Podcast Sejarah

Bangunan yang musnah di Verdun, 1916

Bangunan yang musnah di Verdun, 1916


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bangunan yang musnah di Verdun, 1916

Sekumpulan tentera Perancis berehat di runtuhan sebuah bangunan di Verdun, 1916


Sejarah & # 8217 Pengepungan Paling Savage & # 8211 10 Fakta Mengenai Pertempuran Verdun yang Mungkin Anda Tidak Tahu

Pagi 21 Februari 1916, menandakan permulaan salah satu pertempuran terpanjang, berdarah dan paling mahal dalam Perang Dunia I dan sejarah. Selama kira-kira 300 hari yang mengerikan, tentera Perancis dan Jerman saling bertukar serangan, serangan balas dan pengeboman. Pertempuran itu menjatuhkan wilayah di sekitar Sungai Meuse, bahkan radius 10 km, menjadi daerah yang kemudian disebut & ldquoHell of Verdun & rdquo. Ratusan ribu infanteri Jerman, artileri berat, dan pengeboman dilancarkan ke atas tentera Perancis yang berada di sekitar kubu dan di dalam kota Verdun. Walaupun Jerman merancang serangan mereka untuk melumpuhkan Perancis sehingga mati, pertempuran itu menarik kedua-duanya ke jalan kebuntuan yang panjang dan mahal. Menjelang 19 Disember, Perancis dapat menguasai dan merebut kembali wilayah mereka, tetapi tidak sebelum mengalami banyak sebab. Tentera Perancis dan Jerman menderita 800,000 lelaki atau lebih di antara mereka. Datang dan terokai sepuluh fakta mengenai pertempuran terpanjang Perang Dunia I.


16 Februari 1916

Bahaya kelihatan jauh hingga 16 Februari 1916, ketika penduduk kampung dipindahkan ke Verdun dan Bras-sur-Meuse.

Kejatuhan Benteng Douaumont pada 24 Februari 1916, mengubah nasib Fleury-devant-Douaumont selamanya.

Pengeboman yang berterusan dan penangkapan Fort de Vaux oleh Jerman pada 7 Jun 1916 mendorong Fleury-devant-Douaumont di barisan depan.

Pada 23 Jun, Jerman menawan kampung itu La Poudrière, pos pendahuluan yang terletak lebih jauh di lereng, pada 11 Julai.

Perancis kembali merebut kedudukan pada 24 Jun, tetapi kehilangannya tidak lama kemudian.

Fleury-devant-Douaumont telah menjadi lokasi utama dalam Pertempuran Verdun.

Ia bergantian 16 kali oleh Perancis dan Jerman antara 23 Jun dan 18 Ogos 1916, ketika askar-askar Pasukan Kolonial Perancis dari Maghribi menangkapnya semula.

Pada masa itu Fleury-devant-Douaumont adalah ladang reruntuhan yang luas, yang berfungsi sebagai titik permulaan serangan Perancis yang menyebabkan penangkapan semula kubu Douaumont dan Vaux.

Kampung ini dikelaskan sebagai Zon Rouge (Zon Merah) pada tahun 1918, dan diiktiraf secara rasmi sebagai "Mort pour la France" & # 8211 Mati untuk Perancis.


Anda mesti selalu mengetahui apa yang berlaku pada masa lalu untuk mengelakkannya berulang

Semasa kami berjalan, Moizan berhenti, membungkuk dan mengeluarkan seketul logam dari tanah: garpu. Hujan dari malam sebelumnya telah menghanyutkan lapisan atas tanah, menghasilkan kesan buruk dari perang. Selain tempurung, tanda anjing, topi keledar dan juga tulang kadang-kadang muncul. Kami menatap garpu untuk beberapa saat, dan saya tertanya-tanya siapa miliknya. Umur purata tentera yang mendaftar dalam Perang Dunia Pertama adalah 24. Anak lelaki pernah makan menggunakan garpu itu. Mungkin dia juga menggunakannya untuk makan makanan terakhirnya.

Di pinggir hutan, kami sampai di sebuah kapel kecil, yang dibina setelah perang berakhir sebagai tempat untuk berdoa dan mengingati orang yang sudah mati. Kami berjalan di sekitarnya, dan saya terpesona. Ini satu-satunya bangunan sejauh bermil-mil, dan saya teringat sajak ayah tiri saya, seorang menteri, mengajar saya ketika saya masih kecil.

"Inilah gereja," katanya, sambil menyembunyikan jari di tangannya. Kemudian, dengan menekan dua jari dalam bentuk segitiga, dia melanjutkan: "Inilah menara." Akhirnya, sambil membuka tangan dan melambaikan jari, dia berseru: "Buka pintu, dan lihat semua orang!"

Sebuah kapel kecil dibina berhampiran Fleury-devant-Douaumont setelah perang sebagai tempat berdoa dan mengingati orang mati (Kredit: Melissa Banigan)

Merenung gereja, saya seolah-olah dapat melihat hantu orang-orang yang pernah tinggal di kawasan itu. Semasa kami pergi, seorang lelaki tua perlahan-lahan melewati kami di jalan. Siapa dia, saya tertanya-tanya? Keturunan salah seorang tentera? Atau mungkin seorang tentera yang sudah bersara dari perang lain, di sana untuk memberi penghormatan kepada saudara-saudaranya? Saya menoleh ke arah lelaki itu, ke arah gereja dan di luarnya, di hutan, yang bertiup angin di atas medan perang kawah. Matahari terbit tinggi di atas pohon dan hutan dimandikan dengan cahaya keemasan. Saya melihat sebilangan pokok birch muda berdiri bersama seperti waif, daunnya berkilauan.

