antara orang-orang Goth dan Rom, seperti yang diinginkannya sendiri, dia mengambilnya dengan sangat ramah dan memberikan persetujuannya. Dia memberikan hadiah kepada Raja Athanaric, yang menggantikan Fritigern, menjalin persekutuan dengannya dan dengan cara yang paling ramah mengajaknya mengunjunginya di Konstantinopel. (143) Athanaric sangat senang menyetujui dan ketika dia memasuki kota kerajaan berseru bertanya-tanya, "Sesungguhnya sekarang aku melihat apa yang sering aku dengar dengan telinga yang tidak percaya," yang bermaksud kota yang besar dan terkenal itu. Dengan mengalihkan pandangan ke sana-sini, dia kagum ketika melihat keadaan kota, kedatangan dan perjalanan kapal, tembok yang indah, dan orang-orang dari pelbagai negara berkumpul seperti banjir perairan yang mengalir dari berbagai daerah ke satu lembangan. Demikian juga, ketika dia melihat pasukannya bertempur, dia berkata, "Sesungguhnya Kaisar adalah dewa di bumi, dan barangsiapa mengangkat tangan kepadanya, dia bersalah atas darahnya sendiri." (144) Di tengah kekagumannya dan kenikmatan yang lebih besar di tangan maharaja, dia meninggalkan kehidupan ini setelah beberapa bulan. Maharaja mempunyai kasih sayang kepadanya sehingga dia menghormati Athanaric lebih-lebih lagi ketika dia mati daripada selama hidupnya, kerana dia tidak hanya memberinya pengebumian yang layak, tetapi dia sendiri berjalan di depan biara di pengebumian. (145) Ketika Athanaric sudah mati, seluruh tentaranya terus melayani Kaisar Theodosius dan tunduk pada pemerintahan Romawi, membentuknya sebagai satu badan dengan tentara kekaisaran. Perkhidmatan bekas Sekutu di bawah Maharaja Constantine kini diperbaharui dan mereka sekali lagi dipanggil Sekutu. Dan kerana Kaisar tahu bahawa mereka setia kepadanya dan kawan-kawannya, dia mengambil dari jumlah mereka lebih dari dua puluh ribu pahlawan untuk melayani melawan Eugenius yang zalim yang telah membunuh Gratian dan merebut Gaul. Setelah memperoleh kemenangan atas perampas ini, dia membalas dendam terhadapnya.

XXIX (146) Tetapi setelah Theodosius, pencinta kedamaian dan bangsa Goth, telah berpindah dari perhatian manusia, anak-anak lelakinya mulai merosakkan kedua-dua empayar dengan kehidupan mewah mereka dan merampas Sekutu mereka, iaitu orang-orang Goth, dari hadiah adat. Penghinaan Goth untuk orang Rom segera meningkat, dan kerana takut keberanian mereka akan dihancurkan oleh perdamaian yang panjang, mereka melantik raja Alaric atas mereka. Dia adalah saham yang terkenal, dan bangsawannya adalah yang kedua setelah Amali, kerana dia berasal dari keluarga Balthi, yang kerana keberanian mereka yang berani telah lama menerima di antara bangsa mereka nama Baltha, yaitu, The Berani. (147) Sekarang, ketika Alaric ini dijadikan raja, dia berkonsultasi dengan anak buahnya dan membujuk mereka untuk mencari kerajaan dengan usaha mereka sendiri daripada melayani orang lain dalam kemalasan. Di konsulat Stilicho dan Aurelian, dia mengangkat tentara dan memasuki Itali, yang sepertinya telanjang pembela, dan melalui Pannonia dan Sirmium di sebelah kanan. Tanpa menemui tentangan, dia sampai di jambatan sungai Candidianus pada tonggak ketiga dari kota kerajaan Ravenna.

(148) Kota ini terletak di tengah-tengah sungai Po antara rawa dan laut, dan hanya dapat diakses di satu sisi. Penduduk kuno, seperti yang disebutkan oleh nenek moyang kita, disebut Ainetoi, iaitu, "Tidak dapat didengar". Terletak di sudut Empayar Rom di atas Laut Ionia, ia dikelilingi seperti pulau oleh banjir perairan yang deras. (149) Di sebelah timurnya ada laut, dan orang yang berlayar terus ke sana dari wilayah Corcyra dan bahagian-bahagian Hellas menyapu dengan dayungnya di sepanjang pantai sebelah kanan, pertama kali menyentuh Epirus, kemudian Dalmatia, Liburnia dan Histria dan di terakhir Kepulauan Venesia. Tetapi di sebelah baratnya terdapat rawa-rawa di mana semacam pintu telah ditinggalkan oleh pintu masuk yang sangat sempit. Di sebelah utara adalah lengan Po, yang disebut Fossa Asconis. (150) Di sebelah selatan juga adalah Po itu sendiri, yang mereka sebut sebagai Raja sungai-sungai di Itali dan juga memiliki nama Eridanus. Sungai ini diketepikan oleh Kaisar Augustus ke sebuah kanal yang sangat luas yang mengalir di tengah-tengah kota dengan bahagian ketujuh dari alirannya, yang menghasilkan pelabuhan yang menyenangkan di mulutnya. Orang-orang percaya pada zaman kuno, seperti yang Dio katakan, bahawa ia akan menyimpan armada dua ratus lima puluh kapal di pelabuhannya yang selamat. (151) Fabius mengatakan bahawa ini, yang dulunya merupakan pelabuhan, kini memaparkan dirinya seperti taman yang luas yang penuh dengan pokok-pokok tetapi daripadanya gantung bukan belayar tetapi epal. Bandar itu sendiri mempunyai tiga nama dan dengan senang hati diletakkan di lokasinya tiga kali lipat. Maksud saya mengatakan yang pertama disebut Ravenna dan bahagian paling jauh Classis sementara di antara bandar dan laut adalah Caesarea, penuh dengan kemewahan. Pasir pantai baik dan sesuai untuk menunggang.

XXX (152) Tetapi seperti yang saya katakan, ketika tentera Visigoth masuk ke lingkungan kota ini, mereka mengirim kedutaan kepada Kaisar Honorius, yang tinggal di dalamnya. Mereka mengatakan bahawa jika dia mengizinkan orang-orang Goth menetap dengan tenang di Itali, mereka akan tinggal bersama orang-orang Rom sehingga lelaki mungkin mempercayai mereka berdua satu kaum tetapi jika tidak, siapa pun yang menang dalam perang harus mengusir yang lain, dan pemenang seterusnya harus memerintah tidak tergugat.Tetapi Maharaja Honorius takut membuat janji. Oleh itu, dia berunding dengan Senatnya dan mempertimbangkan bagaimana dia dapat mengusir mereka dari perbatasan Itali. (153) Dia akhirnya memutuskan bahwa Alaric dan rasnya, jika mereka dapat melakukannya, harus diizinkan untuk merebut rumah mereka sendiri wilayah yang paling jauh, yaitu, Gaul dan Sepanyol. Sebab pada waktu ini dia hampir kehilangan mereka, dan lebih-lebih lagi mereka telah hancur oleh pencerobohan Gaiseric, raja Vandal. Pemberian itu disahkan oleh resep kekaisaran, dan Goth, menyetujui pengaturan itu, ditetapkan untuk negara yang diberikan kepada mereka.

(154) Ketika mereka pergi tanpa melakukan bahaya di Itali, Stilicho, Patrician dan bapa mertua Kaisar Honorius, - kerana Kaisar telah menikahi kedua putrinya, Maria dan Thermantia, berturut-turut, tetapi Tuhan dipanggil kedua-duanya dari dunia ini dalam kesucian dara mereka - Stilicho ini, saya katakan, dengan cepat meluru ke Pollentia, sebuah kota di Cottian Alps. Di sana ia jatuh pada orang-orang Goth yang tidak curiga dalam pertempuran, kehancuran seluruh Itali dan aibnya sendiri. (155) Ketika orang-orang Goth tiba-tiba melihatnya, pada mulanya mereka ketakutan. Segera mendapatkan kembali keberanian mereka dan saling membangkitkan semangat dengan teriakan yang berani, seperti kebiasaan mereka, mereka berpindah ke seluruh pasukan Stilicho dan hampir menghancurkannya. Kemudian meninggalkan perjalanan yang telah mereka lalui, Goth dengan hati penuh kemarahan kembali lagi ke Liguria dari mana mereka berangkat. Ketika mereka telah menjarah dan merosakkannya, mereka juga membuang AemiIia, dan kemudian bergegas menuju kota Rom di sepanjang Jalan Flaminian, yang membentang antara Picenum dan Tuscia, dengan mengambil barang rampasan apa pun yang mereka dapati di kedua-dua belah pihak. (156) Ketika mereka akhirnya memasuki Roma, dengan perintah tegas Alaric, mereka hanya memecatnya dan tidak membakar kota itu, seperti yang dilakukan oleh orang-orang liar, dan juga tidak membiarkan kerusakan serius dilakukan di tempat-tempat suci. Dari situ mereka berangkat membawa kehancuran di Campania dan Lucania, dan kemudian datang ke Bruttii. Di sini mereka tinggal lama dan merancang untuk pergi ke Sicily dan seterusnya ke negara-negara Afrika.

Sekarang tanah Bruttii berada di sempadan selatan Itali yang melampau, dan sudut daripadanya menandakan permulaan pergunungan Apennine. Ia membentang seperti lidah ke Laut Adriatik dan memisahkannya dari perairan Tyrrhenian. Ia kebetulan menerima namanya pada zaman kuno dari Ratu Bruttia. (157) Ke tempat ini datanglah Alaric, raja Visigoth, dengan kekayaan seluruh Itali yang telah diambilnya sebagai barang rampasan, dan dari sana, seperti yang telah kami katakan, dia bermaksud menyeberang melalui Sisilia ke tanah yang tenang di Afrika. Tetapi kerana manusia tidak bebas melakukan apa sahaja yang dia kehendaki tanpa kehendak Tuhan, selat yang menakutkan itu menenggelamkan beberapa kapalnya dan semuanya menjadi kebingungan. Alaric dijatuhkan oleh kebalikannya dan, ketika mempertimbangkan apa yang harus dia lakukan, tiba-tiba ditimpa kematian yang tidak tepat waktu dan berangkat dari perhatian manusia. (158) Orang-orangnya berkabung untuknya dengan penuh kasih sayang. Kemudian berpusing dari arahnya sungai Busentus berhampiran kota Consentia - kerana aliran ini mengalir dengan perairan yang sihat dari kaki gunung berhampiran kota itu - mereka membawa sekumpulan tawanan ke tengah-tengah tempat tidurnya untuk menggali tempat untuk kuburnya. Di kedalaman lubang ini mereka menguburkan Alaric, bersama dengan banyak harta, dan kemudian mengubah perairan kembali ke saluran mereka. Dan bahawa tidak ada yang tahu tempat itu, mereka membunuh semua penggali. Mereka menganugerahkan kerajaan Visigoth kepada Athavulf, kerabatnya, seorang yang memikat kecantikan dan semangat yang tinggi kerana walaupun tidak tinggi, dia terkenal dengan kecantikan wajah dan bentuknya.

XXXI (159) Ketika Athavulf menjadi raja, dia kembali lagi ke Rom, dan apa sahaja yang melarikan diri dari karung pertama, orang-orang Gothnya telanjang seperti belalang, bukan hanya merampas kekayaan pribadinya di Itali, tetapi juga sumber-sumber umum. Maharaja Honorius tidak berdaya untuk melawan bahkan ketika saudaranya, Placidia, anak perempuan Maharaja Theodosius oleh isterinya yang kedua, dibawa pergi tawanan dari kota. Tetapi Athavulf tertarik dengan kemuliaan, keindahan dan kesuciannya yang suci, dan oleh itu dia membawanya menjadi isterinya dalam pernikahan yang sah di Forum Julii, sebuah kota Aemilia. Ketika orang barbar mengetahui tentang perikatan ini, mereka menjadi lebih ketakutan, kerana Empayar dan orang-orang Goth sekarang sepertinya menjadi satu. Kemudian Athavulf berangkat ke Gaul, meninggalkan Honorius Augustus yang dilucutkan kekayaannya, untuk memastikan, namun senang hati kerana dia sekarang adalah semacam kerabatnya. (161) Setibanya di sana, suku-suku tetangga yang telah lama melakukan serangan kejam ke Gaul, - orang-orang Frank dan Burgundia, - ketakutan dan mulai terus berada dalam batas mereka sendiri. Sekarang orang Vandal dan Alani, seperti yang telah kita katakan sebelumnya, telah tinggal di kedua Pannonias dengan izin Kaisar Rom. Namun bimbang mereka tidak akan selamat walaupun di sini jika Goth kembali, mereka menyeberang ke Gaul. (162) Tetapi tidak lama setelah mereka merebut Gaul, mereka melarikan diri dari situ dan menutup diri di Sepanyol, kerana mereka masih ingat dari kisah nenek moyang mereka apa yang merosakkan Geberich, raja orang Goth, sejak lama membawa bangsa mereka , dan bagaimana dengan keberaniannya dia mengusir mereka dari tanah asal mereka. Dan dengan demikian kebetulan Gaul terbuka untuk Athavulf ketika dia datang. (163) Sekarang ketika Goth telah mendirikan kerajaannya di Gaul, dia mulai bersedih atas penderitaan orang Sepanyol dan berencana untuk menyelamatkan mereka dari serangan Vandal. Oleh itu, Athavulf meninggalkan Barcelona harta karunnya dan orang-orang yang tidak layak berperang, dan memasuki pedalaman Sepanyol dengan beberapa pengikut setia. Di sini dia sering bertengkar dengan orang-orang Vandal dan, pada tahun ketiga setelah dia menaklukkan Gaul dan Sepanyol, jatuh menembus pangkal paha oleh pedang Euervulf, seorang lelaki yang bertubuh pendek yang sering dia diejek. Setelah kematiannya Segeric diangkat menjadi raja, tetapi dia juga dibunuh oleh pengkhianatan anak buahnya sendiri dan kehilangan kerajaan dan nyawanya bahkan lebih cepat daripada Athavulf.

XXXII (164) Kemudian Valia, yang keempat dari Alaric, dijadikan raja, dan dia adalah orang yang sangat keras dan bijaksana. Kaisar Honorius mengirim tentera melawannya di bawah Konstantius, yang terkenal dengan pencapaiannya dalam perang dan terkenal dalam banyak pertempuran , kerana dia takut bahawa Valia akan melanggar perjanjian yang telah lama dibuat dengan Athavulf dan bahawa, setelah mengusir suku-suku jiran, dia sekali lagi akan merancang kejahatan terhadap Empayar. Lagi pula Honorius ingin membebaskan adiknya Placidia dari aib kehambaan, dan membuat perjanjian dengan Constantius bahawa jika dengan damai atau perang atau cara apa pun sehingga dia dapat membawanya kembali ke kerajaan, dia harus menikahinya. (165) Gembira dengan janji ini, Constantius berangkat ke Sepanyol dengan angkatan bersenjata dan hampir dengan kemegahan kerajaan. Valia, raja Goth, menemuinya di sebuah jalan di Pyrenees dengan kekuatan hebat. Oleh itu kedutaan dihantar oleh kedua belah pihak dan diputuskan untuk berdamai dengan syarat-syarat berikut, iaitu bahawa Valia harus menyerahkan Placidia, saudara perempuan Kaisar, dan tidak boleh menolak untuk membantu Kerajaan Rom ketika diminta.

Pada masa itu Konstantin tertentu merebut kekuasaan kekaisaran di Gaul dan dilantik sebagai Caesar anaknya Constans, yang sebelumnya adalah seorang bhikkhu. Tetapi ketika dia memegang untuk sementara waktu Kerajaan yang telah ditawannya, dia sendiri dibunuh di Arelate dan anaknya di Vienne. Jovinus dan Sebastian menggantikan mereka dengan anggapan yang sama dan menganggap mereka mungkin akan merebut kekuasaan kekaisaran tetapi mereka binasa oleh nasib yang serupa.

(166) Pada tahun kedua belas pemerintahan Valia, bangsa Hun diusir dari Pannonia oleh orang Rom dan Goth, hampir lima puluh tahun setelah mereka merebutnya. Kemudian Valia mendapati bahawa orang-orang Vandal telah muncul dengan berani dari pedalaman Galicia, di mana Athavulf telah lama mengusir mereka, dan menghancurkan dan menjarah ke mana-mana di wilayahnya sendiri, yaitu di tanah Sepanyol. Oleh itu, dia tidak berlengah tetapi menggerakkan tenteranya melawan mereka sekaligus, pada waktu ketika Hierius dan Ardabures telah menjadi konsul.

XXXIII (167) Tetapi Gaiseric, raja Vandal, telah diundang ke Afrika oleh Boniface, yang telah berselisih dengan Kaisar Valentinian dan dapat membalas dendam hanya dengan mencederakan kerajaan. Oleh itu, dia segera mengajak mereka dan membawa mereka melintasi selat sempit yang dikenal sebagai Selat Gades, selebar hampir tujuh batu, yang membelah Afrika dari Sepanyol dan menyatukan muara Laut Tyrrhenian dengan perairan Lautan. (168) Gaiseric, yang masih terkenal di Kota kerana bencana orang Rom, adalah seorang lelaki dengan ketinggian sederhana dan lemas akibat terjatuh dari kudanya. Dia adalah orang yang memiliki pemikiran yang mendalam dan sedikit kata-kata, menahan kemewahan, marah dalam kemarahannya, tamak untuk memperoleh keuntungan, pandai menang atas orang-orang barbar dan mahir menyemai benih perselisihan untuk membangkitkan permusuhan. (169) Dialah yang, seperti yang telah kami katakan, datang atas undangan Boniface untuk negara Afrika. Di sana ia memerintah untuk waktu yang lama, menerima wewenang, seperti yang mereka katakan, dari Tuhan sendiri. Sebelum kematiannya, dia memanggil kumpulan putra-puteranya dan menahbiskan agar tidak ada perselisihan di antara mereka karena keinginan untuk kerajaan, tetapi masing-masing harus memerintah dengan pangkat dan ketertiban sendiri ketika dia bertahan dari yang lain, yang lebih muda berikutnya harus menggantikan kakaknya, dan pada gilirannya dia harus diikuti oleh juniornya. Dengan memperhatikan perintah ini, mereka memerintah kerajaan mereka dalam kebahagiaan selama bertahun-tahun dan tidak dipermalukan oleh perang saudara, seperti biasa di antara negara-negara lain satu demi satu yang menerima kerajaan dan memerintah rakyat dengan damai.

