Podcast Sejarah

Penemuan yang mengungkapkan bagaimana Kota Larangan China Dibina

Penemuan yang mengungkapkan bagaimana Kota Larangan China Dibina

Pada bulan November tahun lalu, terjemahan dokumen berusia 500 tahun menjawab salah satu misteri terbesar di sekitar Kota Terlarang di Beijing, China - bagaimana orang-orang kuno berjaya mengangkut batu dengan berat lebih dari 330 tan lebih dari 70 kilometer. Sampai sekarang dipercayai bahawa mereka diangkut dengan roda, bagaimanapun, dokumen kuno menunjukkan bahawa ini sama sekali tidak berlaku.

Kota Terlarang adalah istana kekaisaran yang pernah menjadi rumah maharaja China selama dua dinasti imperialis terakhir, Dinasti Ming dan Dinasti Qing. Dibina pada tahun 1406 hingga 1420, kompleks ini terdiri daripada 980 bangunan dan meliputi 720,000 m 2. Istana ini diisytiharkan sebagai Tapak Warisan Dunia pada tahun 1987, dan disenaraikan oleh UNESCO sebagai koleksi terbesar dari struktur kayu kuno terpelihara di dunia.

Kota Terlarang di China adalah laman web tersenarai Warisan Dunia UNESCO. Sumber gambar: BigStockPhoto

Sebilangan besar batu besar dilombong dan diangkut ke sana untuk pembinaannya, yang paling berat beratnya lebih daripada 220 tan dan beratnya lebih daripada 330 tan sebelum pecahan. Telah ditentukan bahawa blok terbesar berasal dari sebuah kuari sejauh 70 kilometer dan sejak orang-orang di China menggunakan roda sejak sekitar 1500 SM, diyakini bahawa inilah cara batu-batu besar diangkut.

Namun, Jiang Li, seorang jurutera di Universiti Sains dan Teknologi Beijing, menerjemahkan dokumen berusia 500 tahun dan terkejut dengan apa yang dibacanya. Dokumen tersebut menerangkan bagaimana batu raksasa tergelincir sejauh bermil-mil di kereta luncur yang dibina khas, diseret melalui jalan-jalan licin ais basah oleh sepasukan lelaki selama 28 hari. Para pekerja menggali sumur setiap 500 meter untuk mendapatkan air untuk menuangkan ke atas ais untuk melincirkannya, yang menjadikannya lebih mudah untuk meluncur batu.

Sebuah dokumen sejarah menunjukkan bahawa bongkah batu besar diseret di sepanjang ais. Kredit gambar: Surat Harian

Para penyelidik mengira bahawa pengangkutan memerlukan 46 lelaki untuk menggerakkan batu seberat 123 tan menggunakan kaedah ini, dan mereka akan dapat menggerakkan batu itu kira-kira 3 inci sesaat, cukup cepat untuk batu meluncur di atas ais basah sebelum air cair di atas ais membeku.

Penemuan menarik itu diterbitkan secara lengkap dalam jurnal Prosiding Akademi Sains Nasional.

Bandar Terlarang yang menakjubkan. Sumber gambar: BigStockPhoto

Gambar pilihan: Kota Larangan China. Sumber gambar: BigStockPhoto


    Kota Larangan: Rumah Maharaja China

    Kota Terlarang (juga disebut Zijin Cheng) adalah kompleks istana seluas 72 hektar (178 ekar) di Beijing yang digunakan oleh maharaja China dari 1420 AD hingga 1911.

    Secara keseluruhan, 24 maharaja menduduki Kota Terlarang, dinamakan demikian kerana hanya dapat diakses oleh maharaja, keluarga terdekatnya, wanita-wanita dan ribuan kasim (pegawai lelaki yang dikebiri) dan pegawai. Ia diubahsuai secara berterusan sepanjang sejarah 600 tahun.

    Kompleks ini terdiri daripada sekitar 980 bangunan, terutama dalam warna kuning dan merah, dikelilingi oleh dinding setinggi 32 kaki (10 meter) dan parit selebar 171 kaki (52 meter). Bandar ini dikonfigurasi pada paksi utara-selatan yang sejajar dengan bintang tiang, menekankan kedudukan maharaja & rsquos sebagai anak syurga. & ldquoKonteks keseluruhan istana dibina di sepanjang paksi tengah, paksi dunia, & rdquo kata profesor University of Sydney Jeffrey Riegel dalam dokumentari BBC / History Channel 2008, & semua perkara dalam empat arah ditangguhkan dari titik tengah ini yang diwakili oleh istana-istana ini. & rdquo

    Bahagian selatan, yang juga disebut istana luar, berakhir di Hall of Supreme Harmony (bangunan terbesar) dan cenderung menjadi tempat perniagaan rasmi dijalankan. Bahagian utara, yang juga dikenal sebagai istana dalam, memiliki kediaman maharaja dan keluarganya serta harem tempat gundiknya disimpan.

    Sulit bagi lelaki biasa memasuki Kota Terlarang, kata Chen Shen, kurator pameran Kota Terlarang 2014 di Toronto & rsquos Royal Ontario Museum. Dia mengatakan bahawa untuk orang biasa masuk dia mungkin harus menjadi kasim, setelah alat kelaminnya terputus. Walaupun begitu & ldquoyou masih perlu berusaha selama bertahun-tahun sebelum kamu dekat dengan maharaja dan wanita-wanita itu. & Rdquo

    Shen menambah bahawa Kota Terlarang, hari ini, adalah destinasi pelancongan utama yang menarik berjuta-juta pengunjung setiap tahun. Pada satu hari pada tahun 2013, 2 Oktober, & ldquothe Forbidden City menyambut 175,000 pengunjung menjadikannya destinasi Warisan Dunia yang paling banyak dikunjungi di dunia. & Rdquo


    Lawatan Amerika & # x27 ke China & # x27s Kota Terlarang Terungkap di Old Journal

    Artefak yang baru dianalisis dan jurnal berusia 200 tahun mengungkap kisah luar biasa dari warganegara Amerika pertama yang memasuki Kota Larangan China dan bertemu dengan maharaja.

    Misi ini didasarkan pada penipuan diplomatik, dan nyawa akan hilang dalam perjalanan, tetapi pada tahun 1795 Andreas Everardus van Braam Houckgeest akan melihat Kota Terlarang, sebuah kompleks istana dengan lebih dari 900 bangunan yang terlarang bahkan untuk kebanyakan Orang Cina. Dia melihatnya ketika China kaya dan berada di puncak kekuasaannya.

    Pada satu ketika Houckgeest ditunjukkan ke pangsapuri kegemaran maharaja, yang memberinya pemandangan gunung yang ditutupi dengan kuil. [Lihat Foto Bandar Larangan China]

    Dalam jurnal Houckgeest, dia menulis tentang kunjungannya, seperti yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris pada abad ke-18: "Karya ini sepertinya mewakili usaha para raksasa yang berusaha menskala Langit: sekurang-kurangnya batu yang menumpuk di atas batu mengingatkan fiksi kuno itu ke dalam pikiran . Susunan bangunan dan hiasan pergunungan yang indah memberikan pemandangan yang pena tidak dapat memberikan idea yang memadai… "

    Bruce MacLaren, pakar seni Cina di firma Bonhams, telah meneliti kisah Houckgeest dan menyampaikan penemuannya baru-baru ini di sebuah simposium di Muzium Diraja Ontario di Toronto. Walaupun para sarjana mengetahui kisah itu, penyelidikan MacLaren menambah perincian dan pandangan baru.

    Maclaren sedikit mengubah terjemahan berusia 200 tahun ini untuk menjadikannya lebih difahami hari ini.

    Terpikat dengan demokrasi

    Houckgeest (lahir pada tahun 1739) adalah warganegara Belanda yang telah menghabiskan sebahagian besar hidupnya bergerak antara China dan Eropah, bekerja untuk Syarikat Hindia Timur Belanda. Namun, pada tahun 1783, ketika Perang Revolusi Amerika berakhir, Houckgeest memutuskan untuk pergi ke Charleston, Carolina Selatan, dan buat permulaan baru. [10 Pertempuran Epik yang Mengubah Sejarah]

    "Dia menyukai idea demokrasi Amerika, dia benar-benar memerhatikannya dari Belanda dan menyaksikan idea-idea [Thomas Paine] berlaku. Dia sangat berminat dengannya dan ingin berpindah ke dalamnya," kata MacLaren kepada Live Science di wawancara. Pada tahun 1784, Houckgeest mengangkat sumpah setia dan menjadi warganegara Amerika Syarikat.

    Kehidupan di Amerika akan menjadi sukar bagi Houckgeest, kerana dia kehilangan tiga anaknya kerana demam kepialu dan ladang padi di Charleston goyah, kata MacLaren. Kesukaran kewangannya akan memaksanya untuk kembali ke China pada tahun 1790-an.

    Penipuan diplomatik

    Houckgeest muncul dengan idea yang membolehkannya kembali berdiri. Masalah utama yang dihadapi oleh pedagang Eropah adalah sekatan ketat China, pedagang sebahagian besarnya terhad ke kawasan di Delta Sungai Mutiara, kata MacLaren.

    Pada tahun 1793, misi Inggeris kepada maharaja Qianlong, lelaki yang memerintah China, gagal dengan hebat, sebahagiannya kerana duta besar Britain George Macartney menolak untuk bersujud (sujud) di hadapan maharaja.

    Houckgeest membuat proposal kepada pejabat Belanda di Batavia (Jakarta, Indonesia modern) agar dia memimpin misi ke kaisar Qianlong untuk berusaha memberi pedagang Belanda akses yang lebih baik ke negara itu. Melakukan kunjungan pada tahun 1795, selama tahun ke-60 maharaja Qianlong, akan memberi alasan kepada Belanda untuk mengunjunginya.

    Houckgeest juga mendakwa bahawa delegasi dari negara-negara Eropah yang lain akan mengunjungi China pada tahun itu. Sebenarnya, MacLaren mendapati bahawa tidak ada misi lain yang dirancang dan Houckgeest sepertinya telah membuat tuntutan ini untuk memberi tekanan kepada Belanda untuk menyetujui misinya.

    Pegawai Belanda menyetujui cadangan Houckgeest, tetapi memutuskan bahawa dia harus menjadi pemimpin kedua daripada pemimpin.

    Memasuki Bandar Terlarang

    Pada 24 November 1794, Houckgeest berangkat ke Kota Terlarang. Pelayan, setiausaha dan pengawal dibantu oleh kira-kira 1,300 buruh membantu para utusan itu dalam perjalanan dari Canton ke Beijing. Kedutaan harus bergerak cepat untuk mencapai Kota Terlarang menjelang Tahun Baru Cina, kata MacLaren.

    Pelancong yang letih akan tiba pada 9 Januari 1795. "Sebilangan buruh mati dalam perjalanan," kata MacLaren kepada penonton Toronto.

    Ketika mereka memasuki Kota Terlarang, para pelancong memasuki dunia yang kelihatannya sangat fantastis. Dalam jurnalnya, Houckgeest mendapati dirinya berjuang untuk menggambarkan istana, kuil dan pemandangan lain yang dilihatnya di dalam dan berhampiran Kota Terlarang. [Dalam Foto: Seni dari Kota Larangan China]

    "Daripada secara tergesa-gesa berupaya untuk mengekspresikan dan menggambarkan dengan pena lemah saya semua yang dikagumi oleh mata saya dan bukannya berusaha untuk menyampaikan ke fikiran pembaca saya, banyak, sensasi yang bervariasi dan luar biasa yang dihasilkan tanpa henti oleh saya dengan melihat begitu banyak perkara, di mana satu-satunya , keagungan, keberanian reka bentuk, dan kemahiran pelaksanaan digabungkan, akan lebih mudah dan wajar untuk mengakui ketidakupayaan, "tulisnya.

    Walaupun terdapat banyak upacara dalam pertemuan itu, ada juga saat-saat yang lebih ringan. Pada satu ketika, topi Houckgeest jatuh ketika menunduk (sesuatu yang ditertawakan oleh maharaja), kata jurnal itu. Rombongan itu juga dilayan dengan demonstrasi skating.

    "Kereta luncur (kaisar) ditarik ke tempat lain, di mana pintu gerbang yang terbuat dari buluh telah didirikan, dengan bola kulit digantung di tengahnya. Dua demi dua (tentera) meluncur di atas ais dengan busur dan anak panah di tangan mereka, dan ditembak, satu di bola kulit, dan yang lain di semacam topi, dari kulit juga, diletakkan di atas es pada jarak yang agak jauh dari pintu gerbang, "tulis Houckgeest dalam jurnalnya.

    Makanan itu dikatakan mengerikan. Pada satu ketika Houckgeest mengatakan bahawa dia dihidangkan daging yang telah digerogoti. Dia mendakwa maharaja sendiri telah menggerogoti itu, dan dia telah mendapat penghormatan yang besar.

    "Menurut pendapat orang Cina, itu adalah nikmat terbesar yang dapat diberikan, karena kita memiliki kekuatan untuk menggerogoti tulang yang Mulia mulai dibersihkan," tulis Houckgeest.

    Pada titik lain, para diplomat harus mencari tahu apa yang harus diberikan kepada maharaja setelah kereta bagasi mereka tiba dengan hadiah mereka rosak.

    "Tidak ada satu pun artikel yang lolos tanpa kerosakan. Segala sesuatu yang rapuh dikurangkan menjadi serpihan. Kapal yang berisi penyediaan, kotak berisi minuman keras, pecah," tulis Houckgeest.

    Walaupun misi itu tidak akan membuka negara ini kepada Belanda, maharaja dengan ramah menyambut para pengunjung.

    Kembali ke Amerika

    Semasa Houckgeest pergi ke China sebagai wakil Belanda, dia akan pulang ke Philadelphia. Sepanjang kesusahan dia tetap menjadi warganegara Amerika.

    MacLaren mengatakan bahawa semasa waktunya di China, Houckgeest telah menugaskan sekitar 1.800 gambar yang menunjukkan kawasan pedalaman negara itu (ketika itu tidak dapat diakses oleh orang asing). Houckgeest akan menunjukkan gambar-gambar ini kepada penduduk Philadelphia dan memberikan satu set perkhidmatan Cina, yang telah dihiasi di Canton, kepada wanita pertama Martha Washington sebagai hadiah. Nama-nama dari 15 negeri yang berada dalam kesatuan pada tahun 1795 terukir di lokasi tersebut.

    Houckgeest membina sebuah rumah di utara Philadelphia yang senibinanya diilhamkan oleh China, termasuk sebuah kubah di bumbung yang berbentuk seperti pagoda, kata MacLaren. Petikan dari jurnalnya akan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris dan diterbitkan.

    Namun, sekali lagi, Houckgeest akan goyah di Amerika. Pada tahun 1797 MacLaren mengatakan bahawa dia terpaksa bergantung pada rakan-rakan untuk menjauhkannya dari penjara penghutang, masalah kewangannya nampaknya disebabkan oleh perbelanjaan yang berlebihan.

    Pada tahun 1798, Houckgeest meninggalkan Amerika ke London, tidak akan pernah kembali. Koleksi seninya dijual di lelong, dan MacLaren mengatakan bahawa hari ini ia tersebar di seluruh dunia. Houckgeest meninggal pada tahun 1801 di Amsterdam, nampaknya masih warganegara Amerika, kata MacLaren. Houckgeest telah dikritik pada tahun-tahun terakhirnya kerana bersujud di hadapan maharaja.

    Simposium di Muzium Royal Ontario di Toronto menyertai pameran di Kota Terlarang yang berlangsung hingga 1 September. Ia memaparkan banyak karya seni Cina.


    Taman rahsia Kota Terlarang di Beijing didedahkan

    (CNN) - Ketika maharaja terakhir China melarikan diri dari Kota Terlarang di Beijing pada tahun 1924, pintu ditutup di salah satu harta karun terbesarnya: Taman Qianlong.

    Kompleks paviliun dan kebun terpencil yang dibina pada tahun 1770-an untuk pengunduran Maharaja Qianlong, ia menempatkan beberapa bahagian dalaman yang paling mewah yang terdapat di mana-mana sahaja di kompleks istana kerajaan.

