Bangsa, Bangsa, Acara

Louis XIV dan agama

Louis XIV dan agama

Louis XIV mengadakan pandangan mudah mengenai agama yang bertarikh kembali kepada Francis I - bahawa raja menguasai Gereja Katolik dan bahawa Gereja harus melakukan penentangannya. Ini membawa Louis ke dalam pertempuran dengan pelbagai paus tetapi mereka tidak dapat mengambil salah satu raja paling berkuasa di Eropah dan Louis mendapat jalannya mengenai agama. Kepada Louis, apa yang baik baginya adalah baik untuk Perancis - dia tidak melihat perbezaan dalam kedua-dua dan seorang jemaat yang bawahan kepada Louis adalah baik untuknya.

Dari segi sejarah, Perancis telah mengalami banyak kekacauan mengenai agama. Perang Perang Perancis telah merobek Perancis dan mengancam monarki sebagai sebuah institusi. Louis sendiri adalah orang percaya yang kuat bahawa Gereja Katolik Rom merupakan alat penting dalam Perancis untuk mengekalkan kawalan ke atas rakyat. Louis mahu keseragaman agama dikuatkuasakan. Hal ini terutama berlaku pada bahagian kedua pemerintahannya ketika ia menjadi semakin dipengaruhi oleh Jesuit. Louis dilihat tidak menentu sebagai pembagi dan sumber kemungkinan pemberontakan.

Louis menggunakan dasar serupa di dalam Gereja seperti yang dilakukannya dalam pelantikan politik. Louis tidak mempedulikan Noblesse de Blood ketika datang ke majlis gereja dan lelaki yang dilantik dari Noblesse de Robe. Sekali lagi, orang-orang ini datang untuk bergantung kepada raja untuk kedudukan mereka dan mereka menyokongnya sepenuhnya dalam Perhimpunan Agung Clergy. Gereja menyokong Louis secara finansial dan mengambil pasukannya ketika ia bertempur dengan paus di Roma - bahkan lebih banyak dari pertanyaan yang menyerang siapa sebenarnya yang menguasai Gereja Katolik di Perancis - raja atau paus. Isu ini memuncak apabila raja bertengkar dengan paus yang menguasai tanah yang diambil oleh Perancis selepas 1516 Concordat of Bologna - oleh sebab itu, istilah Bologna tidak dihitung untuk wilayah ini. Jemaat di Perancis berpihak kepada Louis dan 59 keuskupan baru secara rasminya mendapat sokongan Louis - dengan ganjaran kewangan yang akan dibawa - dan membenarkannya untuk memperluas kuasa di luar Paris.

Selama sebahagian besar pemerintahannya, Louis memerintahkan penganiayaan terhadap kaum Jansenis. Mereka yang mengikuti Jansenisme percaya pada predestinasi - yang menentang apa yang diberitakan Gereja Katolik. Predestinasi juga merupakan bahagian utama kepercayaan iman Calvinis. Jansenists secara terbuka bermusuhan dengan Jesuit dan sebagai Jesuit menjadi lebih dan lebih berpengaruh dalam kehidupan Louis, raja menoleransi mereka kurang dan kurang. Dua biara berhampiran Paris dikenali sebagai katil panas dari Jansenism (Port-Royal dan Port-Royal des Champs). Pada tahun 1661, Louis mengisytiharkan bahawa lima kepercayaan asas kaum Jansenis adalah sesat. Pada tahun yang sama dia mengusir orang baru di dua biara. Pada tahun 1664, para biarawati di kedua-dua biara telah ditangkap dan biara-biaranya diserahkan kepada pengawal tentera. Pada tahun-tahun kemudian, biarawati yang tinggal di kedua-dua biara secara paksa dipindahkan ke biara lain yang dikenali sebagai anti-Jansenist. Pada tahun 1710, Louis mengarahkan pemusnahan biara di Port-Royal des Champs. Pada tahun 1713, Louis meminta paus untuk memperkenalkan 'Unigenitus' Bull Papal yang mengutuk semua keyakinan Jansenis. Ini adalah harga yang akan dibayar oleh sesiapa / institusi yang dipercayai Louis adalah ancaman kepada dirinya sendiri atau Perancis - walaupun Louis tidak melihat perbezaan antara keduanya.