(170) Inilah urutan penggantian mereka: pertama, Gaiseric yang merupakan ayah dan tuan, seterusnya, Huneric, Gunthamund ketiga, Thrasamund keempat, dan Ilderich kelima. Dia dihalau dari takhta dan dibunuh oleh Gelimer, yang menghancurkan rasnya dengan mengabaikan nasihat nenek moyangnya dan membuat kezaliman. (171) Tetapi apa yang telah dilakukannya tetap tidak dihukum, karena segera pembalasan balas dendam Kaisar Justinian ditunjukkan terhadapnya. Dengan seluruh keluarganya dan kekayaan yang menjadi miliknya seperti seorang perompak, dia dibawa ke Konstantinopel oleh pahlawan terkenal Belisarius, Master of the Soldiery of the East, Ex-Consul Biasa dan Patrician. Di sini ia memberikan tontonan hebat kepada orang-orang di Circus. Pertobatannya, ketika dia melihat dirinya dijatuhkan dari kerajaannya, terlambat. Dia mati hanya sebagai subjek dan ketika bersara, walaupun sebelumnya dia tidak rela tunduk pada kehidupan persendirian. (172) Oleh itu setelah satu abad Afrika, yang dalam pembelahan permukaan bumi dianggap sebagai bagian ketiga dunia, dibebaskan dari kuk Vandal dan dibawa kembali ke kebebasan Empayar Rom. Negara yang telah lama dipotong oleh tangan orang-orang kafir dari tubuh Empayar Rom, dengan alasan pengecut maharaja dan pengkhianatan para jeneral, kini dipulihkan oleh seorang pangeran yang bijaksana dan pemimpin yang setia dan hari ini adalah gembira berkembang. Walaupun begitu, walaupun setelah ini, ia harus menyesali penderitaan perang saudara dan pengkhianatan orang Moor, namun kemenangan Kaisar Justinian, yang dijaminnya oleh Tuhan, membawa kepada kesimpulan yang damai apa yang telah dia mulakan. Tetapi mengapa kita perlu membincangkan perkara yang tidak diperlukan oleh subjek itu? Mari kita kembali ke tema kita.

(173) Sekarang Valia, raja Goth, dan tenteranya bertempur dengan hebat melawan Vandal sehingga dia akan mengejar mereka bahkan sampai ke Afrika, tidak ada malapetaka yang mengingatkannya seperti menimpa Alaric ketika dia berangkat ke Afrika. Oleh karena itu, ketika dia telah memenangkan ketenaran besar di Spanyol, dia kembali setelah kemenangan tanpa darah kepada Tolosa, menyerahkan kepada Kerajaan Rom, seperti yang telah dijanjikannya, sejumlah provinsi yang dia telah menyingkirkan musuh-musuhnya. Setelah sekian lama selepas ini dia diserang penyakit dan meninggalkan kehidupan ini. (174) Pada waktu itu Beremud, anak Thorismud, yang telah kami sebutkan di atas dalam silsilah keluarga Amali, berangkat bersama anaknya Veterik dari Ostrogoth, yang masih tunduk pada penindasan kaum Hun di negeri itu Scythia, dan datang ke kerajaan Visigoth. Menyadari keberaniannya dan kelahirannya yang mulia, dia percaya bahawa kerajaan itu akan lebih mudah diberikan kepadanya oleh saudara-saudaranya, selagi dia dikenal sebagai pewaris banyak raja. Dan siapa yang akan ragu-ragu untuk memilih salah satu Amali, jika ada tahta kosong? Tetapi dia sendiri tidak ingin memberitahukan siapa dia, dan setelah kematian Valia, Visigoth menjadikan Theodorid sebagai penggantinya. (175) Beremud menghampirinya dan, dengan kekuatan pikiran yang diperhatikannya, menyembunyikan kelahirannya yang mulia dengan keheningan yang bijaksana, karena dia tahu bahawa keturunan kerajaan selalu tidak dipercaya oleh raja. Oleh itu, dia membiarkan dirinya tidak diketahui, sehingga dia mungkin tidak membuat ketertiban yang telah ditetapkan. Raja Theodorid menerima dia dan puteranya dengan penghormatan istimewa dan menjadikannya pasangan dalam nasihatnya dan seorang teman di dewannya bukan untuk kelahirannya yang mulia, yang dia tidak tahu, tetapi kerana semangat berani dan fikirannya yang kuat, yang tidak dapat disembunyikan oleh Beremud.

XXXIV (176) Dan apa lagi? Valia (untuk mengulangi apa yang telah kami katakan) hanya sedikit berjaya melawan Gaul, tetapi ketika dia meninggal, Theodorid yang lebih beruntung dan makmur berjaya ke takhta. Dia adalah orang yang paling sederhana dan terkenal dengan semangat dan jasmani. Dalam konsulat Theodosius dan Festus, orang Rom telah memecahkan gencatan senjata dan mengangkat senjata melawannya di Gaul, dengan Hun sebagai pembantu mereka. Untuk sekumpulan Gallic Allies, yang dipimpin oleh Count Gaina, telah membangkitkan orang Rom dengan membuang Konstantinopel menjadi panik. Pada masa itu, Patrician A & eumltius menjadi ketua tentera. Dia adalah anak lembu Moes yang paling berani, lahir dari ayahnya Gaudentius di kota Durostorum. Dia adalah orang yang mampu bertahan dalam perang, dilahirkan dengan tegas untuk melayani negara Rom dan dengan mengalahkan kekalahan, dia telah memaksa orang Suavi dan orang-orang Frank yang sombong untuk tunduk pada kekuasaan Rom. (177) Oleh itu, dengan orang Hun sebagai sekutu di bawah pemimpin mereka Litorius, tentera Rom bergerak melawan Goth. Ketika garis pertempuran kedua-dua belah pihak berdiri lama untuk saling bertentangan, kedua-duanya berani dan tidak ada pihak yang lemah, mereka membuat gencatan senjata dan kembali ke persekutuan kuno mereka. Dan setelah perjanjian itu disahkan oleh keduanya dan kedamaian yang jujur ​​terjalin, mereka berdua menarik diri.

(178) Selama perdamaian ini, Attila adalah penguasa atas semua Hun dan hampir satu-satunya penguasa duniawi dari semua suku Scythia, seorang lelaki yang luar biasa kerana kemasyhurannya yang mulia di antara semua bangsa. Sejarawan Priscus, yang dihantar kepadanya di kedutaan oleh Theodosius yang lebih muda, mengatakan hal ini antara lain: "Menyeberangi sungai-sungai perkasa - yaitu, Tisia dan Tibisia dan Dricca - kami datang ke tempat di mana lama Vidigoia, paling berani orang-orang Goth, binasa oleh tipu daya orang Sarmatian. Tidak jauh dari tempat itu, kami tiba di desa tempat Raja Attila tinggal, - sebuah kampung, saya katakan, seperti sebuah kota besar, di mana kami menjumpai tembok kayu yang dibuat dari papan yang bersinar halus, yang sambungannya dipalsukan sehingga kesatuan papan hampir tidak dapat dibezakan dengan pemeriksaan yang ketat. litar yang begitu luas sehingga ukurannya sangat besar menunjukkan ia adalah istana kerajaan. " Ini adalah tempat kediaman Attila, raja seluruh dunia barbar dan dia lebih suka ini sebagai tempat tinggal daripada kota-kota yang ditawannya.

XXXV (180) Sekarang Attila ini adalah anak Mundiuch, dan saudara-saudaranya adalah Octar dan Ruas yang dikatakan telah memerintah sebelum Attila, walaupun tidak terlalu banyak suku seperti dia. Setelah kematian mereka, dia berjaya ke takhta Hun, bersama dengan saudaranya Bleda. Agar dia pertama kali setara dengan ekspedisi yang disiapkannya, dia berusaha meningkatkan kekuatannya dengan membunuh. Oleh itu, dia beralih dari kehancuran kaumnya ke ancaman semua orang lain. (181) Tetapi walaupun dia meningkatkan kekuasaannya dengan cara yang memalukan ini, namun oleh keseimbangan keadilan, dia menerima akibat mengerikan dari kekejamannya sendiri. Ketika saudaranya Bleda, yang memerintah sebahagian besar kaum Hun, telah dibunuh oleh pengkhianatannya, Attila menyatukan semua orang di bawah pemerintahannya sendiri. Mengumpulkan juga sejumlah suku lain yang kemudian dia kuasai, dia berusaha untuk menundukkan bangsa-bangsa terkemuka di dunia - Rom dan Visigoth. (182) Tenteranya dikatakan berjumlah lima ratus ribu orang. Dia adalah seorang lelaki yang dilahirkan ke dunia untuk menggegarkan bangsa-bangsa, momok dari semua negeri, yang dengan cara tertentu menakutkan seluruh umat manusia oleh desas-desus mengerikan yang disuarakan di luar negeri mengenai dirinya. Dia sombong dalam perjalanannya, memutar matanya ke sana-sini, sehingga kekuatan semangat bangganya muncul dalam pergerakan tubuhnya. Dia memang seorang pencinta perang, namun menahan diri dalam tindakan, kuat dalam nasihat, ramah kepada pemohon dan lembut kepada mereka yang pernah menerima perlindungannya. Dia pendek perawakan, dengan dada lebar dan kepala besar matanya kecil, janggutnya nipis dan ditaburkan dengan warna kelabu dan dia mempunyai hidung yang rata dan kulit yang mulus, yang menunjukkan bukti asal usulnya. (183) Dan walaupun sifatnya marah sehingga selalu memiliki kepercayaan diri yang tinggi, namun kepastiannya meningkat dengan mencari pedang Mars, selalu dianggap suci di antara raja-raja Scythians. Sejarawan Priscus mengatakan bahawa ia ditemui dalam keadaan berikut: "Ketika seorang gembala melihat seekor gembala kawanannya lemas dan tidak dapat menemukan penyebab luka ini, dia dengan cemas mengikuti jejak darah dan akhirnya sampai ke pedang yang tidak disengajakan dipijak sambil menggigit rumput. Dia menggali dan membawanya terus ke Attila. Dia bersukacita dengan pemberian ini dan, karena bercita-cita tinggi, menganggap dia telah dilantik sebagai penguasa seluruh dunia, dan bahawa melalui pedang ketuanan Marikh dalam semua perang adalah memberi jaminan kepadanya. "

XXXVI (184) Sekarang, ketika Gaiseric, raja Vandal, yang telah kita sebutkan sebelumnya, mengetahui bahwa pikirannya tertumpu pada kehancuran dunia, dia menghasut Attila dengan banyak hadiah untuk berperang melawan orang-orang Visigoth, kerana dia takut bahawa Theodorid, raja orang Visigoth, akan membalas kecederaan yang dialami puterinya. Dia telah berkahwin dengan Huneric, anak lelaki Gaiseric, dan pada mulanya gembira dalam persatuan ini. Tetapi setelah itu dia kejam bahkan terhadap anak-anaknya sendiri, dan karena kecurigaan bahawa dia berusaha meracuninya, dia memotong hidungnya dan mencemarkan telinganya. Dia menghantarnya kembali ke ayahnya di Gaul sehingga merosakkan daya tarikan semula jadi. Oleh itu, gadis yang celaka itu memperlihatkan aspek yang menyedihkan selama ini, dan kekejaman yang akan membangkitkan bahkan orang asing pasti akan menghasut ayahnya untuk membalas dendam. (185) Oleh itu, Attila, dalam usahanya untuk mengobarkan perang sejak lama dihasut oleh sogokan Gaiseric, mengirim duta besar ke Itali kepada Kaisar Valentinian untuk menaburkan perselisihan antara orang-orang Goth dan Rom, berfikir untuk memecah belah oleh perselisihan sivil mereka yang dia tidak dapat hancur dalam pertempuran. Dia menyatakan bahwa dia sama sekali tidak melanggar hubungan persahabatannya dengan Kerajaan, tetapi dia bertengkar dengan Theodorid, raja Visigoth. Ketika dia ingin diterima dengan baik, dia mengisi sisa surat itu dengan salam memuji yang biasa, berusaha untuk mendapatkan kepercayaan atas kepalsuannya.(186) Dengan cara yang sama, dia mengirim pesan kepada Theodorid, raja Visigoth, yang mendesaknya untuk memutuskan persekutuannya dengan orang Rom dan mengingatkannya akan pertempuran yang baru-baru ini diprovokasi olehnya. Di bawah keganasannya yang hebat dia adalah seorang yang halus, dan bertempur dengan kapal sebelum dia berperang.

Kemudian Kaisar Valentinian mengirim kedutaan ke Visigoth dan raja mereka, Theodorid, dengan pesan ini: (187) "Negara-negara yang paling berani, adalah bahagian kehati-hatian bagi kita untuk bersatu melawan tuan bumi yang ingin memperbudak seluruh dunia yang tidak memerlukan alasan yang adil untuk berperang, tetapi menganggap apa sahaja yang dia lakukan adalah betul. Dia mengukur cita-citanya dengan kekuatannya. Lesen memenuhi harga dirinya. Menghina undang-undang dan benar, dia menunjukkan dirinya musuh kepada Alam sendiri. Dan dengan demikian dia, yang jelas musuh bersama masing-masing, berhak untuk membenci semua orang. (188) Berdoalah ingatlah - apa yang pasti tidak dapat anda lupakan - agar kaum Hun tidak menggulingkan bangsa dengan perang, di mana ada peluang yang sama, tetapi menyerang mereka dengan pengkhianatan , yang merupakan penyebab kegelisahan yang lebih besar. Untuk tidak mengatakan apa-apa tentang diri kita, bolehkah anda mengalami penghinaan sehingga tidak dapat dihukum? Oleh kerana anda berpelukan kuat, perhatikan bahaya anda sendiri dan berganding bahu dengan kami. Beri pertolongan juga kepada Empire, yang mana anda memegang peranannya. Sekiranya anda belajar bagaimana pakatan seperti itu harus dicari dan disambut oleh kita, melihat rancangan musuh. "

(189) Dengan dalil-dalil ini dan duta besar, duta besar Valentinian mengatasi Raja Theodorid. Dia menjawab mereka, dengan mengatakan: "Orang Rom, kamu telah mencapai keinginanmu, kamu juga menjadikan Attila sebagai musuh kita. Kita akan mengejarnya ke mana pun dia memanggil kita, dan walaupun dia kecewa dengan kemenangannya atas berbagai bangsa, namun orang-orang Goth tahu bagaimana melawan musuh yang sombong ini. Saya memanggil perang tidak berbahaya kecuali seorang yang lemah kerana dia tidak takut sakit pada siapa Yang Mulia tersenyum. " (190) Para bangsawan menjerit setuju dengan jawapan itu dan orang ramai dengan senang hati mengikuti. Semua sengit untuk bertempur dan rindu untuk bertemu dengan Hun, musuh mereka. Oleh itu, sejumlah tuan rumah dipimpin oleh Theodorid, raja Visigoth, yang mengirim pulang empat orang puteranya, yaitu Friderich dan Eurich, Retemer dan Mimnerith, dengan membawa hanya dua anak lelaki sulungnya, Thorismud dan Theodorid, sebagai rakan kongsi kerja keras. Wahai pasukan yang berani, pertahanan yang pasti dan persahabatan yang manis, mendapat pertolongan dari mereka yang senang berkongsi bahaya yang sama!

(191) Di sisi orang Rom berdiri Patrician A & eumltius, yang pada waktu itu seluruh Empayar Barat bergantung pada seorang lelaki yang memiliki kebijaksanaan sehingga dia mengumpulkan pahlawan dari mana-mana untuk bertemu mereka dengan syarat yang sama. Sekarang ini adalah pembantunya: Franks, Sarmatians, Armoricians, Liticians, Burgundians, Saxons, Riparians, Olibriones (dulunya tentera Rom dan sekarang bunga pasukan bersekutu), dan beberapa suku Celtic atau Jerman yang lain. (192) Oleh itu, mereka bertemu di Dataran Catalaunian, yang juga disebut Mauriacian, panjangnya seratus leuva, seperti yang dinyatakan oleh Gaul, dan lebarnya tujuh puluh. Kini leuva Gallic mengukur jarak lima belas ratus langkah. Bahagian bumi itu menjadi dasar pergaduhan yang tidak terkira banyaknya. Kedua-dua tuan rumah dengan berani menyertai pertempuran. Tidak ada yang dilakukan dengan berselindung, tetapi mereka bertengkar secara terbuka. (193) Sebab apa yang dapat ditemukan untuk pertemuan begitu banyak bangsa, atau kebencian apa yang menginspirasi mereka semua untuk saling bersenjata? Ini adalah bukti bahawa umat manusia hidup untuk para rajanya, kerana pada satu dorongan gila satu pikiran terjadi pembantaian bangsa-bangsa, dan pada kehendak penguasa yang sombong bahawa alam yang telah lama memakan masa untuk menghasilkan binasa dalam sekejap.

XXXVII (194) Tetapi sebelum kita mengatur urutan pertempuran itu sendiri, sepertinya perlu untuk mengaitkan apa yang telah terjadi dalam kempen tersebut, kerana bukan hanya perjuangan yang terkenal tetapi juga yang rumit dan bingung. Pada waktu itu, Sangiban, raja Alani, yang ketakutan akan apa yang akan terjadi, telah berjanji untuk menyerah kepada Attila, dan menyerahkan Aureliani, kota Gaul tempat dia tinggal. (195) Ketika Theodorid dan A & eumltius mengetahui hal ini, mereka membuat kerja tanah yang besar di sekitar kota itu sebelum kedatangan Attila dan terus mengawasi Sangiban yang disyaki, menempatkannya dengan suku di tengah-tengah pembantu mereka. Kemudian Attila, raja Hun, terkejut dengan peristiwa ini dan kehilangan kepercayaan pada pasukannya sendiri, sehingga dia takut untuk memulai konflik. Semasa dia bertafakur dalam penerbangan - malapetaka yang lebih besar daripada kematian itu sendiri - dia memutuskan untuk meneliti masa depan melalui para peramal. (196) Jadi, seperti kebiasaan mereka, mereka memeriksa lubang-lubang lembu dan garis-garis tertentu pada tulang yang telah dikikis, dan menubuatkan bencana kepada kaum Hun. Namun, sebagai sedikit penghiburan, mereka menubuatkan bahwa ketua komando musuh yang akan mereka temui harus jatuh dan hancur oleh kematiannya selebihnya kemenangan dan kemenangan. Sekarang Attila menganggap kematian A & eumltius adalah sesuatu yang diinginkan bahkan dengan mengorbankan nyawanya sendiri, kerana A & eumltius menghalangi rancangannya. Oleh itu, walaupun dia terganggu oleh ramalan ini, namun selagi dia adalah orang yang meminta nasihat pertanda dalam semua peperangan, dia memulai pertempuran dengan hati yang cemas sekitar jam kesembilan hari, agar kegelapan yang akan datang pertolongannya sekiranya hasilnya harus mendatangkan malapetaka.

