Podcast Sejarah

Artemisia I dari Caria

Artemisia I dari Caria


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Artemisia of Caria (juga dikenali sebagai Artemisia I) adalah permaisuri wilayah Anatolia Caria (selatan Lydia kuno, di Turki moden). Dia paling terkenal dengan peranannya dalam Pertempuran Salamis di angkatan laut pada tahun 480 SM di mana dia berperang untuk orang Persia dan membezakan dirinya baik kerana perangainya dalam pertempuran dan atas nasihat yang dia berikan kepada raja Parsi Xerxes sebelum bermulanya pertunangan. Namanya berasal dari dewi Yunani Artemis, yang memimpin alam liar dan merupakan dewa pelindung pemburu. Dia adalah anak perempuan Raja Lygdamis dari Halicarnassus dan seorang ibu Kreta yang namanya tidak diketahui. Setelah kematian suaminya (yang identitinya juga tidak diketahui), Artemisia mengambil alih takhta Caria sebagai bupati untuk putranya yang masih kecil Pisindelis. Walaupun ada kemungkinan dia memerintah Caria setelahnya, tidak ada catatan yang membuktikannya. Setelah Pertempuran Salamis, dia dikatakan telah mengantar anak-anak haram Xerxes ke keselamatan di Ephesos (di Turki moden) dan, setelah itu, tidak disebutkan lagi tentangnya dalam catatan sejarah. Sumber utama pencapaiannya dalam perang Yunani-Parsi adalah Herodotus dari Halicarnassus dan kisahnya tentang Pertempuran Salamis dalam bukunya Sejarah, walaupun dia juga disebut oleh Pausaniaus, Polyaenus, di Suda, dan oleh Plutarch.

Setiap kisah kuno Artemisia menggambarkannya sebagai wanita yang berani dan pandai yang merupakan aset yang sangat berharga bagi Xerxes dalam ekspedisinya untuk menakluki Yunani kecuali kisah Tesalus yang menggambarkannya sebagai perompak dan penipu yang tidak bertanggungjawab. Akan tetapi, perlu diperhatikan bahawa penulis kemudian di Artemisia sepertinya telah membingungkan beberapa eksploitinya dengan Artemisia II, isteri Raja Mausolus dari Halicarnassus (meninggal 350 SM) yang, antara pencapaian lain, menugaskan Makam Halicarnassus , satu Tujuh Keajaiban Dunia kuno. Penaklukan kota Latmus seperti yang berlaku di Polyaenus (8.53.4), di mana Artemisia I mengadakan festival yang rumit dan berwarna-warni beberapa liga dari bandar untuk menarik penduduk keluar dan kemudian menangkapnya tanpa pertengkaran, sebenarnya adalah karya Artemisia II. Hal yang sama berlaku untuk penindasan pemberontakan Rhodes terhadap Caria di mana, setelah kekalahan mereka, armada Rhodes yang ditangkap kembali berlayar ke pelabuhan asal mereka yang memimpin kapal-kapal Carian yang dirampas dan, dengan cara ini, pulau ini ditaklukkan tanpa panjang pertunangan.

Artemisia & Ekspedisi Parsi

Herodotus memuji Artemisia I sehingga penulis kemudian (banyak di antaranya mengkritik Herodotus dalam beberapa hal) mengeluh bahawa dia memfokuskan perhatiannya kepada pengecualian perincian penting lain mengenai Pertempuran Salamis. Herodotus menulis:

Saya menyerahkan semua pegawai lain [dari Persia] kerana tidak perlu saya menyebutkannya, kecuali Artemisia, kerana saya merasa sangat luar biasa bahawa seorang wanita seharusnya mengambil bahagian dalam ekspedisi menentang Yunani. Dia mengambil alih kezaliman setelah kematian suaminya, dan walaupun dia memiliki seorang anak lelaki dewasa dan tidak perlu mengikuti ekspedisi, keberaniannya yang jantan memaksanya untuk melakukannya ... Hers adalah skuadron kedua paling terkenal di seluruh angkatan laut, setelah yang dari Sidon. Tidak ada sekutu Xerxes yang memberikan nasihat yang lebih baik daripada dia (VII.99).