Saya sedar bahawa saya masih membawa sekeping cengkerang yang dihulurkan oleh Moizan di bunker. Saya membiarkannya jatuh ke tanah dengan kuat. Dari suatu tempat dari sisa-sisa kabut terakhir di atas hutan, sekawanan burung terbang. Udara diselingi oleh bulu-bulu yang menggila, dan kemudian jiwa-jiwa kecil itu terangkat dan menghilang ke dalam cahaya.

Sertai lebih daripada tiga juta peminat BBC Travel dengan menyukai kami Facebook, atau ikuti kami di Twitter dan Instagram.


Zone Rouge: Kawasan Perancis yang Sangat Rusak Oleh WW1 Sehingga Orang-Orang Masih Dilarang Tinggal Di sana

Walaupun WW1 berakhir hampir satu abad yang lalu, bekas luka masih dapat dijumpai di Perancis Utara dan Belgium. Zone Rouge (Bahasa Perancis untuk Zon Merah) mungkin merupakan contoh utama ini.

Pada akhir perang pada tahun 1918, pemerintah Perancis mengasingkan kawasan dengan warna merah di atas dan melarang aktiviti seperti perhutanan, pertanian dan bahkan pembinaan rumah dilakukan di dalamnya.

Secara keseluruhan, kawasan yang tidak bersebelahan menempuh 1.200 km persegi (460 mil persegi) (kira-kira ukuran New York City).

Sebab utama kawasan tersebut diisytiharkan sebagai zon larangan adalah kerana mereka telah menyaksikan beberapa pertempuran terburuk semasa perang, terutamanya semasa Pertempuran Verdun pada tahun 1916. Kawasan-kawasan itu hancur secara persekitaran dan mengandungi sejumlah besar senjata yang tidak meletup bersama dengan manusia dan haiwan yang terus mencemarkan alam sekitar.

Pertempuran Verdun berlangsung selama 303 hari dan merupakan salah satu yang paling lama dan paling berdarah dalam sejarah manusia dengan jumlah korban antara 700,000 dan 1,250,000. Ini juga mengakibatkan pemusnahan desa, 6 di antaranya tidak pernah dibina semula.

  • Beaumont-en-Verdunois
  • Bezonvaux
  • Cumières-le-Mort-Homme
  • Fleury-devant-Douaumont
  • Haumont-près-Samogneux
  • Louvemont-Côte-du-Poivre

Sepanjang abad yang lalu telah dilakukan kerja-kerja membersihkan Zona Rouge dan hari ini kawasan-kawasan yang dilarang menyusut menjadi 168 km persegi (65 meter persegi) (sekitar dua kali ukuran Manhattan).

Walau bagaimanapun, membersihkan kawasan tersebut tidak semestinya ia selamat & # 8217. Juga kawasan yang tidak termasuk dalam Zona Rouge yang asli tidak ada bahaya. Penuaian Besi, yang membongkar peralatan yang tidak meletup, kawat berduri, serpihan, peluru dan penyangga parit kongruen, masih berlaku setiap tahun di seluruh Perancis Utara dan Belgia.

Sejak berakhirnya perang, sekurang-kurangnya 900 orang terbunuh oleh senjata WW1 yang tidak meletup di seluruh Perancis dan Belgium, dengan kematian paling akhir pada tahun 1998. Bererti bahawa perang masih menuntut mangsa 80 tahun setelah gencatan senjata berlaku .

Catatan blog benar-benar dapat & # 8217 tidak dapat membuat topik ini dengan adil, jadi saya sangat mengesyorkan mempelajari lebih banyak daripada buku berikut:


Douaumont Ossuary

Douaumont Ossuary mengandungi tulang 130,000 tentera yang tidak diketahui, Perancis dan Jerman, yang meninggal pada tahun 1916.

Ossuary sepanjang 137m ini direka seperti sebuah biara yang terbuka dengan ceruk dan diakhiri dengan dua apses.

Ia membentang di kedua sisi Kapel yang terletak tepat di bawah Tanglung Orang Mati.

Marshal Petain meletakkan batu pertama pada 22 Ogos 1920.

Jenazah lelaki yang terkorban di berbagai sektor di medan perang dipindahkan secara rasmi di Douaumont.

Ossuary dirasmikan pada 18 September 1927.

Upacara perdamaian, yang dipimpin oleh presiden Perancis Francois Mitterrand dan Canselor Jerman Helmut Kohl, berlangsung pada 22 September 1984.

Pada tahun 2008, Presiden Sarkozy mempengerusikan upacara Gencatan Senjata pertama pada 11 November 1918 yang pernah berlangsung di Douaumont.

Salah satu simbol pendamaian yang paling bermakna berlaku pada 9 Februari 2014.

Pada kesempatan itu, nama Peter Freundl, seorang askar Jerman yang meninggal pada 28 Mei 1916, terukir di batu-batu siling berkubah Ossuary, bersama dengan tentera Perancis.

Douaumont Ossuary menjalani pengubahsuaian lengkap untuk perayaan Battle of Verdun Centennial pada 22 September 2016.