XXXVIII (197) Tentera bertemu, seperti yang telah kami katakan, di Dataran Catalaunian. Medan pertempuran adalah dataran yang naik dengan lereng tajam ke punggung bukit, yang mana kedua-dua pasukan berusaha untuk mendapatkan keuntungan dari kedudukannya sangat membantu. Kaum Hun dengan pasukan mereka merebut sisi kanan, Rom, Visigoth dan sekutu mereka ke kiri, dan kemudian memulakan perjuangan untuk puncak yang belum diambil. Sekarang Theodorid dengan orang Visigoth memegang sayap kanan dan A & eumltius dengan orang Rom kiri. Mereka menempatkan di pusat Sangiban (yang, seperti yang dikatakan sebelumnya, adalah pemimpin Alani), sehingga berusaha dengan hati-hati militer untuk mengepung oleh sejumlah pasukan setia orang yang kesetiaan mereka tidak memiliki sedikit kepercayaan. Bagi orang yang menghadapi kesukaran dalam perjalanan penerbangannya dengan mudah tunduk pada perlunya pertempuran. (198) Di sisi lain, garis pertempuran Hun diatur sehingga Attila dan pengikutnya yang paling berani ditempatkan di pusat. Oleh karena itu, raja mengatur keselamatannya, karena oleh kedudukannya di tengah-tengah perlumbaannya, dia akan dijauhkan dari ancaman bahaya. Orang-orang dari suku-suku penyelam yang tak terhitung jumlahnya, yang dia tunduk pada kekuasaannya, membentuk sayap. (199) Di tengah-tengah mereka, tentara Ostrogoth mencolok di bawah pimpinan saudara-saudara Valamir, Thiudimer dan Vidimer, lebih mulia daripada raja yang mereka layani, kerana kekuatan keluarga Amali menjadikan mereka mulia. Raja Gepidae yang terkenal, Ardaric, ada di sana juga dengan sejumlah tuan rumah, dan kerana kesetiaannya yang besar kepada Attila, dia menceritakan rancangannya. Bagi Attila, membandingkannya dengan kebijaksanaannya, menghargai dia dan Valamir, raja Ostrogoth, di atas semua pemimpin lain. (200) Valamir adalah penyimpan rahsia yang baik, lemah lembut dan mahir dalam tipu muslihat, dan Ardaric, seperti yang telah kita katakan, terkenal dengan kesetiaan dan kebijaksanaannya. Attila mungkin yakin bahawa mereka akan melawan orang-orang Visigoth, saudara mereka. Sekarang seluruh kerumunan raja (jika kita menyebutnya demikian) dan para pemimpin berbagai bangsa menggantungkan anggukan Attila seperti budak-budak, dan ketika dia memberi tanda walaupun sekilas, tanpa gumaman masing-masing berdiri dalam ketakutan dan gemetar , atau pada semua peristiwa dilakukan seperti yang ditawarnya. (201) Attila sendiri adalah raja semua raja di atas semua dan prihatin untuk semua.

Maka perjuangan bermula untuk kelebihan kedudukan yang telah kita sebutkan. Attila menghantar anak buahnya untuk mendaki puncak gunung, tetapi dikalahkan oleh Thorismud dan A & eumltius, yang dalam usaha mereka untuk mencapai puncak bukit mencapai tempat yang lebih tinggi dan melalui kelebihan kedudukan ini dengan mudah mengarahkan Hun ketika mereka datang.

XXXIX (202) Sekarang ketika Attila melihat tenteranya merasa bingung dengan peristiwa ini, dia berpendapat sebaiknya mendorong mereka dengan ucapan yang luar biasa mengenai hal ini: "Di sini kamu berdiri, setelah menaklukkan bangsa-bangsa perkasa dan menaklukkan dunia. Oleh itu, aku rasa bodoh bagi saya untuk mengarahkan anda dengan kata-kata, seolah-olah anda adalah lelaki yang tidak terbukti bertindak. Biarkan pemimpin baru atau tentera yang belum dicuba mengambil jalan keluar. (203) Tidak tepat bagi saya untuk mengatakan sesuatu yang biasa, juga adakah anda mesti mendengar. Kerana apa itu perang tetapi kebiasaan biasa anda? Atau apa yang lebih manis bagi seorang yang berani daripada membalas dendam dengan tangannya sendiri? Adalah hak semulajadi untuk menghancurkan jiwa dengan dendam. (204) Mari kita kemudian menyerang musuh dengan bersemangat kerana mereka selalu berani yang membuat serangan. Membenci penyatuan kaum yang tidak berpihak ini! Untuk mempertahankan diri dengan bersekutu adalah bukti pengecut. Lihat, bahkan sebelum serangan kita, mereka dipukul dengan keganasan. Mereka mencari ketinggian, mereka merampas bukit dan, bertaubat terlambat, berseru untuk perlindungan daripada battl e di ladang terbuka. Anda tahu betapa kecilnya masalah serangan Rom. Walaupun mereka masih berkumpul secara teratur dan terbentuk dalam satu baris dengan perisai terkunci, mereka diperiksa, saya tidak akan mengatakan dengan luka pertama, tetapi juga oleh debu pertempuran. (205) Kemudian bertengkarlah dengan hati yang gagah, begitu juga dengan perasaanmu. Menghina barisan pertempuran mereka. Serang Alani, hancurkan Visigoth! Carilah kemenangan pantas di tempat di mana pertempuran berlaku. Kerana apabila celah-celah luka dipotong, anggota badan akan segera rileks, dan juga badan tidak boleh berdiri ketika anda telah mengambil tulang. Biarkan keberanian anda meningkat dan kemarahan anda meletus! Sekarang tunjukkan licik anda, Hun, sekarang perbuatan senjata anda! Biarkan yang cedera sebagai balasan kematian musuhnya membiarkan kegembiraan yang tidak disembuhkan dalam pembunuhan musuh. (206) Tidak ada tombak yang akan membahayakan mereka yang pasti hidup dan mereka yang pasti mati Nasib menimpa walaupun dalam keadaan damai. Dan akhirnya, mengapa Fortune harus menjadikan Hun menang atas begitu banyak negara, kecuali untuk mempersiapkan mereka untuk kegembiraan konflik ini. Siapa yang diturunkan kepada bapak kita jalan melalui rawa Maeotian, selama bertahun-tahun rahsia tertutup? Selain itu, siapa yang membuat lelaki bersenjata menyerah kepada anda, ketika anda belum bersenjata? Bahkan sebilangan besar negara-negara bersekutu tidak tahan dengan pandangan orang-orang Hun. Saya tidak tertipu dalam isu ini - inilah medan yang telah dijanjikan banyak kemenangan kepada kami. Saya akan melemparkan lembing pertama ke arah musuh. Sekiranya ada yang dapat berhenti ketika Attila bertarung, dia adalah orang mati. "Terkejut dengan kata-kata ini, mereka semua berlari ke pertempuran.

XL (207) Dan walaupun keadaan itu sangat menakutkan, namun kehadiran raja mereka menghilangkan kegelisahan dan keraguan. Berganding tangan mereka bertempur dalam pertempuran, dan pertarungan itu bertambah sengit, bingung, mengerikan, tidak henti-hentinya - pertarungan yang tidak pernah dicatat oleh zaman dahulu. Di sana perbuatan sedemikian dilakukan sehingga seorang lelaki pemberani yang kehilangan tontonan luar biasa ini tidak dapat berharap dapat melihat sesuatu yang begitu indah sepanjang hidupnya. (208) Sebab, jika kita percaya para penatua kita, sebuah sungai yang mengalir di antara tebing-tebing rendah melalui dataran sangat meningkat oleh darah dari luka-luka orang yang dibunuh. Itu tidak dibanjiri oleh hujan, seperti sungai kecil biasanya naik, tetapi bengkak oleh aliran aneh dan berubah menjadi arus deras oleh pertambahan darah. Mereka yang luka-lukanya mendorong mereka untuk menghilangkan dahaga mereka yang meminum air yang bercampur dengan kelenjar. Dalam kesusahan mereka, mereka terpaksa meminum apa yang mereka sangka adalah darah yang mereka curahkan dari luka mereka sendiri.

(209) Di sini Raja Theodorid, ketika berjalan untuk mendorong tenteranya, dilemparkan dari kudanya dan diinjak-injak oleh orang-orangnya sendiri, sehingga mengakhiri hari-harinya pada usia tua. Tetapi yang lain mengatakan bahawa dia dibunuh oleh tombak Andag dari tuan rumah Ostrogoth, yang ketika itu berada di bawah kekuasaan Attila. Inilah yang diberitahu oleh para peramal kepada Attila dalam ramalan, walaupun dia memahaminya tentang A & eumltius. (210) Kemudian orang Visigoth, yang terpisah dari Alani, jatuh ke atas gerombolan kaum Hun dan hampir membunuh Attila. Tetapi dia dengan berhati-hati melarikan diri dan langsung menutup dirinya dan rakan-rakannya di dalam halangan kem, yang telah diperkuatnya dengan gerabak. Pertahanan yang lemah memang di sana mereka mencari perlindungan untuk hidup mereka, yang tidak lama kemudian tidak ada tembok bumi yang dapat bertahan. (211) Tetapi Thorismud, putera Raja Theodorid, yang bersama A & eumltius telah merebut bukit dan mengusir musuh dari tanah yang lebih tinggi, datang tanpa sengaja ke gerabak musuh dalam kegelapan malam, mengira dia telah sampai ke jalurnya sendiri. Ketika dia bertempur dengan berani, seseorang melukai kepalanya dan menyeretnya dari kudanya. Kemudian dia diselamatkan oleh pengawasan para pengikutnya dengan berhati-hati dan menarik diri dari konflik sengit. (212) A & eumltius juga terpisah dari anak buahnya dalam kebingungan malam dan berkeliaran di tengah-tengah musuh. Takut bencana telah berlaku, dia pergi mencari Goth. Akhirnya dia sampai di kubu sekutu-sekutunya dan melewati sisa malam untuk melindungi perisai mereka.

Pada waktu subuh pada keesokan harinya, ketika orang Rom melihat ladang-ladang itu ditumpuk tinggi dengan mayat dan bahawa orang-orang Hun tidak berjaya, mereka menganggap kemenangan itu adalah milik mereka, tetapi tahu bahawa Attila tidak akan lari dari pertempuran kecuali ditimpa bencana besar . Namun dia tidak melakukan apa-apa pengecut, seperti yang diatasi, tetapi dengan benturan senjata membunyikan sangkakala dan mengancam serangan. Dia seperti seekor singa yang ditusuk oleh tombak yang diburu, yang mondar-mandir ke depan dari mulut sarangnya dan tidak berani melompat, tetapi berhenti untuk tidak menakutkan kawasan itu dengan raungannya. Meski begitu, raja berperang ini menakutkan penakluknya. (213) Oleh itu, orang-orang Goth dan Rom berkumpul dan mempertimbangkan apa yang harus dilakukan dengan Attila yang dikalahkan. Mereka bertekad untuk memaksanya keluar dari pengepungan, karena dia tidak memiliki persediaan dan dihalangi mendekat dengan pancuran anak panah dari pemanah yang ditempatkan di dalam kawasan perkemahan Rom. Tetapi dikatakan bahwa raja tetap gagah berani bahkan dalam keadaan ekstrem ini dan telah mengumpulkan tumpukan pengebumian kuda, sehingga jika musuh menyerang dia, dia bertekad untuk melemparkan dirinya ke dalam api, sehingga tidak ada yang mungkin memiliki kegembiraan mencederakannya dan bahawa tuan dari banyak kaum mungkin tidak jatuh ke tangan musuh-musuhnya.

XLI (214) Sekarang selama penundaan dalam pengepungan ini, orang Visigoth mencari raja mereka dan putera raja ayah mereka, bertanya-tanya atas ketidakhadirannya ketika kejayaan telah dicapai. Ketika, setelah pencarian panjang, mereka menemukannya di mana orang mati terbaring paling tebal, seperti yang terjadi pada orang-orang berani, mereka menghormatinya dengan lagu-lagu dan membawanya pergi di hadapan musuh. Anda mungkin telah melihat kumpulan Goth berteriak dengan tangisan yang tidak menyenangkan dan memberi penghormatan kepada kematian semasa pertempuran masih berlangsung. Air mata ditumpahkan, tetapi seperti biasa mereka berbakti kepada orang-orang yang berani. Itu memang kematian, tetapi kaum Hun menjadi saksi bahawa itu adalah suatu kemuliaan. Ini adalah kematian di mana seseorang mungkin menganggap kebanggaan musuh akan diturunkan, ketika mereka melihat tubuh raja yang begitu hebat yang dilahirkan dengan penghormatan yang pantas. (215) Oleh itu, orang-orang Goth, masih meneruskan upacara-upacara karena Theodorid, melahirkan keagungan kerajaan dengan senjata yang kuat, dan Thorismud yang gagah berani, sebagaimana layaknya seorang putra, menghormati semangat mulia ayah tersayang dengan mengikuti jenazahnya.

Ketika ini dilakukan, Thorismud sangat ingin membalas dendam atas kematian ayahnya terhadap Hun yang masih tinggal, yang dipindahkan ke sana oleh rasa sakit hati dan dorongan keberanian yang selama ini dia perhatikan. Namun dia berunding dengan Patrician A & eumltius (kerana dia seorang lelaki yang lebih tua dan mempunyai kebijaksanaan yang lebih matang) berkenaan dengan apa yang harus dia lakukan selanjutnya. (216) Tetapi A & eumltius takut jika bangsa Hun benar-benar hancur oleh orang-orang Goth, Kerajaan Rom akan kewalahan, dan segera menasihatinya untuk kembali ke wilayah kekuasaannya sendiri untuk mengambil aturan yang telah ditinggalkan oleh ayahnya. Jika tidak, saudara-saudaranya mungkin merampas harta ayah mereka dan memperoleh kuasa atas orang Visigoth. Dalam hal ini, Thorismud harus bertempur dengan sengit dan, yang lebih teruk lagi, memburuk-burukkan negaranya sendiri. Thorismud menerima nasihat itu tanpa memahami maksudnya yang berlipat ganda, tetapi mengikutinya dengan melihat ke arah kelebihannya sendiri. Oleh itu, dia meninggalkan Hun dan kembali ke Gaul. (217) Oleh itu, sementara manusia lemah curiga, ia sering kehilangan peluang untuk melakukan perkara-perkara besar.

Dalam perang suku paling berani ini, seratus enam puluh lima ribu dikatakan telah dibunuh di kedua-dua belah pihak, meninggalkan lima belas ribu orang Gepidae dan Franks, yang saling bertemu malam sebelum pertunangan umum dan jatuh oleh luka yang saling diterima, orang-orang Frank memperjuangkan orang Rom dan Gepidae untuk kaum Hun.

(218) Sekarang ketika Attila mengetahui pengunduran orang-orang Goth, dia menganggapnya sebagai tipu muslihat musuh, - kerana orang-orang tidak akan percaya ketika kejadian yang tidak dijangka terjadi - dan tinggal selama beberapa waktu di kemnya. Tetapi ketika keheningan yang panjang menyusul ketiadaan musuh, semangat raja yang kuat membangkitkan pemikiran kemenangan dan antisipasi kesenangan, dan fikirannya beralih ke firasat lama takdirnya.

Thorismud, bagaimanapun, setelah kematian ayahnya di Dataran Catalaunian di mana dia telah berperang, maju di negara kerajaan dan memasuki Tolosa. Di sini walaupun sekumpulan saudara-saudaranya dan teman-temannya yang berani masih bersukacita atas kemenangan itu, dia masih mulai memerintah dengan lemah lembut sehingga tidak ada yang berusaha bersamanya untuk penggantian kerajaan.

XLII (219 Tetapi Attila mengambil kesempatan dari penarikan Visigoth, memerhatikan apa yang sering dia inginkan - bahawa musuhnya berpecah belah. Setelah merasa aman, dia bergerak maju pasukannya untuk menyerang Rom. Sebagai langkah pertamanya dia mengepung kota Aquileia, metropolis Venetia, yang terletak di suatu titik atau lidah darat di tepi Laut Adriatik. Di sisi timur temboknya dicuci oleh sungai Natissa, yang mengalir dari Gunung Piccis. (220) Pengepungan itu panjang dan garang, tetapi tidak berhasil, kerana askar Romawi yang paling berani menahannya dari dalam. Akhirnya tenteranya tidak puas hati dan ingin menarik diri. Attila kebetulan berjalan di sekitar tembok, dengan mempertimbangkan sama ada mahu berkhemah atau menunda lebih lama, dan memperhatikan bahawa burung-burung putih, yaitu, bangau, yang membangun sarang mereka di pintu rumah, membawa anak-anak mereka dari kota dan, bertentangan dengan kebiasaan mereka, membawa mereka keluar ke negara ini. (221) Menjadi pemerhati yang cerdik terhadap peristiwa, dia faham thi dan berkata kepada askarnya: "Kamu melihat burung-burung meramalkan masa depan. Mereka meninggalkan kota ini pasti akan binasa dan meninggalkan kubu kuat yang ditakdirkan akan jatuh disebabkan oleh bahaya yang akan berlaku. Jangan menganggap ini sebagai tanda ketakutan yang tidak bermakna atau tidak pasti, yang timbul dari perkara-perkara yang mereka ramalkan, telah mengubah kebiasaan mereka. "Mengapa mengatakan lebih banyak? Dia membakar hati para tenteranya untuk menyerang Aquileia lagi. Membina domba pemukul dan menanggung semua jenis mesin perang, mereka dengan cepat memaksa masuk ke kota, membuangnya, membagi barang rampasan dan dengan begitu kejam menghancurkannya sehingga hampir tidak meninggalkan jejak untuk dilihat. (222) mengamuk dengan marah melalui kota-kota Veneti yang tersisa. Mereka juga membuang Mediolanum, metropolis Liguria, yang pernah menjadi kota kekaisaran, dan menyerahkan Ticinum kepada nasib yang serupa. Kemudian mereka menghancurkan negara jiran itu dalam kegilaan mereka dan merobohkan hampir keseluruhan Itali.

