Podcast Sejarah

Siapa yang memutuskan nama "Mexico"?

Siapa yang memutuskan nama


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perjuangan kemerdekaan Sepanyol baru membawa kepada mengadopsi identiti nasional "México", nama bandar utamanya dan masyarakat Mexica di sana. Dengan merujuk kepada kumpulan orang asli tertentu, Mexico nampaknya unik di antara nama-nama kemerdekaan bekas wakil rakyat Sepanyol. Saya tertarik dengan apa yang dimaksudkan dengan sentralisme dan pengecualian; inilah yang saya pelajari mengenai penggunaan nama tersebut:

  • Pada tahun 1730 akhbar utama Gaceta de México menggunakan ungkapan "Imperio Mexicano" untuk merujuk kepada Kerajaan Aztec, tetapi pada tahun 1785 dan setelah itu ia menggunakan nama yang sama untuk kesetiaan ("… algunas Provincias del Imperio Mexicano con motivo del extrañamiento de los Jesuitas…").

  • Pada tahun 1810-1811, bapak kemerdekaan Mexico Miguel Hidalgo secara konsisten memanggil negaranya "América", tidak menggunakan istilah "México", paling tidak dalam dokumen yang terdapat di WikiSource. Begitu juga dengan Lista del juramento de los habitantes de San Blas al cura Mercado mengandungi nama samaran "americano" tetapi bukan "mexicano".

  • Dari tahun 1810 hingga 1821 terdapat sebuah akhbar rasmi yang dipanggil Gaceta del Gobierno de México, merujuk pada kursi kekuasaan, jika bukan wilayah yang ditadbirnya. Ini beralih selepas kemerdekaan ke Gaceta del Gobierno del Imperio de México.

  • Pada tahun 1821, Plan de Iguala dan Deklarasi Kemerdekaan sama-sama menyebut negara baru itu "Imperio Mexicano".

Tidak ada seorang pun revolusioner utama yang bernama Mexica, tetapi pada suatu ketika mereka nampaknya mencapai kata sepakat untuk menggunakan kata nama "México" untuk negara baru mereka. Ini akan mulai menggambarkan kawasan yang tidak pernah ditaklukkan oleh Mexica, seperti Sinaloa, Guatemala, dan New Mexico. Tidak dapat difahami, beberapa orang Apache dan Maya menentang pihak berkuasa sebuah negara yang namanya tidak termasuk mereka.

Sebelum tahun 1821, siapa yang menyokong atau menentang penggunaan nama "Mexico"? Seberapa seriuskah alternatif seperti "Amerika" dipertimbangkan?


Soalan anda nampaknya berdasarkan anggapan yang salah:

Sejak tahun 1590, Theatrum Orbis Terrarum menunjukkan bahawa bahagian utara Dunia Baru dikenali sebagai "America Mexicana" (Mexico Mexico), kerana México City adalah tempat untuk kesetiaan Sepanyol Baru. Sepanyol baru disalah anggap sebagai nama lama untuk México, dan bukan nama sebilangan besar tanah yang meliputi sebahagian besar Amerika Utara dan termasuk Caribbean dan Filipina. Sejak Sepanyol Baru sebenarnya bukan negeri atau bahagian tanah yang berdekatan, di zaman moden kita akan menganggapnya sebagai Bidang kuasa di bawah arahan pihak berkuasa di Mexico City moden. Di bawah orang Sepanyol, Mexico adalah nama ibu kota dan wilayah pengaruhnya, yang kebanyakannya wujud sebagai Greater Mexico City dan State of Mexico. Beberapa bahagian Puebla, Morelos dan Hidalgo juga merupakan sebahagian dari Mexico era Sepanyol.

Sebilangan kajian menunjukkan rujukan sebelumnya Mexico, seperti dalam Historia de las cosas mas terkenal, upacara dan kos, del gran Reyno de la… (1585) (Cermin).


Mexica adalah nama Nahuatl atau "Aztec" untuk kumpulan asal "Aztec." Selama beberapa abad, "orang Mexico" ini menakluki seluruh Lembah Tengah dari apa yang sekarang kita panggil "Mexico," sehingga mewujudkan kerajaan "Aztec". "Mexica" adalah teras kerajaan ini.

Orang Sepanyol menambahkan potongan Mexico moden (dan Amerika tengah) ke kerajaan Aztec, sebab itulah "Mexico" hari ini lebih besar daripada Mexica yang asli. Nama lain untuk negara seperti "Amerika" dipertimbangkan, tetapi "AS" telah mengalahkan "Mexico". Bahkan negara-negara Amerika Selatan "berbahasa Sepanyol" mungkin mempertikaikan nama itu.


Akhirnya saya dapati soalan ini dikemukakan dalam soalan Timothy Anna Menempa Mexico (Nebraska, 1998), hlm.36-40.

Tenochtitlán menguasai pusat Mesoamerica selama satu abad sebelum kedatangan orang Sepanyol, yang memilih lokasi yang sama untuk ibu kota mereka sendiri. Di Mexico "hegemoni metropolitan, pusat bandar ada sepanjang masa penjajahan."

Dari masa ke masa, creoles mengembangkan identiti nasional berdasarkan gabungan unsur-unsur Eropah dan orang asli. Golongan elit ini masih memilih gandum daripada jagung, tetapi sesuai dan berbudi bahasa terhadap budaya asli dengan menghormati Virgen de Guadalupe dan helang di atas kaktus yang memakan ular.

David Brading menamakan mitos asal yang dibina ini Neo-Aztecisme. Di dalamnya, "identiti bangsa itu terletak pada Lembah Mexico, ibu kota, pusat politik". Untuk tujuan ini, "ahli mitologi nasionalis" mewakili politik seluruh badan sebagai "tergolong dalam satu identiti pusat". Bahawa negara kemudian memperoleh nama synecdochal yang merujuk kepada ibu kotanya tidak mengejutkan.