Tembok utara Ossuary atau biara terbuka dengan 18 ceruk & # 8211 serupa dengan kapel lateral & # 8211 masing-masing mengandungi dua kubur.

Setiap hujung biara diakhiri dengan apse memanjang setiap apse mengandungi lima kubur.

46 kubur itu sepadan dengan 46 sektor utama dalam Pertempuran Verdun.

Setiap makam berdiri di atas peti besi 14m3, yang berisi tulang tentera yang tidak diketahui yang mati di setiap sektor.

Dinding ceruk diukir dengan nama mereka.

Setiap batu siling berkubah & # 8217s bertuliskan nama tentera yang tidak dikenali dan persatuan veteran.

Ini juga memberikan pengabdian kepada para askar yang terkorban semasa Perang Dunia I, Perang Indochina dan Perang Algeria.

Semua ini jelas menyedihkan dan menggerakkan hati!

Biara, bagaimanapun, dimandikan dalam cahaya ambar lembut yang menyaring melalui tingkap kaca berwarna tinggi di dinding menghadap selatan.

Cahaya menghasilkan suasana yang menenangkan yang kondusif untuk meditasi.

Sebaik sahaja berada di luar, berjalan ke arah dinding menghadap utara Ossuary & # 8217s.

Ia mempunyai tingkap yang sempit, yang menghadap ke peti besi.

Ini sangat bergerak kerana anda dapat melihat ribuan tulang yang bertimbun!

Ini adalah tulang tentera yang identitinya tidak pernah ditemui.


Katedral Verdun

Katedral Verdun adalah katedral Katolik Rom, dan monumen kebangsaan Perancis. Pada sekitar tahun 330, Saint Saintin (atau Sainctinus) menginjili kota Verdun, menjadi uskup pertamanya dan mendirikan gereja yang didedikasikan untuk Orang Suci Peter dan Paul. Pada tahun 457 Saint Pulchronius (atau Pulchrone), seorang uskup kemudian, mempunyai sebuah katedral yang dibina di dalam tembok bangunan Rom yang hancur, di tempat ini.

Beberapa bangunan didirikan dan dimusnahkan di laman web ini, sehingga pada tahun 990, Uskup Heimon memerintahkan pembinaan katedral baru dalam rancangan Romano-Rhenish: sebuah nave, dua transepts, dua apes bertentangan, masing-masing diapit oleh dua belltower.

Pada abad ke-12 arkitek Garin membina koir timur, dua portal Saint John dan Singa, dan kubu. Bangunan ini dikuduskan oleh Paus Eugene III pada tahun 1147. Tampaknya biara juga telah dibangun pada waktu ini, dekat dengan jurang.

Pada abad ke-14, katedral diperbaharui dalam gaya Renaissance, siling kayu rata diganti dengan yang berkubah, tingkap diperbesar, dan bahagian dalamnya dihiasi dengan lukisan dinding. Skrin rood pertama dibina dan menara ditambahkan ke menara. Kapel sisi Gothic ditambahkan ke kedua sisi ujung bawah gereja, kapel sisi terakhir, yang didedikasikan untuk Assumption, dibina antara tahun 1522 dan 1530. Pada masa yang sama, biara seluruhnya dibina semula dengan gaya Flamboyant, dari yang mana ia adalah contoh yang luar biasa.

Pada 2 April 1755, atap dan menara dibakar oleh sepantas kilat menara tidak pernah diganti. Katedral itu rusak teruk, dan dari tahun 1760 dirombak dengan gaya Neo-Klasik, di mana karya utamanya adalah nave yang telah diperbaharui, menara timur, organ, dan terutama Rococo baldacchino yang megah.

Katedral mengalami kerosakan teruk semasa Perang Dunia I antara tahun 1916 dan 1917 blok timur hancur total, dan menara-menara itu tidak pernah dibina semula. Semasa pemulihan yang dilakukan antara tahun 1920 dan 1936 sejumlah ciri Romanesque ditemui semula, begitu juga dengan crypt. Katedral dilantik semula pada tahun 1935. Pada bulan Julai 1946, katedral ini dikunjungi oleh Mgr Roncalli, Paus John XXIII yang akan datang.


Benteng Douaumont & # 8211 Bahagian Zon Rouge

Ia dibina untuk melindungi sebuah kota kecil di timur laut Perancis dengan nama Verdun. Tetapi sejarah mengatakan bahawa tentera Jerman menangkapnya tanpa kesulitan besar dan memerlukan masa sembilan bulan Perancis, atau hampir 300 hari, untuk mendapatkannya kembali. Masa yang memakan banyak nyawa, dan akan kekal dikenang sebagai Pertempuran Verdun.

Bangunan kubu ini bermula pada tahun 1885. Lokasi yang dipilih untuknya dekat dengan Douaumont, sebuah desa di timur laut Perancis yang musnah semasa Perang Dunia Pertama, dan di mana lebih daripada 100,000 tentera yang terkorban dalam Pertempuran Verdun dimakamkan. - semuanya tidak diketahui.

Jalan masuk ke kubu / Pengarang: Eric T Gunther CC BY 3.0

Selama bertahun-tahun, kubu itu sendiri melalui beberapa pengubahsuaian dan penyambungan yang berlangsung hingga tahun 1913. Setelah siap, kubu ini tersebar di seluas 7.4 ekar dan panjangnya sekitar 1.300 kaki. Itu adalah kubu sejati, yang bahkan sedalam dua tingkat di bawah tanah. Tingkat ini dibina untuk bertahan, sehingga 40 kaki konkrit bertetulang melindunginya dari serangan bom langsung.