    Oleh kerana kawasan-kawasan lain dibuka untuk para pelancong, taman ini tetap dikunyah selama hampir 100 tahun, reka bentuk dan khazanah hiasannya yang indah tetap tidak berubah sejak abad ke-18.

    Sekarang beberapa harta karun itu akhirnya dapat melihat cahaya di pameran di Muzium Seni Milwaukee, Wisconsin mulai 11 Jun, sementara kebun-kebun tersebut menjalani pemulihan $ 25 juta.

    & quot; Pemerintahan Kaisar Qianlong dianggap sebagai puncak dari dinasti Qing dan beberapa harga tertinggi yang diperoleh pada lelang hari ini adalah untuk objek dari masa itu, & quot; kata sejarawan Nancy Berliner, yang menguruskan pameran - berjudul The Emperor's Private Paradise.

    & quot; Ini adalah masa yang sangat makmur dan ini adalah maharaja yang meminati seni, & quot; dia melanjutkan. & quot; Dia mendorong orang untuk melakukan kerja terbaik mereka, dan itu dapat dilihat di kebun. & quot

    Item yang dilihat sebagai bagian dari pertunjukan - pameran lawatan yang dibuka di Muzium Peabody Essex di Salem - termasuk takhta megah yang terbuat dari kayu keras tropika yang diimport terbaik dengan batu giok dan separa berharga, dan panel Buddha yang menakjubkan, dicat pada sutera dan berkilau dengan emas, yang menggambarkan alam semesta dan dewa-dewa dalam 2D ​​dan 3D.

    Skrin batu giok dan pernis monumental yang besar menunjukkan 16 murid Buddha, dan dihargai dari dinding untuk pameran - secara tidak sengaja mengungkapkan gambar botani yang dihiasi dengan mewah dalam lakuer emas di bahagian belakang.

    Kesenian Eropah adalah antara kepentingan Kaisar, dan dia meminta bantuan mubaligh Jesuit untuk melatih bengkelnya dalam penggunaan perspektif Barat dalam melukis. Salah satu sorotan pameran ini adalah mural trompe l'oeil setinggi 12 kaki yang menggambarkan wanita dan kanak-kanak di dewan istana yang merayakan Tahun Baru. Mural adalah salah satu daripada hanya lapan karya yang masih hidup dari abad ke-18 - lima daripadanya ada di kebun, menurut Berliner.

    "Qianlong sangat penting kerana ia adalah satu-satunya taman dalaman abad ke-18 yang masih terpelihara seperti asalnya dan tidak dibina semula atau direka semula pada bila-bila masa," katanya. & quotKebanyakan taman abad ke-18 telah musnah atau banyak berubah dari masa ke masa, tetapi kerana ini adalah tempat kecil dan peribadi, ia tidak dapat dilakukan oleh pengubahsuaian yang berlaku di tempat lain di kompleks istana. & quot

    Pemuliharaan Taman Qianlong bermula pada tahun 2002 sebagai projek bersama antara Muzium Istana dan Dana Monumen Dunia (WMF), dan akan diselesaikan pada tahun 2019. Ia adalah projek pemuliharaan terbesar dalam sejarah WMF, dengan hanya satu dari 27 taman itu. bangunan - Studio Keletihan yang diberi nama yang tepat dari Rajin Service - dipulihkan setakat ini.

    Studio ini merangkumi teater peribadi, ruang penerimaan dan bilik untuk seni berlatih seperti kaligrafi dan puisi. Tiga bangunan lain dijadualkan siap pada tahun 2013.

    Salah satu sebab pemulihan sangat memakan masa adalah kerana Kaisar tidak mengeluarkan perbelanjaan untuk projek haiwan kesayangannya - menerapkan teknik rumit yang biasanya disediakan untuk benda-benda seni rupa ke seluruh dinding dan siling.

    & quotAnda mungkin menjumpai sebuah ruangan di mana terdapat hiasan dalam porselin yang dilukis dengan tangan yang sangat halus yang disisipkan ke dalam layar, atau yang lain di mana pernis halus - biasanya digunakan untuk perabot - meliputi seluruh ruangan, & quot; kata Henry Tzu Ng, naib presiden eksekutif WMF . Maharaja menggunakan teknik seni rupa ini dan meletupkannya ke skala seni bina. & quot

    Cabaran utama yang lain adalah bahawa bahan tradisional dan ketukangan yang digunakan untuk membuat bahagian dalaman tidak lagi tersedia di China moden.

    & quotBeberapa teknik sudah tidak digunakan lagi, seperti ukiran kulit buluh-dalam - di mana tangkai buluh direndam, diratakan, berubah menjadi kepingan kertas dan dicurahkan ke atas acuan untuk membuat pemandangan seperti gunung atau batu, & quot, kata Ng.

    Ketika projek itu dimulakan, Istana mengajukan banding di media yang meminta orang-orang yang memiliki pengetahuan tentang teknik kerajinan tradisional untuk maju. Akibatnya, mereka berjaya mengesan pengrajin yang tersebar di kota-kota dan desa-desa di sekitar China yang mereka bawa ke Beijing untuk membantu pemulihan.

    Setelah kerja selesai, kawasan luaran kebun akan dibuka untuk umum - tetapi bahagian dalamnya yang mewah hanya dapat dilihat melalui cermin mata besar atau lawatan terhad, menurut Ng.

    Oleh itu, pameran ini adalah satu-satunya masa orang dapat berjalan bebas di tengah-tengah mural dan karya seni maharaja. & quotPeluang ini tidak akan berlaku lagi, & quot kata Ng. & quot; Matlamat kami adalah untuk meletakkan semuanya kembali di tempat asalnya dijumpai. & quot


    7 Millenia Tamadun


    Sementara Gezer menutup satu kota, Beirut berdiri di beberapa kota. Selama 5,000 tahun, tamadun Kanaan, Fenisia, Hellenistik, Rom, dan Uthmaniyyah meningkat satu demi satu, menambahkan pengaruh mereka sendiri terhadap smorgasbord arkeologi ini. Garis waktu yang luar biasa terungkap semasa penggalian di pusat Beirut, yang bertujuan untuk membina semula kota itu setelah perang saudara yang dahsyat.

    Antara penemuannya ialah runtuhan Rom, termasuk bandar & rsquos maksima kado (jalan utara-selatan utama), kawasan milik budaya Fenisia dan Hellenistik, gundukan Kanaan, dan tempat perdagangan Bizantium. Salah satu pemulihan yang paling luar biasa adalah koleksi mozek. Diletak bersebelahan, mereka membuat karya seni sepanjang 8.200 meter (27.000 kaki). Telah diyakini bahawa Beirut berasal sekitar 3000 SM, tetapi ini membuktikannya.


    Hari Kebangsaan

    Ketika Jepun semakin pudar setelah Perang Dunia Kedua, China memasuki masa perang saudara.Pada akhir perang saudara, pada tahun 1949, Parti Komunis telah menguasai sebahagian besar daratan China. Mereka menubuhkan Republik Rakyat China di bawah pimpinan Pengerusi Mao Zedong.

    Sambutan untuk menghormati majlis tersebut diadakan di Dataran Tiananmen pada 1 Oktober 1949. Lebih daripada satu juta orang Cina hadir. Perayaan ini kemudian dikenali sebagai Hari Kebangsaan, dan masih diperingati setiap tahun pada tarikh tersebut, dengan acara terbesar di dataran.

    Mao Zedong, yang dianggap sebagai bapa pengasas Republik Rakyat China, dikebumikan di Dataran Tiananmen, di sebuah makam di alun-alun.


    Kota Terlarang di Beijing Dibina di Jalan Ais

    Luncur es membawa batu monumental ke Kota Terlarang pada abad ke-15.

    Pembangun Beijing bergantung pada jalan ais berabad-abad yang lalu untuk mengangkut batu-batu besar yang diukir dari Kota Terlarang yang terkenal dari kuari ke tapak pembinaan, lapor pasukan kejuruteraan antarabangsa. Penemuan ini mengesahkan cerita rakyat telah lama didiskaunkan oleh buku teks.

    Dilumasi dengan air, jalan-jalan ais dibina pada bulan-bulan musim sejuk dan sejauh 43 batu (70 kilometer), menyimpulkan pasukan yang diketuai oleh Jiang Li dari Universiti Sains dan Teknologi Beijing.

    Sebuah Tapak Warisan Dunia, Kota Terlarang di pusat Beijing adalah tempat kuasa kerajaan China dari tahun 1416 hingga 1911. Setelah dilarang untuk orang luar, istana kota ini dibina dari batu-batu besar pada abad ke-15 dan ke-16. (Lihat "Kota Terlarang — China.")

    "Bagaimana di dunia mereka membawa batu-batu besar ini ke Beijing?" kata jurutera Princeton, Howard Stone, pengarang bersama laporan Prosiding Akademi Sains Kebangsaan. "Ini menimbulkan persoalan kejuruteraan yang luar biasa."

    Diukir dengan naga dan awan, "Ukiran Batu Besar" yang menghiasi tangga ke Hall of Preserving Harmony, misalnya, beratnya lebih dari 300 tan (272 metrik tan).

    Sebagai tarikan pelancong hari ini, Ukiran Batu Besar panjang 55 kaki (16.8 meter), lebar 10 kaki (3 meter), dan tebal lebih dari 3 kaki (kira-kira satu meter). Dulu hanya maharaja China, yang ditanggung oleh kuli, dibenarkan melintasi permukaannya yang diukir.

    Budaya kuno dari Mesir ke Stonehenge ke Pulau Paskah telah menggunakan sejumlah besar manusia dan binatang untuk mengangkut patung atau batu kolosal menggunakan penggelek atau kekuatan otot. Dan papan nama di Kota Terlarang menyebut jalan-jalan ais digunakan untuk menggembalakan batu-batu ke Beijing. (Lihat "Stonehenge Terungkap.")

    Tetapi sejarah kejuruteraan tidak menyebutkan inovasi yang sejuk, kata Stone, sebaliknya menekankan bahawa penemu China telah mencipta roda bersuara pada tahun 1500 SM, memungkinkan gerabak untuk melakukan pekerjaan itu.

    Oleh itu, Stone, Li, dan rakannya Haosheng Chen dari Universiti Tsinghua di Beijing - dua yang terakhir adalah pakar dalam kajian geseran - memutuskan untuk menyelidiki kisah itu setelah lawatan tahun lalu ke Kota Terlarang.

    Bukan Rahsia Cina Kuno

    Setelah mencari dokumen arkib, Li menjumpai rekod China berusia 500 tahun yang mendakwa bahawa pada tahun 1557, batu 123-ton (112-metrik-tan) diangkut selama 28 hari ke Kota Terlarang dari sebuah kuari dengan kapal es.

    Dokumen yang sama mencatatkan perselisihan di antara para pegawai kekaisaran pada tahun 1596 mengenai bagaimana membawa lebih banyak batu ke Kota Terlarang. Mol dan gerabak lebih murah, ada yang berpendapat, tetapi lelaki dan kereta luncur adalah cara yang lebih selamat untuk mengangkut batu-batu yang mahal.

    Sebenarnya, analisis pasukan kajian mendapati bahawa gerabak Cina abad ke-16 tidak dapat mengangkut batu yang lebih berat daripada 96 tan (87 metrik tan).

    Analisis pelbagai teknik kereta luncur, seperti penggelek, papan kayu di tanah, atau bahkan jalan ais sahaja, mendapati bahawa kaedah ini memberikan geseran yang terlalu banyak untuk menjadi praktikal.

    Sebaliknya, pasukan ini menyimpulkan bahawa "jalan ais buatan" dibuat pada musim sejuk di sepanjang jalan dari kuari sejauh 43 batu (70 kilometer) dari bandar. Laluan dilincirkan dengan air ketika kereta luncur berlalu membawa batu.

    Lebuh raya ais membentang dari kuari ke bandar dan menyeberangi beberapa sungai. Batu-batu itu ditarik oleh pasukan seramai 46 orang. Pasukan akan melumasi jalan es dengan air dari telaga yang jaraknya setiap setengah batu di sepanjang jalan, seperti yang dilaporkan dalam dokumen.

    "Beberapa orang bertanya apakah sumur itu masih ada. Menarik untuk mencarinya," kata Stone. Menjaga ais basah akan mengurangkan geseran hingga satu ketujuh daripada ais kosong.

    Dilancarkan dengan cara ini, batu-batu itu akan tergelincir sepanjang 0.18 batu sejam (0.29 kilometer) sejam, menurut analisis. Itu akan cukup cepat untuk permukaan jalan ais tetap basah ketika batu-batu berlalu, sebelum air membeku.

    Analisis menunjukkan bahawa suhu musim sejuk rata-rata 25 ° F (-3.7 ° C) di Beijing pada bulan Januari pada waktu itu akan menghasilkan ais yang cukup keras untuk menanggung berat batu dengan mudah.

    "Saya tidak terkejut. Sekiranya anda mendapat cukup banyak orang, tali yang cukup, dan cukup waktu, anda boleh bergerak apa sahaja," kata ahli arkeologi Charles Faulkner dari University of Tennessee, Knoxville, yang tidak berada dalam pasukan kajian. "Dan mereka mempunyai banyak masa. Dan banyak orang."

    Jalan ais yang bersejarah mewakili penyelesaian elegan untuk masalah kejuruteraan, kata Stone. Musim sejuk di utara China dan organisasi kekaisaran negara menghasilkan penciptaan teknik "pelinciran ais" yang mendahului perkembangan saintifiknya pada abad ke-18, kata Stone.

    "Orang Cina mengatur Tembok Besar dan monumen awam besar lainnya," kata Stone. "Mereka pasti tahu apa yang mereka lakukan."


    Kandungan

    Menubuhkan

    Pemberontakan dan pemberontakan

    Dinasti Yuan yang dipimpin oleh Mongol (1271–1368) memerintah sebelum penubuhan dinasti Ming. Penjelasan mengenai kematian Yuan termasuk diskriminasi etnik yang dilembagakan terhadap orang-orang Cina Han yang menimbulkan kebencian dan pemberontakan, berlebihan kawasan yang dilanda inflasi, dan banjir besar Sungai Kuning akibat pengabaian projek pengairan. [12] Akibatnya, pertanian dan ekonomi berantakan, dan pemberontakan meletus di antara ratusan ribu petani yang diminta bekerja untuk memperbaiki tanggul Sungai Kuning. [12] Sejumlah kumpulan Cina Han memberontak, termasuk Turban Merah pada tahun 1351. Turban Merah berafiliasi dengan Lotus Putih, sebuah kongsi gelap Buddha. Zhu Yuanzhang adalah seorang petani tanpa wang dan biksu Buddha yang bergabung dengan Turban Merah pada tahun 1352 ia segera mendapat reputasi setelah menikahi anak angkat seorang komandan pemberontak. [13] Pada tahun 1356, pasukan pemberontak Zhu merebut kota Nanjing, [14] yang kemudiannya dia tetapkan sebagai ibu kota dinasti Ming.

    Dengan dinasti Yuan runtuh, kumpulan pemberontak yang bersaing mulai berjuang untuk menguasai negara dan dengan itu hak untuk menubuhkan dinasti baru. Pada tahun 1363, Zhu Yuanzhang menghilangkan kepemimpinannya dan pemimpin puak pemberontak Han, Chen Youliang, dalam Pertempuran Tasik Poyang, yang boleh dikatakan pertempuran tentera laut terbesar dalam sejarah. Dikenal dengan penggunaan kapal api yang ambisius, pasukan Zhu yang berjumlah 200,000 pelaut Ming mampu mengalahkan pasukan pemberontak Han melebihi tiga kali lipat ukurannya, yang mengaku berkekuatan 650,000 orang. Kemenangan itu memusnahkan puak pemberontak yang menentang terakhir, meninggalkan Zhu Yuanzhang dalam kawalan yang tidak dapat dipertikaikan di Lembah Sungai Yangtze yang berlimpah dan mengukuhkan kekuatannya di selatan. Setelah ketua dinasti Turban Merah meninggal dunia dengan curiga pada tahun 1367 ketika menjadi tamu Zhu, tidak ada seorang pun yang tersisa yang dapat bertanding dalam perjalanan ke takhta, dan dia menjadikan cita-cita kerajaannya diketahui dengan menghantar tentera ke ibu kota Yuan Dadu (Beijing sekarang) pada tahun 1368. [15] Maharaja Yuan terakhir melarikan diri ke utara ke ibukota Shangdu, dan Zhu menyatakan penubuhan dinasti Ming setelah merobohkan istana Yuan di Dadu ke tanah [15] kota itu dinamakan semula Beiping pada tahun yang sama. [16] Zhu Yuanzhang mengambil Hongwu, atau "Vastly Martial", sebagai nama zamannya.