Ekspedisi Parsi adalah balas dendam Xerxes kepada orang Yunani atas kekalahan Parsi pada Pertempuran Marathon pada tahun 490 SM, dan pasukan penyerang Parsi dilaporkan adalah yang terbesar yang pernah berkumpul di dunia hingga saat itu. Walaupun Caria, sebagai bagian dari Kerajaan Parsi pada waktu itu, telah dipaksa untuk menyediakan pasukan dan kapal, tidak ada alasan bagi ratu yang duduk untuk memimpin atau bahkan menemani tenteranya ke lapangan. Oleh itu, keputusan Artemisia adalah keputusannya sepenuhnya.

Artemisia berperang dalam pertempuran tentera laut Artemisium dan membezakan dirinya sebagai panglima dan taktik.

Dia bertempur dalam pertempuran tentera laut Artemisium (yang terjadi di lepas pantai Euboea dan bersamaan dengan pertunangan darat di Thermopylae pada akhir 480 SM) dan membezakan dirinya sebagai komandan dan taktik. Dikatakan bahawa dia akan terbang baik bahasa Yunani atau bahasa Parsi dari kapalnya, bergantung pada keadaan dan keperluan, untuk menghindari konflik sehingga dia meletakkan dirinya dengan baik untuk menyerang atau melarikan diri. Pertempuran Artemisium adalah seri tetapi kemenangan Parsi taktikal kerana armada Yunani meninggalkan lapangan setelah tiga hari pertunangan yang memungkinkan armada Parsi untuk kembali berkelompok dan menyusun strategi. Setelah kekalahan pasukan Yunani di Thermopylae, tentera Parsi berarak dari pangkalan mereka di Hellespont di seberang daratan Yunani dan merobohkan kota Athens. Orang-orang Yunani telah meninggalkan kota itu sebelum kemajuan Parsi dan, di bawah pimpinan Themistokles, telah mengumpulkan tentera laut mereka di luar pantai berhampiran selat Salamis.

Majlis Artemisia ke Xerxes

Tanah besar Yunani telah diambil, Athena dibakar, dan Xerxes sekarang memanggil dewan perang untuk menentukan langkah selanjutnya. Dia dapat bertemu orang Yunani dalam pertempuran laut dengan harapan dapat mengalahkan mereka dengan tegas atau mempertimbangkan pilihan lain seperti memotong bekalan mereka dan mengganggu masyarakat mereka sehingga mereka menuntut perdamaian. Herodotus memberikan penjelasan mengenai peranan Artemisia di dewan dan rasa hormat yang diberikan kepadanya oleh Xerxes:

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Ketika mereka telah beres dan semua duduk di tempat yang tepat, Xerxes mengirim Mardonius [ketua jeneralnya] untuk menguji masing-masing dengan bertanya sama ada dia harus bertemu dengan musuh di laut. Oleh itu, Mardonius mengelilingi seluruh kelompok, bermula dengan raja Sidon, mengajukan pertanyaan ini. Pandangan sebulat suara adalah bahawa dia harus melibatkan musuh di laut, dengan hanya satu pembangkang - Artemisia. Dia berkata, "Mardonius, tolong sampaikan pesan ini kepada raja untuk saya, mengingatkannya bahawa saya tidak memainkan peranan yang tidak dapat diabaikan atau pengecut dalam pertempuran laut Euboea: Guru, hanya betul saya harus memberitahu anda apa yang ada di pendapat saya yang jujur, tindakan terbaik untuk anda. Jadi inilah nasihat saya: jangan membuat armada berperang, kerana di laut lelaki anda akan lebih rendah dari orang Yunani seperti wanita dengan lelaki. Bagaimanapun, mengapa anda harus menghadapi risiko pertempuran laut? Adakah anda tidak berjaya menawan Athens, yang menjadi titik utama kempen? Adakah anda tidak mengawal seluruh Greece? Tidak ada orang yang menentang anda. Setiap orang yang melakukannya telah mendapat rawatan yang wajar. Saya akan memberitahu anda apa yang saya fikir masa depan ada untuk musuh kita. Sekiranya anda tidak tergesa-gesa dalam pertempuran laut, tuan, tetapi tetap menjaga armada anda di dekat pantai, yang perlu anda lakukan untuk mencapai semua objektif anda tanpa usaha sama ada tunggu di sini atau maju ke Peloponnese. Orang Yunani tidak mempunyai sumber untuk menentang anda dalam jangka masa yang panjang; anda akan menghamburkan mereka dan mereka akan berundur ke pelbagai kota dan kota mereka. Anda lihat, saya telah mengetahui bahawa mereka tidak mempunyai peruntukan di pulau ini, dan jika anda bergerak ke darat menuju Peloponnese, tidak mungkin orang-orang Yunani dari sana akan tetap tidak aktif atau ingin bertempur di laut untuk mempertahankan Athens . Namun, jika anda segera melancarkan pertempuran laut, saya takut kekalahan armada itu akan menyebabkan tentera darat juga berduka. Selain itu, Tuanku, anda juga harus ingat ini, bahawa orang baik cenderung mempunyai hamba yang buruk, dan sebaliknya. Sekarang, tidak ada yang lebih baik daripada anda, dan sebenarnya anda mempunyai budak-budak jahat, yang seharusnya menjadi sekutu anda - maksud saya orang Mesir, Cyprians, Cilicians, dan Pamphylians, semuanya semuanya tidak berguna. "

Kata-kata Artemisia kepada Mardonius ini mengecewakan rakan-rakannya, yang menganggap bahawa raja akan menghukumnya kerana berusaha menghentikannya melakukan pertempuran laut, sementara mereka yang iri dan benci menonjol dalam persekutuan itu senang dengan balasannya kerana mereka menyangka dia akan dihukum mati. Tetapi apabila pendapat semua orang dilaporkan kembali ke Xerxes, dia gembira dengan pandangan Artemisia; dia pernah menilai dia lebih tinggi sebelum ini, tetapi sekarang dia semakin jauh dalam perkiraannya.

Walaupun begitu, dia memberikan perintah bahawa pandangan majoriti adalah yang harus diikuti. Dia percaya bahawa anak buahnya tidak bertarung dengan baik dari Euboea kerana dia tidak ada di sana, dan sekarang dia bersiap untuk menyaksikan mereka bertempur (VIII.67-69).

Artemisia di Salamis

Setelah Pertempuran Artemisium, orang-orang Yunani telah meletakkan karunia di kepala Artemisia, menawarkan 10.000 drachma kepada lelaki yang menangkap atau membunuhnya. Meski begitu, tidak ada bukti bahawa ratu ragu-ragu untuk bergabung dalam pertempuran laut, walaupun dia telah memberi nasihat untuk menentangnya. Orang Yunani menipu armada Parsi ke selat Salamis, berpura-pura mundur, dan kemudian mengejutkan mereka dalam serangan. Kapal-kapal Yunani yang lebih kecil dan lincah dapat mengakibatkan kerosakan yang besar pada kapal-kapal Parsi yang lebih besar sementara kapal yang terakhir, kerana ukurannya, tidak dapat menavigasi dengan berkesan di kawasan sempit. Herodotus menulis:

Saya tidak dapat mengatakan dengan pasti bagaimana orang Parsi atau orang Yunani berperang, tetapi tingkah laku Artemisia menyebabkan dia meningkat lebih tinggi dalam perkiraan raja. Kebetulan bahawa di tengah-tengah kebingungan umum armada Parsi, kapal Artemisia dikejar oleh seorang dari Attica. Dia merasa mustahil untuk melarikan diri, karena jalan di depan dihalang oleh kapal yang ramah, dan kapal-kapal yang bermusuhan sangat dekat dengan miliknya, jadi dia memutuskan rancangan yang sebenarnya memberikan banyak kebaikan kepadanya. Dengan kapal Attic dekat, ia menaiki kapal dan menabrak salah satu kapal dari sisinya sendiri, yang dikendalikan oleh lelaki dari Calynda dan menaiki Damasithymus, raja Calynda. Sekarang, saya tidak dapat mengatakan sama ada dia dan Damasithymus telah jatuh ketika mereka berada di Hellespont, atau apakah tindakannya ini telah direnungkan sebelumnya, atau adakah kapal Calyndan kebetulan berada di jalan ketika itu. Bagaimanapun, dia mendapati bahawa dengan merobeknya dan menenggelamkannya, dia mencipta untuk dirinya sendiri kekayaan yang berganda. Di tempat pertama, ketika kapten kapal Attic melihatnya menabrak kapal musuh, dia beranggapan bahawa kapal Artemisia adalah orang Yunani atau merupakan pembelot dari orang-orang Persia yang berjuang di sisinya, jadi dia berubah arah dan berpaling untuk menyerang kapal-kapal lain.

Oleh itu, nasib baik pertama adalah bahawa dia melarikan diri dan tetap hidup. Yang kedua adalah, walaupun dia sangat bertentangan dengan dermawan raja, tindakannya membuat Xerxes sangat senang dengannya. Dikabarkan bahawa, ketika Xerxes sedang menyaksikan pertempuran, dia melihat kapalnya menabrak kapal lain dan salah seorang rombongannya berkata, 'Tuan, dapatkah kamu melihat seberapa baik Artemisia berperang? Lihat, dia telah menenggelamkan kapal musuh! ' Xerxes bertanya apakah itu benar-benar Artemisia dan mereka mengesahkan bahawa itu kerana mereka dapat mengenali lambang di kapalnya, dan oleh itu menganggap bahawa kapal yang dia hancurkan adalah salah satu musuh - anggapan yang tidak pernah dibantah, kerana ciri khas nasib baik Artemisia secara umum, seperti yang dinyatakan, tidak ada seorang pun dari kapal Calyndan yang selamat untuk menuding jari ke arahnya. Menanggapi apa yang diberitahu oleh para istana, kisahnya berlanjutan, Xerxes berkata, "Lelaki saya telah berubah menjadi wanita dan wanita saya menjadi lelaki!" (VIII.87-88).

Pertempuran Salamis adalah kemenangan besar bagi orang Yunani dan kekalahan sepenuhnya bagi pasukan Parsi. Xerxes tidak dapat memahami apa yang salah dan takut bahawa orang-orang Yunani, yang kini semakin kuat dengan kemenangan mereka, akan berjalan ke Hellespont, memotong pasukan Parsi yang ditempatkan di sana, dan memerangkapnya dan pasukannya di Yunani. Mardonius mencadangkan rancangan di mana dia akan tetap berada di Yunani dengan 300,000 pasukan dan menaklukkan orang Yunani sementara Xerxes kembali ke rumah. Raja senang dengan rancangan ini tetapi, menyedari bahawa Mardonius juga termasuk di antara mereka yang menyokong pertempuran laut yang dahsyat, memanggil dewan lain untuk menentukan rancangan tindakan yang tepat. Herodotus menulis, "Dia mengadakan pertemuan orang-orang Persia dan, ketika dia mendengarkan nasihat mereka, dia juga harus mengundang Artemisia juga, untuk melihat apa yang akan dia sarankan, karena peristiwa sebelumnya di mana dia ternyata satu-satunya yang mempunyai rancangan tindakan yang realistik. Ketika dia datang, dia memberhentikan orang lain ”(VIII. 101).