Fort Douaumont dilengkapi dengan menara senapan 155mm dan 75mm yang dipasang di platform berputar di sekitar kubu. Pintu masuk berdiri di belakang kubu. Dengan cara ia dibina, kubu itu dapat menahan serangan hebat dari Bertha Besar Jerman, senjata yang sama digunakan untuk melumpuhkan sejumlah kubu Belgia.

Big Bertha / Pengarang: Paul Hermans

Tetapi ketakutan mendapat kelebihan. Setelah Jeneral Joffre menyedari apa yang mampu dilakukan oleh senjata Jerman, seperti yang ditunjukkan oleh sejumlah kubu yang dimusnahkan, dia memberikan perintah agar pasukan pengawal di Benteng Douaumont dikurangkan dengan ketara. Perintah itu dilakukan, dan hampir semua persenjataan di kubu dibongkar.

Salah satu terowong / Pengarang: Eric T Gunther CC BY 3.0

Sebilangan besar tentera yang tinggal di kubu itu adalah tentera simpanan pada usia pertengahan mereka. Ia adalah 21 Februari 1916, ketika Tentera Jerman membuat kemajuan dan dengan itu memulakan Pertempuran Verdun. Tentera Jerman mengambil masa tiga hari untuk maju lebih jauh dan lebih dekat ke Benteng Douaumont - pautan paling penting dalam rantai pertahanan Verdun - dan pada 24 Februari, mereka berada dalam jarak sepekan.

Benteng Douaumont sebelum pertempuran / Pengarang: Kerajaan Jerman, Jabatan gambar dan filem

Pada masa itu, terdapat sekitar 54 tentera di dalam kubu dan bukan seorang pegawai. Satu hari kemudian, pada 25 Februari, Jerman memulakan pengeboman kubu tersebut. Pada ketika ini, sebahagian besar tentera pergi ke bawah tanah untuk melindungi diri.

Orang Jerman perlahan-lahan menghampiri kubu itu, dan setelah mereka mendapati bahawa ia hampir tidak berawak, berjaya menangkapnya. Mereka terus menduduki Benteng Douaumont untuk beberapa waktu. Pada 8 Mei 1916, kebakaran yang disebabkan oleh sebilangan tentera menggegarkan terowong kubu yang membunuh 679 tentera.

Peringatan tentera Jerman yang dikebumikan di belakang tembok ini / Pengarang: Eric T Gunther CC BY 3.0

Jenazah mereka yang dikumpulkan dikuburkan di dalam kubu di salah satu terowong, di belakang dinding. Pada akhir Mei tahun 1916 ketika tentera Perancis berusaha untuk mendapatkan kembali apa yang pernah menjadi milik mereka.

Benteng Douaumont selepas pertempuran / Pengarang: Kerajaan Jerman, Jabatan gambar dan filem

Mereka menangkap kembali dan selama 36 jam bertahan di bahagian barat kubu, tetapi akhirnya terpaksa mundur. Jerman tetap menguasai kubu itu hingga 24 Oktober 1916, ketika ia diambil alih oleh Rejimen Infantri Kolonial Maghribi. Ribuan tentera mati dalam proses mendapatkan kembali kubu tersebut.

Sebahagian pertahanan / Pengarang Fort Douaumont: Eric T Gunther CC BY 3.0

Keseluruhan Pertempuran Verdun menghasilkan lebih daripada 700,000 korban jiwa. Kubu itu sendiri adalah sebahagian dari apa yang dikenal sebagai Zon Rouge, sebuah daerah yang memutuskan untuk diasingkan oleh pihak berkuasa Perancis setelah perang kerana ia hancur. Pertanian dan perumahan di kawasan ini dilarang, mayat ribuan tentera masih ada di dalam tanah dan sebilangan besar tempurung dan bom tangan yang tidak meletup tersebar di seluruh medan perang.

Tanah perkuburan Douaumont. Pengarang: Paul Arps CC BY 2.0

Benteng dan zon itu sendiri dan bekas luka yang mereka pakai dari batu, konkrit, dan kotoran berfungsi sebagai tugu bagi semua orang yang tidak pernah melewati tahun 1916, bagi ribuan yang mati, baik yang diketahui maupun yang tidak diketahui.


Pada saat perang Eropah besar meletus pada tahun 1914, Verdun memberikan bayangan yang memukau di lanskap Perancis. Ia memaparkan sejumlah sembilan belas kubu besar, bersenjata dengan meriam konkrit dan logam 155m dan 75mm dan senapang mesin, dengan sejumlah empat puluh tujuh pos pemerhatian berperisai yang mengatur tentang lanskap. Pasukan pengawal wilayah Verdun berjumlah 65,000 lelaki. Menduduki tempat yang menonjol, sebenarnya ini adalah salah satu kedudukan Perancis yang paling dapat dipertahankan di sepanjang garis depan, walaupun tidak semua orang di Perancis menghargai kenyataan itu.