Walaupun "América" ​​sendiri terlalu luas, Perlembagaan Apatzingán tahun 1814 merujuk kepada "Amerika Mexico". Kedua-dua deklarasi Congreso de Anáhuac dan 1821 Plan de Iguala menyebut tempat itu "Amerika Utara". Nama ini tepat tetapi gagal melayani projek Neo-Aztec.

Nama lain yang paling tidak dipertimbangkan adalah "Anáhuac", disebut dalam nama Congreso de Anáhuac tahun 1813. Ini adalah istilah Aztec lain, nama yang lebih luas untuk dunia yang dikenali, berkaitan secara tematik tetapi tidak sesuai dengan mitos romantis seperti demonim seperti "Mexico".

Plan de Iguala juga meminta "kerajaan baru" (saya rasa persoalannya tidak tepat mengenai perkara ini). Inilah yang segera disebut "Kerajaan Mexico" yang menaklukkan dan menggulingkan Iturbide. Republik akhirnya dicipta dengan nama "United Mexico States". Nama kebangsaan bentuk pendek "Mexico" mengambil masa lebih lama untuk memperoleh mata wang.


Asal Nama Hari

Dari manakah nama-nama hari dalam seminggu itu berasal? Nama-nama berasal dari Rom kuno, yang menggunakan kata-kata Latin untuk Matahari, Bulan, dan lima planet yang diketahui! Nama Inggeris kami juga menggambarkan pengaruh orang-orang Anglo-Saxon (dan orang-orang Jermanik lain). Ketahui semua mengenai hari asal usul minggu.

Dalam menamakan tujuh hari dalam seminggu sebagai pusat pemeriksaan pada waktunya, orang Rom kuno memilih tujuh benda langit yang dapat dilihat dengan mata kasar: Matahari, Bulan, Mars, Mercury, Venus, Musytari, dan Saturnus. Contohnya, "Ahad" adalah hari Matahari dan "Isnin" adalah hari Bulan.

Mengenai nama bahasa Inggeris yang kita gunakan hari ini selama berhari-hari dalam seminggu, kita juga dapat melihat pengaruh Anglo-Saxon dan dewa-dewa Jerman yang lama. Contohnya, "Rabu" berasal dari Woden, raja dewa Anglo-Saxon di Saxon, namanya adalah "Wodnesdaeg. " (Sekarang anda tahu mengapa hari Rabu dieja seperti itu!)

Lihat hari-hari lengkap dalam seminggu dari pelbagai bahasa.

Hari Asal Minggu

(Hari Sol. Sol adalah dewa matahari Rom kuno.)

(dari bahasa Latin untuk "Lord's day")

(dari bahasa Latin untuk "Lord's day")

(dari bahasa Latin untuk "Lord's day")

(Hari Luna. Luna adalah dewi bulan Rom kuno.)

lundi terlambatì kekili Monandaeg

(Hari Mars. Mars adalah dewa perang Rom kuno.)

(Hari Tiw. Tiw adalah dewa perang Anglo-Saxon.)

(Hari Merkurius. Merkurius adalah utusan dewa Rom kuno, dan dewa perdagangan.)

(Woden adalah raja para dewa Anglo-Saxon.)

(Musytari, atau Jove, hari. Musytari, atau Jove, adalah raja dewa Rom kuno, dan dewa langit dan guruh.)

jeudi giovedì jueves Khamis

(Hari Thor. Thor adalah dewa guntur, kilat, dan ribut Norse.)

(Hari Venus. Venus adalah dewi cinta Rom kuno.)

vendredi penghormatan viernes Frigedaeg

(Hari Frigga. Frigg adalah dewi rumah, perkahwinan, dan kesuburan Norse.)

(dari bahasa Latin untuk "Sabat")

(dari bahasa Latin untuk "Sabat")

(dari bahasa Latin untuk "Sabat")

(Saturnus. Saturnus adalah dewa Rom kuno untuk bersenang-senang dan berpesta.)

Sekiranya anda menikmati artikel ini, lihat beberapa fakta kalendar dari Almanak:


HSBC telah mengembangkan sejumlah tradisi selama bertahun-tahun dalam perniagaan dan menggunakan pekerja yang kemudiannya akan terkenal di bidang lain. Sebagai contoh:

  • Nama bank berasal dari inisial The Hongkong dan Shanghai Banking Corporation Limited, ahli pengasas HSBC
  • Simbol segi enam merah dan putih HSBC dikembangkan dari bendera rumah asal bank yang pada gilirannya berdasarkan salib St Andrew
  • Singa HSBC dijuluki Stephen dan Stitt setelah pengurus kanan dari tahun 1920-an
  • Pengarang komik P G Wodehouse, pencipta Jeeves dan Wooster, menghabiskan dua tahun bekerja di pejabat HSBC London. Dia dicatatkan sebagai terlambat bekerja 20 kali pada tahun pertamanya


Saya Telah Memutuskan untuk Mengikuti Yesus

"Saya Telah Memutuskan untuk Mengikuti Yesusadalah pujian Kristian yang berasal dari Assam, India.