Fikiran Attila tertumpu untuk pergi ke Rom.Tetapi pengikutnya, seperti yang diceritakan oleh sejarawan Priscus, membawanya pergi, bukan karena memperhatikan kota tempat mereka bermusuhan, tetapi kerana mereka mengingat kes Alaric, mantan raja Visigoth. Mereka tidak mempercayai nasib raja mereka sendiri, kerana Alaric tidak hidup lama setelah pemecatan Rom, tetapi langsung meninggalkan kehidupan ini. (223) Oleh karena itu ketika semangat Attila ragu-ragu antara pergi dan tidak pergi, dan dia masih berlama-lama untuk memikirkan masalah itu, sebuah kedutaan datang kepadanya dari Roma untuk mencari perdamaian. Paus Leo sendiri datang menemuinya di daerah Ambuleian di Veneti di tebing sungai Mincius yang dilalui dengan baik. Kemudian Attila dengan cepat menyingkirkan kemarahannya yang biasa, kembali ke jalan yang dia maju dari luar Danube dan pergi dengan janji damai. Tetapi di atas segalanya, dia menyatakan dan mengaku dengan ancaman bahawa dia akan membawa perkara yang lebih buruk ke atas Itali, kecuali jika mereka mengirimnya Honoria, saudara perempuan Kaisar Valentinian dan anak perempuan Augusta Placidia, dengan bahagian kekayaan kerajaan yang sewajarnya. (224) Kerana dikatakan bahawa Honoria, walaupun terikat dengan kesucian untuk kehormatan istana kekaisaran dan terkekang dengan perintah saudaranya, secara diam-diam mengirim seorang kasim untuk memanggil Attila bahawa dia mungkin mendapat perlindungannya dari kekuasaan saudaranya- -Sungguh memalukan, memang, untuk mendapatkan lesen untuk minatnya dengan mengorbankan orang ramai.

XLIII (225) Oleh itu, Attila kembali ke negerinya sendiri, seolah-olah menyesali perdamaian dan merasa terganggu ketika penghentian perang. Kerana dia mengirim duta besar kepada Marcian, Kaisar Timur, mengancam akan menghancurkan provinsi-provinsi itu, kerana yang dijanjikan kepadanya oleh Theodosius, mantan kaisar, tidak dilakukan dengan bijak, dan mengatakan bahawa dia akan menunjukkan dirinya lebih kejam terhadap musuh-musuhnya daripada sebelumnya. Tetapi ketika dia cerdik dan licik, dia mengancam ke satu arah dan menggerakkan tenteranya ke arah lain karena di tengah persiapan ini dia memalingkan wajahnya ke arah orang Visigoth yang masih belum merasakan dendamnya. (226) Tetapi di sini ia tidak mencapai kejayaan yang sama seperti orang Rom. Dengan tergesa-gesa dengan cara yang berbeda dari sebelumnya, dia memutuskan untuk mengurangi perubahannya dari bahagian Alani yang menetap di seberang sungai Loire, agar dengan menyerang mereka, dan dengan demikian mengubah aspek perang, dia mungkin menjadi lebih ancaman mengerikan kepada Visigoth. Oleh karena itu, ia mulai dari provinsi Dacia dan Pannonia, di mana kaum Hun kemudian tinggal bersama berbagai bangsa, dan memindahkan pasukannya melawan Alani. (227) Tetapi Thorismud, raja Visigoth, dengan pemikiran yang cepat merasakan muslihat Attila. Dengan perarakan paksa dia datang ke Alani di hadapannya, dan bersiap sedia untuk memeriksa kemajuan Attila ketika dia mengejarnya. Mereka bergabung dalam pertempuran dengan cara yang hampir sama seperti sebelumnya di Dataran Catalaunian, dan Thorismud melenyapkan harapan kemenangannya, kerana dia mengarahkannya dan mengusirnya dari negeri itu tanpa kemenangan, memaksanya melarikan diri ke negerinya sendiri. Oleh itu, sementara Attila, pemimpin dan penguasa yang terkenal dalam banyak kemenangan, berusaha untuk menghilangkan kemasyhuran pemusnahnya dan dengan cara ini untuk membatalkan apa yang telah dideritanya di tangan Visigoth, dia mengalami kekalahan kedua dan mundur dengan menyedihkan. (228) Sekarang setelah kumpulan-kumpulan Hun telah ditangkis oleh Alani, tanpa menyakiti orang-orangnya sendiri, Thorismud berangkat ke Tolosa. Di sana ia mendirikan kedamaian bagi rakyatnya dan pada tahun ketiga pemerintahannya jatuh sakit. Sambil melepaskan darah dari pembuluh darah, dia dikhianati sampai mati oleh Ascalc, seorang klien, yang mengatakan kepada musuh-musuhnya bahawa senjatanya tidak dapat dijangkau. Namun dengan mencengkam kaki di sebelah tangannya, dia menjadi pembalut darahnya sendiri dengan membunuh beberapa orang yang sedang menunggunya.

XLIV (229) Setelah kematiannya, saudaranya Theodorid berhasil menjadi raja kerajaan Visigoth dan segera mendapati bahawa Riciarius, kerabatnya, raja Suavi, memusuhi dia. Bagi Riciarius, yang mengandaikan hubungannya dengan Theodorid, percaya bahawa dia mungkin akan merebut hampir seluruh Sepanyol, memikirkan awal pemerintahan Theodorid yang terganggu menjadikan waktu yang tepat untuk muslihatnya. (230) Suavi sebelumnya diduduki sebagai negara mereka Galicia dan Lusitania, yang membentang di sebelah kanan Sepanyol di sepanjang pantai Samudera. Di sebelah timur adalah Austrogonia, di sebelah barat, di tanjung, adalah Monumen suci jeneral Rom Scipio, di Lautan utara, dan di Lusitania selatan dan sungai Tagus, yang bercampur butiran emas di pasirnya dan dengan demikian membawa kekayaan di lumpurnya yang tidak berharga. Maka Riciarius, raja Suavi, berangkat dan berusaha untuk merebut seluruh Sepanyol. (231) Theodorid, kerabatnya, seorang lelaki yang moderat, mengirim duta kepadanya dan mengatakan kepadanya dengan senyap bahawa dia tidak hanya harus menarik diri dari wilayah yang bukan miliknya, tetapi lebih jauh lagi dia tidak boleh menganggap untuk melakukan percubaan seperti itu, seperti dia menjadi benci dengan cita-citanya. Tetapi dengan semangat sombong dia menjawab: "Sekiranya kamu merungut di sini dan mendapati kesalahan dengan kedatanganku, aku akan datang ke Tolosa tempat kamu tinggal. Tahan aku di sana, jika kamu boleh." Ketika dia mendengar ini, Theodorid marah dan, membuat kesepakatan dengan semua suku lain, memindahkan pasukannya melawan Suavi. Dia memiliki sekutu dekatnya, Gundiuch dan Hilperic, raja-raja Burgundia. (232) Mereka datang berperang di dekat sungai Ulbius, yang mengalir antara Asturica dan Hiberia, dan dalam pertunangan Theodorid dengan orang-orang Visigoth, yang memperjuangkan hak, keluar dengan kemenangan, menggulingkan seluruh suku Suavi dan hampir memusnahkan mereka. Raja mereka, Riciarius, melarikan diri dari musuh yang menakutkan dan menaiki kapal. Tetapi dia dipukul oleh musuh lain, angin Laut Tyrrhenian, dan jatuh ke tangan Visigoth. Oleh itu, walaupun dia berubah dari laut ke darat, orang celaka itu tidak menghalang kematiannya.

(233) Ketika Theodorid telah menjadi pemenang, dia menyelamatkan penakluk dan tidak mengalami kemarahan konflik untuk terus berlanjut, tetapi meletakkan Suavi yang telah dia menaklukkan salah satu penahannya sendiri, bernama Agrivulf. Tetapi Agrivulf segera mengubah pikirannya dengan khianat, melalui pujukan Suavi, dan gagal memenuhi tugasnya. Kerana dia merasa sangat bangga dengan kezaliman zalim, percaya dia telah memperoleh provinsi itu sebagai penghargaan atas keberanian di mana dia dan tuannya baru-baru ini menaklukkannya. Sekarang dia adalah seorang lelaki yang lahir dari saham Varni, jauh di bawah bangsawan darah Gothic, dan begitu juga tidak bersemangat untuk kebebasan atau setia kepada pelindungnya. (234) Segera setelah Theodorid mendengar hal ini, dia mengumpulkan kekuatan untuk mengusirnya dari kerajaan yang dia rampas. Mereka datang dengan cepat dan menaklukkannya dalam pertempuran pertama, menjatuhkan hukuman yang setimpal dengan perbuatannya. Kerana dia ditangkap, diambil dari rakan-rakannya dan dipenggal kepala. Oleh itu akhirnya dia disedari akan kemarahan tuan yang menurutnya mungkin dipandang hina kerana dia baik. Sekarang ketika Suavi melihat kematian pemimpin mereka, mereka mengirim imam-imam negara mereka ke Theodorid sebagai pengganti. Dia menerimanya dengan hormat karena jawatan mereka dan tidak hanya memberikan pengecualian kepada Suavi dari hukuman, tetapi juga digerakkan oleh belas kasihan dan membiarkan mereka memilih penguasa bangsa mereka sendiri untuk diri mereka sendiri. Suavi melakukannya, mengambil Rimismund sebagai putera mereka. Ketika ini dilakukan dan kedamaian terjamin di mana-mana, Theodorid meninggal pada tahun ketiga belas pemerintahannya.

XLV (235) Saudaranya Eurich menggantikannya dengan tergesa-gesa sehingga dia jatuh curiga. Ketika ini dan pelbagai perkara lain terjadi di kalangan orang-orang Visigoth, Kaisar Valentinian dibunuh oleh pengkhianatan Maximus, dan Maximus sendiri, seperti seorang tiran, merebut peraturan itu. Gaiseric, raja Vandal, mendengar ini dan datang dari Afrika ke Itali dengan kapal perang, memasuki Rom dan membuangnya. Maximus melarikan diri dan dibunuh oleh Ursus tertentu, seorang tentera Rom. (236) Setelahnya, Majorian mengambil alih pemerintahan Empayar Barat atas tawaran Marcian, Maharaja Timur. Tetapi dia juga memerintah tetapi tidak lama. Kerana ketika dia menggerakkan pasukannya melawan Alani yang mengganggu Gaul, dia dibunuh di Dertona dekat sungai bernama Ira. Severus menggantikannya dan meninggal di Rom pada tahun ketiga pemerintahannya. Ketika Maharaja Leo, yang telah menggantikan Marcian di Empayar Timur, mengetahui hal ini, dia memilih sebagai maharaja Patrician Anthemius dan menghantarnya ke Rom. Setibanya di sana, dia menghantar Alani menantunya, Ricimer, yang merupakan seorang yang sangat baik dan hampir satu-satunya di Itali pada waktu itu yang sesuai untuk memerintah tentera. Pada pertunangan pertama dia menaklukkan dan menghancurkan pasukan Alani, bersama dengan raja mereka, Beorg.

(237) Sekarang Eurich, raja orang Visigoth, merasakan seringnya perubahan Kaisar Rom dan berusaha untuk menahan Gaul dengan haknya sendiri. Kaisar Anthemius mendengarnya dan meminta bantuan orang Brittones. Raja mereka Riotimus datang bersama dua belas ribu orang ke negara Bituriges melalui jalan Samudera, dan diterima ketika dia turun dari kapalnya. (238) Eurich, raja Visigoth, melawan mereka dengan tentara yang tak terhitung jumlahnya, dan setelah pertarungan yang panjang, dia mengalahkan Riotimus, raja Brittones, sebelum orang Rom dapat bergabung dengannya. Oleh itu, ketika dia telah kehilangan sebagian besar tenteranya, dia melarikan diri dengan semua orang yang dapat dikumpulkannya, dan datang ke Burgundians, sebuah suku yang berjiran kemudian bersekutu dengan orang Rom. Tetapi Eurich, raja Visigoth, merebut kota Gallvern, Arverna, kerana Kaisar Anthemius kini sudah mati. (239) Terlibat dalam perang sengit dengan menantunya Ricimer, dia telah melemahkan Roma dan akhirnya dia sendiri dibunuh oleh menantunya dan memberikan peraturan itu kepada Olybrius.

Pada waktu itu Aspar, yang pertama dari Patricians dan seorang lelaki terkenal dari bangsa Gothic terluka oleh pedang para kasim di istananya di Constantinople dan meninggal. Bersamanya dibunuh anak-anaknya Ardabures dan Patriciolus, yang satu lama menjadi Patrician, dan yang lain menunjuk seorang Caesar dan menantu Kaisar Leo. Sekarang Olybrius meninggal hampir lapan bulan setelah ia memasuki pemerintahannya, dan Glycerius dijadikan Caesar di Ravenna, bukan oleh rampasan daripada pemilihan. Hampir tidak ada tahun yang berakhir ketika Nepos, anak saudara perempuan Marcellinus, yang pernah menjadi Patrician, menggulingkannya dari pejabatnya dan menahbiskannya sebagai uskup di Pelabuhan Rom.

(240) Ketika Eurich, seperti yang telah kami katakan, melihat perubahan besar dan besar ini, dia merebut kota Arverna, di mana jenderal Rom Ecdicius pada waktu itu berkuasa. Dia adalah senator keluarga yang paling terkenal dan putera Avitus, maharaja baru-baru ini yang merampas pemerintahan selama beberapa hari - kerana Avitus memegang peraturan itu selama beberapa hari sebelum Olybrius, dan kemudian menarik diri atas nama Placentia, di mana dia ditahbiskan sebagai uskup. Anaknya Ecdicius berusaha sekian lama dengan Visigoth, tetapi tidak memiliki kekuatan untuk menang. Oleh itu, dia meninggalkan negara itu dan (yang lebih penting) kota Arverna kepada musuh dan menempatkan dirinya ke wilayah yang lebih selamat. (241) Ketika Maharaja Nepos mendengar hal ini, dia memerintahkan Ecdicius untuk meninggalkan Gaul dan mendatanginya, melantik Orestes sebagai pengganti sebagai Guru Tentara. Orestes ini kemudian menerima tentera, berangkat dari Rom untuk menentang musuh dan datang ke Ravenna. Di sini dia tinggal sementara dia menjadikan anaknya Romulus Augustulus sebagai maharaja. Ketika orang Nepo mengetahui hal ini, dia melarikan diri ke Dalmatia dan meninggal di sana, kehilangan tahtanya, di tempat di mana Glycerius, yang dulunya maharaja, memegang pada waktu itu keuskupan Salona.

XLVI (242) Sekarang ketika Augustulus diangkat menjadi Kaisar oleh ayahnya Orestes di Ravenna, tidak lama kemudian Odoacer, raja Torcilingi, menyerang Itali, sebagai pemimpin Sciri, Heruli dan sekutu dari berbagai bangsa. Dia mematikan Orestes, mengusir puteranya Augustulus dari takhta dan menjatuhkan hukuman pengasingan di Istana Lucullus di Campania. (243) Oleh itu, Empayar Barat bangsa Rom, yang Octavianus Augustus, yang pertama dari Augusti, mulai memerintah pada tahun tujuh ratus sembilan sejak berdirinya kota itu, binasa dengan Augustulus ini dalam lima ratus dua puluh detik tahun dari awal pemerintahan para pendahulunya dan orang-orang sebelum mereka, dan mulai masa ini raja-raja Goth menahan Rom dan Itali. Sementara itu, Odoacer, raja bangsa-bangsa, menaklukkan seluruh Itali dan pada awal pemerintahannya membunuh Count Bracila di Ravenna sehingga dia dapat menimbulkan rasa takut terhadap dirinya di kalangan orang Rom. Dia memperkuat kerajaannya dan memegangnya selama hampir tiga belas tahun, bahkan hingga munculnya Theodoric, yang akan kita bicarakan selepas ini.

XLVII (244) Tetapi pertama-tama mari kita kembali ke urutan dari mana kita telah menyimpang dan memberitahu bagaimana Eurich, raja Visigoth, melihat kehancuran Empayar Rom dan mengurangi Arelate dan Massilia menjadi miliknya sendiri. Gaiseric, raja kaum Vandal, memikatnya dengan hadiah untuk melakukan hal-hal ini, sehingga dia sendiri mungkin mencegah plot yang telah diperjuangkan oleh Leo dan Zeno terhadapnya. Oleh karena itu, dia menggerakkan Ostrogoth untuk menyia-nyiakan Kekaisaran Timur dan Visigoth Barat, sehingga ketika musuh-musuhnya bertempur di kedua kerajaan, dia mungkin sendiri memerintah dengan damai di Afrika. Eurich menyadarinya dengan senang hati dan, karena dia sudah memegang seluruh Spanyol dan Gaul dengan haknya sendiri, dia juga menundukkan orang Burgundia. Pada tahun kesembilan belas pemerintahannya, dia kehilangan nyawanya di Arelate, tempat dia tinggal. (245) Dia digantikan oleh anaknya sendiri Alaric, yang kesembilan berturut-turut dari Alaric the Great yang terkenal untuk menerima kerajaan Visigoth. Walaupun seperti yang terjadi pada garis Augusti, seperti yang telah kita nyatakan di atas, demikian juga yang muncul di garis Alarici, kerajaan-kerajaan sering berakhir pada raja-raja yang memiliki nama yang sama dengan yang pada awalnya. Sementara itu mari kita tinggalkan topik ini, dan menyusun keseluruhan kisah asal-usul Goth, seperti yang kita janjikan.

(Goth yang Terpisah: Ostrogoth)

XLVIII (246) Oleh kerana saya telah mengikuti kisah-kisah nenek moyang saya dan menceritakan dengan sebaik-baiknya kisah zaman ketika kedua-dua suku, Ostrogoth dan Visigoths, bersatu, dan kemudian dengan jelas memperlakukan Visigoth selain dari Ostrogoth, saya sekarang harus kembali ke tempat tinggal Scythian kuno dan menyatakan seperti keturunan dan perbuatan Ostrogoth. Nampaknya ketika kematian raja mereka, Hermanaric, mereka dijadikan orang yang terpisah dengan pemergian Visigoth, dan tetap di negara mereka tunduk pada kekuasaan kaum Hun namun Vinitharius dari Amali mempertahankan lencana pemerintahannya. (247) Dia menyaingi keberanian kakeknya Vultuulf, walaupun dia bukan nasib baik Hermanaric. Tetapi tidak suka tetap berada di bawah pemerintahan Hun, dia menarik diri sedikit dari mereka dan berusaha untuk menunjukkan keberaniannya dengan menggerakkan pasukannya melawan negara Antes. Ketika dia menyerang mereka, dia dikalahkan dalam pertemuan pertama. Setelah itu dia dengan gagah berani dan, sebagai contoh yang mengerikan, menyalibkan raja mereka, bernama Boz, bersama dengan putra-putranya dan tujuh puluh bangsawan, dan membiarkan tubuh mereka tergantung di sana untuk menggandakan ketakutan orang-orang yang telah menyerah. (248) Ketika dia memerintah dengan izin seperti itu selama hampir satu tahun, Balamber, raja kaum Hun, tidak akan lagi menahannya, tetapi mengirim Gesimund, putra Hunimund yang Agung. Sekarang Gesimund, bersama dengan sebagian besar Goth, tetap berada di bawah pemerintahan Hun, mengingat sumpah kesetiaannya. Balamber memperbaharui pakatannya dengannya dan memimpin pasukannya menentang Vinitharius. Setelah bertanding lama, Vinitharius menang dalam konflik pertama dan kedua, juga tidak ada yang mengatakan betapa hebatnya pembunuhan yang dilakukannya terhadap tentera Hun. (249) Tetapi dalam pertempuran ketiga, ketika mereka saling bertemu tanpa diduga di sungai bernama Erac, Balamber menembak panah dan melukai kepala Vinitharius, sehingga dia mati. Kemudian Balamber mengajak Vadamerca, cucu perempuan Vinitharius, dan akhirnya memerintah semua orang Goth sebagai rakyatnya yang aman, tetapi sedemikian rupa sehingga seorang penguasa dari jumlah mereka sendiri selalu berkuasa atas bangsa Goth , walaupun tunduk pada kaum Hun.