Mengambil kesalahan

Pada bulan September 1914 pasukan Jerman telah berusaha untuk mengepung dan memotong kota yang diperkaya. Usaha ini mendekati kejayaan, bukan hanya kerana penjepit Jerman hampir ditutup di sekitar Verdun, tetapi juga kerana Joffre sebenarnya memerintahkan kota itu ditinggalkan. Syukurlah untuk orang Perancis, komandan Verdun tidak mematuhi perintah itu. Namun Jerman berjaya melemahkan integriti pertahanan Verdun. Fort Troydon dan Fort Camp des Romains yang terpencil dihancurkan dan ditangkap masing-masing, dan dua dari landasan kereta api utama ke Verdun dipotong, meninggalkan bandar ini dengan hanya satu jalan dan landasan keretapi tolok sempit dari Bar-de-Luc kerana laluan bekalan utama dari barat. Orang Jerman juga berjaya menawan jambatan Les Éparges, sebuah dataran tinggi yang berguna secara strategik 24km (15 batu) ke arah tenggara Verdun. Serangan balas Perancis dari 17 Februari 1915 merebut sebahagian besar jurang, walaupun beberapa bahagian timur ciri itu tetap berada di tangan Jerman hampir hingga akhir perang. Dua puluh empat kilometer (15 batu) di sebelah barat bandar, Butte de Vauquois yang tinggi juga dipertandingkan. Penangkapan fitur oleh Jerman membawa serangan balas Perancis yang kuat pada bulan-bulan awal tahun 1915, tetapi sementara pertempuran infanteri terhenti pada 4 Mac, perang ranjau berlanjutan selama beberapa bulan yang akan datang, ketika setiap pihak berusaha untuk mengamankan fitur tersebut.

Semasa pertempuran berlanjutan di sekitar Verdun, kota dan kubu-kubu mereka sendiri mendapat perhatian Jerman, terutama dalam bentuk pengeboman udara dan artileri. Yang terakhir ini merangkumi penumpukan Forts Douaumont dan Vaux yang menakutkan oleh Howitzers 420mm, yang berjaya mencipta kerosakan luar yang ketara tetapi tanpa mematikan penempatan senjata Perancis yang kritikal. Terlepas dari gangguan seperti itu, Verdun sebenarnya adalah salah satu sektor yang lebih tenang di bahagian depan. Ini tercermin bukan hanya pada rasa tidak puas hati di antara garnisun Perancis, tetapi juga melucutkan banyak senjata benteng untuk menyediakan artileri untuk bateri di tempat lain. Tidak diketahui oleh Perancis di Verdun, keputusan diambil dalam perintah tinggi Jerman yang akhirnya akan menjadikan kewujudan santai ini melainkan memori yang dihantui dan hancur.

Rancangan Falkenhayn

Pada tahun 1915, komando tinggi Jerman mula merenungkan langkah strategi utama berikutnya untuk menjadikan Perang Dunia I memihak kepadanya. Erich von Falkenhayn, ketua staf, mulai menulis memorandum panjang lebar untuk Kaiser Wilhelm, di mana ia menguraikan keadaan konflik dan jalan menuju kemenangan. Falkenhayn, memberi keutamaan kepada Front Barat daripada Front Timur (mendapatkan permusuhan banyak rakannya), mengenal pasti Britain sebagai musuh Jerman yang paling mendesak, dengan sumber perindustriannya yang luas dan kemampuan manusia kerajaannya yang hebat. Falkenhayn dengan tekun menyenaraikan pilihan strategik untuk mengambil alih Britain, tetapi melalui logik lurus tiba pada kesimpulan bahawa strategi terbaik adalah menjatuhkan Perancis dari perang.

Tempat yang dipilih untuk 'berdarah' Perancis hingga mati ialah Verdun. Tindakan itu disebut Operasi Gericht - pilihan untuk terjemahan termasuk 'tribunal', 'penghakiman atau bahkan' tempat pelaksanaan '. Secara garis besar, Gericht melibatkan menarik orang Perancis ke dalam pertempuran yang merosakkan di sekitar Verdun, menjadikannya pukulan yang melumpuhkan dalam keadaannya yang sudah lemah. Dengan Perancis berlutut, Falkenhayn membayangkan, British akan kehilangan sokongan dan motivasinya untuk menuntut perang yang sangat mahal di tanah Perancis. Falkenhayn tahu bahawa pertempuran yang akan datang juga akan sangat mahal dari segi kehidupan orang-orangnya sendiri, tetapi dia percaya bahawa persamaan kos terakhir akan berjaya. Betapa salahnya dia.

24 jam pertama

Pada jam 4.00 pagi pada 21 Februari 1916, Pertempuran Verdun dibuka dengan gumpalan dalam tiga senapang tentera laut 380mm yang melepaskan tembakan, melemparkan peluru yang membelah langit jauh di belakang garis depan Perancis. Sasaran mereka adalah jambatan di Meuse, Istana Uskup di Verdun, serta stesen kereta api di bandar ini. Letusan cengkerang besar pada titik benturan sangat dahsyat, tetapi ketika garis depan tidak tersentuh, lelaki-lelaki itu perlahan-lahan bangkit dari tidur dengan harapan akan ada hari yang tenang di parit. Kemudian, ketika malam menjelang subuh sekitar jam 7.00 pagi, ratusan kepingan artileri Jerman dan mortar melepaskan tembakan keganasan yang menghancurkan jiwa. Guntur berterusan dari rentetan ini sehingga dapat didengar 241km (150 batu) jauhnya. Bagi mereka yang mendapat sambutan, bahkan untuk veteran tempur, pengalaman itu adalah pengalaman seram yang luar biasa dan tidak berdaya. Dalam beberapa minit seluruh lanskap dikontur ulang, dibalik ke dalam dan dibentuk oleh banyak logam dan bahan letupan yang meletup ke bumi.