Menurut P. Job, liriknya berdasarkan kata-kata terakhir Nokseng, seorang lelaki Garo, suku dari Meghalaya yang ketika itu berada di Assam, yang memeluk agama Kristian pada pertengahan abad ke-19 melalui usaha seorang mubaligh Baptis Amerika . Dia dikatakan telah membaca ayat-ayat dari bab kedua belas buku Yohanes ketika dia dan keluarganya terbunuh. Tradisi alternatif mengaitkan pujian itu kepada Simon K Marak, dari Jorhat, Assam. [1]

Pembentukan kata-kata ini menjadi pujian dikaitkan dengan dakwah India Sadhu Sundar Singh. [2] Melodi ini juga berbahasa India, dan berjudul "Assam" setelah wilayah asal teks tersebut. [3]

Seorang penyunting lagu raya Amerika, William Jensen Reynolds, menyusun susunan yang dimasukkan dalam tahun 1959 Buku Lagu Perhimpunan. Versinya menjadi ciri biasa pertemuan evangelistik Billy Graham di Amerika dan di tempat lain, menyebarkan popularitinya. [4]

Kerana fokus lirik yang jelas pada komitmen orang percaya, nyanyian itu disebut sebagai contoh utama teologi keputusan, menekankan tindak balas manusia dan bukannya tindakan Tuhan dalam memberi iman. [5] Ini menyebabkan pengecualiannya dari beberapa nyanyian pujian. [5] Seorang penulis Lutheran menyatakan, "Ini pasti mempunyai makna yang berbeda ketika kita menyanyikannya daripada yang dilakukan untuk orang yang menyusunnya." [6]

Filem 2006 Walaupun Tiada Pergi Bersamaku menggunakan baris dari lagu sebagai tajuknya.

Dua baris pujian digunakan sebagai jambatan dalam lagu pemujaan "Christ is cukup" (dari album "Reruntuhan Glorious" oleh Gereja Hillsong).


Bagaimana Rumah Putih mendapat namanya?

Terdapat kesalahpahaman yang popular bahawa Rumah Putih pertama kali dicat putih untuk menutupi tanda hangus yang ditinggalkan oleh tentera Inggeris yang membakar rumah itu pada 24 Ogos 1814. Malah, Gedung Putih pertama kali mendapat cuci kapur berasaskan kapur pada tahun 1798 untuk melindungi luaran batu pasir dari kelembapan dan retak semasa musim sejuk membeku. Istilah "Rumah Putih" kadang-kadang digunakan di surat kabar dan majalah sepanjang abad kesembilan belas, tetapi kebanyakan wartawan, warga negara, dan pengunjung menyebutnya sebagai "Rumah Presiden" atau "Rumah Eksekutif."

Pada 17 Oktober 1901, setiausaha Presiden Theodore Roosevelt George B. Cortelyou menghantar surat kepada Setiausaha Negara John Hay. Atas arahan Roosevelt, Cortelyou meminta Setiausaha Hay dan pegawainya untuk mengubah "tajuk, atau garis tarikh, semua dokumen dan dokumen rasmi yang memerlukan tandatangan [Roosevelt] -nya, dari 'Mansion Eksekutif' ke 'Rumah Putih.'" Arahan serupa telah dikirimkan kepada setiausaha kabinet yang lain, dan Roosevelt juga menukar jawatan presiden tidak lama selepas itu.


Roe lwn Wade Diputuskan oleh Mahkamah Agung yang Dinamakan Republik

Salah satu isu utama dalam pemilihan presiden ini ialah pencalonan dan pelantikan berikutnya sekurang-kurangnya satu hakim Mahkamah Agung dan mungkin dua atau lebih hakim.

Nampaknya di kalangan orang Kristian evangelis, dua isu khususnya mendorong sokongan terhadap Donald Trump: pencalonan / pelantikan hakim Mahkamah Agung, dan fakta bahawa dia adalah Republikan.

Lebih-lebih lagi, di pusat perbincangan Mahkamah Agung adalah keputusan Mahkamah 1973 tentang Roe vs. Wade.

Semasa perbahasan terakhir antara Clinton dan Trump, yang diadakan di University of Nevada, Las Vegas, pada 19 Oktober 2016, dan dimoderatori oleh Chris Wallace dari Fox News, Wallace membuka perdebatan dengan perbincangan Mahkamah Agung. Di bawah ini adalah petikan dari Clinton dan Trump mengenai isu pencalonan hakim Mahkamah Agung, terutama yang membimbangkan Roe lwn Wade. (Transkrip lengkap boleh dibaca di sini.)

Oleh itu, kita mempunyai calon presiden Republikan Roe lwn Wade dan ingin melantik hakim untuk membatalkannya, dan kami mempunyai calon presiden Demokrat yang menyokong Roe lwn Wade dan mahu mencalonkan hakim yang akan menyokongnya.

Selebihnya dari catatan ini, saya membahas dua anggapan / generalisasi bahawa orang Kristian evangelis yang saya berinteraksi sepertinya mempunyai: 1) Presiden bebas untuk melantik hakim Mahkamah Agung 2) mengisi Mahkamah Agung dengan hakim yang dilantik / dilantik oleh Republik. membawa kepada pembalikan Roe lwn Wade.

Sebagai permulaan, jika presiden memiliki pemerintahan bebas dalam melantik hakim Mahkamah Agung, maka tidak akan ada kekosongan sekarang. Presiden Obama pada 16 Mac 2016, pencalonan Merrick Garland untuk menggantikan Antonin Scalia, yang meninggal pada 13 Februari 2016, belum pernah terjadi sebelumnya kerana Senat menolak untuk mempertimbangkan pencalonan tersebut.

Namun, kenyataannya adalah bahawa presiden mesti bekerjasama dengan Senat ketika mencalonkan keadilan kerana pencalonan presiden harus terlebih dahulu sebelum Jawatankuasa Kehakiman Senat kemudian ke Senat penuh, di mana suara majoriti Senator yang hadir diperlukan untuk mengesahkan pencalonan. (Untuk membaca mengenai proses penamaan dan pengesahan, lihat di sini dan di sini.)