(250) Dan kemudian, setelah kematian Vinitharius, Hunimund memerintah mereka, putera Hermanaric, seorang raja yang gagah perkasa dulu seorang lelaki yang berperang dan kecantikan diri yang terkenal, yang kemudiannya berhasil bertarung melawan bangsa Suavi. Dan ketika dia meninggal, puteranya Thorismud menggantikannya, di masa muda. Pada tahun kedua pemerintahannya, dia menggerakkan tentera melawan Gepidae dan memperoleh kemenangan besar atas mereka, tetapi dikatakan terbunuh dengan jatuh dari kudanya. (251) Ketika dia mati, orang Ostrogoth berkabung sangat mendalam sehingga selama empat puluh tahun tidak ada raja lain yang berhasil menggantikannya, dan selama ini mereka pernah mengingatkan mereka tentang kisah ingatannya. Sekarang seiring berjalannya waktu, Valamir berkembang menjadi milik orang. Dia adalah anak kepada sepupu Thorismud, Vandalarius. Bagi puteranya Beremud, seperti yang telah kita katakan sebelumnya, akhirnya tumbuh membenci perlumbaan Ostrogoth kerana penguasaan kaum Hun, dan demikian juga mengikuti suku Visigoth ke negara barat, dan daripadanya Veterik adalah turun. Veterik juga mempunyai seorang putra Eutharic, yang menikahi Amalasuentha, anak perempuan Theodoric, sehingga menyatukan kembali saham Amali yang telah berpisah sejak dulu. Eutharic memperanakkan Athalaric dan Mathesuentha. Tetapi sejak Athalaric meninggal pada tahun-tahun masa mudanya, Mathesuentha dibawa ke Konstantinopel oleh suaminya yang kedua, yaitu Germanus, sepupu Maharaja Justinian, dan melahirkan seorang anak laki-laki setelah kematian, yang dinamakan Germanus.

(252) Tetapi agar perintah yang telah kita ambil untuk sejarah kita berjalan tepat pada waktunya, kita harus kembali ke stok Vandalarius, yang mengemukakan tiga cabang. Vandalarius ini, anak lelaki saudara lelaki Hermanaric dan sepupu Thorismud yang disebutkan di atas, membanggakan dirinya di antara bangsa Amali kerana dia telah melahirkan tiga anak lelaki, Valamir, Thiudimer dan Vidimer. Di antaranya Valamir naik takhta setelah kedua orang tuanya, walaupun kaum Hun masih memegang kekuasaan atas orang-orang Goth pada umumnya seperti di antara bangsa-bangsa lain. (253) Sangat menyenangkan untuk melihat persetujuan ketiga bersaudara ini untuk Thiudimer yang terpuji yang bertugas sebagai askar untuk kerajaan saudaranya Valamir, dan penghormatan Valamir diberikan kepadanya, sementara Vidimer sangat ingin melayani mereka berdua. Sehubungan dengan satu sama lain dengan kasih sayang yang sama, tidak ada yang sepenuhnya dirampas dari kerajaan yang dua di antaranya diadakan dalam kedamaian. Namun, seperti yang sering dikatakan, mereka memerintah sedemikian rupa sehingga mereka menghormati kekuasaan Attila, raja atau Hun. Sesungguhnya mereka tidak boleh menolak untuk melawan saudara-mara mereka orang Visigoth, dan mereka juga mesti melakukan pembunuhan atas perintah tuan mereka. Tidak ada cara di mana suku Scythian dapat direbut dari kekuatan Hun, kecuali dengan kematian Attila, - peristiwa yang diinginkan oleh orang Rom dan semua bangsa lain. Sekarang kematiannya adalah sebagai asas kerana hidupnya luar biasa.

XLIX (254) Tidak lama sebelum dia meninggal, seperti yang diceritakan oleh sejarawan Priscus, dia mengahwini seorang gadis yang sangat cantik bernama Ildico, setelah banyak isteri lain, seperti kebiasaan kaumnya. Dia telah memberikan dirinya kegembiraan yang berlebihan pada pernikahannya, dan ketika dia berbaring di punggungnya, penuh dengan anggur dan tidur, deruan darah yang berlebihan, yang biasanya mengalir dari hidungnya, mengalir dalam aliran maut di kerongkongnya dan terbunuh dia, kerana itu terhalang dalam petikan yang biasa.Demikian juga mabuk yang mengaibkan raja yang terkenal dalam perang. Pada hari berikutnya, ketika sebagian besar waktu pagi dihabiskan, petugas kerajaan mengesyaki beberapa orang sakit dan, setelah kegemparan hebat, pecah di pintu. Di sana mereka menemukan kematian Attila yang dilakukan dengan pencairan darah, tanpa luka, dan gadis dengan wajah tertunduk menangis di bawah cadarnya. (255) Kemudian, seperti kebiasaan ras itu, mereka mencabut rambut kepala mereka dan membuat wajah mereka mengerikan dengan luka yang dalam, sehingga pejuang terkenal itu mungkin akan berkabung, bukan dengan tangisan dan tangisan, tetapi oleh darah lelaki. Lebih-lebih lagi perkara yang luar biasa berlaku berkaitan dengan kematian Attila. Karena dalam mimpi, ada tuhan yang berdiri di sisi Marcian, Kaisar Timur, sementara dia merasa tidak senang dengan musuhnya yang sengit, dan menunjukkan kepadanya haluan Attila yang hancur pada malam yang sama, seolah-olah ingin menunjukkan bahawa perlumbaan Huns berhutang banyak senjata itu. Catatan ini, kata sejarawan Priscus, dia menerima bukti yang benar. Kerana begitu dahsyat Attila dianggap kerajaan yang hebat sehingga para dewa mengumumkan kematiannya kepada para penguasa sebagai anugerah khas.

(256) Kami tidak akan menghilangkan beberapa kata tentang banyak cara di mana naungannya dihormati oleh kaumnya. Mayatnya diletakkan di tengah-tengah dataran dan terbaring dalam keadaan di khemah sutera sebagai pemandangan untuk kekaguman lelaki. Penunggang kuda terbaik dari seluruh suku Hun berkeliling berpusing-pusing, mengikut cara permainan sarkas, di tempat dia dibawa dan diberitahu tentang perbuatannya dalam pemakaman dengan cara berikut: (257) " ketua kaum Hun, Raja Attila, yang dilahirkan dari bapaknya Mundiuch, penguasa suku paling berani, pemilik tunggal wilayah Scythian dan Jerman - kuasa yang tidak diketahui sebelumnya - menawan kota-kota dan menakutkan kedua-dua empayar dunia Rom dan, ditenangkan oleh doa mereka , mengambil penghormatan tahunan untuk menyelamatkan yang lain dari rampasan.Dan ketika dia telah melakukan semua ini dengan bantuan kekayaan, dia jatuh, bukan oleh luka musuh, atau oleh pengkhianatan kawan, tetapi di tengah-tengah bangsanya dalam keadaan damai, gembira dalam kegembiraannya dan tanpa rasa sakit. Siapa yang dapat menilai ini sebagai kematian, ketika tidak ada yang percaya bahawa ia menuntut pembalasan? " (258) Ketika mereka telah meratapi dia dengan ratapan seperti itu, sebatang strava, seperti yang mereka sebut, dirayakan di atas makamnya dengan bersenang-senang. Mereka memberi giliran kepada perasaan yang melampau dan menunjukkan kesedihan penguburan bergantian dengan kegembiraan. Kemudian dalam kerahsiaan malam mereka menguburkan mayatnya di bumi. Mereka mengikat keranda, yang pertama dengan emas, yang kedua dengan perak dan yang ketiga dengan kekuatan besi, menunjukkan dengan cara ini bahawa ketiga perkara ini sesuai dengan besi besi terkuat karena dia menaklukkan bangsa, emas dan perak kerana dia menerima penghormatan kedua-dua empayar. Mereka juga menambahkan senjata pemenang yang dimenangi dalam pertarungan, perangkap bernilai langka, berkilau dengan berbagai permata, dan perhiasan dari segala macam keadaan di mana negara bangsawan dipertahankan. Dan bahawa kekayaan yang begitu besar dapat dijaga dari rasa ingin tahu manusia, mereka membunuh orang-orang yang dilantik ke pekerjaan itu - gaji yang mengerikan untuk kerja mereka dan dengan demikian kematian mendadak adalah banyak orang yang menguburkannya dan juga orang yang dikebumikan.

L (259) Setelah mereka memenuhi upacara-upacara ini, pertandingan untuk tempat tertinggi muncul di antara pengganti Attila, - untuk pikiran para pemuda tidak akan terpengaruh oleh cita-cita untuk berkuasa, - dan dalam kegelisahan mereka ingin memerintah mereka semua sama menghancurkan kerajaannya. Oleh itu, kerajaan sering diturunkan oleh kelebihan dan bukan oleh kekurangan pengganti. Bagi anak-anak Attila, yang melalui izin nafsunya membentuk hampir satu bangsa mereka sendiri, mereka menuntut agar bangsa-bangsa harus dibahagi-bahagikan di antara mereka secara sama dan bahawa raja-raja berperang dengan bangsanya harus dibagi kepada mereka banyak seperti harta keluarga. (260) Ketika Ardaric, raja Gepidae, mengetahui hal ini, dia menjadi sangat marah karena begitu banyak bangsa diperlakukan seperti budak yang paling bawah, dan merupakan yang pertama bangkit melawan anak-anak Attila. Nasib baik menghampirinya, dan dia memalukan aib kehambaan yang ada padanya. Kerana dengan pemberontakannya, dia membebaskan bukan hanya suku sendiri, tetapi semua orang lain yang sama-sama tertindas kerana semua orang berusaha untuk mendapatkan apa yang dicari untuk keuntungan umum. Mereka mengangkat senjata untuk melawan kehancuran yang mengancam semua orang dan bergabung dengan pertempuran dengan Hun di Pannonia, dekat sebuah sungai bernama Nedao. (261) Di sana terjadi pertemuan antara berbagai bangsa yang dilakukan Attila di bawah kekuasaannya. Kerajaan dengan bangsanya dibahagikan, dan dari satu badan dibuat banyak anggota yang tidak menanggapi dorongan yang sama. Setelah kehilangan kepala, mereka saling marah-marah. Mereka tidak pernah menjumpai persamaan mereka terhadap mereka tanpa saling menyakiti dengan luka yang saling diberikan. Oleh itu, negara-negara yang paling berani mengoyakkan diri. Untuk itu, saya rasa, pasti ada tontonan yang paling luar biasa, di mana seseorang mungkin melihat Goth berperang dengan pikes, Gepidae mengamuk dengan pedang, Rugi mematahkan tombak dalam luka mereka sendiri, Suavi bertempur dengan berjalan kaki, Hun dengan busur, Alani menyusun barisan pertempuran dengan pejuang bersenjata berat dan Heruli yang bersenjata ringan.

(262) Akhirnya, setelah banyak konflik pahit, kemenangan jatuh tanpa diduga kepada Gepidae. Kerana pedang dan konspirasi Ardaric menghancurkan hampir tiga puluh ribu orang, Hun dan juga bangsa-bangsa lain yang membawa bantuan kepada mereka. Dalam pertempuran ini jatuhlah Ellac, putera sulung Attila, yang dikatakan oleh ayahnya yang sangat dicintainya daripada yang lain sehingga dia lebih memilih dia daripada anak mana pun atau bahkan untuk semua anak kerajaannya. Tetapi kekayaan tidak sesuai dengan keinginan ayahnya. Kerana setelah membunuh banyak musuh, nampaknya dia menemui ajalnya dengan berani sehingga, jika ayahnya hidup, dia pasti akan bersukacita di akhir kegemilangannya. (263) Ketika Ellac dibunuh, saudara-saudaranya yang tersisa dilarikan di dekat pantai Laut Pontus, di mana kita mengatakan orang-orang Goth pertama kali menetap. Demikianlah kaum Hun memberi jalan keluar, suatu perlumbaan yang di anggap oleh manusia bahawa seluruh dunia harus menyerah. Begitu memalukan adalah perpecahan, sehingga mereka yang dulu mengilhami keganasan ketika kekuatan mereka bersatu, digulingkan secara terpisah. Punca Ardaric, raja Gepidae, bernasib baik bagi berbagai bangsa yang secara tidak sengaja tunduk pada pemerintahan kaum Hun, kerana ia menaikkan semangat mereka yang lama jatuh ke harapan kebebasan yang gembira. Banyak yang mengirim duta besar ke wilayah Rom, di mana mereka diterima dengan ramah oleh Marcian, yang ketika itu menjadi maharaja, dan mengambil tempat tinggal yang diperuntukkan untuk mereka tinggal. (264) dan memerintah sebagai pemenang sepanjang Dacia, menuntut Empayar Rom tidak lebih dari perdamaian dan hadiah tahunan sebagai ikrar pakatan persahabatan mereka. Maharaja ini diberikan secara bebas pada waktu itu, dan hingga hari ini bangsa itu menerima hadiah-hadiah kebiasaannya dari Kaisar Rom.

Sekarang ketika orang-orang Goth melihat Gepidae mempertahankan wilayah Hun dan orang-orang Hun tinggal di kediaman kuno mereka, mereka lebih suka meminta tanah dari Empayar Rom, daripada menyerang tanah orang lain yang membahayakan diri mereka sendiri . Oleh itu, mereka menerima Pannonia, yang membentang di dataran panjang, dibatasi di sebelah timur oleh Upper Moesia, di selatan oleh Dalmatia, di sebelah barat oleh Noricum dan di utara oleh Danube. Tanah ini dihiasi dengan banyak kota, yang pertama adalah Sirmium dan Vindobona terakhir. (265) Tetapi orang Sauromatae, yang kita sebut orang Sarmatia, dan orang Cemandri dan beberapa orang Hun tinggal di Castra Martis, sebuah kota yang diberikan mereka di wilayah Illyricum. Dari perlumbaan ini adalah Blivila, Duke dari Pentapolis, dan saudaranya Froila dan juga Bessa, seorang Patrician pada zaman kita. Orang-orang Sciri, lebih-lebih lagi, dan Sadagarii dan beberapa Alani bersama pemimpin mereka, Candac dengan nama, menerima Scythia Minor dan Lower Moesia. (266) Paria, bapa kepada ayah saya Alanoviiamuth (iaitu datuk saya), adalah setiausaha Candac ini selama dia tinggal. Kepada anak saudaranya Gunthigis, yang juga disebut Baza, Master of the Soldiery, yang merupakan putera Andag anak Andela, yang berasal dari bursa Amali, saya juga, Jordanes, walaupun seorang lelaki yang tidak berpelajaran sebelum pertobatan saya, adalah setiausaha. Rugi, bagaimanapun, dan beberapa kaum lain meminta mereka mungkin mendiami Bizye dan Arcadiopolis. Hernac, anak lelaki Attila yang lebih muda, bersama pengikutnya, memilih rumah di bahagian paling jauh di Lesser Scythia. Emnetzur dan Ultzindur, saudara-saudaranya, memenangi Oescus dan Utus dan Almus di Dacia di tebing Danube, dan banyak orang Hun, yang kemudian berkerumun di mana-mana, masuk ke Romania, dan dari mereka Sacromontisi dan Fossatisii hari ini adalah dikatakan diturunkan.

LI (267) Ada Goth lain juga, yang disebut Lesser, orang-orang hebat yang imam dan primatanya adalah Vulfila, yang dikatakan telah mengajar mereka untuk menulis. Dan hari ini mereka berada di Moesia, mendiami wilayah Nikopolitan sejauh dasar Gunung Haemus. Mereka berjumlah banyak orang, tetapi miskin dan tidak berperasaan, tidak kaya apa-apa kecuali kawanan pelbagai jenis dan padang rumput untuk lembu dan hutan untuk kayu. Negara mereka tidak berbuah gandum dan bijirin lain. Sebilangan daripada mereka tidak tahu bahawa ladang anggur ada di tempat lain, dan mereka membeli wain mereka dari negara jiran. Tetapi kebanyakan mereka minum susu.

LII (268) Sekarang mari kita kembali ke suku yang kita mulai, yaitu orang Ostrogoth, yang tinggal di Pannonia di bawah raja mereka Valamir dan saudara-saudaranya Thiudimer dan Vidimer. Walaupun wilayah mereka terpisah, namun rancangan mereka adalah satu. Untuk Valamir tinggal di antara sungai Scarniunga dan Aqua Nigra, Thiudimer berhampiran Tasik Pelso dan Vidimer di antara mereka berdua. Sekarang kebetulan putra-putra Attila, yang menganggap orang-orang Goth sebagai orang-orang gurun dari pemerintahan mereka, menentang mereka seolah-olah mereka mencari budak-budak buronan, dan menyerang Valamir sendirian, ketika saudara-saudaranya tidak mengetahui apa-apa. (269) Dia menahan serangan mereka, walaupun dia hanya memiliki sedikit penyokong, dan setelah mengganggunya lama, sehingga benar-benar mengalahkan mereka sehingga hampir tidak ada bagian musuh yang tersisa. Sisa itu melarikan diri dan mencari bahagian-bahagian Scythia yang berbatasan dengan aliran sungai Danaper, yang disebut oleh Hun dengan lidah mereka sendiri Var. Setelah itu dia mengirim utusan kabar baik kepada saudaranya Thiudimer, dan pada hari utusan itu tiba dia menemukan kegembiraan yang lebih besar lagi di rumah Thiudimer. Kerana pada hari itu anaknya, Theodoric dilahirkan, dari seorang gundik Erelieva, namun masih mempunyai harapan yang baik.

