Podcast Sejarah

Semasa Orang Menggunakan Perkhidmatan Pos untuk Mengirim Anak-anak mereka

Semasa Orang Menggunakan Perkhidmatan Pos untuk Mengirim Anak-anak mereka


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada bulan Januari 1913, satu pasangan Ohio memanfaatkan perkhidmatan bungkusan baru Perkhidmatan Pos A.S. untuk membuat penghantaran yang sangat istimewa: bayi lelaki mereka. The Beagues membayar 15 sen untuk setemnya dan sejumlah wang yang tidak diketahui untuk menginsuranskannya sebanyak $ 50, kemudian menyerahkannya kepada tukang pos, yang menurunkan anak lelaki itu di rumah neneknya kira-kira satu batu jauhnya.

Peraturan mengenai apa yang anda boleh dan tidak boleh hantarkan melalui surat tidak jelas ketika pejabat pos mula menerima bungkusan lebih dari empat paun pada 1 Januari 1913. Orang ramai segera menguji hadnya dengan menghantar telur, batu bata, ular dan "bungkusan" lain yang tidak biasa. Oleh itu, adakah orang-orang dibenarkan menghantar e-mel kepada anak-anak mereka? Secara teknikal, tidak ada peraturan pos yang menentangnya.

"Beberapa tahun pertama perkhidmatan pos bungkusan - agak berantakan," kata Nancy Pope, ketua kurator sejarah di Muzium Pos Nasional. "Anda mempunyai bandar yang berlainan dengan berbagai perkara, bergantung pada bagaimana postmaster mereka membaca peraturan."

BACA LEBIH LANJUT: Bagaimana Ben Franklin Menubuhkan Pejabat Pos AS

Paus telah menemui sekitar tujuh kejadian orang yang menghantar anak-anak antara tahun 1913 dan 1915, bermula dengan bayi di Ohio. Bukan perkara biasa untuk menghantar anak-anak anda, tetapi untuk jarak jauh, akan lebih murah membeli setem untuk menghantar anak dengan Kereta Api daripada membelikannya tiket menaiki kereta api penumpang.

Selain itu, orang yang menghantar anak-anak mereka tidak menyerahkannya kepada orang asing. Di kawasan luar bandar, banyak keluarga mengenali surat mereka dengan cukup baik. Namun, kedua-dua gambar viral yang mungkin anda lihat dalam talian mengenai pekerja pos yang membawa bayi di dalam beg pos mereka adalah foto yang dipentaskan, diambil sebagai jenaka. Seorang pengirim surat mungkin membawa anak yang tidak dapat berjalan, tetapi dia tidak akan membiarkan bayi yang memakai popok duduk di tumpukan surat orang.

TONTON: Penghantaran Mel: Memadam Batu di HALANGAN SEJARAH

Dalam kes May Pierstorff, yang ibu bapanya menghantarnya ke rumah datuk dan neneknya sejauh 73 batu pada bulan Februari 1914, pekerja pos yang membawanya dengan kereta api Mail Mail adalah saudara. Keluarga Idaho membayar 53 sen untuk setem yang mereka pakai pada mantel anak perempuan mereka yang berusia hampir enam tahun. Namun setelah Jeneral Pasca Jeneral Albert S. Burleson mendengar tentang kejadian ini - dan juga pertanyaan lain yang dibuat seseorang pada bulan itu mengenai menghantar anak-anak - dia secara rasmi melarang pekerja pos menerima manusia sebagai surat.

Namun, peraturan baru itu tidak segera menghentikan orang daripada menghantar anak mereka melalui pos. Setahun kemudian, seorang wanita menghantar anak perempuannya yang berusia enam tahun dari rumahnya di Florida ke rumah ayahnya di Virginia. Pada jarak 720 batu, itu adalah perjalanan pos terpanjang dari mana-mana kanak-kanak yang dikenal pasti Paus, dan berharga 15 sen dalam setem.

BACA LEBIH LANJUT: 10 Setem AS Paling Berharga

Pada bulan Ogos 1915, Maud Smith yang berusia tiga tahun membuat apa yang menjadi perjalanan terakhir seorang anak melalui pos A.S., ketika datuk dan neneknya menghantarnya sejauh 40 batu melalui Kentucky untuk mengunjungi ibunya yang sakit. Setelah berita itu diberitahu, Superintendan John Clark dari bahagian Cincinnati dari Perkhidmatan Surat Keretapi menyiasat, mempersoalkan mengapa guru besar di Caney, Kentucky, mengizinkan seorang anak menaiki kereta api mel ketika itu secara terang-terangan melanggar peraturan.

"Saya tidak tahu apakah dia kehilangan pekerjaannya, tetapi dia pasti ada penjelasan yang harus dilakukan," kata Paus.

Walaupun Maud merupakan anak terakhir yang berjaya dihantar, yang lain kemudiannya masih akan berusaha menghantar anak-anak mereka. Pada bulan Jun 1920, Penolong Pertama Postmaster General John C. Koons menolak dua permohonan untuk menghantar e-mel kepada anak-anak, dengan menyatakan bahawa mereka tidak boleh diklasifikasikan sebagai "haiwan hidup yang tidak berbahaya", menurut Los Angeles Times.


Tonton videonya: GRIBI SŪTĪT ĒRTĀK? 1-2-3 UN NOSŪTĪTS! (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Ioseph

    Kelas super !!!

  2. Grantley

    Buruk rasa apa itu

  3. Chege

    Diingatkan.... Tepat sekali.

  4. Stanwik

    Seperti biasa, juruweb telah menerbitkannya dengan betul!

  5. Aragor

    have quickly realized))))



Tulis mesej