Oleh itu, tidak kira niat Trump atau Clinton untuk mencalonkan calon hakim dengan pandangan tertentu Roe lwn Wade (untuk membatalkan atau tidak), sebarang pencalonan mesti mendapat persetujuan majoriti Senator yang hadir pada hari pengundian untuk mengesahkan. Namun, saat ini, Partai Republik memiliki mayoritas di Senat, tidak ada jaminan bahwa hal itu akan terjadi setelah 08 November, dan berapa banyak majoriti Senat ketika kerusi di masa depan dibuka di Mahkamah tidak diketahui.

Sesungguhnya, beberapa senator Republik AS merumuskan rancangan untuk mencegah pengesahan pencalonan Mahkamah Agung dari Clinton sekiranya dia menjadi presiden.

Tetapi marilah kita mempertimbangkan anggapan bahawa hakim yang dicalonkan oleh presiden Republik akan menyebabkan terbalik Roe lwn Wade.

Sekiranya Mahkamah Agung dikuasai oleh pencalonan oleh presiden Republik adalah jaminan akan dibatalkan Roe lwn Wade, maka hasil dari Roe lwn Wade pastinya berbeza dari awal.

Kenyataannya ialah pada tahun 1973, Roe lwn Wade diputuskan oleh Mahkamah yang terdiri daripada majoriti hakim yang dicalonkan oleh presiden Republik.

Undian di Roe vs Wade adalah 7-2. Hakim-hakim yang menyokong keputusan pro-pilihan kes adalah seperti berikut, termasuk presiden yang mencalonkan masing-masing dan gabungan parti presiden:

  • Harry Blackmun (Nixon, R)
  • Warren Burger (Nixon, R)
  • William Douglas (FDR, D)
  • William Brennan (Eisenhower, R)
  • Potter Stewart (Eisenhower, R)
  • Thurgood Marshall (LBJ, D)
  • Lewis Powell (Nixon, R)

Mereka yang tidak bersetuju Roe lwn Wade - hanya dua - dan kedua-duanya tidak dicalonkan sebagai presiden Republik untuk Mahkamah:

Nixon mencalonkan empat hakim. Tiga setuju pada Roe lwn Wade- boleh dikatakan faktor penentu dalam kes ini.

Intinya adalah bahawa presiden Demokrat tidak mencalonkan Mahkamah Agung yang menghasilkan Roe lwn Wade hasil bahawa banyak orang Kristian evangelis percaya bahawa presiden Trump / Republikan akan terbalik.

Realiti: Mahkamah Agung yang dikuasai oleh hakim yang dicalonkan oleh Republikan Roe lwn Wade.


Kisah benar di sebalik nama pertama Google & # x27 lucu: BackRub

Contoh sempurna dari ini adalah ketika Go ogle melancarkan struktur operasi barunya, Alphabet, awal musim panas ini. Halaman menjelaskan nama itu dalam catatan blog yang penuh dengan seruan:

Tetapi ini bukan kali pertama duo ini bereksperimen dengan bahasa. Kembali pada tahun 1996, sebelum Google bahkan wujud sebagai entiti, Page dan Brin sudah membuat nama kutu buku untuk mesin pencari.

Menurut Stanford's David Koller, dan laman web Google sendiri, Page dan Brin 1996 memasuki dunia mesin pencari pada mulanya disebut "BackRub."

Mereka menyebutnya kerana program ini menganalisis "pautan belakang" web untuk memahami betapa pentingnya laman web, dan laman web lain yang berkaitan dengannya. BackRub beroperasi di pelayan Stanford sehingga akhirnya menggunakan terlalu banyak lebar jalur.

Tetapi pada tahun 1997, Page nampaknya telah memutuskan bahawa nama BackRub tidak cukup bagus. Menurut Koller, Page dan pegawai-pegawai di Stanford mula mengusahakan nama yang berbeza untuk teknologi mesin pencari, nama yang akan membangkitkan seberapa banyak data yang mereka indeks.

Nama "Google" sebenarnya berasal dari pelajar siswazah di Stanford bernama Sean Anderson, Koller menulis. Anderson mencadangkan kata "googolplex" selama sesi sumbang saran, dan Page membalas dengan "googol" yang lebih pendek. Googol adalah angka 1 diikuti oleh 100 nol, sementara googolplex adalah 1 diikuti oleh nol googol.


Alexander VI

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Alexander VI, nama Sepanyol asal sepenuhnya Rodrigo de Borja y Doms, Itali Rodrigo Borgia, (lahir 1431, Játiva, dekat Valencia [Sepanyol] — meninggal 18 Ogos 1503, Rom), paus yang korup, duniawi, dan bercita-cita tinggi (1492-1503), yang mengabaikan warisan rohani gereja menyumbang kepada perkembangan Reformasi Protestan.

Seperti apa zaman Alexander VI?

Alexander VI dilahirkan dalam keluarga Borgia ketika rumah bangsawan itu mengembangkan pengaruhnya ke Itali. Semasa masih remaja, Alexander diberi gelaran dan pendapatan dari Gereja Katolik Rom oleh bapa saudaranya Alonso (kemudian Paus Calixtus III).

Bagaimana Alexander VI mengubah dunia?

Alexander VI secara terbuka menggunakan gereja untuk memajukan kekayaan keluarganya, dan masa jabatannya sebagai paus secara luas dilihat sebagai salah satu percikan api yang memicu Reformasi. Dia juga mengeluarkan lembu yang mengarah pada Perjanjian Tordesillas, secara teoritis membagi Dunia Baru ke dalam bidang Sepanyol dan Portugis.

Seperti apa keluarga Alexander VI?

Alexander VI memperanakkan banyak anak oleh sejumlah perempuan simpanan, tetapi empat anak mereka disahkan: Juan, Cesare, Jofré, dan Lucrezia. Juan dibunuh dengan kejam Cesare mengilhami Machiavelli Putera Jofré menikah dengan seorang puteri Aragon yang dilaporkan menjalankan urusan dengan saudara-saudaranya dan Lucrezia adalah tokoh utama dalam intrik mahkamah Itali.