Bagi orang Perancis, beberapa jam pertama pertempuran ini tidak lebih dari sekadar bertahan hidup. Mereka memburu setiap parit, lubang yang digali, lubang cengkerang atau kemurungan lain yang dapat mereka temukan, dan tidak hanya mempercayai keberuntungan buta dan sedikit perlindungan untuk menjaga mereka dari sisi kematian. Pemukulannya berlangsung jauh di sepanjang garis Perancis, berjalan sepanjang pagi hingga tengah hari. Sifat pengeboman secara beransur-ansur mengalihkan bobotnya dari howitz berkaliber berat ke artileri dan mortir lapangan yang lebih kecil, yang memberikan sasaran yang lebih tepat terhadap kedudukan yang masih dipercayai menentang penentangan Jerman yang akan datang.

Pada jam 4.45 petang, setelah sembilan jam pengeboman luar biasa, pasukan Jerman meninggalkan parit mereka dan memulakan serangan infanteri di tanah yang musnah. Pasukan penyerang berlari ke depan di bawah tembakan senapang yang menyokong, bergerak dengan cepat dalam kumpulan kecil, menutup parit Perancis dan menghujani mereka dengan bom tangan, atau mengirim jet minyak pembakar bertenaga api sepanjang mereka. Beberapa kedudukan jatuh tanpa pertarungan, pemain pertahanan terlalu sedikit untuk melakukan perlawanan yang bermakna. Namun ini tidak berlaku di mana-mana, dan inilah benih yang menjadikan Pertempuran Verdun menjadi pertumpahan darah yang sama bagi orang Jerman.

Selama pengeboman sembilan jam yang menakutkan, 1.300 lelaki Bahagian 56 dan 59 menderita di wilayah 60 peratus korban jiwa. Lelaki-lelaki dikuburkan di parit mereka, dikuburkan hidup-hidup oleh bumi yang terlantar, atau secara fizikal menyewa, bahagian-bahagian badan mereka yang tidak dikenali tersebar di jarak dari titik hentakan cangkang. Yang lain mati akibat pecahan peluru, atau dari kesan letupan sahaja, paru-paru mereka hancur tanpa tanda luar pada badan mereka. Setelah penembakan berhenti, bagaimanapun, mangsa yang pusing muncul dan memulakan usaha untuk menahan garis.

Mereka menghadapi Briged ke-42 Jerman, Divisi 21, dan melakukannya dengan keberanian yang mengagumkan mengingat pengalaman pada jam-jam terakhir dan kemungkinan yang mereka hadapi - dua belas batalion infanteri musuh. Senapang mesin, senapang dan bom tangan yang tidak terkubur dan masih berfungsi dengan cepat dilancarkan, dan tentera Jerman mula jatuh. Individu berperanan berani untuk melindungi pos kecil, bertempur dalam kumpulan kecil sehingga terbunuh, cedera parah atau terkena peluru. Ironinya, pemandangan yang hancur membantu pertahanan, menciptakan medan yang rumit untuk diserang oleh penyerang Jerman. Dalam beberapa kes, tentera Perancis bahkan melakukan serangan balas kecil di pos-pos yang ditangkap oleh Jerman.

Dengan cara ini, orang-orang Driant memegang banyak Bois des Caures sehingga malam jatuh, kejutan kepada pasukan Jerman yang tidak dapat memahami bahawa sesiapa, atau apa pun, dapat bertahan dari pengeboman yang mereka lancarkan. Kita harus memenuhi syarat gambaran perlawanan Perancis ini sedikit dengan memperhatikan bahawa hanya sebahagian dari tiga korps Jerman yang telah berkomitmen pada tahap pertama pertempuran ini, banyak pasukan ditahan dengan harapan akan kemajuan yang mudah. Tambahan pula, kemajuan telah dicapai di tempat lain. Di kedua sisi Bois des Caures, Bois d'Haumont dan Bois d'Herebois diambil (walaupun Haumont sendiri tetap berada di tangan Perancis). Pasukan Jerman yakin bahawa keunggulan mereka yang luar biasa dalam jumlah dan kekuatan api akan mengambil alih lapangan pada keesokan harinya.

Dipetik dari Kisah Pertempuran: Verdun oleh Chris McNab


Verdun, perang itu sendiri

Ini adalah plak di Porte yang menandakan pintu masuk ke bandar. Bagi orang Perancis Verdun tidak perlu diperkenalkan, pertempuran yang berlaku di sini pada tahun 1916 adalah sebahagian dari pengalaman kolektif yang mendalam, simbol identiti Perancis. Terutama dengan ulang tahun perang dunia di mana-mana dalam kehidupan Perancis sekarang, Verdun telah kembali ke barisan hadapan kesedaran kolektif.