Artemisia mencadangkan agar dia mengikuti rancangan Mardonius, dengan mengatakan,

Saya rasa anda harus menarik diri dan meninggalkan Mardonius di sini dengan pasukan yang dia minta, kerana dia menawarkan untuk melakukan kehendaknya sendiri. Pemikiran saya adalah bahawa jika dia berjaya dalam penaklukan, dia mengatakan bahawa dia telah menetapkan dirinya sendiri, dan semuanya berjalan sesuai keinginannya, pencapaian itu adalah milikmu, Tuan, kerana hamba-hamba-Mu itulah yang melakukannya. Tetapi jika keadaan menjadi salah bagi Mardonius, itu tidak akan menjadi bencana besar mengenai keselamatan anda dan kemakmuran rumah anda. Maksud saya, jika anda dan rumah anda bertahan, orang Yunani masih perlu menjalani banyak perlumbaan untuk hidup mereka. Tetapi jika ada yang berlaku pada Mardonius, jika tidak benar-benar penting; selain itu, jika orang Yunani menang, itu bukan kemenangan penting kerana mereka hanya akan memusnahkan salah seorang budakmu. Inti keseluruhan kempen anda adalah membakar Athens ke tanah; anda telah melakukannya, jadi sekarang anda boleh pergi (VIII.101-102).

Xerxes menerima nasihat Artemisia kali ini dan menarik diri dari Yunani, meninggalkan Mardonius untuk bertarung sepanjang kempen untuknya. Artemisia diberi tanggungjawab mengawal keselamatan anak-anak Xerxes di Ephesos dan, seperti yang dinyatakan sebelumnya, kemudian hilang dari catatan sejarah. Mardonius terbunuh dalam Pertempuran Plataea pada tahun berikutnya (479 SM) yang merupakan kemenangan penentu bagi orang-orang Yunani dan menghentikan pencerobohan Parsi ke Eropah.

Lagenda Kematiannya

Pausanius mendakwa bahawa ada patung marmer Artemisia yang didirikan di agora Sparta, di Dewan Parsi mereka, yang dibuat sebagai penghormatannya dari bangkai kapal yang ditinggalkan oleh tentera Persia yang menyerang. Penulis Photius (sekitar 858 M) mencatat legenda bahawa, setelah dia membawa anak lelaki Xerxes ke Ephesos, dia jatuh cinta dengan seorang pangeran bernama Dardanus. Atas sebab yang tidak diketahui, Dardanus menolak cintanya dan Artemisia, dalam keputusasaan, melemparkan dirinya ke laut dan tenggelam. Bagaimanapun, tidak ada laporan dalam laporan penulis kuno yang memberikan kepercayaan kepada legenda ini. Cerita ini mirip dengan kisah yang ditulis oleh Parthenius dari Nicea (meninggal pada 14 CE) dalam bukunya Erotica Pathemata (Sorrows of Romantic Love), sebuah karya kisah cinta tragis yang sangat popular, yang tujuannya seolah-olah berfungsi sebagai peringatan mengenai bahaya keterikatan romantis.

Ada kemungkinan bahawa Photius, menulis kemudian, memilih untuk melukis sosok Artemisia untuk menggambarkan pelajaran yang serupa. Meskipun tidak ada catatan dalam yang membuktikan versi kematiannya, tetapi tidak ada yang bertentangan dengan menyelamatkan watak wanita seperti yang digambarkan dalam sejarah kuno. Penggambaran fiksyen terbarunya dalam filem 2014 300: Kebangkitan Empayar bersemangat dengan sumber kuno dan hampir tidak menyokong dakwaan bahawa wanita seperti itu akan mengakhiri hidupnya kerana cinta seorang lelaki.


Tonton videonya: The story of Artemisia - Part 23 (Julai 2022).


Komen:

  1. Malakinos

    Great message, very interesting for me :)

  2. Mele

    This is because too often :)



Tulis mesej