Louis juga menganiaya gerakan yang dikenali sebagai Quietism. Ini adalah gerakan mistik yang berasal dari Sepanyol dan Itali. Di Perancis ia dipimpin oleh Madame de Guynon. Pergerakan ini memberi penekanan kepada cinta Tuhan sepenuhnya yang menjadikan upacara dan kerja keagamaan tidak diperlukan. Ini bermakna ia boleh wujud bebas dari Gereja Katolik dan ini tidak dapat diterima oleh Louis. De Guynon ditangkap dan dipenjarakan dan pada tahun 1699, Louis menekankan paus untuk mengutuk pergerakan itu sebagai "salah" berbanding dengan bidaah.

Louis kurang bertolak ansur dengan orang Huguenots. Apabila Louis menjadi raja pada 1643, mungkin terdapat sebanyak 2 juta orang Huguenot di Perancis. Oleh itu, dalam istilah angka mudah mereka mewakili ancaman yang jauh lebih besar terhadap kestabilan Perancis daripada yang dilakukan Jansenists dan sejarah Perancis sebelumnya menunjukkan bahawa Huguenots mungkin kurang setia kepada mahkota. Walau bagaimanapun, dalam pemerintahan Louis, orang Huguenots telah menjadi kumpulan yang setia dan rajin yang telah banyak dilakukan di Perancis berkaitan dengan pemodenan ekonominya. Dalam setiap segi, mereka memberi manfaat kepada Perancis - jadi mengapa Louis memutuskan untuk menganiaya mereka?

Majelis Clergy telah menekannya selama beberapa tahun untuk mengambil tindakan terhadap 'bidaah'. Di kemudian hari, Louis juga berada di bawah pengaruh Madame de Maintenon yang merupakan seorang Katolik yang sungguh-sungguh dan mempunyai pengakuan Jesuit yang tidak lama kemudian memiliki telinga raja. Kedua-dua kumpulan mahu tindakan diambil terhadap Huguenots.

Untuk memulakan dengan Louis memulakan dasar untuk membawa semula Huguenots ke Gereja Katolik. Syarat-syarat Edict of Nantes telah dikuatkuasakan dengan ketat (selama beberapa dekad yang tidak pernah mereka) dan dekri dikeluarkan yang menjadikannya lebih sukar bagi seorang Huguenot untuk mendapatkan pekerjaan dalam mana-mana profesi. Ini secara berkesan mengecualikan mereka dari jawatan kerajaan. Mereka yang kembali ke Katolik, diberikan bayaran tunai dalam usaha menarik orang lain untuk melakukan perkara yang sama. Dasar ini hanya mempunyai kesan terhad. Dalam sesetengah kawasan, pasukan Huguenots mempunyai tentara yang memaksa mereka - kesepakatan 'adalah bahawa mereka akan dibuang jika mereka di rantau itu kembali ke Gereja. Akhirnya pada bulan Oktober 1685, Louis membatalkan Edict of Nantes dan memperkenalkan Edict of Fontainebleau. Ini menjadikan Protestantisme menyalahi undang-undang. Akibatnya, 200,000 orang Huguenot melarikan diri dari negara ini. Kerugian mereka terasa teruk kerana kebanyakan orang ini mempunyai banyak tawaran untuk menawarkan ekonomi Perancis. Mereka mengambil bakat mereka untuk Brandenburg-Prussia, Wilayah United atau Britain. Kebanjiran pelarian seperti itu banyak berlaku untuk kemarahan kerajaan masing-masing negara yang mengambil pelarian. Kerajaan tidak marah dengan pelarian - tetapi dengan Louis. Kepada mereka, apa yang dilakukannya kepada orang-orang Huguenot menunjukkan apa yang menjadi penindas yang dia telah dan bahaya potensialnya ke Eropah. Ironinya, satu dasar yang bertujuan untuk membawa lebih banyak kestabilan ke Perancis, membawa peningkatan ketidakstabilan ke Eropah dengan negara-negara yang kuat berpihak satu sama lain terhadap Louis.

Post Berkaitan

  • Louis XI

    Louis XI adalah raja Perancis dari 1461 hingga 1483. Pemerintahan Louis XI berada di samping orang-orang seperti Francis I dan Henry IV ...

  • Louis XII

    Louis XII adalah raja Perancis dari bulan Jun 1498 hingga Januari 1515. Louis adalah sepupu Charles VIII dan saudara terdekat. Dia ada…

  • Louis XIII dan agama

    Louis XIII mewarisi situasi yang sukar berkaitan dengan agama. Ibunya, Marie de Medici, adalah dewa, seorang Katolik Roman yang bersemangat, dan dia mesti ...


Tonton video itu: The French Revolution: Crash Course World History #29 (Jun 2021).