Bagaimana Alexander VI mati?

Sebab kematian Alexander tetap menjadi misteri. Penyusun sejarah kontemporari menunjukkan bahawa dia mungkin diracun, baik secara sengaja atau tidak sengaja. Setelah kematian Alexander, Cesare menghantar sekumpulan orang-orang kecil yang memegang belati untuk menjarah kediaman kepausan. Tubuh Alexander yang cepat terurai diikat di sekitar Rom sebelum sekumpulan pekerja memukul mayatnya ke keranda yang terlalu kecil.

Rodrigo dilahirkan di cawangan Sepanyol dari keluarga Borgia yang terkenal dan berkuasa. Pamannya Alonso de Borgia, uskup Valencia (kemudian kardinal), mengawasi pendidikannya dan memberinya manfaat gerejawi ketika masih remaja. Rodrigo belajar undang-undang di Bologna, dan pada 22 Februari 1456, dia diciptakan kardinal oleh pamannya, sekarang Paus Calixtus III. Sebagai naib canselor Gereja Katolik Roma, Rodrigo mengumpulkan kekayaan yang sangat besar dan, walaupun mendapat teguran keras dari Paus Pius II, hidup sebagai putera Renaissance. Dia melindungi seni dan memperanakkan sejumlah anak yang menjadi tempat tinggalnya, terutama di Sepanyol. Oleh seorang wanita bangsawan Rom, Vannozza Catanei, dia kemudian memiliki empat keturunan yang disahkan - Juan, Cesare, Jofré, dan Lucrezia - yang kerjaya rumitnya mengganggu keperibadiannya.

Walaupun terdapat bayangan simoni yang mengelilingi pemberian manfaatnya di kalangan pemilih kepausan, Rodrigo muncul dari konklusi yang penuh gejolak pada malam 10-11 Agustus 1492, sebagai Paus Alexander VI dan mendapat pujian dari penduduk Rom. Dia memulai reformasi keuangan kepausan dan mengejar perang melawan Turki Uthmaniyyah. Kedudukannya diancam oleh raja Perancis Charles VIII, yang menyerang Itali pada tahun 1494 untuk membenarkan tuntutannya ke Kerajaan Napoli. Charles, atas hasrat kardinal saingan keluarga della Rovere yang berpengaruh, mengancam paus dengan pengguguran dan konvoi dewan reformasi. Diasingkan secara politik, Alexander meminta bantuan dari pemerintah Turki, Bayezid II. Dalam perjumpaan paus dengan Raja Charles di Roma pada awal tahun 1495, namun, ia menerima pemujaan tradisional dari raja Perancis. Dia masih menolak untuk menyokong tuntutan raja terhadap Naples dan, dengan bersekutu dengan Milan, Venice, dan maharaja Rom Suci, akhirnya memaksa Perancis untuk menarik diri dari Itali.

Pada bulan September 1493 Alexander mencipta puteranya yang masih remaja Cesare sebagai kardinal, bersama dengan Alessandro Farnese (saudara lelaki kegemaran paus Giulia la Bella dan paus masa depan Paul III). Dalam masa keperibadiannya Alexander melantik 47 orang kardinal untuk memajukan kebijakan dinasti, gerejawi, dan politiknya yang rumit. Anak lelakinya Juan dijadikan duke Gandia (Sepanyol) dan dinikahkan dengan Maria Enriquez, sepupu Raja Ferdinand IV dari Castile Jofré berkahwin dengan Sancia, cucu raja Napoli dan Lucrezia diberikan pertama kepada Giovanni Sforza dari Milan, dan, ketika pernikahan itu dibatalkan oleh keputusan kepausan dengan alasan mati pucuk, dia menikah dengan Alfonso dari Aragon. Setelah pembunuhannya, Lucrezia diterima sebagai suami ketiga Alfonso I’Este, duke Ferrara.

Tragedi melanda rumah tangga kepausan pada 14 Jun 1497, ketika putera kesayangan Alexander, Juan, dibunuh. Dengan sangat menderita, Alexander mengumumkan program reformasi dan meminta langkah-langkah untuk menahan kemewahan pengadilan kepausan, mengatur kembali Chancery Apostolik, dan menindas simoni dan gundik. Alexander telah menunjukkan kesabaran yang besar dalam menghadapi saudara Dominika, Girolamo Savonarola, yang merampas penguasaan politik di Florence pada tahun 1494, mengecam kejahatan pengadilan kepausan, dan menyerukan penggulingan paus, dan, bahkan sebelum jatuhnya pendeta itu pada Mei 1498, para teolog dan orang-orang urusan telah menyatakan sokongan terhadap kepausan. Namun, sementara itu, Alexander kembali ke dasar intrik politik.

Cesare mengundurkan diri dari kardinal pada tahun 1498 dan menikahi Charlotte d'Albret untuk mengukuhkan persekutuan Borgia dengan raja Perancis Louis XII, yang permintaannya untuk pembatalan perkahwinan telah diberikan oleh paus. Dengan kebijakan pengepungan dan pembunuhan yang kejam, Cesare membawa utara Itali di bawah penguasaannya, dia menakluki bangsawan Romagna, Umbria, dan Emilia dan mendapat kekaguman Niccolò Machiavelli, yang menggunakan Cesare sebagai model klasiknya dalam politik, Putera. Di Rom, Alexander menghancurkan kekuatan keluarga Orsini dan Colonna dan membuat persekutuan dengan Sepanyol, memberikan Isabella dan Ferdinand gelaran Raja Katolik. Pada tahun 1493, setelah penemuan zaman Christopher Columbus, dan atas permintaan Ferdinand dan Isabella, Alexander mengeluarkan lembu yang memberikan hak eksklusif kepada Sepanyol untuk menjelajahi laut dan menuntut semua tanah Dunia Baru yang terletak di sebelah barat liga utara-selatan 100 liga (kira-kira 320 batu) sebelah barat Kepulauan Cape Verde. Portugal diberi hak eksplorasi yang serupa di sebelah timur garis batas. Ketetapan kepausan ini, yang kemudiannya tidak pernah diakui oleh kekuatan Eropa lainnya, secara bersama-sama diubah oleh Sepanyol dan Portugal dalam Perjanjian Tordesillas pada tahun 1494.