    Pemerintahan Maharaja Hongwu

    Hongwu membuat usaha segera untuk membina semula infrastruktur negara. Dia membangun tembok sepanjang 48 km (30 mi) di sekitar Nanjing, serta istana dan balai kerajaan yang baru. [15] The Sejarah Ming menyatakan bahawa pada awal tahun 1364 Zhu Yuanzhang telah mula menyusun kod undang-undang Konfusianisme baru, yang Da Ming Lü, yang diselesaikan pada tahun 1397 dan mengulangi klausa tertentu yang terdapat dalam Kod Tang lama tahun 653. [17] Hongwu mengatur sistem ketenteraan yang dikenali sebagai weisuo, yang serupa dengan penggambaran sistem dinasti Tang (618–907).

    Pada tahun 1380 Hongwu telah dihukum mati oleh Canselor Hu Weiyong kerana disyaki ada rancangan konspirasi untuk menggulingkannya setelah itu Hongwu menghapuskan Canseleri dan memikul peranan ini sebagai ketua eksekutif dan maharaja, suatu preseden yang sering diikuti sepanjang masa Ming. [18] [19] Dengan kecurigaan menteri dan rakyatnya yang semakin meningkat, Hongwu menubuhkan Jinyiwei, sebuah jaringan polis rahsia yang diambil dari pengawal istananya sendiri. Sekitar 100,000 orang dieksekusi dalam serangkaian pembersihan selama pemerintahannya. [18] [20]

    Maharaja Hongwu mengeluarkan banyak dekrit yang melarang amalan Mongol dan menyatakan niatnya untuk membersihkan China dari pengaruh barbar. Namun, dia juga berusaha menggunakan warisan Yuan untuk mengesahkan kewibawaannya di China dan wilayah lain yang diperintah oleh Yuan. Dia meneruskan kebijakan dinasti Yuan seperti permintaan lanjutan untuk gundik dan kasim Korea, institusi keturunan keturunan Mongol, pakaian dan topi gaya Mongol, mempromosikan memanah dan menunggang kuda, dan memiliki sejumlah besar orang Mongol berkhidmat dalam tentera Ming. Sehingga akhir abad ke-16 orang Mongol masih terdiri satu-dalam-tiga perwira yang berkhidmat dalam pasukan modal seperti Pengawal Seragam Bersulam, dan orang-orang lain seperti Jurchens juga terkenal. [21] Dia sering menulis surat kepada penguasa perbatasan Mongol, Jepang, Korea, Jurchen, Tibet, dan Barat Daya yang menawarkan nasihat mengenai kebijakan pemerintahan dan dinasti mereka, dan bersikeras para pemimpin dari wilayah-wilayah ini mengunjungi ibu kota Ming untuk mendapatkan khalayak. Dia menempatkan 100.000 orang Mongol ke wilayahnya, dengan banyak yang berfungsi sebagai pengawal di ibu kota. Maharaja juga mengiklankan keramahan dan peranan yang diberikan kepada bangsawan Chinggisid di istananya. [22]

    Perbatasan Selatan-Barat

    Di Qinghai, orang-orang Salar Muslim secara sukarela berada di bawah pemerintahan Ming, para pemimpin klan mereka berpusat sekitar 1370. Pasukan Uighur di bawah jeneral Uyghur Hala Bashi menekan Pemberontakan Miao pada tahun 1370-an dan menetap di Changde, Hunan. [23] Pasukan Muslim Hui juga menetap di Changde, Hunan setelah melayani Ming dalam kempen menentang suku asli lainnya. [24] Pada tahun 1381, dinasti Ming mencaplok wilayah-wilayah di barat daya yang pernah menjadi bagian dari Kerajaan Dali menyusul usaha yang berjaya oleh tentera Hui Muslim Ming untuk mengalahkan pasukan Mongol dan Hui yang setia dengan Yuan yang bertahan di provinsi Yunnan. Pasukan Hui di bawah Jenderal Mu Ying, yang dilantik sebagai Gabenor Yunnan, ditempatkan semula di wilayah tersebut sebagai bagian dari upaya penjajahan. [25] Pada akhir abad ke-14, kira-kira 200,000 penjajah tentera menetap sekitar 2.000.000 mu (350.000 ekar) tanah di tempat yang sekarang menjadi Yunnan dan Guizhou. Kira-kira setengah juta lebih banyak peneroka Cina datang pada masa-masa kemudian migrasi ini menyebabkan pergeseran besar dalam susunan etnik di rantau ini, kerana sebelumnya lebih dari separuh penduduknya adalah orang-orang bukan Han. Kebencian terhadap perubahan besar-besaran dalam populasi dan kehadiran dan dasar pemerintah yang dihasilkan memicu lebih banyak pemberontakan Miao dan Yao pada tahun 1464 hingga 1466, yang dihancurkan oleh tentera 30,000 tentera Ming (termasuk 1,000 orang Mongol) yang bergabung dengan 160,000 Guangxi tempatan (lihat Pemberontakan Miao ( Dinasti Ming)). Setelah cendekiawan dan ahli falsafah Wang Yangming (1472–1529) menekan pemberontakan lain di wilayah itu, ia menganjurkan pemerintahan tunggal, kesatuan etnik Cina dan etnik pribumi untuk mewujudkan pemalsuan masyarakat tempatan. [26]

    Kempen di Timur Laut

    Setelah penggulingan dinasti Yuan Mongol oleh dinasti Ming pada tahun 1368, Manchuria tetap dikendalikan oleh Mongol dinasti Yuan Utara yang berpusat di Mongolia. Naghachu, bekas pegawai Yuan dan jenderal Uriankhai dari dinasti Yuan Utara, memenangkan hegemoni terhadap suku Mongol di Manchuria (provinsi Liaoyang bekas dinasti Yuan). Dia tumbuh kuat di timur laut, dengan kekuatan yang cukup besar (berjumlah ratusan ribu) untuk mengancam pencerobohan dinasti Ming yang baru didirikan untuk mengembalikan Mongol berkuasa di China. Ming memutuskan untuk mengalahkannya daripada menunggu orang Mongol menyerang. Pada tahun 1387, Ming mengirim kempen ketenteraan untuk menyerang Naghachu, [27] yang berakhir dengan penyerahan Naghachu dan Ming penaklukan Manchuria.

    Pengadilan Ming awal tidak dapat, dan tidak, menginginkan kontrol yang diberikan kepada orang-orang Jurchen di Manchuria oleh orang Mongol, namun ia mewujudkan norma organisasi yang akhirnya akan berfungsi sebagai instrumen utama untuk hubungan dengan orang-orang di sepanjang perbatasan timur laut. Menjelang akhir pemerintahan Hongwu, pentingnya dasar terhadap Jurchen telah terbentuk. Sebilangan besar penduduk Manchuria, kecuali Wild Jurchens, berdamai dengan China. Pada tahun 1409, di bawah Kaisar Yongle, Dinasti Ming menubuhkan Suruhanjaya Tentera Wilayah Nurgan di tebing Sungai Amur, dan Yishiha, seorang kasim asal Haixi Jurchen, diperintahkan untuk memimpin ekspedisi ke mulut Amur untuk menenangkan Jurchen Liar. Setelah kematian Maharaja Yongle, Suruhanjaya Tentera Wilayah Nurgan dihapuskan pada tahun 1435, dan pengadilan Ming berhenti melakukan kegiatan yang besar di sana, walaupun pengawal itu terus ada di Manchuria. Sepanjang kewujudannya, Ming menubuhkan sejumlah 384 pengawal (衛, wei) dan 24 batalion (所, suo) di Manchuria, tetapi ini mungkin hanya pejabat nominal dan tidak semestinya menyiratkan kawalan politik. [28] Menjelang akhir zaman Ming, kehadiran politik Ming di Manchuria telah menurun dengan ketara.

    Hubungan dengan Tibet

    The Mingshi - sejarah rasmi dinasti Ming yang disusun oleh dinasti Qing pada tahun 1739 - menyatakan bahawa Ming menubuhkan komando perjalanan yang mengawasi pentadbiran Tibet sementara juga memperbaharui gelaran bekas pegawai dinasti Yuan dari Tibet dan memberikan gelaran pangeran baru kepada para pemimpin sekte Buddha Tibet. [31] Namun, Turrell V. Wylie menyatakan bahawa penapisan di Mingshi demi meningkatkan prestij dan reputasi maharaja Ming dengan segala cara yang menyamarkan sejarah bernuansa hubungan China-Tibet pada era Ming. [32]

    Para sarjana moden membahaskan apakah dinasti Ming mempunyai kedaulatan ke atas Tibet. Sebilangan orang percaya bahawa hubungan itu adalah hubungan bebas yang akhirnya terputus ketika Kaisar Jiajing (r. 1521–67) menganiaya agama Buddha untuk mendukung Taoisme di mahkamah. [32] [33] Yang lain berpendapat bahawa sifat keagamaan yang signifikan dari hubungan dengan lam Tibet kurang ditunjukkan dalam biasiswa moden. [34] [35] Yang lain memperhatikan keperluan Ming untuk kuda Asia Tengah dan keperluan untuk menjaga perdagangan kuda teh. [36] [37] [38] [39]

    Ming secara sporadis mengirim serangan bersenjata ke Tibet pada abad ke-14, yang berjaya ditentang oleh orang-orang Tibet. [40] [41] Beberapa sarjana menunjukkan bahawa tidak seperti orang Mongol sebelumnya, dinasti Ming tidak mengawal pasukan tetap di Tibet. [42] [43] Kaisar Wanli (r. 1572–1620) berusaha untuk menjalin kembali hubungan Sino-Tibet setelah terjadinya persekutuan Mongol-Tibet yang dimulai pada tahun 1578, sebuah persekutuan yang mempengaruhi kebijakan luar negeri dari dinasti Manchu Qing berikutnya ( 1644–1912) dalam menyokong mereka untuk Dalai Lama dari mazhab Topi Kuning. [32] [44] [45] [46] Pada akhir abad ke-16, orang Mongol terbukti menjadi pelindung bersenjata dari Topi Kuning Dalai Lama setelah kehadiran mereka yang semakin meningkat di wilayah Amdo, memuncak pada penaklukan Tibet oleh Güshi Khan (1582–1655) pada tahun 1642, [32] [47] [48] menubuhkan Khoshut Khanate.

    Pemerintahan Maharaja Yongle

    Bangkit untuk berkuasa

    Maharaja Hongwu menetapkan cucunya Zhu Yunwen sebagai penggantinya, dan dia mengambil alih takhta sebagai Maharaja Jianwen (1398-1402) setelah kematian Hongwu pada tahun 1398. Anak-anak Hongwu yang paling kuat, Zhu Di, ketika itu tentara perkasa tidak setuju dengan ini, dan tidak lama kemudian berlaku pertikaian politik antara dia dan anak saudaranya Jianwen. [49] Setelah Jianwen menangkap banyak rakan Zhu Di, Zhu Di merancang pemberontakan yang mencetuskan perang saudara selama tiga tahun. Dengan dalih menyelamatkan Jianwen muda dari pegawai yang merosakkan, Zhu Di secara peribadi memimpin pasukan pemberontakan istana di Nanjing dibakar habis, bersama Jianwen sendiri, isterinya, ibu, dan istana. Zhu Di mengambil alih takhta sebagai Kaisar Yongle (1402–1424) pemerintahannya secara universal dipandang oleh para sarjana sebagai "pengasas kedua" dinasti Ming sejak dia membalikkan banyak kebijakan ayahnya. [50]

    Modal baru dan penglibatan asing

    Yongle menurunkan Nanjing menjadi ibu kota sekunder dan pada tahun 1403 mengumumkan ibu kota baru China akan berada di pangkalan kekuasaannya di Beijing. Pembinaan bandar baru di sana berlangsung dari tahun 1407 hingga 1420, yang menggaji ratusan ribu pekerja setiap hari. [51] Di pusat adalah simpul politik Kota Kekaisaran, dan di pusat ini adalah Kota Terlarang, kediaman istana maharaja dan keluarganya. Menjelang tahun 1553, Kota Luar ditambahkan ke selatan, yang menjadikan keseluruhan ukuran Beijing menjadi 6,5 kali 7 kilometer (4 kali 4 + 1 ⁄ 2 batu). [52]

    Bermula pada tahun 1405, Kaisar Yongle mempercayakan panglima kasim yang disukai Zheng He (1371–1433) sebagai laksamana untuk armada kapal raksasa baru yang ditujukan untuk misi anak sungai antarabangsa. Di antara Kerajaan yang dikunjungi oleh Zheng He, Kaisar Yongle mengisytiharkan Kerajaan Cochin sebagai pelindungnya. [53] Orang Cina telah menghantar misi diplomatik ke darat sejak dinasti Han (202 SM - 220 M) dan terlibat dalam perdagangan luar negeri swasta, tetapi misi ini tidak pernah terjadi sebelumnya dalam keagungan dan skala. Untuk melayani tujuh pelayaran anak sungai yang berbeza, galangan kapal Nanjing membina dua ribu kapal dari 1403 hingga 1419, termasuk kapal harta karun berukuran 112 m (370 kaki) hingga 134 m (440 kaki) panjang dan 45 m (150 kaki) hingga 54 m (180) lebar) lebar. [54]

    Yongle menggunakan percetakan kayu untuk menyebarkan budaya Cina. Dia juga menggunakan tentera untuk memperluas sempadan China. Ini termasuk pendudukan singkat Vietnam, dari pencerobohan awal pada tahun 1406 hingga penarikan Ming pada tahun 1427 sebagai akibat dari perang gerila yang berlarutan yang dipimpin oleh Lê Lợi, pengasas dinasti Lê Vietnam. [55]

    Krisis Tumu dan Mongol Ming

    Pemimpin Oirat Esen Tayisi melancarkan serangan ke Ming China pada bulan Juli 1449. Ketua kasim Wang Zhen mendorong Kaisar Zhengtong (r. 1435–49) untuk memimpin pasukan secara peribadi untuk menghadapi Oirats setelah kekalahan Ming baru-baru ini, maharaja meninggalkan ibu kota dan meletakkan adik tirinya Zhu Qiyu sebagai ketua bupati sementara.Pada 8 September, Esen mengalahkan pasukan Zhengtong, dan Zhengtong ditangkap - sebuah peristiwa yang dikenali sebagai Krisis Tumu. [56] Oirats memegang Maharaja Zhengtong sebagai tebusan. Walau bagaimanapun, rancangan ini digagalkan apabila adik lelaki maharaja mengambil alih takhta di bawah nama era Jingtai (r. 1449–57). Oirat juga ditolak setelah menteri kepercayaan dan pertahanan Kaisar Jingtai Yu Qian (1398-1457) menguasai Angkatan tentera Ming. Memegang Kaisar Zhengtong dalam kurungan adalah cip tawar-menawar yang tidak berguna untuk Oirats selama yang lain duduk di takhta, sehingga mereka membebaskannya kembali ke Ming China. [56] Bekas maharaja ditahan di rumah di istana hingga kudeta menentang Kaisar Jingtai pada tahun 1457 yang dikenali sebagai "Pergaduhan Kejadian Gerbang". [57] Bekas maharaja merebut takhta dengan nama era baru Tianshun (r. 1457–64).