(270) Sekarang setelah tidak ada waktu yang tepat Raja Valamir dan saudara-saudaranya Thiudimer dan Vidimer mengirim kedutaan kepada Kaisar Marcian, karena hadiah biasa yang mereka terima seperti hadiah Tahun Baru dari Kaisar, untuk menjaga keamanan, lambat tiba. Dan mereka mendapati bahawa Theodoric, putra Triarius, seorang lelaki darah Gothik juga, tetapi lahir dari saham lain, bukan orang Amali, sangat disukai, bersama dengan pengikutnya. Dia bersekutu dalam persahabatan dengan orang Rom dan memperoleh karunia tahunan, sementara mereka sendiri hanya dihina. (271) Di sana mereka terangsang dengan kegilaan dan mengangkat senjata. Mereka melintasi hampir seluruh Illyricum dan membuangnya dalam mencari barang rampasan. Kemudian Kaisar dengan cepat berubah pikiran dan kembali ke keadaan persahabatannya yang dulu. Dia mengirim kedutaan untuk memberi mereka hadiah masa lalu, dan juga hadiah yang telah jatuh tempo, dan selanjutnya berjanji akan memberikan hadiah ini di masa depan tanpa perselisihan. Dari Goth, orang Rom diterima sebagai sandera Theodoric perdamaian, anak kecil Thiudimer, yang telah kita sebutkan di atas. Dia sekarang telah mencapai usia tujuh tahun dan memasuki usia kelapan. Sementara ayahnya ragu-ragu untuk menyerahkannya, pamannya Valamir memintanya untuk melakukannya, dengan harapan perdamaian antara orang Rom dan Goth dapat dijamin. Oleh itu, Theodoric diberikan sebagai sandera oleh orang-orang Goth dan dibawa ke kota Konstantinopel kepada Kaisar Leo dan, sebagai anak yang baik, pantas mendapat bantuan kerajaan.

LIII (272) Sekarang setelah perdamaian tegas antara Goth dan Rom, orang Goth mendapati harta yang mereka terima dari Kaisar tidak mencukupi untuk mereka. Selanjutnya, mereka ingin menunjukkan kegagahan mereka, dan kemudian mulai menjarah perlumbaan tetangga di sekitar mereka, pertama kali menyerang Sadagis yang memegang pedalaman Pannonia. Ketika Dintzic, raja Hun, seorang putra Attila, mengetahui hal ini, dia mengumpulkan kepadanya beberapa orang yang sepertinya masih berada di bawah kekuasaannya, yaitu, Ultzinzures, dan Angisciri, Bittugures dan Bardores. Datang ke Bassiana, sebuah kota Pannonia, dia mengepungnya dan mulai menjarah wilayahnya. (273) Kemudian orang-orang Goth sekaligus meninggalkan ekspedisi yang mereka rancangkan melawan Sadagis, membelok ke arah orang-orang Hun dan mengusir mereka dari negeri mereka sehingga mereka yang masih takut dengan senjata orang-orang Goth sejak saat itu hingga masa kini.

Ketika suku Hun akhirnya ditaklukkan oleh Goth, Hunimund, ketua Suavi, yang menyeberang untuk menjarah Dalmatia, membawa beberapa lembu Goth yang tersasar di dataran untuk Dalmatia berada di dekat Suavia dan tidak jauh jauh dari wilayah Pannonia, terutama bahagian tempat orang-orang Goth ketika itu tinggal. (274) Oleh itu, ketika Hunimund kembali dengan Suavi ke negerinya sendiri, setelah dia menghancurkan Dalmatia, Thiudimer saudara Valamir, raja Goth, terus mengawasi barisan mereka. Bukannya dia sangat bersedih atas kehilangan ternaknya, tetapi dia takut jika Suavi memperoleh penjarahan ini tanpa hukuman, mereka akan mendapat izin yang lebih besar. Jadi pada waktu malam, ketika mereka sedang tidur, dia membuat serangan yang tidak disangka-sangka ke atas mereka, berhampiran Tasik Pelso. Di sini dia menghancurkan mereka sepenuhnya sehingga dia menjadi tawanan dan dijadikan hamba di bawah Goth bahkan Hunimund, raja mereka, dan seluruh tenteranya yang telah melarikan diri dari pedang. Namun karena dia adalah pencinta belas kasihan, dia mengampuni setelah membalas dendam dan berdamai dengan Suavi. Dia mengadopsi sebagai anaknya lelaki yang sama yang ditawannya, dan mengirimnya kembali bersama pengikutnya ke Suavia. (275) Tetapi Hunimund tidak peduli akan kebaikan ayah angkatnya. Setelah beberapa lama dia memunculkan plot yang telah dia buat dan membangkitkan suku Sciri, yang kemudian tinggal di atas Sungai Danube dan tinggal dengan tenang dengan orang-orang Goth. Oleh itu, Sciri memutuskan persekutuan mereka dengan mereka, mengangkat senjata, bergabung dengan Hunimund dan keluar untuk menyerang perlumbaan Goth. Oleh itu, perang menimpa orang-orang Goth yang tidak mengharapkan kejahatan, kerana mereka bergantung kepada kedua-dua jiran mereka sebagai kawan. Dibatasi oleh keperluan, mereka mengangkat senjata dan membalas diri dan kecederaan mereka dengan berlawan ke pertempuran. (276) Dalam pertempuran ini, ketika Raja Valamir menunggang kudanya di depan barisan untuk mendorong anak buahnya, kuda itu terluka dan jatuh, menjatuhkan penunggangnya. Valamir dengan cepat dicucuk oleh tombak musuhnya dan dibunuh. Kemudian orang-orang Goth terus membalas dendam atas kematian raja mereka, dan juga atas cedera yang dialami oleh pemberontak. Mereka bertempur dengan bijaksana sehingga masih ada semua bangsa Sciri yang hanya sebilangan kecil yang menanggung namanya, dan mereka dengan kehinaan. Oleh itu semuanya musnah.

LIV (277) Raja-raja [Suavi], Hunimund dan Alaric, takut akan kehancuran yang terjadi pada orang Sciri, kemudian berperang melawan orang-orang Goth, bergantung pada bantuan orang Sarmatian, yang datang kepada mereka sebagai pembantu dengan mereka raja Beuca dan Babai. Mereka memanggil sisa-sisa terakhir Sciri, dengan Edica dan Hunuulf, ketua mereka, berpikir mereka akan bertarung dengan lebih terdesak untuk membalas dendam. Di sisi mereka juga ada Gepidae, serta tidak ada kekuatan kecil dari perlumbaan Rugi dan dari orang lain yang berkumpul di sana-sini. Oleh itu, mereka mengumpulkan sejumlah besar pasukan di sungai Bolia di Pannonia dan berkemah di sana. (278) Sekarang ketika Valamir sudah mati, orang-orang Goth melarikan diri ke Thiudimer, saudaranya. Walaupun sudah lama memerintah bersama saudara-saudaranya, namun dia mengambil tanda kekuasaannya yang semakin meningkat dan memanggil adiknya Vidimer dan berkongsi dengannya perang, dengan menggunakan senjata di bawah paksaan. Pertempuran dilancarkan dan parti Goth didapati jauh lebih kuat sehingga dataran itu basah kuyup dengan darah musuh-musuh mereka yang jatuh dan kelihatan seperti laut yang lembam. Senjata dan mayat, menumpuk seperti bukit, menutup dataran lebih dari sepuluh batu. (279) Ketika orang-orang Goth melihat ini, mereka bersukacita dengan kegembiraan yang tidak dapat diungkapkan, karena dengan pembunuhan besar musuh mereka, mereka telah membalaskan darah raja Valamir dan cedera mereka sendiri. Tetapi orang-orang dari sekumpulan musuh yang tidak terhitung jumlahnya dan dapat melarikan diri, walaupun mereka melarikan diri, tetap saja datang ke negeri mereka sendiri dengan susah payah dan tanpa kemuliaan.

LV (280) Setelah waktu tertentu, ketika musim dingin sudah dekat, sungai Danube membeku seperti biasa. Untuk sungai seperti ini membeku begitu keras sehingga akan menyokong seperti batu pejal, pasukan tentera pejalan kaki dan gerobak dan kereta dan apa sahaja kenderaan yang mungkin ada, - dan juga tidak memerlukan perahu dan kapal. Oleh itu, ketika Thiudimer, raja Goth, melihat bahawa ia beku, dia memimpin tenteranya melintasi Danube dan muncul di Suavi dari belakang tanpa diduga. Sekarang negara Suavi ini memiliki di sebelah timur Baiovari, di sebelah barat Franks, di selatan Burgundia dan di utara Thuringians. (281) Dengan Suavi hadirlah Alamanni, kemudian gabungan mereka, yang juga memerintah ketinggian Alpine, di mana beberapa aliran mengalir ke Danube, mengalir masuk dengan suara deras. Ke tempat yang diperkaya Raja Thiudimer memimpin tenteranya pada musim sejuk dan menaklukkan, menjarah dan hampir menaklukkan perlumbaan Suavi dan juga Alamanni, yang saling bersatu. Oleh itu, dia kembali sebagai pemenang ke rumahnya sendiri di Pannonia dan dengan gembira menerima anaknya Theodoric, pernah diberikan sebagai sandera kepada Konstantinopel dan sekarang dihantar kembali oleh Kaisar Leo dengan hadiah yang besar. (282) Sekarang Theodoric telah mencapai harta pusaka manusia, kerana dia berusia lapan belas tahun dan masa mudanya berakhir. Oleh itu, dia memanggil beberapa pengikut bapanya dan mengambil sendiri dari orang-orang yang menjadi teman dan pengikutnya, - hampir enam ribu orang. Dengan ini, dia menyeberangi Danube, tanpa sepengetahuan ayahnya, dan berjalan melawan Babai, raja orang Sarmatia, yang baru saja meraih kemenangan atas Camundus, jenderal Rom, dan memerintah dengan bangga. Theodoric menghampirinya dan membunuhnya, dan dengan mengambil harta rampasan budak dan harta karunnya, kembali menang kepada ayahnya. Selanjutnya ia menyerang kota Singidunum, yang telah dirampas oleh orang-orang Sarmatia, dan tidak mengembalikannya kepada orang Rom, tetapi menjadikannya menjadi miliknya sendiri.

LVI (283) Kemudian ketika barang rampasan yang diambil dari satu sama lain dari suku-suku tetangga berkurang, orang-orang Goth mulai kekurangan makanan dan pakaian, dan kedamaian menjadi tidak menyenangkan bagi orang-orang yang perang telah lama memenuhi keperluan hidup. Oleh itu, semua orang Goth mendekati raja mereka Thiudimer dan, dengan teriakannya, ia meminta dia untuk memimpin tenteranya ke arah apa pun yang dia inginkan.Dia memanggil saudaranya dan, setelah membuat undian, memerintahkannya pergi ke negara Itali, di mana pada waktu ini Glycerius memerintah sebagai maharaja, dengan mengatakan bahawa dia sendiri sebagai walikota akan pergi ke timur melawan sebuah kerajaan yang lebih berkuasa. Dan ia berlaku. (284) Setelah itu Vidimer memasuki tanah Itali, tetapi segera membayar hutang takdir terakhir dan meninggalkan urusan duniawi, meninggalkan anaknya dan Vidimer yang sepadan untuk menggantikannya. Kaisar Glycerius memberikan hadiah kepada Vidimer dan memujuknya untuk pergi dari Itali ke Gaul, yang kemudian diganggu oleh semua kaum oleh semua kaum, dengan mengatakan bahawa saudara mereka sendiri, orang Visigoth, di sana memerintah kerajaan tetangga. Dan apa lagi? Vidimer menerima hadiah itu dan, menurut perintah Kaisar Glycerius, menekan Gaul. Bergabung dengan kerabatnya dengan orang-orang Visigoth, mereka kembali membentuk satu badan, seperti yang mereka lakukan sejak dulu. Oleh itu, mereka memegang Gaul dan Sepanyol dengan hak mereka sendiri dan dengan demikian mempertahankan mereka bahawa tidak ada kaum lain yang memenangi penguasaan di sana.

(285) Tetapi Thiudimer, kakaknya, menyeberangi sungai Savus bersama anak buahnya, mengancam orang-orang Sarmat dan tentera mereka jika ada yang menentangnya. Kerana takut akan perkara ini, mereka terus berdiam diri apatah lagi mereka tidak berdaya menghadapi tuan rumah yang begitu hebat. Thiudimer, melihat kemakmuran di mana-mana menantinya, menyerang Naissus, bandar pertama Illyricum. Dia bergabung dengan anaknya Theodoric dan Counts Astat dan Invilia, dan mengirim mereka ke Ulpiana melalui Castrum Herculis. (286) Setibanya mereka di kota itu menyerah, seperti yang dilakukan Stobi kemudian dan beberapa tempat di Illyricum, yang tidak dapat diakses oleh mereka pada mulanya, dengan demikian mudah didekati. Kerana mereka pertama kali dijarah dan kemudian diperintah oleh hak perang Heraclea dan Larissa, kota-kota di Tesaly. Tetapi raja Thiudimer, yang melihat nasib baiknya dan putranya, tidak puas dengan hal ini saja, tetapi berangkat dari kota Naissus, hanya meninggalkan beberapa orang sebagai penjaga. Dia sendiri maju ke Tesalonika, di mana Hilarianus the Patrician, yang ditunjuk oleh Kaisar, ditempatkan bersama pasukannya. (287) Ketika Hilarianus melihat Tesalonika dikelilingi oleh sebuah kubu dan melihat bahwa dia tidak dapat menahan serangan, dia mengirim kedutaan kepada raja Thiudimer dan dengan tawaran pemberian hadiah membuatnya tidak menghancurkan kota itu. Kemudian jenderal Rom mengadakan gencatan senjata dengan Goth dan dengan sendirinya menyerahkan kepada mereka tempat-tempat yang mereka tinggali, yaitu Cyrrhus, Pella, Europus, Methone, Pydna, Beroea, dan lain-lain yang disebut Dium. (288) Oleh itu, orang-orang Goth dan raja mereka menyisihkan tangan mereka, menyetujui perdamaian dan menjadi pendiam. Segera setelah peristiwa ini, Raja Thiudimer diserang penyakit maut di kota Cyrrhus. Dia memanggil Goth untuk dirinya sendiri, menunjuk Theodoric anaknya sebagai pewaris kerajaannya dan sekarang meninggalkan kehidupan ini.

LVII (289) Ketika Maharaja Zeno mendengar bahawa Theodoric telah dilantik menjadi raja atas bangsanya sendiri, dia menerima berita itu dengan senang hati dan mengundangnya untuk datang dan mengunjunginya di kota, dengan menunjuk pengawal kehormatan. Menerima Theodoric dengan segala hormatnya, dia menempatkannya di antara pangeran istananya. Setelah beberapa lama Zeno meningkatkan martabatnya dengan mengangkatnya sebagai menantu dan memberinya kemenangan di kota dengan perbelanjaannya. Theodoric dijadikan sebagai Konsul Biasa juga, yang terkenal sebagai penghormatan tertinggi dan tertinggi di dunia. Tidak semua ini, kerana Zeno mendirikan di hadapan istana kerajaan patung berkuda untuk kemuliaan orang hebat ini.

(290) Sekarang ketika Theodoric bersekutu dengan perjanjian dengan Kerajaan Zeno dan dirinya menikmati setiap kenyamanan di kota, dia mendengar bahawa sukunya, yang tinggal seperti yang kita katakan di Illyricum, sama sekali tidak puas atau puas. Oleh itu, dia memilih untuk mencari nafkah dengan usaha sendiri, sesuai dengan cara yang biasa dilakukan oleh kaumnya, daripada menikmati kelebihan Kerajaan Rom dengan kemudahan mewah sementara sukunya hidup dalam keadaan miskin. Setelah merenungkan hal-hal ini, dia berkata kepada Kaisar: "Meskipun aku tidak kekurangan apa pun dalam melayani Kerajaanmu, namun jika Ketakwaan-Mu menganggapnya pantas, senang mendengar hasrat hatiku." (291) Dan ketika seperti biasa dia telah diberi izin untuk berbicara dengan bebas, dia berkata: "Negara barat, sejak dulu diperintah oleh pemerintahan nenek moyang dan pendahulunya, dan kota yang menjadi kepala dan perempuan simpanan dunia, - -mengapa sekarang digoncang oleh kezaliman Torcilingi dan Rugi? Kirimkan saya ke sana dengan bangsa saya. Oleh itu, jika anda tetapi mengatakan perkataan, anda mungkin dibebaskan dari beban perbelanjaan di sini, dan, jika dengan pertolongan Tuhan, saya akan menaklukkan, kemasyhuran KetakwaanMu akan menjadi mulia di sana. Kerana lebih baik aku, hambaMu dan anakmu, memerintah kerajaan itu, menerimanya sebagai hadiah dari kamu jika aku menaklukkan, daripada yang tidak kamu kenali harus menindas Senat anda dengan kuknya yang zalim dan sebahagian republik dengan perbudakan. Kerana jika saya menang, saya akan mengekalkannya sebagai pemberian dan pemberian anda jika saya ditaklukkan, Ketakwaan Anda tidak akan kehilangan apa-apa - tidak, seperti yang saya katakan, ia akan menjimatkan perbelanjaan yang sekarang saya perlukan. " (292) Meskipun Kaisar bersedih karena dia harus pergi, tetapi ketika dia mendengar ini dia memberikan apa yang diminta oleh Theodoric, karena dia tidak mau membuatnya sedih. Dia mengirimnya diperkaya dengan hadiah-hadiah besar dan memuji tugasnya Senat dan Rakyat Rom.

Oleh itu, Theodoric berangkat dari kota kerajaan dan kembali kepada bangsanya sendiri. Bersama dengan seluruh suku Goth, yang memberikan persetujuan sebulat suara kepadanya, dia berangkat ke Hesperia. Dia berjalan terus melalui Sirmium ke tempat-tempat yang bersempadan dengan Pannonia dan, menuju ke wilayah Venetia sejauh jambatan Sontius, berkemah di sana. (293) Ketika dia berhenti di sana selama beberapa waktu untuk mengistirahatkan mayat-mayat orang-orangnya dan binatang-binatang bungkus, Odoacer mengirim pasukan bersenjata melawannya, yang ia temui di dataran Verona dan dihancurkan dengan pembantaian besar. Kemudian dia memecah kem dan maju ke Itali dengan lebih berani. Menyeberangi sungai Po, dia mendirikan perkemahan di dekat kota kerajaan Ravenna, sekitar tonggak ketiga dari kota di tempat yang disebut Pineta. Ketika Odoacer melihat ini, dia membentengi dirinya di dalam kota. Dia sering melecehkan tentera Goth pada waktu malam, melakukan percakapan secara diam-diam dengan anak buahnya, dan ini bukan sekali atau dua kali, tetapi sering dan dengan demikian dia berjuang selama hampir tiga tahun. (294) Tetapi dia bekerja sia-sia, kerana seluruh Itali akhirnya memanggil Theodoric sebagai tuannya dan Kerajaan mematuhi anggukannya. Tetapi Odoacer, bersama beberapa pengikutnya dan orang Rom yang hadir, setiap hari menderita perang dan kelaparan di Ravenna. Oleh kerana tidak mencapai apa-apa, dia mengirim kedutaan dan memohon belas kasihan. (295) Theodoric pertama kali memberikannya dan setelah itu kehilangan nyawanya.