Sebagai pelindung seni, Alexander mendirikan pusat untuk Universiti Rom, memulihkan Castel Sant'Angelo, membangun rumah besar monumental dari Apostolic Chancery, menghiasi istana Vatikan, dan meyakinkan Michelangelo untuk membuat rancangan untuk pembangunan semula St. Basilika Peter. Dia mengisytiharkan tahun 1500 sebagai Tahun Suci Jubli dan membenarkan perayaannya dengan penuh semangat. Dia juga mempromosikan penginjilan Dunia Baru.

Percubaan untuk memutihkan tingkah laku peribadi Alexander terbukti menggugurkan. Walaupun keyakinan agamanya tidak dapat ditentang, skandal menyertai kegiatannya sepanjang kariernya. Bahkan dari sudut pandang Renaissance, usaha mencapai tujuan politik dan usaha tanpa henti untuk memburukkan keluarganya dilihat sebagai sesuatu yang berlebihan. Baik yang korup seperti yang digambarkan oleh Machiavelli dan oleh gosip atau tidak berguna untuk pengembangan gereja seperti yang dibuat oleh para meminta maaf, Alexander VI memegang tempat yang tinggi dalam senarai yang disebut paus jahat.


Menulis Nama Tuhan

Orang Yahudi tidak menulis nama Tuhan dengan santai. Amalan ini bukan berasal dari perintah untuk tidak mengambil Nama Tuhan dengan sia-sia, seperti yang disangka banyak orang. Dalam pemikiran Yahudi, perintah itu hanya merujuk kepada sumpah sumpah, dan merupakan larangan untuk tidak bersumpah dengan Nama Tuhan secara palsu atau sembrono (kata yang biasanya diterjemahkan sebagai "sia-sia" secara harfiah berarti "untuk kebatilan").

Agama Yahudi tidak melarang menulis Nama Tuhan itu sendiri melarang hanya menghapus atau mencemarkan Nama Tuhan. Walau bagaimanapun, orang Yahudi yang taat menghindari menulis Nama Tuhan dengan bersahaja kerana risiko bahawa Nama yang tertulis itu kemudiannya akan rosak, dilenyapkan atau dimusnahkan secara tidak sengaja atau oleh orang yang tidak mengetahui dengan lebih baik.

Perintah untuk tidak menghapus atau mencemarkan nama Tuhan berasal dari Deut. 12: 3. Dalam petikan itu, orang-orang diperintahkan bahawa ketika mereka mengambil alih tanah yang dijanjikan, mereka harus menghancurkan semua hal yang berkaitan dengan agama-agama penyembahan berhala di wilayah itu, dan harus sama sekali menghancurkan nama-nama dewa-dewa tempatan. Segera setelah itu, kita diperintahkan untuk tidak melakukan hal yang sama kepada Tuhan kita. Dari ini, para rabbi menyimpulkan bahawa kita diperintahkan untuk tidak menghancurkan benda suci, dan tidak menghapus atau mencemarkan nama Tuhan.

Perlu diperhatikan bahawa larangan ini untuk menghapus atau mencemarkan Nama Tuhan hanya berlaku untuk Nama-nama yang ditulis dalam bentuk tetap. Para rabi ortodoks berpendapat bahawa menulis di komputer bukanlah suatu bentuk yang tetap, oleh itu tidak menjadi pelanggaran untuk menaip Nama Tuhan ke dalam komputer dan kemudian melengkapkan jarak di atasnya atau memotong dan menampalnya, atau menyalin dan menghapus fail dengan Nama Tuhan di dalamnya. Tetapi, setelah anda mencetak dokumen, dokumen tersebut menjadi bentuk tetap. Itulah sebabnya orang Yahudi yang taat menghindari menulis Nama Tuhan dalam talian: kerana ada risiko orang lain akan mencetaknya dan mencemarkannya. Lihat perbincangan mengenai isu tahun 1998 di The Sanctity of God Name, Bahagian 1: Menghapus Teks Suci dari Skrin Komputer jika anda berminat, tetapi ketahuilah bahawa artikel yang panjang itu tebal dengan jargon keagamaan teknikal, tidak selalu dijelaskan.

Biasanya, kita mengelakkan menulis Nama dengan menggantikan huruf atau suku kata, misalnya, menulis "G-d" dan bukannya "Tuhan." Selain itu, angka 15, yang biasanya ditulis dalam bahasa Ibrani sebagai Yod-Hei (10-5), biasanya ditulis sebagai Teit-Vav (9-6), kerana Yod-Hei adalah Nama. Lihat Huruf Ibrani untuk maklumat lebih lanjut mengenai penggunaan huruf sebagai angka.


Vaksin Orang Panas

Internet telah memutuskan bahawa Pfizer jauh lebih sejuk daripada Moderna — tetapi mengapa?

Saya harap kita semua dapat bersetuju bahawa "budaya vaksin" agak menyedihkan. Idea mengenakan gaun malam untuk janji temu vaksin COVID-19 secara objektif adalah menyedihkan, dan berbicara dari pengalaman peribadi, menaiki bas selama satu jam ke CVS di pusat mati Staten Island, New York, untuk rawatan perubatan adalah tidak menyeronokkan atau menarik kecuali dengan perbezaan dramatik dengan peristiwa sebelumnya.