    Tianshun terbukti menjadi masa yang bermasalah dan pasukan Mongol dalam struktur ketenteraan Ming terus bermasalah. Pada 7 Ogos 1461, jeneral Tiongkok Cao Qin dan pasukan Mingnya yang berketurunan Mongol melakukan rampasan kuasa terhadap Kaisar Tianshun kerana takut menjadi yang seterusnya dalam senarai pembersihan mereka yang membantunya dalam Kejadian Wresting the Gate. [58] Pasukan pemberontak Cao berjaya membakar pintu barat dan timur Kota Kekaisaran (disiram oleh hujan semasa pertempuran) dan membunuh beberapa menteri terkemuka sebelum pasukannya akhirnya terpojok dan dia terpaksa bunuh diri. [59]

    Walaupun Kaisar Yongle telah melakukan lima serangan besar di utara Tembok Besar terhadap orang Mongol dan Oirats, ancaman berterusan serangan Oirat mendorong pihak berkuasa Ming untuk membentengi Tembok Besar dari akhir abad ke-15 hingga abad ke-16, John Fairbank menyatakan bahawa "itu terbukti sebagai isyarat ketenteraan yang sia-sia tetapi dengan jelas menyatakan mentaliti pengepungan China." [60] Namun Tembok Besar tidak dimaksudkan untuk menjadi benteng pertahanan murni menara-menaranya berfungsi sebagai serangkaian lampu suar dan stesen isyarat untuk memungkinkan peringatan cepat kepada unit-unit ramah memajukan pasukan musuh. [61]

    Penurunan dan kejatuhan dinasti Ming

    Kemudian pemerintahan Maharaja Wanli

    Kekurangan kewangan Perang Imjin di Korea terhadap Jepun adalah salah satu daripada banyak masalah - fiskal atau lain - yang dihadapi oleh Ming China semasa pemerintahan Maharaja Wanli (1572-1620). Pada awal pemerintahannya, Wanli mengelilingi dirinya dengan penasihat yang berkebolehan dan berusaha sedaya upaya untuk menangani urusan negara. Setiausaha Agungnya Zhang Juzheng (1572-82) membina rangkaian pakatan yang berkesan dengan pegawai kanan. Namun, tidak ada seorang pun setelah dia yang cukup mahir untuk menjaga kestabilan pakatan ini [62] para pegawai segera bergabung bersama dalam menentang puak politik. Lama-kelamaan Wanli bosan dengan urusan mahkamah dan sering berlaku pertengkaran politik di antara menterinya, lebih suka tinggal di belakang tembok Kota Terlarang dan di luar pandangan pejabatnya. [63] Cendekiawan-pegawai kehilangan perhatian dalam pentadbiran kerana para kasim menjadi perantara antara maharaja yang menyendiri dan para pegawainya mana-mana pegawai kanan yang ingin membincangkan hal-hal kenegaraan harus meyakinkan para kasim yang berkuasa dengan rasuah agar tuntutan atau mesejnya disampaikan kepada maharaja. [64] Pemberontakan Bozhou oleh Ketua Bozhou sedang berlangsung di China barat daya pada masa yang sama dengan Perang Imjin. [65] [66] [67] [68]

    Peranan kasim

    Maharaja Hongwu melarang para kasim belajar membaca atau terlibat dalam politik. Sama ada atau tidak sekatan ini dilakukan dengan kejayaan mutlak dalam pemerintahannya, para kasim selama pemerintahan Kaisar Yongle (1402–1424) dan setelah itu menguruskan bengkel kekaisaran besar, memerintahkan tentera, dan mengambil bahagian dalam urusan pelantikan dan kenaikan pangkat pegawai. Yongle meletakkan 75 orang kasim yang bertanggung jawab atas dasar luar yang sering mereka kunjungi ke negara-negara bawahan termasuk Annam, Mongolia, Kepulauan Ryukyu, dan Tibet dan lebih jarang ke tempat-tempat yang lebih jauh seperti Jepun dan Nepal. Namun, pada abad ke-15 kemudian, utusan kasim hanya melakukan perjalanan ke Korea. [69]

    Para kasim mengembangkan birokrasi mereka sendiri yang disusun selari tetapi tidak tunduk pada birokrasi perkhidmatan awam. [70] Walaupun ada beberapa kasim diktator di seluruh Ming, seperti Wang Zhen, Wang Zhi, dan Liu Jin, kekuatan kasim zalim yang berlebihan tidak menjadi nyata hingga tahun 1590-an ketika Kaisar Wanli meningkatkan hak mereka atas birokrasi sipil dan memberikan mereka kuasa untuk memungut cukai wilayah. [64] [71]

    Kasim Wei Zhongxian (1568–1627) menguasai istana Kaisar Tianqi (r. 1620–1627) dan membuat lawan politiknya diseksa hingga mati, kebanyakan pengkritik vokal dari puak Masyarakat Donglin. Dia memerintahkan kuil-kuil yang dibangun untuk menghormatinya di seluruh Kerajaan Ming, dan membangun istana-istana peribadi yang dibuat dengan dana yang diperuntukkan untuk membangun makam maharaja sebelumnya. Rakan dan keluarganya memperoleh jawatan penting tanpa kelayakan. Wei juga menerbitkan karya sejarah yang mengejek dan memperkecilkan lawan politiknya. [72] Ketidakstabilan di pengadilan terjadi ketika bencana alam, wabak, pemberontakan, dan pencerobohan asing mencapai puncaknya. Maharaja Chongzhen (r. 1627–44) telah Wei diberhentikan dari mahkamah, yang menyebabkan Wei bunuh diri tidak lama kemudian.

    Para kasim membina struktur sosial mereka sendiri, memberikan dan mendapatkan sokongan kepada klan kelahiran mereka. Daripada bapa yang mempromosikan anak lelaki, ini adalah masalah paman yang memupuk anak saudara. Persatuan Heishanhui di Peking menaja kuil yang melakukan ritual untuk menyembah kenangan Gang Tie, seorang kasim yang kuat dari dinasti Yuan. Kuil ini menjadi pangkalan yang berpengaruh bagi para kasim yang ditempatkan di tempat yang tinggi, dan terus berperan dalam pengurangan zaman Dinasti Qing. [73] [74] [75]

    Keruntuhan ekonomi dan bencana alam

    Selama tahun-tahun terakhir era Wanli dan dua penggantinya, krisis ekonomi berkembang yang berpusat pada kekurangan media pertukaran kerajaan secara tiba-tiba: perak. Portugis pertama kali mengadakan perdagangan dengan China pada tahun 1516, [76] memperdagangkan perak Jepun untuk sutera Cina, [77] dan setelah beberapa permusuhan awal mendapat persetujuan dari mahkamah Ming pada tahun 1557 untuk menetapkan Macau sebagai pangkalan perdagangan tetap mereka di China. [78] Peranan mereka dalam menyediakan perak secara beransur-ansur dilampaui oleh orang Spanyol, [79] [80] [81] sementara bahkan Belanda mencabar mereka untuk menguasai perdagangan ini. [82] [83] Philip IV dari Sepanyol (r. 1621–1665) mulai menindak penyeludupan haram perak dari Sepanyol Baru dan Peru melintasi Pasifik melalui Filipina ke China, demi pengiriman perak yang ditambang Amerika melalui pelabuhan Sepanyol . Pada tahun 1639, rejim Tokugawa Jepun yang baru menutup sebahagian besar perdagangan luar negerinya dengan kuasa Eropah, memotong sumber perak lain yang masuk ke China. Kejadian ini berlaku pada waktu yang hampir sama menyebabkan lonjakan nilai perak yang mendadak dan membuat pembayaran cukai hampir mustahil bagi kebanyakan wilayah. [84] Orang-orang mulai menimbun perak berharga karena semakin sedikit dari itu, memaksa nisbah nilai tembaga ke perak menurun tajam. Pada tahun 1630-an seribu koin tembaga menyamai satu ons perak pada tahun 1640, jumlah itu dapat memperoleh setengah ons dan, pada tahun 1643 hanya satu pertiga dari satu ons. [79] Bagi petani, ini berarti bencana ekonomi, kerana mereka membayar pajak dalam perak ketika melakukan perdagangan lokal dan penjualan tanaman tembaga. [85] Sejarawan baru-baru ini telah membahaskan kesahihan teori bahawa kekurangan perak menyebabkan kejatuhan dinasti Ming. [86] [87]

    Kelaparan menjadi biasa di China utara pada awal abad ke-17 kerana cuaca kering dan sejuk yang luar biasa yang memendekkan musim yang semakin meningkat - kesan dari peristiwa ekologi yang lebih besar yang kini dikenali sebagai Little Ice Age. [88] Kelaparan, di samping kenaikan cukai, peninggalan tentera yang meluas, sistem bantuan yang merosot, dan bencana alam seperti banjir dan ketidakupayaan pemerintah untuk menguruskan projek pengairan dan kawalan banjir dengan betul menyebabkan kehilangan nyawa dan kesopanan biasa. [88] Pemerintah pusat, yang kekurangan sumber daya, dapat melakukan sangat sedikit untuk mengurangkan kesan malapetaka ini. Yang memburukkan keadaan, wabak yang meluas, Wabak Besar pada akhir Dinasti Ming, tersebar di seluruh China dari Zhejiang hingga Henan, membunuh sejumlah orang yang tidak diketahui tetapi banyak. [89] Gempa paling mematikan sepanjang masa, gempa Shaanxi tahun 1556, terjadi semasa pemerintahan Kaisar Jiajing, menewaskan sekitar 830.000 orang. [90]

    Kebangkitan Manchu

    Seorang pemimpin suku Jurchen bernama Nurhaci (r. 1616–26), bermula hanya dengan suku kecil, dengan cepat menguasai semua suku Manchuria. Semasa serangan Jepun ke atas Joseon Korea pada tahun 1590-an, dia menawarkan untuk memimpin puak-puaknya untuk menyokong tentera Ming dan Joseon. Tawaran ini ditolak, tetapi dia diberi gelaran Ming kehormatan kerana sikapnya. Menyedari kelemahan kekuasaan Ming di utara sempadan mereka, dia menyatukan semua suku utara yang bersebelahan dan menyatukan kekuasaan di wilayah yang mengelilingi tanah airnya seperti yang dilakukan oleh dinasti Jurchen Jin sebelumnya. [91] Pada tahun 1610, dia memutuskan hubungan dengan pengadilan Ming, dan pada tahun 1618 menuntut penghormatan dari mereka untuk memperbaiki "Tujuh Keluhan".

    Menjelang tahun 1636, putra Nurhaci Huang Taiji menamakan semula dinasti dari "Kemudian Jin" menjadi "Qing Besar" di Mukden, yang telah jatuh ke pasukan Qing pada tahun 1621 dan dijadikan ibu kota mereka pada tahun 1625. [92] [93] Huang Taiji juga mengadopsi gelaran kekaisaran China huangdi, menyatakan era Chongde ("Revering Virtue"), dan mengubah nama etnik bangsanya dari "Jurchen" menjadi "Manchu". [93] [94] Pada tahun 1638, Manchu mengalahkan dan menaklukkan sekutu tradisional Ming China, Joseon dengan tentera 100,000 tentera dalam serangan Manchu Kedua ke Korea. Tidak lama kemudian, orang Korea melepaskan kesetiaan mereka yang lama kepada dinasti Ming. [94]

    Pemberontakan, pencerobohan, runtuh

    Seorang askar petani bernama Li Zicheng berdampingan dengan rakan tenteranya di Shaanxi barat pada awal 1630-an setelah pemerintah Ming gagal menghantar bekalan yang sangat diperlukan di sana. [88] Pada tahun 1634 dia ditangkap oleh seorang jeneral Ming dan dibebaskan hanya dengan syarat dia kembali berkhidmat. [95] Perjanjian itu segera putus ketika seorang hakim tempatan memerintahkan tiga puluh enam orang pemberontaknya membunuh tentera Li untuk membalas dengan membunuh para pegawai dan terus memimpin pemberontakan yang berpusat di Rongyang, provinsi Henan tengah pada tahun 1635. [96] Menjelang tahun 1640-an , bekas tentera dan saingan Li - Zhang Xianzhong (1606-1647) - telah membuat markas pemberontak yang kuat di Chengdu, Sichuan, sementara pusat kekuasaan Li berada di Hubei dengan pengaruh yang luas terhadap Shaanxi dan Henan. [96]

    Pada tahun 1640, sejumlah besar petani Cina yang kelaparan, tidak dapat membayar cukai mereka, dan tidak lagi takut dengan tentera China yang sering dikalahkan, mulai membentuk kumpulan pemberontak yang besar. Tentera China, terperangkap di antara usaha sia-sia untuk mengalahkan penyerang Manchu dari utara dan pemberontakan petani besar di wilayah-wilayah, pada dasarnya hancur. Tanpa dibayar dan tidak berpakaian, tentera dikalahkan oleh Li Zicheng - sekarang digayakan sebagai Putera Shun - dan meninggalkan ibukota tanpa banyak pertempuran. Pada 25 April 1644, Beijing jatuh kepada tentera pemberontak yang dipimpin oleh Li Zicheng ketika pintu gerbang kota dibuka oleh sekutu pemberontak dari dalam. Semasa pergolakan, maharaja Ming terakhir menggantung dirinya di sebatang pokok di taman kekaisaran di luar Kota Terlarang. [97]

    Merebut peluang, Lapan Banner melintasi Tembok Besar setelah jenderal sempadan Ming Wu Sangui (1612–1678) membuka gerbang di Shanhai Pass. Ini berlaku tidak lama setelah dia mengetahui tentang nasib ibu kota dan tentera Li Zicheng berjalan ke arahnya dengan mempertimbangkan pilihan pakatannya, dia memutuskan untuk berpihak kepada Manchus. [98] Lapan Sepanduk di bawah Pangeran Manchu Dorgon (1612–1650) dan Wu Sangui mendekati Beijing setelah tentera yang dikirim oleh Li dihancurkan di Shanhaiguan tentera Putera Shun melarikan diri dari ibu kota pada 4 Jun. Pada 6 Jun, Manchus dan Wu memasuki ibu kota dan mengisytiharkan Maharaja Shunzhi muda China. Setelah dipaksa keluar dari Xi'an oleh Qing, mengejar Sungai Han ke Wuchang, dan akhirnya di sepanjang sempadan utara provinsi Jiangxi, Li Zicheng meninggal di sana pada musim panas 1645, sehingga mengakhiri dinasti Shun. Satu laporan mengatakan bahawa kematiannya adalah bunuh diri, yang lain menyatakan bahawa dia dipukul hingga mati oleh petani setelah dia ditangkap mencuri makanan mereka. [99]

    Walaupun kehilangan Beijing dan kematian maharaja, Ming belum sepenuhnya hancur. Nanjing, Fujian, Guangdong, Shanxi, dan Yunnan adalah kubu kuat perlawanan Ming. Namun, ada beberapa orang yang berpura-pura takhta Ming, dan pasukan mereka berpecah belah. Sisa-sisa Ming yang tersebar di China selatan selepas tahun 1644 secara kolektif ditunjuk oleh sejarawan abad ke-19 sebagai Ming Selatan. [100] Setiap kubu perlawanan dikalahkan secara individu oleh Qing hingga 1662, ketika Kaisar Ming selatan terakhir meninggal, Maharaja Yongli, Zhu Youlang. Pangeran Ming terakhir yang ditahan adalah Putera Ningjing Zhu Shugui dan putra Zhu Yihai, Putera Lu Zhu Honghuan (朱弘桓) yang tinggal bersama orang-orang setia Ming Koxinga di Kerajaan Tungning (di Taiwan) hingga tahun 1683. Zhu Shugui menyatakan bahawa dia bertindak atas nama Maharaja Yongli yang telah meninggal dunia. [101] Qing akhirnya menghantar tujuh belas putera Ming yang masih tinggal di Taiwan kembali ke daratan China di mana mereka menghabiskan sisa hidup mereka. [102]

    Pada tahun 1725, Maharaja Qing Yongzheng menganugerahkan gelar keturunan Marquis kepada keturunan keluarga Imperial dinasti Ming, Zhu Zhilian (朱 之 璉), yang menerima gaji dari pemerintah Qing dan yang bertugas melakukan ritual di makam Ming. Sepanduk Putih Polos Cina juga dilantik dalam Lapan Sepanduk. Kemudian, Maharaja Qianlong menganugerahkan gelaran Marquis of Extended Grace setelah kematian pada Zhu Zhilian pada tahun 1750, dan gelaran tersebut diteruskan melalui dua belas generasi keturunan Ming hingga akhir dinasti Qing pada tahun 1912. Marquis of Extended Grance terakhir adalah Zhu Yuxun (朱煜勳). Pada tahun 1912, setelah penggulingan dinasti Qing dalam Revolusi Xinhai, ada yang menganjurkan agar orang Cina Han dipasang sebagai Maharaja, baik keturunan Konfusius, yang merupakan Duke Yansheng, [103] [104] [105] [106] [107] atau keturunan keluarga Imperial dinasti Ming, Marquis of Extended Grace. [108] [109]