Dalam khayalan Perancis, Verdun dikenang seperti Somme oleh British. Kecuali di sini, gambaran mungkin orang Perancis yang lebih kuat bertempur di tanah Perancis dengan orang belakangnya kepada orang Perancis di Paris untuk menentang musuh Jerman lama. Pertempuran ini mempunyai antesedennya pada kejatuhan Napoleon 1, revolusi tahun 1848, kehilangan Alsace dan Lorraine kepada Prusia pada tahun 1871, Komune Paris dan kejatuhan dari Dreyfus Affair. Verdun adalah pengalaman nasional, usaha besar-besaran, yang sampai ke tujuan yang paling pahit dan tidak meyakinkan.

Langgan buletin Voxeurop dalam bahasa Inggeris

Pada masa ini bandar Verdun tidak terlalu menyambut secara visual, ia sejuk, suram, hampir sepi. Kira-kira dua jam di timur laut Paris dengan kereta api dari Gare de l'Est, nampaknya tempat yang agak tidak penting hari ini memandangkan kehidupan yang dihabiskan di sini. Dengan menghamburkan monumen, kota ini tidak lebih dari sekadar dedikasi yang suram untuk perdamaian. Sejarah membayangi masa kini di sini.

Pada tahun 843 Perjanjian Verdun ditandatangani, memisahkan wilayah-wilayah Charlemagne dan mewujudkan apa yang dapat kita kenali hari ini sebagai Jerman dan Perancis. Menjelang tahun 1916, Verdun adalah sistem kubu paling maju di sempadan Franco-Jerman yang baru dibuat semula, dan berdiri di antara Paris dan tentera Jerman.

Rancangan Schlieffen Jerman bertujuan untuk lengkungan cepat ke arah barat untuk mencapai kemenangan yang menentukan ke atas Perancis. Jerman memindahkan 1.200 kepingan artileri ke Verdun dengan setengah juta peluru, cukup untuk pengeboman enam hari yang pantas. Tetapi orang Perancis, dengan obsesi pahit mereka, tidak melupakan syarat-syarat perjanjian damai yang menyerahkan Alsace-Lorraine ke Jerman pada tahun 1871, sehingga menarik kembali perbatasan Perancis - La Débâcle sebagaimana yang disebut oleh Zola. Dan Verdun duduk betul-betul di perbatasan terpotong ini. Oleh itu, ketika Benteng Douamont (yang paling maju dari pertahanan Verdun) jatuh ke Jerman pada 25 Februari 1916, Verdun menjadi komitmen nasional, tenir ('untuk menahan') adalah kata.

Melihat komitmen Perancis terhadap Verdun, objektif pertempuran Jerman ketika itu adalah untuk 'mengeringkan sumber-sumber Perancis kering' dan mencegah serangan Sekutu di tempat lain (ini akhirnya akan berlaku di Somme pada bulan Julai 1916, tetapi dengan kekuatan yang didominasi oleh Inggeris kerana komitmen Perancis di Verdun). Kadang-kadang tentera Jerman hampir menghancurkan pendarahan Perancis - secara harfiah. Ia juga hampir menyebabkan pendarahan Jerman juga kering - orang Jerman menyebut Verdun sebagai 'The Mill.'

Semasa pertempuran berlangsung, orang mati dari kedua-dua belah pihak menyamai hampir keseluruhan kerugian yang dialami oleh Kerajaan Inggeris semasa Perang Dunia Kedua - 305,440 mati daripada 708,777 korban. Itu kira-kira satu kematian setiap dua minit - malam dan siang - selama sepuluh bulan.

Verdun menyumbang kira-kira sepersepuluh dari semua kerugian Perancis semasa Perang Dunia Pertama. Tetapi walaupun sifatnya yang berdarah dan kepentingan sejarah yang dilampirkan oleh orang Perancis, secara statistik ia bukanlah pertempuran perang terburuk bagi mereka, atau bahkan tahun terburuk. Tempoh terburuk bagi Perancis (seperti semua negara tempur lain) adalah empat bulan pembukaan perang pada tahun 1914, ketika mereka kehilangan 307.000 orang.

Menjelang 17 Disember 1916, Perancis pada hakikatnya telah mengambil alih sebahagian besar tanah yang mereka hilang sejak Februari, dan Jerman ditolak lebih jauh dari Verdun. Tetapi usaha besar ini meninggalkan parut fizikal yang mendalam di Perancis, "pasang surut dan arus, memakai mercu tanda yang tidak dapat dikenali, hampir tidak ada," seperti yang dikatakan oleh sejarawan Inggeris Ian Ousby dalam bukunya yang sangat baik, 'Jalan ke Verdun.' Contoh ini terdapat di mana-mana di lanskap, seperti kampung Fleury: penduduk tidak mempunyai penunjuk rasmi: 'kampung yang mati untuk Perancis.' Seorang sejarawan moden mengira bahawa antara 13 Jun dan 17 Julai 1916, kampung ini bertukar tangan enam belas kali. Sekarang ini tidak lebih dari jalan setapak yang ditandai di antara pokok: timbunan runtuhan dan tanda-tanda yang menunjukkan di mana bangunan pernah, di mana kehidupan pernah hidup.

"Kita memang tidak dapat membayangkan kematian kita sendiri setiap kali kita berusaha melakukannya, kita dapati kita bertahan sebagai penonton," tulis Freud pada bulan November 1915 dalam 'Thinks for the Times on War and Death.' Tetapi di sini, lelaki tinggal di sebelah- berdampingan dengan kematian. Di Verdun, para tentera menemui kematian sedekat mungkin tanpa benar-benar mati. Serangan di Benteng Douaumont meninggalkan badan-badan yang tergantung dari besi yang terdedah yang telah pecah dari konkrit bertetulang, badan-badan yang akan mulai membusuk di bawah sinar matahari, seperti badan-badan yang diserah oleh tanah basah ketika hujan berhenti.