Dan apabila budaya vaksin tidak suram, ia boleh menjadi sangat pelik. Pada masa ini, internet penuh dengan jenaka mengenai semua perkara yang anda masih ada tidak boleh lakukan setelah anda diberi vaksin — seperti mengambil tangan saya dan menyeret saya terlebih dahulu, yang merupakan sebahagian daripada lagu Taylor Swift dari tahun 2008 yang mengeluarkan pita hijau dari leher anda, rujukan kepada kisah kanak-kanak yang mengganggu di mana seorang wanita bernama Jenny melakukan itu dan kemudian kepalanya jatuh atau muncul "dari tanah setelah 17 tahun untuk menumpahkan lapisan kutikular luar anda & menjerit ke eter serentak," yang merupakan subtweet cicada. Saya ketawa, tetapi apa yang kita bicarakan?

Lebih aneh lagi, satu vaksin khususnya - dari Pfizer - entah bagaimana telah menjadi sejuk vaksin, serta vaksin untuk orang kaya dan bergaya. Batu tulisHeather Schwedel baru-baru ini membincangkan "kompleks kelebihan Pfizer" panjang lebar. Seperti yang diberitahu oleh satu sumber: "Salah seorang sepupu saya mendapat Moderna, dan saya seperti," Tidak apa-apa. Kami memerlukan kelas menengah yang kuat. ’” Di Twitter, yang diberi vaksin menukar nama pengguna mereka untuk menggambarkan identiti peribadi baru mereka: Terdapat Pfizer Princesses dan Pfizer Floozies dan Pfizer Pfairies dan sekurang-kurangnya satu Potret Wanita di Pfizer. "Pfizer adalah yang tersedia ketika saya mendaftar," Jagger Blaec, tuan rumah podcast berusia 33 tahun memberitahu saya, "tetapi bukan kebetulan setiap baddie yang saya tahu mempunyai Pfizer dan bukan Moderna." Tidak ini kebetulan?

Sudah tentu, Pfizer adakah melaporkan kadar keberkesanan 95 peratus untuk vaksinnya dalam ujian klinikal, berbanding 94 peratus untuk Moderna, dan orang buat hanya perlu menunggu tiga minggu untuk dos kedua Pfizer, bukannya empat untuk Moderna, tetapi kedua-dua fakta itu tidak menjelaskan drama murni dan karut pernyataan seperti "Kami memerlukan kelas menengah yang kuat." Di TikTok, beratus-ratus video menggunakan lagu suara wanita yang menerangkan — perlahan, suara penuh penghinaan, seperti guru prasekolah paling kasar di Bumi— "Hanya orang panas yang mendapat vaksin Pfizer." Dalam klip lain, seorang juruteknik farmasi muda memberitahu penonton bahawa salah satu kesan sampingan dari tembakan Pfizer adalah "merasa seperti jalang buruk." (Dia sangat comel!) Ini menunjukkan bahawa sesiapa sahaja yang mendapat vaksin mRNA lain, yang hampir sama dalam semua cara, adalah, seperti yang dinyatakan oleh seorang wanita, "petani."

Terdapat sedikit penekanan terhadap narasi ini dari peminat Dolly Parton, yang lebih suka vaksin Moderna yang dibantunya tahun lalu. Jon Ossoff, yang secara meluas dianggap dalam talian sebagai "senator panas," juga menjadikan TikTok sendiri menggambarkan ketiga-tiga vaksin yang ada di A.S. sama-sama keren dan menyeronokkan - mesej yang kukuh untuk kepentingan kesihatan awam. Namun, konsensus umum adalah bahawa Pfizer adalah elit Konsensus umum adalah bahawa elitisme Pfizer itu lucu.

"Sudah tentu ini adalah lidah di pipi," kata Trevor Boffone, pengarang buku akan datang mengenai budaya TikTok. "Tidak ada yang menyangka bahawa vaksin Pfizer membuat anda panas atau hanya orang panas yang mendapatkannya."

Saya faham itu, dan saya setuju dengan itu, tetapi rakan kuliah saya masih menukar nama sembang kumpulan iMessage kami menjadi "Pfizer Gang." Dan ketika saya menonton video Joshua Holmes, seorang pelajar drama NYU yang menyiarkan bahawa dia berharap mendapat "vaksin paling cantik" dan tidak kurang, dan "Pfizer terdengar mahal," nampaknya dia sama sekali tidak bergurau . Semasa saya menghantar mesej kepadanya di Instagram, dia berkata senyap P memberi kata Pfizer rasa mewah, mengingatkan pada senyap H dalam Hermès.

Saya meminta Anthony Shore, ahli bahasa yang mengembangkan jenama - pekerjaan yang sempurna - untuk membantu saya lebih memahami daya tarikan Pfizer. Pada mulanya, dia berkata, "Saya tidak tahu." Kemudian, dua hari kemudian, ketika saya menelefonnya dan bertanya lagi, dia mempunyai beberapa pemikiran, yang umumnya sesuai dengan kesan Holmes. Pertama-tama, katanya, Pfizer adalah nama seseorang - Charles Pfizer, lahir pada tahun 1824 di sebuah kerajaan yang sekarang merupakan bagian dari Jerman - yang dapat menyumbang pada "terdengar mahal." Many high-end fashion brands are named after people, like Pfizer (Fendi, Prada, Kenzo), and many are two syllables, like Pfizer (Fendi, Prada, Kenzo). Second, he said, Pfizer is a “cool word” because of the F dan Z sounds, which are what linguists call “fricatives.” Fricatives “are really fast-sounding,” which is why you might want to include them in the names of cars, or drugs that are marketed as fast-acting—or vaccines that don’t require you to wait a full month between doses.