    Wilayah, wilayah, subprefektur, daerah

    Digambarkan sebagai "salah satu era pemerintahan kestabilan dan sosial teratur dalam sejarah manusia" oleh Edwin O. Reischauer, John K. Fairbank dan Albert M. Craig, [110] maharaja Ming mengambil alih sistem pentadbiran wilayah dinasti Yuan , dan tiga belas provinsi Ming adalah pendahulu wilayah moden. Sepanjang dinasti Song, bahagian politik terbesar adalah rangkaian (lu 路). [111] Namun, setelah invasi Jurchen pada tahun 1127, pengadilan Song menubuhkan empat sistem komando wilayah semi-autonomi berdasarkan unit wilayah dan ketenteraan, dengan sekretariat perkhidmatan terpisah yang akan menjadi pemerintahan provinsi dinasti Yuan, Ming, dan Qing. . [112] Disalin pada model Yuan, birokrasi provinsi Ming berisi tiga komisi: satu sipil, satu tentera, dan satu untuk pengawasan. Di bawah tahap wilayah (sheng 省) adalah wilayah (fu Operating) beroperasi di bawah pengawas (zhifu 知府), diikuti oleh subprefektur (zhou Under) di bawah subprefect. Unit terendah adalah daerah (xian 縣), diawasi oleh majistret. Selain provinsi, ada juga dua wilayah besar yang tidak dimiliki provinsi, tetapi wilayah metropolitan (jing Attached) melekat di Nanjing dan Beijing. [113]

    Institusi dan biro

    Trend institusi

    Berangkat dari sistem pentadbiran pusat utama yang umumnya dikenal sebagai sistem Tiga Jabatan dan Enam Kementerian, yang dilembagakan oleh pelbagai dinasti sejak akhir Han (202 SM - 220 M), pentadbiran Ming hanya mempunyai satu Jabatan, Sekretariat, yang mengendalikan Enam Kementerian. Berikutan pelaksanaan Canselor Hu Weiyong pada tahun 1380, Maharaja Hongwu menghapuskan Sekretariat, Censorate, dan Ketua Suruhanjaya Ketenteraan dan secara peribadi mengambil alih Enam Kementerian dan Lima Komisi Tentera wilayah. [114] [115] Oleh itu, keseluruhan tahap pentadbiran dipotong dan hanya sebahagiannya dibina semula oleh pemerintah berikutnya. [114] Sekretariat Besar, pada awalnya institusi kesetiausahaan yang membantu maharaja dengan dokumen pentadbiran, dilembagakan, tetapi tanpa mempekerjakan kaunselor besar, atau canselor.

    Maharaja Hongwu mengirim pewarisnya kepada Shaanxi pada tahun 1391 untuk "melakukan lawatan dan menenangkan" (xunfu) wilayah pada tahun 1421, Maharaja Yongle menugaskan 26 pegawai untuk mengembara kekaisaran dan menegakkan tugas penyiasatan dan hak warisan yang serupa. Menjelang 1430 ini xunfu tugas menjadi dilembagakan sebagai "penyelaras besar". Oleh itu, Censorate dipasang semula dan pertama kali dikendalikan dengan penyiasat penyiasat, kemudian dengan ketua penapisan. Menjelang tahun 1453, para penyelaras besar diberi gelaran sebagai wakil penolong kepala atau penolong kepala-kepala dan diizinkan masuk terus ke maharaja. [116] Seperti pada dinasti sebelumnya, pemerintahan provinsi dipantau oleh pemeriksa perjalanan dari Censorate. Penapis mempunyai kuasa untuk memaksa pegawai secara tidak tetap, tidak seperti pegawai kanan yang hanya melakukannya dalam penilaian tiga tahun pegawai junior. [116] [117]

    Walaupun desentralisasi kekuasaan negara di provinsi-provinsi terjadi pada awal Ming, kecenderungan pejabat pemerintah pusat didelegasikan ke provinsi-provinsi sebagai gabenor wilayah maya bermula pada tahun 1420-an. Menjelang dinasti Ming, ada pejabat pemerintah pusat yang didelegasikan ke dua atau lebih provinsi sebagai panglima tertinggi dan wira, sistem yang dikendalikan oleh kekuasaan dan pengaruh tentera oleh pertubuhan awam. [118]

    Sekretariat Besar dan Enam Kementerian

    Institusi pemerintah di China mengikuti pola serupa selama dua ribu tahun, tetapi setiap dinasti memasang pejabat dan biro khas, yang mencerminkan kepentingannya sendiri. Pentadbiran Ming menggunakan Setiausaha Agung untuk membantu maharaja, mengendalikan kertas kerja di bawah pemerintahan Maharaja Yongle dan kemudiannya dilantik sebagai pegawai tertinggi agensi dan Grand Preceptor, jawatan pegawai tinggi awam yang tidak berfungsi, di bawah Maharaja Hongxi (r. . 1424–25). [119] Sekretariat Besar menarik anggotanya dari Akademi Hanlin dan dianggap sebagai sebahagian daripada pihak berkuasa kekaisaran, bukan pihak menteri (oleh itu kadang-kadang bertentangan dengan maharaja dan menteri).[120] Sekretariat beroperasi sebagai agensi penyelaras, sedangkan Enam Kementerian - Personel, Hasil, Upacara, Perang, Keadilan, dan Kerja Raya - adalah organ pentadbiran langsung negeri ini: [121]

    1. Kementerian Personel bertanggung jawab atas pelantikan, penilaian prestasi, kenaikan pangkat, dan penurunan pangkat pegawai, serta pemberian gelaran kehormatan. [122]
    2. Kementerian Hasil bertanggung jawab mengumpulkan data banci, mengumpulkan pajak, dan menangani pendapatan negara, sementara ada dua kantor mata uang yang berada di bawahnya. [123]
    3. Kementerian Ritus bertanggung jawab atas upacara, ritual, dan pengorbanan negara yang juga mengawasi daftar untuk keimamatan Buddha dan Taois dan bahkan penerimaan utusan dari negara anak sungai. [124]
    4. Kementerian Perang bertanggung jawab atas pelantikan, kenaikan pangkat, dan penurunan pangkat pegawai tentera, penyelenggaraan pemasangan, peralatan, dan senjata ketenteraan, serta sistem kurir. [125]
    5. Kementerian Kehakiman bertanggung jawab atas proses kehakiman dan hukuman, tetapi tidak memiliki peran pengawasan terhadap Censorate atau Mahkamah Agung Penyemakan. [126]
    6. Kementerian Pekerjaan Umum bertanggung jawab atas proyek-proyek pembinaan pemerintah, merekrut pengrajin dan buruh untuk layanan sementara, pembuatan peralatan pemerintah, penyelenggaraan jalan dan terusan, standardisasi bobot dan ukuran, dan pengumpulan sumber daya dari luar bandar. [126]

    Biro dan pejabat untuk rumah tangga kekaisaran

    Rumah tangga kekaisaran dikendalikan hampir keseluruhan oleh kasim dan wanita dengan biro mereka sendiri. [127] Pelayan wanita diatur ke dalam Biro Kehadiran Istana, Biro Upacara, Biro Pakaian, Biro Makanan, Biro Kamar Tidur, Biro Kerajinan, dan Kantor Pengawasan Staf. [127] Mulai tahun 1420-an, para kasim mulai mengambil alih kedudukan wanita-wanita ini sehingga hanya Biro Pakaian dengan empat anak syarikatnya yang masih ada. [127] Hongwu telah mengatur para kasimnya ke dalam Direktorat Pembantu Istana, tetapi ketika kekuasaan kasim di pengadilan meningkat, begitu juga dengan pejabat pentadbiran mereka, dengan akhirnya dua belas direktorat, empat kantor, dan delapan biro. [127] Dinasti ini memiliki rumah tangga kekaisaran yang luas, dikelola dengan ribuan kasim, yang diketuai oleh Direktorat Pembantu Istana. Para kasim dibahagikan kepada beberapa direktorat yang bertanggung jawab atas pengawasan staf, upacara upacara, makanan, perkakas, dokumen, kandang, meterai, pakaian, dan sebagainya. [128] Pejabat bertugas menyediakan bahan bakar, muzik, kertas, dan mandi. [128] Biro-biro itu bertanggung jawab atas senjata, kerja perak, pencucian, penutup kepala, karya gangsa, pembuatan tekstil, kilang anggur, dan kebun. [128] Kadang-kadang, kasim yang paling berpengaruh di Direktorat Istiadat bertindak sebagai de facto diktator ke atas negeri. [129]

    Walaupun rumah tangga kekaisaran sebagian besar dikelola oleh kasim dan wanita istana, ada sebuah pejabat layanan sipil yang disebut Kantor Segel, yang bekerjasama dengan badan-badan kasim dalam menjaga anjing laut, barang, dan cap. [130] Terdapat juga pejabat-pejabat perkhidmatan awam untuk mengawasi urusan raja-raja imperialis. [131]

    Kakitangan

    Cendekiawan-pegawai

    Maharaja Hongwu dari tahun 1373 hingga 1384 menggaji biro-biro dengan pegawai-pegawai yang dikumpulkan hanya melalui cadangan. Setelah itu, para sarjana-pegawai yang menduduki banyak barisan birokrasi direkrut melalui sistem pemeriksaan yang ketat yang pada awalnya dibentuk oleh dinasti Sui (581-618). [133] [134] [135] Secara teori sistem peperiksaan memungkinkan siapa pun untuk bergabung dengan barisan pegawai kerajaan (walaupun disukai oleh pedagang untuk bergabung) pada hakikatnya masa dan dana yang diperlukan untuk menyokong kajian dalam persiapan menghadapi peperiksaan secara amnya terhad kepada peserta yang sudah datang dari kelas pegangan tanah. Namun, pemerintah melakukan kuota provinsi yang tepat ketika menyusun pegawai. Ini adalah upaya untuk mengekang monopoli kekuasaan oleh pemilik tanah yang berasal dari daerah paling makmur, di mana pendidikan adalah yang paling maju. Pengembangan industri percetakan sejak zaman Song meningkatkan penyebaran pengetahuan dan jumlah calon calon peperiksaan di seluruh wilayah. Untuk pelajar sekolah muda terdapat jadual pendaraban dicetak dan buku asas untuk perbendaharaan kata dasar untuk calon peperiksaan dewasa terdapat banyak buku klasik Confucian yang dihasilkan secara besar-besaran dan jawapan peperiksaan yang berjaya. [136]

    Seperti pada masa-masa sebelumnya, fokus pemeriksaan adalah teks Konfusianisme klasik, sementara sebagian besar bahan ujian berpusat pada Empat Buku yang digariskan oleh Zhu Xi pada abad ke-12. [137] Peperiksaan era Ming mungkin lebih sukar lulus sejak syarat tahun 1487 untuk menyelesaikan "karangan lapan kaki", penyimpangan daripada mendasarkan karangan daripada perkembangan aliran sastera. Peperiksaan meningkat dalam kesukaran ketika pelajar maju dari peringkat tempatan, dan gelaran yang sesuai dengan itu dianugerahkan pemohon yang berjaya. Pegawai dikelaskan dalam sembilan gred hierarki, setiap gred dibahagikan kepada dua darjah, dengan gaji berkisar (nominal dibayar dalam beras beras) mengikut pangkat mereka. Walaupun lulusan wilayah yang dilantik ke pejabat segera ditugaskan ke jawatan rendah seperti lulusan daerah, mereka yang lulus dalam peperiksaan istana dianugerahkan jinshi ('sarjana yang disajikan') dan memastikan kedudukan peringkat tinggi. [138] Dalam 276 tahun pemerintahan Ming dan sembilan puluh pemeriksaan istana, jumlah gelaran doktor yang diberikan dengan lulus ujian istana adalah 24.874. [139] Ebrey menyatakan bahawa "hanya ada dua hingga empat ribu di antaranya jinshi pada waktu tertentu, atas perintah satu daripada 10,000 lelaki dewasa. "Ini berbanding dengan 100,000 shengyuan ('pelajar kerajaan'), peringkat siswazah terendah, pada abad ke-16. [140]

    Tempoh maksimum jawatan adalah sembilan tahun, tetapi setiap tiga tahun pegawai dinilai berdasarkan prestasi mereka oleh pegawai kanan. Sekiranya mereka dinilai sebagai unggul maka mereka dinaikkan pangkat, jika dinilai cukup maka mereka mengekalkan pangkat mereka, dan jika dinilai tidak mencukupi mereka diturunkan satu peringkat. Dalam kes yang melampau, pegawai akan diberhentikan atau dihukum. Hanya pegawai modal kelas 4 dan ke atas yang dikecualikan daripada pemeriksaan penilaian yang direkodkan, walaupun mereka diharapkan dapat mengakui kesalahan mereka. Terdapat lebih daripada 4,000 tenaga pengajar sekolah di sekolah daerah dan wilayah yang menjalani penilaian setiap sembilan tahun. Ketua Pengajar di peringkat prefektur digolongkan sama dengan lulusan daerah kedua. Pengawas Instruksi Kekaisaran mengawasi pendidikan pewaris yang jelas hingga takhta pejabat ini diketuai oleh seorang Pengawas Pengajaran Besar, yang digolongkan sebagai kelas pertama kelas tiga. [141]

    Sejarawan membahaskan sama ada sistem peperiksaan diperluas atau dikontrak mobiliti sosial ke atas. Di satu pihak, peperiksaan dinilai tanpa mengambil kira latar belakang sosial calon, dan secara teori terbuka untuk semua orang. [142] Dalam praktik sebenarnya, calon-calon yang berjaya mempunyai bertahun-tahun bimbingan yang sangat mahal dan canggih seperti yang dikhususkan oleh keluarga lelaki kaya dalam menyediakan anak-anak mereka yang berbakat. Dalam praktiknya, 90 persen populasi tidak memenuhi syarat kerana kurangnya pendidikan, tetapi 10 persen atas memiliki peluang yang sama untuk naik ke puncak. Untuk menjadi pemuda yang berjaya harus menjalani latihan yang luas dan mahal dalam bahasa Cina klasik, penggunaan bahasa Mandarin dalam percakapan lisan, kaligrafi, dan harus menguasai syarat-syarat puitis yang rumit dari karangan lapan kaki. Bukan hanya lelaki tradisional yang menguasai sistem ini, mereka juga belajar bahawa konservatisme dan penentangan terhadap idea-idea baru adalah jalan menuju kejayaan. Selama berabad-abad pengkritik menunjukkan masalah ini, tetapi sistem peperiksaan hanya menjadi lebih abstrak dan kurang relevan dengan keperluan China. [143] Konsensus para sarjana adalah bahawa karangan berkaki lapan dapat disalahkan sebagai penyebab utama "kebuntuan budaya China dan kemunduran ekonomi." Namun Benjamin Ellman berpendapat ada beberapa ciri positif, kerana bentuk esei mampu memupuk "pemikiran abstrak, persuasif, dan bentuk prosodik" dan bahawa strukturnya yang rumit tidak mendorong naratif yang mengembara dan tidak fokus ". [144]

    Pegawai kurang berfungsi

    Cendekiawan-pegawai yang memasuki perkhidmatan awam melalui peperiksaan bertindak sebagai pegawai eksekutif kepada badan pegawai yang tidak berpangkat yang lebih besar dipanggil pegawai yang kurang. Mereka menganggotai pegawai empat hingga satu Charles Hucker menganggarkan bahawa mereka mungkin berjumlah 100,000 di seluruh empayar. Pegawai yang kurang berfungsi ini menjalankan tugas perkeranian dan teknikal untuk agensi kerajaan. Namun, mereka tidak boleh dikelirukan dengan pegawai rendah, pelari, dan pembawa pekerja yang kurang diberi penilaian merit berkala seperti pegawai dan setelah sembilan tahun perkhidmatan mungkin diterima menjadi pangkat perkhidmatan awam yang rendah. [145] Satu kelebihan besar pegawai yang lebih rendah daripada pegawai ialah pegawai diganti secara berkala dan ditugaskan ke jawatan daerah yang berbeza dan harus bergantung pada layanan dan kerjasama yang baik dari pegawai daerah yang lebih rendah. [146]