Pada tahun ketiga setelah ia masuk ke Itali, seperti yang telah kita katakan, bahawa Theodoric, dengan nasihat Kaisar Zeno, menyisihkan pakaian warga negara dan pakaian rasnya dan memakai kostum dengan pakaian kerajaan, kerana dia sekarang telah menjadi penguasa atas Goth dan Rom. Dia mengirim kedutaan ke Lodoin, raja Franks, dan meminta anak perempuannya Audefleda dalam perkahwinan. (296) Lodoin dengan bebas dan senang hati memberikannya, dan juga anak-anaknya Celdebert dan Heldebert dan Thiudebert, percaya bahawa dengan persekutuan ini akan dibentuk liga dan mereka akan dikaitkan dengan perlumbaan orang-orang Goth. Tetapi kesatuan itu tidak bermanfaat untuk perdamaian dan keharmonian, kerana mereka bertempur dengan sengit antara satu sama lain berulang kali untuk tanah-tanah Goth tetapi tidak pernah Goth mengalah kepada orang-orang Frank semasa Theodoric hidup.

LVIII (297) Sekarang sebelum dia memiliki anak dari Audefleda, Theodoric memiliki anak dari seorang gundik, anak perempuannya dilahirkan di Moesia, satu bernama Thiudigoto dan satu lagi Ostrogotho. Segera setelah dia datang ke Itali, dia memberikan mereka pernikahan dengan raja-raja tetangga, satu dengan Alaric, raja Visigoth, dan yang lain dengan Sigismund, raja Burgundia. (298) Sekarang Alaric memperanakkan Amalaric. Sementara datuknya Theodoric merawat dan melindunginya - kerana dia telah kehilangan kedua ibu bapa pada tahun-tahun kecil - dia mendapati bahawa Eutharic, anak Veterik, cucu Beremud dan Thorismud, dan keturunan bangsa Amali, tinggal di Sepanyol, seorang pemuda yang kuat kebijaksanaan dan keberanian dan kesihatan tubuh. Theodoric memanggilnya dan memberinya anak perempuannya Amalasuentha dalam perkahwinan. (299) Dan agar dia dapat memelihara keluarganya sebanyak mungkin, dia mengirim saudaranya Amalafrida (ibu dari Theodahad, yang kemudian menjadi raja) ke Afrika sebagai isteri Thrasamund, raja Vandal, dan puterinya Amalaberga, yang keponakannya sendiri, dia bersatu dengan Herminefred, raja Thuringians.

(300) Sekarang dia mengirim Count Pitza, yang terpilih di antara para pemimpin kerajaannya, untuk menguasai kota Sirmium. Dia mendapatkannya dengan mengusir rajanya Thrasaric, putra Thraustila, dan menjaga ibunya sebagai tawanan. Oleh itu, dia datang dengan dua ribu infanteri dan lima ratus penunggang kuda untuk menolong Mundo melawan Sabinian, Master of the Soldiery of Illyricum, yang pada waktu itu telah bersiap untuk berperang dengan Mundo dekat kota bernama Margoplanum, yang terletak di antara sungai Danube dan Margus, dan memusnahkan Tentera Illyricum. (301) Untuk ini Mundo, yang menelusuri keturunannya dari Attilani yang lama, telah melarikan diri suku Gepidae dan berkeliaran di luar Danube di tempat-tempat sampah di mana tidak ada orang yang mengolah tanah. Dia telah mengumpulkan di sekitarnya banyak penjahat dan penjahat dan perompak dari semua pihak dan telah merampas sebuah menara bernama Herta, yang terletak di tebing Danube. Di sana ia menjarah jiran-jirannya dengan izin liar dan menjadikan dirinya raja atas kemalangannya. Sekarang Pitza menghampirinya ketika dia hampir putus asa dan sudah memikirkan untuk menyerah. Oleh itu, dia menyelamatkannya dari tangan Sabinian dan menjadikannya orang yang bersyukur dari raja Theodoric.

(302) Theodoric memperoleh kemenangan yang sama hebat terhadap Franks melalui Count Ibba di Gaul, ketika lebih dari tiga puluh ribu Franks dibunuh dalam pertempuran. Lebih-lebih lagi, setelah kematian menantunya Alaric, Theodoric melantik Thiudis, pembawa perisai, penjaga cucunya Amalaric di Sepanyol. Tetapi Amalaric terjerat oleh tipu daya orang-orang Frank pada masa muda dan hilang sekaligus kerajaan dan nyawanya. Kemudian penjaganya Thiudis, maju dari kerajaan yang sama, menyerang orang-orang Frank dan menyelamatkan orang-orang Sepanyol dari pengkhianatan mereka yang memalukan. Selama dia hidup, dia menjaga orang-orang Visigoth bersatu. (303) Setelahnya Thiudigisclus memperoleh kerajaan dan, yang memerintah tetapi tidak lama, menemui ajalnya di tangan pengikutnya sendiri. Dia digantikan oleh Agil, yang memegang kerajaan hingga sekarang. Athanagild telah memberontak terhadapnya dan bahkan sekarang memprovokasi kekuatan Empayar Rom. Oleh itu Liberius the Patrician sedang dalam perjalanan dengan tentera untuk menentangnya. Sekarang tidak ada suku di barat yang tidak melayani Theodoric ketika dia hidup, baik dalam persahabatan atau penaklukan.

LIX (304) Ketika dia telah mencapai usia tua dan tahu bahwa dia akan segera meninggalkan kehidupan ini, dia memanggil bersama orang-orang Gothic dan ketua kaumnya dan melantik Athalaric sebagai raja. Dia seorang anak lelaki yang berumur sepuluh tahun, anak perempuannya, Amalasuentha, dan dia telah kehilangan ayahnya Eutharic. Seolah-olah mengucapkan wasiat terakhir dan wasiatnya, Theodoric mengadili dan memerintahkan mereka untuk menghormati raja mereka, mengasihi Senat dan Rakyat Rom dan memastikan keamanan dan kehendak baik Kaisar Timur, seperti yang berikutnya setelah Tuhan.

(305) Mereka mematuhi perintah ini sepenuhnya selama Athalaric raja dan ibunya hidup, dan memerintah dengan aman selama hampir lapan tahun. Tetapi ketika orang-orang Frans tidak percaya pada aturan seorang anak dan terus menghina dia, dan juga merencanakan perang, dia memberikan kembali bahagian-bahagian Gaul yang telah disita oleh ayah dan datuknya. Dia memiliki semua yang lain dengan tenang dan tenang. Oleh kerana itu ketika Athalaric mendekati usia kelelakian, dia mempercayakan kepada Kaisar Timur baik masa mudanya sendiri dan janda ibunya. Tetapi dalam waktu yang singkat, anak lelaki yang malang itu dibunuh oleh kematian yang tidak menentu dan pergi dari urusan duniawi. (306) Ibunya khuatir dia mungkin dibenci oleh orang-orang Goth kerana kelemahan seksnya. Oleh itu, setelah banyak berfikir, dia memutuskan, demi hubungan, untuk memanggil sepupunya Theodahad dari Tuscany, di mana dia menjalani kehidupan pensiun di rumah, dan dengan itu dia menetapkan dia di takhta. Tetapi dia tidak memperhatikan kekeluargaan mereka dan, setelah beberapa lama, dia membawanya dari istana di Ravenna ke sebuah pulau di tasik Bulsin di mana dia menahannya dalam pengasingan. Setelah menghabiskan beberapa hari di sana dalam kesedihan, dia dicekik di tempat mandi oleh anak-anak buahnya.

LX (307) Ketika Justinian, Kaisar Timur, mendengar ini, dia terangsang seolah-olah dia menderita kecederaan diri ketika kematian bangsanya. Sekarang pada masa itu dia telah memenangkan kemenangan atas Vandal di Afrika, melalui Patrician Belisarius yang paling setia. Tanpa berlengah dia menghantar tenteranya di bawah pemimpin ini untuk menentang Goth pada masa ketika tangannya masih menetes dengan darah orang-orang Vandal. (308) Jenderal yang bijaksana ini percaya bahwa dia tidak dapat mengatasi bangsa Gothic, kecuali dia harus terlebih dahulu merebut Sicily, ibu mereka yang menyusu. Oleh itu, dia berbuat demikian. Sebaik sahaja memasuki Trinacria, orang-orang Goth, yang mengepung kota Syracuse, mendapati bahawa mereka tidak berjaya dan menyerahkan kehendak mereka sendiri kepada Belisarius, dengan pemimpin mereka Sinderith. Ketika jeneral Rom sampai di Sisilia, Theodahad mencari Evermud, menantunya, dan mengirimnya dengan tentera untuk menjaga selat yang terletak di antara Campania dan Sisilia dan menyapu dari selekoh Laut Tyrrhenian ke gelombang laut yang luas Adriatik. (309) Ketika Evermud tiba, dia mendirikan kemnya di dekat kota Rhegium. Dia segera melihat bahawa pihaknya lebih lemah. Datang dengan beberapa pengikut yang dekat dan setia di sisi pemenang dan dengan rela hati meletakkan dirinya di kaki Belisarius, dia memutuskan untuk melayani para penguasa Empayar Rom. Ketika tentera Goth mengetahui hal ini, mereka tidak mempercayai Theodahad dan berteriak-teriak atas pengusirannya dari kerajaan dan untuk pelantikan sebagai raja pemimpin mereka Vitiges, yang pernah menjadi pembawa senjatanya. (310) Ini dilakukan dan saat ini Vitiges dinaikkan ke jabatan raja di Dataran Barbarian. Dia memasuki Rom dan mengirim kepada Ravenna orang-orang yang paling setia kepadanya untuk menuntut kematian Theodahad. Mereka datang dan melaksanakan perintahnya. Setelah Raja Theodahad dibunuh, seorang utusan datang dari raja - kerana dia sudah menjadi raja di Dataran Barbarian - untuk menyatakan Vitiges kepada rakyat.

(311) Sementara itu tentera Rom melintasi selat dan berjalan menuju Campania. Mereka mengambil Naples dan terus ke Rom. Beberapa hari sebelum mereka tiba, Raja Vitiges telah berangkat dari Rom, tiba di Ravenna dan menikahi Mathesuentha, puteri Amalasuentha dan cucu perempuan Theodoric, mantan raja. Semasa dia merayakan perkahwinan barunya dan mengadakan pengadilan di Ravenna, tentera kekaisaran maju dari Rom dan menyerang kubu kuat di kedua-dua bahagian Tuscany. Ketika Vitiges mengetahui hal ini melalui utusan, dia mengirim pasukan di bawah Hunila, seorang pemimpin Goth, ke Perusia yang dikepung oleh mereka. (312) Ketika mereka berusaha untuk mengepung Count Magnus, yang memegang tempat itu dengan kekuatan kecil, pasukan Romawi menyerang mereka, dan mereka sendiri dihalau dan benar-benar dibasmi. Ketika Vitiges mendengar berita itu, dia mengamuk seperti singa dan mengumpulkan seluruh pasukan Goth. Dia maju dari Ravenna dan mengganggu tembok Rom dengan pengepungan yang panjang. Tetapi setelah empat belas bulan keberaniannya dipatahkan dan dia mengepung kota Rom dan bersiap untuk mengatasi Ariminum. (313) Di sini dia bingung dengan cara yang sama dan dilarikan sehingga dia berundur ke Ravenna. Ketika dikepung di sana, dia dengan cepat dan rela menyerahkan dirinya ke pihak yang menang, bersama isterinya Mathesuentha dan harta kerajaan.

Oleh itu, kerajaan yang terkenal dan bangsa yang paling gagah berani, yang telah lama berkuasa, akhirnya diatasi dalam hampir dua ribu tahun ke tiga puluh oleh penakluk banyak negara, Kaisar Justinian, melalui konsulanya yang paling setia Belisarius. Dia memberi Vitiges gelaran Patrician dan membawanya ke Constantinople, di mana dia tinggal selama lebih dari dua tahun, terikat dengan ikatan kasih sayang kepada Kaisar, dan kemudian meninggalkan kehidupan ini. (314) Tetapi permaisuri Mathesuentha dikurniakan oleh Kaisar kepada Patrician Germanus, sepupunya. Dan di antara mereka dilahirkan seorang anak lelaki (juga disebut Germanus) setelah kematian ayahnya Germanus. Penyatuan bangsa Anicii ini dengan saham Amali memberikan janji penuh harapan, di bawah nikmat Tuhan, kepada kedua-dua bangsa.

(Kesimpulan)

(315) Dan sekarang kita telah membaca asal-usul orang-orang Goth, garis mulia Amali dan perbuatan orang-orang yang berani. Perlumbaan yang mulia ini diserahkan kepada seorang pangeran yang lebih mulia dan menyerah kepada pemimpin yang lebih gagah, yang ketenarannya akan dibungkam tanpa usia atau pusingan tahun untuk Maharaja Justinian yang menang dan menang dan konsulanya Belisarius akan diberi nama dan dikenali sebagai Vandalicus, Africanus dan Geticus.

(316) Engkau yang membaca ini, tahu bahawa aku telah mengikuti tulisan nenek moyangku, dan telah mengambil beberapa bunga dari padang rumput mereka yang luas untuk menenun kaplet bagi dia yang peduli untuk mengetahui perkara-perkara ini. Janganlah ada yang mempercayai bahawa untuk keuntungan dari perlumbaan yang telah saya bicarakan - walaupun memang saya mengesan keturunan saya sendiri - saya telah menambahkan selain daripada apa yang telah saya baca atau pelajari melalui penyelidikan. Walaupun demikian saya tidak memasukkan semua yang tertulis atau diberitahu tentang mereka, dan juga tidak banyak memuji pujian mereka hingga kemuliaan Dia yang menaklukkan mereka.


Alaric II (484 - 507)

Selama pemerintahan Alaric yang kedua, raja Frank Clovis (481-511) menikmati sokongan yang lebih besar dengan gereja Katolik, dan di kalangan paderi dan orang-orang Rom, daripada orang Visigoth yang beragama Kristian Arian. Alaric menyusun Lex Romana Wisigothorum atau Breviarum Alarici dengan tujuan untuk mendapatkan sokongan penduduk Rom. Ini adalah penyusunan kodeks yang dipendekkan dari 338, yang dikodifikasi di Empayar Rom timur di bawah Theodosius yang kedua, dan beberapa kod undang-undang Rom yang lain. Kod undang-undang ini menjamin kebebasan peribadi dan undang-undang mutlak kepada penduduk Rom. Alaric enggan dalam perang melawan Franks, orang Frank menggunakan ini untuk keuntungan mereka sehingga mereka mengalahkan yang terpencil Orang Burgundia dan kemudian menuju ke tepi Sungai Loire.

Pertempuran tegas melawan orang-orang Frank diperjuangkan di Vouillé pada tahun 507. Visigoth dihancurkan dan Alaric dibunuh. Orang Visigoth berantakan setelah kematian Alaric. Clovis menggunakan ini untuk keuntungannya dan menaklukkan semua Visigoth Gaul dari 507 hingga 510, hanya Provence dan Septimania yang masih berada di bawah pemerintahan Visigoth. Orang Visigoth bersekutu dengan raja Ostrogoth yang hebat, Theodoric (493 - 526). Tujuan utama perikatan ini adalah untuk menjaga wilayah-wilayah yang tersisa selamat dari orang-orang Frank, dan orang-orang Visigoth memberikan Provence kepada para Ostrogoth. Tumpuan orang Visigoth berpindah dari Gaul ke semenanjung Iberia. Arianisme dikecam oleh Gereja Katolik dalam keputusan dari tahun 511, yang menyebabkan kepunahan Goth di Gaul hampir lengkap.


Permulaan penghijrahan Visigoth (abad ke-4 Masihi)

Orang-orang Visigoth adalah sebahagian dari suku Goth yang mereka tinggalkan dari Scandinavia dan menetap di pantai Baltik yang kini ada di Poland. Tacitus, sejarawan dari abad pertama, menyebut suku Gotones, yang menetap di wilayah Vistula yang lebih rendah.

Pada abad kedua Masihi sebahagian kecil Goth, yang dikenali sebagai Visigoth (Goth Barat), berhijrah ke Sungai Dniester ke laut Hitam. Orang Visigoth pada masa depan akan melintasi sempadan Empayar Rom dan mereka akan menyerang wilayah Rom. Pada separuh kedua abad keempat sebahagian besar Visigoth, takut akan Huns, meminta maharaja Rom barat Valens (364 - 378) untuk hak untuk menetap di wilayah Rom.

Mereka dibiarkan menetap dengan syarat mereka melepaskan tangan. Mereka menetap di wilayah keuskupan Thracian. Tetapi orang-orang Goth dizalimi oleh pentadbiran Rom. Contohnya, hadiah makanan sangat tinggi bagi Goth. Visigoth yang tidak puas hati mempersenjatai diri. Mereka memberontak pada tahun 377 di bawah pimpinan Fritigern. Orang Rom, yang dipimpin oleh maharaja Valens, dikalahkan dalam pertempuran Hadrianopolis 378 Masihi yang terkenal. Sejak Valens dibunuh dalam pertempuran ini, maharaja Rom barat Bahasa Gratian (375 - 383) menamakan Theodosius (379 - 395) sebagai penggantinya.

Terlepas dari kemampuan Theodosius, dia masih muda dan seorang komandan yang baik tidak lama lagi tidak ada kemungkinan untuk menaklukkan Visigoth secara paksa. Oleh itu, dia membentuk perjanjian perikatan dengan mereka pada tahun 382. Menurut perjanjian ini mereka ditugaskan untuk berkhidmat di tentera Rom dengan gaji tahunan. Mereka membentuk unit berasingan di bawah pengawasan pemimpin mereka. Orang Visigoth adalah sekutu Rom (foederati) yang menetap di wilayah Empayar. Orang Visigoth tetap setia kepada Rom sehingga kematian maharaja Theodosius.