Moderna, meanwhile, has a lot of sounds called “stops”—the M, D, N—which make the word seem “slow and plodding,” Shore told me. It’s also very literal, like a budget brand would be. “Do you really have to call yourself moden if you’re selling pharmaceuticals that are in fact based on cutting-edge technologies?” dia tanya. “No, you’d be more cool about it.”

I was a little embarrassed to ask, but I had to: What about my personal theory of the hot-people vaccine, which is that young people prefer Pfizer because of their familiarity with the 2010 movie Love and Other Drugs, in which Jake Gyllenhaal plays a Pfizer sales rep at the height of the 1990s Viagra craze (and does a lot of kissing!)? “Pfizer is a better-known brand, to be sure,” Shore acknowledged, and “Viagra is one of the best-known drugs of all time.” But as far as the movie goes, and Jake Gyllenhaal’s role specifically, “That’s giving that movie and Jake Gyllenhaal a lot of credit.” I laughed a bit to prove I wasn’t upset and he kept going. “That seems like a stretch.” Baiklah!

I admit it’s a stretch (though I don’t think I’m totally out of line when I imagine that Jake Gyllenhaal would get Pfizer). Shore did leave me with a faint feeling of satisfaction, though. He said that although he was happy to have gotten the Johnson & Johnson vaccine, he’d “coveted” the Pfizer or Moderna shots because of their groundbreaking mRNA technology. “I wanted the cool thing,” he said. I did not tell him that I’m a Pfizer girl, but I did sit with the knowledge.

Pfizer elitism seems to have originated on TikTok, where the vaccine hierarchy has been most concretely outlined. I wondered if it might have something to do with the particulars of that platform, so I reached out to Shauna Pomerantz, a TikTok scholar and an associate professor at Brock University, in Ontario. She suggested a much simpler explanation: The idea of a rich-hot-bougie-elite-status vaccine comes out of American culture, she said, in which everything is extremely competitive and organized around “winners and losers rather than support and kindness.” Yikes.

Certainly some TikTok clips are more explicit than others about the “winners and losers,” and what having a “rich” vaccine really means. One video in my feed, soundtracked by Nicki Minaj rapping about a “bum-ass” person who can’t afford their rent, posited that there is no rivalry between Moderna and Pfizer—rather, “it’s us vs. Johnson & Johnson.” There is some truth, or perceived truth, to this formulation—not just because of the clear differences between the mRNA vaccines and other options, but also because these vaccines have been distributed to different people. The CDC reported last week that many public-health departments have been using Johnson & Johnson specifically for homeless people, as well as those who are homebound or incarcerated. Meanwhile, public-health leaders have struggled to avoid portraying the Johnson & Johnson vaccine, which is also targeted to rural and migrant populations, as a second-class option.

Large differences in access aren’t limited to certain brands, and some degree of “us versus them” applies across all of the available shots. White Americans continue to have higher vaccination rates than Black and Hispanic Americans, for example. And according to a vaccine-equity project run out of Duke University’s Global Health Innovation Center, high-income countries have already purchased more than half of the world’s available vaccine doses.

Seen in that context, ironic Pfizer elitism may feel uncomfortably close to actual elitism. Another vaccine-culture TikTok that went viral paired each brand with its equivalent cellphone—the iPhone for Pfizer, a recent-looking Android model for Moderna, an early 2010s pay-as-you-go Firefly phone for Johnson & Johnson, and a truly ancient Nokia for AstraZeneca. The video compared the slim but tangible differences between Pfizer and Moderna to the silly, perennial debate over whether iPhone users are snobby and judgmental toward people whose texts show up as “green bubbles.” For some commenters, this was a step too far. “Classism is disgusting,” one responded. “Not westerners fighting over which vaccine is best,” another wrote with a sobbing emoji.

This doesn’t necessarily mean that the Pfizer jokes are thoughtless it’s more like they’re directionless. TikTok is a place where a largely Gen Z and Millennial user base riffs near-constantly on the notion of class and perceived class differences. The idea of a vaccine only for rich, hot people reminded me of TikTok’s fascination, a few years ago, with Apple’s AirPods, and a clip in which a boy approaches a girl on the street and offers her $100 for dinner—he assumed she was homeless, because she was using regular earbuds with wires. This is a joke, but on first watch it’s not totally clear whether the joke is aimed at people who can’t afford AirPods or at people who think owning AirPods signifies something substantial. In either case, it’s really the knowing tone that scores the creator points with an audience.

When TikTok isn’t about earnest dance moves, it favors ironic detachment. It rewards users’ ability to point at, and lampoon, something specific and recognizable—class-based perceptions of different vaccine brands, for example—without demanding any further comment. Yes, TikToks about the vaccine for hot, rich people might call attention to the ways in which the pandemic has laid bare our society’s vast inequalities. Or they could be totally silly! Either way, they leave us swimming in the strange, foundational sadness of vaccine culture, wherein a trip to CVS can be as thrilling as the prom.


Tonton videonya: Cut Syifa penggemar Tulus - terbaru September 2021 (Julai 2022).


Komen:

  1. Tawnya

    It is remarkable, very amusing piece

  2. Kegis

    I apologise, I can help nothing, but it is assured, that to you will help to find the correct decision. Do not despair.

  3. Bem

    Well done, I liked it!

  4. Galloway

    Ya, betul -betul. Saya bersetuju dengan diberitahu di atas. Mari kita bincangkan soalan ini. Di sini atau di PM.

  5. Wazir

    This section is very useful here. Hope this post is relevant here.

  6. Woodward

    Where do you get the info for posts if it's not a secret?



Tulis mesej