    Kasim, pangeran, dan jeneral

    Kasim memperoleh kekuasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya atas urusan negara semasa dinasti Ming. Salah satu cara pengendalian yang paling efektif adalah dinas rahsia yang ditempatkan di daerah yang disebut Depot Timur pada awal dinasti, kemudian Depot Barat. Perkhidmatan rahsia ini diawasi oleh Direktorat Istiadat, oleh itu organisasi organ ini sering bersifat totaliter. Kasim mempunyai pangkat yang setara dengan pangkat perkhidmatan awam, hanya mereka yang mempunyai empat gred dan bukannya sembilan. [147] [148]

    Keturunan maharaja Ming pertama dijadikan pangeran dan diberi perintah ketenteraan (biasanya nominal), gaji tahunan, dan harta tanah besar. Gelaran yang digunakan adalah "raja" (王, wng) tetapi - tidak seperti para pangeran di dinasti Han dan Jin - ladang-ladang ini bukan feudator, para pangeran tidak menjalankan fungsi pentadbiran, dan mereka mengambil bahagian dalam urusan ketenteraan hanya pada masa pemerintahan dua maharaja yang pertama. [149] Pemberontakan Putera Yan dibenarkan sebagian sebagai menegakkan hak para pangeran, tetapi setelah Kaisar Yongle ditabalkan, dia melanjutkan kebijakan keponakannya untuk melucutkan senjata saudara-saudaranya dan memindahkan mereka dari perbatasan utara tentera. Walaupun para pangeran tidak melayani organ pemerintahan negara, para pangeran, para puteri kerajaan, dan saudara-mara yang diperakui mengawasi Imperial Clan Court, yang mengawasi silsilah kekaisaran. [131]

    Seperti para sarjana-pegawai, jeneral-jeneral tentera diperingkat sistem penilaian hierarki dan diberi penilaian merit setiap lima tahun (berbanding tiga tahun untuk pegawai). [150] Namun, pegawai tentera kurang berprestij daripada pegawai. Ini disebabkan oleh perkhidmatan keturunan mereka (bukan hanya berdasarkan jasa) dan nilai-nilai Konfusianisme yang menentukan mereka yang memilih profesion keganasan (wu) berbanding usaha pengetahuan yang dibudayakan (wen). [151] Walaupun dilihat kurang berprestij, pegawai tentera tidak dikecualikan untuk mengambil peperiksaan perkhidmatan awam, dan setelah tahun 1478 tentera bahkan mengadakan pemeriksaan sendiri untuk menguji kemahiran ketenteraan. [152] Di samping mengambil alih struktur birokrasi yang sudah ada sejak zaman Yuan, para maharaja Ming mendirikan jawatan baru pemeriksa tentera yang sedang bergerak. Pada separuh awal dinasti, orang-orang keturunan mulia menguasai pangkat yang lebih tinggi dari jabatan ketenteraan, trend ini dibalikkan pada separuh akhir dinasti ini kerana orang-orang dari asal-usul yang lebih rendah hati akhirnya mengusir mereka. [153]

    Sastera dan seni

    Kesusasteraan, lukisan, puisi, muzik, dan opera Cina dari pelbagai jenis berkembang pada masa dinasti Ming, terutama di lembah Yangzi yang makmur secara ekonomi. Walaupun fiksyen pendek telah terkenal sejak zaman dinasti Tang (618–907), [154] dan karya penulis sezaman seperti Xu Guangqi, Xu Xiake, dan Song Yingxing sering bersifat teknikal dan ensiklopedik, perkembangan sastera yang paling mencolok adalah novel vernakular. Walaupun golongan elit lelaki cukup berpendidikan untuk memahami sepenuhnya bahasa Cina Klasik, mereka yang berpendidikan rendah - seperti wanita dalam keluarga berpendidikan, pedagang, dan kerani kedai - menjadi penonton berpotensi besar untuk sastera dan seni pertunjukan yang menggunakan bahasa Cina Vernakular. [155] Para sarjana Literati mengedit atau mengembangkan novel-novel utama Cina menjadi bentuk yang matang dalam tempoh ini, seperti Margin Air dan Perjalanan ke Barat. Jin Ping Mei, diterbitkan pada tahun 1610, walaupun menggabungkan bahan sebelumnya, menandakan arah ke arah komposisi bebas dan keprihatinan dengan psikologi. [156] Pada tahun-tahun terakhir dinasti, Feng Menglong dan Ling Mengchu berinovasi dengan fiksyen pendek vernakular. Skrip teater sama khayalan. Yang paling terkenal, Pavilion Peony, ditulis oleh Tang Xianzu (1550-1616), dengan persembahan pertamanya di Pavilion Putera Teng pada tahun 1598.

    Esei dan penulisan perjalanan tidak formal adalah satu lagi kemuncak. Xu Xiake (1587–1641), seorang pengarang sastera perjalanan, menerbitkan bukunya Diari Perjalanan dalam 404,000 watak bertulis, dengan maklumat mengenai segala-galanya dari geografi tempatan hingga mineralogi. [157] [158] Rujukan pertama untuk penerbitan surat khabar swasta di Beijing adalah pada tahun 1582 pada tahun 1638 Warta Peking beralih dari menggunakan cetakan blok kayu ke percetakan jenis alih. [159] Bidang sastera baru panduan moral untuk etika perniagaan dikembangkan pada masa akhir Ming, untuk pembaca kelas pedagang. [160]

    Berbeza dengan Xu Xiake, yang memusatkan perhatian pada aspek teknikal dalam sastera perjalanannya, penyair dan pejabat China Yuan Hongdao (1568–1610) menggunakan sastera perjalanan untuk menyatakan keinginannya untuk individualisme serta otonomi dan frustrasi dengan politik pengadilan Konfusianisme. [161] Yuan ingin membebaskan dirinya dari kompromi etika yang tidak dapat dipisahkan dari kerjaya seorang sarjana-pegawai. Sentimen anti-rasmi ini dalam sastera dan puisi perjalanan Yuan sebenarnya mengikuti tradisi penyair dinasti Song dan Su Shi resmi (1037-1101). [162] Yuan Hongdao dan dua saudaranya, Yuan Zongdao (1560–1600) dan Yuan Zhongdao (1570–1623), adalah pengasas Sekolah Gong'an. [163] Mazhab puisi dan prosa yang sangat individualistik ini dikritik oleh pendirian Konfusianisme kerana kaitannya dengan lirik sensual yang kuat, yang juga terlihat dalam novel vernakular Ming seperti Jin Ping Mei. [163] Namun, para pemuda dan pegawai-pegawai ilmiah terpengaruh oleh sastera romantis yang popular baru, meminta pelayan sebagai teman jiwa untuk menyusun semula kisah-kisah cinta heroik yang sering kali tidak dapat disediakan atau ditampung oleh perkahwinan yang mengatur. [164]

    Pelukis terkenal termasuk Ni Zan dan Dong Qichang, serta Four Masters dari dinasti Ming, Shen Zhou, Tang Yin, Wen Zhengming, dan Qiu Ying. Mereka menggunakan teknik, gaya, dan kerumitan dalam lukisan yang dicapai oleh pendahulu Song dan Yuan mereka, tetapi menambahkan teknik dan gaya. Seniman Ming yang terkenal dapat mencari nafkah hanya dengan melukis kerana harga tinggi yang mereka mahukan untuk karya seni mereka dan permintaan yang tinggi oleh masyarakat yang sangat berbudaya untuk mengumpulkan karya seni yang berharga. Seniman Qiu Ying pernah dibayar 2.8 kg perak untuk melukis genggaman tangan panjang untuk perayaan ulang tahun ke lapan puluh ibu seorang pelindung kaya. Artis terkenal sering mengumpulkan rombongan pengikut, ada yang menjadi amatur yang melukis ketika menjalani karier rasmi dan yang lain adalah pelukis sepenuh masa. [165]

    Zaman itu juga terkenal dengan seramik dan porselin. Pusat pengeluaran utama porselin adalah tanur empayar di Jingdezhen di provinsi Jiangxi, yang paling terkenal pada masa itu untuk porselin biru dan putih, tetapi juga menghasilkan gaya lain. Kilang porselin Dehua di Fujian memenuhi selera Eropah dengan membuat porselin eksport Cina pada akhir abad ke-16. Tembikar individu juga menjadi terkenal, seperti He Chaozong, yang menjadi terkenal pada awal abad ke-17 kerana gaya patung porselin putihnya. Dalam Perdagangan Seramik di Asia, Chuimei Ho menganggarkan bahawa sekitar 16% eksport seramik Cina era Ming akhir dihantar ke Eropah, sementara selebihnya ditujukan ke Jepun dan Asia Tenggara. [166]

    Reka bentuk yang diukir dalam pernis dan reka bentuk yang dilekatkan pada barang-barang porselin memperlihatkan pemandangan yang rumit mirip dengan kerumitan dengan lukisan. Barang-barang ini boleh didapati di rumah orang kaya, di samping sutera dan barang-barang bersulam di batu giok, gading, dan cloisonné. Rumah-rumah orang kaya juga dilengkapi dengan perabot rosewood dan kisi bulu. Bahan-bahan penulisan dalam kajian peribadi seorang sarjana, termasuk pemegang berus yang diukir dengan teliti yang terbuat dari batu atau kayu, dirancang dan disusun secara rutin untuk memberikan daya tarikan estetik. [167]

    Pengkhususan dalam tempoh akhir Ming berpusat pada item-item rasa seni yang halus ini, yang memberikan karya untuk peniaga seni dan bahkan penipu bawah tanah yang sendiri membuat peniruan dan atribusi palsu. [167] Jesuit Matteo Ricci ketika tinggal di Nanjing menulis bahawa seniman penipuan Cina pandai membuat pemalsuan dan keuntungan besar. [168] Namun, ada panduan untuk membantu ahli baru yang berhati-hati Liu Tong (meninggal 1637) menulis sebuah buku yang dicetak pada tahun 1635 yang memberitahu para pembacanya bagaimana mengesan karya seni palsu dan asli. [169] Dia mengungkapkan bahawa karya perunggu era Xuande (1426–1435) dapat disahkan dengan menilai barang-barang porselinnya yang berkilau dari era Yongle (1402–1424) dapat dinilai sahih oleh ketebalannya. [170]

    Agama

    Kepercayaan agama yang dominan semasa dinasti Ming adalah pelbagai bentuk agama rakyat China dan Tiga Ajaran - Konfusianisme, Taoisme, dan Buddhisme. Lama Tibet yang disokong Yuan tidak disukai, dan maharaja Ming awal sangat menyukai Taoisme, memberikan para praktisnya banyak posisi di pejabat ritual negara. [171] Maharaja Hongwu mengekang budaya kosmopolitan dinasti Yuan Mongol, dan Putera Ning Zhu Quan yang produktif bahkan menyusun satu ensiklopedia menyerang Buddhisme sebagai "kultus berkabung" asing, merugikan negara, dan ensiklopedia lain yang kemudian bergabung dengan Kanun Tao. [171]

    Islam juga mapan di seluruh China, dengan sejarah yang dikatakan dimulai dengan Sa'd ibn Abi Waqqas pada masa dinasti Tang dan sokongan rasmi yang kuat selama Yuan.Walaupun Ming mengekang sokongan ini dengan tajam, masih ada beberapa tokoh Muslim terkemuka sejak awal, termasuk jeneral Maharaja Hongwu Chang Yuqun, Lan Yu, Ding Dexing, dan Mu Ying, [172] serta kasim Maharaja Yongle, Zheng He. Wanita dan lelaki Semu Muslim Mongol dan Asia Tengah diharuskan oleh Ming Code untuk menikahi Han Cina setelah Maharaja Ming pertama Hongwu meluluskan undang-undang dalam Artikel 122. [173] [174] [175]

    Kemunculan Ming pada awalnya menghancurkan agama Kristian: pada tahun pertamanya, Maharaja Hongwu mengisytiharkan misi Fransiskan berusia lapan puluh tahun di kalangan Yuan heterodok dan tidak sah. [177] Gereja Nestorian yang berabad-abad juga hilang. Semasa Ming kemudian, gelombang baru mubaligh Kristian tiba - terutama Jesuit - yang menggunakan sains dan teknologi barat baru dalam hujah mereka untuk bertobat. Mereka dididik dalam bahasa dan budaya Cina di St Paul's College di Macau setelah penubuhannya pada tahun 1579. Yang paling berpengaruh adalah Matteo Ricci, yang "Peta Negara-negara Myriad Dunia" menaikkan geografi tradisional di seluruh Asia Timur, dan yang bekerja dengan penukar Xu Guangqi membawa terjemahan bahasa Cina pertama Euclid's Unsur pada tahun 1607. Penemuan sebuah tugu Nestorian di Xi'an pada tahun 1625 juga membenarkan agama Kristian diperlakukan sebagai kepercayaan lama dan mapan, dan bukan sebagai kultus baru dan berbahaya. Namun, terdapat perselisihan yang kuat mengenai sejauh mana para mualaf dapat terus melakukan ritual kepada maharaja, Konfusius, atau nenek moyang mereka: Ricci sangat akomodatif dan percubaan penggantinya untuk mundur dari kebijakan ini menyebabkan Kejadian Nanjing tahun 1616 , yang mengasingkan empat orang Yesuit ke Macau dan memaksa yang lain keluar dari kehidupan awam selama enam tahun. [178] Serangkaian kegagalan yang luar biasa oleh para astronom China - termasuk kehilangan gerhana yang mudah dikira oleh Xu Guangqi dan Sabatino de Ursis - dan kepulangan oleh Jesuit untuk menghadirkan diri sebagai sarjana terpelajar dalam acuan Confucian [179] memulihkan nasib mereka. Namun, pada akhir Ming, orang Dominikan telah memulakan kontroversi Ritus Cina di Rom yang akhirnya akan menyebabkan larangan penuh agama Kristiani di bawah dinasti Qing.

