Kursus Sejarah

Charles X

Charles X

Charles X adalah raja Sweden dari 1654 hingga 1660. Charles X adalah lelaki yang dilantik oleh Christina untuk menggantikannya walaupun bantahan para bangsawan yang dipimpin oleh Oxenstierna. Charles adalah anak lelaki tertua dari Palatine dari Zweibruken dan Catherine, saudara perempuan Gustavus Adolphus.

Charles dididik sebagai askar dan melihat perkhidmatan dalam tentera Sweden dari 1642 hingga 1645 semasa Perang Tiga Puluh Tahun. Pada tahun 1648, beliau dilantik sebagai komander ketua tentera oleh Christina.

Sebagai raja, dia mewarisi situasi yang sukar. Hubungan tradisional antara para bangsawan dan mahkota, seperti yang ditubuhkan oleh Gustavus, telah teruk oleh Christina. Para bangsawan juga telah menyatakan dengan jelas bahawa mereka tidak menyokong pilihan Christina ketika dia menjadi ratu. Sekarang mereka terpaksa bekerja dengan lelaki yang mereka tidak menyokong.

Untuk menyelamatkan mahkota dari kebangkrutan, para bangsawan setuju untuk memberikan kembali mahkota beberapa tanah mahkota yang mereka miliki dengan sangat murah. Ini banyak membantu hubungan antara Charles dan bangsawan. Estet-estet yang lebih rendah juga gembira kerana ini sebagai contoh golongan bangsawan yang melakukan sesuatu untuk memberi rangsangan negara yang membebankan mereka keluar dari kantong mereka. Juga ladang yang lebih rendah telah menderita akibat dari cukai yang tinggi - sekarang, nampaknya para bangsawan harus melakukan 'bit' untuk mahkota.

Charles memutuskan untuk menjadi kejam dan tegas dengan kaum bangsawan. Pada tahun 1655, dia memaksa melalui dasar semula - kembali tanah mahkota. Ini didorong bukan oleh bangsawan menyerahkan apa yang mereka rasa sesuai, tetapi oleh mahkota - mengambil semula apa yang dirasakan Charles adalah haknya. Dia disokong sepenuhnya oleh ladang-ladang yang lebih rendah ini. Undang-undang telah ditolak melalui Diet yang memerintah para bangsawan untuk mengembalikan 25% tanah yang diperoleh oleh mereka sejak November 1632. Ini akan mempunyai akibat yang serius bagi golongan bangsawan tetapi komisen yang dilantik untuk menjalankan undang-undang ini dicapai sedikit sebagai perang memonopoli kerajaan masa - Perang Utara.

Charles X memulakan perang dengan menyerang Poland yang diketuai oleh John II Casimir. Tidak siapa sebenarnya mengapa Charles mengarahkan serangan ini. Tiga teori telah dikemukakan.

Satu teori ialah dia menganggap Rusia satu-satunya ancaman sebenar kepada Sweden di Eropah Timur. Dia takut Rusia mungkin menyerang dan menduduki Poland dengan demikian memberikan ancaman yang lebih besar ke Sweden. Dengan mengalahkan dan menduduki Poland, Sweden boleh menghentikan pengembangan barat oleh orang Rusia.

Alasan lain ialah John II Casimir adalah seorang Katolik dan secara konsisten mendakwa sebagai pewaris tahta di Sweden. Dengan mengalahkan Poland, tuntutan ini juga akan dikalahkan.

Teori terakhir adalah bahawa rakyat Sweden mengalami kekacauan dan perang yang berjaya adalah cara terbaik untuk menyatukan rakyat di sekeliling mahkota.

Charles X melancarkan serangan dua serigala ke atas Poland. Dalam satu siri serangan yang cepat, dia membawa barat Poland dan berpindah ke lembah Vistula. Serangan kedua membawa tentera Sweden mendalam ke Lithuania. Pada bulan Ogos / September 1655 dia mengambil Warsaw; Cracow jatuh pada bulan Oktober 1655. Pada bulan Januari 1656, Charles menandatangani pakatan dengan Frederick William, Pemilih Besar Brandenburg. Menghadapi pembangkang seperti ini, John II Casimir melarikan diri.

Sweden, sekali lagi, kelihatan dominan di Eropah timur dan Baltik. Menyadari ini, Alexis dari Rusia menyerang Sweden pada tahun 1656 tetapi ini tidak berhasil.

John II Casimir tidak pernah hilang. Dia bermain pada bidaah Sweden dan membuat persekutuan katolik untuk mengalahkan "heretic". Pada tahun 1656, John mempunyai beberapa kejayaan menentang Sweden di Poland.

Seluruh senario berubah pada bulan Jun 1657 apabila Denmark, digalakkan oleh Austria dan Belanda, mengisytiharkan perang ke atas Sweden. Sebabnya jelas - Denmark mahu menjadi yang tertinggi di Baltik. Frederick William memecahkan pakatannya dengan Charles dan selepas menandatangani Perjanjian Wehlau, menyertai Poland pada September 1657.

Charles mengambil perjuangan ke Denmark. Dia menyerang, dan dibantu oleh musim sejuk yang mengerikan yang membekukan laut, dia berpindah dari pulau ke pulau menawan bandar dan bandar yang tidak bertahan. Copenhagen dan Zeeland sama-sama terancam. Takut banyak kerosakan kepada modal mereka yang tidak terjejas, orang Denmark menuntut damai. Perjanjian Roskilde pada tahun 1658, memberikan Sweden Skana, Halland, Isle of Bornholm dan kembali ke Sweden wilayah Sweden Trondheim dan Bohuslan. Sweden kini mempunyai kawalan penuh ke kawasan utara Bunyi Denmark.

Charles mahukan lebih banyak dari Denmark tetapi mereka tidak mahu memberikan lebih banyak daripada yang mereka ada. Kesabarannya dengan Denmark, Charles melancarkan pencerobohan secara besar-besaran pada bulan Ogos 1658. Belanda dan Brandenburg membantu Denmark dan ibukota Copenhagen menentang serangan.

Untuk melancarkan satu pusingan terakhir, Charles memerlukan wang. Dia memanggil Diet ke Göteborg di mana dia didasarkan. Di sini dia tiba-tiba meninggal dunia. Anaknya, masa depan Charles XI, hanya 4 tahun sehingga kabupaten mengambil alih yang mengakhiri semua perang Sweden terlibat.

Dalam Perjanjian Oliva (1660), John II Casimir menyerahkan tuntutannya kepada tahta Sweden. Sweden menyerahkan kembali ke Poland semua tanah yang ditawan sejak tahun 1655. Pemilih Besar diiktiraf sebagai pemerintahan Prusia Timur.

Dalam Perjanjian Copenhagen (1660), Denmark pulih Trondheim dan Bornholm dan Sweden bersetuju untuk menamatkan kepercayaannya bahawa Bunyi itu harus ditutup untuk semua kapal perang asing.

Dalam Perjanjian Kardis (1661), terdapat perjanjian yang tidak diperoleh oleh Rusia dan tidak akan mendapat sebarang pijakan di pantai Baltik.


Tonton video itu: Caravan Palace - About You feat. Charles X official audio (Jun 2021).