Theodosius dapat menyatukan seluruh wilayah empayar. Tetapi dia memutuskan untuk secara formal membagi kerajaan menjadi dua bagian: dia memberikan bagian timur kepada puteranya Arcadius (395 - 408), dan bagian barat diperintah oleh Honorius (395 - 423). Orang-orang Visigoth tidak merasa bertanggung jawab untuk menghormati perjanjian itu dan melayani orang Rom lebih jauh setelah kematian maharaja Theodosius.


The Visigoths memecat Rom

Pada puncaknya Empayar Rom membentang dari Britain dan Atlantik ke Afrika Utara dan Mesopotamia. Akan tetapi, pada abad keempat Masehi, apa yang disebut oleh Pliny the Elder sebagai 'keagungan besar perdamaian Rom' diancam oleh pencerobohan orang-orang Jerman dari luar perbatasan Sungai Rhine dan Danube. Di antara mereka adalah Visigoth, yang pemimpinnya dari sekitar 395 adalah seorang ketua di pertengahan 20-an bernama Alaric. Pada tahun yang sama juga berlaku kematian Kaisar Theodosius yang Agung, setelah itu Kerajaan Rom dibahagikan kepada bahagian timur dan barat di bawah anak-anaknya, Arcadius di timur dan Honorius yang berusia sepuluh tahun di barat. Ibu kota Honorius dipindahkan dari Rom ke Ravenna, yang lebih mudah dipertahankan.

Bupati Honorius adalah pilihan ayahnya, seorang jeneral yang mampu disebut Stilicho, dirinya setengah Jerman dan setengah Rom dan yang menjaga pengawal Jerman yang setia. Pada awal 400-an, Alaric, yang telah menyerang orang Rom di Balkan, beralih ke pencerobohan berulang kali ke Itali, yang ditolak oleh Stilicho. Dia berharap dapat menarik orang-orang Visigoth menjadi pakatan menentang orang-orang Rom timur, tetapi sekarang gerombolan pahlawan Jerman lain menyerang kerajaan barat di seberang Sungai Rhine. Pada tahun 408 Stilicho dipenggal di Ravenna sebagai pengkhianat yang, menurutnya, telah bersekongkol dengan Alaric untuk meletakkan puteranya sendiri di takhta Honorius.

Yang benar-benar diinginkan oleh Alaric adalah tanah di mana orang-orangnya dapat menetap dan tempat yang dapat diterima di dalam kerajaan, yang tidak akan diberikan kepadanya oleh pihak berkuasa di Ravenna. Perlu memastikan pengikutnya mendapat penghargaan yang baik, dia berjalan ke Rom dan mengepungnya sehingga senat Rom membayarnya untuk pergi. Pada tahun 409 dia menyerang Rom sekali lagi dan dapat menubuhkan maharaja sementara, Priscus Atallus, yang tidak bertahan lama. Pada tahun 410, dengan pihak berkuasa di Ravenna masih menolak tuntutannya, Alaric memimpin pejuangnya melawan Rom sekali lagi.

Orang-orang Visigoth muncul di luar kota dengan kekuatan dan senat bersiap untuk menentang, tetapi di tengah malam budak-budak pemberontak membuka Gerbang Salarian kepada penyerang, yang masuk dan membakar rumah-rumah berdekatan. 'Sebelas ratus enam puluh tiga tahun setelah pendirian Rom,' kata Gibbon, 'kota Kekaisaran, yang telah menaklukkan dan beradab sebagai sebahagian dari umat manusia, disampaikan kepada kemarahan sah dari suku-suku Jerman dan Scythia.'

Kemarahan tidak sah tidak semestinya. Peter Heather, Profesor Sejarah Zaman Pertengahan di King's College, London, menyebutnya sebagai 'salah satu karung paling beradab di mana-mana bandar yang pernah disaksikan'. Istana bangsawan dijarah, orang Rom yang menentang dibunuh dan wanita diperkosa oleh orang Visigoth atau oleh budak yang mengambil kesempatan untuk membalas dendam kepada tuan mereka. Namun tidak banyak bangunan dan monumen hancur dan dikatakan bahawa penyerang tidak menyembelih hampir sebanyak penduduknya.

Sebagai orang Kristian Arian, orang Visigoth menghormati laman dan harta karun Kristian. Menurut satu kisah, sekumpulan mereka enggan mencuri kapal emas dan perak yang kaya ketika diberitahu bahawa itu milik St Peter dan atas perintah Alaric, benda-benda suci itu dibawa dengan selamat melalui jalan-jalan ke Gereja St Peter, dengan hormat ditemani oleh sekumpulan orang Kristian warganegara yang terlalu senang menemui tempat perlindungan di sana. St Augustine menceritakan kisah ini di Kota Dewa untuk membantah tuduhan orang-orang kafir bahawa pemecatan Rom adalah kesalahan orang Kristian, yang telah membuat marah dewa-dewa kafir di kota ini.

Orang Visigoth menarik diri dari bandar setelah tiga hari. Dengan perlahan-lahan mengangkut barang rampasan dan tahanan yang mereka ambil sebagai hamba atau tebusan, mereka bergerak ke selatan di sepanjang Jalan Appian, menjarah ketika mereka pergi. Salah satu tawanan yang mereka tangkap di Rom adalah saudara perempuan kandung Honorius, Galla Placidia, 20, yang diperlakukan dengan hormat.

Bercadang untuk mencari tempat untuk menetap di Afrika Utara, orang Visigoth telah sampai di Calabria ketika Alaric, yang kini berusia sekitar 40 tahun, tiba-tiba jatuh sakit dan meninggal di dekat Cosenza moden. Dia dikuburkan di dasar sungai, dengan banyak barang kubur untuk melihatnya tepat di dunia berikutnya, di tempat yang kemudian dirahsiakan. Penggantinya adalah adik iparnya Athaulf, yang setelah berunding dengan pihak berkuasa di Ravenna memimpin Visigoth ke barat daya Perancis, di mana mereka mendirikan kerajaan mereka sendiri. Pada tahun 414 Athaulf berkahwin dengan Galla Placidia, yang dengan itu menjadi ratu Visigoth. Selepas kematian Athaulf, melalui peristiwa yang luar biasa, dia menjadi permaisuri Rom.

Karung kota itu menimbulkan seram ngeri di seluruh dunia Rom, yang telah digemakan sejak itu: 'Di satu kota,' St Jerome menulis, 'seluruh dunia binasa.' Menjelang akhir abad kelima Kerajaan Rom di barat tidak lebih.


DNA Sinclair - DYS390 = 23, Penjajah Visigoth Anglo-Saxon



Orang-orang Rom mula menarik diri dari Britain pada tahun 383 M untuk mengamankan sempadan Empayar di tempat lain di daratan Eropah. Menjelang tahun 410 M, semua tentera Rom telah ditarik, meninggalkan bandar-bandar di Britain dan orang-orang yang tersisa terkena serangan luar.

"Pahlawan-pahlawan Saxon pertama menyerang pantai selatan dan timur England. Sedikit belas kasihan ditunjukkan ketika lelaki, wanita dan anak-anak disembelih. Seorang rahib Inggeris, Adomnan, mencadangkan Undang-Undang Tidak Bersalah untuk melindungi wanita dan anak-anak. Orang-orang Saxon nampaknya menolak konsep aneh ini. Berikutan serangan awal Saxon ini, dari sekitar AD430 AD sejumlah pendatang Jerman tiba di timur dan Inggeris tenggara, kumpulan utama adalah Jute dari semenanjung Jutland (Denmark moden) Sudut dari Angeln di barat daya Jutland dan orang-orang Saxon dari barat laut Jerman. dan pertempuran berlaku selama seratus tahun ke depan ketika raja-raja menyerang dan tentera mereka mendirikan kerajaan mereka. Sebilangan besar kerajaan ini bertahan hingga ke hari ini, dan mungkin lebih dikenali sebagai daerah Inggeris Kent (Jutes), Sussex (selatan Saxon), Wessex (Saxon barat), Middlesex (Saxon tengah), Anglia Timur (Sudut timur) "

"Kerajaan Midlands yang kuat di Mercia (sudut barat) bertambah penting dengan Kink Offa yang suka berperang (757-96), ditubuhkan sebagai Bretwalda, atau" Penguasa Britain "(Raja Raja)! Mengenai Raja Raja, agama Kristian juga kembali ke Inggeris, setelah pemergian orang Rom, dengan kedatangan Saint Augustine di Kent pada tahun AD597. Raja Kentish Ethelbert dipeluk agama. Gereja dan biara Lindisfarne, di lepas pantai Northumbrian, didirikan pada tahun AD635. " 146

Kajian ini dibuat dengan menggunakan penanda DYS390, DYS391 (dan DYS385a untuk menghilangkan tiga peserta bukan R1b yang masih kelihatan sepadan dengan kumpulan walaupun mereka adalah I1). 390 dan 391 adalah penanda yang sangat stabil.

Sub-klade Anglo-Saxon R1b ditakrifkan dengan nilai 23/11 pada alel 390/391. Sekiranya keturunan yang diketahui ada di Kepulauan British dan seseorang mempunyai R1b sub-clade ini, kemungkinannya cenderung untuk menjadi R1b "pribumi" dan menuju menjadi R1b benua Eropah NW yang dibawa ke Kepulauan Britain oleh salah seorang penyerang bersejarah / kumpulan pendatang dari Brussels, Holland, NW Jerman, dan Denmark. Ini mewakili populasi Anglo / Saxon England setelah penjajahan Rom berakhir pada 410 Masihi tetapi sebelum populasi Norman / Viking pada awal tahun 1000 M. Haplogroup 23/11 ini dikenali sebagai Laut Utara Baltik. 91

Mereka yang mengambil nama laird & rsquos?

Mungkinkah ini penjelasan yang mungkin bagi mereka yang "mengambil nama sarang?" Selama bertahun-tahun, banyak orang mengatakan bahawa orang-orang mengambil nama sarang di tanah mereka tinggal.

Mengetepikan peristiwa bukan ayah, jika kumpulan ini termasuk di antara penjajah Anglo-Saxon, bagaimana mungkin mereka memperoleh nama keluarga jika mereka tidak berada di tanah Norman dari mana kita mengambil nama keluarga kita sekitar tahun 1036 Masihi? Sekiranya mereka termasuk di antara penjajah antara 410 M dan 1000 M, maka mereka tidak berada di Normandia untuk mengambil nama keluarga dari tanah itu. Kumpulan AMH 24/11 pasti berada di Normandy pada masa ini. Jadi, apa kemungkinan ada untuk memperoleh nama keluarga mereka?

Perlu diingat bahawa tidak banyak yang dapat dikatakan dengan pasti. Mutasi Baltik Laut Utara 23/11 dipercayai berlaku kira-kira 21,000 - 25,000 tahun yang lalu. Ini bererti orang-orang ini dengan mudah boleh bergaul di antara kumpulan 24/11 di Eropah Barat dan mungkin tidak bergabung dengan kumpulan penceroboh. Tentunya tidak semua 23/11 bergabung dengan penjajah. Mungkin mereka tinggal di Eropah Barat, memperoleh nama keluarga dan datang dengan atau hanya selepas Penakluk.

Pada masa sekarang, kami mempunyai dua puluh satu anggota projek kami yang tergolong dalam kumpulan ini. Sebilangan menunjukkan mutasi S21 tetapi tidak semua telah diuji. Tiada kumpulan ini yang berada dalam AMH, terutamanya kerana mereka & # 39; tidak meminta 24 pada DYS390. Sekiranya semua diuji oleh EthnoAncestry dan ada yang tidak menunjukkan S21 +, maka kami & rsquod tahu bahawa S21 adalah penanda yang & # 39; h turun dari mutasi Anglo-Saxon Invader ini. Tetapi, setakat ini, itu tidak berlaku.

Sangat menarik bahawa Lineage 4 lama kami hampir semua menunjukkan 23/11. Pada masa ini, keturunan ini mempunyai 14 anggota, cukup besar. Daripada 21 orang peserta projek DNA kami yang menunjukkan 23/11, sebelas adalah anggota Lineage 4. kami rasa selamat untuk mengatakan bahawa anggota Lineage 4 itu semua akan kembali ke mutasi ini yang berlaku kira-kira 3,900 tahun yang lalu.

23/11 tetapi tidak begitu dekat dengan DNA

Beberapa orang yang merupakan sebahagian daripada kumpulan Anglo-Saxon Invader ini masih tidak sepadan dengan yang lain. Satu hanya sesuai pada 10/12 dan 17/25 pembuat. Namun kedua-duanya adalah S21 +. Seorang ahli keluarga Losnegard berada 24/25 dan 20/25 dari kumpulan ini. Mereka belum diuji untuk S21. Saya belum mempunyai jalan untuk menjelaskan jarak ini.

Jarang sekali kita mendapat penyelidikan DNA yang memberitahu kita sesuatu yang baru terjadi pada 1000 AD dengan sendirinya tanpa penyelidikan dokumen. A.A. Titik data geografi Foster & rsquos sangat berguna bagi kami dalam penyelidikan kami. Sekiranya Foster betul, maka jarak masa dan geografi dengan Norman Invasion hanyalah maklumat yang baik untuk projek kami.

Terdapat banyak lagi yang perlu dipelajari mengenai perkara ini. Kami & rsquoll harus terus fokus di sini untuk membandingkan keturunan ini dengan yang lain. Sebagai contoh, garis keturunan saya, Keturunan 1, adalah 1/12 dan 4/25 dari Keturunan 4. Walau bagaimanapun, salah satu penanda yang & # 39; s rsquos mati adalah DYS390, penanda stabil. Walaupun begitu, mana-mana penanda boleh berubah pada bila-bila masa, tetapi saya ragu ini mempunyai jangka masa yang baru.

Fikirkan semua orang di dunia yang terinspirasi oleh sejarah Goth yang panjang. Perhubungan dengan mereka adalah seperti kereta api ekspres ke zaman kuno, dan orang masih berusaha menaiki kereta api ini. Orang Sweden, Jerman, Sepanyol, begitu banyak masyarakat melihat kelebihan hubungan dengan kumpulan ini. Jelas, kami mempunyai beberapa orang yang berhubung dengan Visigoth. Tetapi sebelum semua orang terlalu bersemangat, ketahuilah bahawa di sini juga & mudah dipermudahkan.
Pertama, sejarah Goth & rsquo sebagai garis keturunan tertua yang dapat dikesan di Eropah didasarkan hampir sepenuhnya pada tulisan Jordanes. Dan, sampai tahap tertentu, Jordanes mencipta sejarah Gothiknya dengan memasukkan sejarah orang lain seolah-olah mereka adalah sebahagian dari masa lalu Goth & rsquos sendiri. Pembacanya tidak menyedari hakikat ini. & rdquo Dan kebanyakan daripada mereka masih tidak. 80, hlm. 11-12

Saya tidak melihat sejarah panjang penggantian dinasti di kalangan orang-orang Gothic. Contohnya, di Anglo-Saxon England, Witan (atau Witenagemot) memilih raja. Tidak ada perkara seperti penggantian dinasti. Nama Witan berasal dari Old English & ldquoitena em & yumlt, & rdquo atau witena gem & yumlt, untuk "pertemuan orang bijak." 91 Itu berasal dari Folkmoot, yang kemungkinan diserahkan kepada mereka dari Goth awal.

Perkara yang penting untuk difahami oleh projek kami di sini adalah bahawa usaha untuk mengesan garis keturunan di Anglo-Saxon England melalui DNA melalui dinasti pemerintah Anglo-Saxon adalah membuang masa. Dan masalah menuntut keturunan dinasti dengan Visigoth tidak terhad kepada England. Sudah tentu, di benua Eropah, ini mungkin lebih mungkin kerana beberapa pemimpin Visigoth mempunyai keluarga kerajaan, Balthi. Pemecat Rom yang terkenal, Alaric, berasal dari keluarga ini. 80, hlm. 321

Sepatutnya Visigoth dipimpin oleh Balthi dan Ostrogoth dipimpin oleh Amals. 80, hlm. 321 Dia terus menunjukkan bahawa Alaric, keturunan keluarga Balthi, tidak mempunyai anak lelaki dan kami tidak mempunyai cara untuk mengetahui keluarga atau keluarga Athaulf, Segeric, Vallia, atau Theoderid I (empat raja yang mengikuti) berasal. Sekali lagi, bagaimana kita mencari keturunan dari Visigoths?

Nicolaus Ragvaldi (lahir pada awal 1380-an dan meninggal pada 17 Februari 1448) adalah uskup V & aumlxj & ouml dan dari 1438-1448 uskup agung Uppsala, Sweden. Pada 12 November 1434, dia mengadakan pidato di dewan Basel, di mana dia berpendapat bahawa raja Sweden, Eric of Pomerania, adalah pengganti raja-raja Gothic, dan bahawa perwakilan Sweden layak mendapat pangkat senior. 91 Tuntutan awal ini menunjukkan pentingnya tuntutan raja-raja dan memberikan pandangan yang baik mengenai sejauh mana orang-orang ini akan berusaha untuk mendapatkan kuasa. Perbahasan di Majlis Basle memberikan kesan yang cukup besar kepada para perwakilan dari negara lain yang membawa kisah ini pulang dan merumuskan hubungan mereka sendiri dengan orang-orang Goth. Penemuan Gothicisme yang baru ini akan mempengaruhi pemikiran orang hingga ke hari ini.

Karya Christensen & rsquos diringkaskan di sini dan, pada pendapat saya, buku ini harus dipesan oleh sesiapa sahaja dalam keturunan Visigoth kami. & ldquoSebuah kajian mengenai mitos mengenai asal-usul dan sejarah awal Goth seperti yang diceritakan dalam Getica yang ditulis oleh Jordanes pada tahun 551 AD. Jordanes mendakwa mereka berhijrah dari pulau Scandza (Sweden) pada tahun 1490 SM, sehingga memberi mereka sejarah lebih dari dua ribu tahun. Dia menjumpai naratif ini dalam sejarah Gothic Cassiodorus, yang kini hilang. Kajian ini menunjukkan bahawa Cassiodorus dan Jordanes tidak mendasarkan catatan mereka pada tradisi Gothik yang hidup pada masa lalu, seperti yang akan kita percayai oleh Getica. Sebaliknya, mereka mendapat maklumat daripada sastera Yunani-Romawi sahaja. Orang Yunani dan Rom, bagaimanapun, tidak mengenal Goth sehingga pertengahan abad ketiga Masihi. Akibatnya, Cassiodorus dan Jordanes membuat sejarah Gothic sebahagiannya melalui eksploitasi nama orang asing yang tidak betul, sebahagiannya dengan menggunakan narasi tentang sejarah orang lain seolah-olah mereka berasal dari Goth. Oleh itu, sejarah Migrasi mesti dipertimbangkan semula. & Rdquo


Tonton videonya: Deptford Goth - Feel Real (Oktober 2021).