    Semasa misinya, Ricci juga dihubungi di Beijing oleh salah satu dari kira-kira 5,000 orang Yahudi Kaifeng dan memperkenalkan mereka dan sejarah panjang mereka di China ke Eropah. [180] Namun, banjir tahun 1642 yang disebabkan oleh gabenor Ming Kaifeng menghancurkan masyarakat, yang kehilangan lima dari dua belas keluarganya, rumah ibadatnya, dan sebahagian besar Tauratnya. [181]

    Falsafah

    Konfusianisme Wang Yangming

    Semasa dinasti Ming, doktrin Neo-Konfusianisme dari sarjana Song Zhu Xi dipeluk oleh pengadilan dan literatur Cina secara luas, walaupun garis langsung sekolahnya dihancurkan oleh pemusnahan Kaisar Yongle dari sepuluh derajat kekeluargaan Fang Xiaoru pada tahun 1402. Cendekiawan Ming yang paling berpengaruh pada generasi berikutnya, adalah Wang Yangming (1472-1529), yang ajarannya diserang pada masanya kerana kesamaannya dengan agama Buddha Chan. [182] Dengan membangun konsep Zhu Xi tentang "perluasan pengetahuan" (理學 atau 格物致知), memperoleh pemahaman melalui penyelidikan perkara dan peristiwa yang rapi dan rasional, Wang berpendapat bahawa konsep sejagat akan muncul dalam benak siapa pun. [183] ​​Oleh itu, dia mendakwa bahawa sesiapa sahaja - tidak kira silsilah atau pendidikan mereka - dapat menjadi sebijik seperti yang pernah dilakukan oleh Confucius dan Mencius dan bahawa tulisan mereka bukan sumber kebenaran tetapi hanya panduan yang mungkin mempunyai kekurangan ketika diperiksa dengan teliti. [184] Seorang petani dengan banyak pengalaman dan kecerdasan akan lebih bijak daripada seorang pegawai yang telah menghafal Klasik tetapi tidak mengalami dunia nyata. [184]

    Reaksi konservatif

    Ahli-ahli birokrat yang lain waspada terhadap heterodoksi Wang, peningkatan jumlah muridnya ketika dia masih memegang jawatan, dan keseluruhan pesannya yang memberontak secara sosial. Untuk mengekang pengaruhnya, dia sering dikirim untuk menangani urusan ketenteraan dan pemberontakan yang jauh dari ibu kota. Namun ideanya menembusi pemikiran Cina utama dan memacu minat baru terhadap Taoisme dan Buddhisme. [182] Selanjutnya, orang mula mempersoalkan kesahihan hierarki sosial dan idea bahawa sarjana harus berada di atas petani. Murid Wang Yangming dan pekerja tambang garam Wang Gen memberi ceramah kepada masyarakat umum tentang melanjutkan pendidikan untuk memperbaiki kehidupan mereka, sementara pengikutnya He Xinyin (何 心 隱) mencabar peningkatan dan penekanan keluarga dalam masyarakat Cina. [182] Li Zhi sezamannya bahkan mengajar bahawa wanita adalah intelektual lelaki dan harus diberi pendidikan yang lebih baik baik Li dan Dia akhirnya mati di penjara, dipenjara atas tuduhan menyebarkan "idea berbahaya". [185] Namun, "idea berbahaya" ini untuk mendidik wanita telah lama diterima oleh beberapa ibu [186] dan oleh pelayan wanita yang begitu celik dan mahir dalam kaligrafi, melukis, dan puisi sebagai tamu lelaki mereka. [187]

    Pandangan liberal Wang Yangming ditentang oleh Censorate dan oleh Donglin Academy, yang ditubuhkan semula pada tahun 1604. Konservatif ini menginginkan kebangkitan semula etika Konfusianisme ortodoks. Konservatif seperti Gu Xiancheng (1550–1612) menentang idea Wang mengenai pengetahuan moral semula jadi, dengan menyatakan bahawa ini hanyalah pengesahan untuk tingkah laku tidak bertanggungjawab seperti usaha tamak dan keuntungan peribadi. Kedua-dua aliran pemikiran Konfusianisme ini, yang dikuatkan oleh tanggapan para sarjana Cina terhadap mentor mereka, berkembang menjadi faksionalisme yang meluas di kalangan menteri-menteri negara, yang menggunakan setiap kesempatan untuk memaksa anggota puak lain dari mahkamah. [188]


    Terusan Besar Beijing yang luar biasa

    Walaupun beberapa penduduk tempatan menyadarinya, Grand Canal yang dahulunya hebat menyaksikan kehidupan baru di pinggiran bandar Tongzhou, Beijing.

    Ketika saya memberitahu orang Beijing apa jadual perjalanan saya untuk bandar mereka, mereka mengangguk. Kota Larangan, tentu saja. Tiananmen Square, ya. Tembok Besar, secara semula jadi.

    Kemudian, ketika saya menyenaraikan perhentian terakhir saya - yang hampir sama besarnya dengan Tembok Besar, seperti yang dihubungkan dengan maharaja seperti Kota Terlarang dan bahkan lebih penting lagi untuk sejarah Beijing daripada Lapangan Tiananmen - mereka berhenti.

    "Terusan Besar?" mereka telah bertanya. "Adakah anda pasti?"

    Sekiranya beberapa orang Beijing berjaya ke Grand Canal, lebih sedikit pelancong yang melakukannya. Terusan ini merupakan daya tarikan yang cukup terkenal di selatan China, di mana tongkang dan kapal pesiar menggunakan laluan berusia 2.500 tahun. Di Beijing, hampir tidak ada yang menyedari bahawa terusan itu berjalan sepanjang 1,794km ke utara dari Hangzhou ke pinggiran bandar Tongzhou di Beijing, yang terletak 35km sebelah barat Tiananmen Square.

    Tetapi beberapa tempat lebih penting bagi sejarah China daripada ini: jalan air buatan manusia terpanjang dan tertua di dunia, sembilan kali lebih lama daripada Terusan Suez. Tanpa terusan, Beijing tidak akan pernah menjadi ibu negara China. Dan tanpa terusan, China mungkin bukan China sama sekali - semua sebab mengapa, pada bulan Jun 2014, Unesco akhirnya memasukkan Grand Canal dalam Daftar Warisan Dunia.

    Saya tidak kisah jika penduduk tempatan bingung. Saya terpaksa melihatnya.

    Ketika kami melaju ke barat di sepanjang lebuh raya 103, empat lorong lalu lintas berlari ke setiap arah, satu bangunan dalam pembinaan menjulang satu demi satu. Orang-orang yang menggunakan skuter memeriksa iPhone mereka di lampu isyarat sebuah pengadun konkrit berpusing di belakangnya. Semasa kami melintasi jambatan, saya melihat sekilas air di bawah kami. Dan kemudian ia hilang.

    Sama ada terusan itu diabaikan oleh penduduk tempatan hari ini atau tidak, para pekerja yang membina di sini meneruskan tradisi berusia ribuan tahun: salah satu pelaburan modal insan dalam projek seperti skala yang belum pernah dilihat oleh dunia. Kerja bermula di terusan pada tahun 486 SM, tetapi tidak sampai pengembangan abad ke-7 kanal itu dibawa ke tahap yang diketahui sekarang ini: pada tahun 605, sebuah kanal sepanjang 1.000 km dipotong dari Luoyang ke Qingjiang (sekarang disebut Huaiyin), dan tiga tahun kemudian, 1,000km dibina ke Beijing hari ini. Pada tahun 610, 400km lagi dipotong dari Zhenjiang ke Hangzhou.

    Projek ini memerlukan lebih daripada tiga juta petani untuk disiapkan. Separuh dianggarkan mati akibat kerja keras dan kelaparan. Perisian terusan yang lebih jauh, termasuk campur tangan besar pada abad ke-13, memerlukan lebih banyak tenaga kerja. Ketika Kublai Khan memindahkan ibukota kerajaan ke Beijing pada tahun 1271, menghilangkan perlunya seksyen untuk pergi ke ibu kota Kaifeng atau Luoyang sebelumnya, dia memerintahkan agar terusan itu dibuat lebih langsung - mewujudkan laluan Beijing ke Hangzhou sejauh 1,794km hari ini. Projek ini mengambil empat juta hamba selama 10 tahun. Menurut Unesco, sebenarnya, terusan itu adalah "projek kejuruteraan awam terbesar dan paling luas di dunia sebelum Revolusi Industri".

    Seperti laluan utama, terusan memainkan beberapa peranan, semuanya sangat diperlukan oleh kerajaan. Keselamatan makanan adalah salah satu: Yangzi River Delta adalah keranjang roti China, tetapi Yangzi itu sendiri mengalir dari barat ke timur. Seperti yang diketahui oleh mana-mana penguasa, penduduk tempatan yang kelaparan cenderung memberontak, dan tentera yang tidak bebas tidak dapat diandalkan untuk menjaga petani dan calon penjajah. Oleh itu (sebelum baik pulih Kublai Khan), Grand Canal mengizinkan tongkang mengangkut padi dari Yangzi ke Sungai Kuning dan seterusnya ke Luoyang dan Kaifeng, dengan anak sungai yang berdekatan membolehkan pengangkutan lebih jauh ke barat ke Xian, salah satu ibu kota kuno . Sementara itu, gandum, yang ditanam di utara, dapat dikirim ke selatan. Menjelang tahun 735, tidak kurang dari 149.000.000 kg biji-bijian dikirim sepanjang kanal setiap tahun. Barang-barang lain, dari kapas hingga porselin, juga diperdagangkan, membantu ekonomi China berkembang. Dan terusan itu menjadi saluran kehidupan komunikasi, dengan kurir pemerintah mengalirkan pesan ke atas dan ke bawah jalan air.

    Pencapaian moden itu sendiri, terusan itu membawa kepada inovasi yang sama luar biasa. Pada tahun 587, gerbang kunci pertama di dunia diciptakan oleh jurutera Dinasti Sui, Liang Rui untuk salah satu bahagian terusan di sepanjang Sungai Kuning pada tahun 984, seorang pesuruhjaya pengangkutan bernama Qiao Weiyo mencipta kunci paun pertama Grand Canal - kunci yang kita lihat di terusan moden bahkan hari ini, mewujudkan kolam dengan dua halangan dan membolehkan kapal menunggu dengan selamat sehingga paras air berubah. (Tidak akan dijemput di Eropah sehingga 1373, di Vreeswijk, Belanda).

    Namun setelah jalan kereta api mengambil alih China pada akhir abad ke-19, terusan tersebut dilupakan. Bahagian besar jatuh dalam keadaan tidak berfungsi. Pada tahun 1958, terusan itu dipulihkan. Hari ini, beberapa bahagian - terutama di selatan - dipasang oleh tongkang, kebanyakannya mengangkut bahan binaan, sementara yang lain tetap tidak digunakan. Di Tongzhou, bahagian ini sudah lama tidak digunakan untuk perdagangan.

    Tetapi bandar itu nampaknya menemui semula kebaikan terusan. Untuk temasya 2008, sebuah taman Olimpik dibina di pinggirnya, saya dapat melihat kanopi putih taman itu naik dari kabut seperti kren Jepun.

    Dan tahun lalu, kota ini membina taman baru: Grand Canal Forest Park, yang berjalan sejauh 8.6km di sebelah utara terusan di Tongzhou. Pada pagi Ahad, keluarga mendorong kereta sorong dan membawa berkelah di bawah jalan setapak yang dilapisi pokok. Sekumpulan bunga dan dedaunan yang rapi tumbuh, banyak dengan tanda-tanda deskriptif dalam bahasa Mandarin dan Inggeris. Dari sebuah taman hiburan kecil, sebuah karusel menyentak.

    Berbau air garam di udara, saya mengembara melewati keluarga, melewati perjalanan. Dan ada.

    Terusan Besar lebih luas dari yang saya harapkan, dan juga lebih tenang. Bunga teratai mekar di pinggir air berwarna kelabu-hijau. Saya tidak dapat melihat satu bangunan pencakar langit di kaki langit. Satu-satunya pergerakan adalah sebuah kapal kecil, tidak lebih dari sebuah platform yang berderak dengan mesin keluar yang bergerombol, anak-anak buahnya yang terdiri dari tiga orang tua kelihatan seperti mereka sedang mengintai ikan. Melayang masuk dan keluar dari kabus yang tergantung tebal di udara, mereka kelihatan seperti penampakan.

    Di dermaga, kapal kayu berbaris untuk membawa pelanggan yang ingin tahu. Ketika lombong saya menuruni kanal, perahu lain melintas, yang satu ini tidak seperti mesin, hanya pengendali mendayung dayung kayu. Segelintir penduduk tempatan menaiki acara Ahad. Kami saling melambaikan tangan, dan mereka tersenyum ingin tahu: apa yang dilakukan pelancong sejauh ini?

    Suatu ketika dahulu, terusan itu menjadi bukti bahawa China berada di landasan pantas. Dan saya tertarik dengan monumentalnya, keagungannya, kepentingannya. Namun hari ini, ketika Beijing membangun kereta api peluru dan metro bawah tanah, memperluas lapangan terbangnya dan mendorong pencakar langit ke langit, Grand Canal tidak lain. Nampaknya, sebagai simbol masa lalu yang lebih perlahan. Dan, sekiranya saya dapat, itulah yang akan saya jelaskan kepada orang yang keliru di terusan itu: pada akhirnya, pilihan saya untuk datang ke sini tidak berbaloi kerana terusan itu sangat monumental seperti yang saya harapkan - tetapi kerana, pada skala Beijing moden, kurang begitu. Dan itu menjadikannya perhentian yang menyegarkan.

    Orang-orang Beijing yang saya bicarakan sekarang benar-benar luas, hampir jalan air kosong menyukarkan untuk mengetahui betapa luar biasanya Grand Canal dulu, dan seberapa pentingnya dengan perdagangan China yang berkembang pesat. Tetapi ketika Beijing berlari ke depan, membangun monumen moden untuk perdagangan, industri dan lalu lintas, mengalami terusan - melangkah keluar dari tergesa-gesa, mengalami tempat bunga teratai dan nelayan, kebanggaan dan ketenangan yang pudar - nampaknya semakin pedih.


    Bacaan lanjut

    Tidak ada biografi panjang buku Yung-lo dalam bahasa Barat. Terjemahan biografinya dalam sejarah rasmi China dinasti Ming, Ming-shih, termasuk dalam Lewis C. Arlington dan William Lewisohn, Dalam Mencari Peking Lama (1935), yang juga berisi informasi berguna mengenai peraturan Yung-lo. Disarankan untuk latar belakang sejarah umum ialah K. S. Latourette, Orang Cina: Sejarah dan Budaya Mereka (1934 edisi ke-4. 1964) L. Carrington Goodrich, Sejarah Ringkas Orang Cina (Edisi 1943 ed. 1959) dan Edwin O. Reischauer dan John K. Fairbank, Sejarah Tamadun Asia Timur, jilid 1: Asia Timur: Tradisi Hebat (1958). □


    Bagaimana China Melihat Dunia

    Pada 8 November 2017, Air Force One turun di Beijing, menandakan bermulanya lawatan negara yang dihoskan oleh presiden China dan ketua Parti Komunis, Xi Jinping. Sejak hari pertama saya bekerja sebagai penasihat keselamatan nasional Presiden Donald Trump, China menjadi keutamaan. Negara ini menunjukkan dengan jelas apa yang Presiden Barack Obama tetapkan sebagai penggantinya sebagai masalah segera terbesar yang akan dihadapi oleh pentadbiran baru - apa yang harus dilakukan mengenai program nuklear dan peluru berpandu Korea Utara. Tetapi banyak persoalan lain mengenai sifat dan masa depan hubungan antara China dan Amerika Syarikat juga muncul, yang mencerminkan persepsi China yang berbeza secara fundamental terhadap dunia.

    Sejak zaman Deng Xiaoping yang memuncak, pada akhir tahun 1970-an, anggapan yang mengatur pendekatan Amerika terhadap hubungan kita dengan China adalah sebagai berikut: Setelah diterima masuk ke dalam tatanan politik dan ekonomi antarabangsa, China akan mengikut peraturan, membuka pasarnya , dan menswastakan ekonominya. Apabila negara ini menjadi lebih makmur, pemerintah China akan menghormati hak rakyatnya dan meliberalisasikan secara politik. Tetapi anggapan itu terbukti salah.

    China telah menjadi ancaman kerana para pemimpinnya mempromosikan model tertutup, otoriter sebagai alternatif kepada pemerintahan demokratik dan ekonomi pasaran bebas. Parti Komunis China tidak hanya memperkuat sistem dalaman yang menghambat kebebasan manusia dan memperluas kawalan otoriternya, tetapi juga mengeksport model itu dan memimpin pengembangan peraturan baru dan perintah antarabangsa baru yang akan menjadikan dunia kurang bebas dan kurang aman. Usaha China untuk memperluas pengaruhnya jelas dalam militerisasi pulau buatan manusia di Laut China Selatan dan penggunaan keupayaan ketenteraan di dekat Taiwan dan di Laut China Timur. Tetapi sifat bersepadu strategi ketenteraan dan ekonomi Parti Komunis China menjadikannya sangat berbahaya bagi Amerika Syarikat dan masyarakat bebas dan terbuka yang lain.

    John King Fairbank, sejarawan Harvard dan ayah baptis sinologi Amerika, menyatakan pada tahun 1948 bahawa untuk memahami dasar dan tindakan pemimpin China, perspektif sejarah adalah "bukan kemewahan, tetapi keperluan." Semasa lawatan negara kami, Xi dan penasihatnya sangat bergantung pada sejarah untuk menyampaikan mesej yang mereka maksudkan. Mereka menekankan mata pelajaran sejarah tertentu. Mereka mengelakkan orang lain.