Semasa satu kemajuan, seorang askar Perancis melaporkan kepada seniornya bahawa menggali parit ke arah Benteng itu seperti menggali daging "viande,". Dia disuruh terus. Turun dari Benteng Douamont, di tengah-tengah medan perang, kini terletak sebuah bangunan peringatan besar yang didirikan pada tahun 1920-an, Douamont Ossuary. Berat sejarah benar-benar menanggung anda di sini. Di belakang tembok itu terdapat sisa-sisa 130.000 tentera Perancis dan Jerman, yang kelihatan di cerucuk putihnya yang tidak kelihatan dari tingkap-tingkap yang mengelilingi pangkalan bangunan, mereka menjadi landasan simbolik bagi bangunan ini untuk keamanan. Di atas celah tulang, cahaya kuning dari tingkap kaca patri menghadap selatan memenuhi ruang utama yang sejuk dan kosong. Bisikan orang mati sepertinya bergegas di sepanjang dinding batu dingin yang bertuliskan nama orang yang jatuh, "Mort Pour La France 1916."

Verdun memegang tempat yang kuat dalam imaginasi Perancis. Ikuti kisah Bayonet Trench, di mana dikatakan bahawa pada awal 12 Jun 1916, Syarikat ke-3 telah mempertahankan kedudukan di Ravin de la Dame yang terletak tepat di bawah Benteng Douaumont. Pada pagi itu, sebatang bayonet dijumpai keluar dari tanah, dan di bawah permukaan, berdiri lima puluh orang lelaki masih memegang senapang mereka, siap mati untuk Perancis, yang kini mati, dikuburkan oleh cangkang Jerman. The story appealed to the public’s imagination, despite its improbability, and found its way into official histories. And the memorial still stands today in the woods down from the fort, a concrete structure covering an L-Shaped line of graves wooden crosses now replacing the bayonets.

As with most places here there’s an eerie feeling that surrounds the monument. Topographical features, things you’d take for granted when strolling elsewhere shallow depressions, faint echoes in the now intensely green landscape initially seem banal. It’s a landscape of death, and you feel it, as you ascend and descend, walking through the quiet and airy woodland. The smell of death, chemicals, smoke, flesh and cordite may have gone. But their sentiment hasn’t left. Here you are walking on the graves of fallen men.

Verdun instilled a sort of “patriotic pacifism” in France. As Ousby says: “It emphasised her greatness, and her need to be great, but it also left a scar from her suffering, a reminder of her need not to suffer again.” It’s not surprising therefore that so much of France and the modern French identity are bound up in this battle. Former French Prime Minister Edouard Daladier, who signed the Munich pact in 1938 with Hitler, fought here. And the swift French surrender in 1940, has much to do with the Verdun experience. So did the desire in the 1950s to make an eternal peace between France and Germany through the European Union. Indeed, Robert Schumann, the French prime minister who helped create the first European institutions in the 1950s, was born in Luxembourg and had served in the German army auxiliary during world war one.

Symbolism drove the French defence of Verdun as much it still drives the collective French identity that stems from it today. When former Prime Minister Jacques Chirac visited in 2006 to commemorate the first monument to the 28,000 Muslims who died there he said: “The Verdun army was the army of the people, and everyone took part. It was France in its diversity.”

Pétain, de Gaulle and Maginot all fought here. But it’s not these people that are remembered. It’s the ordinary people, and it’s within this that we see the collective French memory of Verdun. The place symbolises France’s greatness and strength as demonstrated by her people, her tenacity, the Republic: modern day France. They are a symbol of the ultimate sacrifice made for France. Like the remains that rest silently under the Arc de Triomphe in the tomb of the Unknown Soldier, chosen from an unidentified body that fell at Verdun.

The tally of conquests on the Verdun entry Porte is actually incomplete as the plaque was put up before 1940, when, after a brief engagement, Verdun fell to the Nazis. In front of the Porte stands Rodin’s bronze statue, La Défense. She is a bare-chested female figure with a dead or wounded soldier slumped across her knee. Her arms are outstretched in defiance, her muscles contorted, her wings unfurled with a majestic power, as her face seems to project an eternal scream of untold pain and anger. As French poet Paul Valery said in 1931: “A battle. But Verdun is a complete war in itself.”

Photo © Edward Chisholm

Was this article useful? If so we are delighted! It is freely available because we believe that the right to free and independent information is essential for democracy. But this right is not guaranteed forever, and independence comes at a cost. We need your support in order to continue publishing independent, multilingual news for all Europeans. Discover our membership offers and their exclusive benefits and become a member of our community now!


Tonton videonya: The Battle of Verdun 1916 Cartoon (Julai 2022).


Komen:

  1. Bryston

    Di dalamnya ada sesuatu. Now all is clear, thanks for the help in this question.

  2. Reeve

    Apa ayatnya ... Super, idea yang bagus

  3. Thurl

    the analogues exist?

  4. Vora

    Hanya di bawah meja

  5. Beaton

    sangat banyak perkara yang cantik



Tulis mesej