    Delegasi Amerika — yang merangkumi Presiden Trump dan wanita pertama, Setiausaha Negara Rex Tillerson, dan duta A.S. ke China, Terry Branstad — menerima pelajaran sejarah pertamanya ketika menjelajah Kota Terlarang, tempat duduk maharaja China selama lima abad. Kami ditemani oleh Xi, isterinya, dan beberapa pemimpin kanan China yang lain. Mesej itu - disampaikan dalam perbualan peribadi dan pernyataan awam, serta liputan TV rasmi dan oleh sifat lawatan ini - selaras dengan ucapan Xi tiga minggu sebelumnya di Kongres Nasional ke-19: Parti Komunis China tanpa henti mengejar " kegembiraan besar bangsa Cina. " Seperti yang dijelaskan oleh Xi, "peremajaan" meliputi kemakmuran, usaha kolektif, sosialisme, dan kemuliaan nasional - "impian China." Kota Terlarang adalah latar belakang yang sempurna bagi Xi untuk menunjukkan kesungguhannya untuk "mendekati pusat pentas dunia dan memberikan sumbangan yang lebih besar kepada umat manusia."

    Kota Terlarang dibina pada zaman dinasti Ming, yang memerintah China dari tahun 1368 hingga 1644 — suatu periode yang dianggap sebagai zaman keemasan dari segi kekuatan ekonomi, penguasaan wilayah, dan pencapaian budaya China. Pada masa dinasti inilah Zheng He, seorang laksamana dalam armada Ming, memulai tujuh pelayaran di sekitar Pasifik Barat dan lautan India, lebih dari setengah abad sebelum Christopher Columbus berlayar. "Kapal harta karun" miliknya, antara kapal kayu terbesar yang pernah dibina, mengembalikan penghormatan dari seluruh pelosok dunia yang terkenal. Tetapi di sebalik kejayaan tujuh pelayaran itu, maharaja menyimpulkan bahawa dunia tidak ada yang dapat ditawarkan kepada China. Dia memerintahkan kapal harta karun hancur dan pelabuhan China ditutup. Tempoh yang diikuti - abad ke-19 dan ke-20 khususnya - dilihat oleh Xi dan yang lain dalam kepemimpinan sebagai tempoh yang menyimpang di mana negara-negara Eropah dan, kemudian, Amerika Syarikat mencapai dominasi ekonomi dan ketenteraan.

    Seperti pertunjukan penutup Olimpik Beijing 2008, yang menempatkan inovasi teknologi moden dalam konteks sejarah China selama 5.000 tahun, lawatan ke Kota Terlarang itu bermaksud, seolah-olah, sebagai peringatan bahawa dinasti China telah lama berdiri di pusat Bumi. Gaya seni dan seni bina bangunan mencerminkan kepercayaan sosial Konfusianisme: bahawa hierarki dan keharmonian saling bersesuaian dan saling bergantung. Maharaja mengadakan pengadilan di Hall of Supreme Harmony, bangunan terbesar di Kota Terlarang. Takhta agung dikelilingi oleh enam tiang emas, terukir dengan naga untuk membangkitkan kekuatan maharaja yang negaranya memerintah tianxia- di atas "segalanya di bawah syurga."

    Walaupun gambar yang disiarkan ke China dan seluruh dunia dari Kota Terlarang semasa lawatan kami bertujuan untuk menunjukkan keyakinan terhadap Parti Komunis China, seseorang juga dapat merasakan ketidakamanan yang mendalam — pelajaran sejarah yang tidak disebutkan. Dalam reka bentuknya, Kota Terlarang sepertinya mencerminkan kontras antara keyakinan luar dan perasaan batin. Tiga dewan besar di pusat kota dimaksudkan bukan hanya untuk mengesankan, tetapi juga untuk mempertahankan diri dari ancaman yang mungkin datang dari luar dan dalam tembok kota. Setelah berakhirnya dinasti Han, pada tahun a. d. 220, wilayah-wilayah teras China hanya diperintah separuh masa oleh pihak berkuasa pusat yang kuat. Walaupun begitu, China mengalami pencerobohan asing dan pergolakan dalam negeri. Maharaja Yongle, Zhu Di, yang membina Kota Terlarang, lebih mementingkan bahaya dalaman daripada kemungkinan mengenai pencerobohan Mongol yang lain. Untuk mengenal pasti dan menghapuskan lawan, maharaja menubuhkan rangkaian perisik yang rumit. Untuk mencegah penentangan dari para sarjana dan birokrat, dia mengarahkan pelaksanaan tidak hanya mereka yang disyaki tidak setia, tetapi juga seluruh keluarga mereka. Parti Komunis China menggunakan taktik serupa berabad-abad kemudian. Seperti Xi, maharaja yang duduk di takhta yang rumit di tengah-tengah Kota Terlarang mengamalkan gaya pemerintahan yang jauh dan autokratik yang terdedah kepada rasuah dan ancaman dalaman.

    Panduan kami menunjukkan kepada kami di mana penghuni kerajaan terakhir di Kota Terlarang, Kaisar Puyi, dilucutkan kuasa pada tahun 1911, pada usia 5 tahun, semasa revolusi republik China. Puyi melepaskan diri di tengah-tengah "abad penghinaan," suatu periode sejarah China yang telah dijelaskan oleh Xi kepada Trump ketika kedua pemimpin itu bertemu untuk makan malam di Mar-a-Lago, tujuh bulan sebelum lawatan kami. Abad penghinaan adalah era yang tidak bahagia di mana China mengalami perpecahan dalaman, mengalami kekalahan dalam perang, membuat konsesi besar kepada kuasa asing, dan mengalami pendudukan yang kejam. Penghinaan itu dimulakan dengan kekalahan Great Britain dari China dalam Perang Candu Pertama, pada tahun 1842. Ia berakhir dengan kekalahan Jepun yang bersekutu dan China ke atas kerajaan imperialis pada tahun 1945 dan kemenangan Komunis dalam Perang Saudara China pada tahun 1949.

    Pertemuan terakhir lawatan negara kita, di Dewan Besar Rakyat, adalah dengan Li Keqiang, perdana menteri Majlis Negeri dan ketua kerajaan China. Sekiranya ada orang dalam kumpulan Amerika yang meragui pandangan China mengenai hubungannya dengan Amerika Syarikat, monolog Li akan menghapuskannya. Dia mulai dengan pemerhatian bahawa China, setelah mengembangkan pangkalan industri dan teknologinya, tidak lagi memerlukan Amerika Syarikat. Dia menolak kebimbangan AS terhadap amalan perdagangan dan ekonomi yang tidak adil, menunjukkan bahawa peranan AS dalam ekonomi global masa depan hanyalah untuk menyediakan China dengan bahan mentah, produk pertanian, dan tenaga untuk mendorong pengeluaran produk industri dan pengguna canggih di dunia. .

    Meninggalkan China, saya lebih yakin daripada sebelumnya bahawa perubahan dramatik dalam dasar A.S. telah terlambat. Kota Terlarang seharusnya menyampaikan kepercayaan terhadap peremajaan nasional China dan kembali ke pentas dunia sebagai Kerajaan Tengah yang bangga. Tetapi bagi saya ini mengungkapkan ketakutan serta cita-cita yang mendorong usaha Parti Komunis China untuk memperluas pengaruh China di sepanjang perbatasannya dan seterusnya, dan untuk mendapatkan kembali kehormatan yang hilang selama abad penghinaan. Ketakutan dan cita-cita tidak dapat dipisahkan. Mereka menjelaskan mengapa Parti Komunis China terobsesi dengan kawalan - baik secara dalaman dan luaran.

    Pemimpin parti itu percaya bahawa mereka mempunyai peluang sempit untuk memperkukuhkan pemerintahan mereka dan merevisi tatanan antarabangsa yang memihak kepada mereka - sebelum ekonomi China memburuk, sebelum penduduk bertambah tua, sebelum negara-negara lain menyedari bahawa parti itu sedang melakukan peremajaan nasional dengan perbelanjaan mereka , dan sebelum peristiwa yang tidak disangka seperti pandemi koronavirus memperlihatkan kerentanan pihak yang diciptakan dalam perlumbaan untuk melampaui Amerika Syarikat dan merealisasikan impian China. Pesta itu tidak berniat bermain dengan peraturan yang terkait dengan hukum, perdagangan, atau perdagangan internasional. Strategi keseluruhan China bergantung pada pilihan bersama dan paksaan di dalam dan luar negara, serta menyembunyikan sifat niat sebenar China. Apa yang menjadikan strategi ini kuat dan berbahaya adalah sifat gabungan dari upaya partai di seluruh pemerintah, industri, akademik, dan tentera.

    Dan, secara seimbang, matlamat Parti Komunis China bertentangan dengan cita-cita Amerika dan kepentingan Amerika.

    II. Tiga Serampang

    Ketika China menjalankan strategi pilihan bersama, paksaan, dan penyembunyiannya, campur tangan otoriternya telah ada di mana-mana. Di dalam China, toleransi parti terhadap kebebasan berekspresi dan perbezaan pendapat adalah minimum, secara sederhana. Dasar penindasan dan manipulasi di Tibet, dengan majoriti Buddha, sudah terkenal. Gereja Katolik dan, khususnya, agama Protestan yang berkembang pesat menjadi perhatian Xi dan parti itu. Gereja-gereja Protestan terbukti sukar dikendalikan, kerana kepelbagaian dan desentralisasi mereka, dan parti itu secara paksa mengeluarkan salib dari puncak bangunan gereja dan bahkan merobohkan beberapa bangunan untuk memberi contoh. Tahun lalu, usaha Beijing untuk memperketat cengkamannya di Hong Kong mencetuskan protes berterusan yang berlanjutan hingga tahun 2020 — tunjuk perasaan yang disalahkan oleh pemimpin China terhadap orang asing, seperti yang biasa mereka lakukan. Di Xinjiang, di barat laut China, di mana etnik Uighur terutama menganut agama Islam, parti itu telah memaksa sekurang-kurangnya 1 juta orang memasuki kem konsentrasi. (Kerajaan menafikan ini, tetapi tahun lalu The New York Times membongkar sejumlah dokumen yang memberatkan, termasuk laporan ucapan tertutup oleh Xi yang mengarahkan pegawai untuk menunjukkan "sama sekali tidak ada belas kasihan.")

    Pemimpin parti telah mempercepat pembinaan negara pengawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bagi 1.4 bilion orang Cina, propaganda pemerintah di televisyen dan di tempat lain adalah bahagian kehidupan seharian yang lancar. Universiti telah menindak ajar yang menjelaskan konsep "liberal Barat" mengenai hak individu, kebebasan bersuara, pemerintahan perwakilan, dan kedaulatan undang-undang. Pelajar di universiti dan sekolah menengah mesti mengambil pelajaran dalam "Pemikiran Xi Jinping tentang Sosialisme Dengan Karakteristik Cina untuk Era Baru." Falsafah 14 mata ketua adalah subjek aplikasi paling popular di China, yang mengharuskan pengguna log masuk dengan nombor telefon bimbit dan nama sebenarnya sebelum mereka dapat memperoleh mata pelajaran dengan membaca artikel, menulis komen, dan mengambil ujian pilihan. Sistem "skor kredit sosial" peribadi didasarkan pada pengesanan aktiviti dalam talian dan aktiviti lain orang untuk menentukan keramahan mereka terhadap keutamaan kerajaan China. Skor orang menentukan kelayakan untuk pinjaman, pekerjaan kerajaan, perumahan, faedah pengangkutan dan banyak lagi.

    Usaha parti itu untuk melakukan kawalan di China jauh lebih terkenal daripada usaha selari di luar sempadan China. Di sini sekali lagi, rasa tidak selamat dan cita-cita saling menguatkan. Pemimpin China bertujuan untuk mewujudkan versi moden sistem anak sungai yang digunakan oleh maharaja China untuk mewujudkan kekuasaan terhadap negara-negara bawahan. Di bawah sistem itu, kerajaan dapat berdagang dan menikmati perdamaian dengan kerajaan China sebagai imbalan untuk tunduk. Pemimpin China tidak malu untuk menegaskan cita-cita ini. Pada tahun 2010, menteri luar negeri China secara terang-terangan memberitahu rakan-rakannya dalam pertemuan Persatuan Negara-negara Asia Tenggara: "China adalah sebuah negara besar, dan anda adalah negara-negara kecil." China bermaksud mewujudkan sistem anak sungai baru melalui usaha besar yang disusun di bawah tiga kebijakan tumpang tindih, dengan nama "Made in China 2025," "Belt and Road Initiative," dan "Military-Civil Fusion."

    "Buatan China 2025" dirancang untuk membantu China menjadi kekuatan saintifik dan teknologi yang sangat bebas. Untuk mencapai tujuan itu, pihak tersebut mewujudkan monopoli berteknologi tinggi di dalam China dan melucutkan harta intelektual syarikat asing dengan mencuri dan memindahkan teknologi secara paksa. Dalam beberapa kes, syarikat asing terpaksa melakukan usaha sama dengan syarikat China sebelum mereka dibenarkan menjual produk mereka di China. Syarikat-syarikat China ini kebanyakannya mempunyai hubungan erat dengan pihak tersebut, membuat pemindahan harta intelek dan teknik pembuatan secara rutin kepada pemerintah China.

    "Inisiatif Belt dan Jalan" menuntut pelaburan infrastruktur baru lebih dari $ 1 trilion di seluruh wilayah Indo-Pasifik, Eurasia, dan seterusnya. Tujuan sebenarnya ialah meletakkan China di pusat laluan perdagangan dan rangkaian komunikasi. Walaupun inisiatif itu pada mulanya mendapat sambutan yang bersemangat dari negara-negara yang melihat peluang untuk pertumbuhan ekonomi, banyak dari negara-negara tersebut segera menyedari bahawa pelaburan China datang dengan banyak ikatan.

    Inisiatif Belt dan Jalan telah mewujudkan satu corak kesamaan pelanggan ekonomi. Beijing pertama kali menawarkan pinjaman negara dari bank-bank China untuk projek infrastruktur berskala besar. Setelah negara-negara berhutang, parti itu memaksa pemimpin mereka untuk menyesuaikan diri dengan agenda dasar luar China dan tujuan untuk mengganti pengaruh Amerika Syarikat dan rakan-rakan utamanya. Walaupun para pemimpin China sering menggambarkan tawaran ini sebagai win-win, kebanyakan mereka hanya mempunyai satu pemenang.

    Untuk negara membangun dengan ekonomi rapuh, Belt and Road menetapkan perangkap hutang yang kejam. Ketika beberapa negara tidak dapat membayar pinjaman mereka, China memperdagangkan hutang dengan ekuiti untuk menguasai pelabuhan, lapangan terbang, empangan, loji janakuasa, dan jaringan komunikasi mereka. Pada tahun 2018, risiko tekanan hutang meningkat di 23 negara dengan pembiayaan Belt and Road. Lapan negara miskin dengan pembiayaan Belt and Road — Pakistan, Djibouti, Maldives, Laos, Mongolia, Montenegro, Tajikistan, dan Kyrgyzstan — sudah memiliki tingkat hutang yang tidak berkelanjutan.

    Taktik China berbeza-beza berdasarkan kekuatan relatif atau kelemahan negara sasaran. Ketika menjalankan projek pelaburan berskala besar, banyak negara dengan institusi politik yang lemah tunduk kepada korupsi, menjadikannya lebih rentan terhadap taktik China.

    Di Sri Lanka, presiden lama dan perdana menteri sekarang, Mahinda Rajapaksa, menanggung hutang yang jauh melebihi yang ditanggung oleh bangsanya. Dia menyetujui serangkaian pinjaman bunga tinggi untuk membiayai pembinaan pelabuhan China, walaupun tidak ada keperluan yang jelas. Walaupun ada jaminan sebelumnya bahawa pelabuhan itu tidak akan digunakan untuk tujuan ketenteraan, kapal selam China berlabuh di sana pada hari yang sama dengan lawatan Perdana Menteri Jepun Shinzo Abe ke Sri Lanka pada tahun 2014. Pada tahun 2017, berikutan kegagalan komersial pelabuhan itu, Sri Lanka terpaksa untuk menandatangani pajakan 99 tahun kepada syarikat milik negara China dalam pertukaran hutang-ekuiti.

    Pelopor baru Parti Komunis China adalah delegasi pegawai bank dan pegawai parti dengan beg duffel yang penuh dengan wang tunai. Rasuah memungkinkan wujudnya bentuk kawalan seperti penjajahan baru yang melampaui laluan penghantaran strategik di Lautan Hindi dan Laut China Selatan, dan di tempat lain.